Tungku Penderitaan

 

AfrikaansShqipአማርኛالعربيةՀայերենAzərbaycan diliEuskaraБеларуская моваবাংলাBosanskiБългарскиCatalàCebuanoChichewa简体中文繁體中文CorsuHrvatskiČeština‎DanskNederlandsEnglishEsperantoEestiFilipinoSuomiFrançaisFryskGalegoქართულიDeutschΕλληνικάગુજરાતીKreyol ayisyenHarshen HausaŌlelo Hawaiʻiעִבְרִיתहिन्दीHmongMagyarÍslenskaIgboBahasa IndonesiaGaeligeItaliano日本語Basa Jawaಕನ್ನಡҚазақ тіліភាសាខ្មែរ한국어كوردی‎КыргызчаພາສາລາວLatinLatviešu valodaLietuvių kalbaLëtzebuergeschМакедонски јазикMalagasyBahasa MelayuമലയാളംMalteseTe Reo MāoriमराठीМонголဗမာစာनेपालीNorsk bokmålپښتوفارسیPolskiPortuguêsਪੰਜਾਬੀRomânăРусскийSamoanGàidhligСрпски језикSesothoShonaسنڌيසිංහලSlovenčinaSlovenščinaAfsoomaaliEspañolBasa SundaKiswahiliSvenskaТоҷикӣதமிழ்తెలుగుไทยTürkçeУкраїнськаاردوO‘zbekchaTiếng ViệtCymraegisiXhosaיידישYorùbáZulu

"Sekarang tidak ada penghinaan untuk masa kini yang nampaknya menggembirakan, tetapi menyedihkan ... Bagi siapa yang dikasihi Tuhan, dia menghukum,  dan mencela setiap anak lelaki yang dia terima. "  ~ Ibrani 12: 11a, 12: 6

***

Relau penderitaan! Bagaimana ia menyakitkan dan membawa kita kesakitan. Di sinilah Tuhan melatih kita untuk berperang.  Di sana kita belajar berdoa.

Di sinilah Tuhan bersatu dengan kita dan mendedahkan kepada kita siapa kita sebenarnya. Ia ada di mana Dia menanggalkan keselesaan kita dan membakar dosa dalam kehidupan kita.

Di sana, di dalam relau, kami membasahkan bantal kami dengan air mata ketika dalam kesengsaraan jiwa kita berseru kepada-Nya, "Ya Tuhan, jika mungkin, keluarkan cawan ini dari saya: walau bagaimanapun bukan kehendak saya tetapi kehendak anda dilakukan. "

Di sinilah Dia menggunakan kegagalan kita untuk mempersiapkan kita untuk pekerjaanNya. Di sana, di dalam relau, apabila kita tidak ada tawaran, apabila kita tidak mempunyai lagu di malam hari.

Di sana kita merasa seperti hidup kita sudah berakhir apabila setiap benda yang kita nikmati diambil dari kami. Ia kemudiannya kita mula sedar bahawa kita berada di bawah sayap Tuhan. Dia akan menjaga kita.

Di sinilah kita sering gagal mengenali karya Tuhan yang tersembunyi di zaman kita yang paling mandul.  Di sana, di dalam relau, tiada air mata yang sia-sia  tetapi memenuhi tujuan-Nya dalam kehidupan kita.

Ia berada di sana bahawa Dia menenun benang hitam ke dalam permaidani kehidupan kita.  Ia ada di mana Dia mendedahkan bahawa semua perkara bekerja bersama baik untuk mereka yang mengasihi Dia.

Ia ada di sana bahawa kita menjadi nyata dengan Tuhan, apabila semua kata dikatakan dan dilakukan. "Walaupun Dia membunuh saya, namun saya akan mempercayainya." Ia adalah apabila kita jatuh cinta dengan kehidupan ini, dan hidup dalam cahaya keabadian yang akan datang.

Di sinilah Dia mendedahkan kedalaman cinta yang Dia miliki untuk kita, "Kerana saya rasa penderitaan masa sekarang ini  tidak layak dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan dalam diri kita. "  ~ Roma 8: 18

Di sana, di dalam relau, kita sedar "Untuk penderitaan ringan kita, yang hanya sebentar, bekerja untuk kita dengan berat kemuliaan yang jauh lebih besar dan kekal. ” ~ 2 Korintus 4: 17

Di sinilah kita jatuh cinta kepada Yesus dan menghargai kedalaman rumah kekal kita,  mengetahui bahawa penderitaan masa lalu kita tidak akan menyebabkan kita sakit, tetapi lebih suka meningkatkan kemuliaan-Nya.

Ia adalah apabila kita keluar dari relau yang musim bunga mula berbunga. Selepas Dia mengurangkan kita untuk menangis kita menawarkan solat cair yang menyentuh hati Tuhan.

Di sinilah kita menumpahkan air mata dari syafaat yang tidak akan dilupakan oleh Tuhan. "Dia yang keluar dan menangis, melahirkan benih berharga, tidak syak lagi akan datang lagi dengan bersukacita, membawa timbunannya bersamanya. " ~ Mazmur 126: 6

“… Tetapi kita juga gemilang dalam kesengsaraan: mengetahui bahawa kesengsaraan itu membuat kesabaran; dan kesabaran, pengalaman; dan pengalaman, harap. " ~ Roma 5: 3-4

Jiwa yang dikasihi,

Kami belum pulang ... Walaupun, anda mungkin tidak memahami musim penderitaan yakinlah bahawa Tuhan akan menyertai anda, dan apabila Dia mencuba kamu, kamu akan keluar sebagai emas.

"Lihatlah, aku telah memperhalusi engkau, tetapi tidak dengan perak; Saya telah memilih engkau di dalam tungku penderitaan. " ~ Isaiah 48: 10

Kitab Suci berkata, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia, bahawa dia memberikan Anak-Nya yang tunggal,  bahawa setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa,  tetapi mempunyai kehidupan yang kekal. " ~ John 3: 16

"Jika engkau mengaku dengan mulutmu, Tuhan Yesus, dan percaya kepada hatimu bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, awak akan diselamatkan. " ~ Roma 10: 9

Jangan tertidur tanpa Yesus sehingga anda yakin akan tempat di syurga.

Malam ini, jika anda ingin menerima hadiah kehidupan kekal, mula-mula anda harus percaya kepada Tuhan. Anda harus meminta dosamu untuk diampuni dan bertawakkal kepada Tuhan. Untuk menjadi orang percaya di dalam Tuhan, minta hidup yang kekal. Hanya ada satu jalan ke syurga, dan itu melalui Tuhan Yesus. Itulah rencana keselamatan Allah yang indah.

Anda boleh memulakan hubungan peribadi dengan Dia dengan berdoa dari hati anda doa seperti berikut:

 "Ya Tuhan, saya seorang yang berdosa. Saya pernah berdosa sepanjang hidup saya. Ampunilah aku, Tuhan. Saya menerima Yesus sebagai Penyelamat saya. Saya percaya kepada-Nya sebagai Tuhanku. Terima kasih kerana menyelamatkan saya. Dalam nama Yesus, Amen. "

Jika anda tidak pernah menerima Tuhan Yesus sebagai Penyelamat peribadi anda, tetapi telah menerima Dia hari ini setelah membaca undangan ini, sila beritahu kami. Kami ingin mendengar daripada anda. Nama pertama anda cukup.

Hari ini, saya berdamai dengan Tuhan ...

Cara Mulakan Hidup Baru Anda Dengan Tuhan ...

Klik Pada "GodLife" Di bawah

pemuridan

Dalam ingatan kasih sayang dari Ayah kami, yang dengan sabarnya mengalami banyak penderitaan.

"Saya telah bertarung dengan baik, saya telah menamatkan kursus saya, saya telah menjaga kepercayaan saya." ~ 2 Timotius 4: 7

Adakah Tuhan Menghentikan Perkara Buruk daripada Berlaku kepada Kita?
Jawapan untuk soalan ini adalah bahawa Allah adalah maha kuasa dan maha tahu, yang bermaksud Dia adalah semua yang berkuasa dan yang mengetahui. Kitab Suci mengatakan Dia mengetahui semua pemikiran kita dan tiada yang tersembunyi dari-Nya.

Jawapannya ialah bahawa Dia adalah Bapa kita dan Dia peduli terhadap kita. Ia juga bergantung pada siapa kita, kerana kita tidak menjadi anak-Nya sehingga kita percaya kepada Anak-Nya dan kematianNya untuk kita membayar dosa kita.

Yohanes 1:12 mengatakan, "Tetapi sebanyak yang menerima-Nya, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bagi mereka yang percaya kepada nama-Nya. Kepada anak-anak-Nya, Tuhan memberikan banyak, banyak janji tentang penjagaan dan perlindungan-Nya.

Roma 8:28 mengatakan, "segala sesuatu bekerja bersama untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Tuhan."

Ini kerana Dia mengasihi kita sebagai Bapa. Oleh itu, Dia mengijinkan sesuatu untuk masuk ke dalam hidup kita untuk mengajar kita menjadi dewasa atau bahkan untuk mendisiplinkan kita, atau bahkan untuk menghukum kita jika kita melakukan dosa atau tidak taat.

Ibrani 12: 6 mengatakan, "yang dikasihi oleh Bapa, Dia menghukum."

Sebagai Bapa Dia ingin memberkati kita dengan banyak berkat dan memberi kita perkara-perkara baik, tetapi itu tidak bermaksud apa-apa yang "buruk" pernah terjadi, tetapi semuanya untuk kebaikan kita.

Saya Petrus 5: 7 mengatakan, "berikan semua perhatianmu kepada-Nya kerana Dia menjaga kamu."

Sekiranya anda membaca buku Ayub, anda akan melihat bahawa tidak ada yang dapat masuk ke dalam hidup kita yang Tuhan tidak izinkan untuk kebaikan kita sendiri. "

Dalam kes mereka yang tidak taat dengan tidak percaya, Tuhan tidak membuat janji-janji ini, tetapi Tuhan mengatakan bahawa Dia membiarkan "hujan" dan berkat-Nya jatuh pada orang yang adil dan yang tidak adil. Tuhan menghendaki mereka datang kepada-Nya, menjadi sebahagian daripada keluarga-Nya. Dia akan menggunakan cara yang berbeza untuk melakukan ini. Tuhan juga boleh menghukum manusia atas dosa-dosa mereka, di sini dan sekarang.

Matius 10:30 mengatakan, "rambut kepala kita semuanya bernomor" dan Matius 6:28 mengatakan kita lebih bernilai daripada "bunga bakung di ladang."

Kita tahu bahawa Alkitab mengatakan bahawa Tuhan mengasihi kita (Yohanes 3:16), jadi kita dapat yakin akan penjagaan, kasih dan perlindungan-Nya dari perkara-perkara "buruk" kecuali untuk menjadikan kita lebih baik, lebih kuat dan lebih seperti Anak-Nya.

Mengapa Perkara-perkara Buruk Terjadi kepada Orang Baik?
Ini adalah salah satu soalan yang paling biasa diajukan oleh ahli teologi. Sebenarnya setiap orang mengalami perkara-perkara buruk pada satu masa atau yang lain. Orang juga bertanya mengapa perkara baik berlaku untuk orang jahat? Saya rasa bahawa keseluruhan pertanyaan ini "meminta" kita untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan lain yang sangat relevan seperti, "Siapa sebenarnya yang baik?" atau "Mengapa perkara buruk berlaku sama sekali?" atau "Di mana atau kapan 'barang' buruk (penderitaan) bermula atau berasal?"

Dari sudut pandang Tuhan, menurut Kitab Suci, tidak ada orang yang baik atau benar. Pengkhotbah 7:20 mengatakan, "Tidak ada orang benar di bumi, yang terus-menerus melakukan kebaikan dan yang tidak pernah melakukan dosa." Roma 3: 10-12 menggambarkan manusia mengatakan dalam ayat 10, "Tidak ada yang benar," dan dalam ayat 12, "Tidak ada orang yang berbuat baik." (Lihat juga Mazmur 14: 1-3 dan Mazmur 53: 1-3.) Tidak ada yang berdiri di hadapan Tuhan, di dalam dirinya sendiri, sebagai "baik".

Ini tidak bermaksud bahawa orang jahat, atau orang lain dalam hal ini, tidak akan pernah dapat melakukan perbuatan baik. Ini bercakap mengenai tingkah laku berterusan, bukan satu tindakan.

Jadi mengapa Tuhan mengatakan bahawa tidak ada yang "baik" ketika kita melihat orang baik dan buruk dengan "banyak warna kelabu di antara mereka." Di manakah kita harus membuat garis antara siapa yang baik dan siapa yang buruk, dan bagaimana dengan jiwa miskin yang "berada di garis depan."

Tuhan mengatakannya seperti ini dalam Roma 3:23, "kerana semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan," dan dalam Yesaya 64: 6 dikatakan, "semua perbuatan saleh kita seperti pakaian kotor." Perbuatan baik kita dicemari oleh kebanggaan, keuntungan diri, motif tidak murni atau dosa lain. Roma 3:19 mengatakan bahawa seluruh dunia telah "bersalah di hadapan Tuhan." Yakobus 2:10 mengatakan, "Siapa pun yang menyinggung perasaan 1 semua orang bersalah. " Dalam ayat 11 disebutkan "kamu telah menjadi pelanggar hukum."

Jadi bagaimana kita sampai di sini sebagai umat manusia dan bagaimana ia mempengaruhi apa yang berlaku kepada kita. Semuanya bermula dengan dosa Adam dan juga dosa kita, kerana setiap orang berdosa, sama seperti Adam. Mazmur 51: 5 menunjukkan kepada kita bahawa kita dilahirkan dengan sifat berdosa. Dikatakan, "Saya berdosa ketika lahir, berdosa sejak ibu mengandung saya." Roma 5:12 mengatakan kepada kita bahawa, "dosa memasuki dunia melalui satu orang (Adam)." Kemudian dikatakan, "dan kematian melalui dosa." (Roma 6:23 mengatakan, "upah dosa adalah kematian.") Kematian memasuki dunia kerana Tuhan mengucapkan kutukan kepada Adam atas dosanya yang menyebabkan kematian fizikal memasuki dunia (Kejadian 3: 14-19). Kematian fizikal sebenarnya tidak berlaku sekaligus, tetapi prosesnya dimulakan. Oleh itu, penyakit, tragedi dan kematian menimpa kita semua, di mana pun kita berada di "skala kelabu" kita. Ketika kematian memasuki dunia, semua penderitaan menyertainya, semuanya akibat dosa. Oleh itu kita semua menderita, kerana "semua telah berdosa." Untuk mempermudah, Adam berdosa dan kematian dan penderitaan datang semua lelaki kerana semua telah berdosa.

Mazmur 89:48 mengatakan, "apa yang manusia dapat hidup dan tidak dapat melihat kematian, atau menyelamatkan dirinya dari kekuatan kubur." (Baca Roma 8: 18-23.) Kematian berlaku kepada semua orang, bukan hanya pada mereka we merasakan yang buruk, tetapi juga kepada mereka we anggap baik. (Baca Roma bab 3-5 untuk memahami kebenaran Tuhan.)

Walaupun dengan kenyataan ini, dengan kata lain, di sebalik kematian kita yang pantas, Tuhan terus mengirimkan berkat-Nya kepada kita. Tuhan memanggil sebilangan orang baik, walaupun kita semua berdosa. Sebagai contoh, Tuhan mengatakan Ayub benar. Oleh itu, apa yang menentukan seseorang itu buruk atau baik dan benar di mata Tuhan? Tuhan mempunyai rancangan untuk mengampuni dosa-dosa kita dan menjadikan kita benar. Roma 5: 8 mengatakan, "Tuhan menunjukkan kasih-Nya kepada kita dalam hal ini: semasa kita masih berdosa, Kristus mati untuk kita."

Yohanes 3:16 mengatakan, "Tuhan begitu mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya, sehingga siapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki kehidupan yang kekal." (Lihat juga Roma 5: 16-18.) Roma 5: 4 mengatakan kepada kita bahawa, "Abraham mempercayai Tuhan dan itu dikira (dihitung) kepadanya sebagai kebenaran." Abraham adalah diisytiharkan benar oleh iman. Ayat lima mengatakan bahawa jika ada yang beriman seperti Abraham mereka juga dinyatakan benar. Ia tidak diperoleh, tetapi diberikan sebagai hadiah ketika kita mempercayai Putra-Nya yang mati untuk kita. (Roma 3:28)

Roma 4: 22-25 menyatakan, "kata-kata, 'itu dikreditkan kepadanya' bukan untuknya sahaja tetapi juga bagi kita yang mempercayai dia yang membangkitkan Yesus Tuhan kita dari antara orang mati. Roma 3:22 menjelaskan dengan jelas apa yang harus kita percayai mengatakan, “kebenaran ini dari Allah datang melalui iman Yesus Kristus kepada semua orang yang percaya, "kerana (Galatia 3:13)," Kristus menebus kita dari kutukan hukum dengan menjadi kutukan bagi kita kerana tertulis 'terkutuk adalah setiap orang yang digantung di atas pohon.' "(Baca I Korintus 15: 1-4)

Percaya adalah satu-satunya syarat Tuhan agar kita menjadi benar. Apabila kita percaya kita juga diampuni dosa-dosa kita. Roma 4: 7 & 8 mengatakan, "Berbahagialah orang yang dosanya tidak akan pernah diperhitungkan Tuhan kepadanya." Apabila kita yakin kita 'dilahirkan kembali' dalam keluarga Tuhan; kita menjadi anak-anak-Nya. (Lihat Yohanes 1:12.) Yohanes 3 ayat 18 & 36 menunjukkan kepada kita bahawa sementara mereka yang percaya mempunyai kehidupan, mereka yang tidak percaya sudah dihukum.

Tuhan membuktikan bahawa kita akan hidup dengan membangkitkan Kristus. Dia disebut sebagai anak sulung dari kematian. I Korintus 15:20 mengatakan bahawa ketika Kristus kembali, walaupun kita mati, Dia juga akan membangkitkan kita. Ayat 42 mengatakan bahawa badan baru tidak akan binasa.

Jadi apa artinya ini bagi kita, jika kita semua "buruk" di sisi Tuhan dan berhak mendapat hukuman dan kematian, tetapi Tuhan menyatakan mereka "tegak" yang percaya kepada Anak-Nya, apa kesannya terhadap perkara buruk yang terjadi kepada "baik" orang. Tuhan mengirimkan barang-barang yang baik kepada semua orang, (Baca Matius 6:45) tetapi semua manusia menderita dan mati. Mengapa Tuhan membiarkan anak-anak-Nya menderita? Sehingga Tuhan memberikan badan baru kita, kita masih boleh mati secara fizikal dan apa sahaja yang boleh menyebabkannya. I Korintus 15:26 mengatakan, "musuh terakhir yang akan dihancurkan adalah kematian."

Terdapat beberapa sebab mengapa Tuhan mengizinkan ini. Gambaran terbaik adalah dalam Ayub, yang dipanggil Tuhan dengan tegak. Saya telah menyatakan beberapa sebab berikut:

# 1.Ada peperangan antara Tuhan dan Syaitan dan kita terlibat. Kita semua telah menyanyikan "Onward Christian Soldiers," tetapi kita lupa dengan mudah bahawa peperangan itu sangat nyata.

Dalam buku Ayub, Setan pergi kepada Tuhan dan menuduh Ayub, mengatakan bahawa satu-satunya alasan dia mengikuti Tuhan adalah kerana Tuhan memberkati dia dengan kekayaan dan kesihatan. Oleh itu, Tuhan “membiarkan” Setan menguji kesetiaan Ayub dengan penderitaan; tetapi Tuhan meletakkan "lindung nilai" di sekitar Ayub (had yang setan dapat menyebabkan penderitaannya). Syaitan hanya dapat melakukan apa yang diizinkan Tuhan.

Kita melihat dengan ini bahawa Syaitan tidak dapat menyusahkan kita atau menyentuh kita kecuali dengan izin Tuhan dan dalam batasan. Tuhan ialah sentiasa dalam kawalan. Kita juga melihat bahawa pada akhirnya, walaupun Ayub tidak sempurna, menguji alasan Tuhan, dia tidak pernah menolak Tuhan. Dia memberkati dia di luar "semua yang dapat dia minta atau fikirkan."

Mazmur 97: 10b (NIV) mengatakan, "Dia menjaga kehidupan orang-orang yang setia." Roma 8:28 mengatakan, “Kita tahu bahawa Tuhan menyebabkan semua benda untuk bekerjasama untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Tuhan. " Ini adalah janji Tuhan kepada semua orang yang beriman. Dia melakukan dan akan melindungi kita dan Dia selalu mempunyai tujuan. Tidak ada yang rawak dan Dia akan selalu memberkati kita - mewujudkan kebaikan dengannya.

Kami berada dalam konflik dan beberapa penderitaan mungkin disebabkan oleh ini. Dalam konflik ini, Setan berusaha untuk mengecilkan hati atau bahkan menghentikan kita daripada melayani Tuhan. Dia mahu kita tersandung atau berhenti.

Yesus pernah berkata kepada Petrus dalam Lukas 22:31, "Simon, Simon, Setan telah meminta izin untuk menyaring kamu sebagai gandum." Saya Petrus 5: 8 menyatakan, “Musuhmu, iblis berkeliaran seperti singa yang menderu mencari seseorang untuk dimakan. Yakobus 4: 7b mengatakan, "Tahanlah syaitan dan dia akan melarikan diri dari kamu," dan dalam Efesus 6 kita diberitahu untuk "berdiri teguh" dengan memakai baju besi sepenuhnya dari Tuhan.

Dalam semua ujian ini, Tuhan akan mengajar kita untuk menjadi kuat dan berdiri sebagai tentera yang setia; bahawa Tuhan layak mendapat kepercayaan kita. Kita akan melihat kuasa dan pembebasan serta berkat-Nya.

I Korintus 10:11 dan 2 Timotius 3:15 mengajarkan kepada kita bahawa Kitab-Kitab Perjanjian Lama ditulis untuk pengajaran kita dengan benar. Dalam kes Ayub, dia mungkin tidak memahami semua (atau mana-mana) sebab penderitaannya dan kita juga tidak.

# 2. Sebab lain, yang juga dinyatakan dalam kisah Ayub, adalah untuk memuliakan Tuhan. Ketika Tuhan membuktikan Syaitan salah terhadap Ayub, Tuhan dimuliakan. Dalam Yohanes 11: 4 kita melihat ini ketika Yesus berkata, "Penyakit ini tidak sampai mati, tetapi untuk kemuliaan Tuhan, agar Anak Allah dimuliakan." Tuhan sering memilih untuk menyembuhkan kita untuk kemuliaan-Nya, jadi kita mungkin yakin akan kepedulian-Nya bagi kita atau mungkin sebagai saksi kepada Anak-Nya, sehingga orang lain mungkin percaya kepada-Nya.

Mazmur 109: 26 & 27 mengatakan, "selamatkan aku dan biarkan mereka tahu bahawa ini adalah tanganMu; Engkau, Tuhan, telah berjaya. " Baca juga Mazmur 50:15. Ia mengatakan, "Saya akan menyelamatkan anda dan anda akan menghormati saya."

# 3. Sebab lain yang mungkin kita derita adalah kerana ia mengajar kita ketaatan. Ibrani 5: 8 mengatakan, "Kristus belajar kepatuhan dengan hal-hal yang Dia derita." Yohanes memberitahu kita bahawa Yesus selalu melakukan kehendak Bapa tetapi Dia benar-benar mengalaminya sebagai seorang lelaki ketika Dia pergi ke kebun dan berdoa, "Bapa, bukan kehendak-Ku tetapi kehendakmu." Filipi 2: 5-8 menunjukkan kepada kita bahawa Yesus “menjadi patuh kepada kematian, bahkan kematian di kayu salib.” Ini adalah kehendak Bapa.

Kita boleh mengatakan bahawa kita akan mengikuti dan mematuhi - Petrus melakukan itu dan kemudian tersandung dengan menyangkal Yesus - tetapi kita tidak benar-benar taat sehingga kita benar-benar menghadapi ujian (pilihan) dan melakukan perkara yang betul.

Ayub belajar mematuhi ketika dia diuji oleh penderitaan dan menolak untuk “mengutuk Tuhan”, dan tetap setia. Adakah kita akan terus mengikuti Kristus ketika Dia mengizinkan ujian atau adakah kita akan menyerah dan berhenti?

Ketika ajaran Yesus menjadi sukar untuk difahami, banyak murid pergi - berhenti mengikuti Dia. Pada waktu itu Dia berkata kepada Petrus, "apakah kamu juga akan pergi?" Petrus menjawab, "Ke mana saya akan pergi; anda mempunyai kata-kata kehidupan kekal. " Kemudian Petrus menyatakan Yesus sebagai Mesias Tuhan. Dia membuat pilihan. Ini harus menjadi tindak balas kita semasa diuji.

# 4. Penderitaan Kristus juga memungkinkan Dia menjadi Imam Besar dan Penasihat kita yang sempurna, memahami semua cobaan dan kesusahan hidup kita dengan pengalaman sebenarnya sebagai seorang manusia. (Ibrani 7:25) Ini juga berlaku bagi kita. Penderitaan dapat menjadikan kita dewasa dan lengkap dan memungkinkan kita untuk menenangkan dan berdoa (berdoa) untuk orang lain yang menderita seperti yang kita alami. Ini adalah sebahagian daripada menjadikan kita dewasa (2 Timotius 3:15). 2 Korintus 1: 3-11 mengajar kita tentang aspek penderitaan ini. Ia mengatakan, "Tuhan semua penghibur yang menenangkan kita semua kami masalah, supaya kita boleh menghiburkan mereka mana-mana masalah dengan keselesaan yang kita sendiri terima dari Tuhan. " Sekiranya anda membaca keseluruhan petikan ini, anda akan belajar banyak tentang penderitaan, seperti yang anda dapat dari Ayub. 1). Bahawa Tuhan akan menunjukkan keselesaan dan kepedulian-Nya 2). Tuhan akan menunjukkan kepada anda bahawa Dia mampu membebaskan anda. dan 3). Kami belajar mendoakan orang lain. Adakah kita akan berdoa untuk orang lain atau untuk diri kita sendiri sekiranya tidak memerlukan? Dia mahu kita memanggil-Nya, untuk datang kepada-Nya. Ini juga menyebabkan kita saling menolong. Itu membuat kita menjaga orang lain dan menyedari orang lain dalam tubuh Kristus menjaga kita. Ini mengajar kita untuk saling mengasihi, fungsi gereja, tubuh orang percaya Kristus.

# 5. Seperti yang dilihat dalam bab James, penderitaan menolong kita bertahan, menyempurnakan dan menjadikan kita lebih kuat. Ini berlaku bagi Abraham dan Ayub yang mengetahui bahawa mereka dapat menjadi kuat kerana Tuhan menyertai mereka untuk menegakkan mereka. Ulangan 33:27 mengatakan, "Tuhan yang kekal adalah tempat perlindunganmu, dan di bawahnya adalah lengan abadi." Berapa kali Mazmur mengatakan bahawa Tuhan adalah Perisai atau Benteng kita atau Batu atau Pelarian? Sebaik sahaja anda mengalami keselesaan, kedamaian, pembebasan atau penyelamatan-Nya dalam beberapa percubaan secara peribadi, anda tidak akan pernah melupakannya dan apabila anda mengalami percubaan lain, anda lebih kuat atau anda dapat membagikannya dan menolong yang lain.

Ini mengajar kita untuk bergantung pada Tuhan dan bukan diri kita sendiri, untuk memandang kepada-Nya, bukan diri kita sendiri atau orang lain untuk pertolongan kita (2 Korintus 1: 9-11). Kita melihat kelemahan kita dan memandang kepada Tuhan untuk semua keperluan kita.

# 6. Umumnya diasumsikan bahawa kebanyakan penderitaan bagi orang-orang yang beriman adalah penghakiman atau disiplin Tuhan (hukuman) atas beberapa dosa yang telah kita lakukan. Ini adalah benar gereja di Korintus di mana gereja itu penuh dengan orang-orang yang terus melakukan banyak dosa mereka yang dahulu. I Korintus 11:30 menyatakan bahawa Tuhan menghakimi mereka, dengan mengatakan, “banyak yang lemah dan sakit di antara kamu dan banyak tidur (telah mati). Dalam kes-kes yang melampau, Tuhan mungkin mengeluarkan orang yang suka memberontak "dari gambaran" seperti yang kita katakan. Saya percaya ini jarang berlaku dan melampau, tetapi ia berlaku. Orang Ibrani dalam Perjanjian Lama adalah contohnya. Berkali-kali mereka memberontak terhadap Tuhan kerana tidak mempercayai-Nya dan tidak mentaati-Nya, tetapi Dia sabar dan bersabar. Dia menghukum mereka, tetapi menerima kepulangan mereka kepada-Nya dan mengampuni mereka. Hanya setelah ketidaktaatan berulang kali, Dia menghukum mereka dengan keras dengan membiarkan musuh mereka memperbudak mereka dalam kurungan.

Kita harus belajar dari ini. Kadang-kadang penderitaan adalah disiplin Tuhan, tetapi kita telah melihat banyak sebab lain untuk menderita. Sekiranya kita menderita kerana dosa, Tuhan akan mengampuni kita jika kita meminta kepadaNya. Terpulang kepada kita, seperti yang dinyatakan dalam I Korintus 11: 28 & 31, untuk memeriksa diri kita sendiri. Sekiranya kita mencari hati kita dan mendapati kita telah berdosa, I Yohanes 1: 9 mengatakan kita harus "mengakui dosa kita." Janji adalah bahawa Dia akan "mengampuni dosa kita dan membersihkan kita."

Ingatlah bahawa Syaitan adalah "penuduh saudara-saudara" (Wahyu 12:10) dan seperti Ayub dia ingin menuduh kita sehingga dia dapat menyebabkan kita tersandung dan mengingkari Tuhan. (Baca Roma 8: 1.) Jika kita telah mengakui dosa kita, Dia telah mengampuni kita, kecuali kita telah mengulangi dosa kita. Sekiranya kita telah mengulangi dosa kita, kita perlu mengakuinya sekerap yang diperlukan.

Malangnya, ini adalah perkara pertama yang dikatakan oleh penganut agama lain sekiranya seseorang menderita. Kembali kepada Pekerjaan. Ketiga-tiga "kawannya" tanpa henti mengatakan kepada Ayub bahawa dia pasti berdosa atau dia tidak akan menderita. Mereka salah. I Korintus mengatakan dalam bab 11, untuk memeriksa diri anda sendiri. Kita tidak boleh menilai orang lain, kecuali kita menjadi saksi dosa tertentu, maka kita dapat memperbaikinya dalam cinta; kita juga tidak boleh menerimanya sebagai alasan pertama untuk "masalah" bagi diri kita sendiri atau orang lain. Kita boleh terlalu cepat menilai.

Ia juga mengatakan, jika kita sakit, kita dapat meminta para penatua untuk mendoakan kita dan jika kita telah berdosa itu akan dimaafkan (Yakobus 5: 13-15). Mazmur 39:11 mengatakan, "Kamu menegur dan mendisiplinkan manusia atas dosa mereka," dan Mazmur 94:12 mengatakan, "Berbahagialah orang yang kamu mendisiplinkan ya Tuhan, orang yang kamu ajar dari hukummu."

Baca Ibrani 12: 6-17. Dia mendisiplinkan kita kerana kita adalah anak-anak-Nya dan Dia mengasihi kita. Dalam I Petrus 4: 1, 12 & 13 dan I Petrus 2: 19-21 kita melihat bahawa disiplin menyucikan kita dengan proses ini.

# 7. Beberapa bencana alam boleh menjadi penilaian terhadap orang, kumpulan atau bahkan bangsa, seperti yang dilihat dengan orang Mesir dalam Perjanjian Lama. Sering kali kita mendengar kisah-kisah perlindungan Tuhan terhadap-Nya semasa peristiwa-peristiwa ini seperti yang Dia lakukan dengan orang Israel.

# 8. Paulus mengemukakan satu lagi sebab yang mungkin timbul untuk masalah atau kelemahan. Dalam I Korintus 12: 7-10 kita melihat bahawa Tuhan mengizinkan Setan untuk menderita Paulus, "untuk memukulnya," agar dia tidak "meninggikan dirinya sendiri." Tuhan boleh menghantar penderitaan untuk membuat kita rendah hati.

# 9. Sering kali menderita, seperti Ayub atau Paulus, dapat melayani lebih dari satu tujuan. Sekiranya anda membaca lebih lanjut dalam 2 Korintus 12, itu juga berguna untuk mengajar, atau menyebabkan Paulus mengalami rahmat Tuhan. Ayat 9 mengatakan, "Rahmat-Ku cukup untukmu, kekuatanku menjadi sempurna dalam keadaan lemah." Ayat 10 mengatakan, "Demi Kristus, saya senang dengan kelemahan, penghinaan, kesukaran, penganiayaan, kesulitan, kerana ketika saya lemah, maka saya kuat."

# 10. Kitab Suci juga menunjukkan kepada kita bahawa ketika kita menderita, kita turut serta dalam penderitaan Kristus, (Baca Filipi 3:10). Roma 8: 17 & 18 mengajarkan bahawa orang percaya "akan" menderita, turut serta dalam penderitaannya, tetapi mereka yang melakukannya juga akan memerintah dengan Dia. Baca I Petrus 2: 19-22

Cinta Besar Tuhan

Kita tahu bahawa apabila Tuhan membiarkan kita menderita, itu adalah untuk kebaikan kita kerana Dia mengasihi kita (Roma 5: 8). Kita tahu bahawa Dia juga selalu bersama kita sehingga Dia tahu tentang segala yang berlaku dalam hidup kita. Tidak ada kejutan. Baca Matius 28:20; Mazmur 23 dan 2 Korintus 13: 11-14. Ibrani 13: 5 mengatakan, "Dia tidak akan pernah meninggalkan kita atau meninggalkan kita." Mazmur mengatakan bahawa Dia berkeliling di sekitar kita. Lihat juga Mazmur 32:10; 125: 2; 46:11 dan 34: 7. Tuhan tidak hanya berdisiplin, Dia memberkati kita.

Dalam Mazmur jelas bahawa Daud dan Mazmur yang lain tahu bahawa Tuhan mengasihi mereka dan mengepung mereka dengan perlindungan dan penjagaanNya. Mazmur 136 (NIV) menyatakan dalam setiap ayat bahawa kasih-Nya kekal selama-lamanya. Saya mendapati bahawa perkataan ini diterjemahkan cinta di NIV, belas kasihan di KJV dan kasih sayang di NASV. Para sarjana mengatakan tidak ada satu perkataan Inggeris yang menerangkan atau menerjemahkan perkataan Ibrani yang digunakan di sini, atau sekiranya saya tidak mengatakan perkataan yang mencukupi.

Saya sampai pada kesimpulan bahawa tidak ada satu pun kata yang dapat menggambarkan cinta ilahi, jenis kasih yang Tuhan cintai bagi kita. Nampaknya itu adalah cinta yang tidak pantas (karenanya rahmat terjemahan) yang di luar pemahaman manusia, yang tabah, bertahan, tidak putus, mati dan kekal. Yohanes 3:16 mengatakan bahawa sangat besar Dia menyerahkan Anak-Nya untuk mati kerana dosa kita (Baca Roma 5: 8). Dengan kasih yang hebat inilah Dia membetulkan kita sebagai seorang anak yang diperbaiki oleh seorang ayah, tetapi dengan disiplin mana yang Dia ingin memberkati kita. Mazmur 145: 9 mengatakan, "Tuhan itu baik bagi semua orang." Lihat juga Mazmur 37: 13 & 14; 55:28 dan 33: 18 & 19.

Kita cenderung mengaitkan berkat-berkat Tuhan dengan mendapatkan barang-barang yang kita inginkan, seperti kereta atau rumah baru - keinginan hati kita, sering keinginan mementingkan diri sendiri. Matius 6:33 mengatakan Dia menambahkan ini kepada kita jika kita mencari kerajaan-Nya terlebih dahulu. (Lihat juga Mazmur 36: 5.) Sebagian besar waktu kita meminta barang yang tidak baik untuk kita - seperti anak kecil. Mazmur 84:11 mengatakan, “tidak baik sesuatu yang Dia akan menahan dari mereka yang berjalan tegak. "

Dalam pencarian pantas melalui Mazmur, saya menemui banyak cara di mana Tuhan menjaga dan memberkati kita. Terlalu banyak ayat untuk menulis semuanya. Cari beberapa - anda akan diberkati. Dia adalah Kami:

1). Pembekal: Mazmur 104: 14-30 - Dia menyediakan untuk semua penciptaan.

Mazmur 36: 5-10

Matius 6:28 memberitahu kita bahawa Dia menjaga burung dan teratai dan mengatakan bahawa kita lebih penting bagi-Nya daripada ini. Lukas 12 menceritakan tentang burung pipit dan mengatakan setiap rambut di kepala kita diberi nombor. Bagaimana kita boleh meragui cinta-Nya. Mazmur 95: 7 mengatakan, "kita ... adalah kawanan di bawah jagaan-Nya." Yakobus 1:17 memberitahu kita, "setiap hadiah yang baik dan setiap hadiah yang sempurna berasal dari atas."

Filipi 4: 6 dan I Petrus 5: 7 mengatakan bahawa kita tidak seharusnya merasa cemas dengan apa-apa, tetapi kita harus meminta Dia untuk memenuhi keperluan kita kerana Dia menjaga kita. Daud melakukan ini berulang kali seperti yang tercatat dalam Mazmur.

2). Dia adalah kami: Penyelamat, Pelindung, Pembela. Mazmur 40:17 Dia menyelamatkan kita; menolong kita ketika kita dianiaya. Mazmur 91: 5-7, 9 & 10; Mazmur 41: 1 & 2

3). Dia adalah tempat perlindungan, batu dan kubu kita. Mazmur 94:22; 62: 8

4). Dia mempertahankan kita. Mazmur 41: 1

5). Dia adalah Penyembuh kita. Mazmur 41: 3

6). Dia memaafkan kita. I Yohanes 1: 9

7). Dia adalah Penolong dan Penjaga kita. Mazmur 121 (Siapa di antara kita yang tidak mengadu kepada Tuhan atau meminta Dia untuk menolong kita mencari sesuatu yang kita salah tempat - perkara yang sangat kecil - atau memohon kepada-Nya untuk menyembuhkan kita dari penyakit yang dahsyat atau meminta Dia menyelamatkan kita dari beberapa tragedi atau kecelakaan - sangat perkara besar. Dia mengambil berat tentang semuanya.)

8). Dia memberi kita ketenangan. Mazmur 84:11; Mazmur 85: 8

9). Dia memberi kita kekuatan. Mazmur 86:16

10). Dia menyelamatkan dari bencana alam. Mazmur 46: 1-3

11). Dia mengutus Yesus untuk menyelamatkan kita. Mazmur 106: 1; 136: 1; Yeremia 33:11 Kami menyebutkan tindakan kasih-Nya yang terbesar. Roma 5: 8 mengatakan kepada kita bahawa ini adalah bagaimana Dia menunjukkan kasih-Nya kepada kita, kerana Dia melakukan ini semasa kita masih berdosa. (Yohanes 3:16; I Yohanes 3: 1, 16) Dia sangat mengasihi kita dan menjadikan kita anak-anak-Nya. Yohanes 1:12

Terdapat begitu banyak perihal kasih Tuhan dalam Alkitab:

Cintanya lebih tinggi dari langit. Mazmur 103

Tidak ada yang dapat memisahkan kita darinya. Roma 8:35

Ia kekal. Mazmur 136; Yeremia 31: 3

Dalam Yohanes 15: 9 dan 13: 1 Yesus memberitahu kita bagaimana Dia mengasihi muridNya.

Dalam 2 Korintus 13: 11 & 14 Dia disebut "Tuhan Kasih."

Dalam I Yohanes 4: 7 dikatakan, "cinta itu berasal dari Tuhan."

Dalam I Yohanes 4: 8 tertulis "ALLAH ADALAH KASIH."

Sebagai anak-anak kesayangan-Nya, Dia akan membetulkan dan memberkati kita. Dalam Mazmur 97:11 (NIV) mengatakan "Dia memberi kita BERSAMA," dan Mazmur 92: 12 & 13 mengatakan bahawa "orang benar akan berkembang." Mazmur 34: 8 mengatakan, "rasakan dan lihatlah bahawa TUHAN itu baik ... betapa beruntungnya orang yang berlindung kepada-Nya."

Tuhan kadang-kadang mengirimkan berkat dan janji khas untuk tindakan ketaatan tertentu. Mazmur 128 menjelaskan berkat untuk berjalan di jalan-Nya. Dalam sikap gembira (Matius 5: 3-12) Dia memberi penghargaan kepada tingkah laku tertentu. Dalam Mazmur 41: 1-3 Dia memberkati mereka yang menolong orang miskin. Jadi kadang-kadang berkat-Nya bersyarat (Mazmur 112: 4 & 5).

Dalam penderitaan, Tuhan menghendaki kita berseru, meminta pertolongan-Nya seperti yang Daud lakukan. Terdapat korelasi Kitab Suci yang berbeza antara 'bertanya' dan 'menerima.' Daud berseru kepada Tuhan dan menerima pertolongan-Nya, demikian juga dengan kita. Dia mahu kita bertanya supaya kita faham bahawa Dialah yang memberikan jawapan dan kemudian mengucapkan terima kasih kepadaNya. Filipi 4: 6 mengatakan, "Jangan khawatir tentang apa pun, tetapi dalam segala hal, dengan doa dan permohonan, dengan ucapan terima kasih, kemukakan permintaanmu kepada Tuhan."

Mazmur 35: 6 mengatakan, "orang miskin ini menangis dan Tuhan mendengarnya," dan ayat 15 mengatakan, "Telinganya terbuka untuk tangisan mereka," dan "tangisan orang benar dan Tuhan mendengar mereka dan menyelamatkan mereka dari semua mereka masalah. " Mazmur 34: 7 mengatakan, "Saya mencari Tuhan dan Dia menjawab saya." Lihat Mazmur 103: 1 & 2; Mazmur 116: 1-7; Mazmur 34:10; Mazmur 35:10; Mazmur 34: 5; Mazmur 103: 17 dan Mazmur 37:28, 39 & 40. Keinginan Tuhan yang paling besar adalah mendengar dan menjawab tangisan orang-orang yang belum diselamatkan yang percaya dan menerima Anak-Nya sebagai Penyelamat mereka dan memberi mereka kehidupan yang kekal (Mazmur 86: 5).

Kesimpulan

Sebagai kesimpulan, semua orang akan menderita dengan cara tertentu pada suatu waktu dan kerana kita semua telah berdosa maka kita akan terkena sumpahan yang akhirnya membawa kematian fizikal. Mazmur 90:10 mengatakan, "Panjang hari kita adalah tujuh puluh tahun atau delapan puluh jika kita memiliki kekuatan, namun jangka waktu mereka hanyalah masalah dan kesedihan." Inilah realiti. Baca Mazmur 49: 10-15.

Tetapi Tuhan mengasihi kita dan ingin memberkati kita semua. Tuhan menunjukkan berkat-berkat, nikmat, janji dan perlindungan-Nya yang istimewa bagi orang-orang yang benar, kepada orang-orang yang percaya dan mengasihi dan melayani-Nya, tetapi Tuhan menyebabkan berkat-Nya (seperti hujan) jatuh kepada semua orang, "yang adil dan tidak adil" 4:45). Lihat Mazmur 30: 3 & 4; Amsal 11:35 dan Mazmur 106: 4. Sebagaimana kita telah melihat tindakan kasih Tuhan yang paling besar, Karunia dan Berkat-Nya yang terbaik adalah pemberian Anak-Nya, yang Dia hantar untuk mati kerana dosa-dosa kita (I Korintus 15: 1-3). Baca Yohanes 3: 15-18 & 36 dan I Yohanes 3:16 dan Roma 5: 8 sekali lagi.)

Tuhan berjanji untuk mendengar seruan orang-orang benar dan Dia akan mendengar dan menjawab semua orang yang percaya dan menyeru kepada-Nya untuk menyelamatkan mereka. Roma 10:13 mengatakan, "Barang siapa yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan." Saya Timotius 2: 3 & 4 mengatakan bahawa Dia "menghendaki semua manusia diselamatkan dan sampai pada pengetahuan tentang kebenaran." Wahyu 22:17 mengatakan, "Barang siapa yang akan datang," dan Yohanes 6:48 mengatakan bahawa Dia "tidak akan membuang mereka." Dia menjadikan mereka anak-anak-Nya (Yohanes 1:12) dan mereka mendapat nikmat istimewa-Nya (Mazmur 36: 5).

Ringkasnya, jika Tuhan menyelamatkan kita dari segala penyakit atau bahaya, kita tidak akan pernah mati dan kita akan kekal di dunia seperti yang kita kenal selama-lamanya, tetapi Tuhan menjanjikan kita kehidupan baru dan badan baru. Saya tidak fikir kita mahu kekal di dunia seperti yang selamanya. Sebagai orang yang beriman ketika kita mati, kita akan bersama Tuhan selamanya. Segala sesuatu akan baru dan Dia akan menciptakan langit dan bumi yang baru dan sempurna (Wahyu 21: 1, 5). Wahyu 22: 3 mengatakan, "tidak akan ada kutukan lagi," dan Wahyu 21: 4 mengatakan bahawa, "hal-hal pertama telah berlalu." Wahyu 21: 4 juga mengatakan, "Tidak akan ada lagi kematian atau berkabung atau menangis atau kesakitan." Roma 8: 18-25 memberitahu kita bahawa semua ciptaan mengerang dan menderita menunggu hari itu.

Buat masa ini, Tuhan tidak membiarkan sesuatu terjadi kepada kita yang bukan untuk kebaikan kita (Roma 8:28). Tuhan mempunyai alasan untuk apa sahaja yang Dia izinkan, seperti kita mengalami kekuatan dan kekuatan-Nya, atau pembebasan-Nya. Penderitaan akan menyebabkan kita datang kepada-Nya, menyebabkan kita menangis (berdoa) kepada-Nya dan memandang kepada-Nya dan mempercayai-Nya.

Ini semua tentang mengakui Tuhan dan Siapa Dia. Ini semua mengenai kedaulatan dan kemuliaan-Nya. Mereka yang enggan menyembah Tuhan sebagai Tuhan akan jatuh ke dalam dosa (Baca Roma 1: 16-32.). Mereka menjadikan diri mereka tuhan. Ayub harus mengakui Tuhannya sebagai Pencipta dan Berdaulat. Mazmur 95: 6 & 7 mengatakan, "mari kita sujud dalam beribadah, mari kita berlutut di hadapan Tuhan Pencipta kita, kerana Dia adalah Tuhan kita." Mazmur 96: 8 mengatakan, "Sampaikanlah kepada TUHAN kemuliaan karena nama-Nya." Mazmur 55:22 mengatakan, "Beri perhatianmu kepada TUHAN dan Dia akan menolongmu; Dia tidak akan membiarkan orang benar jatuh. "

Perlu berbincang? Mempunyai soalan?

Jika anda ingin menghubungi kami untuk bimbingan rohani, atau untuk penjagaan susulan, jangan ragu untuk menulis kepada kami di photosforsouls@yahoo.com.

Kami menghargai doa anda dan berharap dapat bertemu dengan anda selama-lamanya!

 

Klik di sini untuk "Damai Bersama Tuhan"