Sumber untuk Pertumbuhan Spiritual Anda

 

AfrikaansShqipአማርኛالعربيةՀայերենAzərbaycan diliEuskaraБеларуская моваবাংলাBosanskiБългарскиCatalàCebuanoChichewa简体中文繁體中文CorsuHrvatskiČeština‎DanskNederlandsEnglishEsperantoEestiFilipinoSuomiFrançaisFryskGalegoქართულიDeutschΕλληνικάગુજરાતીKreyol ayisyenHarshen HausaŌlelo Hawaiʻiעִבְרִיתहिन्दीHmongMagyarÍslenskaIgboBahasa IndonesiaGaeligeItaliano日本語Basa Jawaಕನ್ನಡҚазақ тіліភាសាខ្មែរ한국어كوردی‎КыргызчаພາສາລາວLatinLatviešu valodaLietuvių kalbaLëtzebuergeschМакедонски јазикMalagasyBahasa MelayuമലയാളംMalteseTe Reo MāoriमराठीМонголဗမာစာनेपालीNorsk bokmålپښتوفارسیPolskiPortuguêsਪੰਜਾਬੀRomânăРусскийSamoanGàidhligСрпски језикSesothoShonaسنڌيසිංහලSlovenčinaSlovenščinaAfsoomaaliEspañolBasa SundaKiswahiliSvenskaТоҷикӣதமிழ்తెలుగుไทยTürkçeУкраїнськаاردوO‘zbekchaTiếng ViệtCymraegisiXhosaיידישYorùbáZulu

Cara Mulakan Hidup Baru Anda Dengan Tuhan ...

Klik Pada "GodLife" Di bawah

pemuridan

Bagaimana saya boleh mendapatkan lebih dekat kepada Tuhan?

Firman Tuhan mengatakan, "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan" (Ibrani 11: 6). Untuk mempunyai hubungan dengan Tuhan, seseorang harus datang kepada Tuhan dengan iman melalui Anak-Nya, Yesus Kristus. Kita mesti percaya kepada Yesus sebagai Juruselamat kita, yang disuruh oleh Allah untuk mati, untuk membayar hukuman atas dosa-dosa kita. Kita semua berdosa (Roma 3:23). Kedua-dua I Yohanes 2: 2 dan 4:10 membicarakan bahawa Yesus adalah pertolongan (yang bermaksud hanya pembayaran) untuk dosa-dosa kita. Saya Yohanes 4:10 mengatakan, "Dia (Tuhan) mengasihi kita dan mengutus Anak-Nya untuk menjadi penebus dosa." Dalam Yohanes 14: 6 Yesus berkata, "Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan; tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa melainkan oleh-Ku. " I Korintus 15: 3 & 4 memberitahu kita kabar baik… "Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci dan bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci." Inilah Injil yang mesti kita percayai dan mesti kita terima. Yohanes 1:12 mengatakan, "Sebanyak yang menerima Dia, mereka memberi Dia hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bahkan bagi mereka yang percaya kepada nama-Nya." Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan yang kekal dan mereka tidak akan binasa."

Jadi hubungan kita dengan Tuhan hanya dapat dimulai dengan iman, dengan menjadi anak Tuhan melalui Yesus Kristus. Kita bukan sahaja menjadi anak-Nya, tetapi Dia menghantar Roh Kudus-Nya untuk tinggal di dalam kita (Yohanes 14: 16 & 17). Kolose 1:27 mengatakan, "Kristus di dalam kamu, harapan kemuliaan."

Yesus juga menyebut kita sebagai saudara-saudaranya. Dia tentu saja ingin kita mengetahui bahawa hubungan kita dengan-Nya adalah keluarga, tetapi Dia ingin kita menjadi keluarga dekat, bukan hanya keluarga yang bernama, tetapi keluarga yang dekat. Wahyu 3:20 menggambarkan kita menjadi orang Kristian sebagai memasuki hubungan persekutuan. Ia mengatakan, "Saya berdiri di pintu dan mengetuk; jika ada yang mendengar suaraku dan membuka pintu, aku akan masuk, dan makan bersamanya, dan dia bersama-Ku. "

Yohanes pasal 3: 1-16 mengatakan bahawa ketika kita menjadi seorang Kristian kita “dilahirkan kembali” sebagai bayi yang baru lahir dalam keluarganya. Sebagai anak barunya, dan sama seperti ketika manusia dilahirkan, kita sebagai bayi Kristian mesti tumbuh dalam hubungan kita dengan Dia. Semasa bayi membesar, dia semakin banyak belajar mengenai ibu bapanya dan semakin dekat dengan ibu bapanya.

Ini adalah bagaimana bagi orang Kristian, dalam hubungan kita dengan Bapa Surgawi kita. Semasa kita belajar tentang Dia dan berkembang hubungan kita menjadi semakin erat. Kitab Suci banyak membincangkan pertumbuhan dan kematangan, dan ia mengajar kita bagaimana melakukan ini. Ini adalah proses, bukan peristiwa sekali, sehingga istilahnya berkembang. Ia juga disebut patuh.

1). Pertama, saya rasa, kita mesti bermula dengan keputusan. Kita harus memutuskan untuk tunduk kepada Tuhan, untuk berkomitmen untuk mengikuti-Nya. Ini adalah tindakan kehendak kita untuk tunduk pada kehendak Tuhan jika kita ingin dekat dengan-Nya, tetapi itu bukan hanya satu kali, tetapi merupakan komitmen yang berterusan (berterusan). Yakobus 4: 7 mengatakan, "tunduklah pada Tuhan." Roma 12: 1 mengatakan, "Oleh itu, saya memohon kepada anda, dengan belas kasihan Tuhan, untuk mempersembahkan jasad anda sebagai korban yang hidup, suci, yang dapat diterima oleh Tuhan, yang merupakan pelayanan anda yang wajar." Ini mesti dimulakan dengan pilihan satu kali tetapi ia juga pilihan dari semasa ke semasa seperti dalam hubungan apa pun.

2). Kedua, dan saya fikir sangat penting, adalah bahawa kita perlu membaca dan mempelajari Firman Tuhan. Saya Petrus 2: 2 mengatakan, "Ketika bayi yang baru lahir menginginkan susu tulus dari perkataan itu agar kamu dapat menumbuhkannya." Yosua 1: 8 mengatakan, “Jangan biarkan buku hukum ini keluar dari mulutmu, renungkanlah siang dan malam…” (Baca juga Mazmur 1: 2.) Ibrani 5: 11-14 (NIV) memberitahu kita bahawa kita mesti melampaui usia bayi dan menjadi matang dengan "penggunaan berterusan" Firman Tuhan.

Ini tidak bermaksud membaca beberapa buku mengenai Firman, yang biasanya merupakan pendapat seseorang, tidak kira seberapa pintar mereka, tetapi membaca dan mempelajari Alkitab itu sendiri. Kisah 17:11 berbicara tentang orang Berea yang mengatakan, “mereka menerima berita itu dengan penuh semangat dan memeriksa Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah Paul kata itu benar. " Kita perlu menguji semua yang dikatakan oleh Firman Tuhan dan tidak hanya mengambil kata-kata seseorang kerana "kepercayaan" mereka. Kita perlu mempercayai Roh Kudus dalam diri kita untuk mengajar kita dan benar-benar mencari Firman. 2 Timotius 2:15 mengatakan, "Belajarlah untuk memperlihatkan dirimu disetujui oleh Allah, seorang pekerja yang tidak perlu malu, membagi dengan benar (NIV menangani dengan benar) firman kebenaran." 2 Timotius 3: 16 & 17 mengatakan, "Semua Kitab Suci diberikan oleh ilham dari Tuhan dan bermanfaat untuk doktrin, untuk teguran, untuk pembetulan, untuk pengajaran dalam kebenaran, agar manusia Tuhan itu lengkap (matang) ..."

Pengajian dan pertumbuhan ini dilakukan setiap hari dan tidak akan berakhir sehinggalah kita bersama Dia di surga, kerana pengetahuan kita tentang "Dia" membawa kita menjadi lebih seperti Dia (2 Korintus 3:18). Menjadi dekat dengan Tuhan memerlukan jalan iman setiap hari. Ia bukan perasaan. Tidak ada "perbaikan cepat" yang kita alami yang memberi kita persekutuan dekat dengan Tuhan. Kitab Suci mengajarkan bahawa kita berjalan dengan Tuhan dengan iman, bukan dengan penglihatan. Namun, saya percaya bahawa ketika kita secara konsisten berjalan dengan iman, Tuhan membuat Dia dikenali oleh kita dengan cara yang tidak dijangka dan berharga.

Baca 2 Petrus 1: 1-5. Ini memberitahu kita bahawa kita berkembang dengan perwatakan ketika kita menghabiskan masa dalam Firman Tuhan. Di sini dikatakan bahawa kita harus menambah kebaikan iman, kemudian pengetahuan, pengendalian diri, ketekunan, kesalehan, kebaikan dan kasih persaudaraan. Dengan meluangkan masa untuk mempelajari Firman dan mematuhinya kita menambah atau membina watak dalam kehidupan kita. Yesaya 28: 10 & 13 memberitahu kita bahawa kita belajar ajaran demi ajaran, baris demi baris. Kami tidak mengetahuinya sekaligus. Yohanes 1:16 mengatakan "rahmat atas kasih karunia." Kita tidak belajar sekaligus sebagai orang Kristian dalam kehidupan rohani kita selain bayi membesar sekaligus. Ingatlah bahawa ini adalah proses, berkembang, jalan iman, bukan peristiwa. Seperti yang saya sebutkan, ini disebut juga mematuhi Yohanes bab 15, mematuhi Dia dan dalam Firman-Nya. Yohanes 15: 7 berkata, "Jika kamu tinggal di dalam Aku, dan firman-Ku ada di dalam kamu, tanyakan apa sahaja yang kamu inginkan, dan itu akan dilakukan untukmu."

3). Kitab I John bercakap mengenai hubungan, persekutuan kita dengan Tuhan. Persahabatan dengan orang lain boleh putus atau terganggu dengan berdosa terhadap mereka dan ini juga berlaku untuk hubungan kita dengan Tuhan. Saya Yohanes 1: 3 mengatakan, "Persekutuan kita adalah dengan Bapa dan dengan Anak-Nya Yesus Kristus." Ayat 6 mengatakan, "Jika kita mengaku memiliki persekutuan dengan-Nya, tetapi berjalan dalam kegelapan (dosa), kita berbohong dan tidak hidup dengan kebenaran." Ayat 7 mengatakan, "Sekiranya kita berjalan dalam terang ... kita mempunyai persahabatan satu sama lain ..." Dalam ayat 9 kita melihat bahawa jika dosa mengganggu persekutuan kita, kita hanya perlu mengakui dosa kita kepada-Nya. Ia mengatakan, "Jika kita mengakui dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan." Sila baca keseluruhan bab ini.

Kita tidak kehilangan hubungan kita sebagai anak-Nya, tetapi kita harus menjaga persekutuan kita dengan Tuhan dengan mengaku dosa dan dosa setiap kali kita gagal, sekerap yang diperlukan. Kita juga harus membiarkan Roh Kudus memberi kita kemenangan atas dosa-dosa yang cenderung kita ulangi; sebarang dosa.

4). Kita bukan sahaja mesti membaca dan mempelajari Firman Tuhan tetapi juga harus mematuhinya, yang saya sebutkan. Yakobus 1: 22-24 (NIV) menyatakan, “Jangan hanya mendengarkan Firman dan menipu diri sendiri. Lakukan apa yang tertulis. Sesiapa yang mendengarkan Firman, tetapi tidak melakukan apa yang dikatakannya seperti orang yang melihat wajahnya di cermin dan setelah melihat dirinya pergi, dia akan segera lupa seperti apa dia. " Ayat 25 mengatakan, "Tetapi orang yang meneliti hukum yang sempurna yang memberikan kebebasan dan terus melakukan ini, tidak melupakan apa yang telah dia dengar, tetapi melakukannya - dia akan diberkati dalam apa yang dia lakukan." Ini serupa dengan Yosua 1: 7-9 dan Mazmur 1: 1-3. Baca juga Lukas 6: 46-49.

5). Bahagian lain dari ini adalah bahawa kita perlu menjadi sebahagian dari gereja tempatan, di mana kita dapat mendengar dan mempelajari Firman Tuhan dan mempunyai persekutuan dengan orang percaya yang lain. Ini adalah cara di mana kita dibantu untuk berkembang. Ini kerana setiap orang percaya diberi hadiah istimewa dari Roh Kudus, sebagai bagian dari gereja, juga disebut "tubuh Kristus." Pemberian ini disenaraikan dalam pelbagai petikan dalam Kitab Suci seperti Efesus 4: 7-12, I Korintus 12: 6-11, 28 dan Roma 12: 1-8. Tujuan pemberian ini adalah untuk “membangun tubuh (gereja) untuk pekerjaan pelayanan (Efesus 4:12). Gereja akan menolong kita untuk bertumbuh dan pada gilirannya kita dapat menolong orang-orang percaya yang lain untuk membesar dan menjadi dewasa dan melayani di kerajaan Tuhan dan memimpin orang lain kepada Kristus. Ibrani 10:25 mengatakan kita tidak boleh meninggalkan perhimpunan kita bersama, seperti kebiasaan beberapa orang, tetapi saling mendorong satu sama lain.

6). Perkara lain yang harus kita lakukan ialah berdoa - berdoa untuk keperluan kita dan keperluan orang percaya lain dan untuk yang belum selamat. Baca Matius 6: 1-10. Filipi 4: 6 mengatakan, "biarkan permintaanmu diberitahu kepada Tuhan."

7). Tambahkan kepada ini bahawa kita seharusnya, sebagai bagian dari ketaatan, saling mengasihi (Baca I Korintus 13 dan I Yohanes) dan melakukan pekerjaan yang baik. Karya-karya yang baik tidak dapat menyelamatkan kita, tetapi seseorang tidak dapat membaca Kitab Suci tanpa menentukan bahawa kita harus melakukan perbuatan baik dan bersikap baik kepada orang lain. Galatia 5:13 mengatakan, "oleh kasih saling melayani." Tuhan mengatakan bahawa kita diciptakan untuk melakukan pekerjaan yang baik. Efesus 2:10 mengatakan, "Sebab kita adalah karya-karya-Nya, yang diciptakan dalam Kristus Yesus untuk karya-karya baik, yang Tuhan siapkan terlebih dahulu untuk kita lakukan."

Semua perkara ini bekerjasama, untuk mendekatkan kita dengan Tuhan dan menjadikan kita lebih seperti Kristus. Kita menjadi lebih matang diri kita sendiri dan begitu juga dengan penganut agama lain. Mereka membantu kita untuk berkembang. Baca 2 Petrus 1 sekali lagi. Akhir untuk mendekatkan diri dengan Tuhan dilatih dan matang serta saling mencintai. Dalam melakukan perkara-perkara ini kita adalah murid-murid dan murid-murid-Nya ketika dewasa seperti Tuan mereka (Lukas 6:40).

Bagaimana saya boleh belajar Alkitab?

Saya tidak begitu pasti apa yang anda cari, jadi saya akan cuba menambahkan perkara itu, tetapi jika anda menjawab semula dan lebih spesifik, mungkin kami boleh membantu. Jawapan saya akan dari pandangan Kitab Suci (Alkitab) kecuali dinyatakan sebaliknya.

Kata-kata dalam bahasa apa pun seperti "hidup" atau "kematian" dapat memiliki makna dan penggunaan yang berbeda dalam kedua-dua bahasa dan Kitab Suci. Memahami makna bergantung pada konteks dan bagaimana ia digunakan.

Sebagai contoh, seperti yang saya ceritakan sebelumnya, “kematian” dalam Kitab Suci dapat berarti pemisahan dari Tuhan, seperti yang ditunjukkan dalam kisah dalam Lukas 16: 19-31 tentang orang yang tidak benar yang dipisahkan dari orang yang benar oleh jurang yang besar, yang akan hidup kekal bersama Tuhan, yang lain ke tempat siksaan. Yohanes 10:28 menjelaskan dengan mengatakan, "Aku memberi mereka hidup yang kekal, dan mereka tidak akan binasa." Mayat dikebumikan dan reput. Kehidupan juga boleh bermakna kehidupan fizikal.

Dalam Yohanes bab tiga kita mengadakan lawatan Yesus dengan Nikodemus, membincangkan kehidupan sebagai dilahirkan dan kehidupan kekal seperti dilahirkan kembali. Dia membandingkan kehidupan jasmani sebagai "dilahirkan dari air" atau "dilahirkan dari daging" dengan kehidupan rohani / kekal sebagai "dilahirkan dari Roh." Di sini, dalam ayat 16 adalah tempat ia berbicara tentang mati berbanding dengan kehidupan kekal. Bencana dihubungkan dengan penghakiman dan penghukuman berbanding dengan kehidupan kekal. Dalam ayat 16 & 18 kita melihat faktor penentu yang menentukan akibatnya adalah sama ada anda percaya kepada Anak Tuhan, Yesus. Perhatikan keadaan sekarang. Orang yang beriman mempunyai hidup abadi. Baca juga Yohanes 5:39; 6:68 dan 10:28.

Contoh-contoh zaman moden penggunaan kata, dalam hal ini "hidup", mungkin frasa seperti "inilah kehidupan," atau "dapatkan hidup" atau "kehidupan yang baik", hanya untuk menggambarkan bagaimana kata-kata dapat digunakan . Kami memahami maksudnya dengan penggunaannya. Ini hanya beberapa contoh penggunaan kata "hidup."

Yesus melakukan ini ketika Dia mengatakan dalam Yohanes 10:10, "Saya datang agar mereka dapat hidup dan mungkin memperolehnya dengan lebih banyak." Apa yang Dia maksudkan? Ia lebih bermakna daripada diselamatkan dari dosa dan binasa di neraka. Ayat ini merujuk kepada bagaimana kehidupan kekal "di sini dan sekarang" - berlimpah, menakjubkan! Adakah itu bermaksud "kehidupan yang sempurna", dengan semua yang kita mahukan? Jelas tidak! Apakah maksudnya? Untuk memahami ini dan pertanyaan-pertanyaan membingungkan lain yang kita semua ada tentang "hidup" atau "kematian" atau pertanyaan lain, kita harus bersedia mempelajari semua Kitab Suci, dan itu memerlukan usaha. Maksud saya benar-benar bekerja di pihak kami.

Inilah yang dianjurkan oleh Mazmur (Mazmur 1: 2) dan apa yang Tuhan perintahkan kepada Yosua (Yosua 1: 8). Tuhan mahu kita merenungkan Firman Tuhan. Itu bererti mempelajarinya dan memikirkannya.

Yohanes bab tiga mengajar kita bahawa kita "dilahirkan kembali" dari "roh." Kitab Suci mengajar kita bahawa Roh Tuhan datang untuk hidup di dalam kita (Yohanes 14: 16 & 17; Roma 8: 9). Sangat menarik bahawa dalam I Petrus 2: 2 dikatakan, "seperti bayi yang tulus menginginkan susu tulus dari perkataan itu agar kamu dapat menumbuhkannya." Sebagai bayi Kristian, kita tidak tahu segalanya dan Tuhan memberitahu kita bahawa satu-satunya cara untuk membesar adalah mengenal Firman Tuhan.

2 Timotius 2:15 mengatakan, "Belajarlah untuk memperlihatkan dirimu diperkenankan kepada Allah ... dengan benar membagi firman kebenaran."

Saya mengingatkan anda bahawa ini tidak bermaksud mendapatkan jawapan tentang firman Tuhan dengan mendengarkan orang lain atau membaca buku "tentang" Alkitab. Sebilangan besar ini adalah pendapat orang dan walaupun mereka baik, bagaimana jika pendapat mereka salah? Kisah 17:11 memberi kita petunjuk yang sangat penting, yang diberikan Tuhan: Bandingkan semua pendapat dengan buku yang benar-benar benar, Alkitab itu sendiri. DALAM Kisah 17: 10-12 Lukas melengkapkan orang Berea kerana mereka menguji pesan Paulus yang mengatakan bahawa mereka "menggeledah Kitab Suci untuk melihat apakah hal-hal itu benar." Inilah yang harus selalu kita lakukan dan semakin banyak kita mencari lebih banyak kita akan mengetahui apa yang benar dan semakin kita akan mengetahui jawapan kepada pertanyaan kita dan mengenal Tuhan sendiri. Bereans menguji bahkan Rasul Paulus.

Berikut adalah beberapa ayat menarik yang berkaitan dengan kehidupan dan mengetahui Firman Tuhan. Yohanes 17: 3 mengatakan, "Ini adalah kehidupan yang kekal sehingga mereka dapat mengenal engkau, satu-satunya Tuhan yang benar, dan Yesus Kristus, yang Engkau kirimkan." Apa pentingnya mengenal Dia. Kitab Suci mengajarkan bahawa Tuhan menghendaki kita menjadi seperti Dia, jadi kita juga perlu untuk mengetahui seperti apa Dia. 2 Korintus 3:18 mengatakan, "Tetapi kita semua dengan wajah yang tidak tertutup yang terlihat seperti di cermin, kemuliaan Tuhan diubah menjadi gambar yang sama dari kemuliaan ke kemuliaan, sama seperti dari Tuhan, Roh."

Inilah kajiannya sendiri kerana beberapa gagasan disebutkan dalam Kitab Suci lain, seperti "cermin" dan "kemuliaan ke kemuliaan" dan gagasan untuk "berubah menjadi gambar-Nya."

Ada alat yang dapat kita gunakan (banyak di antaranya mudah dan bebas tersedia dalam talian) untuk mencari kata-kata dan fakta Alkitab dalam Alkitab. Ada juga perkara yang diajarkan oleh Firman Tuhan yang perlu kita lakukan untuk berkembang menjadi orang Kristian yang matang dan menjadi lebih seperti Dia. Berikut adalah senarai perkara yang perlu dilakukan dan diikuti dengan beberapa pertolongan dalam talian yang akan membantu dalam mencari jawapan kepada soalan yang mungkin anda ada.

Langkah-langkah untuk Pertumbuhan:

  1. Persekutuan dengan orang percaya di gereja atau kumpulan kecil (Kisah 2:42; Ibrani 10: 24 & 25).
  2. Berdoalah: baca Matius 6: 5-15 untuk corak dan ajaran tentang doa.
  3. Kajian Kitab Suci seperti yang saya kongsi di sini.
  4. Patuhi Kitab Suci. "Jadilah kamu yang melakukan Firman dan jangan hanya pendengar," (Yakobus 1: 22-25).
  5. Mengaku dosa: Baca 1 Yohanes 1: 9 (pengakuan bermaksud mengakui atau mengakui). Saya ingin mengatakan, "sekerap yang diperlukan."

Saya suka membuat kajian perkataan. Kesesuaian Alkitab dengan Kata-kata Alkitab membantu, tetapi anda dapat menemui sebahagian besar, jika tidak semua, apa yang anda perlukan di internet. Internet mempunyai Bible Concordances, Greek dan Hebrew interlinear Bible (Alkitab dalam bahasa asli dengan kata untuk terjemahan kata di bawahnya), Kamus Bible (seperti Vine's Expository Dictionary of New Testament Greek Words) dan kajian Yunani dan Ibrani. Dua laman web terbaik adalah www.biblegateway.com dan www.biblehub.com. Saya harap ini dapat membantu. Tanpa belajar bahasa Yunani dan Ibrani, ini adalah kaedah terbaik untuk mengetahui apa yang sebenarnya dikatakan oleh Alkitab.

Bagaimana saya menjadi seorang Kristian sejati?

Soalan pertama yang harus dijawab sehubungan dengan pertanyaan anda adalah apakah orang Kristian sejati, kerana banyak orang boleh menyebut diri mereka sebagai orang Kristian yang tidak tahu apa yang Alkitab katakan sebagai orang Kristian. Pendapat berbeza mengenai bagaimana seseorang menjadi Kristian menurut gereja, denominasi atau bahkan dunia. Adakah anda seorang Kristian seperti yang ditentukan oleh Tuhan atau orang Kristian yang disebut. Kita hanya mempunyai satu kuasa, Tuhan, dan Dia berbicara kepada kita melalui Kitab Suci, kerana itu adalah kebenaran. Yohanes 17:17 mengatakan, "Firman-Mu adalah kebenaran!" Apa yang Yesus katakan harus kita lakukan untuk menjadi orang Kristian (untuk menjadi sebahagian daripada keluarga Tuhan - untuk diselamatkan).

Pertama, menjadi orang Kristian sejati bukanlah mengenai bergabung dengan gereja atau kumpulan agama atau mematuhi beberapa peraturan atau sakramen atau syarat-syarat lain. Ini bukan mengenai di mana anda dilahirkan seperti di negara "Kristiani" atau keluarga Kristiani, atau dengan melakukan beberapa ritual seperti dibaptis baik sebagai anak atau sebagai orang dewasa. Ini bukan untuk melakukan kerja-kerja baik untuk mendapatkannya. Efesus 2: 8 & 9 mengatakan, "Kerana dengan kasih karunia kamu diselamatkan melalui iman, dan bukan dari diri kamu sendiri, itu adalah pemberian Tuhan, bukan hasil kerja ..." Titus 3: 5 mengatakan, "bukan dengan perbuatan kebenaran yang kita telah melakukannya, tetapi menurut rahmat-Nya, Dia menyelamatkan kita, dengan pencucian pertumbuhan semula dan pembaharuan Roh Kudus. " Yesus berkata dalam Yohanes 6:29, "Ini adalah pekerjaan Tuhan, bahawa kamu percaya kepada Dia yang Dia telah utus."

Mari kita perhatikan apa yang Firman katakan tentang menjadi seorang Kristian. Alkitab mengatakan bahawa "mereka" pertama kali dipanggil orang Kristian di Antiokhia. Siapakah mereka." Baca Kisah 17:26. “Mereka” adalah murid-murid (dua belas) tetapi juga semua orang yang percaya dan mengikuti Yesus dan apa yang Dia ajarkan. Mereka juga disebut orang percaya, anak-anak Tuhan, gereja dan nama-nama deskriptif lain. Menurut Kitab Suci, Gereja adalah "badan-Nya", bukan organisasi atau bangunan, melainkan orang-orang yang mempercayai nama-Nya.

Oleh itu, mari kita lihat apa yang Yesus ajarkan tentang menjadi seorang Kristian; apa yang diperlukan untuk memasuki Kerajaan-Nya dan keluarga-Nya. Baca Yohanes 3: 1-20 dan juga ayat 33-36. Nikodemus datang kepada Yesus pada suatu malam. Jelas bahawa Yesus mengetahui pemikirannya dan apa yang diperlukan hatinya. Dia mengatakan kepadanya, "Kamu harus dilahirkan kembali" untuk memasuki Kerajaan Tuhan. Dia memberitahunya kisah Perjanjian Lama tentang "ular di tiang"; bahawa jika Bani Israel yang berdosa keluar melihatnya, mereka akan "disembuhkan." Ini adalah gambaran Yesus, bahawa Dia mesti diangkat di kayu salib untuk membayar dosa-dosa kita, untuk pengampunan kita. Kemudian Yesus mengatakan bahawa mereka yang percaya kepada-Nya (dalam hukuman-Nya di tempat kita kerana dosa-dosa kita) akan mempunyai kehidupan yang kekal. Baca John 3: 4-18 sekali lagi. Orang-orang percaya ini "dilahirkan kembali" oleh Roh Tuhan. Yohanes 1: 12 & 13 mengatakan, "Sebanyak yang menerima-Nya, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bagi mereka yang percaya kepada Nama-Nya," dan menggunakan bahasa yang sama dengan Yohanes 3, "yang dilahirkan bukan dari darah , atau dari daging, atau kehendak manusia, melainkan dari Tuhan. " Inilah "mereka" yang "Kristiani", yang menerima apa yang Yesus ajarkan. Ini semua mengenai apa yang anda percaya Yesus lakukan. I Korintus 15: 3 & 4 mengatakan, "Injil yang saya khabarkan kepada anda ... bahawa Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga ..."

Inilah jalan, satu-satunya cara untuk menjadi dan dipanggil sebagai orang Kristian. Dalam Yohanes 14: 6 Yesus berkata, "Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, melainkan oleh-Ku. " Baca juga Kisah 4:12 dan Roma 10:13. Anda mesti dilahirkan semula dalam keluarga Tuhan. Anda mesti percaya. Banyak memutarbelitkan makna dilahirkan semula. Mereka membuat tafsiran mereka sendiri dan "menulis semula" Kitab Suci untuk memaksanya memasukkan diri mereka sendiri, mengatakan bahawa ini bermaksud beberapa kebangkitan rohani atau pengalaman memperbaharui hidup, tetapi Kitab Suci dengan jelas mengatakan bahawa kita dilahirkan kembali dan menjadi anak-anak Tuhan dengan mempercayai apa yang telah Yesus lakukan untuk kita. Kita harus memahami jalan Tuhan dengan mengetahui dan membandingkan Kitab Suci dan melepaskan idea kita untuk kebenaran. Kita tidak dapat menggantikan idea kita dengan firman Tuhan, rancangan Tuhan, jalan Tuhan. Yohanes 3: 19 & 20 mengatakan bahawa orang-orang tidak menjadi terang "agar perbuatan mereka tidak ditegur."

Bahagian kedua perbincangan ini mestilah melihat perkara-perkara seperti yang Tuhan lakukan. Kita mesti menerima apa yang Tuhan katakan dalam Firman-Nya, Kitab Suci. Ingatlah, kita semua telah berdosa, melakukan apa yang salah di sisi Tuhan. Kitab Suci jelas mengenai gaya hidup anda tetapi umat manusia memilih salah satu untuk hanya mengatakan, "bukan itu maksudnya," abaikan, atau katakan, "Tuhan menjadikan saya seperti ini, itu normal." Anda mesti ingat bahawa dunia Tuhan telah rosak dan dikutuk ketika dosa memasuki dunia. Ia tidak lagi seperti yang Tuhan kehendaki. Yakobus 2:10 mengatakan, "Bagi siapa yang mematuhi seluruh hukum dan tetap tersandung dalam satu hal, dia telah bersalah atas semua." Tidak kira apa dosa kita.

Saya telah mendengar banyak definisi dosa. Dosa melampaui apa yang menjijikkan atau tidak menyukai Tuhan; ia adalah apa yang tidak baik untuk kita atau untuk orang lain. Dosa menyebabkan pemikiran kita terbalik. Apakah dosa dilihat sebagai baik dan keadilan menjadi sesat (lihat Habakkuk 1: 4). Kami melihat baik sebagai jahat dan kejahatan sebagai baik. Orang-orang jahat menjadi mangsa dan orang-orang baik menjadi jahat: pembenci, tidak suka, tidak bertentangan atau tidak toleran.
Berikut adalah senarai ayat Alkitab mengenai perkara yang anda tanyakan. Mereka memberitahu kita apa yang Tuhan fikirkan. Sekiranya anda memilih untuk menjelaskannya dan terus melakukan apa yang tidak disukai Tuhan, kami tidak dapat memberitahu anda bahawa tidak apa-apa. Anda tunduk kepada Tuhan; Dia sahaja yang dapat menilai. Tiada hujah dari kami yang akan meyakinkan anda. Tuhan memberi kita kehendak bebas untuk memilih untuk mengikuti-Nya atau tidak, tetapi kita membayar akibatnya. Kami yakin Kitab Suci jelas mengenai perkara ini. Baca ayat-ayat ini: Roma 1: 18-32, terutama ayat 26 & 27. Baca juga Imamat 18:22 dan 20:13; I Korintus 6: 9 & 10; I Timotius 1: 8-10; Kejadian 19: 4-8 (dan Hakim 19: 22-26 di mana orang-orang Gibea mengatakan hal yang sama dengan orang-orang Sodom); Yudas 6 & 7 dan Wahyu 21: 8 dan 22:15.

Kabar baiknya adalah bahawa ketika kita menerima Kristus Yesus sebagai Penyelamat kita, kita diampuni untuk semua dosa kita. Mikha 7:19 mengatakan, "Engkau akan membuang semua dosa mereka ke dalam laut." Kita tidak mahu menghukum siapa pun melainkan mengarahkan mereka kepada Dia yang mengasihi dan mengampuni, kerana kita semua berdosa. Baca Yohanes 8: 1-11. Yesus berkata, "Sesiapa yang tanpa dosa hendaklah dia melemparkan batu pertama." I Korintus 6:11 mengatakan, "Itulah beberapa dari kamu, tetapi kamu dicuci, tetapi kamu dikuduskan, tetapi kamu dibenarkan dalam Nama Tuhan Yesus Kristus dan dalam Roh Tuhan kita." Kita “diterima dalam keadaan dikasihi (Efesus 1: 6). Sekiranya kita benar-benar beriman kita mesti mengatasi dosa dengan berjalan di dalam terang dan mengakui dosa kita, dosa apa pun yang kita lakukan. Baca I Yohanes 1: 4-10. I Yohanes 1: 9 ditulis untuk orang percaya. Ia mengatakan, "Jika kita mengaku dosa-dosa kita, Dia setia dan benar untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan."

Sekiranya anda bukan orang percaya yang benar, anda boleh menjadi (Wahyu 22: 17). Yesus mahu kamu datang kepada-Nya dan Dia tidak akan membuang kamu (John 6: 37).
Seperti yang terlihat dalam I Yohanes 1: 9 jika kita adalah anak-anak Tuhan, Dia menghendaki kita berjalan bersama-Nya dan bertumbuh dalam kasih karunia dan “menjadi kudus sebagaimana Dia kudus” (I Petrus 1:16). Kita mesti mengatasi kegagalan kita.

Tuhan tidak meninggalkan atau mengingkari anak-anakNya, tidak seperti bapa manusia. Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan yang kekal dan mereka tidak akan binasa." Yohanes 3:15 mengatakan, "Barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal." Janji ini diulang tiga kali dalam Yohanes 3 sahaja. Lihat juga Yohanes 6:39 dan Ibrani 10:14. Ibrani 13: 5 mengatakan, "Aku tidak akan pernah meninggalkanmu atau meninggalkanmu." Ibrani 10:17 mengatakan, "Dosa-dosa dan perbuatan mereka yang tidak sah tidak akan saya ingat lagi." Lihat juga Roma 5: 9 dan Yudas 24. 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Dia dapat menepati apa yang telah aku lakukan kepada-Nya terhadap hari itu." I Tesalonika 5: 9-11 mengatakan, "kita tidak ditunjuk untuk murka melainkan untuk menerima keselamatan ... supaya ... kita dapat hidup bersama-sama dengan-Nya."

Sekiranya anda membaca dan mempelajari Kitab Suci, anda akan belajar bahawa rahmat, belas kasihan dan pengampunan Tuhan tidak memberi kita izin atau kebebasan untuk terus melakukan dosa atau hidup dengan cara yang tidak menyenangkan Tuhan. Grace tidak seperti "keluar dari kad percuma penjara." Roma 6: 1 & 2 mengatakan, "Apa yang akan kita katakan? Apakah kita harus terus melakukan dosa sehingga kasih karunia dapat meningkat? Semoga tidak pernah berlaku! Bagaimana kita yang mati kerana dosa masih hidup di dalamnya? " Tuhan adalah Bapa yang baik dan sempurna dan jika kita tidak taat dan memberontak dan melakukan apa yang Dia benci, Dia akan membetulkan dan mendisiplinkan kita. Sila baca Ibrani 12: 4-11. Ia mengatakan bahawa Dia akan menghukum dan memarahi anak-anak-Nya (ayat 6). Ibrani 12:10 mengatakan, "Tuhan mendisiplinkan kita untuk kebaikan kita agar kita dapat turut serta dalam kekudusan-Nya." Dalam ayat 11 ia mengatakan tentang disiplin, "Ini menghasilkan panen kekudusan dan kedamaian bagi mereka yang telah dilatih olehnya."
Apabila Daud berdosa terhadap Allah, dia diampuni apabila dia mengakui dosanya, tetapi dia mengalami akibat dosanya sepanjang hayatnya. Ketika Saul berdosa dia kehilangan kerajaannya. Allah menghukum Israel oleh penangkaran atas dosa mereka. Kadang-kadang Tuhan membenarkan kita membayar akibat dosa kita untuk mendisiplinkan kita. Lihat juga Galatians 5: 1.

Oleh kerana kami menjawab pertanyaan anda, kami memberikan pendapat berdasarkan apa yang kami yakini bahawa Alkitab mengajar. Ini bukan pertikaian mengenai pendapat. Galatia 6: 1 mengatakan, "Saudara dan saudari, jika seseorang terperangkap dalam dosa, kamu yang hidup oleh Roh harus memulihkan orang itu dengan lembut." Tuhan tidak membenci orang yang berdosa. Sama seperti Putra dengan wanita yang terperangkap dalam perzinahan dalam Yohanes 8: 1-11, kita ingin mereka datang kepada-Nya untuk pengampunan. Roma 5: 8 mengatakan, "Tetapi Tuhan memperlihatkan kasih-Nya sendiri kepada kita, kerana ketika kita masih berdosa, Kristus mati bagi kita."

Bagaimana Saya Mendengar Dari Tuhan?

Salah satu pertanyaan yang paling membingungkan bagi orang-orang Kristian baru dan bahkan banyak yang telah lama menjadi Kristian adalah "Bagaimana saya dapat mendengar daripada Tuhan?" Dengan kata lain, bagaimana saya tahu jika pemikiran yang masuk ke dalam fikiran saya berasal dari Tuhan, dari syaitan, dari diri saya sendiri atau sesuatu yang saya dengar di suatu tempat yang hanya tertancap dalam fikiran saya? Terdapat banyak contoh Tuhan yang berbicara kepada orang-orang di dalam Alkitab, tetapi ada juga banyak peringatan tentang mengikuti nabi-nabi palsu yang mendakwa Tuhan berbicara kepada mereka ketika Tuhan mengatakan dengan pasti bahawa Dia tidak. Jadi bagaimana kita tahu?

Isu pertama dan paling mendasar adalah bahawa Tuhan adalah Pengarang Kitab Suci yang utama dan Dia tidak pernah bertentangan dengan Diri-Nya. 2 Timotius 3: 16 & 17 mengatakan, "Semua Kitab Suci bernafas Tuhan dan berguna untuk mengajar, menegur, memperbaiki dan melatih kebenaran, sehingga hamba Allah dapat dilengkapi dengan baik untuk setiap pekerjaan yang baik." Oleh itu, setiap pemikiran yang masuk ke dalam fikiran anda harus terlebih dahulu diteliti berdasarkan persetujuannya dengan Kitab Suci. Seorang askar yang telah menulis perintah dari komandannya dan tidak mematuhinya kerana dia fikir dia mendengar seseorang mengatakan kepadanya sesuatu yang berbeza akan berada dalam masalah serius. Jadi, langkah pertama untuk mendengar dari Tuhan adalah mempelajari Kitab Suci untuk melihat apa yang mereka katakan dalam setiap masalah. Sungguh mengagumkan berapa banyak masalah yang dibahas dalam Alkitab, dan membaca Alkitab setiap hari dan mempelajari apa yang dikatakannya ketika suatu isu muncul adalah langkah pertama yang jelas untuk mengetahui apa yang Tuhan katakan.

Mungkin perkara kedua yang harus diperhatikan adalah: "Apa yang diberitahu oleh hati nurani saya?" Roma 2: 14 & 15 mengatakan, "(Memang, ketika bangsa bukan Yahudi, yang tidak memiliki hukum, melakukan hal-hal yang disyaratkan oleh undang-undang, mereka adalah undang-undang untuk diri mereka sendiri, walaupun mereka tidak memiliki hukum. Mereka menunjukkan bahawa syarat undang-undang tertulis di hati mereka, hati nurani mereka juga memberi kesaksian, dan pemikiran mereka kadang-kadang menuduh mereka dan pada masa lain bahkan membela mereka.) "Sekarang itu tidak bermaksud bahawa hati nurani kita selalu benar. Paulus berbicara mengenai hati nurani yang lemah dalam Roma 14 dan hati nurani yang lemah dalam I Timotius 4: 2. Tetapi dia mengatakan dalam I Timotius 1: 5, "Tujuan perintah ini adalah cinta, yang berasal dari hati yang murni dan hati nurani yang baik dan iman yang tulus." Dia mengatakan dalam Kisah 23:16, "Oleh itu, saya selalu berusaha agar hati nurani saya tetap bersih di hadapan Tuhan dan manusia." Dia menulis surat kepada Timotius dalam I Timotius 1: 18 & 19 “Timotius, anakku, aku memberikan perintah ini sesuai dengan nubuatan yang pernah dibuat tentangmu, sehingga dengan mengingatnya, kamu dapat berperang dengan baik, berpegang pada iman dan hati nurani yang baik, yang telah ditolak oleh beberapa orang dan telah mengalami bangkai kapal sehubungan dengan iman. " Sekiranya hati nurani anda memberitahu anda bahawa ada sesuatu yang salah, maka itu mungkin salah, sekurang-kurangnya untuk anda. Perasaan bersalah, yang timbul dari hati nurani kita, adalah salah satu cara Tuhan berbicara kepada kita dan mengabaikan hati nurani kita adalah, dalam kebanyakan kasus, memilih untuk tidak mendengarkan Tuhan. (Untuk maklumat lebih lanjut mengenai topik ini, baca semua Roma 14 dan I Korintus 8 dan I Korintus 10: 14-33.)

Perkara ketiga yang harus dipertimbangkan adalah: "Apa yang saya minta kepada Tuhan untuk memberitahu saya?" Sebagai seorang remaja, saya sering didorong untuk meminta Tuhan menunjukkan kehendak-Nya untuk hidup saya. Saya agak terkejut kemudian mengetahui bahawa Tuhan tidak pernah menyuruh kita berdoa agar Dia menunjukkan kehendak-Nya. Apa yang kita didorong untuk berdoa adalah kebijaksanaan. Yakobus 1: 5 berjanji, "Jika ada di antara kamu yang tidak memiliki kebijaksanaan, kamu harus bertanya kepada Tuhan, yang memberi murah hati kepada semua tanpa menemukan kesalahan, dan itu akan diberikan kepadamu." Efesus 5: 15-17 mengatakan, “Jadi, berhati-hatilah, bagaimana kamu hidup - tidak bijaksana tetapi bijak, memanfaatkan setiap kesempatan, kerana hari-hari itu jahat. Oleh itu, janganlah bodoh, tetapi fahamilah kehendak Tuhan. ” Tuhan berjanji akan memberi kita hikmat jika kita meminta, dan jika kita melakukan perkara yang bijaksana, kita melakukan kehendak Tuhan.

Amsal 1: 1-7 mengatakan, “Peribahasa Salomo putra Daud, raja Israel: untuk memperoleh hikmat dan pengajaran; untuk memahami kata-kata wawasan; kerana menerima arahan dalam tingkah laku yang berhemah, melakukan apa yang betul dan adil dan adil; kerana memberi kehati-hatian kepada mereka yang sederhana, pengetahuan dan kebijaksanaan kepada orang muda - biarkan orang bijak mendengar dan menambah pembelajaran mereka, dan biarkan orang yang arif mendapatkan bimbingan - untuk memahami peribahasa dan perumpamaan, ucapan dan teka-teki orang bijak. Takut akan TUHAN adalah permulaan pengetahuan, tetapi orang bodoh membenci kebijaksanaan dan pengajaran. " Tujuan Kitab Peribahasa adalah untuk memberi kita hikmat. Ini adalah salah satu tempat terbaik untuk dikunjungi ketika anda bertanya kepada Tuhan apa yang harus dilakukan dalam apa jua keadaan.

Satu lagi perkara yang paling membantu saya dalam belajar mendengar apa yang Tuhan katakan kepada saya adalah mempelajari perbezaan antara rasa bersalah dan kecaman. Ketika kita berdosa, Tuhan, biasanya berbicara melalui hati nurani kita, membuat kita merasa bersalah. Ketika kita mengaku dosa kita kepada Tuhan, Tuhan menghilangkan perasaan bersalah, menolong kita mengubah dan memulihkan persekutuan. Saya Yohanes 1: 5-10 mengatakan, “Inilah pesan yang telah kita dengar dari dia dan menyatakan kepada kamu: Tuhan itu terang; di dalamnya tidak ada kegelapan sama sekali. Sekiranya kita mengaku bersekutu dengannya dan berjalan dalam kegelapan, kita berbohong dan tidak menghayati kebenaran. Tetapi jika kita berjalan dalam terang, seperti dia dalam terang, kita memiliki persahabatan antara satu sama lain, dan darah Yesus, Putra-Nya, menyucikan kita dari segala dosa. Sekiranya kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita. Sekiranya kita mengaku dosa-dosa kita, dia setia dan adil dan akan mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan. Sekiranya kita mendakwa kita tidak berdosa, kita membuatnya menjadi pembohong dan perkataannya tidak ada dalam diri kita. " Untuk mendengar daripada Tuhan, kita harus jujur ​​dengan Tuhan dan mengakui dosa kita ketika ia berlaku. Sekiranya kita telah berdosa dan tidak mengaku dosa kita, kita tidak bersekutu dengan Tuhan, dan mendengar Dia akan sukar jika tidak mustahil. Untuk mengulangi: rasa bersalah itu spesifik dan ketika kita mengakuinya kepada Tuhan, Tuhan mengampuni kita dan persekutuan kita dengan Tuhan dipulihkan.

Mengutuk adalah sesuatu yang lain sepenuhnya. Paulus menanyakan dan menjawab sebuah pertanyaan dalam Roma 8:34, “Siapakah orang yang mengutuk? Tiada sesiapa. Kristus Yesus yang mati - lebih dari itu, yang dihidupkan kembali - berada di sebelah kanan Tuhan dan juga memberi syafaat kepada kita. " Dia memulai bab 8, setelah berbicara tentang kegagalannya yang menyedihkan ketika dia berusaha menyenangkan Tuhan dengan mematuhi hukum, dengan mengatakan, "Oleh itu, sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang berada dalam Kristus Yesus." Rasa bersalah itu spesifik, kecaman tidak jelas dan umum. Ia mengatakan hal-hal seperti, "Anda selalu mengacaukan," atau, "Anda tidak akan pernah menjadi apa-apa," atau, "Anda sangat kacau Tuhan tidak akan dapat menggunakan anda." Ketika kita mengaku dosa yang membuat kita merasa bersalah kepada Tuhan, rasa bersalah hilang dan kita merasakan kegembiraan pengampunan. Apabila kita "mengaku" perasaan mengutuk kita kepada Tuhan, mereka hanya menjadi lebih kuat. "Mengaku" perasaan mengutuk kita kepada Tuhan sebenarnya hanya setuju dengan apa yang dikatakan oleh syaitan kepada kita tentang kita. Rasa bersalah perlu diakui. Penghukuman mesti ditolak jika kita ingin mengetahui apa yang sebenarnya Tuhan katakan kepada kita.

Sudah tentu, perkara pertama yang Tuhan katakan kepada kita adalah apa yang Yesus katakan kepada Nikodemus: "Kamu mesti dilahirkan kembali" (Yohanes 3: 7). Sehingga kita telah mengakui bahawa kita telah berdosa terhadap Tuhan, mengatakan kepada Tuhan bahawa kita percaya Yesus membayar dosa-dosa kita ketika Dia mati di kayu salib, dan dikuburkan dan kemudian bangkit semula, dan telah meminta Tuhan untuk masuk ke dalam hidup kita sebagai Penyelamat kita, Tuhan adalah tidak berkewajiban untuk berbicara kepada kami mengenai perkara lain selain keperluan kita untuk diselamatkan, dan kemungkinan besar Dia tidak akan melakukannya. Sekiranya kita telah menerima Yesus sebagai Juruselamat kita, maka kita perlu memeriksa semua yang kita rasa Tuhan katakan kepada kita dengan Kitab Suci, mendengarkan hati nurani kita, meminta kebijaksanaan dalam semua situasi dan mengaku dosa dan menolak kecaman. Mengetahui apa yang Tuhan katakan kepada kita mungkin kadang-kadang sukar, tetapi melakukan keempat perkara ini pasti akan membantu mempermudah mendengar suara-Nya.

Sekiranya Saya Diselamatkan, Mengapa Saya Terus Berdosa?

Kitab Suci memang memiliki jawaban atas pertanyaan ini, jadi marilah kita jelas, dari pengalaman, jika kita jujur, dan juga dari Kitab Suci, adalah kenyataan bahawa keselamatan tidak secara automatik membuat kita tidak berdosa.

Seseorang yang saya kenal membawa seseorang kepada Tuhan dan menerima panggilan telefon yang sangat menarik darinya beberapa minggu kemudian. Orang yang baru diselamatkan berkata, “Saya tidak mungkin menjadi orang Kristian. Saya lebih banyak berdosa sekarang daripada yang pernah saya lakukan. " Orang yang membawanya menghadap Tuhan bertanya, "Adakah kamu melakukan perkara-perkara berdosa sekarang yang belum pernah kamu lakukan sebelumnya atau apakah kamu melakukan hal-hal yang telah kamu lakukan sepanjang hidupmu sekarang ketika kamu melakukannya, kamu merasa sangat bersalah terhadap mereka?" Wanita itu menjawab, "Ini yang kedua." Dan orang yang membawanya ke Tuhan kemudian mengatakan kepadanya dengan yakin, “Kamu seorang Kristian. Disabitkan dengan dosa adalah salah satu tanda pertama bahawa anda benar-benar diselamatkan. "

Surat-surat Perjanjian Baru memberi kita senarai dosa untuk berhenti dilakukan; dosa yang harus dielakkan, dosa yang kita lakukan. Mereka juga menyenaraikan perkara-perkara yang harus kita lakukan dan gagal dilakukan, perkara-perkara yang kita sebut sebagai dosa ketinggalan. Yakobus 4:17 mengatakan "kepada dia yang tahu berbuat baik dan tidak melakukannya, baginya itu adalah dosa." Roma 3:23 mengatakannya dengan cara ini, "Sebab semua orang telah berdosa dan kekurangan kemuliaan Tuhan." Sebagai contoh, Yakobus 2: 15 & 16 bercakap tentang seorang saudara lelaki (seorang Kristian) yang melihat saudaranya itu memerlukan dan tidak melakukan apa-apa untuk menolong. Ini berdosa.

Dalam I Korintus Paulus menunjukkan betapa buruknya orang Kristian. Dalam I Korintus 1: 10 & 11 dia mengatakan ada pertengkaran di antara mereka dan perpecahan. Dalam bab 3 dia menyebut mereka sebagai jasmani (daging) dan sebagai bayi. Kita sering memberitahu kanak-kanak dan kadang-kadang orang dewasa untuk berhenti bertindak seperti bayi. Anda mendapat gambar. Bayi bertengkar, menampar, mencucuk, mencubit, menarik rambut masing-masing dan juga menggigit. Kedengarannya lucu tetapi benar.

Dalam Galatia 5:15 Paulus memberitahu orang Kristian untuk tidak menggigit dan memakan satu sama lain. Dalam I Korintus 4:18 dia mengatakan bahawa sebahagian dari mereka menjadi sombong. Dalam bab 5, ayat 1 semakin teruk. "Dilaporkan bahawa ada maksiat di antara kamu dan jenis yang tidak berlaku bahkan di kalangan orang kafir." Dosa mereka jelas. Yakobus 3: 2 mengatakan kita semua tersandung dalam banyak cara.

Galatia 5: 19 & 20 menyenaraikan perbuatan-perbuatan yang bersifat berdosa: maksiat, kekotoran, kekacauan, penyembahan berhala, ilmu sihir, kebencian, perselisihan, kecemburuan, perasaan marah, cita-cita egois, pertikaian, puak, iri hati, mabuk, dan pesta seks berbanding dengan apa yang Tuhan mengharapkan: cinta, kegembiraan, kedamaian, kesabaran, kebaikan, kebaikan, kesetiaan, kelembutan dan kawalan diri.

Efesus 4:19 menyebutkan maksiat, ayat 26 kemarahan, ayat 28 mencuri, ayat 29 bahasa yang tidak baik, ayat 31 kepahitan, kemarahan, fitnah dan niat jahat. Efesus 5: 4 menyebutkan cakap-cakap kotor dan bercanda kasar. Ayat-ayat yang sama menunjukkan kepada kita apa yang Tuhan harapkan dari kita. Yesus memberitahu kita untuk menjadi sempurna sebagaimana Bapa surgawi kita sempurna, "agar dunia dapat melihat perbuatan baikmu dan memuliakan Bapa-Mu di surga." Tuhan mahu kita menjadi seperti Dia (Matius 5:48), tetapi jelas bahawa kita tidak.

Terdapat beberapa aspek pengalaman Kristian yang perlu kita fahami. Pada saat kita menjadi percaya kepada Kristus, Tuhan memberi kita perkara-perkara tertentu. Dia memaafkan kita. Dia membenarkan kita, walaupun kita bersalah. Dia memberi kita kehidupan yang kekal. Dia menempatkan kita di dalam "badan Kristus." Dia menjadikan kita sempurna dalam Kristus. Kata yang digunakan untuk ini adalah penyucian, dipisahkan sebagai sempurna di hadapan Tuhan. Kita dilahirkan semula dalam keluarga Tuhan, menjadi anak-anak-Nya. Dia datang untuk tinggal di dalam kita melalui Roh Kudus. Jadi mengapa kita masih berdosa? Roma bab 7 dan Galatia 5:17 menjelaskan hal ini dengan mengatakan bahawa selama kita hidup dalam tubuh fana kita masih mempunyai sifat lama kita yang berdosa, walaupun Roh Tuhan sekarang tinggal di dalam kita. Galatia 5:17 mengatakan, "Karena sifat berdosa menginginkan apa yang bertentangan dengan Roh, dan Roh apa yang bertentangan dengan sifat berdosa. Mereka saling bertentangan, sehingga anda tidak melakukan apa yang anda mahukan. ” Kami tidak melakukan apa yang Tuhan mahukan.

Dalam komen oleh Martin Luther dan Charles Hodge mereka menunjukkan bahawa semakin dekat kita mendekati Tuhan melalui Kitab Suci dan masuk ke dalam cahaya sempurna-Nya, semakin kita melihat betapa tidak sempurna kita dan seberapa besar kita kekurangan kemuliaan-Nya. Roma 3:23

Paulus sepertinya telah mengalami konflik ini dalam Roma pasal 7. Kedua-dua ulasan itu juga mengatakan bahawa setiap orang Kristian dapat mengenal pasti dengan kegusaran dan penderitaan Paulus: bahawa sedangkan Tuhan menghendaki kita menjadi sempurna dalam tingkah laku kita, agar sesuai dengan gambaran Putra-Nya, namun kita mendapati diri kita sebagai hamba yang berdosa.

Saya Yohanes 1: 8 mengatakan bahawa "jika kita mengatakan bahawa kita tidak mempunyai dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita." Saya Yohanes 1:10 mengatakan, "Jika kita mengatakan bahawa kita tidak berdosa, kita menjadikan Dia sebagai pembohong dan firman-Nya tidak memiliki tempat dalam hidup kita."

Baca Roma bab 7. Dalam Roma 7:14 Paulus menggambarkan dirinya sebagai "terjerat dalam dosa." Dalam ayat 15 dia mengatakan bahawa saya tidak faham apa yang saya lakukan; kerana saya tidak mempraktikkan apa yang saya mahu lakukan, tetapi saya melakukan perkara yang saya benci. " Dalam ayat 17 dia mengatakan masalahnya adalah dosa yang hidup di dalam dirinya. Paul kecewa kerana dia menyatakan perkara ini dua kali dengan kata-kata yang sedikit berbeza. Dalam ayat 18 dia berkata, "Kerana aku tahu bahawa dalam diriku (yang ada dalam daging mayat - kata Paulus untuk sifat lamanya) tidak ada yang baik yang tinggal, kerana kehendak ada bersama saya tetapi bagaimana melakukan apa yang baik saya tidak dapati." Ayat 19 mengatakan "Untuk kebaikan yang saya kehendaki, saya tidak melakukannya, tetapi kejahatan yang tidak akan saya lakukan, yang saya praktikkan." NIV menerjemahkan ayat 19 sebagai "Kerana saya mempunyai keinginan untuk berbuat baik tetapi saya tidak dapat melaksanakannya."

Dalam Roma 7: 21-23 ia sekali lagi menggambarkan konfliknya sebagai undang-undang yang diusahakan oleh anggotanya (merujuk kepada sifat jasadnya), bertentangan dengan hukum fikirannya (merujuk kepada sifat Rohani di dalam diri). Dengan batinnya, dia senang dengan hukum Tuhan tetapi "kejahatan ada di sana bersamaku," dan sifat berdosa adalah "berperang melawan hukum fikirannya dan menjadikannya tahanan dari hukum dosa." Kita semua sebagai orang percaya mengalami konflik ini dan kekecewaan Paulus yang melampau ketika dia berseru dalam ayat 24 "Betapa celaka saya. Siapa yang akan menyelamatkan saya dari mayat ini? " Apa yang Paulus jelaskan adalah konflik yang kita semua hadapi: konflik antara sifat lama (daging) dan Roh Kudus yang tinggal di dalam kita, yang kita lihat dalam Galatia 5:17 Tetapi Paulus juga mengatakan dalam Roma 6: 1 "haruskah kita teruskan dosa yang boleh dilimpahi rahmat. Tuhan melarang. Paulus juga mengatakan bahawa Tuhan menghendaki kita diselamatkan bukan hanya dari hukuman dosa tetapi juga dari kuasa dan penguasaannya dalam kehidupan ini. Seperti yang Paulus katakan dalam Roma 5:17 “Sebab jika, oleh pelanggaran satu orang itu, kematian terjadi melalui satu orang itu, berapa banyak lagi orang-orang yang menerima pemberian anugerah Tuhan yang banyak dan karunia kebenaran akan hidup dalam hidup melalui seorang lelaki, Yesus Kristus. " Dalam I Yohanes 2: 1, Yohanes mengatakan kepada orang-orang percaya bahawa dia menulis kepada mereka supaya mereka TIDAK AKAN DILARANG. Dalam Efesus 4:14 Paulus mengatakan bahawa kita akan membesar sehingga kita tidak akan menjadi bayi lagi (seperti orang Korintus).

Oleh itu, ketika Paulus menangis dalam Roma 7:24 "siapakah yang akan menolong saya?" (dan kami bersamanya), dia memiliki jawaban gembira dalam ayat 25, "AKU TERIMA KASIH TUHAN - MELALUI YESUS KRISTUS TUHAN KAMI." Dia tahu bahawa jawapannya ada dalam Kristus. Kemenangan (penyucian) serta keselamatan datang melalui penyediaan Kristus yang tinggal di dalam kita. Saya takut bahawa banyak orang percaya hanya menerima hidup dalam dosa dengan mengatakan "Saya hanya manusia," tetapi Roma 6 memberi kita rezeki. Kita sekarang mempunyai pilihan dan kita tidak mempunyai alasan untuk terus melakukan dosa.

Sekiranya Saya Diselamatkan, Mengapa Saya Terus Berdosa? (Bahagian 2) (Bahagian Tuhan)

Sekarang kita memahami bahawa kita masih berdosa setelah menjadi anak Tuhan, seperti yang dibuktikan oleh pengalaman kita dan oleh Kitab Suci; apa yang harus kita lakukan mengenainya? Mula-mula saya katakan bahawa proses ini, kerana itulah yang berlaku, hanya berlaku bagi orang yang beriman, mereka yang menaruh harapan hidup mereka yang kekal, bukan dalam perbuatan baik mereka, tetapi dalam pekerjaan siap Kristus (kematian, penguburan dan kebangkitan-Nya bagi kita untuk pengampunan dosa); mereka yang telah dibenarkan oleh Tuhan. Lihat I Korintus 15: 3 & 4 dan Efesus 1: 7. Alasan yang berlaku hanya untuk orang percaya adalah kerana kita tidak dapat melakukan apa-apa sendiri untuk menjadikan diri kita sempurna atau suci. Itu adalah sesuatu yang hanya dapat dilakukan oleh Tuhan, melalui Roh Kudus, dan seperti yang akan kita lihat, hanya orang percaya yang Roh Kudus tinggal di dalamnya. Baca Titus 3: 5 & 6; Efesus 2: 8 & 9; Roma 4: 3 & 22 dan Galatia 3: 6

Kitab Suci mengajar kita bahawa pada masa kita percaya, ada dua perkara yang Tuhan lakukan untuk kita. (Ada banyak, banyak yang lain.) Namun, ini sangat penting agar kita mendapat "kemenangan" atas dosa dalam hidup kita. Pertama: Tuhan meletakkan kita dalam Kristus (sesuatu yang sukar dimengerti, tetapi kita mesti menerima dan percaya), dan kedua Dia datang untuk hidup di dalam kita melalui Roh Kudus-Nya.

Kitab Suci mengatakan dalam I Korintus 1:20 bahawa kita ada di dalam Dia. "Dengan perbuatan-Nya, engkau berada di dalam Kristus yang menjadi bagi kita hikmat dari Tuhan dan kebenaran serta penyucian dan penebusan." Roma 6: 3 mengatakan bahawa kita dibaptis "ke dalam Kristus." Ini bukan mengenai pembaptisan kita di dalam air, tetapi karya Roh Kudus di mana Dia memasukkan kita ke dalam Kristus.

Kitab Suci juga mengajar kita bahawa Roh Kudus datang untuk tinggal di dalam kita. Dalam Yohanes 14: 16 & 17 Yesus memberitahu murid-murid-Nya bahawa Dia akan menghantar Penghibur (Roh Kudus) yang ada bersama mereka dan akan berada di dalamnya, (Dia akan tinggal atau tinggal di dalamnya). Terdapat Kitab Suci lain yang memberitahu kita bahawa Roh Tuhan ada di dalam kita, di setiap orang yang beriman. Baca Yohanes 14 & 15, Kisah 1: 1-8 dan I Korintus 12:13. Yohanes 17:23 mengatakan bahawa Dia ada di hati kita. Sebenarnya Roma 8: 9 mengatakan bahawa jika Roh Tuhan tidak ada di dalam kamu, kamu bukan milik Kristus. Oleh itu, kita mengatakan bahawa kerana ini (yaitu, menjadikan kita suci) adalah karya Roh yang tinggal, hanya orang percaya, mereka yang mempunyai Roh yang berdiam, dapat menjadi bebas atau menang atas dosa mereka.

Seseorang telah mengatakan bahawa Kitab Suci mengandungi: 1) kebenaran yang harus kita percayai (walaupun kita tidak memahaminya sepenuhnya; 2) perintah untuk dipatuhi dan 3) berjanji untuk mempercayai. Fakta-fakta di atas adalah kebenaran yang mesti dipercayai, iaitu bahawa kita ada di dalam Dia dan Dia ada di dalam kita. Ingatlah idea untuk mempercayai dan menaati ini semasa kita meneruskan kajian ini. Saya fikir ia sangat berguna untuk memahaminya. Ada dua bahagian yang perlu kita fahami dalam mengatasi dosa dalam kehidupan seharian kita. Ada bahagian Tuhan dan bahagian kita, iaitu ketaatan. Kita akan melihat dahulu bahagian Tuhan yang berkaitan dengan keberadaan kita dalam Kristus dan Kristus berada di dalam kita. Sebut saja jika anda mau: 1) Ketentuan Tuhan, saya ada di dalam Kristus, dan 2) Kekuasaan Tuhan, Kristus ada di dalam saya.

Inilah yang dibicarakan oleh Paulus ketika dia mengatakan dalam Roma 7: 24-25, "Siapa yang akan membebaskan aku ... Aku bersyukur kepada Tuhan ... melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Perlu diingat proses ini mustahil tanpa pertolongan Tuhan.

 

Jelaslah dari Kitab Suci bahawa keinginan Tuhan untuk kita menjadi suci dan bagi kita untuk mengatasi dosa-dosa kita. Roma 8:29 mengatakan kepada kita bahawa sebagai orang percaya Dia telah "mentakdirkan kita agar sesuai dengan rupa Anak-Nya." Roma 6: 4 mengatakan keinginan-Nya adalah untuk kita "berjalan dalam kehidupan baru." Kolose 1: 8 mengatakan bahawa tujuan pengajaran Paulus adalah "mempersembahkan setiap orang yang sempurna dan lengkap dalam Kristus." Tuhan mengajar kita bahawa dia mahu kita menjadi dewasa (tidak menjadi bayi seperti orang-orang Korintus). Efesus 4:13 mengatakan kita harus "menjadi dewasa dalam pengetahuan dan mencapai ukuran penuh kepenuhan Kristus." Ayat 15 mengatakan bahawa kita akan membesar menjadi Dia. Efesus 4:24 mengatakan kita harus “mengenakan diri yang baru; diciptakan untuk menjadi seperti Tuhan dalam kebenaran dan kekudusan yang sejati. "b Tesalonika 4: 3 menyatakan" Ini adalah kehendak Tuhan, bahkan penyucianmu. " Ayat 7 & 8 mengatakan bahawa Dia "tidak memanggil kita untuk kekotoran, tetapi dalam penyucian." Ayat 8 mengatakan "jika kita menolak ini kita menolak Tuhan yang memberikan Roh Kudus-Nya kepada kita."

(Menghubungkan pemikiran Roh ada dalam diri kita dan kita dapat berubah.) Mendefinisikan kata penyucian boleh menjadi agak rumit tetapi dalam Perjanjian Lama itu bermaksud untuk memisahkan atau mempersembahkan suatu objek atau orang kepada Tuhan untuk penggunaan-Nya, dengan pengorbanan yang dipersembahkan untuk menyucikannya. Jadi untuk tujuan kita di sini kita mengatakan untuk dikuduskan adalah untuk dipisahkan dari Tuhan atau untuk dipersembahkan kepada Tuhan. Kami dikuduskan bagi Dia dengan pengorbanan kematian Kristus di kayu salib. Ini, seperti yang kita katakan, penyucian posisi ketika kita percaya dan Tuhan melihat kita sempurna di dalam Kristus (berpakaian dan ditutupi oleh-Nya dan diperhitungkan dan dinyatakan benar di dalam Dia). Itu progresif ketika kita menjadi sempurna sebagaimana Dia sempurna, ketika kita menjadi menang dalam mengatasi dosa dalam pengalaman seharian kita. Sebarang ayat mengenai penyucian menerangkan atau menjelaskan proses ini. Kita ingin dipersembahkan dan diketepikan kepada Tuhan sebagai disucikan, dibersihkan, suci dan tidak bercela, dsb. Ibrani 10:14 mengatakan "dengan satu pengorbanan Dia telah membuat sempurna buat selama-lamanya mereka yang dikuduskan."

Lebih banyak ayat mengenai perkara ini adalah: I Yohanes 2: 1 mengatakan, "Aku menuliskan perkara-perkara ini kepada kamu agar kamu tidak melakukan dosa." Saya Petrus 2:24 mengatakan, "Kristus menanggung dosa-dosa kita di dalam badan-Nya di atas pohon ... bahawa kita harus hidup dengan kebenaran." Ibrani 9:14 mengatakan kepada kita "Darah Kristus membersihkan kita dari pekerjaan mati untuk melayani Tuhan yang hidup."

Di sini kita tidak hanya memiliki keinginan Tuhan untuk kekudusan kita, tetapi ketentuanNya untuk kemenangan kita: keberadaan kita dalam Dia dan perkongsian dalam kematian-Nya, seperti yang dijelaskan dalam Roma 6: 1-12. 2 Korintus 5:21 menyatakan, "Dia menjadikannya sebagai dosa bagi kita yang tidak mengetahui dosa, sehingga kita boleh dijadikan kebenaran Allah di dalam Dia." Baca juga Filipi 3: 9, Roma 12: 1 & 2 dan Roma 5:17.

Baca Roma 6: 1-12. Di sini kita dapati penjelasan mengenai pekerjaan Tuhan bagi pihak kita atas kemenangan kita atas dosa, iaitu ketentuan-Nya. Roma 6: 1 meneruskan pemikiran pasal lima bahawa Tuhan tidak mahu kita terus melakukan dosa. Ia mengatakan: Apa yang akan kita katakan? Haruskah kita terus dalam dosa, agar rahmat dapat berlimpah? " Ayat 2 mengatakan, "Tuhan melarang. Bagaimana kita, yang mati untuk dosa, hidup lebih lama di dalamnya? " Roma 5:17 berbicara tentang "mereka yang menerima banyak rahmat dan pemberian kebenaran akan memerintah dalam hidup melalui yang satu, Yesus Kristus." Dia mahukan kemenangan buat kita sekarang, dalam kehidupan ini.

Saya ingin menyoroti penjelasan dalam Roma 6 mengenai apa yang kita ada dalam Kristus. Kami telah bercakap mengenai pembaptisan kita ke dalam Kristus. (Ingat ini bukan baptisan air tetapi karya Roh.) Ayat 3 mengajar kita bahawa ini berarti kita "telah dibaptiskan ke dalam kematiannya," yang bermaksud "kita mati bersamanya." Ayat 3-5 mengatakan bahawa kita "dikuburkan bersama dia." Ayat 5 menjelaskan bahawa sejak kita berada di dalam Dia kita bersatu dengan Dia dalam kematian, pengebumian dan kebangkitan-Nya. Ayat 6 mengatakan bahawa kita disalibkan dengan dia sehingga "tubuh dosa dapat dihapuskan, agar kita tidak lagi menjadi hamba dosa." Ini menunjukkan kepada kita bahawa kekuatan dosa telah dilanggar. Nota kaki NIV dan NASB mengatakan ia dapat diterjemahkan "badan dosa mungkin tidak berdaya." Terjemahan lain adalah bahawa "dosa tidak akan menguasai kita."

Ayat 7 mengatakan “dia yang telah mati dibebaskan dari dosa. Atas sebab ini dosa tidak lagi dapat menjadikan kita sebagai hamba. Ayat 11 mengatakan "kita mati untuk melakukan dosa." Ayat 14 mengatakan "dosa tidak akan menguasai kamu." Inilah yang telah disalibkan dengan Kristus bagi kita. Kerana kita mati bersama Kristus kita mati kerana berdosa dengan Kristus. Jelaslah, itu adalah dosa-dosa kita yang Dia mati. Itu adalah dosa-dosa kita yang DIA BUAT. Oleh itu, dosa tidak perlu lagi menguasai kita. Sederhananya, sejak kita berada di dalam Kristus, kita mati bersama-Nya, jadi dosa tidak perlu lagi berkuasa atas kita.

Ayat 11 adalah bahagian kita: perbuatan iman kita. Ayat-ayat sebelumnya adalah fakta yang mesti kita percayai, walaupun sukar difahami. Itu adalah kebenaran yang mesti kita percayai dan bertindak. Ayat 11 menggunakan perkataan "hisab" yang bermaksud "bergantung padanya." Mulai sekarang kita mesti bertindak dalam iman. Dengan "dibesarkan" dengan-Nya dalam petikan Kitab Suci ini berarti kita "hidup bagi Tuhan" dan kita dapat "berjalan dalam kehidupan baru." (Ayat 4, 8 & 16) Kerana Tuhan telah menempatkan Roh-Nya di dalam kita, kita sekarang dapat menjalani kehidupan yang menang. Kolose 2:14 mengatakan "kita mati untuk dunia dan dunia mati bagi kita." Cara lain untuk mengatakan ini adalah dengan mengatakan bahawa Yesus tidak mati hanya untuk membebaskan kita dari hukuman dosa, tetapi juga untuk mematahkan penguasaannya terhadap kita, sehingga Dia dapat menjadikan kita suci dan suci dalam kehidupan kita sekarang.

Dalam Kisah 26:18 Lukas mengutip Yesus sebagai berkata kepada Paulus bahawa Injil akan "mengubah mereka dari kegelapan menjadi terang dan dari kuasa Iblis kepada Tuhan, agar mereka dapat menerima pengampunan dosa dan warisan di antara mereka yang dikuduskan (dikuduskan oleh iman kepada-Ku (Yesus). "

Kita telah melihat di bahagian 1 kajian ini bahawa walaupun Paul memahami, atau lebih tepatnya mengetahui, fakta-fakta ini, kemenangan tidak automatik dan tidak juga bagi kita. Dia tidak dapat membuat kemenangan terjadi dengan usaha sendiri atau berusaha mematuhi undang-undang dan kita juga tidak boleh melakukannya. Kemenangan atas dosa tidak mungkin bagi kita tanpa Kristus.

Inilah sebabnya. Baca Efesus 2: 8-10. Itu memberitahu kita bahawa kita tidak dapat diselamatkan oleh perbuatan kebenaran. Ini kerana, seperti yang dikatakan oleh Roma 6, kita "dijual di bawah dosa." Kita tidak dapat membayar dosa kita atau memperoleh pengampunan. Yesaya 64: 6 memberitahu kita "semua kebenaran kita adalah seperti kain kotor" di mata Tuhan. Roma 8: 8 memberitahu kita bahawa mereka yang "dalam daging tidak dapat menyenangkan Tuhan."

Yohanes 15: 4 menunjukkan kepada kita bahawa kita tidak dapat membuahkan hasil oleh diri kita sendiri dan ayat 5 mengatakan, "tanpa aku (Kristus) kamu tidak dapat melakukan apa-apa." Galatia 2:16 mengatakan "kerana oleh perbuatan Taurat, tidak ada seorang pun yang dibenarkan," dan ayat 21 mengatakan "jika kebenaran datang melalui hukum, Kristus mati tanpa perlu." Ibrani 7:18 mengatakan kepada kita "hukum tidak membuat sesuatu yang sempurna."

Roma 8: 3 & 4 mengatakan, "Untuk apa yang tidak dapat dilakukan oleh hukum, karena dilemahkan oleh sifat berdosa, Allah melakukan dengan mengirimkan Anak-Nya sendiri seperti orang yang berdosa sebagai persembahan dosa. Oleh itu, dia menghukum dosa pada manusia yang berdosa, agar syarat-syarat yang benar dari hukum dapat dipenuhi sepenuhnya dalam diri kita, yang tidak hidup menurut sifat berdosa tetapi menurut Roh. "

Baca Roma 8: 1-15 dan Kolose 3: 1-3. Kita tidak dapat disucikan atau diselamatkan oleh karya-karya baik kita dan kita juga tidak dapat dikuduskan oleh karya-karya hukum. Galatia 3: 3 mengatakan, "adakah kamu menerima Roh oleh karya-karya hukum atau oleh pendengaran iman? Adakah anda begitu bodoh? Setelah bermula dalam Roh, sekarang kamu menjadi sempurna dalam daging? " Oleh itu, kita, seperti Paulus, yang ketika mengetahui hakikat bahawa kita dibebaskan dari dosa oleh kematian Kristus, masih berjuang (lihat Roma 7 lagi) dengan usaha diri, tidak dapat mematuhi hukum dan menghadapi dosa dan kegagalan, dan berseru "Wahai manusia yang celaka, siapa yang akan membebaskan saya!"

Mari kita ulas apa yang menyebabkan kegagalan Paulus: 1) Hukum tidak dapat mengubahnya. 2) Usaha sendiri gagal. 3) Semakin dia mengenal Tuhan dan Hukum, semakin buruk dia kelihatan. (Tugas Taurat adalah membuat kita sangat berdosa, membuat dosa kita jelas. Roma 7: 6,13) Hukum menyatakan dengan jelas bahawa kita memerlukan rahmat dan kuasa Tuhan. Seperti yang dikatakan oleh Yohanes 3: 17-19, semakin dekat dengan cahaya, semakin jelas bahawa kita kotor. 4) Dia akhirnya kecewa dan berkata: "siapa yang akan menyelamatkan saya?" "Tidak ada yang baik dalam diri saya." "Kejahatan ada bersama saya." "Perang ada dalam diri saya." "Saya tidak dapat melaksanakannya." 5) Undang-undang tidak memiliki kekuatan untuk memenuhi tuntutannya sendiri, hanya dihukum. Dia kemudian sampai pada jawabannya, Roma 7:25, “Saya berterima kasih kepada Tuhan, melalui Yesus Kristus, Tuhan kita. Oleh itu, Paulus membawa kita ke bahagian kedua dari ketentuan Tuhan yang memungkinkan penyucian kita dapat dilakukan. Roma 8:20 menyatakan, "Roh kehidupan membebaskan kita dari hukum dosa dan kematian." Kekuatan dan kekuatan untuk mengatasi dosa adalah Kristus DI AS, Roh Kudus di dalam kita. Baca Roma 8: 1-15 sekali lagi.

Terjemahan King New James dari Kolose 1: 27 & 28 mengatakan bahawa adalah tugas Roh Tuhan untuk mempersembahkan kita dengan sempurna. Dikatakan, "Tuhan ingin memberitahukan apa kekayaan kemuliaan misteri ini di antara bangsa-bangsa lain, yaitu Kristus di dalam kamu, harapan kemuliaan." Selanjutnya dikatakan "bahawa kita dapat menghadirkan setiap orang yang sempurna (atau lengkap) dalam Kristus Yesus." Mungkinkah kemuliaan di sini adalah kemuliaan yang kita tidak dapati dalam Roma 3:23? Baca 2 Korintus 3:18 di mana Tuhan mengatakan bahawa Dia ingin mengubah kita menjadi gambar Tuhan dari "kemuliaan ke kemuliaan."

Ingatlah bahawa kita bercakap mengenai Roh yang akan ada dalam diri kita. Dalam Yohanes 14: 16 & 17 Yesus mengatakan bahawa Roh yang bersama mereka akan ada di dalam mereka. Dalam Yohanes 16: 7-11 Yesus mengatakan bahawa Dia harus pergi agar Roh datang untuk tinggal di dalam kita. Dalam Yohanes 14:20 Dia berkata, "pada hari itu kamu akan mengetahui bahawa aku ada di Bapa-Ku dan kamu di dalam Aku, dan aku di dalam kamu," persis apa yang telah kita bicarakan. Ini sebenarnya semua dinubuatkan dalam Perjanjian Lama. Joel 2: 24-29 berbicara tentang Dia meletakkan Roh Kudus di dalam hati kita.

Dalam Kisah 2 (membacanya), ia memberitahu kita ini terjadi pada Hari Pentakosta, setelah kenaikan Yesus ke surga. Dalam Yeremia 31: 33 & 34 (disebut dalam Perjanjian Baru dalam Ibrani 10:10, 14 & 16) Tuhan memenuhi janji lain, iaitu meletakkan hukum-Nya ke dalam hati kita. Dalam Roma 7: 6, itu memberitahu kita bahwa hasil dari janji-janji yang dipenuhi ini adalah kita dapat "melayani Tuhan dengan cara yang baru dan hidup." Sekarang, pada saat kita menjadi percaya kepada Kristus, Roh datang untuk tinggal (hidup) dalam diri kita dan DIA menjadikan Roma 8: 1-15 & 24 menjadi mungkin. Baca juga Roma 6: 4 & 10 dan Ibrani 10: 1, 10, 14.

Pada ketika ini, saya ingin anda membaca dan menghafal Galatia 2:20. Jangan pernah lupa. Ayat ini merangkum semua Paulus mengajar kita tentang pengudusan dalam satu ayat. “Saya disalibkan dengan Kristus, namun saya hidup; namun bukan saya tetapi Kristus tinggal di dalam saya; dan kehidupan yang sekarang saya hidup dalam daging, saya hidup dengan iman kepada Anak Tuhan, yang mengasihi saya dan memberikan dirinya untuk saya. "

Segala sesuatu yang akan kita lakukan yang menyenangkan Tuhan dalam kehidupan Kristian kita dapat disimpulkan dengan ungkapan, "bukan aku; tetapi Kristus. " Kristus tinggal di dalam saya, bukan karya atau perbuatan baik saya. Bacalah ayat-ayat ini yang juga berbicara tentang ketentuan kematian Kristus (untuk menjadikan dosa tidak berdaya) dan karya Roh Tuhan dalam diri kita.

I Petrus 1: 2 2 Tesalonika 2:13 Ibrani 2:13 Efesus 5: 26 & 27 Kolose 3: 1-3

Tuhan, melalui Roh-Nya, memberi kita kekuatan untuk mengatasi, tetapi ia melangkah lebih jauh dari itu. Dia mengubah kita dari dalam, mengubah kita, mengubah kita menjadi gambar Anak-Nya, Kristus. Kita mesti mempercayai Dia untuk melakukannya. Ini adalah proses; dimulakan oleh Tuhan, dilanjutkan oleh Tuhan dan disempurnakan oleh Tuhan.

Berikut adalah senarai janji untuk dipercayai. Inilah Tuhan yang melakukan apa yang tidak dapat kita lakukan, mengubah kita dan menjadikan kita suci seperti Kristus. Filipi 1: 6 “Yakin akan perkara ini; bahawa Dia yang telah memulai pekerjaan yang baik di dalam kamu akan meneruskannya hingga hari Kristus Yesus. "

Efesus 3: 19 & 20 "dipenuhi dengan semua kepenuhan Tuhan ... sesuai dengan kekuatan yang bekerja di dalam kita." Betapa hebatnya, "Tuhan sedang bekerja di dalam kita."

Ibrani 13: 20 & 21 "Sekarang semoga Allah yang damai sejahtera ... membuatmu menyelesaikan dalam setiap pekerjaan baik untuk melakukan kehendak-Nya, mengerjakan dirimu apa yang menyenangkan di mata-Nya, melalui Yesus Kristus." I Petrus 5:10 "Tuhan segala rahmat, yang memanggil kamu ke kemuliaan-Nya yang kekal dalam Kristus, akan Dia sendiri menyempurnakan, mengesahkan, menguatkan dan memantapkan kamu."

I Tesalonika 5: 23 & 24 “Sekarang semoga Allah yang damai sejati-Nya menguduskan kamu sepenuhnya; dan semoga roh dan jiwa dan raga anda terpelihara lengkap tanpa disalahkan atas kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus. Setia adalah Dia yang memanggil anda, Yang juga akan melakukannya. " NASB mengatakan "Dia juga akan mewujudkannya."

Ibrani 12: 2 memberitahu kita untuk 'memusatkan perhatian kita kepada Yesus, pengarang dan penamat iman kita (NASB mengatakan lebih sempurna). " I Korintus 1: 8 & 9 “Tuhan akan mengesahkan kamu sampai akhir, tanpa cela di zaman Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan itu setia, ”I Tesalonika 3: 12 & 13 mengatakan bahawa Tuhan akan“ bertambah ”dan“ tegakkanlah hatimu yang tidak dapat disalahkan semasa kedatangan Tuhan kita Yesus. ”

Saya Yohanes 3: 2 memberitahu kita "kita akan menjadi seperti Dia ketika kita melihat Dia seperti Dia." Tuhan akan menyelesaikannya ketika Yesus kembali atau kita pergi ke syurga ketika kita mati.

Kita telah melihat banyak ayat yang menunjukkan bahawa penyucian adalah suatu proses. Baca Filipi 3: 12-14 yang mengatakan, "Saya belum mencapai, saya juga belum sempurna, tetapi saya berusaha mencapai tujuan panggilan Tuhan yang tinggi dalam Kristus Yesus." Satu ulasan menggunakan perkataan "mengejar." Bukan hanya proses tetapi penyertaan aktif juga terlibat.

Efesus 4: 11-16 memberitahu kita bahawa gereja harus bekerjasama sehingga kita dapat "membesar dalam segala hal menjadi Dia yang menjadi Kepala - Kristus." Kitab Suci juga menggunakan kata tumbuh dalam I Petrus 2: 2, di mana kita membaca ini: "harapkan susu murni dari perkataan itu, agar kamu dapat menumbuhkannya." Berkembang memerlukan masa.

Perjalanan ini juga digambarkan sebagai berjalan kaki. Berjalan adalah cara yang perlahan; satu langkah pada satu masa; satu proses. Saya Yohanes bercakap tentang berjalan di dalam cahaya (iaitu Firman Tuhan). Galatia mengatakan dalam 5:16 untuk berjalan dalam Roh. Kedua-dua berjalan beriringan. Dalam Yohanes 17:17 Yesus berkata, "Sucikanlah mereka melalui kebenaran, firman-Mu adalah kebenaran." Firman Tuhan dan Roh bekerjasama dalam proses ini. Mereka tidak dapat dipisahkan.

Kita mula melihat kata kerja tindakan ketika kita mempelajari topik ini: berjalan, mengejar, keinginan, dan lain-lain. Sekiranya anda kembali ke Roma 6 dan membacanya lagi, anda akan melihat banyak dari mereka: rasa, hadir, hasilkan, jangan hasil. Bukankah ini menunjukkan bahawa ada sesuatu yang mesti kita lakukan; bahawa ada perintah untuk dipatuhi; usaha yang diperlukan dari pihak kami.

Roma 6:12 menyatakan "janganlah dosa berbuat demikian (itu kerana kedudukan kita dalam Kristus dan kuasa Kristus di dalam kita) memerintah dalam tubuh fana kamu." Ayat 13 memerintahkan kita untuk mempersembahkan tubuh kita kepada Tuhan, bukan untuk melakukan dosa. Ini memberitahu kita untuk tidak menjadi "hamba dosa." Ini adalah pilihan kita, perintah kita untuk dipatuhi; senarai 'yang perlu dilakukan' kami. Ingat, kita tidak dapat melakukannya dengan usaha kita sendiri tetapi hanya melalui kuasa-Nya dalam diri kita, tetapi kita mesti melakukannya.

Kita mesti selalu ingat bahawa itu hanya melalui Kristus. I Korintus 15:57 (NKJB) memberi kita janji yang luar biasa ini: "terima kasih kepada Tuhan yang memberi kita kemenangan melalui TUHAN YESUS KRISTUS kita." Jadi, apa yang kita "lakukan" adalah melalui Dia, melalui kuasa Roh yang berfungsi. Filipi 4:13 memberitahu kita bahawa kita "dapat melakukan semua perkara melalui Kristus yang menguatkan kita." Begitulah: HANYA SEBAGAI KITA TIDAK DAPAT MELAKUKAN APA YANG TANPA DIA, KITA DAPAT MELAKUKAN SEMUA PERKARA MELALUI DIA.

Tuhan memberi kita kekuatan untuk “melakukan” apa sahaja yang Dia minta agar kita lakukan. Beberapa orang percaya menyebutnya sebagai kekuatan kebangkitan seperti yang dinyatakan dalam Roma 6: 5 "kita akan menyerupai kebangkitan-Nya." Ayat 11 mengatakan kuasa Tuhan yang membangkitkan Kristus dari antara orang mati membangkitkan kita kepada kebaruan hidup untuk melayani Tuhan dalam kehidupan ini.

Filipi 3: 9-14 juga menyatakan hal ini sebagai "apa yang melalui iman kepada Kristus, kebenaran yang berasal dari Tuhan oleh iman." Jelaslah dari ayat ini bahawa iman kepada Kristus sangat penting. Kita mesti percaya agar dapat diselamatkan. Kita juga harus percaya pada ketentuan Allah untuk penyucian, yaitu. Kematian Kristus untuk kita; iman kepada kuasa Tuhan untuk bekerja di dalam kita oleh Roh; iman bahawa Dia memberi kita kekuatan untuk berubah dan iman kepada Tuhan mengubah kita. Semua ini tidak mungkin berlaku tanpa iman. Ini menghubungkan kita dengan ketentuan & kuasa Tuhan. Tuhan akan menguduskan kita semasa kita mempercayai dan mematuhi. Kita mesti cukup percaya untuk bertindak berdasarkan kebenaran; cukup untuk dipatuhi. Ingat paduan suara pujian:

"Percaya dan taat kerana tidak ada cara lain untuk berbahagia dalam Yesus, tetapi percaya dan patuh."

Ayat-ayat lain yang mengaitkan iman dengan proses ini (diubah oleh kuasa Tuhan): Efesus 1: 19 & 20 "apakah kehebatan kuasa-Nya yang luar biasa terhadap kita yang percaya, sesuai dengan kekuatan kuasa-Nya yang hebat yang Dia bekerja dalam Kristus ketika Dia membangkitkan-Nya dari kematian. "

Efesus 3: 19 & 20 mengatakan "agar kamu dipenuhi dengan semua kepenuhan Kristus. Sekarang kepada Dia yang mampu melakukan yang melebihi dari apa yang kita minta atau fikirkan sesuai dengan kekuatan yang bekerja dalam diri kita." Ibrani 11: 6 mengatakan "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan."

Roma 1:17 mengatakan "orang yang adil akan hidup dengan iman." Ini, saya percaya, tidak hanya merujuk kepada iman awal pada keselamatan, tetapi iman kita dari hari ke hari yang menghubungkan kita dengan semua yang Tuhan sediakan untuk penyucian kita; kehidupan seharian kita dan mematuhi serta berjalan dalam iman.

Lihat juga: Filipi 3: 9; Galatia 3:26, 11; Ibrani 10:38; Galatia 2:20; Roma 3: 20-25; 2 Korintus 5: 7; Efesus 3: 12 & 17

Perlu iman untuk dipatuhi. Ingatlah Galatia 3: 2 & 3 "Adakah kamu menerima Roh melalui karya hukum atau pendengaran iman ... setelah mulai dalam Roh, sekarang kamu menjadi sempurna dalam daging?" Sekiranya anda membaca keseluruhan petikan itu merujuk kepada hidup dengan iman. Kolose 2: 6 mengatakan "oleh kerana anda telah menerima Kristus Yesus (oleh iman) jadi berjalanlah di dalam Dia." Galatia 5:25 mengatakan, "Jika kita hidup dalam Roh, marilah kita juga berjalan di dalam Roh."

Oleh kerana kita mula bercakap mengenai bahagian kita; ketaatan kita; sebagaimana adanya, senarai "yang harus dilakukan" kami, ingat semua yang telah kami pelajari. Tanpa Roh-Nya kita tidak dapat melakukan apa-apa, tetapi dengan Roh-Nya Dia menguatkan kita semasa kita patuh; dan bahawa Tuhanlah yang mengubah kita untuk menjadikan kita suci sebagaimana Kristus itu kudus. Walaupun dalam mematuhinya, semuanya adalah milik Tuhan - Dia bekerja di dalam kita. Itu semua adalah kepercayaan kepada-Nya. Ingatlah ayat ingatan kita, Galatia 2:20. Ini adalah "BUKAN AKU, tetapi Kristus ... Aku hidup dengan iman kepada Anak Allah." Galatia 5:16 mengatakan "berjalanlah dalam Roh dan kamu tidak akan memenuhi nafsu daging."

Jadi kita lihat masih ada kerja yang perlu kita lakukan. Oleh itu, bila atau bagaimana kita sesuai, manfaatkan atau pegang kuasa Tuhan. Saya percaya itu sebanding dengan langkah-langkah kepatuhan kita yang diambil dalam iman. Sekiranya kita duduk dan tidak melakukan apa-apa, tidak ada yang akan berlaku. Baca Yakobus 1: 22-25. Sekiranya kita mengabaikan Firman-Nya (petunjuk-petunjuk-Nya) dan tidak mematuhi, pertumbuhan atau perubahan tidak akan berlaku, iaitu jika kita melihat diri kita di cermin Firman seperti dalam Yakobus dan pergi dan tidak melakukan, kita tetap berdosa dan tidak suci . Ingatlah saya Tesalonika 4: 7 & 8 mengatakan, "Sebab itu dia yang menolak ini bukan menolak manusia, melainkan Tuhan yang memberikan Roh Kudus-Nya kepada kamu."

Bahagian 3 akan menunjukkan kepada kita perkara praktikal yang dapat kita “lakukan” (iaitu menjadi pelaku) dalam kekuatan-Nya. Anda mesti mengambil langkah-langkah iman yang taat ini. Sebut tindakan positif.

Bahagian Kami (Bahagian 3)

Kami telah menetapkan bahawa Tuhan ingin menyesuaikan diri kita dengan gambar Anak-Nya. Tuhan mengatakan bahawa ada sesuatu yang juga mesti kita lakukan. Ia memerlukan ketaatan dari pihak kita.

Tidak ada pengalaman "sihir" yang dapat kita miliki yang langsung mengubah kita. Seperti yang kita katakan, itu adalah proses. Roma 1:17 mengatakan kebenaran Allah dinyatakan dari iman ke iman. 2 Korintus 3:18 menggambarkannya sebagai berubah menjadi gambar Kristus, dari kemuliaan ke kemuliaan. 2 Petrus 1: 3-8 mengatakan bahawa kita harus menambahkan satu kebajikan seperti Kristus kepada yang lain. Yohanes 1:16 menggambarkannya sebagai "rahmat atas kasih karunia."

Kita telah melihat bahawa kita tidak dapat melakukannya dengan usaha sendiri atau berusaha mematuhi undang-undang, tetapi Tuhanlah yang mengubah kita. Kita telah melihat bahawa ia bermula apabila kita dilahirkan kembali dan disempurnakan oleh Tuhan. Tuhan memberikan ketentuan dan kekuatan untuk kemajuan kita dari hari ke hari. Kita telah melihat dalam Roma pasal 6 bahawa kita berada di dalam Kristus, dalam kematian, penguburan dan kebangkitan-Nya. Ayat 5 mengatakan bahawa kekuatan dosa telah tidak berdaya. Kita mati untuk melakukan dosa dan tidak akan berkuasa atas kita.

Kerana Tuhan juga datang untuk hidup di dalam kita, kita mempunyai kuasa-Nya, sehingga kita dapat hidup dengan cara yang menyenangkan-Nya. Kita telah belajar bahawa Tuhan sendiri mengubah kita. Dia berjanji akan menyelesaikan pekerjaan yang Dia mulakan di dalam kita semasa keselamatan.

Ini semua fakta. Roma 6 mengatakan bahawa dengan mempertimbangkan fakta-fakta ini, kita mesti mula bertindak terhadapnya. Perlu iman untuk melakukan ini. Di sinilah bermulanya perjalanan iman atau mempercayai kepatuhan kita. "Perintah untuk dipatuhi" yang pertama adalah iman. Ia mengatakan "memperhitungkan dirimu bahawa sesungguhnya telah mati karena dosa, tetapi hiduplah kepada Tuhan di dalam Kristus Yesus Tuhan kita" Reckon bermaksud mengandalkannya, mempercayainya, menganggapnya benar. Ini adalah tindakan iman dan diikuti oleh perintah lain seperti "rendahkan, jangan biarkan, dan hadir." Iman bergantung pada kekuatan apa artinya mati dalam Kristus dan janji Tuhan untuk bekerja di dalam kita.

Saya gembira Tuhan tidak mengharapkan kita memahami semua ini sepenuhnya, tetapi hanya untuk "bertindak" di atasnya. Iman adalah jalan untuk memanfaatkan atau menghubungkan atau mengambil ketentuan dan kuasa Tuhan.

Kemenangan kita tidak dicapai dengan kekuatan kita untuk mengubah diri kita sendiri, tetapi mungkin sesuai dengan kepatuhan kita yang "setia". Apabila kita "bertindak," Tuhan mengubah kita dan membolehkan kita melakukan apa yang tidak dapat kita lakukan; contohnya mengubah keinginan dan sikap; atau mengubah tabiat berdosa; memberi kita kekuatan untuk "berjalan dalam kehidupan baru." (Roma 6: 4) Dia memberi kita "kekuatan" untuk mencapai tujuan kemenangan. Baca ayat-ayat ini: Filipi 3: 9-13; Galatia 2: 20-3: 3; I Tesalonika 4: 3; I Petrus 2:24; I Korintus 1:30; I Petrus 1: 2; Kolose 3: 1-4 & 3: 11 & 12 & 1:17; Roma 13:14 dan Efesus 4:15.

Ayat-ayat berikut menghubungkan iman dengan tindakan dan penyucian kita. Kolose 2: 6 mengatakan, “Oleh kerana kamu telah menerima Kristus Yesus, maka berjalanlah kamu di dalam Dia. (Kita diselamatkan oleh iman, jadi kita dikuduskan oleh iman.) Semua langkah selanjutnya dalam proses ini (berjalan) bergantung pada dan hanya dapat dicapai atau dicapai dengan iman. Roma 1:17 mengatakan, "kebenaran Allah dinyatakan dari iman ke iman." (Itu berarti satu langkah pada satu waktu.) Kata "berjalan" sering digunakan dari pengalaman kita. Roma 1:17 juga mengatakan, "orang yang adil akan hidup dengan iman." Ini membicarakan tentang kehidupan sehari-hari kita sebanyak atau lebih daripada permulaan keselamatan.

Galatia 2:20 mengatakan, "Aku disalibkan bersama Kristus, namun aku hidup, namun bukan aku tetapi Kristus tinggal di dalam diriku, dan kehidupan yang sekarang aku hidup dalam daging, aku hidup dengan iman kepada Anak Allah yang mengasihi aku dan memberikan dirinya untuk saya."

Roma 6 mengatakan dalam ayat 12 "oleh itu" atau kerana menganggap diri kita sebagai "mati dalam Kristus" kita sekarang harus mematuhi perintah berikutnya. Kita sekarang mempunyai pilihan untuk taat setiap hari dan saat demi saat selagi kita hidup atau sehingga Dia kembali.

Ia bermula dengan pilihan untuk menghasilkan. Dalam Roma 6:12 Versi King James menggunakan kata ini "hasil" ketika ia mengatakan "jangan menyerahkan anggota-anggotamu sebagai alat kejahatan, tetapi menyerahkan dirimu kepada Tuhan." Saya percaya menyerah adalah pilihan untuk melepaskan penguasaan hidup anda kepada Tuhan. Terjemahan lain adalah perkataan "present" atau "offer". Ini adalah pilihan untuk memilih untuk memberi Tuhan kawalan hidup kita dan menawarkan diri kita kepada-Nya. Kami mempersembahkan (mendedikasikan) diri kepada-Nya. (Roma 12: 1 & 2) Seperti pada tanda hasil, Anda memberikan kawalan persimpangan itu kepada yang lain, kita memberikan kawalan kepada Tuhan. Hasil bermaksud membenarkan Dia bekerja dalam diri kita; untuk meminta pertolongan-Nya; untuk menyerah pada kehendak-Nya, bukan kehendak kita. Ini adalah pilihan kita untuk memberikan Roh Kudus kawalan hidup kita dan menyerah kepada-Nya. Ini bukan hanya keputusan satu masa tetapi berterusan, setiap hari, dan dari semasa ke semasa.

Ini digambarkan dalam Efesus 5:18 “Jangan mabuk anggur; yang mana berlebihan; tetapi dipenuhi dengan Roh Kudus.: Ini adalah perbezaan yang disengajakan. Apabila seseorang mabuk dia dikatakan dikawal oleh alkohol (di bawah pengaruh itu). Sebaliknya kita diberitahu untuk dipenuhi dengan Roh.

Kita harus secara sukarela berada di bawah kawalan dan pengaruh Roh. Cara yang paling tepat untuk menerjemahkan kata kerja Yunani tegang adalah "jadilah kamu dipenuhi dengan Roh" yang menandakan pelepasan berterusan dari kawalan kita kepada penguasaan Roh Kudus.

Roma 6:11 mengatakan mempersembahkan anggota tubuhmu kepada Tuhan, bukan untuk melakukan dosa. Ayat 15 & 16 mengatakan bahawa kita harus memperlihatkan diri kita sebagai hamba kepada Tuhan, bukan sebagai hamba dosa. Ada prosedur dalam Perjanjian Lama dengan mana seorang hamba dapat menjadikan dirinya hamba kepada tuannya selama-lamanya. Itu adalah tindakan sukarela. Kita harus melakukan ini kepada Tuhan. Roma 12: 1 & 2 mengatakan, "Oleh itu, saya mendesak anda, saudara-saudara, dengan belas kasihan Tuhan, untuk mempersembahkan tubuh anda suatu pengorbanan yang hidup dan suci, yang dapat diterima oleh Tuhan, yang merupakan ibadah rohani anda. Dan jangan bersikap sesuai dengan dunia ini, tetapi ubahlah dengan pembaharuan fikiran anda, ”Ini nampaknya sukarela juga.

Dalam Perjanjian Lama, orang-orang dan benda-benda dipersembahkan dan dipisahkan untuk Tuhan (dikuduskan) untuk pelayanan-Nya di bait suci dengan pengorbanan dan upacara khusus yang mempersembahkannya kepada Tuhan. Walaupun upacara kita mungkin bersifat peribadi, pengorbanan Kristus telah menguduskan karunia kita. (2 Tawarikh 29: 5-18) Maka, tidakkah kita seharusnya menghadirkan diri kita kepada Tuhan sekali-sekala dan juga setiap hari. Kita tidak boleh menghadirkan diri untuk melakukan dosa pada bila-bila masa. Kita hanya dapat melakukan ini melalui kekuatan Roh Kudus. Bancroft dalam Elemental Theology menunjukkan bahawa ketika sesuatu disucikan kepada Tuhan dalam Perjanjian Lama, Tuhan sering menurunkan api untuk menerima persembahan itu. Mungkin dalam penyucian kita sekarang (memberikan diri kita sebagai hadiah kepada Tuhan sebagai korban hidup) akan menyebabkan Roh bekerja di dalam kita dengan cara yang istimewa untuk memberi kita kuasa atas dosa dan hidup untuk Tuhan. (Api adalah kata yang sering dikaitkan dengan kekuatan Roh Kudus.) Lihat Kisah 1: 1-8 dan 2: 1-4.

Kita harus terus menyerahkan diri kepada Tuhan dan mentaatinya setiap hari, membawa setiap kegagalan yang dinyatakan sesuai dengan kehendak Tuhan. Ini adalah bagaimana kita menjadi dewasa. Untuk memahami apa yang Tuhan mahukan dalam hidup kita dan untuk melihat kegagalan kita, kita mesti mencari Kitab Suci. Kata ringan sering digunakan untuk menggambarkan Alkitab. Alkitab boleh melakukan banyak perkara dan salah satunya adalah menerangi jalan kita dan menyatakan dosa. Mazmur 119: 105 mengatakan, "Firman-Mu adalah pelita di kakiku dan cahaya ke jalanku." Membaca Firman Tuhan adalah sebahagian daripada senarai "yang harus dilakukan" kita.

Firman Tuhan mungkin merupakan perkara terpenting yang Tuhan berikan dalam perjalanan menuju kesucian. 2 Petrus 1: 2 & 3 mengatakan, "Sebagaimana kuasa-Nya telah memberi kita semua hal yang berkaitan dengan kehidupan dan kesalehan melalui pengetahuan yang benar tentang Dia yang telah memanggil kita untuk kemuliaan dan kebajikan." Ia mengatakan bahawa semua yang kita perlukan adalah melalui pengetahuan tentang Yesus dan satu-satunya tempat untuk mendapatkan pengetahuan itu adalah dalam Firman Tuhan.

2 Korintus 3:18 membawanya lebih jauh lagi dengan mengatakan, "Kita semua, dengan wajah yang terbuka, seperti di cermin, kemuliaan Tuhan, sedang berubah menjadi gambar yang sama, dari kemuliaan ke kemuliaan, sama seperti dari Tuhan , semangat." Di sini ia memberi kita sesuatu yang perlu dilakukan. Tuhan dengan Roh-Nya akan mengubah kita, mengubah kita selangkah demi selangkah, jika kita memandang-Nya. James merujuk kepada Kitab Suci sebagai cermin. Oleh itu, kita perlu melihat Dia di satu-satunya tempat yang jelas yang kita dapat, iaitu Alkitab. William Evans dalam "The Great Doctrines of the Bible" mengatakan ini di halaman 66 mengenai ayat ini: "Ketegangan itu menarik di sini: Kita sedang berubah dari satu tahap watak atau kemuliaan ke yang lain."

Penulis pujian "Luangkan Waktu untuk Kudus" pasti memahami hal ini ketika dia menulis: n "Dengan melihat kepada Yesus, Seperti Dia, kamu akan menjadi, Teman-teman dalam tingkah lakumu, rupa-rupanya akan dapat dilihat."

 

Kesimpulannya tentu ini adalah I Yohanes 3: 2 ketika "kita akan menjadi seperti Dia, ketika kita melihat Dia seperti Dia." Walaupun kita tidak memahami bagaimana Tuhan melakukan ini, jika kita taat dengan membaca dan mempelajari Firman Tuhan, Dia akan melakukan bahagian-Nya untuk mengubah, mengubah, menyelesaikan dan menyelesaikan pekerjaan-Nya. 2 Timotius 2:15 (KJV) mengatakan untuk "Belajarlah untuk menunjukkan dirimu disetujui oleh Allah, dengan benar membagi firman kebenaran." NIV dikatakan sebagai "yang betul-betul menangani firman kebenaran."

Biasanya dan secara bergurau dikatakan kadang-kadang bahawa ketika kita meluangkan masa dengan seseorang, kita mulai "kelihatan" seperti mereka, tetapi itu sering berlaku. Kita cenderung meniru orang yang kita habiskan dengan, bertindak dan bercakap seperti mereka. Sebagai contoh, kita mungkin meniru aksen (seperti jika kita berpindah ke daerah baru di negara ini), atau kita mungkin meniru gerak tangan atau tingkah laku lain. Efesus 5: 1 memberitahu kita "Jadilah kamu peniru atau Kristus sebagai anak-anak yang dikasihi." Anak-anak suka meniru atau meniru dan oleh itu kita harus meniru Kristus. Ingatlah bahawa kita melakukan ini dengan meluangkan masa dengan Dia. Kemudian kita akan meniru kehidupan, watak dan nilaiNya; Sikap dan sifatnya yang sangat.

John 15 bercakap mengenai menghabiskan masa dengan Kristus dengan cara yang berbeza. Ia mengatakan bahawa kita harus mematuhi Dia. Bahagian mematuhi adalah meluangkan masa untuk mempelajari Kitab Suci. Baca Yohanes 15: 1-7. Di sini tertulis "Jika kamu tinggal di dalam Aku dan kata-kata-Ku ada di dalam kamu." Kedua-dua perkara ini tidak dapat dipisahkan. Ia bermaksud lebih daripada sekadar membaca sepintas lalu, ini bermaksud membaca, memikirkannya dan mempraktikkannya. Kebalikannya juga berlaku adalah jelas dari ayat "Pergaulan yang buruk merosakkan moral yang baik." (I Korintus 15:33) Oleh itu, pilihlah dengan teliti di mana dan dengan siapa anda menghabiskan masa.

Kolose 3:10 mengatakan bahawa diri yang baru harus "diperbaharui dalam pengetahuan sesuai dengan Penciptanya. Yohanes 17:17 mengatakan, “Sucikanlah mereka dengan kebenaran; kata anda adalah kebenaran. " Di sini dinyatakan keperluan mutlak Firman dalam penyucian kita. Firman secara khusus menunjukkan kepada kita (seperti dalam cermin) di mana kelemahannya dan di mana kita perlu berubah. Yesus juga mengatakan dalam Yohanes 8:32 "Maka kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran akan membebaskan kamu." Roma 7:13 mengatakan, "Tetapi agar dosa diakui sebagai dosa, dosa itu menghasilkan kematian dalam diriku melalui apa yang baik, sehingga melalui perintah itu dosa dapat menjadi sangat dosa." Kita tahu apa yang Tuhan mahukan melalui Firman. Oleh itu, kita mesti mengisi minda kita dengannya. Roma 12: 2 meminta kita untuk "diubah oleh pembaharuan pikiran Anda." Kita perlu berpaling dari memikirkan cara dunia untuk berfikir cara Tuhan. Efesus 4:22 dikatakan "diperbaharui dalam roh fikiran anda." Filipi 2: 5 sys "biarkan pikiran ini ada di dalam kamu yang juga ada dalam Kristus Yesus." Kitab Suci mengungkapkan apa fikiran Kristus. Tidak ada cara lain untuk mempelajari perkara-perkara ini selain untuk memenuhi diri kita dengan Firman.

Kolose 3:16 memberitahu kita untuk "membiarkan Firman Kristus tinggal di dalam kamu dengan kaya." Kolose 3: 2 memberitahu kita untuk "menumpukan perhatian pada hal-hal di atas, bukan pada hal-hal di bumi." Ini lebih daripada sekadar memikirkannya tetapi juga meminta Tuhan memasukkan keinginan-Nya ke dalam hati dan fikiran kita. 2 Korintus 10: 5 menasihati kita, dengan mengatakan, "menjatuhkan khayalan dan setiap hal yang tinggi yang bertentangan dengan pengetahuan tentang Tuhan, dan menjadikan setiap pemikiran menjadi kepatuhan kepada Kristus."

Kitab Suci mengajarkan kepada kita semua yang perlu kita ketahui mengenai Tuhan Bapa, Tuhan Roh dan Tuhan Anak. Ingatlah itu memberitahu kita "semua yang kita perlukan untuk hidup dan kesalehan melalui pengetahuan kita tentang Dia yang memanggil kita." 2 Petrus 1: 3 Tuhan memberitahu kita dalam I Petrus 2: 2 bahawa kita tumbuh sebagai orang Kristian melalui belajar Firman. Ia mengatakan "Sebagai bayi yang baru lahir, harapkan susu tulus dari perkataan itu agar anda dapat menumbuhkannya." NIV menerjemahkannya dengan cara ini, "agar kamu tumbuh dalam keselamatanmu." Ini adalah makanan rohani kita. Efesus 4:14 menunjukkan bahawa Tuhan menghendaki kita menjadi dewasa, bukan bayi. I Korintus 13: 10-12 membincangkan tentang membuang barang-barang kebudak-budakan. Dalam Efesus 4:15 Dia ingin kita "TUMBUH DALAM SEMUA PERKARA DALAMNYA."

Kitab Suci itu kuat. Ibrani 4:12 mengatakan kepada kita, "Firman Tuhan itu hidup dan kuat dan lebih tajam daripada pedang bermata dua, menusuk bahkan hingga pemisahan jiwa dan roh, sendi dan sumsum, dan merupakan penentu pemikiran dan maksud hati. " Tuhan juga mengatakan dalam Yesaya 55:11 bahawa apabila firman-Nya diucapkan atau ditulis atau dengan cara apa pun dikirim ke dunia, ia akan menyelesaikan pekerjaan yang hendak dilakukannya; ia tidak akan kembali terbatal. Seperti yang telah kita lihat, ia akan menghukum dosa dan akan meyakinkan umat Kristus; itu akan membawa mereka ke pengetahuan Kristus yang menyelamatkan.

Roma 1:16 mengatakan Injil adalah "kuasa Tuhan untuk keselamatan setiap orang yang percaya." Korintus mengatakan "pesan salib ... adalah untuk kita yang diselamatkan ... kuasa Tuhan." Dengan cara yang sama ia dapat menyakinkan dan meyakinkan orang yang beriman.

Kita telah melihat bahawa 2 Korintus 3:18 dan Yakobus 1: 22-25 merujuk kepada Firman Tuhan sebagai cermin. Kami melihat ke cermin untuk melihat bagaimana keadaan kami. Saya pernah mengajar kursus Vacation Bible School yang berjudul "Lihat Diri Anda di Cermin Tuhan." Saya juga tahu paduan suara yang menggambarkan Firman sebagai "cermin hidup kita untuk dilihat." Kedua-duanya menyatakan idea yang sama. Apabila kita melihat Firman, membaca dan mempelajarinya sebagaimana mestinya, kita melihat diri kita sendiri. Selalunya akan menunjukkan kepada kita dosa dalam hidup kita atau cara kita gagal. James memberitahu kita apa yang tidak seharusnya kita lakukan ketika melihat diri kita sendiri. "Jika ada orang yang tidak melakukan perbuatan, dia seperti seorang lelaki yang memerhatikan wajahnya yang semula jadi di cermin, kerana dia memerhatikan wajahnya, pergi dan segera melupakan lelaki seperti apa dia." Sama dengan ini adalah ketika kita mengatakan bahawa Firman Tuhan itu ringan. (Baca Yohanes 3: 19-21 dan I Yohanes 1: 1-10.) Yohanes mengatakan kita harus berjalan dalam terang, melihat diri kita seperti yang dinyatakan dalam terang Firman Tuhan. Ini memberitahu kita bahawa ketika terang menampakkan dosa, kita perlu mengakui dosa kita. Itu bermaksud mengakui atau mengakui apa yang telah kita lakukan dan mengakui bahawa itu adalah dosa. Ini tidak bermaksud memohon atau memohon atau melakukan perbuatan baik untuk mendapatkan pengampunan kita daripada Tuhan tetapi hanya bersetuju dengan Tuhan dan mengakui dosa kita.

Terdapat berita baik di sini. Dalam ayat 9 Tuhan mengatakan bahawa jika kita tetapi mengakui dosa kita, "Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa kita," tetapi tidak hanya itu tetapi "untuk membersihkan kita dari segala ketidakadilan." Ini bermaksud Dia membersihkan kita dari dosa yang bahkan tidak kita sedari atau sedari. Sekiranya kita gagal, dan berdosa lagi, kita perlu mengakuinya lagi, sekerap yang diperlukan, sehingga kita menang, dan kita tidak lagi tergoda.

Namun, petikan itu juga memberitahu kita bahawa jika kita tidak mengaku, persekutuan kita dengan Bapa akan putus dan kita akan terus gagal. Sekiranya kita taat, Dia akan mengubah kita, jika kita tidak, kita tidak akan berubah. Pada pendapat saya ini adalah langkah terpenting dalam penyucian. Saya rasa inilah yang kita lakukan ketika Kitab Suci mengatakan untuk menyingkirkan atau mengetepikan dosa, seperti dalam Efesus 4:22. Bancroft dalam Elemental Theology mengatakan tentang 2 Korintus 3:18 "kita sedang berubah dari satu tahap watak atau kemuliaan ke tahap yang lain." Sebahagian daripada proses itu adalah melihat diri kita di cermin Tuhan dan kita harus mengakui kesalahan yang kita lihat. Kami memerlukan banyak usaha untuk menghentikan tabiat buruk kami. Kekuatan untuk berubah datang melalui Yesus Kristus. Kita mesti mempercayai Dia dan meminta Dia kepada bahagian yang tidak dapat kita lakukan.

Ibrani 12: 1 & 2 mengatakan bahawa kita harus 'mengetepikan ... dosa yang dengan mudah menjerat kita ... melihat kepada Yesus pengarang dan penyudah iman kita. " Saya rasa inilah yang Paulus maksudkan ketika dia mengatakan dalam Roma 6:12 untuk tidak membiarkan dosa memerintah kita dan apa yang dimaksudkannya dalam Roma 8: 1-15 tentang membiarkan Roh melakukan pekerjaan-Nya; berjalan dalam Roh atau berjalan dalam cahaya; atau cara lain yang Tuhan menerangkan kerja sama antara kepatuhan kita dan mempercayai pekerjaan Tuhan melalui Roh. Mazmur 119: 11 memberitahu kita untuk menghafal Kitab Suci. Dikatakan "Firman-Mu telah menyembunyikan di dalam hatiku bahawa aku mungkin tidak berdosa terhadapmu." Yohanes 15: 3 mengatakan, "Kamu sudah bersih karena firman yang telah aku sampaikan kepadamu." Firman Tuhan akan mengingatkan kita berdua agar tidak melakukan dosa dan akan menghukum kita ketika kita melakukan dosa.

Terdapat banyak ayat lain untuk menolong kita. Titus 2: 11-14 mengatakan kepada: 1. Menolak kebodohan. 2. Hiduplah saleh di zaman sekarang ini. 3. Dia akan menebus kita dari setiap perbuatan haram. 4. Dia akan menyucikan bagi-Nya orang-orang istimewa-Nya sendiri.

2 Korintus 7: 1 mengatakan untuk membersihkan diri kita. Efesus 4: 17-32 dan Kolose 3: 5-10 menyenaraikan beberapa dosa yang perlu kita hilangkan. Ia menjadi sangat spesifik. Bahagian positif (tindakan kita) terdapat dalam Galatia 5:16 yang memberitahu kita untuk berjalan di dalam Roh. Efesus 4:24 memberitahu kita untuk mengenakan orang baru.

Bahagian kita digambarkan sebagai berjalan di dalam cahaya dan sebagai berjalan di dalam Roh. Empat Injil dan Surat-surat itu penuh dengan tindakan positif yang harus kita lakukan. Ini adalah tindakan yang diperintahkan untuk kita lakukan seperti "cinta," atau "berdoa" atau "mendorong."

Dalam khutbah terbaik yang pernah saya dengar, penceramah mengatakan cinta adalah sesuatu yang anda lakukan; berbanding dengan sesuatu yang anda rasakan. Yesus memberitahu kita dalam Matius 5:44 "Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu." Saya rasa tindakan seperti itu menggambarkan apa yang Tuhan maksudkan ketika Dia memerintahkan kita untuk “berjalan di dalam Roh,” melakukan apa yang Dia memerintahkan kita sementara pada masa yang sama kita mempercayai Dia untuk mengubah sikap batin kita seperti kemarahan atau kebencian.

Saya benar-benar berfikir bahawa jika kita menyibukkan diri dengan melakukan tindakan positif yang diperintahkan Tuhan, kita akan mempunyai masa yang lebih sedikit untuk menghadapi masalah. Ia memberi kesan positif kepada perasaan kita juga. Seperti Galatia 5:16 mengatakan "berjalanlah dengan Roh dan kamu tidak akan melaksanakan keinginan daging." Roma 13:14 mengatakan "kenakanlah Tuhan Yesus Kristus dan janganlah menyediakan daging bagi memenuhi nafsunya."

Aspek lain yang harus dipertimbangkan: Tuhan akan menghukum dan membetulkan anak-anak-Nya jika kita terus mengikuti jalan dosa. Jalan itu membawa kepada kehancuran dalam kehidupan ini, jika kita tidak mengakui dosa kita. Ibrani 12:10 mengatakan Dia menghukum kita "demi keuntungan kita, agar kita menjadi bagian dalam kekudusan-Nya." Ayat 11 mengatakan "sesudah itu ia menghasilkan buah kebenaran yang damai bagi mereka yang dilatih olehnya." Baca Ibrani 12: 5-13. Ayat 6 mengatakan "Untuk siapa Tuhan mengasihi Dia menghukum." Ibrani 10:30 mengatakan, "Tuhan akan menghakimi umat-Nya." Yohanes 15: 1-5 mengatakan bahawa Dia memangkas tanaman merambat sehingga mereka akan menghasilkan lebih banyak buah.

Sekiranya anda berada dalam situasi ini, kembalilah kepada I Yohanes 1: 9, mengakui dan mengaku dosa anda kepada-Nya sekerap yang anda perlukan dan mulakan lagi. Saya Petrus 5:10 mengatakan, "Semoga Tuhan ... setelah kamu menderita sebentar, sempurnakanlah, bangunkan, kuatkan dan selesaikanmu." Disiplin mengajar kita ketabahan dan ketabahan. Namun, ingatlah bahawa pengakuan itu tidak boleh menghilangkan akibatnya. Kolose 3:25 mengatakan, "Dia yang melakukan kesalahan akan dibalas atas apa yang telah dia lakukan, dan tidak ada kesetiaan." I Korintus 11:31 mengatakan, "Tetapi jika kita menilai diri kita sendiri, kita tidak akan dihakimi." Ayat 32 menambah, "Ketika kita dihakimi oleh Tuhan, kita sedang disiplin."

Proses untuk menjadi seperti Kristus akan berterusan selagi kita hidup di badan duniawi kita. Paulus mengatakan dalam Filipi 3: 12-15 bahawa dia belum mencapai, dia juga belum sempurna, tetapi dia akan terus berusaha dan mencapai tujuan. 2 Petrus 3:14 dan 18 mengatakan kita harus “rajin ditemukan oleh-Nya dalam keadaan damai, tanpa cela dan tanpa cela” dan “bertumbuh dalam rahmat dan pengetahuan tentang Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus.”

I Tesalonika 4: 1, 9 & 10 memberitahu kita untuk "semakin banyak" dan "semakin bertambah" cinta kepada orang lain. Terjemahan lain mengatakan untuk "cemerlang lagi." 2 Petrus 1: 1-8 memberitahu kita untuk menambahkan satu kebajikan kepada yang lain. Ibrani 12: 1 & 2 mengatakan bahawa kita harus menjalankan perlumbaan dengan penuh ketahanan. Ibrani 10: 19-25 mendorong kita untuk terus dan tidak pernah berputus asa. Kolose 3: 1-3 mengatakan untuk "memusatkan perhatian kita pada perkara di atas." Ini bermaksud meletakkannya di sana dan menyimpannya di sana.

Ingatlah bahawa Tuhanlah yang melakukan ini semasa kita patuh. Filipi 1: 6 mengatakan, "Dengan yakin akan hal ini, bahawa Dia yang memulai pekerjaan yang baik akan melaksanakannya hingga hari Kristus Yesus." Bancroft dalam Elemental Theology mengatakan pada halaman 223 "Penyucian bermula pada awal keselamatan orang percaya dan bersamaan dengan kehidupannya di bumi dan akan mencapai kemuncak dan kesempurnaannya ketika Kristus kembali." Efesus 4: 11-16 mengatakan bahawa menjadi sebahagian daripada kumpulan orang percaya tempatan akan membantu kita mencapai tujuan ini juga. "Sehingga kita semua datang ... menjadi lelaki yang sempurna ... agar kita tumbuh menjadi dia," dan bahawa tubuh "tumbuh dan membina dirinya dalam cinta, kerana setiap bahagian melakukan kerjanya."

Titus 2: 11 & 12 "Karena kasih karunia Tuhan yang membawa keselamatan telah muncul bagi semua orang, mengajar kita bahawa, dengan menyangkal kebodohan dan nafsu duniawi, kita harus hidup dengan sadar, saleh, dan saleh di zaman sekarang." I Tesalonika 5: 22-24 "Sekarang semoga Allah yang damai sejati-Nya menguduskan kamu sepenuhnya; dan semoga seluruh jiwa, jiwa dan raga anda terpelihara tanpa cela pada kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus. Dia yang memanggilmu setia, yang juga akan melakukannya. "

Perlu berbincang? Mempunyai soalan?

Jika anda ingin menghubungi kami untuk bimbingan rohani, atau untuk penjagaan susulan, jangan ragu untuk menulis kepada kami di photosforsouls@yahoo.com.

Kami menghargai doa anda dan berharap dapat bertemu dengan anda selama-lamanya!

 

Klik di sini untuk "Damai Bersama Tuhan"