Surat dari Syurga

Pi-Yun Yu Zhegenjichengবাংলা简体 中文EnglishFilipinaFrançaisहिन्दी日本语한국어Bahasa MelayuPortuguêsਪੰਜਾਬੀRusiaEspañolతెలుగు

Perspektif Coronavirus - Kembali kepada Tuhan

Apabila keadaan seperti keadaan semasa berlaku, kita sebagai manusia cenderung bertanya. Keadaan ini sangat sukar, tidak seperti apa yang telah kita hadapi sepanjang hayat kita. Ini adalah musuh yang tidak dapat dilihat di seluruh dunia yang tidak dapat kita atasi sendiri.

Kita manusia suka mengawal, menjaga diri, membuat sesuatu berfungsi, mengubah dan memperbaiki sesuatu. Akhir-akhir ini kita banyak mendengarnya - kita akan menyelesaikannya - kita akan mengalahkan ini. Sayangnya saya tidak pernah mendengar banyak orang meminta Tuhan untuk menolong kita. Ramai yang tidak menyangka mereka memerlukan pertolongan-Nya, kerana mereka boleh melakukannya sendiri. Mungkin inilah sebab mengapa Tuhan membiarkan perkara ini terjadi kerana kita telah melupakan atau menolak Pencipta kita; malah ada yang mengatakan bahawa Dia tidak wujud sama sekali. Walaupun begitu, Dia memang ada dan Dia yang berkuasa, bukan kita.

Biasanya dalam malapetaka seperti itu, orang berpaling kepada Tuhan untuk meminta pertolongan tetapi kita seolah-olah mempercayai orang atau pemerintah untuk menyelesaikan masalah ini. Kita semestinya meminta Tuhan untuk menyelamatkan kita. Kemanusiaan sepertinya telah mengabaikan Dia, dan meninggalkan Dia dari kehidupan mereka.

Tuhan mengizinkan keadaan dengan alasan dan itu selalu dan akhirnya untuk kebaikan kita. Tuhan akan mengusahakannya di seluruh dunia, nasional atau peribadi untuk tujuan tersebut. Kita mungkin atau tidak tahu mengapa, tetapi pastikan ini, Dia ada bersama kita dan Dia mempunyai tujuan. Berikut adalah beberapa sebab yang mungkin.

  1. Tuhan mahu kita mengakui Dia. Kemanusiaan telah mengabaikan Dia. Ketika keadaan sangat terdesak, mereka yang mengabaikan-Nya mula meminta pertolongan kepada-Nya.

Reaksi kita mungkin berbeza. Kita boleh berdoa. Ada yang akan meminta pertolongan dan keselesaan kepada-Nya. Orang lain akan menyalahkan Dia kerana membawa perkara ini kepada kita. Sering kali kita bertindak seperti Dia diciptakan untuk kepentingan kita, seolah-olah Dia berada di sini untuk melayani kita, bukan sebaliknya. Kami bertanya: "Di mana Tuhan?" "Mengapa Tuhan membiarkan ini terjadi pada saya?" "Mengapa Dia tidak memperbaikinya?" Jawapannya: Dia ada di sini. Jawapannya mungkin seluruh dunia, nasional atau peribadi untuk mengajar kita. Ini mungkin semua perkara di atas, atau mungkin tidak ada hubungannya dengan kita secara peribadi, tetapi kita semua dapat belajar mengasihi Tuhan lebih banyak, mendekat kepada-Nya, membiarkan Dia memasuki kehidupan kita, menjadi lebih kuat atau mungkin lebih prihatin mengenai orang lain.

Ingatlah bahawa tujuan-Nya selalu untuk kebaikan kita. Membawa kita kembali untuk mengakui Dia dan hubungan dengan Dia baik. Mungkin juga untuk mendisiplinkan dunia, bangsa atau kita secara peribadi atas dosa-dosa kita. Lagipun, semua tragedi, sama ada penyakit atau kejahatan lain adalah akibat dosa di dunia. Kita akan mengatakan lebih banyak mengenai hal itu nanti, tetapi kita harus terlebih dahulu menyedari bahawa Dia adalah Pencipta, Tuhan yang SOVERIGN, Bapa kita, dan tidak bertindak seperti anak-anak yang memberontak seperti yang dilakukan oleh anak-anak Israel di padang gurun dengan menggerutu dan mengeluh, ketika Dia hanya menginginkan apa adalah yang terbaik untuk kita.

Tuhan adalah Pencipta kita. Kami diciptakan untuk kesenanganNYA. Kami dibuat untuk memuliakan dan memuji dan menyembah-Nya. Dia menciptakan kita untuk persekutuan dengan-Nya seperti yang dilakukan oleh Adam dan Hawa di Taman Eden yang indah. Kerana Dia adalah Pencipta kita, Dia layak dipuja. Baca I Tawarikh 16: 28 & 29; Roma 16:27 dan Mazmur 33. Dia berhak atas penyembahan kita. Roma 1:21 mengatakan, "Karena walaupun mereka mengenal Tuhan, mereka tidak memuliakannya sebagai Tuhan dan tidak bersyukur kepadanya, tetapi pemikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap." Kita melihat Dia berhak mendapat kemuliaan dan terima kasih, tetapi sebaliknya kita lari dari Dia. Baca Mazmur 95 & 96. Mazmur 96: 4-8 mengatakan, "Sebab TUHAN yang maha besar dan yang paling terpuji; Dia harus ditakuti di atas semua tuhan. Sebab semua dewa bangsa adalah berhala, tetapi TUHAN menjadikan langit ... Berseru kepada TUHAN, hai keluarga bangsa-bangsa, anggaplah kemuliaan dan kekuatan TUHAN. Sampaikan kepada TUHAN kemuliaan kerana namanya; membawa persembahan dan masuk ke mahkamah-Nya. "

Kami merosakkan perjalanan ini dengan Tuhan dengan melakukan dosa melalui Adam, dan kami mengikuti jejaknya. Kita enggan mengakui Dia dan kita enggan mengakui dosa kita.

Tuhan, kerana Dia mengasihi kita, masih menginginkan persekutuan kita dan Dia mencari kita. Ketika kita mengabaikan Dia, dan memberontak, Dia tetap ingin memberi kita barang-barang yang baik. Saya Yohanes 4: 8 mengatakan, "Tuhan itu kasih."

Mazmur 32:10 mengatakan kasih-Nya tidak putus-putus dan Mazmur 86: 5 mengatakan itu tersedia bagi semua orang yang memanggil-Nya, tetapi dosa memisahkan kita dari Tuhan dan kasih-Nya (Yesaya 59: 2). Roma 5: 8 mengatakan bahawa "semasa kita masih berdosa Kristus mati untuk kita", dan Yohanes 3:16 mengatakan bahawa Tuhan sangat mengasihi dunia Dia mengutus Anak-Nya untuk mati bagi kita - untuk membayar dosa dan memungkinkan untuk memulihkan kita untuk bersekutu dengan Tuhan.

Namun kita masih mengembara dariNya. Yohanes 3: 19-21 memberitahu kita mengapa. Ayat 19 & 20 mengatakan, "Inilah keputusan: Cahaya telah datang ke dunia, tetapi orang lebih menyukai kegelapan dan bukannya cahaya kerana perbuatan mereka jahat. Setiap orang yang melakukan kejahatan membenci cahaya, dan tidak akan masuk ke dalam cahaya kerana takut perbuatan mereka akan terbongkar. " Ini kerana kita mahu melakukan dosa dan mengikut cara kita sendiri. Kita lari dari Tuhan supaya dosa kita tidak terungkap. Roma 1: 18-32 menjelaskan ini dan menyenaraikan banyak dosa khusus dan menjelaskan kemurkaan Tuhan terhadap dosa. Dalam ayat 32 dikatakan, "mereka tidak hanya terus melakukan hal-hal ini tetapi juga menyetujui mereka yang mempraktikkannya." Dan kadang-kadang Dia akan menghukum dosa, di seluruh dunia, secara nasional atau peribadi. Ini mungkin salah satu masa itu. Hanya Tuhan yang tahu apakah ini adalah semacam penghakiman, tetapi Tuhan menghakimi Israel dalam Perjanjian Lama.

Oleh kerana kita seolah-olah mencari-Nya hanya ketika kita berada dalam kesulitan, Dia akan membiarkan percobaan menarik (atau mendorong) kita ke arah-Nya, tetapi itu untuk kebaikan kita, sehingga kita dapat mengenal Dia. Dia ingin kita mengakui hakNya untuk disembah, tetapi juga untuk berkongsi kasih dan berkatNya.

  1. Tuhan itu cinta, tetapi Tuhan juga suci dan adil. Dengan demikian Dia akan menghukum dosa bagi mereka yang berulang kali memberontak terhadap-Nya. Tuhan harus menghukum Israel ketika mereka terus memberontak dan menggerutu terhadap-Nya. Mereka keras kepala dan tidak percaya. Kita juga seperti mereka dan kita sombong dan kita gagal mempercayai Dia dan kita terus suka berdosa dan bahkan tidak akan mengakui bahawa itu adalah dosa. Tuhan mengetahui setiap kita, bahkan pemikiran kita (Ibrani 4:13). Kita tidak dapat bersembunyi dariNya. Dia tahu siapa yang menolak-Nya dan pengampunan-Nya dan Dia akhirnya akan menghukum dosa sebagaimana Dia menghukum Israel berkali-kali, dengan pelbagai malapetaka dan akhirnya dengan penawanan di Babel.

Kita semua bersalah kerana melakukan dosa. Tidak menghormati Tuhan adalah dosa. Lihat Matius 4:10, Lukas 4: 8 dan Ulangan 6:13. Ketika Adam berdosa dia membawa kutukan di dunia kita yang mengakibatkan penyakit, segala masalah dan kematian. Kita semua berdosa, sama seperti Adam (Roma 3:23). Baca Kejadian bab tiga. Tetapi Tuhan masih berkuasa dan Dia mempunyai kuasa untuk melindungi kita dan menyelamatkan kita, tetapi juga kekuatan yang benar untuk menjatuhkan keadilan kepada kita. Kita mungkin menyalahkanNya atas musibah kita, tetapi ini adalah perbuatan kita.

Ketika Tuhan menilai itu adalah untuk tujuan membawa kita kembali kepada-Nya, jadi kita akan mengakui (mengakui) dosa-dosa kita. Saya Yohanes 1: 9 mengatakan, "Jika kita mengaku (mengakui) dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan." Sekiranya keadaan ini berkaitan dengan disiplin untuk dosa, yang perlu kita lakukan hanyalah datang kepada-Nya dan mengakui dosa-dosa kita. Saya tidak dapat mengatakan adakah ini alasannya, tetapi Tuhan adalah Hakim kita yang adil, dan itu kemungkinan. Dia dapat menilai dunia, Dia melakukannya dalam Kejadian bab tiga dan juga dalam Kejadian bab 6-8 ketika Dia mengirim banjir di seluruh dunia. Dia dapat menilai suatu bangsa (Dia menghakimi Israel - bangsanya sendiri) atau Dia dapat menilai salah satu dari kita secara peribadi. Semasa Dia menilai kita, itu adalah mengajar kita dan mengubah kita. Seperti yang Daud katakan, Dia tahu setiap hati, setiap motif, setiap pemikiran. Satu perkara yang pasti, tidak ada di antara kita yang tidak bersalah.

Saya tidak mengatakan, saya juga tidak boleh mengatakan ini adalah alasannya, tetapi lihatlah apa yang sedang berlaku. Banyak orang (tidak semua - banyak yang penyayang dan menolong) memanfaatkan keadaan; mereka memberontak terhadap kekuasaan dengan tidak mematuhi satu tahap atau yang lain. Orang mempunyai harga yang melengkung, mereka sengaja meludah dan batuk pada orang yang tidak bersalah, mereka telah menimbun atau sengaja mencuri bekalan dan peralatan dari mereka yang memerlukannya dan menggunakan situasi tersebut untuk memaksakan ideologi di negara kita atau menggunakannya dalam beberapa cara untuk keuntungan kewangan.

Tuhan tidak menghukum sewenang-wenangnya seperti ibu bapa yang kasar. Dia adalah Bapa kita yang penyayang - menunggu anak yang sesat kembali kepada-Nya, seperti dalam perumpamaan Anak yang Hilang dalam Lukas 15: 11-31. Dia ingin membawa kita kembali kepada kebenaran. Tuhan tidak akan memaksa kita untuk taat, tetapi Dia akan mendisiplinkan kita untuk membawa kita kembali kepada-Nya. Dia bersedia untuk mengampuni mereka yang kembali kepada-Nya. Kita hanya perlu bertanya kepadaNya. Dosa memisahkan kita dari Tuhan, dari persekutuan dengan Tuhan, tetapi Tuhan dapat menggunakan ini untuk memanggil kita kembali.

III. A. Sebab lain untuk ini mungkin ialah kerana Tuhan mahu anak-anakNya berubah, untuk belajar. Tuhan boleh mendisiplinkan-Nya sendiri, bahkan bagi mereka yang mengaku percaya kepada Tuhan jatuh ke dalam berbagai dosa. Saya Yohanes 1: 9 ditulis khusus untuk orang percaya seperti Ibrani 12: 5-13 yang mengajar kita, "Siapa yang Tuhan kasihi Dia akan mendisiplinkannya." Tuhan mempunyai kasih yang istimewa untuk anak-anak-Nya - mereka yang percaya kepada-Nya. Saya Yohanes 1: 8 mengatakan, "Jika kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita." Ini berlaku untuk kita kerana Dia mahu kita berjalan dengan Dia. Daud berdoa dalam Mazmur 139: 23 & 24, “Cari aku, ya Tuhan, dan ketahuilah hatiku, cobalah aku dan ketahui pemikiranku. Lihat apakah ada jalan jahat dalam diriku, dan pimpinlah aku ke jalan yang kekal. " Tuhan akan mendisiplinkan kita atas dosa dan ketidaktaatan kita (Baca Kitab Yunus).

  1. Kita juga sebagai orang beriman kadang-kadang terlalu sibuk dan terlibat dalam dunia dan kita juga lupa atau mengabaikan Dia. Dia mahukan pujian umat-Nya. Matius 6:31 mengatakan, "Tetapi cari dahulu kerajaan-Nya dan kebenaran-Nya dan semua hal ini akan diberikan kepadamu juga." Dia mahu kita tahu bahawa kita memerlukan Dia, dan mengutamakan Dia.
  2. I Korintus 15:58 mengatakan, "jadilah kamu tabah." Percubaan menguatkan kita dan menyebabkan kita lebih memandang kepada-Nya dan lebih mempercayai-Nya. Yakobus 1: 2 mengatakan, "Ujian imanmu mengembangkan ketekunan." Itu mengajar kita untuk mempercayai hakikat bahawa Dia selalu bersama kita dan Dia yang berkuasa, dan Dia dapat melindungi kita dan akan melakukan apa yang terbaik untuk kita ketika kita mempercayai Dia. Roma 8: 2 mengatakan, "Segala sesuatu bekerja bersama untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Tuhan ..." Tuhan akan memberi kita kedamaian dan harapan. Matius 29:20 mengatakan, "Sesungguhnya, aku selalu bersamamu."
  3. Orang tahu bahawa Alkitab mengajar kita untuk saling mengasihi, tetapi kadang-kadang kita terlalu terbungkus dalam kehidupan kita sendiri sehingga kita lupa orang lain. Kesengsaraan sering digunakan oleh Tuhan untuk membuat kita kembali untuk mendahulukan orang lain daripada diri sendiri, terutama kerana dunia selalu mengajar kita untuk mengutamakan diri kita sendiri, dan bukannya yang lain seperti yang diajarkan oleh Kitab Suci. Percubaan ini adalah peluang terbaik untuk mengasihi sesama kita dan memikirkan serta melayani orang lain, walaupun hanya melalui panggilan telefon. Kita juga perlu bekerja dalam kesatuan, bukan masing-masing di sudut sendiri.

Ada orang yang membunuh diri kerana kecewa. Bolehkah anda menghubungi dengan kata harapan? Kita sebagai orang percaya mempunyai harapan untuk berkongsi, berharap dalam Kristus. Kita dapat mendoakan semua orang: pemimpin, mereka yang terlibat dalam menolong orang sakit, mereka yang sakit. Jangan menguburkan kepala anda di pasir, lakukan sesuatu, jika hanya mematuhi pemimpin anda dan tinggal di rumah; tetapi terlibat entah bagaimana.

Seseorang di gereja kami menjadikan kami topeng. Ini adalah perkara yang sangat baik yang banyak dilakukan. Di atasnya ada kata-kata harapan dan salib. Sekarang itu cinta, itu menggembirakan. Dalam salah satu khutbah terbaik yang pernah saya dengar pendakwah berkata, "Cinta adalah sesuatu yang anda lakukan." Lakukan sesuatu. Kita perlu menjadi seperti Kristus. Tuhan sentiasa mahu kita menolong orang lain dengan cara yang kita boleh.

  1. Terakhir, Tuhan mungkin berusaha menyuruh kita untuk sibuk, dan berhenti mengabaikan “perintah” kita, yaitu, “Pergilah kamu ke seluruh dunia dan khabarkan Injil.” Dia mengatakan kepada kita, “Lakukan pekerjaan penginjil” (2 Timotius 4: 5). Tugas kita adalah memimpin orang lain kepada Kristus. Menyayangi mereka akan membantu mereka melihat kita nyata dan boleh menyebabkan mereka mendengarkan kita, tetapi kita juga mesti memberi mereka mesej. "Dia tidak mau ada yang binasa" (2 Petrus 3: 9).

Saya terkejut melihat betapa sedikit jangkauan yang dilakukan, terutama di televisyen. Saya rasa dunia cuba menghentikan kita. Saya tahu Syaitan ada dan dia berada di belakangnya. Terima kasih Tuhan untuk mereka seperti Franklin Graham yang memberitakan Injil pada setiap kesempatan dan akan menuju pusat wabak ini. Mungkin Tuhan berusaha mengingatkan kita bahawa ini adalah tugas kita. Orang takut, sakit hati, bersedih dan meminta pertolongan. Kita perlu menunjuk mereka kepada Dia yang dapat menyelamatkan jiwa mereka dan "memberi mereka pertolongan pada waktu memerlukan" (Ibrani 4:16). Kita perlu mendoakan mereka yang bertungkus lumus membantu. Kita harus menjadi seperti Philip dan memberitahu orang lain bagaimana diselamatkan, dan berdoa agar Tuhan membangkitkan pendakwah untuk memberitakan firman itu. Kita perlu “berdoa kepada Tuhan hasil panen untuk menghantar pekerja ke hasil panen” (Matius 9:38).

Seorang wartawan bertanya kepada Presiden kami apa yang ingin dia tanyakan kepada Billy Graham mengenai apa yang harus dilakukan dalam situasi ini. Saya sendiri tertanya-tanya apa yang akan dilakukannya. Mungkin dia akan mengadakan Perang Salib di televisyen. Saya yakin dia akan memberitakan Injil, bahawa "Yesus mati untuk kamu." Dia mungkin akan berkata, "Yesus sedang menunggu untuk menerimamu." Saya melihat satu tempat televisyen dengan Billy Graham memberikan jemputan, yang sangat menggembirakan. Anaknya Franklin juga melakukan ini, tetapi belum cukup. Lakukanlah peranan anda untuk membawa seseorang kepada Yesus.

  1. Perkara terakhir yang ingin saya sampaikan, tetapi yang paling penting, adalah bahawa Tuhan "tidak rela ada yang binasa" dan Dia mahu ANDA datang kepada Yesus untuk diselamatkan. Di atas segalanya, Dia mahu anda mengenali Dia dan kasih serta pengampunan-Nya..Salah satu tempat terbaik dalam Alkitab untuk menunjukkan ini adalah Yohanes bab tiga. Pertama sekali manusia tidak mahu mengakui bahawa mereka berdosa. Baca Mazmur 14: 1-4; Mazmur 53: 1-3 dan Roma 3: 9-12. Roma 3:10 mengatakan, "Tidak ada yang benar, tidak ada seorang pun." Roma 3:23 mengatakan, "Sebab semua orang telah berdosa dan kekurangan kemuliaan Tuhan. Roma 6:23 mengatakan, "upah (hukuman) dosa adalah kematian." Inilah kemurkaan Tuhan terhadap dosa manusia. Kita tersesat, tetapi ayat itu terus mengatakan, "karunia Tuhan adalah kehidupan yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Alkitab mengajar bahawa Yesus menggantikan kita; Dia mengambil hukuman kita untuk kita.

Yesaya 53: 6 mengatakan, "TUHAN telah meletakkan ke atas-Nya kesalahan kita semua." Ayat 8 mengatakan, “Dia terputus dari tanah orang yang hidup; kerana pelanggaran umat saya, Dia diserang. " Ayat 5 mengatakan, “Dia dihancurkan kerana kesalahan kita; azab untuk ketenangan kita ada padaNya. " Ayat 10 mengatakan, "Tuhan menjadikan hidup-Nya sebagai persembahan rasa bersalah."

Ketika Yesus mati di kayu salib, Dia berkata, "Sudah selesai," yang secara harfiah berarti "dibayar penuh." Makna ini adalah bahwa ketika seorang tahanan telah membayar hukumannya atas suatu kejahatan, dia diberi dokumen hukum yang dicap, "dibayar penuh," sehingga tidak ada yang dapat membuatnya kembali ke penjara untuk membayar kejahatan itu lagi. Dia bebas selamanya kerana hukumannya "dibayar sepenuhnya." Inilah yang Yesus lakukan untuk kita ketika Dia mati di tempat kita di kayu salib. Dia mengatakan hukuman kami "dibayar sepenuhnya" dan kami selamanya bebas.

Yohanes bab 3: 14 & 15 memberikan gambaran keselamatan yang sempurna, Ini menceritakan peristiwa sejarah ular di tiang di padang gurun dalam Bilangan 21: 4-8. Baca kedua petikan. Tuhan telah menyelamatkan umat-Nya dari perbudakan di Mesir, tetapi kemudian mereka memberontak melawan Dia dan Musa berulang-ulang; mereka mengomel dan mengeluh. Maka Tuhan mengutus ular untuk menghukum mereka. Ketika mereka mengaku telah berdosa, Tuhan menyediakan jalan untuk menyelamatkan mereka. Dia menyuruh Musa membuat ular dan meletakkannya di tiang dan agar setiap orang yang "memandangnya" akan hidup. Yohanes 3:14 mengatakan, "Sama seperti Musa mengangkat ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus diangkat, agar setiap orang yang percaya kepada-Nya dapat memiliki hidup yang kekal." Yesus diangkat untuk mati di kayu salib untuk membayar dosa-dosa kita, dan jika kita MENCARI Dia, kita akan diselamatkan.

Hari ini, jika anda tidak mengenal Dia, jika anda tidak percaya, panggilannya jelas. Saya Timotius 2: 3 mengatakan, "Dia ingin semua orang diselamatkan dan sampai pada pengetahuan tentang kebenaran." Dia mahu anda percaya dan diselamatkan; untuk berhenti menolak Dia dan menerima Dia dan percaya Dia mati untuk membayar dosa anda. Yohanes 1:12 mengatakan, "Tetapi seberapa banyak yang menerima-Nya, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Allah, bahkan bagi mereka yang percaya kepada nama-Nya, yang dilahirkan bukan dari darah, atau dari kehendak daging, dan juga kehendak manusia, melainkan Tuhan. "Yohanes 3: 16 & 17 mengatakan," Sebab Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya, sehingga barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki kehidupan yang kekal. Kerana Tuhan tidak mengutus Anak-Nya ke dunia untuk menghukum dunia, tetapi untuk menyelamatkan dunia melalui Dia. " Seperti kata Roma 10:13, "Sebab barangsiapa memanggil nama tuan akan diselamatkan." Yang perlu anda buat hanyalah bertanya. Yohanes 6:40 mengatakan, "Kerana kehendak Bapa-Ku adalah bahawa setiap orang yang memandang Putra dan percaya kepada-Nya akan memiliki kehidupan yang kekal, dan aku akan membangkitkannya pada hari terakhir."

Pada masa ini, ingatlah Tuhan ada di sini. Dia terkawal. Dia adalah Bantuan kita. Dia mempunyai tujuan. Dia mungkin mempunyai lebih dari satu tujuan, tetapi ia akan berlaku bagi kita masing-masing secara berbeza. Anda sahaja yang dapat mengetahui perkara itu. Kami semua dapat mencari Dia. Kita semua dapat belajar sesuatu untuk mengubah kita dan menjadikan kita lebih baik. Kita boleh dan semestinya semua lebih menyayangi orang lain. Saya pasti tahu satu perkara, jika anda bukan orang yang beriman, Dia menjangkau anda dengan kasih dan harapan serta Keselamatan. Dia tidak rela ada yang binasa selama-lamanya. Matius 11:28 mengatakan, "Datanglah kepadaku semua yang kamu letih dan terbebani dan aku akan memberi kamu istirahat."

Malaikat-malaikat datang dan membawa aku ke hadapan Allah, mama yang sayang. Mereka membawa saya seperti awak ketika saya tidur. Saya terjaga ke dalam tangan Yesus, Dia yang memberikan hidup-Nya kepada-Ku!

Ia sangat cantik di sini, mama; begitu indah seperti yang anda selalu kata! Sungai tulen air kehidupan, jelas sebagai kristal, meneruskan takhta Tuhan.

Jadi terharu dengan cintanya saya, mama sayang! Bayangkan kegembiraan saya melihat Yesus berhadapan muka! Senyumannya - sangat hangat ... Wajahnya - sangat berseri ... "Selamat datang ke rumah saya!" Dia dengan lembut berkata.

Oh, jangan sedih untuk saya, mama. Saya boleh lari dan melompat tarian dan nyanyian! Saya rasa sangat ringan di kakiku seperti saya bermimpi, mama! Kadang-kadang saya tertawa ketika saya menari di hadapan malaikat. Kutukan maut telah hilang sengatannya.

Oh, jangan menangis untuk saya jadi, mama. Titisan air mata anda jatuh seperti hujan musim panas. Kematian adalah kesedihan dengan perpisahannya. Menangis untuk sementara waktu, tetapi tidak seperti orang yang menangis dengan sia-sia.

Walaupun Tuhan memanggil saya pulang awal, dengan mimpi yang begitu banyak, banyak lagu yang tidak dapat didengar, Saya akan berada di dalam hati anda, dengan kenangan yang anda sayangi. Momen yang kami ada akan membawa anda melalui.

Oh ingat, mama, ketika tidur, saya merangkak di tempat tidur anda? Anda akan menceritakan kisah-kisah tentang Yesus dan kasih-Nya kepada kita.

Saya melihat wajah anda dan berkata, seperti yang anda baca kepada saya oleh cahaya lilin. "Adakah para malaikat datang membawa pulang saya juga, mama?" Anda tertawa geli, merengut rambut saya. "Ya, malaikat kecil saya, tetapi awak perlu menunggu. Percayalah Dia sebagai Penyelamat anda, dan darah-Nya yang ditumpahkan untuk kamu. "

Pada lutut yang berlutut anda berdoa untuk saya, air mata merebahkan pipi kamu. "Adakah itu mama lusuh?" Saya bertanya dengan lembut. Anda berpaling dari saya. A napas lembut melarikan diri bibir anda ... mengumpul fikiran anda bersama-sama ... "Ya, malaikat kecil saya, air mata di dalam hatiku air doa saya." awak kata lembut, mencium saya selamat malam.

Saya ingat malam-malam itu, mama ~ kisah kamu yang berharga. Ketawa Mama yang terselip di hatiku. Dalam kegelapan yang membanting pintu ayah bergema dengan mabuknya pada waktu malam. Melalui dinding tipis saya dapat mendengar anda menangis. Seorang malaikat menangis, mama saya. "Berhati-hatilah mama ..." Saya bertanya kepada Tuhan dengan lembut, menyiram doa saya dengan air mata.

Malam itu ketika kamu berdoa untukku Saya berlutut. Lampu bulan menari di lantai kayu apabila saya meminta Tuhan untuk menyelamatkan saya. Walaupun saya tidak tahu apa yang hendak dikatakan pada mulanya, Saya ingat apa yang anda katakan. Berdoalah dari hati anda, anak sayang, anda berkata dengan lembut berpaling ke pintu untuk pergi.

"Kepada Yesus, saya seorang yang berdosa. Saya minta maaf atas dosa saya. Saya minta maaf mereka sangat bermakna kepada anda apabila mereka dipaku ke pokok itu. Masuk ke dalam hati saya, Tuhan Yesus, dan sekiranya malaikat datang, bawa saya ke syurga dengan Engkau. Dan Yesus, saya mendengar mama menangis. Tonton dia semasa dia tidur. Maafkan ayah kerana begitu bermakna, seperti yang Engkau telah mengampuni saya. Dalam nama Yesus. Amen. "

Yesus datang ke dalam hidup saya malam itu, mama sayang! Dalam kegelapan saya dapat merasakan anda tersenyum. Bells berbunyi untuk saya di syurga! Nama saya ditulis dalam Buku Kehidupan.

Jadi jangan menangis untuk saya, mama sayang. Saya di sini di syurga kerana awak. Yesus memerlukan anda sekarang, kerana ada saudara-saudaraku. Terdapat lebih banyak kerja di bumi untuk anda lakukan.

Pada suatu hari apabila kerja anda selesai, malaikat akan datang untuk membawa kamu. Selamat masuk ke tangan Yesus, Dia yang mengasihi dan mati untuk kamu.

Jiwa yang dikasihi,

Adakah anda mempunyai jaminan gadis muda ini, yang harus datang malaikat, mereka akan membawa kamu pulang ke kemuliaan? Kematian untuk orang percaya hanyalah pintu yang membuka kehidupan kekal.

Mereka yang tertidur di Yesus akan bersatu semula dengan orang yang tersayang di syurga. Orang-orang yang telah kamu letakkan di kubur dengan air mata, kamu akan bertemu lagi dengan sukacita! Oh, untuk melihat senyuman mereka dan merasakan sentuhan mereka ... jangan sekali lagi berpisah!

Malam ini, jika anda ingin menerima hadiah kehidupan kekal, mula-mula anda harus percaya kepada Tuhan. Anda harus meminta dosamu untuk diampuni dan bertawakkal kepada Tuhan. Untuk menjadi orang percaya di dalam Tuhan, minta hidup yang kekal. Hanya ada satu jalan ke syurga, dan itu melalui Tuhan Yesus. Itulah rencana keselamatan Allah yang indah.

Anda boleh memulakan hubungan peribadi dengan Dia dengan berdoa dari hati anda doa seperti berikut:

"Ya Tuhan, saya seorang yang berdosa. Saya pernah berdosa sepanjang hidup saya. Ampunilah aku, Tuhan. Saya menerima Yesus sebagai Penyelamat saya. Saya percaya kepada-Nya sebagai Tuhanku. Terima kasih kerana menyelamatkan saya. Dalam nama Yesus, Amen. "

Jika anda tidak pernah menerima Tuhan Yesus sebagai Penyelamat peribadi anda, tetapi telah menerima Dia hari ini setelah membaca undangan ini, sila beritahu kami. Kami ingin mendengar daripada anda. Nama pertama anda cukup.

Hari ini, saya berdamai dengan Tuhan ...

Cara Mulakan Hidup Baru Anda Dengan Tuhan ...

Klik Pada "GodLife" Di bawah

pemuridan

Perlu berbincang? Mempunyai soalan?

Jika anda ingin menghubungi kami untuk bimbingan rohani, atau untuk penjagaan susulan, jangan ragu untuk menulis kepada kami di photosforsouls@yahoo.com.

Kami menghargai doa anda dan berharap dapat bertemu dengan anda selama-lamanya!

Klik di sini untuk "Damai Dengan Tuhan"