Jawapan Alkitabiah untuk Soalan Spiritual

 

AfrikaansShqipአማርኛالعربيةՀայերենAzərbaycan diliEuskaraБеларуская моваবাংলাBosanskiБългарскиCatalàCebuanoChichewa简体中文繁體中文CorsuHrvatskiČeština‎DanskNederlandsEnglishEsperantoEestiFilipinoSuomiFrançaisFryskGalegoქართულიDeutschΕλληνικάગુજરાતીKreyol ayisyenHarshen HausaŌlelo Hawaiʻiעִבְרִיתहिन्दीHmongMagyarÍslenskaIgboBahasa IndonesiaGaeligeItaliano日本語Basa Jawaಕನ್ನಡҚазақ тіліភាសាខ្មែរ한국어كوردی‎КыргызчаພາສາລາວLatinLatviešu valodaLietuvių kalbaLëtzebuergeschМакедонски јазикMalagasyBahasa MelayuമലയാളംMalteseTe Reo MāoriमराठीМонголဗမာစာनेपालीNorsk bokmålپښتوفارسیPolskiPortuguêsਪੰਜਾਬੀRomânăРусскийSamoanGàidhligСрпски језикSesothoShonaسنڌيසිංහලSlovenčinaSlovenščinaAfsoomaaliEspañolBasa SundaKiswahiliSvenskaТоҷикӣதமிழ்తెలుగుไทยTürkçeУкраїнськаاردوO‘zbekchaTiếng ViệtCymraegisiXhosaיידישYorùbáZulu

Perspektif Coronavirus - Kembali kepada Tuhan

Apabila keadaan seperti keadaan semasa berlaku, kita sebagai manusia cenderung bertanya. Keadaan ini sangat sukar, tidak seperti apa yang kita hadapi sepanjang hayat kita. Ini adalah musuh yang tidak dapat dilihat di seluruh dunia yang tidak dapat kita atasi sendiri.

Kita manusia suka mengawal, mengurus diri sendiri, membuat sesuatu berfungsi, mengubah dan memperbaiki sesuatu. Akhir-akhir ini kita banyak mendengarnya - kita akan menyelesaikannya - kita akan mengalahkan ini. Sayangnya saya tidak pernah mendengar banyak orang meminta Tuhan untuk menolong kita. Ramai yang tidak menyangka bahawa mereka memerlukan pertolongan-Nya, kerana mereka dapat melakukannya sendiri. Mungkin inilah sebab mengapa Tuhan membiarkan perkara ini terjadi kerana kita telah melupakan atau menolak Pencipta kita; malah ada yang mengatakan bahawa Dia tidak wujud sama sekali. Walaupun begitu, Dia memang ada dan Dia yang berkuasa, bukan kita.

Biasanya dalam malapetaka seperti itu, orang berpaling kepada Tuhan untuk meminta pertolongan tetapi kita seolah-olah mempercayai orang atau pemerintah untuk menyelesaikan masalah ini. Kita seharusnya meminta Tuhan untuk menyelamatkan kita. Kemanusiaan nampaknya telah mengabaikan Dia, dan meninggalkan Dia dari kehidupan mereka.

Tuhan mengizinkan keadaan dengan alasan dan itu selalu dan akhirnya untuk kebaikan kita. Tuhan akan mengusahakannya di seluruh dunia, nasional atau peribadi untuk tujuan tersebut. Kita mungkin atau tidak tahu mengapa, tetapi pastikan ini, Dia ada bersama kita dan Dia mempunyai tujuan. Berikut adalah beberapa sebab yang mungkin.

  1. Tuhan mahu kita mengakui Dia. Kemanusiaan telah mengabaikan Dia. Ketika keadaan terdesak, mereka yang mengabaikan-Nya mula meminta pertolongan kepada-Nya.

Reaksi kita mungkin berbeza. Kita boleh berdoa. Ada yang akan meminta pertolongan dan keselesaan kepada-Nya. Orang lain akan menyalahkan Dia kerana membawa perkara ini kepada kita. Sering kali kita bertindak seperti Dia diciptakan untuk kepentingan kita, seolah-olah Dia berada di sini untuk melayani kita, bukan sebaliknya. Kami bertanya: "Di mana Tuhan?" "Mengapa Tuhan membiarkan ini terjadi pada saya?" "Mengapa Dia tidak memperbaikinya?" Jawapannya: Dia ada di sini. Jawapannya mungkin seluruh dunia, nasional atau peribadi untuk mengajar kita. Ini mungkin semua perkara di atas, atau mungkin tidak ada hubungannya dengan kita secara pribadi, tetapi kita semua dapat belajar untuk mengasihi Tuhan lebih banyak, mendekat kepada-Nya, membiarkan Dia memasuki kehidupan kita, menjadi lebih kuat atau mungkin lebih prihatin mengenai orang lain.

Ingatlah bahawa tujuan-Nya selalu untuk kebaikan kita. Membawa kita kembali untuk mengakui Dia dan hubungan dengan Dia baik. Mungkin juga untuk mendisiplinkan dunia, bangsa atau kita secara peribadi atas dosa-dosa kita. Bagaimanapun, semua tragedi, sama ada penyakit atau kejahatan lain adalah akibat dosa di dunia. Kita akan mengatakan lebih banyak mengenai hal itu kemudian, tetapi kita harus terlebih dahulu menyedari bahawa Dia adalah Pencipta, Tuhan yang SOVERIGN, Bapa kita, dan tidak bertindak seperti anak-anak yang memberontak seperti yang dilakukan oleh anak-anak Israel di padang gurun dengan menggerutu dan mengeluh, ketika Dia hanya menginginkan apa adalah yang terbaik untuk kita.

Tuhan adalah Pencipta kita. Kami diciptakan untuk kesenanganNYA. Kami dibuat untuk memuliakan dan memuji dan menyembah-Nya. Dia menciptakan kita untuk persekutuan dengan-Nya seperti yang dilakukan oleh Adam dan Hawa di Taman Eden yang indah. Kerana Dia adalah Pencipta kita, Dia layak dipuja. Baca I Tawarikh 16: 28 & 29; Roma 16:27 dan Mazmur 33. Dia berhak atas penyembahan kita. Roma 1:21 mengatakan, "Karena walaupun mereka mengenal Tuhan, mereka tidak memuliakannya sebagai Tuhan dan tidak bersyukur kepadanya, tetapi pemikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap." Kita melihat Dia berhak mendapat kemuliaan dan terima kasih, tetapi sebaliknya kita lari dari-Nya. Baca Mazmur 95 & 96. Mazmur 96: 4-8 mengatakan, "Sebab TUHAN yang maha besar dan yang paling terpuji; Dia harus ditakuti di atas semua tuhan. Sebab semua dewa bangsa adalah berhala, tetapi TUHAN menjadikan langit ... Berseru kepada TUHAN, hai keluarga bangsa-bangsa, anggaplah kemuliaan dan kekuatan TUHAN. Sampaikan kepada TUHAN kemuliaan kerana namanya; bawa persembahan dan masuk ke mahkamah-Nya. "

Kami merosakkan perjalanan ini dengan Tuhan dengan melakukan dosa melalui Adam, dan kami mengikuti jejaknya. Kita enggan mengakui Dia dan kita enggan mengakui dosa-dosa kita.

Tuhan, kerana Dia mengasihi kita, masih menginginkan persekutuan kita dan Dia mencari kita. Ketika kita mengabaikan Dia, dan memberontak, Dia tetap ingin memberi kita barang-barang yang baik. Saya Yohanes 4: 8 mengatakan, "Tuhan itu kasih."

Mazmur 32:10 mengatakan kasih-Nya tidak putus-putus dan Mazmur 86: 5 mengatakan itu tersedia bagi semua orang yang memanggil-Nya, tetapi dosa memisahkan kita dari Tuhan dan kasih-Nya (Yesaya 59: 2). Roma 5: 8 mengatakan bahawa "semasa kita masih berdosa, Kristus mati untuk kita", dan Yohanes 3:16 mengatakan bahawa Tuhan sangat mengasihi dunia Dia mengutus Anak-Nya untuk mati bagi kita - untuk membayar dosa dan memungkinkan untuk memulihkan kita untuk bersekutu dengan Tuhan.

Namun kita masih mengembara dariNya. Yohanes 3: 19-21 memberitahu kita mengapa. Ayat 19 & 20 mengatakan, "Inilah keputusan: Cahaya telah datang ke dunia, tetapi orang lebih menyukai kegelapan dan bukannya cahaya kerana perbuatan mereka jahat. Setiap orang yang melakukan kejahatan membenci cahaya, dan tidak akan masuk ke dalam cahaya kerana takut perbuatan mereka akan terbongkar. " Ini kerana kita mahu melakukan dosa dan mengikut cara kita sendiri. Kita lari dari Tuhan supaya dosa kita tidak terungkap. Roma 1: 18-32 menjelaskan ini dan menyenaraikan banyak dosa khusus dan menjelaskan kemurkaan Tuhan terhadap dosa. Dalam ayat 32 dikatakan, "mereka tidak hanya terus melakukan hal-hal ini tetapi juga menyetujui mereka yang mempraktikkannya." Dan kadang-kadang Dia akan menghukum dosa, di seluruh dunia, secara nasional atau peribadi. Ini mungkin salah satu masa itu. Hanya Tuhan yang tahu apakah ini adalah semacam penghakiman, tetapi Tuhan menghakimi Israel dalam Perjanjian Lama.

Oleh kerana kita seolah-olah mencari Dia hanya ketika kita berada dalam kesulitan, Dia akan membiarkan percobaan menarik (atau mendorong) kita ke arah Dia, tetapi itu untuk kebaikan kita, sehingga kita dapat mengenal Dia. Dia ingin kita mengakui hak-Nya untuk disembah, tetapi juga untuk berkongsi kasih dan berkat-Nya.

  1. Tuhan itu cinta, tetapi Tuhan juga suci dan adil. Dengan demikian Dia akan menghukum dosa bagi mereka yang berulang kali memberontak terhadap-Nya. Tuhan harus menghukum Israel ketika mereka terus memberontak dan menggerutu terhadap-Nya. Mereka keras kepala dan tidak percaya. Kita juga seperti mereka dan kita sombong dan kita gagal mempercayai Dia dan kita terus suka berdosa dan bahkan tidak akan mengakui bahawa itu adalah dosa. Tuhan mengetahui setiap kita, bahkan pemikiran kita (Ibrani 4:13). Kita tidak dapat bersembunyi dariNya. Dia tahu siapa yang menolak-Nya dan pengampunan-Nya dan Dia akhirnya akan menghukum dosa sebagaimana Dia menghukum Israel berkali-kali, dengan pelbagai malapetaka dan akhirnya dengan penawanan di Babel.

Kita semua bersalah kerana melakukan dosa. Tidak menghormati Tuhan adalah dosa. Lihat Matius 4:10, Lukas 4: 8 dan Ulangan 6:13. Ketika Adam berdosa dia membawa kutukan di dunia kita yang mengakibatkan penyakit, segala macam masalah dan kematian. Kita semua berdosa, sama seperti Adam (Roma 3:23). Baca Kejadian bab tiga. Tetapi Tuhan masih berkuasa dan Dia mempunyai kuasa untuk melindungi kita dan menyelamatkan kita, tetapi juga kekuatan yang benar untuk menjatuhkan keadilan kepada kita. Kita mungkin menyalahkanNya atas musibah kita, tetapi ini adalah perbuatan kita.

Ketika Tuhan menilai itu adalah untuk tujuan membawa kita kembali kepada-Nya, jadi kita akan mengakui (mengakui) dosa-dosa kita. Saya Yohanes 1: 9 mengatakan, "Jika kita mengaku (mengakui) dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan." Sekiranya keadaan ini berkaitan dengan disiplin untuk dosa, yang perlu kita lakukan hanyalah datang kepada-Nya dan mengakui dosa-dosa kita. Saya tidak dapat mengatakan adakah ini alasannya, tetapi Tuhan adalah Hakim kita yang adil, dan itu kemungkinan. Dia dapat menilai dunia, Dia melakukannya dalam Kejadian bab tiga dan juga dalam Kejadian bab 6-8 ketika Dia mengirim banjir di seluruh dunia. Dia dapat menilai suatu bangsa (Dia menghakimi Israel - bangsanya sendiri) atau Dia dapat menilai salah satu dari kita secara peribadi. Semasa Dia menilai kita, itu adalah mengajar kita dan mengubah kita. Seperti yang dikatakan Daud, Dia tahu setiap hati, setiap motif, setiap pemikiran. Satu perkara yang pasti, tidak ada di antara kita yang tidak bersalah.

Saya tidak mengatakan, saya juga tidak boleh mengatakan bahawa ini adalah alasannya, tetapi lihatlah apa yang sedang berlaku. Banyak orang (tidak semua - ramai yang penyayang dan menolong) memanfaatkan keadaan; mereka memberontak terhadap kekuasaan dengan tidak mematuhi satu tahap atau yang lain. Orang mempunyai harga yang melengkung, mereka sengaja meludah dan batuk pada orang yang tidak bersalah, mereka telah menimbun atau mencuri bekalan dan peralatan dengan sengaja dari mereka yang memerlukannya dan menggunakan situasi tersebut untuk memaksakan ideologi di negara kita atau menggunakannya dalam beberapa cara untuk keuntungan kewangan.

Tuhan tidak menghukum sewenang-wenangnya seperti ibu bapa yang kasar. Dia adalah Bapa kita yang penyayang - menunggu anak yang sesat kembali kepada-Nya, seperti dalam perumpamaan Anak yang Hilang dalam Lukas 15: 11-31. Dia ingin membawa kita kembali kepada kebenaran. Tuhan tidak akan memaksa kita untuk taat, tetapi Dia akan mendisiplinkan kita untuk membawa kita kembali kepada-Nya. Dia bersedia untuk mengampuni mereka yang kembali kepada-Nya. Kita hanya perlu bertanya kepadaNya. Dosa memisahkan kita dari Tuhan, dari persekutuan dengan Tuhan, tetapi Tuhan dapat menggunakan ini untuk memanggil kita kembali.

III. A. Sebab lain untuk ini mungkin ialah kerana Tuhan mahu anak-anakNya berubah, untuk belajar. Tuhan boleh mendisiplinkan-Nya sendiri, bahkan bagi mereka yang mengaku percaya kepada Tuhan jatuh ke dalam berbagai dosa. I Yohanes 1: 9 ditulis khusus untuk orang percaya seperti Ibrani 12: 5-13 yang mengajar kita, "Siapa yang Tuhan kasihi Dia akan mendisiplinkannya." Tuhan mempunyai kasih yang istimewa bagi anak-anak-Nya - mereka yang percaya kepada-Nya. Saya Yohanes 1: 8 mengatakan, "Jika kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita." Ini berlaku untuk kita kerana Dia mahu kita berjalan dengan Dia. Daud berdoa dalam Mazmur 139: 23 & 24, “Cari aku, ya Tuhan, dan ketahuilah hatiku, cubalah aku dan ketahui fikiranku. Lihat apakah ada jalan jahat dalam diriku, dan pimpinlah aku ke jalan yang kekal. " Tuhan akan mendisiplinkan kita atas dosa dan ketidaktaatan kita (Baca Kitab Yunus).

  1. Juga kita sebagai orang percaya kadang-kadang terlalu sibuk dan terlibat dalam dunia dan kita juga lupa atau tidak mengendahkan-Nya. Dia mahukan pujian dari umatNya. Matius 6:31 mengatakan, "Tetapi cari dahulu kerajaan-Nya dan kebenaran-Nya dan semua hal ini akan diberikan kepadamu juga." Dia mahu kita tahu bahawa kita memerlukan Dia, dan mengutamakan Dia.
  2. I Korintus 15:58 mengatakan, "jadilah kamu tabah." Percubaan menguatkan kita dan menyebabkan kita lebih memandang kepada-Nya dan lebih mempercayai-Nya. Yakobus 1: 2 mengatakan, "Ujian imanmu mengembangkan ketekunan." Itu mengajar kita untuk mempercayai hakikat bahawa Dia selalu bersama kita dan Dia yang berkuasa, dan Dia dapat melindungi kita dan akan melakukan yang terbaik untuk kita ketika kita percaya kepada-Nya. Roma 8: 2 mengatakan, "Segala sesuatu bekerja sama untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Tuhan ..." Tuhan akan memberi kita kedamaian dan harapan. Matius 29:20 mengatakan, "Sesungguhnya, aku selalu bersamamu."
  3. Orang tahu bahawa Alkitab mengajar kita untuk saling mengasihi, tetapi kadang-kadang kita terlalu terbungkus dalam kehidupan kita sendiri sehingga kita lupa orang lain. Kesengsaraan sering digunakan oleh Tuhan untuk membuat kita kembali untuk mendahulukan orang lain daripada diri sendiri, terutama kerana dunia selalu mengajar kita untuk mengutamakan diri kita sendiri, dan bukannya yang lain seperti yang diajarkan oleh Kitab Suci. Percubaan ini adalah peluang terbaik untuk mengasihi sesama kita dan memikirkan serta melayani orang lain, walaupun hanya melalui panggilan telefon. Kita juga perlu bekerja dalam kesatuan, bukan masing-masing di sudut sendiri.

Ada orang yang membunuh diri kerana kecewa. Bolehkah anda menghubungi dengan harapan? Kita sebagai orang percaya mempunyai harapan untuk berkongsi, berharap dalam Kristus. Kita dapat mendoakan semua orang: pemimpin, mereka yang terlibat dalam menolong orang sakit, mereka yang sakit. Jangan menguburkan kepala anda di pasir, lakukan sesuatu, jika hanya mematuhi pemimpin anda dan tinggal di rumah; tetapi terlibat entah bagaimana.

Seseorang di gereja kami menjadikan kami topeng. Ini adalah perkara yang sangat baik yang banyak dilakukan. Di atasnya ada kata-kata harapan dan salib. Sekarang itu cinta, itu menggembirakan. Dalam salah satu khutbah terbaik yang pernah saya dengar pendakwah berkata, "Cinta adalah sesuatu yang anda lakukan." Lakukan sesuatu. Kita perlu menjadi seperti Kristus. Tuhan sentiasa mahu kita menolong orang lain dengan cara yang kita boleh.

  1. Terakhir, Tuhan mungkin berusaha menyuruh kita untuk sibuk, dan berhenti mengabaikan “perintah” kita, iaitu, “Pergilah kamu ke seluruh dunia dan khabarkan Injil.” Dia mengatakan kepada kita, “Lakukan pekerjaan penginjil” (2 Timotius 4: 5). Tugas kita adalah memimpin orang lain kepada Kristus. Menyayangi mereka akan membantu mereka melihat kita nyata dan boleh menyebabkan mereka mendengarkan kita, tetapi kita juga mesti memberi mereka mesej. "Dia tidak mau ada yang binasa" (2 Petrus 3: 9).

Saya terkejut melihat betapa sedikit jangkauan yang dilakukan, terutama di televisyen. Saya rasa dunia cuba menghentikan kita. Saya tahu Syaitan berada di belakangnya. Terima kasih Tuhan untuk mereka seperti Franklin Graham yang memberitakan Injil di setiap kesempatan dan akan menuju pusat wabak ini. Mungkin Tuhan berusaha mengingatkan kita bahawa ini adalah tugas kita. Orang takut, sakit hati, bersedih dan meminta pertolongan. Kita perlu menunjuk mereka kepada Dia yang dapat menyelamatkan jiwa mereka dan "memberi mereka pertolongan pada waktu memerlukan" (Ibrani 4:16). Kita perlu mendoakan mereka yang bertungkus lumus membantu. Kita harus menjadi seperti Philip dan memberitahu orang lain bagaimana diselamatkan, dan berdoa agar Tuhan membangkitkan pendakwah untuk memberitakan firman itu. Kita perlu “berdoa kepada Tuhan hasil panen untuk menghantar pekerja ke hasil panen” (Matius 9:38).

Seorang wartawan bertanya kepada Presiden kami apa yang ingin dia tanyakan kepada Billy Graham mengenai apa yang harus dilakukan dalam situasi ini. Saya sendiri tertanya-tanya apa yang akan dilakukannya. Mungkin dia akan mengadakan Perang Salib di televisyen. Saya yakin dia akan memberitakan Injil, bahawa "Yesus mati untuk anda." Dia mungkin akan berkata, "Yesus menunggu untuk menerimamu." Saya melihat satu tempat televisyen dengan Billy Graham memberikan jemputan, yang sangat menggembirakan. Anak lelakinya Franklin juga melakukan ini, tetapi belum cukup. Lakukanlah peranan anda untuk membawa seseorang kepada Yesus.

  1.  Perkara terakhir yang ingin saya sampaikan, tetapi yang paling penting, adalah bahawa Tuhan "tidak rela ada yang binasa" dan Dia mahu ANDA datang kepada Yesus untuk diselamatkan. Di atas segalanya, Dia ingin anda mengenali Dia dan kasih serta pengampunanNya..Salah satu tempat terbaik dalam Alkitab untuk menunjukkan ini adalah Yohanes bab tiga. Pertama sekali manusia tidak mahu mengakui bahawa mereka berdosa. Baca Mazmur 14: 1-4; Mazmur 53: 1-3 dan Roma 3: 9-12. Roma 3:10 mengatakan, "Tidak ada yang benar, tidak seorang pun." Roma 3:23 mengatakan, "Sebab semua orang telah berdosa dan kekurangan kemuliaan Tuhan. Roma 6:23 mengatakan, "upah (hukuman) dosa adalah kematian." Inilah kemurkaan Tuhan terhadap dosa manusia. Kita tersesat, tetapi ayat itu terus mengatakan, "karunia Tuhan adalah kehidupan yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Alkitab mengajar bahawa Yesus menggantikan kita; Dia mengambil hukuman kita untuk kita.

Yesaya 53: 6 mengatakan, "TUHAN telah meletakkan ke atas-Nya kesalahan kita semua." Ayat 8 mengatakan, “Dia terputus dari tanah orang yang hidup; kerana pelanggaran umat saya, Dia diserang. " Ayat 5 mengatakan, “Dia dihancurkan kerana kesalahan kita; azab untuk ketenangan kita ada padaNya. " Ayat 10 mengatakan, "Tuhan menjadikan hidup-Nya sebagai persembahan rasa bersalah."

Ketika Yesus mati di kayu salib, Dia berkata, "Sudah selesai," yang secara harfiah berarti "dibayar penuh." Makna ini adalah bahawa ketika seorang tahanan telah membayar hukumannya atas suatu kejahatan, dia diberi dokumen hukum yang dicap, "dibayar penuh," sehingga tidak ada yang dapat membuatnya kembali ke penjara untuk membayar kejahatan itu lagi. Dia bebas selamanya kerana hukumannya "dibayar sepenuhnya." Ini adalah apa yang Yesus lakukan untuk kita ketika Dia mati di tempat kita di kayu salib. Dia mengatakan hukuman kami "dibayar sepenuhnya" dan kami selamanya bebas.

Yohanes bab 3: 14 & 15 memberikan gambaran keselamatan yang sempurna, Ini menceritakan peristiwa sejarah ular di tiang di padang gurun dalam Bilangan 21: 4-8. Baca kedua petikan. Tuhan telah menyelamatkan umat-Nya dari perbudakan di Mesir, tetapi kemudian mereka memberontak melawan Dia dan Musa berulang-ulang; mereka mengomel dan mengeluh. Maka Tuhan mengutus ular untuk menghukum mereka. Ketika mereka mengaku telah berdosa, Tuhan menyediakan jalan untuk menyelamatkan mereka. Dia menyuruh Musa membuat ular dan meletakkannya di tiang dan agar setiap orang yang "memandangnya" akan hidup. Yohanes 3:14 mengatakan, "Sama seperti Musa mengangkat ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus diangkat, agar setiap orang yang percaya kepada-Nya dapat memiliki hidup yang kekal." Yesus diangkat untuk mati di kayu salib untuk membayar dosa-dosa kita, dan jika kita MENCARI Dia, kita akan diselamatkan.

Hari ini, jika anda tidak mengenal Dia, jika anda tidak percaya, panggilannya jelas. Saya Timotius 2: 3 mengatakan, "Dia ingin semua orang diselamatkan dan sampai pada pengetahuan tentang kebenaran." Dia mahu anda percaya dan diselamatkan; untuk berhenti menolak Dia dan menerima Dia dan percaya Dia mati untuk membayar dosa anda. Yohanes 1:12 mengatakan, "Tetapi seberapa banyak yang menerima-Nya, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Allah, bahkan bagi mereka yang percaya kepada nama-Nya, yang tidak dilahirkan dari darah, atau dari kehendak daging, tidak juga kehendak manusia, melainkan Tuhan. "Yohanes 3: 16 & 17 mengatakan," Sebab Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya, sehingga barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi mempunyai kehidupan yang kekal. Sebab Tuhan tidak mengutus Anak-Nya ke dunia untuk menghukum dunia, tetapi menyelamatkan dunia melalui Dia. " Seperti kata Roma 10:13, "Sebab siapa yang memanggil nama tuan akan diselamatkan." Yang perlu anda buat hanyalah bertanya. Yohanes 6:40 mengatakan, "Kerana kehendak Bapa-Ku adalah bahawa setiap orang yang memandang Putra dan percaya kepada-Nya akan memiliki kehidupan yang kekal, dan aku akan membangkitkannya pada hari terakhir."

Pada masa ini, ingatlah Tuhan ada di sini. Dia terkawal. Dia adalah Bantuan kita. Dia mempunyai tujuan. Dia mungkin mempunyai lebih dari satu tujuan, tetapi itu akan berlaku bagi kita masing-masing secara berbeza. Anda sahaja yang dapat mengetahui perkara itu. Kami semua dapat mencari Dia. Kita semua dapat belajar sesuatu untuk mengubah kita dan menjadikan kita lebih baik. Kita boleh dan semestinya semua lebih menyayangi orang lain. Saya pasti tahu satu perkara, jika anda bukan orang yang beriman, Dia menjangkau anda dengan kasih dan harapan serta Keselamatan. Dia tidak rela ada yang binasa selama-lamanya. Matius 11:28 mengatakan, "Datanglah kepadaku semua yang kamu letih dan terbebani dan aku akan memberi kamu istirahat."

Jaminan Keselamatan

Untuk memiliki masa depan dengan Tuhan di surga, semua yang anda perlu lakukan adalah percaya kepada Anak-Nya. John 14: 6 "Saya adalah jalan, kebenaran dan kehidupan, tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa melainkan saya." Anda harus menjadi anakNya dan Firman Tuhan berkata dalam Yohanes 1: "Sebanyak orang yang menerima Dia kepada mereka memberi Dia hak untuk menjadi anak-anak Allah, bahkan kepada mereka yang percaya atas namanya. "

1 Korintus 15: 3 & 4 memberitahu kita apa yang Yesus lakukan untuk kita. Dia mati kerana dosa-dosa kita, dikuburkan dan bangkit dari kematian pada hari ketiga. Kitab Suci lain untuk dibaca ialah Yesaya 53: 1-12, 1 Petrus 2:24, Matius 26: 28 & 29, Ibrani bab 10: 1-25 dan Yohanes 3: 16 & 30.

Dalam Yohanes 3: 14-16 & 30 dan Yohanes 5:24 Tuhan berfirman jika kita percaya kita mempunyai kehidupan kekal dan secara sederhana, jika berakhir itu tidak akan kekal; tetapi untuk menekankan janji-Nya, Tuhan juga mengatakan bahawa orang-orang yang percaya tidak akan binasa.

Tuhan juga mengatakan dalam Roma 8: 1 bahawa "Maka sekarang tidak ada kutukan kepada mereka yang ada di dalam Kristus Yesus."

Alkitab mengatakan bahawa Tuhan tidak boleh berbohong; itu ada dalam watak bawaan-Nya (Titus 1: 2, Ibrani 6: 18 & 19).

Dia menggunakan banyak kata untuk membuat janji hidup kekal mudah untuk kita fahami: Roma 10:13 (panggilan), Yohanes 1:12 (percaya & terima), Yohanes 3: 14 & 15 (lihat - Bilangan 21: 5-9), Wahyu 22:17 (ambil) dan Wahyu 3:20 (buka pintu).

Roma 6:23 mengatakan kehidupan kekal adalah pemberian melalui Yesus Kristus. Wahyu 22:17 mengatakan, "Dan barang siapa yang mau, hendaklah dia mengambil air kehidupan dengan bebas." Ia adalah hadiah, yang perlu kita lakukan hanyalah mengambilnya. Ia menanggung kos segalanya kepada Yesus. Kami tidak memerlukan apa-apa. Itu bukan hasil kerja kita. Kita tidak dapat memperolehnya atau menyimpannya dengan melakukan perbuatan baik. Tuhan itu adil. Sekiranya ia dilakukan oleh karya, itu tidak adil dan kita mempunyai sesuatu yang boleh dibanggakan. Efesus 2: 8 & 9 mengatakan, "Kerana dengan kasih karunia kamu diselamatkan melalui iman, dan bukan dari kamu sendiri; itu adalah pemberian Tuhan, bukan karya, supaya tidak ada yang membanggakan. "

Galatia 3: 1-6 mengajarkan kepada kita bahawa bukan sahaja kita tidak dapat memperolehnya dengan melakukan pekerjaan yang baik, tetapi kita juga tidak dapat membuatnya seperti itu.

Ia mengatakan "adakah anda menerima Roh oleh karya-karya hukum atau dengan mendengar dengan iman ... adakah anda begitu bodoh, setelah memulai dalam Roh sekarang anda disempurnakan oleh daging."

I Korintus 1: 29-31 mengatakan, "bahawa tidak ada seorangpun yang harus bermegah di hadapan Tuhan ... bahawa Kristus dijadikan bagi kita penyucian dan penebusan dan ... biarlah dia yang bermegah, bermegah kepada Tuhan."

Sekiranya kita dapat memperoleh keselamatan, Yesus tidak akan terpaksa mati (Galatia 2: 21). Petikan lain yang memberikan jaminan keselamatan adalah:

1. Yohanes 6: 25-40 terutama ayat 37 yang mengatakan kepada kita bahawa "dia yang datang kepadaku, aku tidak akan diusir dengan bijak," iaitu, kamu tidak perlu mengemis atau memperolehnya.

Jika anda percaya dan datang Dia tidak akan menolak anda tetapi mengalu-alukan anda, menerima anda dan menjadikan anda anak-Nya. Anda hanya perlu bertanya kepada-Nya.

2. 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Saya tahu siapa yang telah saya percayai dan saya yakin bahawa Dia dapat menepati apa yang telah saya komited kepada-Nya pada hari itu."

Jude24 & 25 berkata "Kepada dia yang mampu menghindarkan kamu dari jatuh dan menghadirkanmu di hadapan hadiratnya yang mulia tanpa kesalahan dan dengan sukacita - kepada satu-satunya Tuhan Juruselamat kita yang menjadi kemuliaan, keagungan, kuasa dan wewenang, melalui Yesus Kristus, Tuhan kita, sebelum semua peringkat umur, sekarang dan selama-lamanya! Amin. "

3. Filipi 1: 6 mengatakan, "Kerana saya yakin akan hal ini, bahawa Dia yang memulakan pekerjaan yang baik di dalam kamu akan menyempurnakannya hingga hari Kristus Yesus."

4. Ingat pencuri di salib. Yang dia katakan kepada Yesus adalah "Ingatlah aku ketika Engkau datang di kerajaanmu."

Yesus melihat hatinya dan menghormati imannya.
Dia berkata, "Sungguh aku katakan kepadamu, hari ini kamu akan bersamaku di Syurga" (Lukas 23: 42 & 43).

5. Apabila Yesus mati, Dia menyelesaikan pekerjaan yang Allah berikan kepada-Nya.

Yohanes 4:34 mengatakan, "Makanan saya adalah untuk melakukan kehendak Dia yang mengutus saya dan menyelesaikan pekerjaan-Nya." Di kayu salib, sebelum Dia mati, Dia berkata, "Sudah selesai" (Yohanes 19:30).

Frasa "Sudah selesai" bermaksud dibayar penuh.

Ini adalah istilah hukum yang merujuk pada apa yang ditulis di atas daftar kejahatan yang dihukum seseorang ketika hukumannya selesai sepenuhnya, ketika dia dibebaskan. Ini menandakan bahawa hutang atau hukumannya "dibayar penuh."

Apabila kita menerima kematian Yesus di kayu salib untuk kita, hutang dosa kita dibayar sepenuhnya. Tidak ada yang boleh mengubah ini.

6. Dua ayat yang indah, John 3: 16 dan John 3: 28-40

kedua-duanya mengatakan bahawa apabila anda percaya anda tidak akan binasa.

John 10: 28 mengatakan tidak pernah binasa.

Firman Tuhan itu benar. Kita hanya perlu mempercayai apa yang Tuhan katakan. Tidak bermaksud tidak pernah.

7. Tuhan mengatakan berkali-kali dalam Perjanjian Baru bahawa Dia meniru atau mempercayai kebenaran Kristus kepada kita ketika kita menaruh iman kita kepada Yesus, yaitu, Dia memuji atau memberi kita kebenaran Yesus.

Efesus 1: 6 mengatakan bahawa kita diterima dalam Kristus. Lihat juga Filipi 3: 9 dan Roma 4: 3 & 22.

8. Firman Tuhan mengatakan dalam Mazmur 103: 12 bahawa "sejauh timur dari barat, sejauh ini Dia telah menghapus pelanggaran kita dari kita."

Dia juga mengatakan dalam Yeremia 31:34 bahawa "Dia tidak akan mengingat lagi dosa-dosa kita."

9. Ibrani 10: 10-14 mengajarkan kita bahwa kematian Yesus di atas salib sudah cukup untuk membayar semua dosa sepanjang masa - masa lalu, sekarang dan masa depan.

Yesus mati "sekali untuk semua." Karya Yesus (lengkap dan sempurna) tidak perlu diulang. Petikan ini mengajarkan bahawa "dia telah membuat sempurna selamanya bagi mereka yang dikuduskan." Kematangan dan kemurnian dalam hidup kita adalah proses tetapi Dia telah menyempurnakan kita selama-lamanya. Oleh kerana itu kita harus "mendekat dengan hati yang tulus dalam keyakinan penuh" (Ibrani 10:22). "Mari kita berpegang teguh pada harapan yang kita nyatakan, kerana dia yang berjanji adalah setia" (Ibrani 10:25).

10. Efesus 1: 13 & 14 mengatakan Roh Kudus menutup kita.

Tuhan menutup kita dengan Roh Kudus seperti cincin meterai, memakai meterai yang tidak dapat dipulihkan, tidak dapat dipecahkan.

Ia seperti raja yang memeteraikan undang-undang yang tidak dapat dipulihkan dengan cincin tanda tangannya. Banyak orang Kristian meragui keselamatan mereka. Ini dan banyak ayat lain menunjukkan kepada kita bahawa Tuhan adalah Penyelamat dan Pemelihara. Kita, menurut Efesus 6 dalam pertempuran dengan Syaitan.

Dia adalah musuh kita dan "seperti singa yang menderu berusaha melahap kita" (I Petrus 5: 8).

Saya percaya bahawa menyebabkan kita meragui keselamatan kita adalah salah satu anak panah yang sangat besar yang digunakan untuk mengalahkan kita.
Saya percaya bahawa pelbagai bahagian perisai Tuhan yang disebut di sini adalah ayat-ayat Kitab Suci yang mengajar kita apa yang dijanjikan Allah dan kuasa yang Dia berikan kepada kita untuk memperoleh kemenangan; sebagai contoh, kebenaran-Nya. Ia bukan milik kita melainkan Dia.

Filipi 3: 9 mengatakan "dan mungkin ditemukan di dalam Dia, tidak memiliki kebenaran saya sendiri yang berasal dari Hukum, tetapi yang melalui iman kepada Kristus, kebenaran yang datang dari Tuhan atas dasar iman."

Ketika Syaitan berusaha meyakinkan anda bahawa anda "terlalu buruk untuk pergi ke surga," jawablah bahawa anda benar "dalam Kristus" dan tuntut kebenaranNya. Untuk menggunakan pedang Roh (yang merupakan Firman Tuhan), anda perlu menghafal atau sekurang-kurangnya mengetahui di mana untuk mencari ini dan Kitab Suci lain. Untuk menggunakan senjata ini kita perlu tahu bahawa Firman-Nya adalah kebenaran (Yohanes 17:17).

Ingat, anda harus mempercayai Firman Tuhan. Kaji Firman Tuhan dan terus mempelajarinya kerana semakin anda tahu semakin kuat anda akan menjadi. Anda mesti mempercayai ayat ini dan yang lain seperti mereka mempunyai jaminan.

Firman-Nya adalah benar dan "kebenaran akan membebaskan kamu”(Yohanes 8: 32).

Anda mesti memenuhi fikiran anda sehingga ia mengubah anda. Firman Tuhan mengatakan untuk “Anggaplah semua sukacita, saudara-saudaraku, ketika kamu menghadapi berbagai cobaan,” seperti meragukan Tuhan. Efesus 6 mengatakan untuk menggunakan pedang itu dan kemudian mengatakan untuk berdiri; jangan berhenti dan berlari (berundur). Tuhan telah memberi kita semua yang kita perlukan untuk hidup dan kesalehan “menyeluruh pengetahuan sejati Dia yang memanggil kita” (2 Petrus 1: 3).

Hanya terus percaya.

Adakah Orang-orang yang Kita Sayangi di Syurga Tahu Apa Yang Berlaku dalam Hidupku?

Yesus mengajar kita dalam Kitab Suci (Alkitab) dalam Yohanes 14: 6 bahawa Dia adalah jalan ke surga. Dia berkata, "Akulah jalan, kebenaran dan kehidupan, tidak ada yang datang kepada Bapa kecuali melalui aku." Alkitab mengajar kita bahawa Yesus mati kerana dosa-dosa kita. Ini mengajar kita bahawa kita mesti percaya kepada-Nya untuk memiliki kehidupan yang kekal.

Saya Petrus 2:24 mengatakan, "Siapa yang menanggung dosa-dosa kita di badan-Nya sendiri di atas pohon," dan Yohanes 3: 14-18 (NASB) mengatakan, "Ketika Musa mengangkat ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia diangkat (ayat14), supaya siapa yang percaya kepada-Nya dapat hidup kekal (ayat 15).

Kerana Allah begitu mengasihi dunia, bahawa Dia memberikan AnakNya yang tunggal, bahawa setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa, tetapi memiliki hidup kekal (ayat 16).

Sebab Allah tidak mengutus Anak ke dalam dunia untuk menghakimi dunia; tetapi dunia harus diselamatkan melalui Dia (ayat 17).

Dia yang percaya kepada-Nya tidak dihakimi; dia yang tidak percaya telah dihakimi, kerana dia tidak mempercayai satu-satunya Anak Allah yang tunggal (ayat 18). "

Lihat juga ayat 36, "Dia yang percaya kepada Anak mempunyai kehidupan yang kekal ..."

Inilah janji yang diberkati kami.

Roma 10: 9-13 diakhiri dengan mengatakan, "barang siapa yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan."

Kisah 16: 30 & 31 mengatakan, "Dia kemudian membawa mereka keluar dan bertanya," Tuan-tuan, apa yang harus saya lakukan untuk diselamatkan? "

Mereka menjawab, 'Percayalah kepada Tuhan Yesus, dan kamu akan diselamatkan - kamu dan keluarga kamu.' "

Jika orang yang anda sayangi percaya dia berada di syurga.

Terdapat sangat sedikit dalam Kitab Suci yang membicarakan apa yang berlaku di surga sebelum kedatangan Tuhan, kecuali kita akan bersama Yesus.

Yesus mengatakan kepada pencuri di kayu salib dalam Lukas 23:43, "Hari ini kamu akan bersamaku di Firdaus."

Kitab Suci mengatakan dalam 2 Korintus 5: 8 bahawa, "jika kita tidak ada di dalam tubuh kita akan hadir bersama Tuhan."

Satu-satunya petunjuk yang saya lihat yang menunjukkan bahawa orang yang kita sayangi di syurga dapat melihat kita berada dalam bahasa Ibrani dan Lukas.

Yang pertama adalah Ibrani 12: 1 yang mengatakan, "Oleh itu kerana kita mempunyai begitu banyak awan saksi" (pengarang berbicara tentang orang-orang yang mati sebelum kita - orang-orang yang percaya sebelumnya) "mengelilingi kita, marilah kita menyisihkan setiap bebanan dan dosa yang dengan begitu mudah melibatkan kita dan membiarkan kita berlari dengan gigihnya perlumbaan yang ada di hadapan kita. " Ini menunjukkan bahawa mereka dapat melihat kita. Mereka menyaksikan apa yang kita lakukan.

Yang kedua adalah dalam Lukas 16: 19-31, akaun orang kaya dan Lazarus.

Mereka dapat melihat satu sama lain dan orang kaya itu mengetahui saudara-saudaranya di bumi. (Baca keseluruhan kisahnya.) Petikan ini juga menunjukkan kepada kita respons Tuhan untuk menghantar "seorang dari antara orang mati untuk berbicara kepada mereka."

Tuhan tegas melarang kita daripada cuba menghubungi orang mati seperti pergi ke medium atau bersekolah.
Seseorang harus menjauhkan diri dari hal-hal seperti itu dan mempercayai Firman Tuhan, yang diberikan kepada kita dalam Kitab Suci.

Ulangan 18: 9-12 mengatakan, “Ketika kamu memasuki negeri yang TUHAN, Allahmu berikan, jangan belajar meniru cara-cara yang menjijikkan dari bangsa-bangsa di sana.

Janganlah seorang pun ditemui di antara kamu yang mempersembahkan anaknya atau anak perempuannya dalam api, yang mempraktikkan sihir atau sihir, menafsirkan omens, terlibat dalam sihir, atau mantra pelempar, atau yang sedang atau rohani atau yang merujuk kepada orang mati.

Sesiapa yang melakukan perkara-perkara ini dapat membenci TUHAN, dan kerana amalan-amalan yang menjijikkan ini, TUHAN, Allahmu, akan mengusir bangsa-bangsa ini sebelum kamu.

Seluruh Alkitab adalah mengenai Yesus, tentang kedatanganNya untuk mati bagi kita, supaya kita dapat mengampuni dosa dan memiliki hidup kekal di syurga dengan percaya kepada-Nya.

Kisah 10:48 mengatakan, "Dari Dia semua nabi memberi kesaksian bahawa melalui Nama-Nya setiap orang yang percaya kepada-Nya telah menerima pengampunan dosa."

Kisah 13:38 mengatakan, "Oleh itu, saudara-saudaraku, aku ingin kamu tahu bahawa melalui Yesus pengampunan dosa dinyatakan kepada kamu."

Kolose 1:14 mengatakan, "Kerana Dia membebaskan kita dari wilayah kegelapan, dan memindahkan kita ke Kerajaan Putra-Nya yang Terkasih, di mana kita mempunyai penebusan, pengampunan dosa."

Baca Ibrani bab 9. Ayat 22 mengatakan, "tanpa penumpahan darah tidak akan ada pengampunan."

Dalam Roma 4: 5-8 dikatakan orang yang "percaya, imannya diperhitungkan sebagai kebenaran," dan dalam ayat 7 ia mengatakan, "Berbahagialah orang-orang yang perbuatan-perbuatan haramnya telah diampuni dan dosa-dosanya telah ditutupi."

Roma 10: 13 & 14 mengatakan, "Barang siapa yang akan memanggil nama Tuhan akan diselamatkan.

Bagaimana mereka memanggil-Nya kepada siapa yang tidak mereka percayai? "

Dalam Yohanes 10:28 Yesus mengatakan tentang orang-orang percaya-Nya, "dan saya memberikan kehidupan kekal kepada mereka dan mereka tidak akan binasa."

Saya harap anda percaya.

Adakah Roh dan Jiwa Kita Mati Selepas Kematian?

Walaupun mayat Samuel meninggal dunia, semangat dan jiwa seseorang yang telah meninggal tidak berhenti wujud, iaitu mati.

Kitab Suci (Bible) menunjukkan ini berulang kali. Cara terbaik yang boleh saya fikirkan untuk menerangkan kematian dalam Alkitab adalah dengan menggunakan pemisahan perkataan. Jiwa dan jiwa dipisahkan dari tubuh apabila tubuh mati dan mula mereput.

Contohnya adalah frasa ayat "kamu mati dalam dosa-dosa kamu" yang sama dengan "dosa-dosa kamu telah memisahkan kamu dari Tuhan kamu." Untuk dipisahkan dari Tuhan adalah kematian rohani. Jiwa dan roh tidak mati dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh tubuh.

Dalam Lukas 18, orang kaya berada di tempat hukuman dan orang miskin berada di sisi Abraham setelah kematian fizikal mereka. Terdapat kehidupan selepas kematian.

Di atas salib, Yesus memberitahu pencuri yang bertaubat, "hari ini anda akan bersama saya di syurga." Pada hari ketiga selepas Yesus mati Dia secara fizikal dibangkitkan. Kitab Suci mengajarkan bahawa suatu hari nanti tubuh kita akan dibangkitkan sebagai tubuh Yesus.

Dalam Yohanes 14: 1-4, 12 & 28 Yesus memberitahu murid-murid bahawa Dia akan bersama Bapa.
Dalam Yohanes 14: 19 Yesus berkata, "kerana saya hidup, kamu juga akan hidup."
2 Korintus 5: 6-9 mengatakan tidak hadir dari tubuh untuk hadir bersama Tuhan.

Kitab Suci mengajar dengan jelas (lihat Ulangan 18: 9-12; Galatians 5: 20 dan Wahyu 9: 21; 21: 8 dan 22: 15) yang berunding dengan roh orang mati atau medium atau psikik atau bentuk sihir lain adalah dosa dan menyedihkan kepada Tuhan.

Ada yang percaya ini mungkin kerana mereka yang merujuk kepada orang mati sebenarnya merujuk kepada iblis.
Dalam Lukas 16 orang kaya diberitahu bahawa: "Dan selain dari ini, antara kami dan kamu jurang besar telah ditetapkan, sehingga mereka yang ingin pergi dari sini kepada kamu tidak dapat, dan tidak ada orang yang dapat menyeberang dari sana kepada kita. "

Dalam 2 Samuel 12: 23 David berkata tentang anaknya yang telah meninggal: "Tetapi sekarang bahawa dia telah mati, mengapa saya harus berpuasa?

Boleh saya bawa dia kembali?

Saya akan pergi kepadanya, tetapi dia tidak akan kembali kepada saya. "

Yesaya 8: 19 berkata, "Apabila lelaki memberitahu anda untuk berunding dengan medium dan psikik, yang berbisik dan bergumam, tidakkah orang bertanya kepada Tuhan mereka?

Mengapa berunding dengan orang mati bagi pihak orang yang hidup? "

Ayat ini memberitahu kita kita harus mencari Allah untuk kebijaksanaan dan pemahaman, bukan penyihir, medium, psikik atau ahli sihir.

Dalam I Korintus 15: 1-4 kita melihat bahawa “Kristus mati kerana dosa-dosa kita… bahawa Dia dikuburkan… dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga.

Ia mengatakan ini adalah Injil.

John 6: 40 berkata, "Inilah kehendak Bapa-Ku, bahawa setiap orang yang melihat Anak dan percaya kepada-Nya, mungkin mempunyai hidup kekal; dan saya akan membangkitkannya pada hari terakhir.

Adakah Orang Yang Bunuh diri Pergi Ke Neraka?

Ramai orang percaya bahawa jika seseorang melakukan bunuh diri bahawa mereka secara automatik pergi ke Neraka.

Idea ini biasanya berdasarkan fakta bahawa membunuh diri adalah pembunuhan, dosa yang sangat serius, dan apabila seseorang membunuh dirinya sendiri di sana jelas bukan masa selepas peristiwa itu untuk bertobat dan meminta Allah memaafkannya.

Terdapat beberapa masalah dengan idea ini. Yang pertama adalah bahawa tidak ada petunjuk dalam Alkitab bahawa jika seseorang melakukan bunuh diri bahawa mereka pergi ke Neraka.

Masalah kedua ialah ia menjadikan keselamatan oleh iman dan tidak melakukan sesuatu. Sebaik sahaja anda memulakan jalan itu, apakah syarat-syarat lain yang anda akan tambah untuk iman sahaja?

Roma 4: 5 mengatakan, "Namun, bagi orang yang tidak bekerja tetapi mempercayai Tuhan yang membenarkan orang fasik, imannya dikira sebagai kebenaran."

Isu ketiga adalah bahawa ia hampir meletakkan pembunuhan ke dalam kategori yang berasingan dan membuatnya jauh lebih buruk daripada dosa lain.

Pembunuhan sangat serius, tetapi begitu banyak dosa lain. Masalah akhir adalah bahawa ia menganggap bahawa individu itu tidak berubah fikirannya dan berseru kepada Tuhan setelah terlambat.

Menurut orang yang telah selamat dari percubaan bunuh diri, sekurang-kurangnya beberapa dari mereka menyesal apa yang mereka lakukan untuk mengambil nyawa mereka hampir sebaik sahaja mereka melakukannya.

Tiada apa yang saya katakan perlu diambil untuk bermaksud bahawa bunuh diri bukan dosa, dan yang sangat serius pada itu.

Orang yang mengambil nyawa sendiri sering merasakan rakan dan keluarga mereka akan menjadi lebih baik tanpa mereka, tetapi itu hampir tidak begitu. Bunuh diri adalah satu tragedi, bukan sahaja kerana seseorang mati, tetapi juga kerana sakit emosi yang semua orang yang tahu individu akan merasa, sering untuk sepanjang hayat.

Bunuh diri adalah penolakan utama semua orang yang mengambil berat tentang orang yang mengambil nyawa mereka sendiri, dan sering membawa kepada pelbagai masalah emosi pada mereka yang terjejas, termasuk yang lain yang mengambil nyawa sendiri juga.

Sebagai kesimpulan, bunuh diri adalah dosa yang sangat serius, tetapi ia tidak akan secara automatik menghantar seseorang ke Neraka.

Sebarang dosa cukup serius untuk menghantar seseorang ke Neraka jika orang itu tidak meminta Tuhan Yesus Kristus untuk menjadi Juruselamatnya dan mengampuni semua dosa-dosanya.

Adakah Tuhan Menghentikan Perkara-perkara Buruk Daripada Berlaku kepada Kita?

Jawapan untuk soalan ini adalah bahawa Allah adalah maha kuasa dan maha tahu, yang bermaksud Dia adalah semua yang berkuasa dan yang mengetahui. Kitab Suci mengatakan Dia mengetahui semua pemikiran kita dan tiada yang tersembunyi dari-Nya.

Jawapannya ialah bahawa Dia adalah Bapa kita dan Dia peduli terhadap kita. Ia juga bergantung pada siapa kita, kerana kita tidak menjadi anak-Nya sehingga kita percaya kepada Anak-Nya dan kematianNya untuk kita membayar dosa kita.

Yohanes 1:12 mengatakan, "Tetapi sebanyak yang menerima-Nya, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bagi mereka yang percaya kepada nama-Nya. Kepada anak-anak-Nya, Tuhan memberikan banyak, banyak janji tentang penjagaan dan perlindungan-Nya.

Roma 8:28 mengatakan, "segala sesuatu bekerja bersama untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Tuhan."

Ini kerana Dia mengasihi kita sebagai Bapa. Oleh itu, Dia mengijinkan sesuatu untuk masuk ke dalam hidup kita untuk mengajar kita menjadi dewasa atau bahkan untuk mendisiplinkan kita, atau bahkan untuk menghukum kita jika kita melakukan dosa atau tidak taat.

Ibrani 12: 6 mengatakan, "yang dikasihi oleh Bapa, Dia menghukum."

Sebagai Bapa Dia ingin memberkati kita dengan banyak berkat dan memberi kita perkara-perkara baik, tetapi itu tidak bermaksud apa-apa yang "buruk" pernah terjadi, tetapi semuanya untuk kebaikan kita.

Saya Petrus 5: 7 mengatakan, "berikan semua perhatianmu kepada-Nya kerana Dia menjaga kamu."

Sekiranya anda membaca buku Ayub, anda akan melihat bahawa tidak ada yang dapat masuk ke dalam hidup kita yang Tuhan tidak izinkan untuk kebaikan kita sendiri. "

Dalam kes mereka yang tidak taat dengan tidak percaya, Tuhan tidak membuat janji-janji ini, tetapi Tuhan mengatakan bahawa Dia membiarkan "hujan" dan berkat-Nya jatuh pada orang yang adil dan yang tidak adil. Tuhan menghendaki mereka datang kepada-Nya, menjadi sebahagian daripada keluarga-Nya. Dia akan menggunakan cara yang berbeza untuk melakukan ini. Tuhan juga boleh menghukum manusia atas dosa-dosa mereka, di sini dan sekarang.

Matius 10:30 mengatakan, "rambut kepala kita semuanya bernomor" dan Matius 6:28 mengatakan kita lebih bernilai daripada "bunga bakung di ladang."

Kita tahu bahawa Alkitab mengatakan bahawa Tuhan mengasihi kita (Yohanes 3:16), jadi kita dapat yakin akan penjagaan, kasih dan perlindungan-Nya dari perkara-perkara "buruk" kecuali untuk menjadikan kita lebih baik, lebih kuat dan lebih seperti Anak-Nya.

Adakah Dunia Spirit ada?

            Kitab Suci dengan jelas menyedari adanya dunia roh. Pertama sekali, Tuhan itu Roh. Yohanes 4:24 mengatakan, "Tuhan itu Roh, dan mereka yang menyembah-Nya harus menyembah-Nya dengan roh dan kebenaran." Tuhan adalah triniti, ada tiga Orang, tetapi satu Tuhan. Semua disebut berulang kali dalam Kitab Suci. Dalam Kejadian bab satu Elohim, kata yang diterjemahkan Tuhan, adalah jamak, kesatuan, dan Tuhan berkata "Marilah kita menjadikan manusia sesuai dengan gambar kita." Baca Yesaya 48. Tuhan Pencipta (Yesus) sedang berbicara dan berkata dalam ayat 16, “Sejak saat itu saya berada di sana. Dan sekarang TUHAN, Allah telah mengutus aku dan Roh-Nya. " Dalam Injil Yohanes bab satu, Yohanes mengatakan Firman itu adalah (seseorang) Tuhan, yang menciptakan dunia (ayat 3) dan dikenali sebagai Yesus dalam ayat 29 & 30.

Segala sesuatu yang diciptakan diciptakan oleh-Nya. Wahyu 4:11 mengatakan, dan dengan jelas diajarkan di seluruh Kitab Suci, bahawa Tuhan menciptakan segalanya. Ayat itu mengatakan, “Engkau layak bagi Tuhan dan Tuhan kita untuk menerima kemuliaan dan kehormatan serta kuasa. Anda buat semua benda, dan dengan kehendak anda mereka diciptakan dan mempunyai keberadaan mereka. "

Kolose 1:16 lebih spesifik, mengatakan bahawa Dia menciptakan dunia roh yang tidak kelihatan serta apa yang dapat kita lihat. Dikatakan, "Kerana oleh Dia segala sesuatu diciptakan: benda-benda di langit dan di bumi, yang dapat dilihat dan tidak dapat dilihat, sama ada takhta atau kuasa atau penguasa atau pihak berkuasa, semua benda diciptakan oleh-Nya dan untuk-Nya." Konteks menunjukkan bahawa Yesus adalah Pencipta. Ini juga membayangkan

makhluk-makhluk yang tidak kelihatan ini diciptakan untuk melayani dan menyembah-Nya. Itu termasuk malaikat, dan bahkan Setan, kerub, bahkan malaikat-malaikat yang kemudian memberontak terhadap-Nya dan mengikuti Syaitan dalam pemberontakannya. (Lihat Yudas 6 dan 2 Petrus 2: 4) Mereka baik ketika Tuhan menciptakan mereka.

Harap perhatikan bahasa dan istilah deskriptif yang digunakan: tidak kelihatan, kuasa, pihak berkuasa, dan penguasa, yang digunakan berulang-ulang dari "dunia roh." (Lihat Efesus 6; I Petrus 3:22; Kolose 1:16; I Korintus 15:24) Para malaikat yang memberontak akan dibawa ke bawah pemerintahan Yesus.

Jadi dunia Roh terdiri dari Tuhan, malaikat, dan Syaitan (dan pengikutnya) dan semuanya diciptakan oleh Tuhan dan untuk Tuhan - untuk melayani dan menyembah Dia. Matius 4:10 mengatakan, "Yesus berkata kepadanya, 'Jauhlah dariku, Setan!' Sebab tertulis: "Sembahlah TUHAN, Allahmu, dan hanya melayani-Nya." ''

Bab Ibrani bab satu dan dua berbicara tentang dunia roh dan juga mengesahkan Yesus sebagai Tuhan dan Pencipta. Ini berbicara mengenai hubungan Tuhan dengan ciptaan-Nya yang merangkumi kumpulan lain - umat manusia - dan menunjukkan hubungan kompleks antara Tuhan, malaikat dan manusia dalam karya-Nya yang paling penting bagi manusia, keselamatan kita. Ringkasnya: Yesus adalah Tuhan dan Pencipta (Ibrani 1: 1-3). Dia lebih besar dari malaikat dan disembah oleh mereka (ayat 6) dan dibuat (menjadi) lebih rendah daripada malaikat ketika Dia menjadi manusia untuk menyelamatkan kita (Ibrani 2: 7). Ini menunjukkan malaikat berpangkat lebih tinggi daripada manusia, paling tidak dalam kekuatan dan kekuatan (2 Petrus 2:11)

Apabila Yesus menyelesaikan pekerjaan-Nya dan dibangkitkan dari antara orang mati, Dia dibesarkan di atas semua, untuk

memerintah selama-lamanya (Ibrani 1:13; 2: 8 & 9). Efesus 1: 20-22 mengatakan, “Dia membangkitkan Dia dari

yang mati dan duduk Dia di sisi kanan-Nya di alam surgawi, jauh di atas semua peraturan dan

wewenang dan kuasa dan kekuasaan, dan setiap gelaran yang dapat diberikan… ”(Lihat juga Yesaya 53; Wahyu 3:14; Ibrani 2: 3 & 4 dan banyak Kitab Suci lain.)

Para malaikat dilihat melayani dan menyembah Tuhan di seluruh Kitab Suci, terutama dalam Kitab Wahyu. (Yesaya 6: 1-6; Wahyu 5: 11-14). Wahyu 4:11 menyatakan bahawa Tuhan layak disembah dan dipuji kerana Dia adalah Pencipta kita. Dalam Perjanjian Lama (Ulangan 5: 7 dan Keluaran 20: 3) dikatakan bahawa kita harus menyembah-Nya dan tidak mempunyai tuhan-tuhan lain di hadapan-Nya. Kita hanya untuk melayani Tuhan. Lihat juga Matius 4:10; Ulangan 6: 13 & 14; Keluaran 34: 1; 23:13 dan Ulangan 11: 27 & 28; 28:14.

Ini sangat penting, seperti yang akan kita lihat, bahawa malaikat dan iblis tidak boleh disembah oleh sesiapa pun. Hanya Tuhan yang berhak disembah (Wahyu 9:20; 19:10).

 

Angels

Kolose 1:16 memberitahu kita bahawa Tuhan telah menciptakan malaikat; Dia telah menciptakan segalanya di syurga. Kerana oleh-Nya segala sesuatu diciptakan, yang ada di surga, dan yang ada di bumi, yang dapat dilihat dan tidak dapat dilihat, sama ada itu adalah takhta, atau kekuasaan, atau kerajaan, atau kuasa; semua perkara diciptakan oleh-Nya dan untuk-Nya. " Wahyu 10: 6 mengatakan, "Dan dia bersumpah dengan Dia yang hidup selama-lamanya, yang menciptakan langit dan semua yang ada di dalamnya, bumi dan semua yang ada di dalamnya, dan laut dan semua yang ada di dalamnya ..." (Lihat juga Nehemia 9: 6.) Ibrani 1: 7 mengatakan, "Dalam berbicara tentang malaikat, Dia berkata, 'Dia membuat malaikat-malaikat-Nya angin, hamba-hamba-Nya menyala api.' "Mereka adalah milik-Nya dan hamba-hamba-Nya. 2 Tesalonika 1: 7 memanggil mereka "malaikat-malaikat-Nya yang kuat." Baca Mazmur 103: 20 & 21 yang mengatakan, “Puji Tuhan, kamu malaikat-malaikat-Nya, kamu orang-orang perkasa yang melakukan permintaan-Nya, yang mematuhi firman-Nya. Puji Tuhan, semua ahli syurga-Nya, kamu hamba-hamba-Nya, yang melakukan kehendak-Nya. " Mereka diciptakan untuk melakukan kehendak-Nya dan mematuhi kehendak-Nya.

Mereka tidak hanya diciptakan untuk tujuan melayani Tuhan tetapi Ibrani 1:14 juga mengatakan Dia menciptakan mereka untuk melayani anak-anak Tuhan, gereja-Nya. Ia mengatakan, "Bukankah semua malaikat melayani roh yang dikirim untuk melayani mereka yang akan mewarisi keselamatan." Petikan ini juga mengatakan bahawa malaikat adalah roh.

Sebilangan besar ahli teologi percaya kerubim, yang dilihat dalam Yehezkiel 1: 4-25 dan 10: 1-22, dan seraphim, yang dilihat dalam Yesaya 6: 1-6, adalah malaikat. Mereka adalah satu-satunya yang digambarkan, selain dari Lucifer (Syaitan) yang disebut kerub.

Kolose 2:18 menunjukkan bahawa pemujaan terhadap malaikat tidak diizinkan, menyebutnya, "idea yang meningkat dari pikiran jasmani." Kita tidak boleh menyembah makhluk yang diciptakan. Kita seharusnya tidak mempunyai tuhan selain Dia.

Jadi, bagaimanakah para malaikat melayani Tuhan dan kita menurut kehendak-Nya?

1). Mereka dihantar untuk memberi pesan kepada manusia kepada Tuhan. Baca Yesaya 6: 1-13, di mana Tuhan memanggil Yesaya untuk melayani sebagai nabi. Tuhan mengutus Jibril untuk memberitahu Maria (Lukas 1: 26-38) bahawa dia

akan melahirkan Mesias. Tuhan mengutus Jibril untuk berbicara dengan Zakharia dengan janji

Kelahiran John (Lukas 1: 8-20). Lihat juga Kisah 27:23

2). Mereka dihantar sebagai penjaga dan pelindung. Dalam Matius 18:10 Yesus berkata, ketika berbicara tentang anak-anak, "malaikat mereka selalu melihat wajah Bapa-Ku yang ada di surga." Yesus mengatakan bahawa kanak-kanak mempunyai malaikat penjaga.

Michael, malaikat malaikat, disebut dalam Daniel 12: 1 sebagai "pangeran besar yang melindungi umatmu" Israel.

Mazmur 91 adalah tentang Tuhan pelindung kita dan bernubuat mengenai malaikat yang akan melindungi dan melayani Mesias, Yesus, tetapi mungkin juga merujuk kepada umat-Nya. Mereka adalah penjaga kanak-kanak, orang dewasa dan negara. Baca 2 Raja-raja 6:17; Daniel 10: 10 & 11, 20 & 21.

3). Mereka menyelamatkan kita: 2 Raja-raja 8:17; Bilangan 22:22; Kisah 5:19. Mereka menyelamatkan Petrus dan semua Rasul dari penjara (Kisah 12: 6-10; Kisah 5:19).

4). Tuhan menggunakan mereka untuk memberi amaran kepada kita tentang bahaya (Matius 2:13).

5). Mereka melayani Yesus (Matius 4:11) dan di Taman Getsemani mereka menguatkan Dia (Lukas 22:43).

6). Mereka memberikan arahan dari Tuhan kepada anak-anak Tuhan (Kisah 8:26).

7). Tuhan mengutus malaikat untuk memperjuangkan umat-Nya dan untuk-Nya pada masa lalu. Dia terus melakukannya sekarang dan di masa depan Michael dan pasukan malaikatnya akan berperang melawan Syaitan dan malaikatnya dan Michael dan malaikatnya akan menang (2 Raja 6: 8-17; Wahyu 12: 7-10).

8). Malaikat akan datang bersama Yesus ketika Dia kembali (I Tesalonika 4:16; 2 Tesalonika 1: 7 & 8).

9). Mereka melayani anak-anak Tuhan, mereka yang percaya (Ibrani 1:14).

10). Mereka menyembah dan memuji Tuhan (Mazmur 148: 2; Yesaya 6: 1-6; Wahyu 4: 6-8; 5: 11 & 12). Mazmur 103: 20 mengatakan, "Puji Tuhan, kamu para malaikat-Nya."

11). Mereka bersukacita dengan pekerjaan Tuhan. Sebagai contoh, para malaikat mengumumkan dengan gembira menyambut kelahiran Yesus kepada para gembala (Lukas 2:14). Dalam Ayub 38: 4 & 7 mereka bersukacita pada penciptaan. Mereka menyanyi dalam perjumpaan yang menggembirakan (Ibrani 12: 20-23). Mereka bersukacita setiap kali orang berdosa menjadi salah satu anak Tuhan (Lukas 15: 7 & 10).

12). Mereka melakukan tindakan penghakiman Tuhan (Wahyu 8: 3-8; Matius 13: 39-42).

13). Malaikat melayani orang percaya (Ibrani 1:14) atas arahan Tuhan, tetapi iblis dan malaikat yang jatuh berusaha memikat orang dari Tuhan seperti yang dilakukan oleh Iblis kepada Hawa di Taman Eden dan juga untuk mencederakan orang.

 

 

 

 

 

Syaitan

Syaitan, juga disebut "Lucifer" dalam Yesaya 14:12 (KJV), "Naga besar ... ular kuno itu ... iblis atau Setan (Wahyu 12: 9)," yang jahat "(I Yohanes 5: 18 & 19)," putera kuasa udara ”(Efesus 2: 2),“ putera dunia ini ”(Yohanes 14:30) dan“ putera setan (Matius 6: 13: 13: 6) adalah bahagian dari roh dunia.

Yehezkiel 28: 13-17 menggambarkan penciptaan dan kejatuhan Setan. Dia diciptakan sempurna dan berada di kebun. Dia digambarkan sebagai kerub, diciptakan oleh Tuhan dan cantik, dengan kedudukan dan kekuatan yang istimewa, hingga dia memberontak terhadap Tuhan. Yesaya 14: 12-14 bersama dengan Yehezkiel menggambarkan kejatuhannya dari rahmat. Dalam Yesaya Setan berkata, "Aku akan menjadikan diriku seperti Yang Mahatinggi." Oleh kerana itu dia diusir dari surga dan turun ke bumi. Lihat juga Lukas 10:18

Oleh itu Syaitan menjadi musuh Tuhan dan musuh kita. Dia adalah musuh kita (I Petrus 5: 8) yang ingin memusnahkan dan memakan kita. Dia adalah musuh yang selalu berusaha mengalahkan anak-anak Tuhan, Kristian. Dia ingin menghentikan kita daripada mempercayai Tuhan dan menjauhkan kita dari mengikuti Dia (Efesus 6: 11 & 12). Sekiranya anda membaca Kitab Ayub, dia memiliki kuasa untuk menyakiti dan menyakiti kita, tetapi hanya jika Tuhan mengizinkannya, untuk menguji kita. Dia menipu kita dengan berbohong tentang Tuhan seperti yang dia lakukan kepada Hawa di Taman Eden (Kejadian 3: 1-15). Dia menggoda kita untuk melakukan dosa seperti yang dilakukannya kepada Yesus (Matius 4: 1-11; 6:13; I Tesalonika 3: 5). Dia dapat memasukkan pemikiran jahat ke dalam hati dan pikiran manusia seperti yang dilakukannya kepada Yudas (Yohanes 13: 2). Dalam Efesus 6 kita melihat bahawa musuh-musuh ini, termasuk Setan, "bukan daging dan darah" tetapi dari dunia roh.

Ada banyak alat lain yang dia gunakan untuk menggoda dan menipu kita untuk mengikutinya dan bukannya Tuhan Bapa kita. Dia muncul sebagai malaikat cahaya (2 Korintus 11:14) dan dia menimbulkan perpecahan di antara orang percaya (Efesus 4: 25-27). Dia dapat menunjukkan tanda-tanda dan keajaiban untuk menipu kita (2 Tesalonika 2: 9; Wahyu 13: 13 & 14). Dia menindas orang (Kisah 10:38). Dia membutakan orang-orang yang tidak percaya kepada kebenaran tentang Yesus (2 Korintus 4: 4), dan merampas kebenaran dari mereka yang mendengarnya sehingga mereka akan melupakannya dan tidak percaya (Markus 4:15; Lukas 8:12).

Ada banyak rancangan lain (Efesus 6:11) yang digunakan oleh Syaitan untuk melawan kita. Lukas 22:31 mengatakan bahawa Setan akan "menyaring kamu sebagai gandum" dan Aku Petrus 5: 8 mengatakan dia berusaha untuk memakan kita. Dia berusaha menyeksa kita dengan kebingungan dan tuduhan, berusaha menjauhkan kita dari melayani Tuhan kita. Ini adalah kisah yang sangat pendek dan tidak lengkap mengenai apa yang mampu dilakukan oleh Syaitan. Kesudahannya adalah lautan api selamanya (Matius 25:41; Wahyu 20:10). Segala kejahatan datang dari syaitan dan malaikat dan iblisnya; tetapi Syaitan dan iblis adalah musuh yang dikalahkan (Kolose 2:15).

Dalam kehidupan ini kita diberitahu: “Tahanlah syaitan dan dia akan lari dari kamu” (Yakobus 4: 7). Kita disuruh berdoa agar kita dibebaskan dari yang jahat dan dari godaan (Matius 6:13), dan “berdoa agar kamu tidak jatuh ke dalam godaan” (Matius 26:40). Kita disuruh menggunakan seluruh perisai Tuhan untuk berdiri dan melawan Syaitan (Efesus 6:18). Kami akan membahasnya secara mendalam kemudian. Tuhan berfirman dalam I Yohanes 4: 4: "Lebih besar Dia yang ada di dalam kamu daripada dia di dunia."

 

Iblis

Mula-mula saya katakan bahawa Kitab Suci berbicara mengenai malaikat dan syaitan yang jatuh. Ada yang akan mengatakan bahawa mereka berbeza, tetapi kebanyakan ahli teologi berpendapat bahawa mereka adalah makhluk yang sama. Kedua-duanya disebut roh dan nyata. Kita tahu bahawa mereka adalah makhluk yang diciptakan kerana Kolose 1: 16 & 17a mengatakan, “Kerana oleh-Nya SEMUA BENDA telah dicipta di syurga dan di bumi, boleh dilihat dan tidak kelihatan, sama ada takhta atau kuasa atau pihak berkuasa; semua benda dicipta oleh Dia dan untuk dia. Dia berada di hadapan semua perkara ... ”Ini jelas membicarakan semua makhluk roh.

Kejatuhan sekelompok malaikat yang besar dijelaskan dalam Yudas ayat 6 dan dalam 2 Petrus 2: 4 yang mengatakan, "mereka tidak menjaga wilayah mereka sendiri," dan "mereka berdosa" masing-masing. Wahyu 12: 4 menggambarkan apa yang paling diyakini ialah Syaitan menyapu 1/3 malaikat (digambarkan sebagai bintang) bersamanya ketika jatuh dari surga. Dalam Lukas 10:18 Yesus berkata, "Saya menyaksikan Setan jatuh dari surga seperti kilat." Mereka sempurna dan baik ketika Tuhan menciptakan mereka. Kami melihat sebelumnya bahawa Syaitan sempurna ketika Tuhan menciptakannya, tetapi mereka dan Syaitan semuanya memberontak terhadap Tuhan.

Kita juga melihat bahawa iblis / malaikat yang jatuh ini jahat. Wahyu 12: 7-9 menggambarkan hubungan antara Syaitan dan malaikat-malaikatnya sebagai "naga dan malaikat-malaikatnya" yang berperang dengan Michael (disebut malaikat di Yudas 9) dan malaikatnya. Ayat 9 mengatakan "dia dilemparkan ke bumi dan malaikat-malaikatnya bersamanya."

Markus 5: 1-15; Matius 17: 14-20 dan Markus 9: 14-29 dan Kitab-Kitab Perjanjian Baru yang lain menyebutkan setan sebagai roh jahat atau najis. Ini membuktikan bahawa mereka adalah roh dan bahawa mereka jahat. Kita tahu malaikat adalah roh dari Ibrani 1:14 kerana Tuhan mengatakan Dia menjadikan mereka sebagai "roh melayani."

Sekarang baca Efesus 6: 11 & 12 yang secara khusus menghubungkan roh-roh ini dengan rancangan Setan dan memanggil mereka: “penguasa, pihak berkuasa, kuasa dunia gelap ini, dan rohani kuasa jahat dalam alam syurga."Ini mengatakan mereka bukan" daging dan darah "dan kita harus" berjuang "dengan mereka menggunakan" baju besi. " Kedengarannya seperti musuh bagi saya. Perhatikan keterangannya hampir sama dengan dunia roh yang diciptakan oleh Tuhan dalam Kolose 1:16. Ini terdengar bagi saya seperti ini adalah malaikat yang jatuh. Baca juga I Petrus 3: 21 & 22 yang mengatakan, "Siapa (Yesus Kristus) yang telah masuk ke surga dan berada di sebelah kanan Tuhan - dengan malaikat, pihak berkuasa dan kuasa untuk tunduk kepada-Nya."

Oleh kerana semua penciptaan diciptakan dengan baik dan tidak ada ayat mengenai kumpulan yang dicipta yang menjadi jahat dan kerana Kolose 1: 16 merujuk kepada semua makhluk ciptaan yang tidak kelihatan dan menggunakan istilah deskriptif yang sama seperti Efesus 6: 10 & 11 dan kerana Efesus 6: 10 & 11 tentunya merujuk kepada musuh dan kumpulan kita yang kemudian diletakkan di bawah pemerintahan Yesus dan di bawah kaki-Nya, saya akan menyimpulkan bahawa malaikat dan iblis yang jatuh adalah sama.

Seperti yang dinyatakan sebelum ini, hubungan antara Syaitan dan malaikat / setan yang jatuh sangat jelas.

Mereka berdua digambarkan sebagai miliknya. Matius 25:41 memanggil mereka "malaikatnya" dan masuk

Matius 12: 24-27 setan disebut sebagai "kerajaannya." Ayat 26 mengatakan, "dia berpecah belah

terhadap dirinya. " Iblis dan malaikat Jatuh mempunyai tuan yang sama. Matius 25:41; Matius 8:29 dan Lukas 4:25 menunjukkan bahawa mereka akan mengalami penghakiman yang sama - siksaan di neraka kerana pemberontakan mereka.

Saya mempunyai pemikiran yang menarik semasa saya memikirkan perkara ini. Dalam Ibrani bab satu dan dua Tuhan berbicara tentang ketuanan Yesus dalam urusan-Nya dengan manusia, yaitu, Dia bekerja di alam semesta untuk menyelesaikan objektif terpenting-Nya, keselamatan umat manusia. Dia hanya menyebut tiga entiti penting dalam berhubungan dengan manusia melalui Putra-Nya: 1) Trinitas, tiga orang Ketuhanan - Bapa, Anak (Yesus) dan Roh Kudus; 2) malaikat dan 3) manusia. Dia menerangkan susunan kedudukan dan hubungan mereka secara terperinci. Secara sederhana, "watak" adalah Tuhan, malaikat dan manusia. Ditambah dengan kenyataan bahawa Dia menyebut tentang penciptaan manusia dan malaikat dan pangkat masing-masing tetapi sekali lagi tidak disebutkan untuk membuat setan seperti itu dan juga kenyataan bahawa semua malaikat dan Syaitan diciptakan baik dan Syaitan adalah kerub, membawa saya ke fikir setan adalah malaikat yang “jatuh dari Tuhan,” walaupun tidak dinyatakan secara khusus. Sekali lagi kebanyakan ahli teologi mengambil pandangan ini. Kadang kala Tuhan tidak memberitahu kita semuanya. Izinkan saya merumuskan: Apa yang kita tahu adalah bahawa setan diciptakan, bahawa mereka jahat, bahawa Syaitan adalah tuan mereka, bahawa mereka adalah bahagian dari dunia roh dan bahawa mereka akan dihakimi.

Tidak kira apa yang anda simpulkan mengenai hal ini, kami mesti menerima apa yang dinyatakan oleh Kitab Suci: mereka adalah Tuhan dan musuh kita. Kita perlu menentang Syaitan dan pasukannya (malaikat / iblis yang jatuh), dan menjauhi apa yang Tuhan peringatkan kepada kita, atau larang kerana hubungannya dengan Syaitan. Kita mesti percaya dan tunduk kepada Tuhan atau kita mungkin berada di bawah kuasa dan kawalan Setan (Yakobus 4: 7). Maksud syaitan adalah untuk mengalahkan Tuhan dan anak-anak-Nya.

Yesus membuang banyak setan semasa pelayanan duniawi dan murid-muridNya

diberi kuasa, dalam Nama-Nya, untuk melakukan perkara yang sama (Lukas 10: 7).

Dalam Perjanjian Lama Tuhan melarang umat-Nya mempunyai kaitan dengan dunia roh. Ia sangat spesifik. Imamat 19:31 mengatakan, "Jangan berpaling kepada media atau mencari rohani, kerana kamu akan dicemarkan oleh mereka ... Akulah TUHAN, Allahmu." Tuhan mahukan penyembahan kita dan Dia mahu menjadi Tuhan kita, Dia yang kita kehendaki dengan keperluan dan keinginan kita, bukan roh dan malaikat. Yesaya 8:18 mengatakan, "Ketika mereka menyuruhmu untuk berkonsultasi dengan media dan rohani, yang berbisik dan bergumam, janganlah orang bertanya kepada Tuhan mereka."

Ulangan 18: 9-14 mengatakan, "Janganlah ada yang ditemukan di antara kamu ... yang melakukan khayalan atau sihir, menafsirkan pertanda, terlibat dalam ilmu sihir, atau yang membuat mantra, atau yang merupakan media atau rohani atau yang berunding dengan orang mati. Sesiapa yang melakukan perkara-perkara ini tidak dapat dihormati Tuhan. " Terjemahan “Spiritist” yang lebih moden ialah “psychic.” Lihat juga 2 Raja-raja 21: 6; 23:24; I Tawarikh 10:13; 33: 6 dan I Samuel 29: 3, 7-9.

 

 

Ada sebab bahawa Tuhan begitu bertegas dalam hal ini dan ada contoh yang menggambarkan ini bagi kita. Dunia ghaib adalah domain syaitan. Kisah 16: 16-20 menceritakan tentang seorang budak perempuan yang memberi tahu nasib melalui iblis yang memilikinya, dan ketika roh itu diusir dia tidak lagi dapat memberitahu masa depan. Melakukan percakapan dengan ghaib adalah menipu dengan syaitan.

Juga, ketika Tuhan menyuruh umatNya untuk tidak menyembah tuhan-tuhan lain, dewa-dewa kayu dan batu, atau berhala lain, Dia melakukannya kerana iblis berada di belakang berhala yang disembah. Ulangan 32: 16-18 mengatakan, “Mereka membuat Dia cemburu dengan tuhan-tuhan asing mereka dan membuat Dia marah dengan berhala-berhala mereka yang menjijikkan… mereka berkorban untuk iblis yang bukan Tuhan…” I Korintus 10:20 mengatakan, “perkara yang dikorbankan oleh bangsa-bangsa lain kepada syaitan. Baca juga Mazmur 106: 36 & 37 dan Wahyu 9: 20 & 21.

Apabila Tuhan menyuruh manusia mentaati-Nya, melakukan atau tidak melakukan sesuatu, itu adalah untuk alasan yang baik dan untuk kebaikan kita. Dalam hal ini adalah untuk melindungi kita dari syaitan dan pasukannya. Jangan salah: menyembah tuhan lain adalah menyembah syaitan. Iblis, berhala dan Spiritisme adalah semua bersambung, semuanya melibatkan syaitan. Mereka adalah wilayah (kerajaan) Syaitan yang disebut penguasa kegelapan, pangeran kekuatan udara. Baca Efesus 6: 10-17 sekali lagi. Kerajaan syaitan adalah dunia berbahaya milik musuh kita yang bermaksud untuk memimpin kita menjauh dari Tuhan. Orang hari ini terpesona dan bahkan taksub dengan semangat. Ada juga yang menyembah Syaitan. Jauhi perkara ini. Kita tidak boleh menggunakan dunia ghaib dengan cara apa pun.

 

Apa yang boleh dilakukan oleh Iblis

Berikut adalah perkara yang dapat dilakukan oleh iblis untuk membahayakan, menyusahkan atau mengalahkan anak-anak Tuhan. Ajaran-ajaran Besar Alkitab oleh Dr. W. Evans di halaman 219 dengan tepat menjelaskannya dengan cara ini, "mereka menghalangi kehidupan rohani umat Tuhan." Merujuk kepada Efesus 6:12.

1). Mereka boleh menggoda kita untuk melakukan dosa seperti yang dilakukan Setan dengan Yesus: lihat Matius 4: 1-11; 6: 13; 26: 41 dan Mark 9: 22.

2). Mereka cuba menghalang orang daripada mempercayai Yesus, dengan cara apa pun (2 Corinthians 4: 4 dan Matthew 13: 19).

3). Syaitan menimbulkan kesakitan dan penderitaan, penyakit, buta dan tuli, melumpuhkan dan kebodohan. Mereka juga boleh mempengaruhi orang secara mental. Ini dapat dilihat di seluruh Injil.

4). Mereka dapat menahan orang yang menyebabkan penyakit, histeria dan kekuatan dan keganasan manusia kepada orang lain. Mereka dapat mengawal orang-orang ini. Lihat Injil dan Kitab Kisah Para Rasul.

5). Mereka menipu orang dengan doktrin palsu (I Timotius 4: 1; Wahyu 12: 8 & 9).

6). Mereka meletakkan guru palsu di gereja untuk menipu kita. Mereka disebut "tambang" dan juga disebut "anak-anak yang jahat" dalam Matius 13: 34-41.

7). Mereka boleh menipu kita dengan tanda-tanda dan keajaiban (Wahyu 16: 18).

8). Mereka akan bergabung dengan Syaitan untuk melawan Tuhan dan malaikat-malaikat-Nya (Wahyu 12: 8 & 9; 16:18).

9). Mereka boleh menghalang keupayaan fizikal kita untuk pergi ke suatu tempat (I Thessalonians 2: 18).

* Perhatikan, ini adalah perkara yang dilakukan oleh syaitan, putera mereka kepada kita.

 

Apa yang dilakukan Yesus

Ketika Yesus mati di kayu salib Dia mengalahkan musuh, Syaitan. Kejadian 3:15 menubuatkan ini ketika Tuhan mengatakan bahawa benih wanita itu akan menghancurkan kepala ular. Yohanes 16:11 mengatakan bahawa penguasa (putera) dunia ini telah dinilai (atau dihukum). Kolose 2:15 mengatakan, "dan setelah melucuti kekuasaan dan kekuasaan, dia membuat tontonan umum tentang mereka, mengalahkan mereka melalui salib." Bagi kita ini bermaksud "Dia telah menyelamatkan kita dari kekuasaan kegelapan dan membawa kita ke dalam kerajaan Anak yang Dia cintai" (Kolose 1:13). Lihat juga Yohanes 12:31.

Efesus 1: 20-22 memberitahu kita kerana Yesus mati untuk kita Bapa membangkitkan-Nya dan “duduk di sebelah kanan-Nya di alam surgawi, jauh di atas segala peraturan dan wewenang, kuasa dan kekuasaan, dan setiap gelaran yang dapat diberikan… dan Tuhan meletakkan semua perkara di bawah kaki-Nya. " Ibrani 2: 9-14 mengatakan, "Tetapi kita melihat Dia yang telah dibuat sedikit lebih rendah daripada malaikat, yaitu Yesus, karena penderitaan kematian, dimahkotai dengan kemuliaan dan kehormatan ... bahawa melalui kematian Dia mungkin memberikan tidak berkuasa dia yang mempunyai kekuatan mati, itulah syaitan. " Ayat 17 mengatakan, "untuk menebus dosa orang-orang." Untuk membuat pertolongan adalah dengan membuat pembayaran yang adil.

Ibrani 4: 8 mengatakan, “(Kamu) telah meletakkan segala sesuatu di bawah kaki-Nya. Kerana dalam menundukkan semua perkara di bawah kaki-Nya, Dia pergi apa-apa itu dia tidak tertakluk kepada dia. Tetapi kini kami buat belum lagi melihat semua perkara tunduk padaNya. " Anda melihat Syaitan adalah musuh kita yang kalah tetapi anda boleh mengatakan bahawa Tuhan "belum" membawanya ke tahanan. I Korintus 15: 24-25 mengatakan Dia akan menghapuskan "semua peraturan dan wewenang dan kuasa kerana Dia mesti memerintah sehingga Dia meletakkan semua musuh-musuh-Nya di bawah kaki-Nya." Sebahagian dari ini adalah masa depan seperti yang dilihat dalam Kitab Wahyu.

Kemudian Syaitan akan dilemparkan ke dalam lautan api dan diseksa selama-lamanya (Wahyu 20:10; Matius 25:41). Nasibnya sudah ditentukan dan Tuhan telah mengalahkannya dan telah membebaskan kita dari kekuasaan dan kekuasaannya (Ibrani 2:14), dan telah memberi kita Roh Kudus dan kekuatan untuk menang atasnya. Sampai saat itu saya Petrus 5: 8 berkata, "musuhmu, iblis berkeliaran mencari siapa yang boleh dimakannya," dan dalam Lukas 22:37 Yesus mengatakan kepada Petrus, "Setan ingin agar kamu dapat menyaring kamu sebagai gandum."

 

I Korintus 15:56 mengatakan, "Dia telah memberi kita kemenangan melalui Yesus Kristus Tuhan kita," dan Roma 8:37 mengatakan, "kita lebih dari sekadar penakluk melalui Dia yang mengasihi kita." Saya Yohanes 4: 4 berkata,

"Lebih besar Dia yang ada di dalam kamu daripada dia di dunia." Saya Yohanes 3: 8 berkata, “Anak Tuhan

muncul untuk tujuan ini agar Dia menghancurkan perbuatan syaitan. " Kita mempunyai kuasa melalui Yesus (lihat Galatia 2:20).

Soalan anda adalah apa yang terjadi di dunia Roh: untuk meringkasnya: Syaitan dan malaikat yang jatuh memberontak melawan Tuhan, dan Syaitan memimpin manusia untuk melakukan dosa. Yesus menyelamatkan manusia dan mengalahkan Syaitan dan menutup nasibnya dan menjadikannya tidak berdaya dan juga memberi kita yang percaya Roh Kudus-Nya dan kuasa dan alat untuk mengalahkan Syaitan dan iblis sehingga dia dihukum. Sehingga Syaitan menuduh kita dan menggoda kita untuk melakukan dosa dan berhenti mengikuti Tuhan.

 

Alat (Cara Menentang Iblis)

Kitab Suci tidak meninggalkan kita tanpa penyelesaian untuk perjuangan kita. Tuhan memberi kita senjata untuk melawan perjuangan yang ada dalam hidup kita sebagai orang Kristian. Senjata kita mesti digunakan dalam iman dan melalui kekuatan Roh Kudus yang tinggal di dalam setiap orang percaya.

1). Pertama, dan yang paling penting, adalah tunduk kepada Tuhan, kepada Roh Kudus, kerana hanya melalui Dia dan kuasa-Nya kemenangan dalam pertempuran dapat terjadi. Yakobus 4: 7 berkata, "Serahkanlah dirimu kepada Tuhan, dan aku Petrus 5: 6 berkata," Oleh itu, merendahkan diri di bawah tangan Tuhan yang kuat. " Kita harus tunduk pada kehendak-Nya dan mematuhi firman-Nya. Kita mesti membiarkan Tuhan melalui Firman dan Roh Kudus memerintah dan mengawal kehidupan kita. Baca Galatia 2:20.

2). Mematuhi Firman. Untuk melakukan ini kita mesti mengetahui Firman Tuhan. Mematuhi bermaksud mengetahui, memahami dan mematuhi Firman secara berterusan. Kita mesti mempelajarinya. 2 Timotius 2:15 mengatakan, "Belajarlah untuk memperlihatkan dirimu disetujui Allah ... dengan benar membagi firman kebenaran." 2 Timotius 3: 16 & 17 mengatakan, "Semua Kitab Suci diberikan oleh ilham dari Tuhan dan bermanfaat untuk doktrin, untuk teguran, untuk pembetulan, untuk pengajaran dalam kebenaran, agar manusia Tuhan dapat dilengkapi dengan lengkap untuk setiap pekerjaan yang baik." Firman menolong kita tumbuh dalam kehidupan rohani kita, di

kekuatan dan kebijaksanaan dan pengetahuan. Saya Petrus 2: 2 mengatakan, "harapkan susu tulus Firman agar kamu dapat menumbuhkannya." Baca juga Ibrani 5: 11-14. Saya Yohanes 2:14 mengatakan, "Aku telah menulis kepadamu, para pemuda, kerana kamu kuat dan Firman Tuhan ABIDES di dalam kamu, dan kamu telah mengatasi yang jahat. (Lihat Efesus bab enam.)

3). Selaras dengan ini, dan perhatikan bahawa banyak perkara ini memerlukan titik sebelumnya, dapat memahami dengan betul dan dapat menggunakan Firman Tuhan dengan betul. (Kita juga akan melihatnya lagi, terutama dalam kajian Efesus bab 6.)

4). Kewaspadaan: I Petrus 5: 8 mengatakan, "Jadilah siuman, waspada (waspada), kerana musuhmu iblis berkeliaran seperti singa yang menderu, mencari siapa yang mungkin dia makan." Kita mesti bersedia. Kewaspadaan dan kesediaan seperti "latihan askar" dan saya rasa langkah pertama adalah mengetahui Firman Tuhan seperti yang dinyatakan sebelumnya dan "mengetahui taktik musuh." Oleh itu, saya telah menyebutkan

Efesus bab 6 (baca lagi dan lagi). Ini mengajar kita tentang syaitan skim. Yesus memahami rancangan syaitan yang merangkumi pembohongan, mengambil Kitab Suci di luar konteks atau menyalahgunakannya

menyebabkan kita tersandung dan menyebabkan kita berdosa. Dia menyesatkan dan membohongi kita, menggunakan dan memutarbelitkan Kitab Suci untuk menuduh kita, menyebabkan rasa bersalah atau salah faham atau legalisme. 2 Korintus 2:11 mengatakan, "Janganlah Setan mengambil keuntungan dari kita, kerana kita tidak mengabaikan alat setan."

5). Jangan memberi Syaitan peluang, tempat atau pijakan, dengan melakukan dosa. Kita melakukan ini dengan terus melakukan dosa dan bukannya mengakuinya kepada Tuhan (I Yohanes 1: 9). Dan saya bermaksud mengaku dosa kita kepada Tuhan sesering kita melakukan dosa. Dosa memberi setan "kaki di pintu." Baca Efesus 4: 20-27, ini membincangkan hal ini terutama berkaitan dengan hubungan kita dengan orang percaya yang lain, berkaitan dengan perkara seperti berbohong dan bukannya mengatakan yang sebenarnya, kemarahan dan mencuri. Sebaliknya kita harus saling mengasihi dan saling berkongsi.

6). Wahyu 12:11 mengatakan, "Mereka mengalahkannya (Setan) oleh darah Anak Domba dan firman kesaksian mereka." Yesus membuat kemenangan dapat dicapai melalui kematian-Nya, mengalahkan Iblis dan memberi kita Roh Kudus untuk tinggal di dalam kita dan memberi kita kuasa-Nya untuk menentang. Kita perlu menggunakan kekuatan ini dan senjata yang Dia berikan, mempercayai kekuatan-Nya untuk memberi kita kemenangan. Dan seperti yang dinyatakan dalam Wahyu 12:11, "dengan firman kesaksian mereka." Saya rasa ini bermaksud bahawa memberikan kesaksian kita, sama ada dalam bentuk pemberian Injil kepada orang yang tidak percaya atau memberikan kesaksian lisan tentang apa yang Tuhan lakukan untuk kita dalam kehidupan seharian kita akan menguatkan orang percaya lain atau membawa seseorang untuk keselamatan, tetapi juga dalam ia membantu dan menguatkan kita dalam mengatasi dan menentang Syaitan.

7). Tahan syaitan: Semua alat ini dan menggunakan Firman dengan betul adalah cara untuk menentang syaitan secara aktif, sambil mempercayai Roh Kudus yang tinggal. Tegur Syaitan dengan Firman Tuhan seperti yang Yesus lakukan.

8). Doa: Efesus 6 akan memberi kita gambaran mengenai banyak tipu daya Setan dan baju besi yang Tuhan berikan kepada kita, tetapi pertama-tama izinkan saya menyebutkan bahawa Efesus 6 berakhir dengan senjata lain, doa. Ayat 18 mengatakan, "berjaga-jaga dengan penuh ketekunan dan permohonan untuk semua orang kudus." Matius 6:13 mengatakan untuk berdoa agar Tuhan "tidak membawa kita ke dalam godaan tetapi akan membebaskan kita dari kejahatan (beberapa terjemahan mengatakan yang jahat)." Ketika Kristus berdoa di taman, Dia meminta murid-murid-Nya untuk "berjaga-jaga dan berdoa" agar mereka "tidak masuk ke dalam godaan," kerana, "roh rela tetapi daging lemah."

9). Terakhir, mari kita lihat Efesus 6 dan lihat rancangan dan alat setan serta perisai Tuhan; cara untuk melawan Syaitan; kaedah untuk mengalahkannya; cara untuk menentang atau bertindak dalam iman.

 

Lebih Banyak Alat untuk Menentang (Efesus 6)

Efesus 6: 11-13 mengatakan untuk memakai seluruh baju besi Tuhan untuk "menentang" rancangan syaitan dan kekuatan kejahatannya di tempat-tempat surgawi: penguasa, kekuatan dan kekuatan kegelapan. Dari Efesus 6 kita dapat memahami beberapa rancangan syaitan. Potongan baju besi mencadangkan

bidang kehidupan kita yang diserang oleh Syaitan dan apa yang harus dilakukan untuk mengalahkannya. Ini menunjukkan kepada kita serangan

dan siksaan (panah) yang dilemparkan oleh Syaitan kepada kita, perkara-perkara yang diperjuangkan oleh orang-orang beriman yang digunakannya untuk membuat kita menyerah dan meninggalkan konflik (atau tugas kita sebagai tentera Tuhan). Bayangkan perisai dan apa yang dilambangkannya untuk memahami bidang serangan apa yang dipertahankannya.

1). Efesus 6:14 mengatakan: "menjadikan pinggangmu diikat dengan kebenaran." Di baju besi, tali pinggang memegang segalanya dan melindungi organ-organ penting: jantung, hati, limpa, ginjal, yang menjadikan kita hidup dan sihat. Dalam kitab suci digambarkan sebagai kebenaran. Dalam Yohanes 17:17 Firman Tuhan disebut kebenaran, dan sesungguhnya itu adalah sumber dari semua yang kita tahu mengenai Tuhan dan kebenaran. Baca 2 Petrus 1: 3 (NASB) yang mengatakan, “Kekuasaan ilahi-Nya telah diberikan kepada kita semua berkaitan dengan kehidupan dan keagamaan melalui pengetahuan yang benar Dia ... ”Kebenaran membantah syaitan terletak dan pengajaran palsu.

Syaitan menyebabkan kita meragukan dan tidak mempercayai Tuhan dengan pembohongan, memutarbelitkan Kitab Suci dan doktrin palsu untuk memperlekehkan Tuhan dan ajaran-Nya, seperti yang dilakukannya kepada Hawa (Kejadian 3: 1-6) dan Yesus (Matius 4: 1-10). Yesus menggunakan Kitab Suci untuk mengalahkan Setan. Dia memiliki pemahaman yang tepat tentang hal itu ketika Setan menyalahgunakannya. Baca 2 Timotius 3:16 dan 2 Timotius 2:15. Yang pertama mengatakan, "Kitab Suci menguntungkan untuk berlatih dalam kebenaran" dan yang kedua berbicara tentang "betul-betul menangani" Kitab Suci, iaitu dengan betul memahaminya dan menggunakannya dengan betul. Daud juga menggunakan Firman yang mengatakan dalam Mazmur 119: 11, "Firman-Mu telah aku sembunyikan di dalam hatiku, agar aku tidak berdosa terhadap-Mu."

Adalah sangat penting untuk mempelajari dan mengetahui Firman Tuhan kerana itu adalah asas dari semua yang kita ketahui tentang Tuhan dan kehidupan rohani kita dan konflik kita dengan musuh. Paulus memuji orang-orang Berea yang mendengarnya berkhotbah, mengatakan mereka mulia kerana “mereka menerima berita itu dengan penuh semangat dan memeriksa Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah Paul kata itu benar. "

2). Kedua adalah pelindung kebenaran, yang menutupi hati. Syaitan menyerang kita dengan rasa bersalah, atau membuat kita merasa kita tidak "cukup baik" atau kita terlalu buruk untuk digunakan Tuhan, atau mungkin dia telah menggoda kita dan kita telah jatuh ke dalam dosa. Tuhan mengatakan bahawa kita diampuni jika kita mengakui dosa kita (I Yohanes 1: 9). DIA MUNGKIN KATAKAN KITA TIDAK BERTANGGUNGJAWAB KEPADA Tuhan. Baca Roma bab 3 & 4 yang memberitahu kita bahawa kita dinyatakan benar ketika kita menerima Yesus dengan iman dan bahawa dosa-dosa kita diampuni. Syaitan adalah penguasa tuduhan dan kecaman. Efesus 1: 6 (KJV) mengatakan bahawa kita diterima dalam Kekasih (Kristus). Roma 8: 1 mengatakan, "Oleh itu sekarang tidak ada penghukuman kepada mereka yang ada di dalam Kristus Yesus." Filipi 3: 9 (NKJV) mengatakan, "dan temukanlah di dalam Dia, tidak memiliki kebenaran-Ku sendiri yang berasal dari hukum Taurat, melainkan melalui iman kepada Kristus, kebenaran yang berasal dari Tuhan dengan iman."

Dia juga boleh menyebabkan kita menjadi soleh atau sombong yang boleh membuat kita gagal. Kita harus menjadi siswa ajaran Kitab Suci tentang kebenaran, pengampunan, pembenaran, karya dan keselamatan.

3). Efesus 6:15 mengatakan, “Menjauhkan kakimu dengan persiapan Injil. Mungkin lebih dari segalanya Tuhan menghendaki orang percaya menyebarkan Injil kepada semua orang. Ini

adalah tugas kita (Kisah 1: 8). Saya Petrus 3:15 memberitahu kita untuk "selalu siap untuk memberikan alasan untuk harapan yang ada di dalam diri Anda."

Salah satu cara kita menolong memperjuangkan Tuhan adalah dengan mengalahkan mereka yang mengikuti musuh. Untuk

lakukan itu kita perlu tahu bagaimana menyampaikan Injil dengan cara yang jelas dan difahami. Kita juga perlu menjawab soalan mereka mengenai Tuhan. Saya sering berfikir bahawa saya tidak boleh sekali-kali terperangkap dengan soalan yang tidak saya tahu jawapannya - saya harus belajar untuk mengetahuinya. Siap sedia. Bersedia.

Sesiapa sahaja boleh mempelajari asas-asas Injil dan jika anda seperti saya - lupa dengan mudah - tuliskannya atau kami risalah Injil, persembahan bercetak; ada banyak yang ada. Kemudian solat. Jangan bersiap sedia. Pelajari Kitab Suci seperti Injil Yohanes, Roma bab 3-5 dan 10, I Korintus 15: 1-5 dan Ibrani 10: 1-14 untuk memahami apa maksud Injil. Belajarlah juga agar anda tidak tertipu oleh ajaran Injil palsu, seperti perbuatan baik. Buku-buku Galatia, Kolose dan Yudas menangani pembohongan Setan yang dapat diperbaiki dengan Roma bab 3-5.

4). Perisai kita adalah iman kita. Iman adalah kepercayaan kita kepada Tuhan dan apa yang Dia katakan - kebenaran - Firman Tuhan. Dengan iman kita menggunakan Kitab Suci untuk mempertahankan diri dari panah atau senjata apa pun yang diserang oleh Syaitan kepada kita, seperti yang dilakukan Yesus, sehingga "menentang iblis" (Yang Jahat). Lihat Yakobus 4: 7. Oleh itu sekali lagi, kita perlu mengenal Firman, lebih dan lebih setiap hari, dan tidak pernah bersedia. Kita tidak dapat "menolak" dan "menggunakan" dan bertindak dalam iman jika kita tidak tahu Firman Tuhan. Kepercayaan kepada Tuhan didasarkan pada pengetahuan sebenar tentang Tuhan yang datang melalui kebenaran Tuhan, Firman. Ingatlah 2 Petrus 1: 1-5 mengatakan bahawa kebenaran memberi kita semua yang kita perlukan untuk mengenal Tuhan dan untuk hubungan kita dengan-Nya. Ingatlah: "kebenaran membebaskan kita" (Yohanes 8:32) dari banyak anak panah musuh dan Firman menguntungkan untuk mendapat petunjuk dalam kebenaran.

Firman, saya percaya, sangat terlibat dalam semua bahagian baju besi kita. Firman Tuhan adalah kebenaran, tetapi kita harus menggunakannya, bertindak dalam iman dan menggunakan Firman untuk membantah Setan, seperti yang Yesus lakukan.

5). Perisai seterusnya adalah helmet keselamatan. Syaitan dapat mengisi pikiran Anda dengan keraguan mengenai apakah anda diselamatkan. Di sini sekali lagi pelajari jalan keselamatan dengan baik - dari Kitab Suci dan percayalah kepada Tuhan, Yang tidak berbohong, bahawa "kamu telah mati dari kematian ke kehidupan" (Yohanes 5:24). Syaitan akan menuduh anda mengatakan, "Apakah anda melakukannya dengan benar?" Saya suka bahawa Kitab Suci menggunakan begitu banyak kata untuk menggambarkan apa yang harus kita lakukan untuk diselamatkan: percaya (Yohanes 3:16), panggil (Roma 10:12, terima (Yohanes 1:12), datang (Yohanes 6:37), ambil (Penyingkapan 22:17) dan rupa (Yohanes 3: 13 & 14; Bilangan 21: 8 & 9) adalah sedikit. Pencuri di kayu salib percaya tetapi hanya mempunyai kata-kata ini untuk memanggil Yesus, "Ingatlah aku." Lihat dan percayalah bahawa Tuhan benar dan “tegas” (Efesus 6: 11,13,14).

Ibrani 10:23 mengatakan, "Setia Dia yang berjanji." Tuhan tidak boleh berbohong. Dia mengatakan jika kita percaya, kita mempunyai kehidupan yang kekal (Yohanes 3:16). 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Dia dapat menepati apa yang telah aku lakukan kepada-Nya terhadap hari itu." Yudas 25 berkata, "Sekarang kepada-Nya yang mampu menghindarkan kamu dari jatuh dan menghadirkan kamu tanpa kesalahan di hadapan-Nya dengan sukacita yang luar biasa."

 

Efesus 1: 6 (KJV) mengatakan "kita diterima dalam keadaan dikasihi." I Yohanes 5:13 mengatakan, "Perkara-perkara ini ditulis kepadamu Percaya dalam nama Anak Tuhan, agar kamu tahu bahawa kamu memiliki kehidupan yang kekal, dan bahawa kamu dapat terus mempercayai nama Anak Tuhan. " Oh, Tuhan mengenal kita dengan baik dan Dia mengasihi kita dan memahami perjuangan kita.

6). Perisai penutup adalah pedang Roh. Menariknya ia disebut Firman Tuhan, perkara yang selalu saya ulangi; perkara yang biasa digunakan Yesus untuk mengalahkan syaitan. Ingatlah, pelajari dan pelajari, periksa apa sahaja yang anda dengar dan gunakan dengan betul. Ini adalah senjata kita untuk melawan semua pembohongan syaitan. Ingatlah 2 Timotius 3: 15-17 mengatakan, "dan bagaimana sejak kecil Anda mengenal Kitab Suci, yang dapat membuat Anda bijak untuk keselamatan melalui iman kepada Kristus Yesus. Semua Kitab Suci bernafas Tuhan dan berguna untuk mengajar, menegur, memperbetulkan dan melatih kebenaran, sehingga hamba Allah dapat dilengkapi dengan baik untuk setiap pekerjaan yang baik. " Baca Mazmur 1: 1-6 dan Yosua 1: 8. Kedua-duanya berbicara mengenai kekuatan Kitab Suci. Ibrani 4:12 mengatakan, "Sebab Firman Tuhan hidup dan kuat dan lebih tajam daripada pedang bermata mana pun, menusuk hingga pemisahan jiwa dan roh, sendi dan sumsum, dan merupakan penentu fikiran dan maksud hati. "

Akhirnya dalam Efesus 6:13 dikatakan, "setelah melakukan semua untuk berdiri." Tidak peduli seberapa keras perjuangannya, ingatlah "lebih besar Dia yang bersama kita daripada dia yang ada di dunia ini," dan setelah melakukan segalanya, "tetaplah dalam imanmu."

 

Kesimpulan

Tuhan tidak selalu memberi kita jawapan untuk semua yang kita tertanya-tanya tetapi Dia memberi kita jawapan untuk semua yang kita perlukan untuk hidup dan kesalehan dan kehidupan Kristian yang melimpah (2 Petrus 1: 2-4 dan Yohanes 10:10). Apa yang Tuhan tuntut dari kita adalah iman - iman untuk mempercayai dan mempercayai Tuhan,

Iman untuk mempercayai apa yang Tuhan tunjukkan kepada kita dalam Efesus 6 dan Kitab Suci lain tentang cara menentang musuh, apa sahaja yang dilemparkan oleh Iblis kepada kita. Ini adalah iman. Ibrani 11: 6 mengatakan, "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan." Tanpa iman, mustahil untuk diselamatkan dan mempunyai kehidupan yang kekal (Yohanes 3:16 & Kisah 16:31). Abraham dibenarkan oleh iman (Roma 4: 1-5).

Juga mustahil untuk menjalani kehidupan Kristiani yang memuaskan tanpa iman. Galatia 2:20 mengatakan, "kehidupan yang sekarang saya jalani di dalam tubuh yang saya jalani oleh iman Anak Allah." 2 Korintus 5: 7 mengatakan, "kita berjalan dengan iman, bukan dengan penglihatan." Ibrani bab 11 memberikan banyak contoh bagi mereka yang hidup dengan iman. Iman menolong kita menentang syaitan dan menentang godaan. Iman menolong kita mengikuti Tuhan seperti yang dilakukan Joshua dan Caleb (Bilangan 32:12).

Yesus mengatakan jika kita tidak bersama-sama kita menentang Dia (Matius 12: 3). Kita mesti memilih untuk mengikuti Tuhan. Efesus 6:13 mengatakan, "setelah melakukan semuanya untuk bertahan." Kami melihat bahawa Yesus mengalahkan Setan dan pasukannya di kayu salib, dan memberikan Roh-Nya kepada kita supaya kita dapat menaklukkan kekuatan-Nya (Roma 8:37). Oleh itu, kita dapat memilih untuk melayani Tuhan dan memperoleh kemenangan seperti yang dilakukan Joshua dan Caleb

(Yosua 24: 14 & 15).

Semakin kita mengetahui Firman Tuhan dan menggunakannya seperti yang Yesus lakukan, kita akan semakin kuat. Tuhan akan menjaga kita (Yudas 24) dan tidak ada yang dapat memisahkan kita dari Tuhan (Yohanes 10: 28-30; Roma 8:38). Yosua 24:15 mengatakan, "Pilihlah kamu hari ini yang akan kamu layani." Saya Yohanes 5:18 berkata, “Kita tahu bahawa siapa pun yang dilahirkan dari Tuhan tidak terus melakukan dosa; Orang yang dilahirkan oleh Tuhan menjaga mereka selamat, dan yang jahat tidak dapat membahayakan mereka. "

Saya tahu saya telah berulang kali mengulangi beberapa perkara, tetapi perkara-perkara ini terlibat dalam setiap aspek soalan ini. Bahkan Tuhan mengulanginya berulang kali. Mereka sangat penting.

 

 

 

 

 

 

 

 

Iman dan Bukti

Pernahkah anda menimbangkan sama ada terdapat kuasa yang lebih tinggi atau tidak?

Kekuatan yang membentuk Alam Semesta dan semua yang ada di dalamnya. Kekuatan yang tidak mengambil apa-apa dan menciptakan bumi, langit, air, dan makhluk hidup?

Di manakah kilang yang paling mudah berasal?

Makhluk yang paling rumit ... lelaki?

Saya bergelut dengan soalan selama bertahun-tahun. Saya mencari jawapan dalam sains. Sesungguhnya jawapannya boleh dijumpai melalui kajian perkara-perkara ini di sekeliling yang memukau dan membingungkan kita. Jawapannya harus berada di bahagian paling akhir setiap makhluk dan benda.

Atom!

Hakikat kehidupan mesti dijumpai di sana. Bukan begitu. Ia tidak dijumpai dalam bahan nuklear atau elektron yang berputar di sekelilingnya. Bukan di tempat kosong yang membentuk hampir semua perkara yang dapat kita sentuh dan lihat.

Semua ini beribu-ribu tahun mencari dan tiada siapa yang menemui inti kehidupan di dalam perkara biasa di sekeliling kita. Saya tahu mesti ada kuasa, kuasa, yang melakukan semua ini di sekeliling saya.

Adakah itu Tuhan? Baiklah, mengapa Dia tidak mengungkapkan Diri kepada saya? Kenapa tidak?

Jika kuasa ini adalah Tuhan yang hidup mengapa semua misteri itu?

Bukankah lebih logik bagi Dia untuk mengatakan, “Baiklah, ini dia. Saya melakukan semua ini. Sekarang jalankan perniagaan anda. "

Tidak sampai saya berjumpa seorang wanita istimewa yang saya enggan pergi ke kajian Alkitab dengan saya mula memahami apa-apa perkara ini.

Orang-orang di sana belajar Kitab Suci dan saya fikir mereka mesti mencari perkara yang sama dengan saya, tetapi belum menemukannya.

Pemimpin kumpulan membaca ayat dari Alkitab yang ditulis oleh seorang lelaki yang pernah membenci orang Kristian tetapi telah berubah.

Berubah dengan cara yang luar biasa.

Namanya Paulus dan dia menulis, “Kerana oleh rahmat kamu diselamatkan melalui iman; dan itu bukan dari dirimu sendiri: itu adalah pemberian Tuhan: Bukan karya, jangan ada yang membanggakan. " ~ Efesus 2: 8-9

Kata-kata "rahmat" dan "iman" memikat saya.

Apa yang mereka maksudkan? Kemudian malam itu dia meminta saya untuk pergi menonton filem, sudah tentu dia menipu saya untuk pergi ke filem Kristian.

Pada akhir persembahan terdapat mesej ringkas oleh Billy Graham.

Di sini dia, budak ladang dari North Carolina, menjelaskan kepada saya perkara yang saya telah berjuang sepanjang masa.

Dia berkata, "Anda tidak dapat menjelaskan Tuhan secara ilmiah, falsafah, atau dengan cara intelektual yang lain."

Anda hanya perlu percaya bahawa Tuhan itu nyata. Anda harus mempunyai keyakinan bahawa apa yang Dia katakan Dia lakukan seperti yang tertulis dalam Alkitab. Bahwa Dia menciptakan langit dan bumi, bahawa Dia menciptakan tumbuh-tumbuhan dan binatang, bahawa Dia menyatakan semua ini menjadi wujud seperti yang tertulis dalam buku Kejadian dalam Alkitab. Bahwa Dia menghidupkan kehidupan ke dalam bentuk yang tidak bernyawa dan menjadi manusia. Bahwa Dia ingin mempunyai hubungan yang lebih dekat dengan orang-orang yang Dia ciptakan sehingga Dia mengambil bentuk seorang lelaki yang adalah Anak Tuhan dan datang ke bumi dan tinggal di antara kita.

Manusia ini, Yesus, membayar hutang dosa bagi mereka yang akan percaya dengan disalibkan di salib.

Bagaimana ia begitu mudah? Hanya percaya? Adakah kepercayaan bahawa semua ini adalah kebenaran? Saya pulang malam itu dan tidur sedikit. Saya berjuang dengan isu Tuhan yang memberi saya rahmat - melalui iman untuk percaya. Bahawa Dia adalah kekuatan, hakikat kehidupan dan penciptaan semua yang pernah ada dan ada. Kemudian Dia datang kepada saya. Saya tahu bahawa saya hanya perlu percaya. Dengan rahmat Tuhan, Dia menunjukkan kasih-Nya kepada saya.

Bahawa Dia adalah jawapan dan Dia menghantar Anak-Nya yang tunggal, Yesus, untuk mati untuk saya supaya saya boleh percaya. Bahawa saya boleh mempunyai hubungan dengan Dia. Dia mendedahkan diri kepada saya pada ketika itu. Saya memanggilnya untuk memberitahu bahawa sekarang saya faham. Sekarang saya percaya dan ingin memberikan hidup saya kepada Kristus. Dia memberitahu saya bahawa dia berdoa bahawa saya tidak akan tidur sehingga saya mengambil lompatan iman dan percaya kepada Tuhan.

Hidup saya berubah selamanya.

Ya, selama-lamanya, kerana sekarang saya dapat menantikan untuk menghabiskan keabadian di tempat yang indah yang disebut surga.
Saya tidak lagi membimbangkan diri saya dengan memerlukan bukti untuk membuktikan bahawa Yesus sebenarnya boleh berjalan di atas air,
atau bahawa Laut Merah boleh berpisah untuk membolehkan orang Israel melewati, atau mana-mana sedozen peristiwa lain yang mungkin mustahil ditulis dalam Alkitab.

Tuhan telah membuktikan diri-Nya sendiri berulang kali dalam hidup saya. Dia boleh mendedahkan diri-Nya kepada kamu juga. Jika anda mendapati diri anda mencari bukti tentang keberadaan-Nya, mintalah kepada-Nya untuk menyatakan diri-Nya kepada anda. Ambil lompat iman sebagai seorang kanak-kanak, dan benar-benar percaya kepada-Nya.

Buka dirimu dengan cintanya dengan iman, bukan bukti.

Bagaimana saya boleh menjadi Pemimpin Rohani yang lebih baik?

Keutamaan pertama adalah menjadi pendeta atau pendakwah yang baik atau pemimpin rohani dalam bentuk apa pun adalah tidak mengabaikan kesihatan rohani anda sendiri. Paul, seorang pemimpin rohani yang berpengalaman, menulis surat kepada Timotius, yang dibimbingnya dalam I Timotius 4:16 (NASB) Perhatikan diri anda dan pengajaran anda. " Sesiapa yang berada dalam kepemimpinan rohani harus selalu berjaga-jaga untuk menghabiskan banyak waktu untuk melakukan "pelayanan" sehingga masa peribadinya dengan Tuhan menderita. Yesus mengajar murid-muridnya dalam Yohanes 15: 1-8 bahawa buah yang dihasilkan bergantung sepenuhnya kepada "mereka yang tinggal di dalam Dia," kerana "selain dari saya kamu tidak dapat melakukan apa-apa." Pastikan anda meluangkan masa membaca Firman Tuhan untuk pertumbuhan peribadi setiap hari. (Mempelajari Alkitab untuk bersiap sedia untuk berkhotbah atau mengajar tidak penting.) Pertahankan kehidupan doa yang jujur ​​dan terbuka dan cepat mengaku ketika anda melakukan dosa. Anda mungkin akan menghabiskan banyak masa untuk mendorong orang lain. Pastikan anda mempunyai rakan Kristian yang selalu anda temui yang akan mendorong anda. Kepemimpinan rohani adalah tugas sejumlah orang di dalam tubuh Kristus, tetapi itu tidak menjadikan anda lebih berharga atau penting daripada orang lain yang melayani di dalam badan. Jaga kebanggaan.

Mungkin tiga buku terbaik yang pernah ditulis mengenai bagaimana menjadi pemimpin rohani adalah I & 2 Timothy dan Titus. Kaji dengan teliti. Buku terbaik yang pernah ditulis mengenai bagaimana memahami dan berurusan dengan orang lain adalah Kitab Peribahasa. Bacalah selalu. Ulasan dan buku mengenai Alkitab boleh membantu, tetapi menghabiskan lebih banyak masa untuk mempelajari Alkitab itu sendiri daripada anda membaca buku-buku mengenainya. Terdapat banyak bantuan belajar dalam talian seperti Bible Hub dan Bible Gateway. Belajar menggunakannya untuk membantu anda memahami maksud ayat-ayat individu. Anda juga boleh menemui Kamus Alkitab dalam talian yang akan membantu anda memahami makna perkataan Yunani dan Ibrani yang asli. Para Rasul dalam Kisah 6: 4 (NASB) berkata, "Tetapi kami akan mengabdikan diri kepada doa dan pelayanan firman." Anda akan melihat mereka mendahulukan doa. Anda juga akan melihat mereka menyerahkan tanggungjawab lain untuk terus fokus pada tanggungjawab utama mereka. Dan akhirnya, ketika mengajar tentang kelayakan pemimpin rohani dalam I Timotius 3: 1-7 dan Titus 1: 5-9, Paulus memberikan penekanan besar pada anak-anak pemimpin itu. Pastikan tidak mengabaikan isteri atau anak-anak anda kerana anda begitu sibuk menjalankan tugas.

Bagaimana saya boleh mendapatkan lebih dekat kepada Tuhan?

            Firman Tuhan mengatakan, "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan" (Ibrani 11: 6). Untuk mempunyai hubungan dengan Tuhan, seseorang harus datang kepada Tuhan dengan iman melalui Anak-Nya, Yesus Kristus. Kita mesti percaya kepada Yesus sebagai Juruselamat kita, yang disuruh oleh Allah untuk mati, untuk membayar hukuman atas dosa-dosa kita. Kita semua berdosa (Roma 3:23). Kedua-dua I Yohanes 2: 2 dan 4:10 membicarakan bahawa Yesus adalah pertolongan (yang bermaksud hanya pembayaran) untuk dosa-dosa kita. Saya Yohanes 4:10 mengatakan, "Dia (Tuhan) mengasihi kita dan mengutus Anak-Nya untuk menjadi penebus dosa." Dalam Yohanes 14: 6 Yesus berkata, "Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan; tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa melainkan oleh-Ku. " I Korintus 15: 3 & 4 memberitahu kita kabar baik… "Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci dan bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci." Inilah Injil yang mesti kita percayai dan mesti kita terima. Yohanes 1:12 mengatakan, "Sebanyak yang menerima Dia, mereka memberi Dia hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bahkan bagi mereka yang percaya kepada nama-Nya." Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan yang kekal dan mereka tidak akan binasa."

Jadi hubungan kita dengan Tuhan hanya dapat dimulai dengan iman, dengan menjadi anak Tuhan melalui Yesus Kristus. Kita bukan sahaja menjadi anak-Nya, tetapi Dia menghantar Roh Kudus-Nya untuk tinggal di dalam kita (Yohanes 14: 16 & 17). Kolose 1:27 mengatakan, "Kristus di dalam kamu, harapan kemuliaan."

Yesus juga menyebut kita sebagai saudara-saudaranya. Dia tentu saja ingin kita mengetahui bahawa hubungan kita dengan-Nya adalah keluarga, tetapi Dia ingin kita menjadi keluarga dekat, bukan hanya keluarga yang bernama, tetapi keluarga yang dekat. Wahyu 3:20 menggambarkan kita menjadi orang Kristian sebagai memasuki hubungan persekutuan. Ia mengatakan, "Saya berdiri di pintu dan mengetuk; jika ada yang mendengar suaraku dan membuka pintu, aku akan masuk, dan makan bersamanya, dan dia bersama-Ku. "

Yohanes pasal 3: 1-16 mengatakan bahawa ketika kita menjadi seorang Kristian kita “dilahirkan kembali” sebagai bayi yang baru lahir dalam keluarganya. Sebagai anak barunya, dan sama seperti ketika manusia dilahirkan, kita sebagai bayi Kristian mesti tumbuh dalam hubungan kita dengan Dia. Semasa bayi membesar, dia semakin banyak belajar mengenai ibu bapanya dan semakin dekat dengan ibu bapanya.

Ini adalah bagaimana bagi orang Kristian, dalam hubungan kita dengan Bapa Surgawi kita. Semasa kita belajar tentang Dia dan berkembang hubungan kita menjadi semakin erat. Kitab Suci banyak membincangkan pertumbuhan dan kematangan, dan ia mengajar kita bagaimana melakukan ini. Ini adalah proses, bukan peristiwa sekali, sehingga istilahnya berkembang. Ia juga disebut patuh.

1). Pertama, saya rasa, kita mesti bermula dengan keputusan. Kita harus memutuskan untuk tunduk kepada Tuhan, untuk berkomitmen untuk mengikuti-Nya. Ini adalah tindakan kehendak kita untuk tunduk pada kehendak Tuhan jika kita ingin dekat dengan-Nya, tetapi itu bukan hanya satu kali, tetapi merupakan komitmen yang berterusan (berterusan). Yakobus 4: 7 mengatakan, "tunduklah pada Tuhan." Roma 12: 1 mengatakan, "Oleh itu, saya memohon kepada anda, dengan belas kasihan Tuhan, untuk mempersembahkan jasad anda sebagai korban yang hidup, suci, yang dapat diterima oleh Tuhan, yang merupakan pelayanan anda yang wajar." Ini mesti dimulakan dengan pilihan satu kali tetapi ia juga pilihan dari semasa ke semasa seperti dalam hubungan apa pun.

2). Kedua, dan saya fikir sangat penting, adalah bahawa kita perlu membaca dan mempelajari Firman Tuhan. Saya Petrus 2: 2 mengatakan, "Ketika bayi yang baru lahir menginginkan susu tulus dari perkataan itu agar kamu dapat menumbuhkannya." Yosua 1: 8 mengatakan, “Jangan biarkan buku hukum ini keluar dari mulutmu, renungkanlah siang dan malam…” (Baca juga Mazmur 1: 2.) Ibrani 5: 11-14 (NIV) memberitahu kita bahawa kita mesti melampaui usia bayi dan menjadi matang dengan "penggunaan berterusan" Firman Tuhan.

Ini tidak bermaksud membaca beberapa buku mengenai Firman, yang biasanya merupakan pendapat seseorang, tidak kira seberapa pintar mereka, tetapi membaca dan mempelajari Alkitab itu sendiri. Kisah 17:11 berbicara tentang orang Berea yang mengatakan, “mereka menerima berita itu dengan penuh semangat dan memeriksa Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah Paul kata itu benar. " Kita perlu menguji semua yang dikatakan oleh Firman Tuhan dan tidak hanya mengambil kata-kata seseorang kerana "kepercayaan" mereka. Kita perlu mempercayai Roh Kudus dalam diri kita untuk mengajar kita dan benar-benar mencari Firman. 2 Timotius 2:15 mengatakan, "Belajarlah untuk memperlihatkan dirimu disetujui oleh Allah, seorang pekerja yang tidak perlu malu, membagi dengan benar (NIV menangani dengan benar) firman kebenaran." 2 Timotius 3: 16 & 17 mengatakan, "Semua Kitab Suci diberikan oleh ilham dari Tuhan dan bermanfaat untuk doktrin, untuk teguran, untuk pembetulan, untuk pengajaran dalam kebenaran, agar manusia Tuhan itu lengkap (matang) ..."

Pengajian dan pertumbuhan ini dilakukan setiap hari dan tidak akan berakhir sehinggalah kita bersama Dia di surga, kerana pengetahuan kita tentang "Dia" membawa kita menjadi lebih seperti Dia (2 Korintus 3:18). Menjadi dekat dengan Tuhan memerlukan jalan iman setiap hari. Ia bukan perasaan. Tidak ada "perbaikan cepat" yang kita alami yang memberi kita persekutuan dekat dengan Tuhan. Kitab Suci mengajarkan bahawa kita berjalan dengan Tuhan dengan iman, bukan dengan penglihatan. Namun, saya percaya bahawa ketika kita secara konsisten berjalan dengan iman, Tuhan membuat Dia dikenali oleh kita dengan cara yang tidak dijangka dan berharga.

Baca 2 Petrus 1: 1-5. Ini memberitahu kita bahawa kita berkembang dengan perwatakan ketika kita menghabiskan masa dalam Firman Tuhan. Di sini dikatakan bahawa kita harus menambah kebaikan iman, kemudian pengetahuan, pengendalian diri, ketekunan, kesalehan, kebaikan dan kasih persaudaraan. Dengan meluangkan masa untuk mempelajari Firman dan mematuhinya kita menambah atau membina watak dalam kehidupan kita. Yesaya 28: 10 & 13 memberitahu kita bahawa kita belajar ajaran demi ajaran, baris demi baris. Kami tidak mengetahuinya sekaligus. Yohanes 1:16 mengatakan "rahmat atas kasih karunia." Kita tidak belajar sekaligus sebagai orang Kristian dalam kehidupan rohani kita selain bayi membesar sekaligus. Ingatlah bahawa ini adalah proses, berkembang, jalan iman, bukan peristiwa. Seperti yang saya sebutkan, ini disebut juga mematuhi Yohanes bab 15, mematuhi Dia dan dalam Firman-Nya. Yohanes 15: 7 berkata, "Jika kamu tinggal di dalam Aku, dan firman-Ku ada di dalam kamu, tanyakan apa sahaja yang kamu inginkan, dan itu akan dilakukan untukmu."

3). Kitab I John bercakap mengenai hubungan, persekutuan kita dengan Tuhan. Persahabatan dengan orang lain boleh putus atau terganggu dengan berdosa terhadap mereka dan ini juga berlaku untuk hubungan kita dengan Tuhan. Saya Yohanes 1: 3 mengatakan, "Persekutuan kita adalah dengan Bapa dan dengan Anak-Nya Yesus Kristus." Ayat 6 mengatakan, "Jika kita mengaku memiliki persekutuan dengan-Nya, tetapi berjalan dalam kegelapan (dosa), kita berbohong dan tidak hidup dengan kebenaran." Ayat 7 mengatakan, "Sekiranya kita berjalan dalam terang ... kita mempunyai persahabatan satu sama lain ..." Dalam ayat 9 kita melihat bahawa jika dosa mengganggu persekutuan kita, kita hanya perlu mengakui dosa kita kepada-Nya. Ia mengatakan, "Jika kita mengakui dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan." Sila baca keseluruhan bab ini.

Kita tidak kehilangan hubungan kita sebagai anak-Nya, tetapi kita harus menjaga persekutuan kita dengan Tuhan dengan mengaku dosa dan dosa setiap kali kita gagal, sekerap yang diperlukan. Kita juga harus membiarkan Roh Kudus memberi kita kemenangan atas dosa-dosa yang cenderung kita ulangi; sebarang dosa.

4). Kita bukan sahaja mesti membaca dan mempelajari Firman Tuhan tetapi juga harus mematuhinya, yang saya sebutkan. Yakobus 1: 22-24 (NIV) menyatakan, “Jangan hanya mendengarkan Firman dan menipu diri sendiri. Lakukan apa yang tertulis. Sesiapa yang mendengarkan Firman, tetapi tidak melakukan apa yang dikatakannya seperti orang yang melihat wajahnya di cermin dan setelah melihat dirinya pergi, dia akan segera lupa seperti apa dia. " Ayat 25 mengatakan, "Tetapi orang yang meneliti hukum yang sempurna yang memberikan kebebasan dan terus melakukan ini, tidak melupakan apa yang telah dia dengar, tetapi melakukannya - dia akan diberkati dalam apa yang dia lakukan." Ini serupa dengan Yosua 1: 7-9 dan Mazmur 1: 1-3. Baca juga Lukas 6: 46-49.

5). Bahagian lain dari ini adalah bahawa kita perlu menjadi sebahagian dari gereja tempatan, di mana kita dapat mendengar dan mempelajari Firman Tuhan dan mempunyai persekutuan dengan orang percaya yang lain. Ini adalah cara di mana kita dibantu untuk berkembang. Ini kerana setiap orang percaya diberi hadiah istimewa dari Roh Kudus, sebagai bagian dari gereja, juga disebut "tubuh Kristus." Pemberian ini disenaraikan dalam pelbagai petikan dalam Kitab Suci seperti Efesus 4: 7-12, I Korintus 12: 6-11, 28 dan Roma 12: 1-8. Tujuan pemberian ini adalah untuk “membangun tubuh (gereja) untuk pekerjaan pelayanan (Efesus 4:12). Gereja akan menolong kita untuk bertumbuh dan pada gilirannya kita dapat menolong orang-orang percaya yang lain untuk membesar dan menjadi dewasa dan melayani di kerajaan Tuhan dan memimpin orang lain kepada Kristus. Ibrani 10:25 mengatakan kita tidak boleh meninggalkan perhimpunan kita bersama, seperti kebiasaan beberapa orang, tetapi saling mendorong satu sama lain.

6). Perkara lain yang harus kita lakukan ialah berdoa - berdoa untuk keperluan kita dan keperluan orang percaya lain dan untuk yang belum selamat. Baca Matius 6: 1-10. Filipi 4: 6 mengatakan, "biarkan permintaanmu diberitahu kepada Tuhan."

7). Tambahkan kepada ini bahawa kita seharusnya, sebagai bagian dari ketaatan, saling mengasihi (Baca I Korintus 13 dan I Yohanes) dan melakukan pekerjaan yang baik. Karya-karya yang baik tidak dapat menyelamatkan kita, tetapi seseorang tidak dapat membaca Kitab Suci tanpa menentukan bahawa kita harus melakukan perbuatan baik dan bersikap baik kepada orang lain. Galatia 5:13 mengatakan, "oleh kasih saling melayani." Tuhan mengatakan bahawa kita diciptakan untuk melakukan pekerjaan yang baik. Efesus 2:10 mengatakan, "Sebab kita adalah karya-karya-Nya, yang diciptakan dalam Kristus Yesus untuk karya-karya baik, yang Tuhan siapkan terlebih dahulu untuk kita lakukan."

Semua perkara ini bekerjasama, untuk mendekatkan kita dengan Tuhan dan menjadikan kita lebih seperti Kristus. Kita menjadi lebih matang diri kita sendiri dan begitu juga dengan penganut agama lain. Mereka membantu kita untuk berkembang. Baca 2 Petrus 1 sekali lagi. Akhir untuk mendekatkan diri dengan Tuhan dilatih dan matang serta saling mencintai. Dalam melakukan perkara-perkara ini kita adalah murid-murid dan murid-murid-Nya ketika dewasa seperti Tuan mereka (Lukas 6:40).

Bagaimana saya boleh Mengatasi Pornografi?

Pornografi adalah ketagihan yang sangat sukar untuk diatasi. Langkah pertama dalam mengatasi yang diperbudak dengan dosa tertentu ialah mengenali Tuhan dan memiliki kuasa Roh Kudus bekerja dalam hidup anda.

Atas sebab itu, marilah saya melalui rancangan keselamatan. Anda mesti mengakui bahawa anda telah berdosa terhadap Tuhan.

Roma 3: 23 berkata, "kerana semua orang telah berdosa dan gagal dalam kemuliaan Tuhan."

Anda harus mempercayai Injil seperti yang diberikan dalam I Korintus 15: 3 & 4, "bahawa Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, bahawa dia dikuburkan, bahawa dia dibangkitkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci."

Dan akhirnya, anda mesti meminta Tuhan untuk mengampuni anda dan meminta Kristus masuk ke dalam hidup anda. Kitab Suci menggunakan banyak ayat untuk menyatakan konsep ini. Salah satu yang paling sederhana adalah Roma 10:13, "kerana," Setiap orang yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan. "" Sekiranya anda telah melakukan tiga perkara ini dengan jujur, anda adalah anak Tuhan. Langkah seterusnya dalam mencari kemenangan adalah mengetahui dan mempercayai apa yang Tuhan lakukan untuk anda ketika anda menerima Kristus sebagai Penyelamat anda.

Anda adalah hamba dosa. Roma 6: 17b mengatakan, "kamu dulu adalah hamba dosa." Yesus berkata dalam Yohanes 8: 34b, "Setiap orang yang berdosa adalah hamba dosa." Tetapi kabar baiknya adalah bahawa Dia juga mengatakan dalam Yohanes 8: 31 & 32, “Kepada orang-orang Yahudi yang mempercayainya, Yesus berkata, 'Sekiranya kamu berpegang pada ajaranku, kamu benar-benar murid-muridku. Maka anda akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran akan membebaskan anda. '”Dia menambahkan dalam ayat 36," Jadi jika Anak membebaskan anda, anda pasti akan bebas. "

2 Petrus 1: 3 & 4 mengatakan, “Kekuasaan ilahi-Nya telah memberi kita semua yang kita butuhkan untuk hidup dan kesalehan melalui pengetahuan kita tentang Dia yang memanggil kita dengan kemuliaan dan kebaikannya sendiri.

Melaluinya, dia telah memberikan kita janji-janji yang sangat besar dan berharga, supaya melalui mereka kamu dapat ikut serta dalam sifat ilahi dan melepaskan diri dari korupsi di dunia yang disebabkan oleh hawa nafsu jahat. "Tuhan telah memberikan kita segala yang kita perlukan untuk beragama, tetapi datang melalui pengetahuan kita tentang Dia dan pemahaman kita tentang janji-Nya yang sangat besar dan berharga.

Mula-mula kita perlu tahu apa yang Tuhan lakukan. Dalam bab Rom 5 kita belajar bahawa apa yang Adam lakukan apabila dia sengaja berdosa terhadap Tuhan telah menjejaskan semua keturunannya, setiap manusia. Kerana Adam, kita semua dilahirkan dengan sifat berdosa.

Tetapi dalam Roma 5: 10 kita belajar, "Sebab jika kita musuh-musuh Allah, kita telah didamaikan kepadanya melalui kematian Putra-Nya, lebih-lebih lagi, setelah diselaraskan, kita akan diselamatkan melalui nyawanya!"

Pengampunan dosa datang melalui apa yang Yesus lakukan untuk kita di atas salib, kuasa untuk mengatasi dosa datang melalui Yesus menjalani hidup-Nya melalui kita dalam kuasa Roh Kudus.

Galatia 2: 20 berkata, "Saya telah disalibkan dengan Kristus dan saya tidak lagi hidup, tetapi Kristus tinggal di dalam saya.

Kehidupan saya dalam tubuh, saya hidup dengan iman kepada Anak Tuhan, yang mengasihi saya dan memberikan dirinya untuk saya. "Paulus mengatakan dalam Roma 5: 10 bahawa apa yang Tuhan lakukan untuk kita yang menyelamatkan kita dari kuasa dosa adalah bahkan lebih besar dari apa yang Dia lakukan untuk kita dalam mendamaikan kita kepadaNya.

Perhatikan frasa "lebih banyak lagi" dalam Roma 5: 9, 10, 15 dan 17. Paulus meletakkannya dengan cara ini dalam Roma 6: 6 (saya menggunakan terjemahan di pinggir NIV & NASB), "Kerana kita tahu bahawa diri kita yang lama disalibkan bersamanya sehingga tubuh dosa menjadi tidak berdaya, sehingga kita tidak lagi menjadi hamba dosa. "

Saya John 1: 8 berkata, "Jika kita mendakwa tanpa dosa, kita menipu diri kita dan kebenaran tidak ada di dalam kita." Dengan meletakkan dua ayat bersama-sama, sifat dosa kita masih ada, tetapi kuasa untuk mengawal kita telah rosak .

Kedua, kita perlu percaya apa yang Tuhan katakan tentang kuasa dosa yang patah dalam hidup kita. Roma 6: 11 berkata, "Dengan cara yang sama, hitunglah dirimu sebagai mati kepada dosa, tetapi hiduplah kepada Allah di dalam Kristus Yesus." Seorang lelaki yang menjadi hamba dan telah dibebaskan, jika dia tidak tahu dia telah dibebaskan, masih akan mematuhi tuannya yang lama dan untuk semua tujuan praktikal masih menjadi hamba.

Ketiga, kita perlu menyedari bahawa kekuatan untuk hidup dalam kemenangan bukan melalui kekuatan tekad atau kehendak tetapi melalui kekuatan Roh Kudus yang hidup dalam diri kita setelah kita diselamatkan. Galatia 5: 16 & 17 mengatakan, "Jadi saya katakan, hiduplah dengan Roh, dan anda tidak akan memuaskan keinginan dari sifat berdosa.

Sebab sifat berdosa itu menghendaki apa yang bertentangan dengan Roh, dan Roh yang bertentangan dengan sifat berdosa.

Mereka bertentangan dengan satu sama lain, supaya kamu tidak melakukan apa yang kamu mahu. "

Notis ayat 17 tidak mengatakan bahawa Roh tidak boleh melakukan apa yang Dia kehendaki atau sifat berdosa tidak boleh melakukan apa yang ia mahu, ia berkata, "bahawa anda tidak melakukan apa yang anda kehendaki."

Tuhan adalah lebih berkuasa daripada kebiasaan atau kecanduan yang berdosa. Tetapi Tuhan tidak akan memaksa kamu untuk taat kepada-Nya. Anda boleh memilih untuk menyerahkan kehendak anda kepada kehendak Roh Kudus dan memberi Dia kawalan penuh terhadap kehidupan anda, atau anda boleh memilih dan memilih dosa-dosa yang anda mahu berjuang dan akhirnya memerangi mereka sendiri dan kalah. Tuhan tidak berkewajipan untuk membantu anda melawan satu dosa jika anda masih berpegang kepada dosa-dosa lain. Adakah ungkapan itu, "anda tidak akan memuaskan nafsu daripada sifat berdosa" terpakai kepada ketagihan terhadap pornografi?

Ya, ia berlaku. Dalam Galatia 5: 19-21 Paul menyenaraikan perbuatan sifat berdosa. Tiga yang pertama adalah "seksual tidak bermoral, ketidakmurnian dan perbuatan jahat." "Seksual tidak bermoral" adalah apa-apa perbuatan seksual antara individu selain perbuatan seksual antara seorang lelaki dan seorang wanita yang telah berkahwin antara satu sama lain. Ia juga termasuk bestiality.

"Kekotoran" yang secara harfiah bermaksud najis.

"Dirty-minded" adalah ungkapan zaman moden yang bermaksud perkara yang sama.

"Pembantaian" adalah perbuatan seksual yang tidak tahu malu, ketiadaan kekangan dalam mencari kepuasan seksual.

Sekali lagi, Galatia 5: 16 & 17 mengatakan, "hiduplah oleh Roh."

Ia harus menjadi satu cara hidup, bukan hanya meminta Tuhan untuk membantu anda dengan masalah ini. Roma 6: 12 berkata, "Oleh itu, jangan biarkan dosa memerintah di dalam tubuhmu yang fana sehingga kamu mematuhi keinginan jahatnya."

Jika anda tidak memilih untuk memberikan kawalan Roh Kudus dalam hidup anda, anda memilih untuk membiarkan dosa mengawal anda.

Roma 6: 13 meletakkan konsep hidup oleh Roh Kudus dengan cara ini, "Jangan menawarkan bahagian-bahagian tubuhmu kepada dosa, sebagai alat kejahatan, melainkan tawarkan diri kepada Allah, sebagaimana mereka yang telah dibawa dari kematian ke kehidupan ; dan jadikan bahagian-bahagian tubuhmu kepadanya sebagai alat kebenaran. "

Keempat, kita perlu mengenali perbezaan antara hidup di bawah undang-undang dan hidup di bawah rahmat.

Roma 6: 14 berkata, "Sebab dosa tidak boleh menjadi tuanmu, kerana kamu tidak berada di bawah hukum, tetapi di bawah kasih karunia."
Konsep hidup di bawah undang-undang adalah agak mudah: jika saya memelihara semua peraturan Tuhan maka Tuhan akan senang dengan saya dan menerima saya.

Itulah bukan bagaimana seseorang diselamatkan. Kita diselamatkan oleh rahmat melalui iman.

Kolose 2: 6 berkata, "Oleh itu, sama seperti anda menerima Kristus Yesus sebagai Tuhan, terus hidup di dalamnya."

Sama seperti kita tidak dapat memelihara peraturan Tuhan dengan cukup untuk menerima Dia, sehingga kita tidak dapat memelihara peraturan Tuhan dengan cukup baik setelah kita diselamatkan untuk menjadikan Dia bahagia dengan kita atas dasar itu.

Untuk diselamatkan, kami meminta Tuhan untuk melakukan sesuatu untuk kami yang tidak dapat kami lakukan berdasarkan apa yang dilakukan Yesus pada salib untuk kami; untuk mencari kemenangan atas dosa kita meminta Roh Kudus untuk melakukan sesuatu untuk kita bahawa kita tidak boleh melakukan diri kita sendiri, mengalahkan kebiasaan dan ketagihan dosa kita, mengetahui bahawa kita diterima oleh Allah walaupun kegagalan kita.

Roma 8: 3 & 4 mengatakannya seperti ini: “Untuk apa yang tidak dapat dilakukan oleh hukum itu karena dilemahkan oleh sifat berdosa, Allah melakukan dengan mengirimkan Anak-Nya sendiri seperti orang yang berdosa sebagai korban dosa.

Demikianlah ia mengutuk dosa dalam diri manusia berdosa, agar tuntutan-tuntutan hukum yang benar dapat dipenuhi dalam diri kita, yang tidak hidup sesuai dengan sifat dosa tetapi menurut Roh. "

Jika anda benar-benar serius untuk mencari kemenangan, berikut adalah beberapa cadangan praktikal: Pertama, habiskan masa membaca dan bermeditasi pada Firman Tuhan setiap hari.

Mazmur 119: 11 berkata, "Saya telah menyembunyikan kata-kata kamu di dalam hatiku supaya aku tidak berdosa terhadap kamu."

Kedua, menghabiskan masa berdoa setiap hari. Doa adalah anda bercakap dengan Tuhan dan mendengar kepada Allah bercakap dengan anda. Sekiranya anda akan hidup dalam Roh, anda perlu mendengar dengan jelas suara-Nya.

Ketiga, buat kawan baik Kristian yang akan mendorong anda untuk berjalan bersama Tuhan.

Ibrani 3: 13 berkata, "Tetapi dengarkan satu sama lain setiap hari, selagi dipanggil Hari ini, supaya tidak ada seorang pun di antara kamu yang menjadi keras oleh penipuan dosa."

Keempat, dapatkan gereja yang baik dan kajian Alkitab kumpulan kecil jika anda boleh dan berpartisipasi secara berkala.

Ibrani 10: 25 berkata, "Janganlah kita berputus asa bersama-sama, seperti yang ada dalam kebiasaan, tetapi marilah kita menggalakkan satu sama lain - dan lebih-lebih lagi ketika kamu melihat Hari mendekati."

Terdapat dua lagi perkara yang saya cadangkan untuk sesiapa yang berjuang dengan masalah dosa yang sangat sukar seperti kecanduan pornografi.

James 5: 16 berkata, "Oleh itu mengakui dosa-dosamu antara satu sama lain dan berdoa untuk satu sama lain agar kamu dapat sembuh. Doa seorang lelaki yang setia berkuasa dan berkesan. "

Petikan ini tidak bermakna bercakap tentang dosa-dosa anda dalam pertemuan gereja umum, walaupun mungkin sesuai dalam pertemuan lelaki kecil untuk orang yang bergelut dengan masalah yang sama, tetapi itu seolah-olah bermaksud mencari seorang lelaki yang anda boleh benar-benar mempercayai dan memberinya kebenaran untuk tanyakan pada anda sekurang-kurangnya setiap minggu bagaimana anda melakukan perjuangan anda terhadap pornografi.

Mengetahui bahawa bukan sahaja anda perlu mengakui dosa anda kepada Tuhan tetapi juga kepada lelaki yang anda percayai dan mengagumi boleh menjadi penghalang yang kuat.

Perkara lain yang saya cadangkan bagi sesiapa yang bergelut dengan masalah dosa yang sukar adalah terdapat di dalam Roma 13: 12b (NASB), "tidak membuat persediaan untuk daging berkenaan dengan keinginan-keinginannya."

Seorang lelaki yang cuba berhenti merokok akan sangat bodoh untuk menyimpan bekalan rokok kegemarannya di rumah.

Seorang lelaki yang berjuang dengan ketagihan alkohol harus mengelakkan bar dan tempat di mana alkohol dihidangkan. Anda tidak mengatakan di mana anda melihat pornografi, tetapi anda mesti benar-benar memotong akses anda kepadanya.

Jika ia adalah majalah, membakarnya. Sekiranya ia menonton di televisyen, hapuskan televisyen.
Jika anda menontonnya di komputer anda, hapuskan komputer anda, atau sekurang-kurangnya sebarang pornografi yang tersimpan di dalamnya dan hapus akses internet anda. Sama seperti seorang lelaki dengan keinginan untuk rokok di 3, mungkin tidak akan bangun, berpakaian, dan keluar dan membeli, jadi menjadikannya sangat sukar untuk melihat pornografi akan membuatnya lebih kecil kemungkinannya anda akan gagal.

Jika anda tidak menghilangkan akses anda, anda tidak begitu serius tentang berhenti.

Bagaimana jika anda melepaskan dan melihat pornografi lagi? Segera menerima tanggungjawab sepenuhnya terhadap apa yang telah anda lakukan dan mengakuinya dengan segera kepada Tuhan.

I John 1: 9 berkata, "Jika kita mengaku dosa-dosa kita, dia setia dan adil dan akan mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan."

Apabila kita mengaku dosa, bukan sahaja Allah mengampuni kita, Dia berjanji untuk membersihkan kita. Sentiasa mengakui sebarang dosa dengan serta-merta. Pornografi adalah ketagihan yang sangat kuat. Langkah separuh hati tidak akan berfungsi.

Tetapi Tuhan adalah sangat berkuasa dan jika anda tahu dan mempercayai apa yang telah Dia lakukan untuk anda, terima tanggungjawab penuh atas tindakan anda, bergantung pada Roh Kudus dan bukan kekuatan anda sendiri dan ikut cadangan praktikal yang telah saya buat, kemenangan tentulah mungkin.

Bagaimanakah saya Dapat Mengatasi Cobaan Dosa?

Sekiranya kemenangan atas dosa adalah langkah besar dalam perjalanan kita bersama Tuhan, kita mungkin mengatakan bahawa kemenangan atas godaan mengambil langkah lebih dekat: kemenangan sebelum kita berdosa.

Pertama, saya katakan ini: pemikiran yang memasuki fikiran anda bukanlah dosa sendiri.
Ia menjadi dosa apabila anda menganggapnya, menghiburkan pemikiran dan bertindak ke atasnya.
Seperti yang dibincangkan dalam soalan tentang kemenangan terhadap dosa, kita sebagai orang percaya kepada Kristus, telah diberikan kuasa untuk kemenangan atas dosa.

Kita juga mempunyai kuasa untuk menentang pencobaan: kuasa untuk melarikan diri dari dosa. Baca I John 2: 14-17.
Cobaan boleh datang dari beberapa tempat:
1) Setan atau iblisnya dapat menggoda kita,
2) orang lain dapat menarik kita ke dalam dosa dan, seperti yang dinyatakan oleh Kitab Suci dalam Yakobus 1: 14 & 15, kita dapat 3) ditarik oleh nafsu (keinginan) kita sendiri dan terpikat.

Sila baca Kitab Suci berikut mengenai godaan:
Kejadian 3: 1-15; I John 2: 14-17; Matius 4: 1-11; James 1: 12-15; I Corinthians 10: 13; Matthew 6: 13 dan 26: 41.

James 1: 13 memberitahu kita fakta penting.
Ia berkata, "Janganlah seorang pun berkata ketika dia dicobai 'Saya tergoda oleh Tuhan,' sebab Tuhan tidak dapat dicobai, dan Dia sendiri tidak menggoda sesiapa pun." Tuhan tidak menggoda kita tetapi Dia membiarkan kita tergoda.

Cobaan datang dari Syaitan, yang lain atau diri kita sendiri, bukan Tuhan.
Akhirnya James 2: 14 mengatakan bahawa apabila kita tertarik dan berdosa, hasilnya adalah kematian; pemisahan daripada Tuhan dan kematian fizikal akhirnya,

I John 2: 16 memberitahu kita bahawa terdapat tiga bidang utama pencobaan:

1) hawa nafsu daging: tindakan yang salah atau perkara yang memenuhi keinginan fizikal kita;
2) keinginan mata, perkara-perkara yang kelihatan menarik, perkara-perkara yang salah yang merayu kepada kita dan membawa kita jauh dari Tuhan, menginginkan perkara-perkara yang tidak kita miliki dan
3) kebanggaan hidup, cara yang salah untuk meninggikan diri atau kebanggaan kita yang sombong.

Mari kita lihat Kejadian 3: 1-15 dan juga pada godaan Yesus dalam Matthew 4.
Kedua ayat-ayat ini mengajar kita apa yang harus dicari ketika kita dicobai dan bagaimana untuk mengatasi godaan-godaan itu.

Bacalah Kejadian 3: 1-15 Ia adalah Syaitan yang menggoda Hawa, sehingga ia dapat memimpinnya dari Tuhan menjadi dosa.

Dia tergoda dalam semua bidang ini:
Dia melihat buah itu sebagai sesuatu yang menarik pada matanya, sesuatu untuk memuaskan kelaparannya dan Setan berkata ia akan menjadikannya seperti Tuhan, mengetahui yang baik dan jahat.
Daripada mematuhi dan mempercayai Tuhan dan berpaling kepada Tuhan untuk mendapatkan pertolongan, kesilapannya ialah mendengar sindiran Syaitan, kebohongan dan saran-saran yang halus bahawa Tuhan memelihara 'sesuatu yang baik' daripadanya.

Syaitan juga menarik perhatiannya dengan mempersoalkan apa yang Tuhan katakan.
"Adakah Tuhan memang berkata?" Dia mempersoalkan.
Godaan syaitan itu menipu dan dia menyesatkan perkataan Tuhan.
Soalan-soalan Syaitan menyebabkan dia tidak mempercayai cintakan Tuhan dan watak-Nya.
"Kamu tidak akan mati," dia berbohong; "Tuhan tahu mata kamu akan dibuka" dan "kamu akan menjadi seperti Tuhan," merayu kepada egonya.

Daripada bersyukur kerana semua Tuhan telah memberikannya, dia mengambil satu-satunya perkara yang dilarang Allah dan "memberikannya juga kepada suaminya."
Pelajaran di sini adalah untuk mendengar dan mempercayai Tuhan.
Tuhan tidak menyimpan sesuatu dari kita yang baik untuk kita.
Dosa yang mengakibatkan kematian (yang difahami sebagai perpisahan dari Tuhan) dan akhirnya kematian fizikal. Pada ketika itu mereka mula mati secara fizikal.

Mengetahui bahawa penindasan terhadap godaan membawa jalan ini, menyebabkan kita kehilangan persahabatan dengan Tuhan, dan mengarahkan juga kepada rasa bersalah, (Baca 1 John 1) pastinya akan membantu kita untuk mengatakan tidak.
Adam dan Hawa sepertinya tidak memahami taktik Syaitan. Kita ada teladan mereka, dan kita patut belajar daripada mereka. Syaitan menggunakan helah yang sama dengan kami. Dia berbohong tentang Tuhan. Dia menggambarkan Tuhan sebagai penipu, pendusta dan tidak suka.
Kita perlu percaya kepada kasih Tuhan dan tidak mengatakan kepada pembohongan Syaitan.
Menentang Iblis dan godaan dilakukan secara besar-besaran sebagai tindakan iman kepada Tuhan.
Kita perlu tahu bahawa penipuan ini adalah silap Syaitan dan bahawa dia adalah pendusta.
John 8: 44 mengatakan Syaitan "adalah pembohong dan bapa dusta."
Kata Tuhan mengatakan, "tidak ada yang baik yang Dia akan menahan dari mereka yang berjalan dengan benar."
Filipi 2: 9 & 10 mengatakan "jangan khawatir akan apa-apa .. kerana Dia menjaga kamu."
Berjaga-jaga apa-apa yang menambah, tolak dari atau mengganggu kata Tuhan.
Apa-apa sahaja soalan atau perubahan Kitab Suci atau watak Tuhan mempunyai cap setan mengenainya.
Untuk mengetahui perkara ini, kita perlu mengetahui dan memahami Kitab Suci.
Sekiranya anda tidak mengetahui kebenaran, ia mudah disesatkan dan ditipu.
Dikurangkan adalah kata kerja di sini.
Saya percaya bahawa mengetahui dan menggunakan Kitab Suci dengan betul adalah senjata yang paling berharga yang Tuhan telah berikan kepada kita untuk digunakan dalam menentang pencobaan.

Ia memasuki hampir setiap aspek mengelakkan pembohongan Syaitan.
Contoh terbaik ini ialah Tuhan Yesus sendiri. (Baca Matthew 4: 1-12.) Pencobaan Kristus adalah berkaitan dengan hubungan-Nya dengan Bapa-Nya dan kehendak Bapa untuk Dia.

Syaitan menggunakan keperluan Yesus ketika menggoda-Nya.
Yesus tergoda untuk memuaskan keinginan dan kebanggaan-Nya sendiri dan bukan melakukan kehendak Tuhan.
Seperti yang kita baca dalam I John, Dia juga dicobai dengan keinginan mata, hawa nafsu dan kebanggaan hidup.

Yesus dicobai selepas puasa empat puluh hari. Dia letih dan lapar.
Kita sering tergoda ketika kita letih atau lemah dan godaan kita sering mengenai hubungan kita dengan Tuhan.
Mari lihat contoh Yesus. Yesus berkata bahawa Dia datang untuk melakukan kehendak Bapa, bahawa Dia dan Bapa adalah satu. Dia tahu mengapa Dia dihantar ke bumi. (Baca bab Filipi 2.

Yesus menjadi seperti kita dan menjadi Penyelamat kita.
Filipi 2: 5-8 berkata, "Sikapmu sepatutnya sama dengan Kristus Yesus: Siapakah yang secara alamiah Tuhan, tidak menganggap kesamarataan dengan sesuatu yang dapat dipertahankan, tetapi tidak menjadikan dirinya sendiri, seorang hamba, dan dibuat dalam rupa manusia.

Dan ditemui sebagai seorang lelaki, dia merendahkan diri dan menjadi patuh kepada kematian - bahkan mati di salib. "Syaitan menertawakan Yesus untuk mengikuti saran dan keinginannya daripada Tuhan.

(Dia cuba untuk mendapatkan Yesus untuk memenuhi keperluan yang sah dengan melakukan apa yang dikatakannya daripada menunggu Allah memenuhi keperluan-Nya, dengan itu mengikuti Setan dan bukannya Tuhan.

Cobaan-cobaan ini adalah tentang melakukan perkara-perkara Syaitan, bukannya Tuhan.
Sekiranya kita mengikuti pembohongan Syaitan dan cadangan kita berhenti mengikuti Tuhan dan mengikuti Iblis.
Ia sama ada satu atau yang lain. Kita kemudian jatuh ke dalam lingkaran dosa dan kematian.
Iblis pertama mencobai Dia untuk menunjukkan (membuktikan) kuasa dan dewa-Nya.
Beliau berkata, kerana anda lapar, gunakan kuasa anda untuk memuaskan kelaparan anda.
Yesus tergoda supaya Dia menjadi pengantara dan pengantara yang sempurna.
Allah membenarkan setan untuk menguji kita untuk membantu kita menjadi dewasa.
Alkitab mengatakan dalam Ibrani 5: 8 bahawa Kristus belajar ketaatan "dari apa yang dia alami."
Nama syaitan bermaksud fitnah dan syaitan itu halus.
Yesus menentang tipu muslihat Iblis untuk melakukan bidaannya dengan menggunakan Kitab Suci.
Dia berkata, "Manusia tidak akan hidup dengan roti sahaja, melainkan dengan setiap kata yang dihasilkan dari mulut Allah."
(Ulangan 8: 3) Yesus membawanya kembali kepada subjek, melakukan kehendak Tuhan, meletakkan ini di atas keperluan-keperluanNya sendiri.

Saya dapati Commentary Bible Wycliffe sangat membantu di halaman 935 mengulas pada Matius 4, "Yesus menolak untuk melakukan keajaiban untuk menghindari penderitaan peribadi apabila penderitaan itu adalah sebahagian dari kehendak Allah untuk Dia."

Komentar itu menekankan Kitab Suci yang mengatakan bahawa Yesus adalah "'dipimpin Roh' ke padang gurun untuk tujuan tertentu membenarkan Yesus diuji."
Yesus berjaya kerana Dia tahu, Dia memahami dan Dia menggunakan Kitab Suci.
Tuhan memberikan kita Kitab Suci sebagai senjata untuk mempertahankan diri kita dari panah Syaitan yang berapi-api.
Semua Kitab Suci diilhami oleh Allah; lebih baik kita tahu lebih baik kita bersedia untuk melancarkan skema Syaitan.

Iblis menggoda Yesus untuk kali kedua.
Di sini syaitan sebenarnya menggunakan Kitab Suci untuk mencuba dan menipu Dia.
(Ya, Syaitan mengenal Kitab Suci dan menggunakannya melawan kita, tetapi dia tidak mengutamakannya dan menggunakannya daripada konteks, iaitu bukan untuk kegunaan atau maksudnya yang sepatutnya atau tidak seperti yang dimaksudkan.) 2 Timothy 2: 15 untuk, "Belajarlah untuk memperlihatkan diri anda kepada Allah, ... dengan betul membahagikan perkataan kebenaran."
Terjemahan NASB mengatakan "dengan tepat menangani perkataan kebenaran."
Setan mengambil ayat dari penggunaannya yang dimaksudkan (dan meninggalkan sebahagian daripadanya) dan menggoda Yesus untuk meninggikan dan memperlihatkan Dewa-Nya dan penjagaan Tuhan kepada-Nya.

Saya fikir dia cuba merayu kepada kebanggaan sini.
Iblis membawa Dia ke puncak bait suci dan berkata, "Jika kamu adalah Anak Tuhan, jatuhkan dirimu kerana tertulis 'Dia akan memberikan malaikat-malaikatnya kepada kamu; dan di tangan mereka mereka akan memikulmu. '"Yesus, yang memahami Kitab Suci, dan tipu daya Setan, sekali lagi menggunakan Kitab Suci untuk mengalahkan Setan dengan berkata," Janganlah kamu menguji Tuhan Allahmu. "

Kita tidak boleh menguji atau menguji Tuhan, mengharapkan Tuhan melindungi perilaku bodoh.
Kita tidak boleh mengutip Alkitab secara rawak, tetapi mesti menggunakannya dengan betul dan betul.
Dalam godaan ketiga, syaitan itu berani. Setan menawarkan kepada-Nya kerajaan-kerajaan dunia jika Isa akan sujud dan menyembahnya. Ramai yang percaya bahawa kepentingan godaan ini adalah bahawa Yesus dapat melewati penderitaan salib yang merupakan kehendak Bapa.

Yesus tahu bahawa kerajaan-kerajaan akan menjadi akhir-akhir-Nya. Yesus menggunakan Kitab Suci sekali lagi dan berkata, "Anda akan menyembah Tuhan sahaja dan hanya menyembah Dia." Ingat Filipi bab 2 berkata Yesus "merendahkan diri dan menjadi taat kepada salib."

Saya suka apa yang dikatakan oleh Wycliffe Bible Commentary tentang jawapan Yesus: "Ada tertulis, sekali lagi menunjuk kepada keseluruhan Kitab Suci sebagai panduan untuk tingkah laku dan asas untuk iman" (dan saya boleh menambah, untuk kemenangan atas godaan), "Yesus yang ditiupkan oleh syaitan, bukan oleh petir dari langit, tetapi oleh Firman Allah yang tertulis, yang digunakan dalam kebijaksanaan Roh Kudus, cara yang tersedia bagi setiap orang Kristen. "Kata Tuhan dalam James 4: 7" syaitan dan dia akan melarikan diri dari kamu. "

Ingat, Yesus tahu Firman dan menggunakannya dengan betul, betul dan tepat.
Kita mesti melakukan perkara yang sama. Kita tidak dapat memahami helah, skema dan kebohongan Iblis melainkan kita tahu dan memahami kebenaran dan Yesus berkata dalam Yohanes 17: 17 "Firman-Mu adalah kebenaran."

Petikan lain yang mengajar kita penggunaan Kitab Suci dalam bidang godaan ini adalah: 1). Ibrani 5: 14 yang mengatakan kita perlu matang dan menjadi "terbiasa" kepada Firman, sehingga deria kami terlatih untuk membedakan yang baik dan yang jahat. "

2). Yesus mengajar murid-murid-Nya bahawa apabila Dia meninggalkan mereka Roh akan membawa semua perkara yang Dia ajarkan kepada mereka untuk mengenang mereka. Dia mengajar mereka dalam Lukas 21: 12-15 bahawa mereka tidak perlu bimbang tentang apa yang harus dikatakan ketika dibawa sebelum penuduh.

Dengan cara yang sama, saya percaya, Dia menyebabkan kita mengingat Firman-Nya ketika kita memerlukannya dalam pertempuran kita melawan Syaitan dan pengikutnya, tetapi terlebih dahulu kita perlu tahu.

3). Mazmur 119: 11 berkata, "Perkataan saya telah tersembunyi di dalam hatiku agar aku tidak berdosa terhadapmu."
Sempena dengan pemikiran sebelumnya, kerja Roh dan Firman, Kitab yang diingati diingati dapat mengingatkan kita dan memberikan kita senjata ketika kita dicobai.

Satu lagi aspek kepentingan Kitab Suci adalah bahawa ia mengajar kita tindakan untuk mengambil untuk membantu kita menentang pencobaan.

Salah satu ayat ini ialah Efesus 6: 10-15. Sila baca petikan ini.
Ia berkata, "Pasang seluruh perisai Tuhan, supaya kamu dapat bertahan melawan tipuuuuuuuuuuuuuuu, karena kita tidak bergulat terhadap daging dan darah, melainkan melawan kuasa-kuasa, melawan kuasa-kuasa, umur ini; terhadap tingkah rohani kejahatan di tempat-tempat syurga. "

Terjemahan NASB mengatakan "tegas menentang skim syaitan."
NKJB mengatakan "memakai perisai penuh Tuhan supaya kamu dapat menahan (menahan) skema Syaitan."

Efesus 6 menerangkan kepingan perisai seperti berikut: (Dan mereka berada di sana untuk membantu kita berdiri teguh melawan godaan.)

1. "Ikatilah diri dengan kebenaran." Ingat Yesus berkata, "Firman-Mu adalah kebenaran."

Ia mengatakan "gird" - kita perlu mengikat diri kita dengan firman Allah, melihat kesamaan untuk menyembunyikan perkataan Tuhan di dalam hati kita.

2. "Letakkan pada baju dada kebenaran.
Kita melindungi diri kita dari tuduhan dan keraguan Syaitan (sama seperti dia mempersoalkan keagungan Yesus).
Kita mesti mempunyai kebenaran Kristus, bukan satu bentuk kebaikan kita sendiri.
Roma 13: 14 mengatakan "memakai Kristus." Filipi 3: 9 mengatakan "tidak mempunyai kebenaran saya sendiri, tetapi kebenaran yang melalui iman kepada Kristus, supaya saya dapat mengenal Dia dan kuasa kebangkitan-Nya dan persekutuan penderitaan-Nya , sesuai dengan kematian-Nya. "

Menurut Roma 8: 1 "Karena itu sekarang tidak ada kutukan bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus."
Galatia 3: 27 mengatakan "kita berpakaian dalam kebenaran-Nya."

3. Verse 15 mengatakan bahawa "kaki anda disesuaikan dengan penyediaan Injil."
Ketika kita belajar untuk mempersiapkan untuk membagikan injil kepada orang lain, ia menguatkan kita dan mengingatkan kita semua yang telah dilakukan Kristus untuk kita dan mendorong kita ketika kita membaginya dan melihat Tuhan menggunakannya dalam kehidupan orang lain yang mengenal Dia ketika kita berbagi .

4. Gunakan Firman Allah sebagai perisai untuk melindungi diri anda dari anak panah Syaitan, tuduhannya, seperti yang dilakukan oleh Yesus.

5. Lindungi fikiran anda dengan topi keledar keselamatan.
Mengetahui Firman Allah memberi jaminan kepada kita keselamatan kita dan memberi kita kedamaian dan kepercayaan kepada Tuhan.
Keamanan kita dalam Dia menguatkan kita dan membantu kita bersandar pada Dia apabila kita diserang dan dicobai.
Lebih-lebih lagi kita meneguhkan diri kita dengan Kitab Suci semakin kuat kita menjadi.

6. Verse 17 berkata untuk menggunakan Kitab Suci sebagai pedang untuk melawan serangan Syaitan dan kebohongan-Nya.
Saya percaya semua perisai berkaitan dengan Kitab Suci sama ada sebagai perisai atau pedang untuk mempertahankan diri, menentang Iblis seperti yang dilakukan Yesus; atau kerana mengajar kita seperti kebenaran atau keselamatan yang menjadikan kita kuat.
Saya percaya ketika kita menggunakan Kitab Suci dengan tepat Allah juga memberi kita kekuatan dan kekuatan-Nya.
Perintah akhir dalam Efesus mengatakan untuk "menambah doa" kepada perisai kami dan "berjaga-jaga."
Jika kita melihat juga "Doa Tuhan" dalam Matius 6 kita akan melihat bahawa Yesus mengajar kita apa doa senjata yang penting dalam menentang godaan.
Ia mengatakan kita harus berdoa agar Allah "tidak akan membawa kita ke dalam godaan," dan akan "melepaskan kita dari kejahatan."
(Beberapa terjemahan mengatakan "melepaskan kami dari yang jahat.")
Yesus memberi kita doa ini sebagai contoh bagaimana kita berdoa dan berdoa.
Kedua ungkapan ini menunjukkan kepada kita bahawa berdoa untuk kebebasan dari godaan dan yang jahat adalah sangat penting dan harus menjadi sebahagian dari kehidupan doa kita dan senjata kita terhadap skema Syaitan, iaitu,

1) menghalang kita dari godaan dan
2) yang menyerahkan kita ketika Iblis menggoda kita.

Ini menunjukkan kita memerlukan bantuan dan kuasa Tuhan dan Dia sanggup memberikannya.
Dalam Matius 26: 41 Yesus memberitahu murid-muridnya untuk berjaga-jaga dan berdoa supaya mereka tidak akan masuk ke dalam godaan.
2 Peter 2: 9 berkata "Tuhan tahu bagaimana menyelamatkan orang-orang saleh dari kebenaran."
Berdoalah agar Allah menyelamatkan diri sebelum dan ketika anda dicobai.
Saya fikir banyak daripada kita terlepas bahagian penting doa Tuhan ini.
I Corinthians 10: 13 mengatakan bahawa godaan yang kita hadapi adalah umum kepada kita semua, dan Tuhan akan membuat jalan keluar bagi kita. Kita perlu mencari ini.

Ibrani 4: 15 berkata, Yesus dicobai dalam semua hal seperti kita (yakni nafsu daging, nafsu mata dan kebanggaan hidup).

Oleh kerana Dia menghadapi semua tempat pencerobohan, Dia dapat menjadi peguam bela, pengantara dan pengantara kita.
Kita boleh datang kepada-Nya sebagai Penolong kami di semua tempat pencobaan.
Sekiranya kita datang kepada-Nya, Dia memohon kepada kita di hadapan Bapa dan memberi kita kuasa dan pertolonganNya.
Efesus 4: 27 mengatakan "tidak memberi tempat kepada setan," dengan kata lain, jangan memberi kesempatan Iblis untuk menggoda anda.

Di sini sekali lagi Kitab Suci ada untuk membantu kita dengan mengajar kita prinsip-prinsip untuk diikuti.
Salah satu daripada ajaran ini adalah melarikan diri atau menghindari dosa, dan menjauhkan diri daripada orang dan situasi yang mungkin membawa kepada godaan dan dosa. Kedua-dua Perjanjian Lama, khususnya Amsal dan Mazmur, dan juga banyak surat-surat Perjanjian Baru memberitahu kita tentang perkara-perkara yang harus dielakkan dan melarikan diri.

Saya percaya tempat yang baik untuk bermula adalah dengan "membenam dosa," dosa yang anda cari sukar untuk diatasi.
(Baca Ibrani 12: 1-4.)
Sebagaimana yang kita katakan dalam pelajaran kita untuk mengatasi dosa, langkah pertama ialah mengakui dosa-dosa seperti itu kepada Tuhan (I John 1: 9) dan mengerjakannya dengan menentang ketika Iblis menggoda anda.
Jika anda gagal lagi, mulakan semula dan akui lagi dan mintalah Roh Tuhan untuk memberikan kemenangan kepada anda.
(Ulangi seberapa kerap perlu.)
Apabila anda berhadapan dengan dosa sedemikian, adalah idea yang baik untuk menggunakan konkordans dan mencari dan mempelajari ayat-ayat sebanyak yang anda boleh pada apa yang Tuhan ajarkan tentang subjek itu supaya anda boleh mematuhi apa yang Tuhan katakan. Beberapa contoh berikut:
Saya Timothy 4: 11-15 memberitahu kita bahawa wanita yang terbiar mungkin menjadi sibuk dan gosip dan pemfitnah kerana mereka mempunyai terlalu banyak masa di tangan mereka.

Paulus menggalakkan mereka berkahwin dan menjadi pekerja di rumah mereka sendiri untuk mengelakkan dosa itu.
Titus 2: 1-5 memberitahu wanita untuk tidak memfitnah, diskrit.
Amsal 20: 19 menunjukkan kepada kita bahawa fitnah dan gosip bersatu.

Ia berkata, "Dia yang mengamuk sebagai seorang pembantunya mendedahkan rahsia, oleh itu jangan bersekutu dengan orang yang mengembang dengan bibirnya."

Amsal 16: 28 mengatakan "pembisik membedakan yang terbaik dari kawan-kawan."
Proverbs berkata, "seorang pembantunya mengungkapkan rahsia, tetapi siapa yang mempunyai semangat setia menyembunyikan sesuatu."
2 Korintus 12: 20 dan Roma 1: 29 menunjukkan kepada kami bisikan tidak menyenangkan kepada tuhan.
Sebagai contoh lain, ambil mabuk. Bacalah Galatians 5: 21 dan Romans 13: 13.
Saya Korintus 5: 11 memberitahu kita "tidak bersekutu dengan saudara lelaki yang tidak bermoral, covetous, penyembah berhala, penipu atau pemabuk atau penipu, bahkan tidak makan dengan yang demikian."

Amsal 23: 20 berkata "jangan campurkan dengan pemabuk."
I Corinthians 15: 33 mengatakan "Syarikat buruk merosakkan akhlak yang baik."
Adakah anda tergoda untuk menjadi malas atau mencari wang mudah dengan mencuri atau merompak?
Ingat Efesus 4: 27 mengatakan "tidak memberi tempat kepada iblis."
2 Tesalonika 3: 10 & 11 (NASB) mengatakan "kami biasa memberi anda pesanan ini:" jika ada yang tidak akan bekerja, jangan biarkan dia makan ... ada di antara kamu menjalani kehidupan yang tidak berdisiplin, tidak melakukan pekerjaan sama sekali tetapi bertindak seperti orang yang sibuk. "

Ia terus berkata dalam ayat 14 "jika sesiapa tidak mematuhi arahan kami ... jangan bersekutu dengannya."
I Thessalonians 4: 11 berkata "biarkan dia bekerja dengan tangannya sendiri."
Ringkasnya, dapatkan pekerjaan dan elakkan orang yang terbiar.
Ini adalah contoh yang hebat untuk sluggard dan sesiapa sahaja yang cuba untuk menjadi kaya melalui apa-apa cara tidak sah seperti penipuan, mencuri, menipu, dan sebagainya.

Baca juga I Timotius 6: 6-10; Filipi 4:11; Ibrani 13: 5; Amsal 30: 8 & 9; Matius 6:11 dan banyak ayat lain. Kelalaian adalah zon bahaya.

Ketahui apa yang Tuhan katakan dalam Kitab Suci, berjalanlah dalam terangnya dan jangan dicobai oleh kejahatan, pada ini atau topik lain yang menggoda anda untuk berdosa.

Yesus adalah teladan kita, Dia tidak mempunyai apa-apa.
Kitab Suci mengatakan bahawa Dia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepalanya. Dia hanya mencari kehendak Bapa-Nya.
Dia telah memberikannya sehingga mati - untuk kita.

Saya Timothy 6: 8 berkata "jika kita mempunyai makanan dan pakaian kita akan puas dengan itu."
Dalam ayat 9, dia menceritakannya kepada godaan dengan mengatakan, "orang yang ingin menjadi kaya jatuh ke dalam godaan dan perangkap dan ke banyak keinginan yang bodoh dan berbahaya yang menjatuhkan manusia ke dalam kehancuran dan kehancuran."

Ia berkata lebih lagi, membacanya. Betapa contoh yang baik tentang bagaimana mengetahui dan memahami dan menuruti Kitab Suci membantu kita mengatasi pencobaan.

Ketaatan kepada Firman adalah kunci untuk mengatasi sebarang godaan.
Contoh lain adalah kemarahan. Adakah anda dengan mudah menjadi marah?
Amsal 20: 19-25 mengatakan tidak mengaitkan dengan seorang lelaki yang diberikan kepada kemarahan.
Amsal 22: 24 mengatakan tidak "pergi dengan lelaki panas yang panas." Baca juga Efesus 4: 26.
Amaran-amaran lain untuk melarikan diri atau mengelakkan (sebenarnya lari dari) adalah:

1. Nafsu remaja - 2 Timothy 2: 22
2. Lust for money - I Timothy 6: 4
3. Tidak bermoral dan pezina atau adulteres - I Korintus 6: 18 (Amsal mengulangi ini berulang kali.)
4. Idolatri - I Korintus 10: 14
5. Sihir dan Sihir - Ulangan 18: 9-14; Galatians 5: 20 2 Timothy 2: 22 memberi kita arahan selanjutnya dengan memberitahu kita untuk mengejar kebenaran, iman, cinta dan damai.

Melakukan ini akan membantu kita menentang pencobaan.
Ingat 2 Peter 3: 18. Ia memberitahu kita untuk "tumbuh dalam kasih karunia dan dalam pengetahuan Tuhan kita Yesus Kristus."
Itu akan membantu kita membezakan kebaikan dan kejahatan, termasuk membantu kita mengenali skema Syaitan dan menghalang kita daripada tersandung.

Aspek lain diajar dari Efesus 4: 11-15. Verse 15 mengatakan untuk membesar di dalam Dia. Konteks ini adalah bahawa ini dicapai kerana kita adalah sebahagian daripada tubuh Kristus, iaitu gereja.

Kita harus saling membantu dengan mengajar, mencintai dan menggalakkan satu sama lain.
Verse 14 mengatakan bahawa satu keputusan adalah bahawa kita tidak akan dilemparkan oleh skeptik dan skema yang menipu.
(Sekarang siapa yang akan menjadi penipuan yang licik yang sendiri dan melalui orang lain menggunakan tipu muslihat itu?) Sebagai sebahagian daripada tubuh, gereja, kita juga dibantu dengan memberi dan menerima pembetulan dari satu sama lain.

Kita mesti berhati-hati dan lemah dalam bagaimana kita melakukan ini, dan mengetahui fakta-fakta itu supaya kita tidak menghakimi.
Amsal dan Matius memberi arahan mengenai perkara ini. Lihat mereka dan belajar mereka.
Sebagai contoh, Galatians 6: 1 berkata, "Saudara-saudara, jika seorang lelaki ditimpa kesalahan (atau tertangkap dalam sebarang pencerobohan), anda yang rohani, memulihkan semacam itu dengan semangat kelemahlembutan, mengingat dirimu supaya anda juga tergoda. "

Tergoda kepada apa, anda bertanya. Tergoda dengan kebanggaan, keangkuhan, kebanggaan, atau sebarang dosa, bahkan dosa yang sama.
Berhati-hati. Ingat Efesus 4: 26. Jangan memberi kesempatan kepada Syaitan, suatu tempat. Seperti yang anda dapat lihat, Kitab Suci memainkan peranan penting dalam semua ini.

Kita harus membacanya, menghafalnya, memahami ajaran, arahan dan kuasa, dan mengutipnya, menggunakannya sebagai pedang kita, mematuhi dan mengikuti mesej dan ajarannya. Baca 2 Peter 1: 1-10. Pengetahuan tentang Dia, yang terdapat di dalam Kitab Suci, memberikan kita segala yang kita perlukan untuk kehidupan dan keagamaan. Ini termasuk melawan godaan. Konteks di sini adalah pengetahuan tentang Tuhan Yesus Kristus yang berasal dari Kitab Suci. Verse 9 mengatakan bahawa kita adalah partakers sifat ilahi dan NIV menyimpulkan "supaya kita boleh ... melepaskan rasuah di dunia yang disebabkan oleh keinginan jahat."

Sekali lagi kita melihat hubungan antara Kitab Suci dan mengatasi atau melepaskan godaan nafsu daging, nafsu mata dan kebanggaan hidup.
Jadi dalam Kitab Suci (jika kita melihat dan memahaminya), kita mempunyai janji untuk menjadi partakers sifat-Nya (dengan semua KuasaNya) untuk melepaskan godaan. Kami mempunyai kuasa Roh Kudus untuk mendapatkan kemenangan.
Saya baru sahaja menerima kad Easter di mana ayat ini dipetik, "Terima kasih kepada Tuhan, yang selalu membuat kita menjadi kemenangan dalam Kristus" 2 Corinthians 2: 16.

Bagaimana dengan tepat masa.

Galatia dan Perjanjian Baru dalam Perjanjian Baru mempunyai senarai dosa-dosa yang harus kita hindari. Baca Galatians 5: 16-19 Mereka adalah "kebencian, kekotoran, keghairahan, penyembahan berhala, sihir, permusuhan, perselisihan, kecemburuan, kemarahan, perselisihan, perselisihan, puak-puak, keseronokan, pemabuk, penyayang dan hal-hal seperti ini."

Mengikuti ini dalam ayat 22 & 23 adalah buah Roh "cinta, kegembiraan, kedamaian, kesabaran, kebaikan, kebaikan, kesetiaan, kelembutan, pengendalian diri."

Petikan Alkitab ini sangat menarik kerana ia memberi kita janji dalam ayat 16.
"Berjalanlah dalam Roh, dan kamu tidak akan melakukan keinginan daging."
Jika kita melakukannya dengan cara Tuhan, kita tidak akan melakukannya dengan cara, kuasa, campur tangan dan perubahan Tuhan.
Ingat doa Tuhan. Kita boleh meminta kepada-Nya untuk menghalang kita dari pencobaan dan melepaskan kita dari kejahatan.
Verse 24 mengatakan "orang-orang yang berasal dari Kristus telah menyalibkan daging dengan hawa nafsu dan keinginan-keinginannya."
Perhatikan berapa kerap perkataan nafsu diulang.
Roma 13: 14 meletakkannya dengan cara ini. "Katakanlah kepada Tuhan Yesus Kristus dan jangan memberi persediaan untuk daging, untuk memenuhi nafsu-nafsu itu." Ini merangkuminya.
Kuncinya adalah menentang bekas (nafsu) dan memakai yang terakhir (buah Roh), atau memakai yang terakhir dan anda tidak akan memenuhi bekas.
Inilah janji. Jika kita berjalan dalam cinta, kesabaran dan kawalan diri, bagaimana kita boleh membenci, membunuh, mencuri, marah atau memfitnah.
Sama seperti Yesus meletakkan Bapa-Nya terlebih dahulu dan melakukan kehendak Bapa, begitu juga kita.
Efesus 4: 31 & 32 mengatakan membiarkan kepahitan, kemarahan dan kemarahan dan fitnah disingkirkan; dan bersikap baik, baik hati dan pemaaf. Diterjemahkan dengan betul, Efesus 5:18 mengatakan “jadilah kamu dipenuhi dengan Roh. Ini adalah usaha berterusan.

Seorang pendakwah yang pernah saya dengar berkata, "Cinta adalah sesuatu yang kamu lakukan."
Contoh yang baik untuk mengasihi adalah jika ada seseorang yang anda tidak suka, siapa yang anda marah, melakukan sesuatu yang suka dan berbuat baik bagi mereka dan bukan membiarkan kemarahan anda.
Berdoalah untuk mereka.
Sebenarnya prinsipnya adalah dalam Matius 5: 44 di mana ia mengatakan "berdoa bagi orang-orang yang dengan sengaja menggunakan kamu."
Dengan kekuatan dan bantuan Tuhan, cinta akan menggantikan dan menggantikan kemarahan berdosa anda.
Cubalah, Tuhan mengatakan jika kita berjalan dalam terang, cinta dan dalam Roh (ini tidak dapat dipisahkan) ia akan berlaku.
Galatians 5: 16. Tuhan boleh.

2 Peter 5: 8-9 berkata, "Berhati-hatilah, berjaga-jaga (berjaga-jaga), musuhmu syaitan berlalu, mencari siapa yang boleh dimakannya."
James 4: 7 berkata "menahan setan dan dia akan melarikan diri dari kamu."
Verse 10 mengatakan Tuhan sendiri akan sempurna, menguatkan, mengesahkan, menetapkan dan menyelesaikannya. "
James 1: 2-4 berkata, "Pertimbangkan semua kegembiraan apabila anda menghadapi ujian-ujian (penciptaan penyelam KJV) mengetahui ia menghasilkan daya tahan (kesabaran) dan membiarkan ketabahan mempunyai pekerjaan yang sempurna, sehingga anda mungkin sempurna dan lengkap, tanpa apa-apa.

Tuhan membenarkan kita untuk dicobai, dicuba dan diuji untuk membuat kesabaran dan kesabaran dan kesempurnaan dalam diri kita, tetapi kita mesti menentangnya dan membiarkannya melaksanakan tujuan Allah dalam hidup kita.

Efesus 5: 1-3 berkata, "Oleh itu, jadilah menjadi penurut Tuhan, sebagai anak-anak yang dikasihi, dan berjalan dalam kasih, sama seperti Kristus juga mengasihi kamu dan memberikan diri-Nya untuk kita, persembahan dan pengorbanan kepada Allah sebagai aroma wangi.

Tetapi tidak bermoral atau apa-apa kekejian atau ketamakan tidak boleh disebutkan di antara kamu, sebagaimana yang patut di kalangan orang-orang kudus. "
Yakobus 1: 12 & 13 “Berbahagialah orang yang bertahan dalam cobaan; kerana setelah dia diperkenankan, dia akan menerima mahkota kehidupan yang telah dijanjikan Tuhan kepada mereka yang mengasihi-Nya. Janganlah ada yang mengatakan ketika dia tergoda, "Aku tergoda oleh Tuhan"; kerana Tuhan tidak dapat digoda oleh kejahatan, dan Dia sendiri tidak menggoda siapa pun. "

SELAMAT TEMPATAN?

Seseorang telah bertanya, "Adalah godaan dan dosa sendiri." Jawapan ringkas adalah "tidak."

Contoh terbaik ialah Yesus.

Kitab Suci memberitahu kita bahawa Yesus adalah Anak Domba yang sempurna, pengorbanan sempurna, tanpa dosa. I Peter 1: 19 bercakap tentang Dia sebagai "domba tanpa cela atau cacat."

Ibrani 4: 15 berkata, "Sebab kami tidak mempunyai imam besar yang tidak dapat bersimpati dengan kelemahan kita, tetapi kita mempunyai seseorang yang telah dicobai dalam segala hal, sama seperti kita - namun tanpa dosa."

Dalam kisah Kejadian mengenai dosa Adam dan Hawa, kita melihat Hawa telah ditipu dan tergoda untuk tidak taat kepada Tuhan, tetapi walaupun dia mendengar dan memikirkannya, dia atau Adam sebenarnya tidak berdosa sehingga mereka makan buah Pohon Pengetahuan baik dan jahat.

Saya Timothy 2: 14 (NKJB) berkata, "Dan Adam tidak tertipu, tetapi wanita yang ditipu jatuh ke dalam pelanggaran."

Yakobus 1: 14 & 15 mengatakan "tetapi masing-masing tergoda ketika, oleh keinginan jahatnya sendiri, dia diseret dan terpikat. Kemudian, setelah keinginan mengandung, ia melahirkan dosa; dan dosa, ketika dewasa, melahirkan kematian. "

Jadi, tidak, yang dicobai bukanlah dosa, dosa terjadi apabila anda bertindak atas godaan.

Bagaimana saya boleh belajar Alkitab?

Saya tidak begitu pasti apa yang anda cari, jadi saya akan cuba menambahkan perkara itu, tetapi jika anda menjawab semula dan lebih spesifik, mungkin kami boleh membantu. Jawapan saya akan dari pandangan Kitab Suci (Alkitab) kecuali dinyatakan sebaliknya.

Kata-kata dalam bahasa apa pun seperti "hidup" atau "kematian" dapat memiliki makna dan penggunaan yang berbeda dalam kedua-dua bahasa dan Kitab Suci. Memahami makna bergantung pada konteks dan bagaimana ia digunakan.

Sebagai contoh, seperti yang saya ceritakan sebelumnya, “kematian” dalam Kitab Suci dapat berarti pemisahan dari Tuhan, seperti yang ditunjukkan dalam kisah dalam Lukas 16: 19-31 tentang orang yang tidak benar yang dipisahkan dari orang yang benar oleh jurang yang besar, yang akan hidup kekal bersama Tuhan, yang lain ke tempat siksaan. Yohanes 10:28 menjelaskan dengan mengatakan, "Aku memberi mereka hidup yang kekal, dan mereka tidak akan binasa." Mayat dikebumikan dan reput. Kehidupan juga boleh bermakna kehidupan fizikal.

Dalam Yohanes bab tiga kita mengadakan lawatan Yesus dengan Nikodemus, membincangkan kehidupan sebagai dilahirkan dan kehidupan kekal seperti dilahirkan kembali. Dia membandingkan kehidupan jasmani sebagai "dilahirkan dari air" atau "dilahirkan dari daging" dengan kehidupan rohani / kekal sebagai "dilahirkan dari Roh." Di sini, dalam ayat 16 adalah tempat ia berbicara tentang mati berbanding dengan kehidupan kekal. Bencana dihubungkan dengan penghakiman dan penghukuman berbanding dengan kehidupan kekal. Dalam ayat 16 & 18 kita melihat faktor penentu yang menentukan akibatnya adalah sama ada anda percaya kepada Anak Tuhan, Yesus. Perhatikan keadaan sekarang. Orang yang beriman mempunyai hidup abadi. Baca juga Yohanes 5:39; 6:68 dan 10:28.

Contoh-contoh zaman moden penggunaan kata, dalam hal ini "hidup", mungkin frasa seperti "inilah kehidupan," atau "dapatkan hidup" atau "kehidupan yang baik", hanya untuk menggambarkan bagaimana kata-kata dapat digunakan . Kami memahami maksudnya dengan penggunaannya. Ini hanya beberapa contoh penggunaan kata "hidup."

Yesus melakukan ini ketika Dia mengatakan dalam Yohanes 10:10, "Saya datang agar mereka dapat hidup dan mungkin memperolehnya dengan lebih banyak." Apa yang Dia maksudkan? Ia lebih bermakna daripada diselamatkan dari dosa dan binasa di neraka. Ayat ini merujuk kepada bagaimana kehidupan kekal "di sini dan sekarang" - berlimpah, menakjubkan! Adakah itu bermaksud "kehidupan yang sempurna", dengan semua yang kita mahukan? Jelas tidak! Apakah maksudnya? Untuk memahami ini dan pertanyaan-pertanyaan membingungkan lain yang kita semua ada tentang "hidup" atau "kematian" atau pertanyaan lain, kita harus bersedia mempelajari semua Kitab Suci, dan itu memerlukan usaha. Maksud saya benar-benar bekerja di pihak kami.

Inilah yang dianjurkan oleh Mazmur (Mazmur 1: 2) dan apa yang Tuhan perintahkan kepada Yosua (Yosua 1: 8). Tuhan mahu kita merenungkan Firman Tuhan. Itu bererti mempelajarinya dan memikirkannya.

Yohanes bab tiga mengajar kita bahawa kita "dilahirkan kembali" dari "roh." Kitab Suci mengajar kita bahawa Roh Tuhan datang untuk hidup di dalam kita (Yohanes 14: 16 & 17; Roma 8: 9). Sangat menarik bahawa dalam I Petrus 2: 2 dikatakan, "seperti bayi yang tulus menginginkan susu tulus dari perkataan itu agar kamu dapat menumbuhkannya." Sebagai bayi Kristian, kita tidak tahu segalanya dan Tuhan memberitahu kita bahawa satu-satunya cara untuk membesar adalah mengenal Firman Tuhan.

2 Timotius 2:15 mengatakan, "Belajarlah untuk memperlihatkan dirimu diperkenankan kepada Allah ... dengan benar membagi firman kebenaran."

Saya mengingatkan anda bahawa ini tidak bermaksud mendapatkan jawapan tentang firman Tuhan dengan mendengarkan orang lain atau membaca buku "tentang" Alkitab. Sebilangan besar ini adalah pendapat orang dan walaupun mereka baik, bagaimana jika pendapat mereka salah? Kisah 17:11 memberi kita petunjuk yang sangat penting, yang diberikan Tuhan: Bandingkan semua pendapat dengan buku yang benar-benar benar, Alkitab itu sendiri. DALAM Kisah 17: 10-12 Lukas melengkapkan orang Berea kerana mereka menguji pesan Paulus yang mengatakan bahawa mereka "menggeledah Kitab Suci untuk melihat apakah hal-hal itu benar." Inilah yang harus selalu kita lakukan dan semakin banyak kita mencari lebih banyak kita akan mengetahui apa yang benar dan semakin kita akan mengetahui jawapan kepada pertanyaan kita dan mengenal Tuhan sendiri. Bereans menguji bahkan Rasul Paulus.

Berikut adalah beberapa ayat menarik yang berkaitan dengan kehidupan dan mengetahui Firman Tuhan. Yohanes 17: 3 mengatakan, "Ini adalah kehidupan yang kekal sehingga mereka dapat mengenal engkau, satu-satunya Tuhan yang benar, dan Yesus Kristus, yang Engkau kirimkan." Apa pentingnya mengenal Dia. Kitab Suci mengajarkan bahawa Tuhan menghendaki kita menjadi seperti Dia, jadi kita juga perlu untuk mengetahui seperti apa Dia. 2 Korintus 3:18 mengatakan, "Tetapi kita semua dengan wajah yang tidak tertutup yang terlihat seperti di cermin, kemuliaan Tuhan diubah menjadi gambar yang sama dari kemuliaan ke kemuliaan, sama seperti dari Tuhan, Roh."

Inilah kajiannya sendiri kerana beberapa gagasan disebutkan dalam Kitab Suci lain, seperti "cermin" dan "kemuliaan ke kemuliaan" dan gagasan untuk "berubah menjadi gambar-Nya."

Ada alat yang dapat kita gunakan (banyak di antaranya mudah dan bebas tersedia dalam talian) untuk mencari kata-kata dan fakta Alkitab dalam Alkitab. Ada juga perkara yang diajarkan oleh Firman Tuhan yang perlu kita lakukan untuk berkembang menjadi orang Kristian yang matang dan menjadi lebih seperti Dia. Berikut adalah senarai perkara yang perlu dilakukan dan diikuti dengan beberapa pertolongan dalam talian yang akan membantu dalam mencari jawapan kepada soalan yang mungkin anda ada.

Langkah-langkah untuk Pertumbuhan:

  1. Persekutuan dengan orang percaya di gereja atau kumpulan kecil (Kisah 2:42; Ibrani 10: 24 & 25).
  2. Berdoalah: baca Matius 6: 5-15 untuk corak dan ajaran tentang doa.
  3. Kajian Kitab Suci seperti yang saya kongsi di sini.
  4. Patuhi Kitab Suci. "Jadilah kamu yang melakukan Firman dan jangan hanya pendengar," (Yakobus 1: 22-25).
  5. Mengaku dosa: Baca 1 Yohanes 1: 9 (pengakuan bermaksud mengakui atau mengakui). Saya ingin mengatakan, "sekerap yang diperlukan."

Saya suka membuat kajian perkataan. Kesesuaian Alkitab dengan Kata-kata Alkitab membantu, tetapi anda dapat menemui sebahagian besar, jika tidak semua, apa yang anda perlukan di internet. Internet mempunyai Bible Concordances, Greek dan Hebrew interlinear Bible (Alkitab dalam bahasa asli dengan kata untuk terjemahan kata di bawahnya), Kamus Bible (seperti Vine's Expository Dictionary of New Testament Greek Words) dan kajian Yunani dan Ibrani. Dua laman web terbaik adalah www.biblegateway.com dan www.biblehub.com. Saya harap ini dapat membantu. Tanpa belajar bahasa Yunani dan Ibrani, ini adalah kaedah terbaik untuk mengetahui apa yang sebenarnya dikatakan oleh Alkitab.

Bagaimana saya menjadi seorang Kristian sejati?

Soalan pertama yang harus dijawab sehubungan dengan pertanyaan anda adalah apakah orang Kristian sejati, kerana banyak orang boleh menyebut diri mereka sebagai orang Kristian yang tidak tahu apa yang Alkitab katakan sebagai orang Kristian. Pendapat berbeza mengenai bagaimana seseorang menjadi Kristian menurut gereja, denominasi atau bahkan dunia. Adakah anda seorang Kristian seperti yang ditentukan oleh Tuhan atau orang Kristian yang disebut. Kita hanya mempunyai satu kuasa, Tuhan, dan Dia berbicara kepada kita melalui Kitab Suci, kerana itu adalah kebenaran. Yohanes 17:17 mengatakan, "Firman-Mu adalah kebenaran!" Apa yang Yesus katakan harus kita lakukan untuk menjadi orang Kristian (untuk menjadi sebahagian daripada keluarga Tuhan - untuk diselamatkan).

Pertama, menjadi orang Kristian sejati bukanlah mengenai bergabung dengan gereja atau kumpulan agama atau mematuhi beberapa peraturan atau sakramen atau syarat-syarat lain. Ini bukan mengenai di mana anda dilahirkan seperti di negara "Kristiani" atau keluarga Kristiani, atau dengan melakukan beberapa ritual seperti dibaptis baik sebagai anak atau sebagai orang dewasa. Ini bukan untuk melakukan kerja-kerja baik untuk mendapatkannya. Efesus 2: 8 & 9 mengatakan, "Kerana dengan kasih karunia kamu diselamatkan melalui iman, dan bukan dari diri kamu sendiri, itu adalah pemberian Tuhan, bukan hasil kerja ..." Titus 3: 5 mengatakan, "bukan dengan perbuatan kebenaran yang kita telah melakukannya, tetapi menurut rahmat-Nya, Dia menyelamatkan kita, dengan pencucian pertumbuhan semula dan pembaharuan Roh Kudus. " Yesus berkata dalam Yohanes 6:29, "Ini adalah pekerjaan Tuhan, bahawa kamu percaya kepada Dia yang Dia telah utus."

Mari kita perhatikan apa yang Firman katakan tentang menjadi seorang Kristian. Alkitab mengatakan bahawa "mereka" pertama kali dipanggil orang Kristian di Antiokhia. Siapakah mereka." Baca Kisah 17:26. “Mereka” adalah murid-murid (dua belas) tetapi juga semua orang yang percaya dan mengikuti Yesus dan apa yang Dia ajarkan. Mereka juga disebut orang percaya, anak-anak Tuhan, gereja dan nama-nama deskriptif lain. Menurut Kitab Suci, Gereja adalah "badan-Nya", bukan organisasi atau bangunan, melainkan orang-orang yang mempercayai nama-Nya.

Oleh itu, mari kita lihat apa yang Yesus ajarkan tentang menjadi seorang Kristian; apa yang diperlukan untuk memasuki Kerajaan-Nya dan keluarga-Nya. Baca Yohanes 3: 1-20 dan juga ayat 33-36. Nikodemus datang kepada Yesus pada suatu malam. Jelas bahawa Yesus mengetahui pemikirannya dan apa yang diperlukan hatinya. Dia mengatakan kepadanya, "Kamu harus dilahirkan kembali" untuk memasuki Kerajaan Tuhan. Dia memberitahunya kisah Perjanjian Lama tentang "ular di tiang"; bahawa jika Bani Israel yang berdosa keluar melihatnya, mereka akan "disembuhkan." Ini adalah gambaran Yesus, bahawa Dia mesti diangkat di kayu salib untuk membayar dosa-dosa kita, untuk pengampunan kita. Kemudian Yesus mengatakan bahawa mereka yang percaya kepada-Nya (dalam hukuman-Nya di tempat kita kerana dosa-dosa kita) akan mempunyai kehidupan yang kekal. Baca John 3: 4-18 sekali lagi. Orang-orang percaya ini "dilahirkan kembali" oleh Roh Tuhan. Yohanes 1: 12 & 13 mengatakan, "Sebanyak yang menerima-Nya, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bagi mereka yang percaya kepada Nama-Nya," dan menggunakan bahasa yang sama dengan Yohanes 3, "yang dilahirkan bukan dari darah , atau dari daging, atau kehendak manusia, melainkan dari Tuhan. " Inilah "mereka" yang "Kristiani", yang menerima apa yang Yesus ajarkan. Ini semua mengenai apa yang anda percaya Yesus lakukan. I Korintus 15: 3 & 4 mengatakan, "Injil yang saya khabarkan kepada anda ... bahawa Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga ..."

Inilah jalan, satu-satunya cara untuk menjadi dan dipanggil sebagai orang Kristian. Dalam Yohanes 14: 6 Yesus berkata, "Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, melainkan oleh-Ku. " Baca juga Kisah 4:12 dan Roma 10:13. Anda mesti dilahirkan semula dalam keluarga Tuhan. Anda mesti percaya. Banyak memutarbelitkan makna dilahirkan semula. Mereka membuat tafsiran mereka sendiri dan "menulis semula" Kitab Suci untuk memaksanya memasukkan diri mereka sendiri, mengatakan bahawa ini bermaksud beberapa kebangkitan rohani atau pengalaman memperbaharui hidup, tetapi Kitab Suci dengan jelas mengatakan bahawa kita dilahirkan kembali dan menjadi anak-anak Tuhan dengan mempercayai apa yang telah Yesus lakukan untuk kita. Kita harus memahami jalan Tuhan dengan mengetahui dan membandingkan Kitab Suci dan melepaskan idea kita untuk kebenaran. Kita tidak dapat menggantikan idea kita dengan firman Tuhan, rancangan Tuhan, jalan Tuhan. Yohanes 3: 19 & 20 mengatakan bahawa orang-orang tidak menjadi terang "agar perbuatan mereka tidak ditegur."

Bahagian kedua perbincangan ini mestilah melihat perkara-perkara seperti yang Tuhan lakukan. Kita mesti menerima apa yang Tuhan katakan dalam Firman-Nya, Kitab Suci. Ingatlah, kita semua telah berdosa, melakukan apa yang salah di sisi Tuhan. Kitab Suci jelas mengenai gaya hidup anda tetapi umat manusia memilih salah satu untuk hanya mengatakan, "bukan itu maksudnya," abaikan, atau katakan, "Tuhan menjadikan saya seperti ini, itu normal." Anda mesti ingat bahawa dunia Tuhan telah rosak dan dikutuk ketika dosa memasuki dunia. Ia tidak lagi seperti yang Tuhan kehendaki. Yakobus 2:10 mengatakan, "Bagi siapa yang mematuhi seluruh hukum dan tetap tersandung dalam satu hal, dia telah bersalah atas semua." Tidak kira apa dosa kita.

Saya telah mendengar banyak definisi dosa. Dosa melampaui apa yang menjijikkan atau tidak menyukai Tuhan; ia adalah apa yang tidak baik untuk kita atau untuk orang lain. Dosa menyebabkan pemikiran kita terbalik. Apakah dosa dilihat sebagai baik dan keadilan menjadi sesat (lihat Habakkuk 1: 4). Kami melihat baik sebagai jahat dan kejahatan sebagai baik. Orang-orang jahat menjadi mangsa dan orang-orang baik menjadi jahat: pembenci, tidak suka, tidak bertentangan atau tidak toleran.
Berikut adalah senarai ayat Alkitab mengenai perkara yang anda tanyakan. Mereka memberitahu kita apa yang Tuhan fikirkan. Sekiranya anda memilih untuk menjelaskannya dan terus melakukan apa yang tidak disukai Tuhan, kami tidak dapat memberitahu anda bahawa tidak apa-apa. Anda tunduk kepada Tuhan; Dia sahaja yang dapat menilai. Tiada hujah dari kami yang akan meyakinkan anda. Tuhan memberi kita kehendak bebas untuk memilih untuk mengikuti-Nya atau tidak, tetapi kita membayar akibatnya. Kami yakin Kitab Suci jelas mengenai perkara ini. Baca ayat-ayat ini: Roma 1: 18-32, terutama ayat 26 & 27. Baca juga Imamat 18:22 dan 20:13; I Korintus 6: 9 & 10; I Timotius 1: 8-10; Kejadian 19: 4-8 (dan Hakim 19: 22-26 di mana orang-orang Gibea mengatakan hal yang sama dengan orang-orang Sodom); Yudas 6 & 7 dan Wahyu 21: 8 dan 22:15.

Kabar baiknya adalah bahawa ketika kita menerima Kristus Yesus sebagai Penyelamat kita, kita diampuni untuk semua dosa kita. Mikha 7:19 mengatakan, "Engkau akan membuang semua dosa mereka ke dalam laut." Kita tidak mahu menghukum siapa pun melainkan mengarahkan mereka kepada Dia yang mengasihi dan mengampuni, kerana kita semua berdosa. Baca Yohanes 8: 1-11. Yesus berkata, "Sesiapa yang tanpa dosa hendaklah dia melemparkan batu pertama." I Korintus 6:11 mengatakan, "Itulah beberapa dari kamu, tetapi kamu dicuci, tetapi kamu dikuduskan, tetapi kamu dibenarkan dalam Nama Tuhan Yesus Kristus dan dalam Roh Tuhan kita." Kita “diterima dalam keadaan dikasihi (Efesus 1: 6). Sekiranya kita benar-benar beriman kita mesti mengatasi dosa dengan berjalan di dalam terang dan mengakui dosa kita, dosa apa pun yang kita lakukan. Baca I Yohanes 1: 4-10. I Yohanes 1: 9 ditulis untuk orang percaya. Ia mengatakan, "Jika kita mengaku dosa-dosa kita, Dia setia dan benar untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan."

Sekiranya anda bukan orang percaya yang benar, anda boleh menjadi (Wahyu 22: 17). Yesus mahu kamu datang kepada-Nya dan Dia tidak akan membuang kamu (John 6: 37).
Seperti yang terlihat dalam I Yohanes 1: 9 jika kita adalah anak-anak Tuhan, Dia menghendaki kita berjalan bersama-Nya dan bertumbuh dalam kasih karunia dan “menjadi kudus sebagaimana Dia kudus” (I Petrus 1:16). Kita mesti mengatasi kegagalan kita.

Tuhan tidak meninggalkan atau mengingkari anak-anakNya, tidak seperti bapa manusia. Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan yang kekal dan mereka tidak akan binasa." Yohanes 3:15 mengatakan, "Barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal." Janji ini diulang tiga kali dalam Yohanes 3 sahaja. Lihat juga Yohanes 6:39 dan Ibrani 10:14. Ibrani 13: 5 mengatakan, "Aku tidak akan pernah meninggalkanmu atau meninggalkanmu." Ibrani 10:17 mengatakan, "Dosa-dosa dan perbuatan mereka yang tidak sah tidak akan saya ingat lagi." Lihat juga Roma 5: 9 dan Yudas 24. 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Dia dapat menepati apa yang telah aku lakukan kepada-Nya terhadap hari itu." I Tesalonika 5: 9-11 mengatakan, "kita tidak ditunjuk untuk murka melainkan untuk menerima keselamatan ... supaya ... kita dapat hidup bersama-sama dengan-Nya."

Sekiranya anda membaca dan mempelajari Kitab Suci, anda akan belajar bahawa rahmat, belas kasihan dan pengampunan Tuhan tidak memberi kita izin atau kebebasan untuk terus melakukan dosa atau hidup dengan cara yang tidak menyenangkan Tuhan. Grace tidak seperti "keluar dari kad percuma penjara." Roma 6: 1 & 2 mengatakan, "Apa yang akan kita katakan? Apakah kita harus terus melakukan dosa sehingga kasih karunia dapat meningkat? Semoga tidak pernah berlaku! Bagaimana kita yang mati kerana dosa masih hidup di dalamnya? " Tuhan adalah Bapa yang baik dan sempurna dan jika kita tidak taat dan memberontak dan melakukan apa yang Dia benci, Dia akan membetulkan dan mendisiplinkan kita. Sila baca Ibrani 12: 4-11. Ia mengatakan bahawa Dia akan menghukum dan memarahi anak-anak-Nya (ayat 6). Ibrani 12:10 mengatakan, "Tuhan mendisiplinkan kita untuk kebaikan kita agar kita dapat turut serta dalam kekudusan-Nya." Dalam ayat 11 ia mengatakan tentang disiplin, "Ini menghasilkan panen kekudusan dan kedamaian bagi mereka yang telah dilatih olehnya."
Apabila Daud berdosa terhadap Allah, dia diampuni apabila dia mengakui dosanya, tetapi dia mengalami akibat dosanya sepanjang hayatnya. Ketika Saul berdosa dia kehilangan kerajaannya. Allah menghukum Israel oleh penangkaran atas dosa mereka. Kadang-kadang Tuhan membenarkan kita membayar akibat dosa kita untuk mendisiplinkan kita. Lihat juga Galatians 5: 1.

Oleh kerana kami menjawab pertanyaan anda, kami memberikan pendapat berdasarkan apa yang kami yakini bahawa Alkitab mengajar. Ini bukan pertikaian mengenai pendapat. Galatia 6: 1 mengatakan, "Saudara dan saudari, jika seseorang terperangkap dalam dosa, kamu yang hidup oleh Roh harus memulihkan orang itu dengan lembut." Tuhan tidak membenci orang yang berdosa. Sama seperti Putra dengan wanita yang terperangkap dalam perzinahan dalam Yohanes 8: 1-11, kita ingin mereka datang kepada-Nya untuk pengampunan. Roma 5: 8 mengatakan, "Tetapi Tuhan memperlihatkan kasih-Nya sendiri kepada kita, kerana ketika kita masih berdosa, Kristus mati bagi kita."

Bagaimana saya melarikan diri neraka?

Kami mempunyai pertanyaan lain yang kami rasakan berkaitan: Pertanyaannya adalah, "Bagaimana cara saya melarikan diri dari Neraka?" Sebab mengapa pertanyaan-pertanyaan itu berkaitan adalah kerana Tuhan telah mengatakan kepada kita dalam Alkitab bahawa Dia telah menyediakan jalan untuk melepaskan diri dari hukuman mati dari dosa kita dan itu adalah melalui seorang Juruselamat - Yesus Kristus, Tuhan kita, kerana seorang yang SEMPURNA harus menggantikan kita . Mula-mula kita mesti mempertimbangkan siapa yang layak mendapat Neraka dan mengapa kita layak mendapatkannya. Jawapannya adalah, seperti yang Alkitab ajarkan dengan jelas, bahawa semua orang adalah orang berdosa. Roma 3:23 mengatakan, "SEMUA telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan. " Itu bermakna anda dan saya serta orang lain. Yesaya 53: 6 mengatakan "semua yang kita suka domba telah tersasar."

Baca Roma 1: 18-31, baca dengan teliti, untuk memahami kejatuhan dosa manusia dan keburukannya. Banyak dosa-dosa tertentu disenaraikan di sini, tetapi dosa-dosa itu tidak semuanya. Ini juga menjelaskan bahawa permulaan dosa kita adalah mengenai pemberontakan terhadap Tuhan, seperti halnya dengan Syaitan.

Roma 1:21 mengatakan, "Karena walaupun mereka mengenal Tuhan, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Tuhan atau tidak bersyukur kepada-Nya, tetapi pemikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap." Ayat 25 mengatakan, "Mereka menukar kebenaran Tuhan menjadi dusta, dan menyembah dan melayani benda-benda yang diciptakan daripada Pencipta" dan ayat 26 mengatakan, "Mereka tidak menganggap bermanfaat untuk mempertahankan pengetahuan tentang Tuhan" dan ayat 29 mengatakan, "Mereka telah dipenuhi dengan segala jenis kejahatan, kejahatan, ketamakan dan keburukan." Ayat 30 mengatakan, "Mereka mencipta cara untuk melakukan kejahatan," dan ayat 32 mengatakan, "Walaupun mereka mengetahui keputusan Allah yang benar bahawa mereka yang melakukan perkara-perkara seperti itu patut mati, mereka tidak hanya terus melakukan hal-hal ini tetapi juga menyetujui mereka yang berlatih mereka." Baca Roma 3: 10-18, bahagian yang saya kutip di sini, "Tidak ada yang benar, tidak ada yang ... tidak ada yang mencari Tuhan ... semua telah berpaling ... tidak ada yang berbuat baik ... dan tidak ada rasa takut akan Tuhan di hadapan mereka mata. "

Yesaya 64: 6 mengatakan, "semua perbuatan lurus kita seperti kain kotor." Bahkan perbuatan baik kita kotor dengan motif buruk dll. Yesaya 59: 2 mengatakan, "Tetapi kesalahanmu telah memisahkan kamu dari Tuhanmu; dosa-dosa kamu telah menyembunyikan wajah-Nya dari kamu, sehingga Dia tidak akan mendengar. " Roma 6:23 mengatakan, "Upah dosa adalah kematian." Kita berhak mendapat hukuman Tuhan.

Wahyu 20: 13-15 dengan jelas mengajarkan kepada kita bahawa kematian bermaksud Neraka ketika ia mengatakan, "Setiap orang dihakimi sesuai dengan apa yang telah dia lakukan ... lautan api adalah kematian kedua ... jika nama orang tidak dijumpai tertulis dalam buku kehidupan , dia dilemparkan ke dalam lautan api. "

Bagaimana kita melarikan diri? Memuji Tuan! Tuhan mengasihi kita dan menjadikan jalan keluar. Yohanes 3:16 mengatakan kepada kita, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya sehingga siapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi mempunyai hidup yang kekal."

Pertama kita mesti membuat satu perkara yang sangat jelas. Hanya ada satu Tuhan. Dia mengutus seorang Penyelamat, Tuhan Anak. Dalam Kitab Suci Perjanjian Lama, Tuhan memperlihatkan kepada kita melalui hubungan-Nya dengan Israel bahawa Dia sendiri adalah Tuhan, dan bahawa mereka (dan kita) tidak boleh menyembah Tuhan yang lain. Ulangan 32:38 mengatakan, “Lihat sekarang, Akulah Dia. Tidak ada tuhan selain saya. " Ulangan 4:35 mengatakan, "Tuhan itu Tuhan, selain Dia tidak ada yang lain." Ayat 38 mengatakan, “Tuhan adalah Tuhan di surga di atas dan di bumi di bawah. Tidak ada yang lain. " Yesus mengutip dari Ulangan 6:13 ketika Dia berkata dalam Matius 4:10, "Kamu harus menyembah Tuhan Tuhanmu dan hanya Dia yang akan kamu layani." Yesaya 43: 10-12 mengatakan, "Kamu adalah saksi-Ku," kata TUHAN, "dan hamba-Ku yang telah Aku pilih, supaya kamu dapat mengetahui dan mempercayai-Ku dan memahami bahawa Akulah Dia. Di hadapan-Ku tidak ada tuhan yang terbentuk, dan tidak akan ada satu pun setelah Aku. Saya, bahkan saya, adalah Tuhan, dan selain dari saya ada tidak Juruselamat ... Kamu adalah saksi-saksi saya, 'kata Tuhan,' bahawa saya adalah Tuhan. ' "

Tuhan wujud dalam tiga Orang, suatu konsep yang tidak dapat kita fahami atau terangkan sepenuhnya, yang kita namakan sebagai Triniti. Fakta ini difahami di seluruh Kitab Suci, tetapi tidak dijelaskan. Pluraliti Tuhan difahami dari ayat pertama Kejadian di mana ia mengatakan Tuhan (Elohim) menciptakan langit dan bumi.  Elohim adalah kata nama majmuk.  Echad, kata Ibrani yang digunakan untuk menggambarkan Tuhan, yang biasanya diterjemahkan "satu," juga dapat berarti satu unit atau lebih dari satu bertindak atau menjadi satu. Oleh itu, Bapa, Anak dan Roh Kudus adalah satu Tuhan. Kejadian 1:26 membuat ini lebih jelas daripada yang lain dalam Kitab Suci, dan oleh kerana ketiga-tiga orang disebut dalam Kitab Suci sebagai Tuhan, kita tahu bahawa ketiga-tiga orang itu adalah bagian dari Trinitas. Dalam Kejadian 1:26 dikatakan, “Biarkan us buat manusia dalam imej kita, dalam kami kesamaan, ”menunjukkan pluraliti. Sejelas yang kita dapat memahami siapa Tuhan, Siapa yang harus kita sembah, Dia adalah kesatuan jamak.

Jadi Tuhan mempunyai Anak yang sama-sama Tuhan. Ibrani 1: 1-3 memberitahu kita bahawa Dia sama dengan Bapa, gambar-Nya yang tepat. Dalam ayat 8, di mana Tuhan Bapa sedang berbicara, ia mengatakan, “mengenai beliau Dia berkata, 'Takhta-Mu, Ya Allah, akan kekal selama-lamanya.' “Tuhan di sini memanggil Anak-Nya sebagai Tuhan. Ibrani 1: 2 berbicara tentang Dia sebagai "pencipta bertindak" yang mengatakan, "melalui Dia Dia menjadikan alam semesta." Hal ini diperkuat dalam Yohanes bab 1: 1-3 ketika Yohanes berbicara tentang "Firman" (yang kemudian dikenal sebagai orang Yesus) mengatakan, "Pada mulanya adalah Firman, dan Firman itu bersama Tuhan, dan Firman itu Tuhan. Dia bersama Tuhan pada awalnya. "Orang ini - Anak - adalah Pencipta (ayat 3):" Melalui Dia segala sesuatu dibuat; tanpa Dia tidak ada yang dibuat yang telah dibuat. " Kemudian dalam ayat 29-34 (yang menggambarkan pembaptisan Yesus) Yohanes mengenal pasti Yesus sebagai Anak Tuhan. Dalam ayat 34 dia (Yohanes) mengatakan tentang Yesus, "Saya telah melihat dan bersaksi bahawa ini adalah Anak Allah." Keempat penulis Injil semuanya bersaksi bahawa Yesus adalah Anak Tuhan. Catatan Lukas (dalam Lukas 3: 21 & 22) mengatakan, “Sekarang ketika semua orang dibaptis dan ketika Yesus juga telah dibaptis dan berdoa, langit terbuka, dan Roh Kudus turun ke atas-Nya dalam bentuk tubuh, seperti burung merpati, dan suara datang dari surga yang berkata, 'Engkau adalah Anakku yang dikasihi; dengan Engkau saya gembira. ' “Lihat juga Matius 3:13; Markus 1:10 dan Yohanes 1: 31-34.

Kedua-dua Yusuf dan Maria mengenal Dia sebagai Tuhan. Yusuf disuruh menamakan Dia Isa "Kerana Dia akan menyelamatkan Umat-Nya dari dosa mereka.”(Matius 1:21). Nama Yesus (Yeshua dalam bahasa Ibrani) bermaksud Penyelamat atau 'Tuhan menyelamatkan'. Dalam Lukas 2: 30-35 Maria diberitahu untuk menamakan Putranya Yesus dan malaikat itu mengatakan kepadanya, "Orang Kudus yang akan dilahirkan akan disebut sebagai Anak Allah." Dalam Matius 1:21 Joseph diberitahu, “apa yang dikandung dalam dirinya adalah dari Roh Kudus. "   Ini jelas meletakkan Orang Ketiga Triniti ke dalam gambar. Lukas mencatat bahawa ini juga diberitahu kepada Maria. Oleh itu, Tuhan mempunyai Anak (yang sama-sama Tuhan) dan dengan demikian Tuhan mengutus Anak-Nya (Yesus) untuk menjadi orang yang menyelamatkan kita dari Neraka, dari kemurkaan dan hukuman Tuhan. Yohanes 3: 16a mengatakan, "Sebab Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya."

Galatia 4: 4 & 5a mengatakan, "Tetapi ketika kepenuhan waktu telah tiba, Allah mengutus Putra-Nya, yang dilahirkan dari wanita, yang dilahirkan di bawah hukum, untuk menebus mereka yang berada di bawah hukum." Saya Yohanes 4:14 mengatakan, "Bapa mengutus Putra untuk menjadi Penyelamat dunia." Tuhan memberitahu kita bahawa Yesus adalah satu-satunya cara untuk melepaskan diri dari siksaan kekal di Neraka. Saya Timotius 2: 5 mengatakan, "Sebab ada satu Tuhan dan satu Pengantara antara Tuhan dan manusia, orang itu, Kristus Yesus, yang memberikan Dia sebagai tebusan untuk kita semua, kesaksian yang diberikan pada waktu yang tepat." Kisah 4:12 mengatakan, "dan tidak ada keselamatan yang lain, kerana tidak ada Nama lain di bawah surga, yang diberikan di antara manusia, dengan mana kita harus diselamatkan."

Sekiranya anda membaca Injil Yohanes, Yesus mengaku menjadi satu dengan Bapa, yang dihantar oleh Bapa, untuk melakukan kehendak Bapa-Nya dan memberikan nyawa-Nya untuk kita. Dia berkata, "Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan; tiada orang datang kepada Bapa, tetapi oleh Aku (Yohanes 14: 6). Roma 5: 9 (NKJV) mengatakan, “Oleh kerana kita sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, berapa banyak lagi yang akan kita lakukan disimpan dari kemurkaan Tuhan melalui Dia ... kita berdamai dengan Dia melalui kematian Putra-Nya. " Roma 8: 1 mengatakan, "Oleh itu sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus." Yohanes 5:24 mengatakan, "Yang pasti aku katakan kepada kamu, dia yang mendengar firman-Ku dan percaya kepada-Nya yang mengutus Aku memiliki hidup yang kekal, dan tidak akan dihakimi tetapi diturunkan dari kematian ke kehidupan."

Yohanes 3:16 mengatakan, "dia yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa." Yohanes 3:17 mengatakan, "Tuhan tidak mengutus Anak-Nya ke dunia untuk menghukum dunia, tetapi untuk menyelamatkan dunia melalui Dia," tetapi ayat 36 mengatakan, "barangsiapa yang menolak Anak itu tidak akan melihat hidup kerana kemurkaan Tuhan tetap ada padanya . " I Tesalonika 5: 9 mengatakan, "Sebab Tuhan tidak memerintahkan kita untuk menderita murka melainkan untuk menerima keselamatan melalui Tuhan kita Yesus Kristus."

Tuhan telah menyediakan jalan untuk melepaskan diri dari murka-Nya di Neraka, tetapi Dia hanya menyediakan SATU CARA dan kita mesti melakukannya dengan cara-Nya. Jadi bagaimana ini berlaku? Bagaimana ianya berfungsi? Untuk memahami ini, kita mesti kembali ke awal di mana Tuhan berjanji untuk menghantar kita seorang Juruselamat.

Dari saat manusia berdosa, bahkan dari ciptaan, Tuhan merancang jalan dan menjanjikan keselamatan-Nya dari akibat dosa. 2 Timotius 1: 9 & 10 mengatakan, “Rahmat ini diberikan kepada kita dalam Kristus Yesus sebelum awal waktu, tetapi sekarang telah dinyatakan melalui penampilan Juruselamat kita, Kristus Yesus. Lihat juga Wahyu 13: 8. Dalam Kejadian 3:15 Tuhan berjanji bahawa "benih wanita" akan "menghancurkan kepala Setan." Israel adalah alat (wahana) Tuhan yang melaluinya Tuhan membawa ke seluruh dunia keselamatan abadi-Nya, yang diberikan sedemikian rupa sehingga semua orang dapat mengenali-Nya, sehingga semua orang dapat percaya dan diselamatkan. Israel akan menjadi pemelihara Janji Perjanjian Tuhan dan warisan melalui mana Mesias - Yesus - akan datang.

Allah memberikan janji ini terlebih dahulu kepada Abraham ketika Dia berjanji Dia akan memberkati dunia melalui Abraham (Kejadian 12:23; 17: 1-8) melalui siapa Dia membentuk bangsa - Israel - orang Yahudi. Allah kemudian menjanjikan janji ini kepada Ishak (Kejadian 21:12), kemudian kepada Yakub (Kejadian 28: 13 & 14) yang diganti nama menjadi Israel - bapa bangsa Yahudi. Paulus merujuk dan menegaskan hal ini dalam Galatia 3: 8 dan 9 di mana dia berkata, “Kitab Suci telah melihat bahawa Tuhan akan membenarkan orang bukan Yahudi dengan iman dan mengumumkan Injil terlebih dahulu kepada Abraham: 'Semua bangsa akan diberkati melalui kamu.' Jadi mereka yang beriman diberkati bersama dengan Abraham. Paulus mengenali Yesus sebagai orang yang melaluinya.

Hal Lindsey dalam bukunya, Janji, Sampaikan dengan cara ini, "ini adalah orang etnik di mana Mesias, Penyelamat dunia, akan dilahirkan." Lindsey memberikan empat alasan untuk Tuhan memilih Israel melalui siapa Mesias akan datang. Saya mempunyai yang lain: melalui umat ini datanglah semua pernyataan kenabian yang menggambarkan Dia dan kehidupan dan kematian-Nya yang memungkinkan kita mengenali Yesus sebagai orang ini, sehingga semua bangsa dapat percaya kepada-Nya, menerima-Nya - menerima berkat keselamatan yang terakhir: pengampunan dan menyelamatkan dari kemurkaan Tuhan.

Tuhan kemudian membuat perjanjian (perjanjian) dengan Israel yang memerintahkan mereka bagaimana mereka dapat mendekati Tuhan melalui para imam (orang tengah) dan pengorbanan yang akan menutupi dosa-dosa mereka. Seperti yang telah kita lihat (Roma 3:23 & Yesaya 64: 6), kita semua berdosa dan dosa-dosa itu memisahkan dan mengasingkan kita dari Tuhan.

Sila baca Ibrani bab 9 & 10 yang penting dalam memahami apa yang Tuhan lakukan dalam sistem pengorbanan Perjanjian Lama dan dalam pemenuhan Perjanjian Baru. . Sistem Perjanjian Lama hanyalah "penutup" sementara hingga penebusan yang sesungguhnya dicapai - sampai Juruselamat yang dijanjikan akan datang dan menjamin keselamatan kekal kita. Itu juga merupakan bayangan (gambar atau gambar) Juruselamat yang sebenar, Yesus (Matius 1: 21, Roma3: 24-25. Dan 4:25). Oleh itu, dalam Perjanjian Lama, setiap orang harus mengikuti jalan Tuhan - cara yang telah ditetapkan Tuhan. Jadi kita juga harus datang kepada Tuhan Jalan-Nya, melalui Anak-Nya.

Jelas bahawa Tuhan mengatakan dosa harus dibayar dengan kematian dan bahawa penggantinya, pengorbanan (biasanya seekor anak domba) diperlukan agar orang berdosa dapat melarikan diri dari hukuman, kerana, "upah {hukuman} dosa adalah kematian." Roma 6:23). Ibrani 9:22 mengatakan, "tanpa penumpahan darah tidak akan ada pengampunan." Imamat 17:11 mengatakan, "Sebab kehidupan daging ada dalam darah, dan Aku telah memberikannya kepadamu di atas mezbah untuk menebus jiwa kamu, kerana darah itulah yang membuat penebusan bagi jiwa." Tuhan, melalui kebaikan-Nya, mengirimkan kepada kita pemenuhan yang dijanjikan, yang sebenarnya, Penebus. Inilah maksud Perjanjian Lama, tetapi Tuhan menjanjikan Perjanjian Baru dengan Israel - umat-Nya - dalam Yeremia 31:38, suatu perjanjian yang akan ditunaikan oleh Yang Terpilih, Juruselamat. Ini adalah Perjanjian Baru - Perjanjian Baru, janji-janji, yang dipenuhi dalam Yesus. Dia akan menghapuskan dosa dan kematian dan Syaitan untuk selama-lamanya. (Seperti yang saya katakan, anda mesti membaca Ibrani bab 9 & 10.) Yesus berkata, (lihat Matius 26:28; Lukas 23:20 dan Markus 12:24), “Inilah Perjanjian Baru (Perjanjian) dalam darah-Ku yang ditumpahkan anda untuk pengampunan dosa. "

Melanjutkan sejarah, Mesias yang dijanjikan juga akan datang melalui Raja Daud. Dia akan menjadi keturunan Daud. Nathan nabi mengatakan hal ini dalam I Tawarikh 17: 11-15, menyatakan bahawa Raja Mesias akan datang melalui Daud, bahawa Dia akan kekal dan Raja akan menjadi Tuhan, Anak Allah. (Baca Ibrani bab 1; Yesaya 9: 6 & 7 dan Yeremia 23: 5 & 6). Dalam Matius 22: 41 & 42, orang Farisi bertanya tentang garis keturunan apa yang akan datang Mesias, Putra-Nya yang akan menjadi, dan jawapannya, dari Daud.

Penyelamat dikenali dalam Perjanjian Baru oleh Paulus. Dalam Kisah Para Rasul 13:22, dalam sebuah khotbah, Paulus menjelaskan hal ini ketika dia berbicara tentang Daud dan Mesias yang mengatakan, “dari keturunan orang ini (Daud anak Jesse), sesuai dengan janji, Tuhan membangkitkan seorang Penyelamat - Yesus, seperti yang dijanjikan . " Sekali lagi, Dia dinyatakan dalam Perjanjian Baru dalam Kisah 13: 38 & 39 yang mengatakan, "Saya ingin anda mengetahui bahawa melalui Yesus pengampunan dosa dinyatakan kepada anda," dan "melalui Dia setiap orang yang percaya dibenarkan." Yang Diurapi, dijanjikan dan dihantar oleh Tuhan dikenali sebagai Yesus.

Ibrani 12: 23 & 24 juga memberitahu kita Siapa Mesias itu ketika mengatakan, “Kamu telah datang kepada Tuhan… kepada Yesus Pengantara Perjanjian Baru dan menaburkan darah yang mengatakan lebih baik perkataan daripada darah Abel. " Melalui nabi-nabi Israel, Tuhan memberi kita banyak nubuatan, janji dan gambar yang menggambarkan Mesias dan bagaimana Dia akan menjadi seperti apa yang Dia akan lakukan sehingga kita dapat mengenali Dia ketika Dia datang. Ini diakui oleh para pemimpin Yahudi sebagai gambar sahih dari Yang Diurapi (mereka menyebutnya sebagai ramalan Mesianik}. Berikut adalah beberapa dari mereka:

1). Mazmur 2 mengatakan Dia akan disebut Yang Diurapi, Anak Tuhan (Lihat Matius 1: 21-23). Dia dikandung melalui Roh Kudus (Yesaya 7:14 & Yesaya 9: 6 & 7). Dia adalah Anak Tuhan (Ibrani 1: 1 & 2).

2). Dia akan menjadi lelaki sejati, dilahirkan dari seorang wanita (Kejadian 3:15; Yesaya 7:14 dan Galatia 4: 4). Dia akan menjadi keturunan Abraham dan Daud dan dilahirkan dari seorang Perawan, Maria (I Tawarikh 17: 13-15 dan Matius 1:23, "dia akan melahirkan seorang anak lelaki."). Dia akan dilahirkan di Betlehem (Mikha 5: 2).

3). Ulangan 18: 18 & 19 mengatakan bahawa Dia akan menjadi nabi yang hebat dan melakukan mukjizat-mukjizat besar seperti yang dilakukan Musa (orang yang sebenarnya - seorang nabi). (Sila bandingkan ini dengan pertanyaan apakah Yesus itu nyata - tokoh sejarah}. Dia nyata, dihantar oleh Tuhan. Dia adalah Tuhan - Immanuel. Lihat Ibrani bab satu, dan Injil Yohanes, bab pertama. Bagaimana Dia boleh mati untuk kita sebagai pengganti kita, jika Dia bukan lelaki sejati?

4). Ada ramalan tentang hal-hal yang sangat spesifik yang terjadi semasa penyaliban, seperti banyak yang dilemparkan untuk pakaian-Nya, tangan dan kaki-Nya yang dicucuk dan tidak ada tulang-tulang-Nya yang patah. Baca Mazmur 22 dan Yesaya 53 dan Kitab Suci lain yang menggambarkan peristiwa yang sangat spesifik dalam hidup-Nya.

5). Sebab kematian-Nya dijelaskan dengan jelas dan dijelaskan dalam Kitab Suci dalam Yesaya 53 dan Mazmur 22. (a) Sebagai Pengganti: Yesaya 53: 5 mengatakan, "Dia dicucuk karena pelanggaran kita ... hukuman atas kedamaian kita adalah atasNya." Ayat 6 berlanjutan, (b) Dia menanggung dosa kita: "Tuhan telah meletakkan kepadanya kesalahan kita semua" dan (c) Dia mati: Ayat 8 mengatakan, "Dia terputus dari tanah orang hidup. Kerana pelanggaran umat-Ku, Dia diserang. " Ayat 10 mengatakan, "Tuhan menjadikan hidup-Nya sebagai persembahan rasa bersalah." Ayat 12 mengatakan, "Dia mencurahkan hidup-Nya hingga mati ... Dia menanggung dosa banyak orang." (d) Dan akhirnya Dia bangkit kembali: Ayat 11 menjelaskan kebangkitan ketika mengatakan, "setelah penderitaan jiwanya Dia akan melihat cahaya kehidupan." Lihat I Korintus 15: 1- 4, inilah GOSPEL.

Yesaya 53 adalah petikan yang tidak pernah dibaca di rumah ibadat. Dulu orang Yahudi membacanya

mengakui bahawa ini merujuk kepada Yesus, walaupun orang Yahudi pada umumnya menolak Yesus sebagai Mesias mereka. Yesaya 53: 3 mengatakan, "Dia dihina dan ditolak oleh manusia". Lihat Zakharia 12:10. Suatu hari nanti mereka akan mengenali-Nya. Yesaya 60:16 mengatakan, "maka kamu akan mengetahui bahawa Akulah TUHAN, Juruselamatmu, Penebusmu, Yang Perkasa dari Yakub". Dalam Yohanes 4: 2 Yesus mengatakan kepada wanita di sumur itu, "Keselamatan adalah orang Yahudi."

Seperti yang telah kita lihat, melalui Israellah Dia membawa janji-janji, nubuatan-nubuatan, yang mengidentifikasi Yesus sebagai Juruselamat dan warisan di mana Dia akan muncul (dilahirkan). Lihat Matius bab 1 dan Lukas bab 3.

Dalam Yohanes 4:42 dikatakan wanita di sumur itu, setelah mendengar Yesus, berlari ke arah teman-temannya dengan mengatakan, "Mungkinkah ini Kristus?" Setelah ini mereka datang kepada-Nya dan kemudian mereka berkata, "Kami tidak lagi percaya hanya kerana apa yang kamu katakan: sekarang kita telah mendengar sendiri, dan kita tahu bahawa LELAKI ini benar-benar adalah Penyelamat dunia."

Yesus adalah Yang Terpilih, anak Abraham, Anak Daud, Juruselamat dan Raja selama-lamanya, yang mendamaikan dan menebus kita dengan kematian-Nya, memberi kita pengampunan, yang dihantar oleh Tuhan untuk menyelamatkan kita dari Neraka dan memberi kita hidup selamanya (Yohanes 3 : 16; I Yohanes 4:14; Yohanes 5: 9 & 24 dan 2 Tesalonika 5: 9). Beginilah keadaannya, bagaimana Tuhan membuat Jalan agar kita bebas dari penghakiman dan kemarahan. Sekarang mari kita lihat dengan lebih dekat Bagaimana Yesus menunaikan janji ini.

Bagaimana Saya Berkembang di dalam Kristus?

Sebagai seorang Kristian, anda dilahirkan dalam keluarga Tuhan. Yesus memberitahu Nikodemus (Yohanes 3: 3-5) bahawa dia mesti dilahirkan dari Roh. Yohanes 1: 12 & 13 menjelaskan dengan jelas, seperti halnya Yohanes 3:16, bagaimana kita dilahirkan kembali, "Tetapi seberapa banyak yang menerima Dia, mereka memberi Dia hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bagi mereka yang percaya pada nama-Nya : yang dilahirkan, bukan darah, atau kehendak daging, atau kehendak manusia, melainkan dari Tuhan. " Yohanes 3:16 mengatakan Dia memberi kita kehidupan yang kekal dan Kisah 16:31 mengatakan, "Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan kamu akan diselamatkan." Ini adalah kelahiran baru kita yang luar biasa, kebenaran, realiti yang boleh dipercayai. Sama seperti bayi baru yang memerlukan khasiat untuk tumbuh, begitu juga Kitab Suci menunjukkan kepada kita bagaimana untuk tumbuh secara rohani sebagai anak Tuhan. Ini sangat jelas karena dikatakan dalam I Petrus 2: 2, "Sebagai bayi yang baru lahir, mahukan susu murni Firman agar kamu dapat membesarkannya." Ajaran ini bukan hanya di sini tetapi juga dalam Perjanjian Lama. Yesaya 28 mengatakannya dalam ayat 9 & 10, “Siapa yang harus saya ajarkan pengetahuan dan siapa yang harus saya buat untuk memahami ajaran? Mereka yang disapih dari susu dan diambil dari payudara; kerana ajaran mesti mengikut ajaran, baris demi baris, baris demi baris, di sini sedikit dan di sana sedikit. "

Ini adalah bagaimana bayi tumbuh, dengan pengulangan, tidak sekaligus, dan begitu juga dengan kita. Segala sesuatu yang memasuki kehidupan kanak-kanak mempengaruhi pertumbuhannya dan segala yang Tuhan bawa ke dalam kehidupan kita juga mempengaruhi pertumbuhan rohani kita. Tumbuh dalam Kristus adalah proses, bukan kejadian, walaupun peristiwa dapat menyebabkan pertumbuhan "memacu" dalam kemajuan kita seperti yang mereka lakukan dalam kehidupan, tetapi makanan harian adalah apa yang membangun kehidupan dan pikiran rohani kita. Jangan pernah lupa ini. Kitab Suci menunjukkan ini ketika menggunakan frasa seperti "tumbuh dalam rahmat;" "Tambah iman kamu" (2 Petrus 1); "Kemuliaan ke kemuliaan" (2 Korintus 3:18); "Rahmat atas rahmat" (Yohanes 1) dan "baris demi baris dan ajaran demi ajaran" (Yesaya 28:10). I Petrus 2: 2 melakukan lebih dari sekadar menunjukkan kepada kita bahawa kita adalah untuk membesar; itu menunjukkan kepada kita bagaimana untuk membesar. Ini menunjukkan kepada kita apa makanan berkhasiat yang menjadikan kita tumbuh - SUSU MURNI KATA ALLAH.

Baca 2 Petrus 1: 1-5 yang memberitahu kita secara khusus apa yang perlu kita tumbuhkan. Ia mengatakan, "Rahmat dan damai sejahtera bagi kamu melalui pengetahuan tentang Tuhan dan Tuhan kita Yesus Kristus, menurut seperti kuasa ilahi-Nya telah diberikan kepada kita semua perkara yang berkaitan dengan kehidupan dan ketuhanan melalui pengetahuan-Nya yang telah memanggil kita untuk kemuliaan dan kebajikan ... bahawa dengan ini anda mungkin mengambil bahagian dalam sifat ilahi ... memberikan semua ketekunan, tambah iman anda ... "Ini berkembang dalam Kristus. Ia mengatakan bahawa kita berkembang dengan pengetahuan tentang Dia dan hanyalah tempat untuk mengetahui bahawa pengetahuan sebenar tentang Kristus ada dalam Firman Tuhan, Alkitab.

Bukankah ini yang kita lakukan dengan anak-anak; beri makan dan ajar mereka, satu hari demi satu hingga mereka dewasa menjadi dewasa yang matang. Matlamat kita adalah menjadi seperti Kristus. 2 Korintus 3:18 menyatakan, "Tetapi kita semua dengan wajah yang terbuka, seperti cermin, kemuliaan Tuhan, sedang berubah menjadi gambar yang sama dari kemuliaan ke kemuliaan, sama seperti dari Tuhan, Roh." Kanak-kanak menyalin orang lain. Kita sering mendengar orang berkata, "Dia seperti ayahnya" atau "dia sama seperti ibunya." Saya percaya prinsip ini berlaku dalam 2 Korintus 3:18. Semasa kita melihat atau “melihat” guru kita, Yesus, kita menjadi seperti Dia. Penulis lagu puji-pujian menangkap prinsip ini dalam pujian "Luangkan Waktu Untuk Kudus" ketika dia berkata, "Dengan melihat kepada Yesus, seperti Dia, kamu akan menjadi." Satu-satunya cara untuk memahami Dia adalah mengenali Dia melalui Firman - jadi terus mempelajarinya. Kita meniru Juruselamat kita dan menjadi seperti Tuan kita (Lukas 6:40; Matius 10: 24 & 25). Ini adalah janji bahawa jika kita melihat Dia kita akan menjadi seperti Dia. Berkembang bermaksud kita akan menjadi seperti Dia.

Bahkan Tuhan mengajarkan pentingnya Firman Tuhan sebagai makanan kita dalam Perjanjian Lama. Mungkin Kitab Suci yang paling terkenal yang mengajar kita apa yang penting dalam hidup kita untuk menjadi orang yang dewasa dan efektif dalam tubuh Kristus, adalah Mazmur 1, Yosua 1 dan 2 Timotius 2:15 dan 2 Timotius 3: 15 & 16. Daud (Mazmur 1) dan Joshua (Yosua 1) diberitahu untuk menjadikan Firman Tuhan sebagai keutamaan mereka: menginginkan, merenungkan dan mempelajarinya "setiap hari." Dalam Perjanjian Baru Paulus memberitahu Timotius untuk melakukan hal yang sama dalam 2 Timotius 3: 15 & 16. Itu memberi kita pengetahuan untuk keselamatan, pembetulan, doktrin dan pengajaran dalam kebenaran, untuk melengkapi kita secara menyeluruh. (Baca 2 Timotius 2:15).

Joshua diberitahu untuk merenungkan Firman siang dan malam dan melakukan semua yang ada di dalamnya untuk menjadikan jalannya makmur dan berjaya. Matius 28: 19 & 20 mengatakan kita harus menjadikan murid, mengajar orang untuk mematuhi apa yang diajarkan kepada mereka. Berkembang juga boleh digambarkan sebagai murid. Yakobus 1 mengajar kita untuk menjadi pemelihara Firman. Anda tidak dapat membaca Mazmur dan tidak menyedari bahawa Daud mematuhi ajaran ini dan itu meresap sepanjang hidupnya. Dia selalu bercakap tentang Firman. Baca Mazmur 119. Mazmur 1: 2 & 3 (Dikuatkan) mengatakan, “Tetapi kesukaannya adalah pada hukum TUHAN, dan berdasarkan hukum-Nya (ajaran dan ajaran-Nya) dia (biasanya) bermeditasi siang dan malam. Dan dia akan seperti pohon yang ditanam dengan kuat (dan diberi makan) oleh aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya; daunnya tidak layu; dan dalam apa sahaja yang dia lakukan, dia maju (dan menjadi dewasa). "

Firman itu sangat penting sehingga dalam Perjanjian Lama Tuhan menyuruh orang Israel mengajarnya kepada anak-anak mereka berulang-ulang (Ulangan 6: 7; 11:19 dan 32:46). Ulangan 32:46 (NKJV) mengatakan, "… tetapkanlah hatimu pada semua Firman yang aku bersaksi di antara kamu hari ini, yang mana kamu harus memerintahkan anak-anakmu untuk berhati-hati mematuhi semua firman undang-undang ini." Ia berfungsi untuk Timothy. Dia diajarkan sejak kecil (2 Timotius 3: 15 & 16). Sangat penting kita harus mengetahuinya sendiri, mengajarnya kepada orang lain dan terutama menyebarkannya kepada anak-anak kita.

Jadi kunci untuk menjadi seperti Kristus dan berkembang adalah dengan benar-benar mengenal Dia melalui Firman Tuhan. Semua yang kita pelajari dalam Firman akan menolong kita mengenal Dia dan mencapai tujuan ini. Kitab Suci adalah makanan kita dari bayi hingga dewasa. Mudah-mudahan anda akan tumbuh di luar bayi, tumbuh dari susu ke daging (Ibrani 5: 12-14). Kita tidak melebihi keperluan kita akan Firman; tumbuh tidak akan berakhir sehingga kita melihat Dia (I Yohanes 3: 2-5). Murid-murid tidak mencapai kematangan langsung. Tuhan tidak mahu kita tetap bayi, diberi susu botol, tetapi tumbuh hingga dewasa. Murid-murid menghabiskan banyak masa bersama Yesus, dan begitu juga kita. Ingat ini adalah proses.

HAL-HAL PENTING LAIN UNTUK MEMBANTU KAMI TUMBUH

Apabila anda mempertimbangkannya, apa sahaja yang kita baca, pelajari dan patuhi dalam Kitab Suci adalah sebahagian daripada pertumbuhan rohani kita sebagaimana segala yang kita alami dalam kehidupan mempengaruhi pertumbuhan kita sebagai seorang manusia. 2 Timotius 3: 15 & 16 mengatakan bahawa Kitab Suci adalah, "menguntungkan untuk doktrin, teguran, untuk pembetulan, untuk pengajaran dalam kebenaran agar manusia Allah itu sempurna, lengkap untuk setiap pekerjaan yang baik," jadi dua poin berikutnya bekerja bersama untuk mewujudkan pertumbuhan itu. Mereka adalah 1) kepatuhan kepada Kitab Suci dan 2) menangani dosa-dosa yang kita lakukan. Saya rasa mungkin yang terakhir adalah yang pertama kerana jika kita berdosa dan tidak menanggungnya persekutuan kita dengan Tuhan terhalang dan kita akan tetap bayi dan bertindak seperti bayi dan tidak membesar. Kitab Suci mengajarkan bahawa orang Kristian duniawi (daging, duniawi) (mereka yang terus berdosa dan hidup untuk diri mereka sendiri) belum matang. Baca I Korintus 3: 1-3. Paulus mengatakan bahwa dia tidak dapat berbicara kepada orang-orang Korintus sebagai rohani, tetapi sebagai "jasmani, bahkan untuk bayi," kerana dosa mereka.

  1. Mengaku Dosa Kita kepada Tuhan

Saya rasa ini adalah salah satu langkah terpenting bagi orang percaya, anak-anak Tuhan, untuk mencapai kematangan. Baca I Yohanes 1: 1-10. Ini memberitahu kita dalam ayat 8 & 10 bahawa jika kita mengatakan bahawa kita tidak mempunyai dosa dalam hidup kita bahawa kita ditipu diri sendiri dan kita menjadikan Dia pembohong dan kebenaranNya tidak ada dalam diri kita. Ayat 6 mengatakan, "Sekiranya kita mengatakan bahawa kita mempunyai persekutuan dengan-Nya, dan berjalan dalam kegelapan, kita berbohong dan tidak hidup dengan kebenaran."

Sangat mudah untuk melihat dosa dalam kehidupan orang lain tetapi sukar untuk mengakui kegagalan kita sendiri dan kita memaafkannya dengan mengatakan perkara seperti, "Ini bukan masalah besar," atau "Saya hanya manusia," atau "semua orang melakukannya , "Atau" Saya tidak dapat menahannya, "atau" Saya seperti ini kerana bagaimana saya dibesarkan, "atau alasan kegemaran semasa," Ini kerana apa yang saya lalui, saya berhak untuk bertindak balas seperti ini. " Anda harus menyukai yang satu ini, "Setiap orang harus mempunyai satu kesalahan." Senarai itu berterusan dan berterusan, tetapi dosa adalah dosa dan kita semua berdosa, lebih kerap daripada yang kita ingini. Dosa adalah dosa tidak kira betapa remehnya kita menganggapnya. Saya Yohanes 2: 1 berkata, "Anak-anakku, hal-hal ini menuliskan kepadaku, supaya kamu tidak melakukan dosa." Ini adalah kehendak Tuhan mengenai dosa. Saya Yohanes 2: 1 juga mengatakan, "Jika ada orang yang berdosa, kita mempunyai pendukung dengan Bapa, Yesus Kristus yang Benar." Saya Yohanes 1: 9 memberitahu dengan tepat bagaimana menangani dosa dalam hidup kita: mengaku (mengakui) itu kepada Tuhan. Inilah maksud pengakuan. Ia mengatakan, "Jika kita mengakui dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan." Inilah kewajiban kita: untuk mengakui dosa kita kepada Tuhan, dan ini adalah janji Tuhan: Dia akan mengampuni kita. Mula-mula kita harus mengenali dosa kita dan kemudian mengakuinya kepada Tuhan.

Daud melakukan ini. Dalam Mazmur 51: 1-17, dia berkata, "Aku mengakui pelanggaranku" ... dan, "melawan Engkau, Engkau hanya melakukan dosa, dan melakukan kejahatan ini di mata-Mu." Anda tidak dapat membaca Mazmur tanpa melihat penderitaan Daud dalam mengenali dosa-dosanya, tetapi dia juga mengenali kasih dan pengampunan Tuhan. Baca Mazmur 32. Mazmur 103: 3, 4, 10-12 & 17 (NASB) mengatakan, "Siapa yang mengampuni semua kesalahanmu, Yang menyembuhkan semua penyakitmu; Siapa yang menebus hidupmu dari lubang, Yang menobatkanmu dengan kasih sayang dan belas kasihan ... Dia tidak memperlakukan kita sesuai dengan dosa kita, atau membalas kita sesuai dengan kesalahan kita. Kerana setinggi langit di atas bumi, begitu besar kasih sayang-Nya kepada mereka yang takut kepada-Nya. Sejauh timur dari barat, sejauh ini Dia telah menghapus pelanggaran kita dari kita ... Tetapi kasih sayang TUHAN adalah dari kekal hingga abadi bagi mereka yang takut kepada-Nya, dan kebenaran-Nya kepada anak-anak anak-anak. "

Yesus menggambarkan pembersihan ini dengan Petrus dalam Yohanes 13: 4-10, di mana Dia membasuh kaki murid-murid. Ketika Petrus keberatan, Dia berkata, "Orang yang dicuci tidak perlu mencuci kecuali mencuci kakinya." Secara kiasan, kita perlu mencuci kaki setiap kali mereka kotor, setiap hari atau lebih kerap jika perlu, sekerap yang diperlukan. Firman Tuhan menyatakan dosa dalam hidup kita, tetapi kita mesti mengetahuinya. Ibrani 4:12 (NASB) mengatakan, "Sebab firman Tuhan hidup dan aktif dan lebih tajam daripada pedang bermata dua, dan menusuk sejauh pembelahan jiwa dan roh, kedua-dua sendi dan sumsum, dan dapat menilai fikiran dan niat hati. " James juga mengajarkannya, mengatakan bahawa Firman itu seperti cermin, yang, ketika kita membacanya, menunjukkan kepada kita seperti apa. Ketika kita melihat "kotoran", kita perlu dibasuh dan dibersihkan, mematuhi I Yohanes 1: 1-9, mengakui dosa-dosa kita kepada Tuhan seperti yang Daud lakukan. Baca Yakobus 1: 22-25. Mazmur 51: 7 mengatakan, "cuci aku dan aku akan menjadi lebih putih daripada salji."

Kitab Suci meyakinkan kita bahawa pengorbanan Yesus menjadikan mereka yang percaya "benar" di mata Tuhan; bahawa pengorbanan-Nya adalah "sekali untuk semua," menjadikan kita sempurna selamanya, ini adalah kedudukan kita dalam Kristus. Tetapi Yesus juga mengatakan bahwa kita perlu, seperti yang kita katakan, membuat catatan singkat dengan Tuhan dengan mengaku setiap dosa yang dinyatakan dalam cermin Firman Tuhan, agar persekutuan dan kedamaian kita tidak terhalang. Tuhan akan mengadili umat-Nya yang terus melakukan dosa sama seperti Dia melakukan Israel. Baca Ibrani 10. Ayat 14 (NASB) mengatakan, “Kerana dengan satu persembahan yang Dia miliki disempurnakan sepanjang masa mereka yang dikuduskan. " Ketidaktaatan menyedihkan Roh Kudus (Efesus 4: 29-32). Lihat bahagian di laman web ini mengenai, jika kita terus melakukan dosa, sebagai contoh.

Ini adalah langkah pertama kepatuhan. Tuhan bersabar, dan tidak kira berapa kali kita gagal, jika kita kembali kepada-Nya, Dia akan mengampuni dan mengembalikan kita kepada persekutuan dengan-Nya. 2 Tawarikh 7:14 mengatakan, "Sekiranya umat-Ku, yang dipanggil dengan Nama-Ku, akan merendahkan diri mereka, dan berdoa, dan mencari wajah-Ku, dan berpaling dari jalan jahat mereka: maka adakah aku akan mendengar dari surga, dan akan mengampuni dosa mereka dan menyembuhkan tanah mereka. "

  1. Mematuhi / Melakukan Apa yang diajarkan oleh Firman

Dari sudut ini, kita mesti meminta Tuhan untuk mengubah kita. Sama seperti I John memerintahkan kita untuk “membersihkan” apa yang kita lihat itu salah, ia juga memerintahkan kita untuk mengubah apa yang salah dan melakukan apa yang betul dan mematuhi banyak perkara yang Firman Tuhan tunjukkan kepada kita DO. Ia mengatakan, "Jadilah kamu yang melakukan Firman dan jangan hanya pendengar." Ketika kita membaca Kitab Suci, kita perlu mengajukan pertanyaan, seperti: "Apakah Tuhan membetulkan atau memerintahkan seseorang?" "Bagaimana anda seperti orang atau orang?" "Apa yang dapat kamu lakukan untuk membetulkan sesuatu atau melakukannya dengan lebih baik?" Mintalah Tuhan untuk menolong anda melakukan apa yang Dia ajarkan kepada anda. Ini adalah bagaimana kita berkembang, dengan melihat diri kita di cermin Tuhan. Jangan mencari sesuatu yang rumit; mengambil Firman Tuhan dengan nilai muka dan mematuhinya. Sekiranya anda tidak memahami sesuatu, berdoalah dan teruskan mempelajari bahagian yang tidak anda fahami, tetapi patuhi apa yang anda faham.

Kita perlu meminta Tuhan untuk mengubah kita kerana dengan jelas mengatakan dalam Firman bahawa kita tidak dapat mengubah diri kita sendiri. Ini dengan jelas mengatakan dalam Yohanes 15: 5, "tanpa Aku (Kristus) kamu tidak dapat melakukan apa-apa." Sekiranya anda mencuba dan tidak berubah dan terus gagal, teka apa, anda tidak sendirian. Anda mungkin bertanya, "Bagaimana saya membuat perubahan terjadi dalam hidup saya?" Walaupun dimulai dengan mengenali dan mengaku dosa, bagaimana saya dapat berubah dan berkembang? Mengapa saya terus melakukan dosa yang sama berulang kali dan mengapa saya tidak dapat melakukan apa yang Tuhan mahukan? Rasul Paulus menghadapi perjuangan yang sama dan menjelaskannya serta apa yang harus dilakukan dalam Roma 5-8. Ini adalah bagaimana kita berkembang - melalui kuasa Tuhan, bukan kuasa kita sendiri.

Perjalanan Paulus - Roma bab 5-8

Kolose 1: 27 & 28 mengatakan, "mengajar setiap orang dengan segala hikmat, agar kita dapat mempersembahkan setiap orang yang sempurna dalam Kristus Yesus." Roma 8:29 mengatakan, "siapa yang Dia lakukan sebelumnya, Dia juga ditakdirkan agar sesuai dengan gambaran Putra-Nya." Jadi kematangan dan pertumbuhan adalah seperti Kristus, Tuan dan Penyelamat kita.

Paul bergelut dengan masalah yang sama dengan kita. Baca Roma bab 7. Dia mahu melakukan apa yang betul tetapi tidak dapat. Dia mahu berhenti melakukan perkara yang salah tetapi tidak dapat. Roma 6 mengatakan kepada kita untuk tidak “membiarkan dosa memerintah dalam kehidupan fana kamu,” dan bahawa kita tidak boleh membiarkan dosa menjadi “tuan” kita, tetapi Paul tidak dapat mewujudkannya. Jadi bagaimana dia memperoleh kemenangan atas perjuangan ini dan bagaimana kita dapat. Bagaimana kita, seperti Paulus, dapat berubah dan berkembang? Roma 7: 24 & 25a berkata, "Sungguh aku orang yang celaka! Siapa yang akan menyelamatkan saya dari mayat ini yang boleh mati? Terima kasih kepada Tuhan, yang menyelamatkan saya melalui Yesus Kristus, Tuhan kita! " Yohanes 15: 1-5, terutama ayat 4 & 5 mengatakan ini dengan cara lain. Ketika Yesus bercakap dengan murid-murid-Nya, Dia berkata, “Tinggal di dalam Aku dan aku di dalam kamu. Sebagai ranting tidak dapat menghasilkan buahnya sendiri, kecuali ia ada di pohon anggur; tidak ada yang dapat kamu, kecuali kamu tinggal dalam-Ku. Akulah Vine, kamu adalah cabang; Dia yang tinggal di dalam Aku, dan aku di dalamnya, yang sama menghasilkan banyak buah; kerana tanpa Aku, kamu tidak dapat berbuat apa-apa. " Sekiranya anda taat, anda akan tumbuh, kerana Dia akan mengubah anda. Anda tidak boleh mengubah diri anda.

Untuk mematuhi kita mesti memahami beberapa fakta: 1) Kita disalibkan dengan Kristus. Tuhan mengatakan ini adalah fakta, sama seperti fakta bahawa Tuhan meletakkan dosa-dosa kita ke atas Yesus dan bahawa Dia mati untuk kita. Di mata Tuhan kita mati bersama-Nya. 2) Tuhan mengatakan bahawa kita mati kerana dosa (Roma 6: 6). Kita mesti menerima fakta-fakta ini sebagai benar dan mempercayai dan mempercayainya. 3) Fakta ketiga adalah bahawa Kristus tinggal di dalam kita. Galatia 2:20 mengatakan, “Aku telah disalibkan bersama Kristus; bukan lagi saya yang hidup, tetapi Kristus tinggal di dalam saya; dan kehidupan yang sekarang saya hidup dalam daging saya hidup dengan iman kepada Anak Tuhan, yang mengasihi saya dan memberikan Dia sendiri untuk saya. "

Ketika Tuhan mengatakan di dalam Firman bahawa kita harus berjalan dengan iman itu berarti bahawa ketika kita mengaku dosa dan melangkah untuk mentaati Tuhan, kita mengandalkan (kepercayaan) dan mempertimbangkan, atau seperti yang dikatakan oleh Rom, kita "memperhitungkan" fakta-fakta ini menjadi benar, terutama bahawa kita mati kerana dosa dan bahawa Dia tinggal di dalam kita (Roma 6:11). Tuhan menghendaki kita hidup untuk Dia, mempercayai hakikat bahawa Dia hidup dalam diri kita dan ingin hidup melalui kita. Oleh kerana fakta-fakta ini, Tuhan dapat memberi kuasa kepada kita untuk menang. Untuk memahami perjuangan kita dan Paulus membaca dan mempelajari Roma bab 5-8 lagi dan lagi: dari dosa hingga kemenangan. Bab 6 menunjukkan kepada kita kedudukan kita dalam Kristus, kita berada di dalam Dia dan Dia ada di dalam kita. Bab 7 menerangkan ketidakmampuan Paulus untuk melakukan kebaikan dan bukannya kejahatan; bagaimana dia tidak dapat melakukan apa-apa untuk mengubahnya sendiri. Ayat 15, 18 & 19 (NKJV) merangkumnya: "Untuk apa yang saya lakukan, saya tidak faham ... Kerana kehendak ada bersama saya, tetapi bagaimana untuk melaksanakan apa yang baik saya tidak dapat ... Untuk kebaikan yang saya mahu lakukan, saya tidak melakukannya; tetapi kejahatan yang tidak akan saya lakukan, yang saya praktikkan, ”dan ayat 24,“ Wahai manusia yang celaka! Siapa yang akan menyelamatkan saya dari badan kematian ini? " Bunyi biasa? Jawapannya ada dalam Kristus. Ayat 25 mengatakan, "Saya bersyukur kepada Tuhan - melalui Yesus Kristus, Tuhan kita!"

Kita menjadi percaya dengan mengundang Yesus ke dalam hidup kita. Wahyu 3:20 mengatakan, "Lihat, aku berdiri di pintu dan mengetuk. Sekiranya ada orang yang mendengar suaraku dan membuka pintu, aku akan masuk kepadanya, dan makan bersama dia dan dia bersama-Ku. " Dia tinggal di dalam kita, tetapi Dia mahu memerintah dan memerintah dalam hidup kita dan mengubah kita. Cara lain untuk mengatakannya adalah Roma 12: 1 & 2 yang mengatakan, “Oleh itu, saya mengimbau saudara-saudari, mengingat belas kasihan Tuhan, untuk mempersembahkan jasad anda sebagai korban yang hidup, suci dan menyenangkan Tuhan - ini adalah kebenaran anda dan ibadah yang betul. Jangan menepati corak dunia ini, tetapi berubah dengan pembaharuan minda anda. Maka anda akan dapat menguji dan menyetujui apa kehendak Tuhan - kehendak-Nya yang baik, menyenangkan dan sempurna. " Roma 6:11 mengatakan hal yang sama, "anggaplah (menganggap) dirimu bahawa sesungguhnya telah mati untuk melakukan dosa, tetapi hiduplah kepada Tuhan di dalam Kristus Yesus, Tuhan kita," dan ayat 13 mengatakan, "jangan mempersembahkan anggota-anggotamu sebagai alat ketidakadilan untuk melakukan dosa , tetapi membentangkan dirimu kepada Tuhan sebagai hidup dari kematian dan anggota-anggotamu sebagai alat kebenaran kepada Tuhan. " Kita perlu menghasilkan diri kita kepada Tuhan agar Dia hidup melalui kita. Pada tanda hasil kita memberi atau memberikan hak jalan kepada yang lain. Ketika kita berserah kepada Roh Kudus, Kristus yang tinggal di dalam kita, kita memberikan hak kepada-Nya untuk hidup melalui kita (Roma 6:11). Perhatikan seberapa kerap istilah seperti hadiah, tawaran dan hasil digunakan. Lakukannya. Roma 8:11 mengatakan, "Tetapi jika Roh Dia yang membangkitkan Yesus dari antara orang mati tinggal di dalam kamu, Dia yang membangkitkan Kristus dari antara orang mati akan menghidupkan tubuh fana kamu melalui Roh yang tinggal di dalam kamu." Kita mesti mempersembahkan atau memberikan diri kita - hasil - kepada-Nya - izinkan Dia untuk hidup dalam diri kita. Tuhan tidak meminta kita untuk melakukan sesuatu yang mustahil, tetapi Dia meminta kita untuk berserah kepada Kristus, yang memungkinkannya dengan hidup di dalam dan melalui kita. Apabila kita menyerah, memberi izin kepada-Nya, dan membiarkan Dia hidup melalui kita, Dia memberi kita kemampuan untuk melakukan kehendak-Nya. Ketika kita meminta kepada-Nya dan memberikan "hak jalan," dan melangkah keluar dalam iman, Dia melakukannya - Dia yang tinggal di dalam dan melalui kita akan mengubah kita dari dalam. Kita mesti menawarkan diri kepada-Nya, ini akan memberi kita kekuatan Kristus untuk kemenangan. I Korintus 15:57 mengatakan, "terima kasih kepada Tuhan yang memberi kita kemenangan melalui Tuhan kita Yesus Kristus. " Dia sendiri memberi kita kekuatan untuk kemenangan dan melakukan kehendak Tuhan. Ini adalah kehendak Tuhan bagi kita (I Tesalonika 4: 3) "bahkan penyucianmu," untuk melayani dalam kebaruan Roh (Roma 7: 6), berjalan dengan iman, dan "menghasilkan buah kepada Tuhan" (Roma 7: 4 ), yang merupakan tujuan mematuhi Yohanes 15: 1-5. Ini adalah proses perubahan - pertumbuhan dan tujuan kita - menjadi dewasa dan lebih menyerupai Kristus. Anda dapat melihat bagaimana Tuhan menerangkan proses ini dalam pelbagai istilah dan banyak cara sehingga kita pasti memahami - apa sahaja cara yang dinyatakan oleh Kitab Suci. Ini berkembang: berjalan dalam iman, berjalan dalam terang atau berjalan dalam Roh, mematuhi, menjalani kehidupan yang berlimpah, menjadi murid, menjadi seperti Kristus, kegenapan Kristus. Kita menambah iman kita, dan menjadi seperti Dia, dan mematuhi Firman-Nya. Matius 28: 19 & 20 mengatakan, “Oleh itu pergi dan buatlah murid dari semua bangsa, membaptis mereka dengan nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan mengajar mereka untuk mematuhi segala yang telah Aku perintahkan kepadamu. Dan semestinya saya sentiasa bersama anda hingga akhir usia. ” Berjalan dalam Roh menghasilkan buah dan sama dengan "membiarkan Firman Tuhan tinggal di dalam kamu dengan kaya." Bandingkan Galatia 5: 16-22 dan Kolose 3: 10-15. Buahnya adalah cinta, belas kasihan, kelembutan, kerinduan, pengampunan, kedamaian dan iman, hanya sebilangan kecil. Ini adalah ciri-ciri Kristus. Bandingkan juga dengan 2 Petrus 1: 1-8. Ini berkembang dalam Kristus - dalam keserupaan Kristus. Roma 5:17 mengatakan, "lebih dari itu, mereka yang mendapat banyak rahmat akan memerintah dalam hidup oleh Satu, Yesus Kristus."

Ingat perkataan ini - TAMBAHKAN - ini adalah proses. Anda mungkin mempunyai masa atau pengalaman yang memberi anda pertumbuhan yang cepat, tetapi itu adalah garis demi garis, ajaran demi ajaran, dan ingatlah bahawa kita tidak akan sempurna seperti Dia (I Yohanes 3: 2) sehingga kita melihat Dia sebagaimana adanya. Beberapa ayat yang baik untuk dihafal adalah Galatia 2:20; 2 Korintus 3:18 dan yang lain yang menolong anda secara peribadi. Ini adalah proses sepanjang hayat - seperti juga kehidupan fizikal kita. Kita dapat dan terus berkembang dalam kebijaksanaan dan pengetahuan sebagai manusia, begitu juga dalam kehidupan Kristian (rohani) kita.

Roh Kudus Adalah Guru Kita

Kami telah menyebut beberapa perkara mengenai Roh Kudus, seperti: menyerahkan diri kepada-Nya dan berjalan di dalam Roh. Roh Kudus juga guru kita. Saya Yohanes 2:27 mengatakan, "Bagi kamu, urapan yang kamu terima dari-Nya mematuhi dalam diri anda, dan anda tidak perlu ada orang yang mengajar anda; tetapi ketika urapan-Nya mengajarkan kamu tentang semua hal, dan benar dan bukan dusta, dan seperti yang telah diajarkan kepada kamu, kamu tetap padaNya. " Ini kerana Roh Kudus diutus untuk tinggal di dalam kita. Dalam Yohanes 14: 16 & 17 Yesus mengatakan kepada murid-murid, “Aku akan meminta Bapa, dan Dia akan memberi kamu Penolong lain, agar Dia dapat bersamamu selamanya, itulah Roh kebenaran, yang tidak dapat diterima oleh dunia, kerana ia tidak melihat Dia atau mengenal Dia, tetapi anda mengenal Dia kerana Dia tinggal bersama anda dan akan berada di dalam anda. " Yohanes 14:26 mengatakan, "Tetapi Penolong, Roh Kudus, yang akan dihantar oleh Bapa dalam Nama-Ku, Dia akan mengajar anda semua perkara, dan ingatlah semua perkara yang saya katakan kepada anda. " Semua orang Ketuhanan adalah Satu.

Konsep ini (atau kebenaran) dijanjikan dalam Perjanjian Lama di mana Roh Kudus tidak tinggal di dalam orang tetapi lebih kepada mereka. Dalam Yeremia 31: 33 & 34a Tuhan berfirman, “Inilah perjanjian yang akan aku buat dengan keluarga Israel… Aku akan meletakkan hukum-Ku di dalam mereka dan di dalam hati mereka aku akan menulisnya. Mereka tidak akan mengajar lagi setiap orang jirannya ... mereka semua akan mengenal Aku. " Apabila kita menjadi orang percaya, Tuhan memberi kita Roh-Nya untuk tinggal di dalam kita. Roma 8: 9 menjelaskan hal ini: “Akan tetapi kamu tidak dalam daging tetapi dalam Roh, jika memang Roh Allah tinggal di dalam kamu. Tetapi jika seseorang tidak mempunyai Roh Kristus, dia tidak menjadi milik-Nya. " I Korintus 6:19 mengatakan, "Atau adakah kamu tidak tahu bahawa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang ada di dalam kamu yang kamu miliki dari Tuhan." Lihat juga Yohanes 16: 5-10. Dia ada di dalam kita dan Dia telah menulis hukum-Nya di dalam hati kita, selama-lamanya. (Lihat juga Ibrani 10:16; 8: 7-13.) Yehezkiel juga mengatakan ini dalam 11:19, "Aku akan ... meletakkan semangat baru di dalam mereka," dan dalam 36: 26 & 27, "Aku akan memasukkan Roh-Ku di dalam kamu dan menyebabkan kamu berjalan mengikut ketetapan-Ku. " Tuhan, Roh Kudus, adalah Penolong dan Guru kita; tidakkah kita harus meminta pertolongan-Nya untuk memahami Firman-Nya.

Cara Lain untuk Membantu Kita Berkembang

Berikut adalah perkara lain yang perlu kita lakukan untuk bertumbuh dalam Kristus: 1) Bersekolah di gereja secara berkala. Dalam suasana gereja, anda dapat belajar dari orang-orang percaya yang lain, mendengar Firman yang diberitakan, bertanya, mendorong satu sama lain dengan menggunakan karunia rohani anda yang Tuhan berikan kepada setiap orang percaya ketika mereka diselamatkan. Efesus 4: 11 & 12 mengatakan, "Dan dia memberikan beberapa sebagai rasul, dan beberapa sebagai nabi, dan beberapa sebagai penginjil, dan beberapa sebagai pendeta dan guru, untuk melengkapi orang-orang kudus untuk pekerjaan pelayanan, untuk pembangunan tubuh Kristus… ”Lihat Roma 12: 3-8; I Korintus 12: 1-11, 28-31 dan Efesus 4: 11-16. Anda menumbuhkan diri dengan mengenali dan menggunakan karunia rohani anda sendiri seperti yang disenaraikan dalam petikan-petikan ini, yang berbeza dengan bakat kita dilahirkan. Pergi ke gereja asas yang percaya kepada Alkitab (Kisah 2:42 dan Ibrani 10:25).

2) Kita mesti berdoa (Efesus 6: 18-20; Kolose 4: 2; Efesus 1:18 dan Filipi 4: 6). Adalah penting untuk berbicara dengan Tuhan, untuk bersekutu dengan Tuhan dalam doa. Doa menjadikan kita menjadi sebahagian dari pekerjaan Tuhan.

3). Kita harus menyembah, memuji Tuhan dan bersyukur (Filipi 4: 6 & 7). Efesus 5: 19 & 29 dan Kolose 3:16 keduanya mengatakan, "berbicara kepada diri sendiri dalam Mazmur dan pujian dan lagu rohani." I Tesalonika 5:18 berkata, "Dalam segala hal, terima kasih; kerana ini adalah kehendak Tuhan untuk kamu dalam Kristus Yesus. " Fikirkan seberapa sering Daud memuji Tuhan dalam Mazmur dan menyembah Dia. Ibadat boleh menjadi keseluruhan kajian dengan sendirinya.

4). Kita harus berkongsi iman dan kesaksian kita kepada orang lain dan juga membangun orang-orang percaya yang lain (lihat Kisah Para Rasul 1: 8; Matius 28: 19 & 20; Efesus 6:15 dan I Petrus 3:15 yang mengatakan bahawa kita perlu “selalu siap… untuk memberikan berikan alasan untuk harapan yang ada di dalam diri anda. "Ini memerlukan banyak kajian dan masa. Saya akan mengatakan," Jangan pernah terperangkap dua kali tanpa jawapan. "

5). Kita harus belajar untuk melawan pertarungan iman yang baik - untuk menolak doktrin palsu (lihat Yudas 3 dan surat-surat lain) dan memerangi musuh kita Syaitan (Lihat Matius 4: 1-11 dan Efesus 6: 10-20).

6). Terakhir, kita harus berusaha untuk “mengasihi sesama kita” dan saudara-saudara kita di dalam Kristus dan bahkan musuh kita (I Korintus 13; I Tesalonika 4: 9 & 10; 3: 11-13; Yohanes 13:34 dan Roma 12:10 yang mengatakan , “Saling berbakti dalam kasih persaudaraan”).

7) Dan apa sahaja yang anda pelajari bahawa Kitab Suci memberitahu kami Yang Perlu Dilakukan, DO. Ingatlah Yakobus 1: 22-25. Kita perlu menjadi pelaku Perkataan dan bukan pendengar sahaja.

Semua perkara ini berfungsi bersama (ajaran demi ajaran), untuk menyebabkan kita berkembang sama seperti semua pengalaman dalam hidup mengubah kita dan menjadikan kita dewasa. Anda tidak akan selesai berkembang sehingga hidup anda selesai.

 

Bagaimana Saya Mendengar Dari Tuhan?

Salah satu pertanyaan yang paling membingungkan bagi orang-orang Kristian baru dan bahkan banyak yang telah lama menjadi Kristian adalah "Bagaimana saya dapat mendengar daripada Tuhan?" Dengan kata lain, bagaimana saya tahu jika pemikiran yang masuk ke dalam fikiran saya berasal dari Tuhan, dari syaitan, dari diri saya sendiri atau sesuatu yang saya dengar di suatu tempat yang hanya tertancap dalam fikiran saya? Terdapat banyak contoh Tuhan yang berbicara kepada orang-orang di dalam Alkitab, tetapi ada juga banyak peringatan tentang mengikuti nabi-nabi palsu yang mendakwa Tuhan berbicara kepada mereka ketika Tuhan mengatakan dengan pasti bahawa Dia tidak. Jadi bagaimana kita tahu?

Isu pertama dan paling mendasar adalah bahawa Tuhan adalah Pengarang Kitab Suci yang utama dan Dia tidak pernah bertentangan dengan Diri-Nya. 2 Timotius 3: 16 & 17 mengatakan, "Semua Kitab Suci bernafas Tuhan dan berguna untuk mengajar, menegur, memperbaiki dan melatih kebenaran, sehingga hamba Allah dapat dilengkapi dengan baik untuk setiap pekerjaan yang baik." Oleh itu, setiap pemikiran yang masuk ke dalam fikiran anda harus terlebih dahulu diteliti berdasarkan persetujuannya dengan Kitab Suci. Seorang askar yang telah menulis perintah dari komandannya dan tidak mematuhinya kerana dia fikir dia mendengar seseorang mengatakan kepadanya sesuatu yang berbeza akan berada dalam masalah serius. Jadi, langkah pertama untuk mendengar dari Tuhan adalah mempelajari Kitab Suci untuk melihat apa yang mereka katakan dalam setiap masalah. Sungguh mengagumkan berapa banyak masalah yang dibahas dalam Alkitab, dan membaca Alkitab setiap hari dan mempelajari apa yang dikatakannya ketika suatu isu muncul adalah langkah pertama yang jelas untuk mengetahui apa yang Tuhan katakan.

Mungkin perkara kedua yang harus diperhatikan adalah: "Apa yang diberitahu oleh hati nurani saya?" Roma 2: 14 & 15 mengatakan, "(Memang, ketika bangsa bukan Yahudi, yang tidak memiliki hukum, melakukan hal-hal yang disyaratkan oleh undang-undang, mereka adalah undang-undang untuk diri mereka sendiri, walaupun mereka tidak memiliki hukum. Mereka menunjukkan bahawa syarat undang-undang tertulis di hati mereka, hati nurani mereka juga memberi kesaksian, dan pemikiran mereka kadang-kadang menuduh mereka dan pada masa lain bahkan membela mereka.) "Sekarang itu tidak bermaksud bahawa hati nurani kita selalu benar. Paulus berbicara mengenai hati nurani yang lemah dalam Roma 14 dan hati nurani yang lemah dalam I Timotius 4: 2. Tetapi dia mengatakan dalam I Timotius 1: 5, "Tujuan perintah ini adalah cinta, yang berasal dari hati yang murni dan hati nurani yang baik dan iman yang tulus." Dia mengatakan dalam Kisah 23:16, "Oleh itu, saya selalu berusaha agar hati nurani saya tetap bersih di hadapan Tuhan dan manusia." Dia menulis surat kepada Timotius dalam I Timotius 1: 18 & 19 “Timotius, anakku, aku memberikan perintah ini sesuai dengan nubuatan yang pernah dibuat tentangmu, sehingga dengan mengingatnya, kamu dapat berperang dengan baik, berpegang pada iman dan hati nurani yang baik, yang telah ditolak oleh beberapa orang dan telah mengalami bangkai kapal sehubungan dengan iman. " Sekiranya hati nurani anda memberitahu anda bahawa ada sesuatu yang salah, maka itu mungkin salah, sekurang-kurangnya untuk anda. Perasaan bersalah, yang timbul dari hati nurani kita, adalah salah satu cara Tuhan berbicara kepada kita dan mengabaikan hati nurani kita adalah, dalam kebanyakan kasus, memilih untuk tidak mendengarkan Tuhan. (Untuk maklumat lebih lanjut mengenai topik ini, baca semua Roma 14 dan I Korintus 8 dan I Korintus 10: 14-33.)

Perkara ketiga yang harus dipertimbangkan adalah: "Apa yang saya minta kepada Tuhan untuk memberitahu saya?" Sebagai seorang remaja, saya sering didorong untuk meminta Tuhan menunjukkan kehendak-Nya untuk hidup saya. Saya agak terkejut kemudian mengetahui bahawa Tuhan tidak pernah menyuruh kita berdoa agar Dia menunjukkan kehendak-Nya. Apa yang kita didorong untuk berdoa adalah kebijaksanaan. Yakobus 1: 5 berjanji, "Jika ada di antara kamu yang tidak memiliki kebijaksanaan, kamu harus bertanya kepada Tuhan, yang memberi murah hati kepada semua tanpa menemukan kesalahan, dan itu akan diberikan kepadamu." Efesus 5: 15-17 mengatakan, “Jadi, berhati-hatilah, bagaimana kamu hidup - tidak bijaksana tetapi bijak, memanfaatkan setiap kesempatan, kerana hari-hari itu jahat. Oleh itu, janganlah bodoh, tetapi fahamilah kehendak Tuhan. ” Tuhan berjanji akan memberi kita hikmat jika kita meminta, dan jika kita melakukan perkara yang bijaksana, kita melakukan kehendak Tuhan.

Amsal 1: 1-7 mengatakan, “Peribahasa Salomo putra Daud, raja Israel: untuk memperoleh hikmat dan pengajaran; untuk memahami kata-kata wawasan; kerana menerima arahan dalam tingkah laku yang berhemah, melakukan apa yang betul dan adil dan adil; kerana memberi kehati-hatian kepada mereka yang sederhana, pengetahuan dan kebijaksanaan kepada orang muda - biarkan orang bijak mendengar dan menambah pembelajaran mereka, dan biarkan orang yang arif mendapatkan bimbingan - untuk memahami peribahasa dan perumpamaan, ucapan dan teka-teki orang bijak. Takut akan TUHAN adalah permulaan pengetahuan, tetapi orang bodoh membenci kebijaksanaan dan pengajaran. " Tujuan Kitab Peribahasa adalah untuk memberi kita hikmat. Ini adalah salah satu tempat terbaik untuk dikunjungi ketika anda bertanya kepada Tuhan apa yang harus dilakukan dalam apa jua keadaan.

Satu lagi perkara yang paling membantu saya dalam belajar mendengar apa yang Tuhan katakan kepada saya adalah mempelajari perbezaan antara rasa bersalah dan kecaman. Ketika kita berdosa, Tuhan, biasanya berbicara melalui hati nurani kita, membuat kita merasa bersalah. Ketika kita mengaku dosa kita kepada Tuhan, Tuhan menghilangkan perasaan bersalah, menolong kita mengubah dan memulihkan persekutuan. Saya Yohanes 1: 5-10 mengatakan, “Inilah pesan yang telah kita dengar dari dia dan menyatakan kepada kamu: Tuhan itu terang; di dalamnya tidak ada kegelapan sama sekali. Sekiranya kita mengaku bersekutu dengannya dan berjalan dalam kegelapan, kita berbohong dan tidak menghayati kebenaran. Tetapi jika kita berjalan dalam terang, seperti dia dalam terang, kita memiliki persahabatan antara satu sama lain, dan darah Yesus, Putra-Nya, menyucikan kita dari segala dosa. Sekiranya kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita. Sekiranya kita mengaku dosa-dosa kita, dia setia dan adil dan akan mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan. Sekiranya kita mendakwa kita tidak berdosa, kita membuatnya menjadi pembohong dan perkataannya tidak ada dalam diri kita. " Untuk mendengar daripada Tuhan, kita harus jujur ​​dengan Tuhan dan mengakui dosa kita ketika ia berlaku. Sekiranya kita telah berdosa dan tidak mengaku dosa kita, kita tidak bersekutu dengan Tuhan, dan mendengar Dia akan sukar jika tidak mustahil. Untuk mengulangi: rasa bersalah itu spesifik dan ketika kita mengakuinya kepada Tuhan, Tuhan mengampuni kita dan persekutuan kita dengan Tuhan dipulihkan.

Mengutuk adalah sesuatu yang lain sepenuhnya. Paulus menanyakan dan menjawab sebuah pertanyaan dalam Roma 8:34, “Siapakah orang yang mengutuk? Tiada sesiapa. Kristus Yesus yang mati - lebih dari itu, yang dihidupkan kembali - berada di sebelah kanan Tuhan dan juga memberi syafaat kepada kita. " Dia memulai bab 8, setelah berbicara tentang kegagalannya yang menyedihkan ketika dia berusaha menyenangkan Tuhan dengan mematuhi hukum, dengan mengatakan, "Oleh itu, sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang berada dalam Kristus Yesus." Rasa bersalah itu spesifik, kecaman tidak jelas dan umum. Ia mengatakan hal-hal seperti, "Anda selalu mengacaukan," atau, "Anda tidak akan pernah menjadi apa-apa," atau, "Anda sangat kacau Tuhan tidak akan dapat menggunakan anda." Ketika kita mengaku dosa yang membuat kita merasa bersalah kepada Tuhan, rasa bersalah hilang dan kita merasakan kegembiraan pengampunan. Apabila kita "mengaku" perasaan mengutuk kita kepada Tuhan, mereka hanya menjadi lebih kuat. "Mengaku" perasaan mengutuk kita kepada Tuhan sebenarnya hanya setuju dengan apa yang dikatakan oleh syaitan kepada kita tentang kita. Rasa bersalah perlu diakui. Penghukuman mesti ditolak jika kita ingin mengetahui apa yang sebenarnya Tuhan katakan kepada kita.

Sudah tentu, perkara pertama yang Tuhan katakan kepada kita adalah apa yang Yesus katakan kepada Nikodemus: "Kamu mesti dilahirkan kembali" (Yohanes 3: 7). Sehingga kita telah mengakui bahawa kita telah berdosa terhadap Tuhan, mengatakan kepada Tuhan bahawa kita percaya Yesus membayar dosa-dosa kita ketika Dia mati di kayu salib, dan dikuburkan dan kemudian bangkit semula, dan telah meminta Tuhan untuk masuk ke dalam hidup kita sebagai Penyelamat kita, Tuhan adalah tidak berkewajiban untuk berbicara kepada kami mengenai perkara lain selain keperluan kita untuk diselamatkan, dan kemungkinan besar Dia tidak akan melakukannya. Sekiranya kita telah menerima Yesus sebagai Juruselamat kita, maka kita perlu memeriksa semua yang kita rasa Tuhan katakan kepada kita dengan Kitab Suci, mendengarkan hati nurani kita, meminta kebijaksanaan dalam semua situasi dan mengaku dosa dan menolak kecaman. Mengetahui apa yang Tuhan katakan kepada kita mungkin kadang-kadang sukar, tetapi melakukan keempat perkara ini pasti akan membantu mempermudah mendengar suara-Nya.

Bagaimana saya tahu bahawa Tuhan ada bersama saya?

Untuk menjawab persoalan ini, Alkitab dengan jelas mengajarkan bahawa Tuhan ada di mana-mana, jadi Dia selalu bersama kita. Dia ada di mana-mana. Dia melihat semua dan mendengar semua. Mazmur 139 mengatakan bahawa kita tidak dapat lari dari hadirat-Nya. Saya sarankan membaca seluruh Mazmur ini yang mengatakan dalam ayat 7, "ke mana saya dapat pergi dari hadirat-Mu?" Jawapannya tidak ada, kerana Dia ada di mana-mana.

2 Tawarikh 6:18 dan I Raja-raja 8:27 dan Kisah 17: 24-28 menunjukkan kepada kita bahawa Salomo, yang membangun bait suci untuk Tuhan yang berjanji untuk tinggal di dalamnya, menyedari bahawa Tuhan tidak dapat dibendung di tempat tertentu. Paulus mengatakannya dalam Kisah Para Rasul ketika dia berkata, "Tuhan langit dan bumi tidak tinggal di kuil-kuil yang dibuat dengan tangan." Yeremia 23: 23 & 24 mengatakan, "Dia memenuhi langit dan bumi." Efesus 1:23 mengatakan bahawa Dia mengisi "semuanya."

Namun bagi orang yang beriman, mereka yang telah memilih untuk menerima dan mempercayai Putra-Nya (lihat Yohanes 3:16 dan Yohanes 1:12), Dia berjanji untuk bersama kita dengan cara yang lebih istimewa lagi seperti Bapa, Sahabat kita, Pelindung kita dan Penyedia. Matius 28:20 mengatakan, "Sesungguhnya, aku selalu bersamamu, hingga akhir zaman."

Ini adalah janji tanpa syarat, kita tidak boleh atau tidak menyebabkannya berlaku. Ini adalah kenyataan kerana Tuhan mengatakannya.

Ia juga mengatakan bahawa di mana dua atau tiga (orang percaya) berkumpul, "ada saya di tengah-tengah mereka." (Matius 18:20 KJV) Kita tidak memanggil, mengemis atau meminta kehadiran-Nya. Dia mengatakan bahawa Dia bersama kita, jadi Dia juga. Itu adalah janji, kebenaran, fakta. Kita hanya perlu mempercayainya dan bergantung padanya. Walaupun Tuhan tidak terbatas pada sebuah bangunan, Dia bersama kita dengan cara yang sangat istimewa, sama ada kita merasakannya atau tidak. Sungguh indah janji.

Bagi orang percaya, Dia bersama kita dengan cara yang sangat istimewa. Yohanes bab satu mengatakan bahawa Tuhan akan memberi kita karunia Roh-Nya. Dalam Kisah pasal 1 & 2 dan Yohanes 14:17, Tuhan memberitahu kita bahawa ketika Yesus mati, bangkit dari kematian dan naik ke Bapa, Dia akan menghantar Roh Kudus untuk tinggal di dalam hati kita. Dalam Yohanes 14:17 Dia berkata, "Roh kebenaran ... yang tinggal bersama kamu, dan akan ada di dalam kamu." I Korintus 6:19 mengatakan, “jasamu adalah bait Roh Kudus in anda, yang anda miliki dari Tuhan… ”Jadi bagi orang percaya, Tuhan Roh tinggal di dalam kita.

Kita melihat bahawa Tuhan berkata kepada Yosua dalam Yosua 1: 5, dan itu diulang dalam Ibrani 13: 5, "Aku tidak akan pernah meninggalkanmu atau meninggalkanmu." Kira. Roma 8: 38 & 39 memberitahu kita bahawa tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan, yang ada dalam Kristus.

Walaupun Tuhan selalu bersama kita, itu tidak berarti Dia akan selalu mendengarkan kita. Yesaya 59: 2 mengatakan bahawa dosa akan memisahkan kita dari Tuhan dalam arti bahawa Dia tidak akan mendengar (mendengarkan) kita, tetapi kerana Dia selalu dengan kita, Dia akan sentiasa dengarkan kami jika kami mengakui (mengaku) ​​dosa kami, dan akan mengampuni dosa kami. Itu janji. (I Yohanes 1: 9; 2 Tawarikh 7:14)

Juga jika anda tidak percaya, kehadiran Tuhan adalah penting kerana Dia melihat semua orang dan kerana Dia "tidak rela ada yang binasa." (2 Petrus 3: 9) Dia akan selalu mendengar tangisan orang-orang yang percaya dan memanggil-Nya untuk menjadi Juruselamat mereka, mempercayai Injil. (I Korintus 15: 1-3) "Sebab barang siapa yang akan memanggil nama Tuhan akan diselamatkan." (Roma 10:13) Yohanes 6:37 mengatakan bahawa Dia tidak akan memalingkan siapa pun, dan barang siapa yang akan datang. (Wahyu 22:17; Yohanes 1:12)

Bagaimana Saya Berdamai dengan Tuhan?

Firman Tuhan mengatakan, "Ada satu Tuhan dan satu orang tengah antara Tuhan dan manusia, Manusia Kristus Yesus" (I Timotius 2: 5). Sebab kita tidak berdamai dengan Tuhan adalah kita semua berdosa. Roma 3:23 mengatakan, "Sebab semua orang telah berdosa dan kekurangan kemuliaan Tuhan." Yesaya 64: 6 mengatakan, "Kita semua adalah hal yang najis dan semua kebenaran kita (perbuatan baik) seperti kain kotor ... dan kesalahan kita (dosa), seperti angin, telah membawa kita pergi." Yesaya 59: 2 mengatakan, "Kesalahanmu telah berpisah antara kamu dan Tuhanmu ..."

Tetapi Tuhan membuat jalan untuk kita ditebus (diselamatkan) dari dosa kita dan berdamai (atau diperbetulkan) dengan Tuhan. Dosa harus dihukum dan hukuman (pembayaran) yang adil untuk dosa kita adalah kematian. Roma 6:23 berbunyi, "Sebab upah dosa adalah kematian, tetapi karunia Tuhan adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Saya Yohanes 4:14 mengatakan, "Dan kita telah melihat dan bersaksi bahawa Bapa mengutus Putra untuk menjadi Penyelamat dunia." Yohanes 3:17 mengatakan, “Sebab Tuhan tidak mengutus Anak-Nya ke dunia untuk menghukum dunia; tetapi bahawa dunia melalui Dia mungkin diselamatkan. " Yohanes 10:28 mengatakan, “Aku memberi mereka hidup yang kekal, dan mereka tidak akan binasa; tidak ada yang akan merampasnya dari tangan saya. " Yang ada hanya SATU ALLAH DAN SATU PERUBATAN. Yohanes 14: 6 mengatakan, "Yesus berkata kepadanya, 'Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan, tidak ada yang datang kepada Bapa, melainkan Aku." Baca Yesaya bab 53. Perhatikan terutama ayat 5 & 6. Mereka berkata: “Dia terluka kerana pelanggaran kami, Dia dilukai kerana kesalahan kami; azab kedamaian kita menimpa Dia; dan dengan garis-garis-Nya kita disembuhkan. Semua yang kita suka domba telah tersasar; kami telah berpaling setiap satu mengikut cara sendiri; dan juga Tuhan telah meletakkan kepada-Nya kesalahan kita semua. " Terus ke ayat 8b: “Kerana Dia terputus dari tanah orang yang hidup; kerana pelanggaran umat-Ku adalah Dia yang diserang. " Dan ayat 10 mengatakan, “Namun, TUHAN merasa senang untuk meremukkan Dia; Dia telah membuat Dia bersedih; ketika Engkau akan menjadikan jiwanya dan persembahan untuk dosa… ”Dan ayat 11 mengatakan,“ Dengan pengetahuan-Nya (pengetahuan tentang Dia) hamba-hamba-Ku yang adil-benar akan membenarkan banyak orang; kerana Dia akan menanggung kesalahan mereka. " Ayat 12 mengatakan, "Dia telah mencurahkan jiwanya hingga mati." Saya Petrus 2:24 berkata, "Siapa yang ada pada dirinya sendiri kami dosa di badan-Nya sendiri di atas pokok ... "

Hukuman untuk dosa kita adalah kematian, tetapi Tuhan meletakkan dosa kita kepada-Nya (Yesus) dan Dia membayar dosa kita dan bukannya kita; Dia mengambil tempat kami dan dihukum kerana kami. Sila pergi ke laman web ini untuk mengetahui lebih lanjut mengenai perkara ini mengenai topik bagaimana disimpan. Kolose 1: 20 & 21 dan Yesaya 53 menjelaskan dengan jelas bahawa inilah cara Tuhan membuat perdamaian antara manusia dan Dia. Ia mengatakan, "Dan setelah membuat perdamaian melalui darah salib-Nya, oleh-Nya untuk mendamaikan segala sesuatu dengan-Nya ... dan kamu yang kadang-kadang terasing dan musuh dalam fikiranmu oleh perbuatan jahat namun sekarang Dia telah berdamai." Ayat 22 mengatakan, "Di dalam tubuh daging-Nya melalui kematian." Baca juga Efesus 2: 13-17 yang mengatakan bahawa dengan darah-Nya, Dia adalah kedamaian kita yang memecah belah atau permusuhan antara kita dan Tuhan, yang diciptakan oleh dosa kita, membawa kita kedamaian dengan Tuhan. Sila baca. Baca Yohanes bab 3 di mana Yesus memberitahu Nikodemus bagaimana dilahirkan dalam keluarga Tuhan (dilahirkan kembali); bahawa Yesus mesti diangkat di kayu salib ketika Musa mengangkat ular di padang gurun dan untuk dimaafkan kita “memandang Yesus” sebagai Penyelamat kita. Dia menjelaskan hal ini dengan mengatakan kepadanya bahawa dia harus percaya, ayat 16, “Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia, bahawa Dia memberikan Putra tunggal-Nya, bahawa siapa pun yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa, tetapi mempunyai kehidupan yang kekal. " Yohanes 1:12 mengatakan, "Tetapi bagi semua orang yang menerimanya, kepada mereka yang percaya kepada nama-Nya, dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan." I Korintus 15: 1 & 2 mengatakan ini adalah Injil, "oleh mana kamu disimpan. " Ayat 3 & 4 mengatakan, "Sebab Aku menyerahkan kepadamu ... bahawa Kristus mati untuk dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, dan bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia bangkit semula sesuai dengan Kitab Suci." Dalam Matius 26:28 Yesus berkata, "Sebab ini adalah bukti baru dalam darahku yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Anda mesti percaya ini dapat diselamatkan dan berdamai dengan Tuhan. Yohanes 20:31 mengatakan, "Tetapi ini ditulis agar kamu percaya bahawa Yesus adalah Mesias, Anak Allah, dan bahawa dengan mempercayai kamu mungkin hidup dalam Nama-Nya." Kisah 16:31 mengatakan, "Mereka menjawab, 'Percayalah kepada Tuhan Yesus, dan kamu akan diselamatkan - kamu dan keluarga kamu."

Lihat Roma 3: 22-25 dan Roma 4: 22-5: 2. Sila baca semua ayat-ayat ini yang sangat indah sebagai pesan keselamatan kita bahawa perkara-perkara ini tidak ditulis untuk orang-orang ini sahaja, tetapi untuk kita semua membawa kita kedamaian dengan Tuhan. Ini menunjukkan bagaimana Abraham dan kita dibenarkan oleh iman. Ayat 4: 23-5: 1 mengatakannya dengan jelas. "Tetapi kata-kata 'ini dihitung kepadanya' tidak ditulis untuk kepentingannya saja, tetapi juga untuk kita. Itu akan dihitung bagi kita yang percaya kepada Dia yang membangkitkan dari Yesus mati Tuhan kita, yang dibebaskan untuk pelanggaran kita dan dibangkitkan untuk pembenaran kita. Oleh itu, sejak kita dibenarkan oleh iman, kita berdamai dengan Tuhan melalui Tuhan kita Yesus Kristus. " Lihat juga Kisah 10:36.

Terdapat aspek lain untuk soalan ini. Sekiranya anda sudah percaya kepada Yesus, salah satu keluarga Tuhan dan anda berdosa, persekutuan anda dengan Bapa terhalang dan anda tidak akan mengalami kedamaian Tuhan. Anda tidak kehilangan hubungan anda dengan Bapa, anda masih anak-Nya dan janji Tuhan adalah milik anda - anda mempunyai kedamaian seperti dalam perjanjian atau perjanjian dengan-Nya, tetapi anda mungkin tidak merasakan emosi kedamaian dengan-Nya. Dosa mendukacitakan Roh Kudus (Efesus 4: 29-31), tetapi Firman Tuhan mempunyai janji bagi anda, “Kami mempunyai pendukung dengan Bapa, Yesus Kristus yang Benar” (I Yohanes 2: 1). Dia memberi syafaat kepada kita (Roma 8:34). Kematian-Nya bagi kita adalah "sekali untuk semua" (Ibrani 10:10). Saya Yohanes 1: 9 memberi kita janji-Nya, "Jika kita mengaku (mengakui) dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan." Petikan ini membincangkan pemulihan persekutuan itu dan dengan itu kedamaian kita. Baca I John1: 1-10.

Kami sedang dalam proses menulis jawapan untuk soalan lain mengenai topik ini, segera cari mereka. Perdamaian dengan Tuhan adalah salah satu dari banyak perkara yang Tuhan berikan kepada kita ketika kita menerima Anak-Nya, Yesus, dan diselamatkan melalui iman kepada-Nya.

Bagaimana Kita Dapat Pengampunan Jadi Kita Tidak Diadili?

Perkara yang unik mengenai agama Kristian adalah bahawa ia adalah satu-satunya agama yang menyediakan pengampunan dosa untuk selama-lamanya. Melalui Yesus itu dijanjikan, disediakan dan dipenuhi dalam Dia.

Tidak ada orang lain, lelaki, wanita atau anak, nabi, imam atau raja, pemimpin agama, gereja atau iman yang dapat membebaskan kita dari penghukuman dosa, membayar dosa dan mengampuni dosa-dosa kita (Kisah 4:12; 2 Timotius 2:15).

Yesus bukan berhala seperti Baal, yang bukan makhluk hidup yang sebenar. Dia bukan hanya seorang nabi seperti yang didakwa Muhammed. Dia bukan orang suci yang hanya orang biasa, tetapi Dia adalah Tuhan - Immanuel - Tuhan bersama kita. Dia dijanjikan oleh Tuhan untuk datang sebagai lelaki. Tuhan mengutus Dia untuk menyelamatkan kita.

Yohanes berkata mengenai orang ini, Yesus, "Lihatlah Anak Domba Tuhan yang menghapus dosa dunia" (Yohanes 1:29). Kembali dan baca apa yang kita katakan mengenai Yesaya53. Baca semua Yesaya 53. Inilah nubuatan yang menggambarkan apa yang Yesus akan lakukan. Sekarang kita akan melihat Kitab Suci yang memberitahu kita bagaimana Dia benar-benar menggenapinya. Dia mengambil hukuman mati sepenuhnya sebagai pengganti kami.

Saya Yohanes 4:10 mengatakan, "Ini adalah kasih, bukan bahawa kita mengasihi Dia, tetapi Dia mengasihi kita dan mengutus Putra-Nya untuk menjadi penebus dosa." Galatia 4: 4 mengatakan, "Tetapi ketika waktunya telah tiba, Allah mengutus Putra-Nya, yang dilahirkan dari seorang wanita, yang dilahirkan di bawah hukum, untuk menebus mereka yang berada di bawah hukum." Titus 3: 4-6 memberitahu kita, “Ketika kebaikan dan kasih Tuhan muncul, Dia menyelamatkan kita, bukan karena hal-hal soleh yang telah kita lakukan, tetapi menurut belas kasihan-Nya. Dia menyelamatkan kita melalui pencucian kelahiran kembali dan pembaruan Roh Kudus, yang Dia curahkan dengan murah hati melalui Yesus Kristus Juruselamat kita. " Roma 5: 6 & 11 mengatakan, "Kerana sementara kita masih berdosa, Kristus mati bagi kita ... melalui Dia sekarang kita telah menerima pendamaian." Saya Yohanes 2: 2 mengatakan, "dan Dia sendiri adalah penebusan dosa kita, dan bukan untuk dosa kita saja, tetapi juga untuk seluruh dunia." Saya Petrus 2:24 mengatakan, "Siapa yang menanggung dirinya sendiri menanggung dosa-dosa kita di badan-Nya sendiri di atas pohon sehingga kita mati kerana dosa dan hidup untuk kebenaran, kerana oleh luka-lukanya kita telah disembuhkan."

Mesias datang bawa pulang berdosa, bukan hanya menutupnya. Ibrani 1: 3 mengatakan, "Setelah Dia memberikan penyucian untuk dosa, Dia duduk di sebelah kanan Yang Mulia di surga." Efesus 1: 7 mengatakan, "di mana kita memiliki penebusan melalui darah-Nya, pengampunan dosa." Lihat juga Kolose 1: 13 & 14. Kolose 2:13 mengatakan, “Dia mengampuni kita semua dosa-dosa kita. " Baca juga Matius 9: 2-5, I Yohanes 2:12; dan Kisah 5:31; 26:15. Kami melihat bahawa Kisah 13:38 berkata, "Saya ingin anda mengetahui bahawa melalui Yesus pengampunan dosa dinyatakan kepada anda." Roma 4: 7 & 8 (dari Mazmur 32: 1 & 2) mengatakan, "Berbahagialah mereka yang pelanggarannya diampuni ... yang dosa Tuhan akan pernah mengira mereka. " Baca juga Mazmur 103: 10-13.

Kami melihat bahawa Yesus mengatakan darah-Nya adalah "perjanjian baru" untuk memberi kita pengampunan dosa. Ibrani 9:26 mengatakan, Dia "muncul untuk menghapuskan dengan dosa oleh korban sendiri sekali untuk semua. " Ibrani 8:12 mengatakan, Dia "akan mengampuni ... dan tidak lagi mengingat dosa-dosa kita." Dalam Yeremia 31:34 Tuhan telah berjanji dan menubuatkan perjanjian baru. Baca lagi Ibrani bab 9 & 10.

Ini telah dilihat dalam Yesaya 53: 5 yang mengatakan, "Dia dicucuk karena pelanggaran kita ... dan oleh luka-lukanya kita disembuhkan." Roma 4:25 mengatakan, "Dia diserahkan kepada kematian untuk dosa-dosa kita ..." Ini adalah pemenuhan Tuhan, untuk mengirim kita Juruselamat untuk membayar dosa kita.

Bagaimana kita sesuai dengan keselamatan ini? Apa yang kita lakukan? Kitab Suci dengan jelas menunjukkan kepada kita bahawa keselamatan sudah hampir iman, mempercayai Yesus. Ibrani 11: 6 mengatakan tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan. Roma 3: 21-24 mengatakan, "Tetapi sekarang selain dari hukum kebenaran Allah telah dinyatakan, disaksikan oleh Hukum dan para Nabi, bahkan kebenaran Allah melalui iman kepada Yesus Kristus untuk semua orang yang percaya ... Tuhan mempersembahkan Dia sebagai korban penebusan melalui iman kepada darah-Nya. "

Alkitab dengan jelas mengatakan bahawa TIDAK mengenai apa yang boleh kita lakukan untuk memperolehnya. Galatia 3:10 menjelaskan ini. Ini memberitahu kita, "dan semua yang bergantung pada mematuhi undang-undang berada di bawah kutukan, kerana tertulis," terkutuk adalah setiap orang yang tidak terus melakukan semua ditulis dalam Kitab Undang-Undang. ' "Galatia 3:11 mengatakan," jelas tidak ada yang dibenarkan di hadapan Tuhan oleh hukum kerana orang benar akan hidup dengan iman. " Bukan dengan kerja baik yang telah kita lakukan. Baca juga 2 Timotius 1: 9; Efesus 2: 8-10; Yesaya 64: 6 dan Titus 3: 5 & 6.

Kita berhak mendapat hukuman kerana dosa. Roma 6:23 mengatakan, "upah dosa adalah kematian," tetapi Yesus mati bagi kita. Dia mengambil hukuman mati sepenuhnya sebagai pengganti kami.

Anda bertanya bagaimana anda dapat melarikan diri dari neraka, murka Tuhan, hukuman kita yang adil. Ini adalah dengan iman kepada Yesus Kristus, iman terhadap pekerjaan yang telah Dia lakukan. Yohanes 3:16 mengatakan, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya, sehingga barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki kehidupan yang kekal." Yohanes 6:29 mengatakan, "pekerjaan ini adalah, PERCAYA pada Dia yang telah Dia kirimkan."

Pertanyaan itu diajukan dalam Kisah 16: 30 & 31, "Apa yang harus saya lakukan untuk diselamatkan?" dan dijawab oleh Paul dengan, "percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan kamu akan diselamatkan." Kita mesti percaya bahawa Dia mati untuk kita (Yohanes 3: 14-18, 36). Anda dapat melihat berapa kali Tuhan mengatakan bahawa kita diselamatkan oleh iman (kira-kira 300 kali dalam Perjanjian Baru).

Tuhan menjadikan ini sangat mudah difahami, dengan menggunakan banyak kata lain untuk menjelaskan bagaimana iman dinyatakan, untuk menunjukkan kepada kita betapa bebas dan sederhana percaya. Bahkan Perjanjian Lama dalam Yoel 2:32 menunjukkan kepada kita hal ini ketika mengatakan, "barangsiapa yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan." Paulus memetiknya dalam Roma 10:13 yang merupakan salah satu penjelasan keselamatan yang paling jelas. Ini adalah tindakan iman yang sederhana, meminta Tuhan untuk menyelamatkan anda. Ingatlah, satu-satunya untuk menyeru dan meminta keselamatan dan pengampunan adalah Yesus.

Cara lain Tuhan menjelaskan ini adalah perkataan menerima (menerima) Dia. Ini adalah kebalikan dari menolak Dia, seperti yang dijelaskan dalam Yohanes bab 1. Bangsanya sendiri (Israel) menolak Dia. Anda mengatakan kepada Tuhan, "Ya saya percaya" berbanding, tidak "Saya tidak percaya atau menerima atau menginginkan Dia." Yohanes 1:12 mengatakan, "Sebanyak yang menerima Dia, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, kepada mereka yang percaya kepada nama-Nya."

Wahyu 22:17 menjelaskannya dengan cara ini, "Siapa pun yang mau, biarkan dia MENGAMBIL air kehidupan dengan bebas." Kami mengambil hadiah. Roma 6:23 mengatakan, "karunia Allah adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Baca juga Filipi 2:11. Oleh itu, datanglah kepada Yesus dan minta, panggil, ambil karunia-Nya dengan iman. Datang sekarang. Yohanes 6:37 mengatakan, "barang siapa yang datang kepada-Ku (Yesus) aku tidak akan diusir." Yohanes 6:40 mengatakan "barang siapa 'memandang' Anak Allah dan percaya kepada-Nya akan mempunyai kehidupan kekal. "  John 15:28 mengatakan, "Saya memberi mereka hidup kekal dan MEREKA tidak akan PERISH."

Roma 4: 23-25 ​​mengatakan, "Ini bukan untuk mereka sahaja tetapi untuk US, kepada siapa Tuhan akan mempercayai kebenaran, bagi kita yang percaya kepada Dia yang membangkitkan Tuhan kita dari kematian ... Dia dibebaskan hingga mati untuk dosa-dosa kita dan dibangkitkan untuk hidup untuk pembenaran kita. "

Keseluruhan ajaran Kitab Suci dari Kejadian hingga Wahyu adalah seperti ini: Tuhan menciptakan kita, kita berdosa tetapi Tuhan mempersiapkan, berjanji dan mengutus Tuhan Anak untuk menjadi Juruselamat kita - orang yang sebenar, Yesus yang menebus kita dari dosa dengan darah hidupnya dan mendamaikan kita dengan Tuhan, menyelamatkan kita dari akibat dosa dan memberi kita kehidupan kekal dengan Tuhan di syurga. Roma 5: 9 mengatakan, "Karena kita sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, apatah lagi kita akan diselamatkan dari kemurkaan Allah melalui Dia." Roma 8: 1 mengatakan, "Oleh itu sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus." Yohanes 5:24 mengatakan, "Yang pasti aku katakan kepada kamu, dia yang mendengar firman-Ku dan percaya kepada-Nya yang mengutus Aku memiliki hidup yang kekal, dan tidak akan dihakimi tetapi diturunkan dari kematian ke kehidupan."

Tidak ada Tuhan lain dan Tuhan tidak menyediakan Penyelamat lain. Kita mesti menerima satu-satunya jalanNya - Yesus. Dalam Hosea 13: 4 Tuhan berfirman, "Akulah TUHAN, Allahmu yang membawa kamu keluar dari Mesir. Kamu tidak akan mengakui Tuhan selain Aku, tidak ada Juruselamat kecuali Aku. "

Ini adalah cara melarikan diri dari Neraka, ini adalah satu-satunya jalan - cara Tuhan merancang dari landasan dunia - sejak penciptaan (2 Timotius 1: 9 & Wahyu 13: 8). Tuhan menyediakan keselamatan ini melalui Anak-Nya - Yesus - yang Dia hantar. Ia adalah hadiah percuma dan hanya ada satu cara untuk mendapatkannya. Kita tidak dapat memperolehnya, kita hanya boleh mempercayai apa yang Tuhan katakan dan mengambil karunia dari-Nya (Wahyu 22:17). Saya Yohanes 4:14 mengatakan, "Dan kami telah menyaksikan dan memberi kesaksian bahawa Bapa telah mengutus Putra untuk menjadi Penyelamat dunia." Dengan pemberian ini datanglah pengampunan, kebebasan dari hukuman dan kehidupan kekal (Yohanes 3:16, 18, 36; Yohanes 1:12; Yohanes 5: 9 & 24 dan 2 Tesalonika 5: 9).

Sekiranya Saya Diselamatkan, Mengapa Saya Terus Berdosa?

Kitab Suci memang memiliki jawaban atas pertanyaan ini, jadi marilah kita jelas, dari pengalaman, jika kita jujur, dan juga dari Kitab Suci, adalah kenyataan bahawa keselamatan tidak secara automatik membuat kita tidak berdosa.

Seseorang yang saya kenal membawa seseorang kepada Tuhan dan menerima panggilan telefon yang sangat menarik darinya beberapa minggu kemudian. Orang yang baru diselamatkan berkata, “Saya tidak mungkin menjadi orang Kristian. Saya lebih banyak berdosa sekarang daripada yang pernah saya lakukan. " Orang yang membawanya menghadap Tuhan bertanya, "Adakah kamu melakukan perkara-perkara berdosa sekarang yang belum pernah kamu lakukan sebelumnya atau apakah kamu melakukan hal-hal yang telah kamu lakukan sepanjang hidupmu sekarang ketika kamu melakukannya, kamu merasa sangat bersalah terhadap mereka?" Wanita itu menjawab, "Ini yang kedua." Dan orang yang membawanya ke Tuhan kemudian mengatakan kepadanya dengan yakin, “Kamu seorang Kristian. Disabitkan dengan dosa adalah salah satu tanda pertama bahawa anda benar-benar diselamatkan. "

Surat-surat Perjanjian Baru memberi kita senarai dosa untuk berhenti dilakukan; dosa yang harus dielakkan, dosa yang kita lakukan. Mereka juga menyenaraikan perkara-perkara yang harus kita lakukan dan gagal dilakukan, perkara-perkara yang kita sebut sebagai dosa ketinggalan. Yakobus 4:17 mengatakan "kepada dia yang tahu berbuat baik dan tidak melakukannya, baginya itu adalah dosa." Roma 3:23 mengatakannya dengan cara ini, "Sebab semua orang telah berdosa dan kekurangan kemuliaan Tuhan." Sebagai contoh, Yakobus 2: 15 & 16 bercakap tentang seorang saudara lelaki (seorang Kristian) yang melihat saudaranya itu memerlukan dan tidak melakukan apa-apa untuk menolong. Ini berdosa.

Dalam I Korintus Paulus menunjukkan betapa buruknya orang Kristian. Dalam I Korintus 1: 10 & 11 dia mengatakan ada pertengkaran di antara mereka dan perpecahan. Dalam bab 3 dia menyebut mereka sebagai jasmani (daging) dan sebagai bayi. Kita sering memberitahu kanak-kanak dan kadang-kadang orang dewasa untuk berhenti bertindak seperti bayi. Anda mendapat gambar. Bayi bertengkar, menampar, mencucuk, mencubit, menarik rambut masing-masing dan juga menggigit. Kedengarannya lucu tetapi benar.

Dalam Galatia 5:15 Paulus memberitahu orang Kristian untuk tidak menggigit dan memakan satu sama lain. Dalam I Korintus 4:18 dia mengatakan bahawa sebahagian dari mereka menjadi sombong. Dalam bab 5, ayat 1 semakin teruk. "Dilaporkan bahawa ada maksiat di antara kamu dan jenis yang tidak berlaku bahkan di kalangan orang kafir." Dosa mereka jelas. Yakobus 3: 2 mengatakan kita semua tersandung dalam banyak cara.

Galatia 5: 19 & 20 menyenaraikan perbuatan-perbuatan yang bersifat berdosa: maksiat, kekotoran, kekacauan, penyembahan berhala, ilmu sihir, kebencian, perselisihan, kecemburuan, perasaan marah, cita-cita egois, pertikaian, puak, iri hati, mabuk, dan pesta seks berbanding dengan apa yang Tuhan mengharapkan: cinta, kegembiraan, kedamaian, kesabaran, kebaikan, kebaikan, kesetiaan, kelembutan dan kawalan diri.

Efesus 4:19 menyebutkan maksiat, ayat 26 kemarahan, ayat 28 mencuri, ayat 29 bahasa yang tidak baik, ayat 31 kepahitan, kemarahan, fitnah dan niat jahat. Efesus 5: 4 menyebutkan cakap-cakap kotor dan bercanda kasar. Ayat-ayat yang sama menunjukkan kepada kita apa yang Tuhan harapkan dari kita. Yesus memberitahu kita untuk menjadi sempurna sebagaimana Bapa surgawi kita sempurna, "agar dunia dapat melihat perbuatan baikmu dan memuliakan Bapa-Mu di surga." Tuhan mahu kita menjadi seperti Dia (Matius 5:48), tetapi jelas bahawa kita tidak.

Terdapat beberapa aspek pengalaman Kristian yang perlu kita fahami. Pada saat kita menjadi percaya kepada Kristus, Tuhan memberi kita perkara-perkara tertentu. Dia memaafkan kita. Dia membenarkan kita, walaupun kita bersalah. Dia memberi kita kehidupan yang kekal. Dia menempatkan kita di dalam "badan Kristus." Dia menjadikan kita sempurna dalam Kristus. Kata yang digunakan untuk ini adalah penyucian, dipisahkan sebagai sempurna di hadapan Tuhan. Kita dilahirkan semula dalam keluarga Tuhan, menjadi anak-anak-Nya. Dia datang untuk tinggal di dalam kita melalui Roh Kudus. Jadi mengapa kita masih berdosa? Roma bab 7 dan Galatia 5:17 menjelaskan hal ini dengan mengatakan bahawa selama kita hidup dalam tubuh fana kita masih mempunyai sifat lama kita yang berdosa, walaupun Roh Tuhan sekarang tinggal di dalam kita. Galatia 5:17 mengatakan, "Karena sifat berdosa menginginkan apa yang bertentangan dengan Roh, dan Roh apa yang bertentangan dengan sifat berdosa. Mereka saling bertentangan, sehingga anda tidak melakukan apa yang anda mahukan. ” Kami tidak melakukan apa yang Tuhan mahukan.

Dalam komen oleh Martin Luther dan Charles Hodge mereka menunjukkan bahawa semakin dekat kita mendekati Tuhan melalui Kitab Suci dan masuk ke dalam cahaya sempurna-Nya, semakin kita melihat betapa tidak sempurna kita dan seberapa besar kita kekurangan kemuliaan-Nya. Roma 3:23

Paulus sepertinya telah mengalami konflik ini dalam Roma pasal 7. Kedua-dua ulasan itu juga mengatakan bahawa setiap orang Kristian dapat mengenal pasti dengan kegusaran dan penderitaan Paulus: bahawa sedangkan Tuhan menghendaki kita menjadi sempurna dalam tingkah laku kita, agar sesuai dengan gambaran Putra-Nya, namun kita mendapati diri kita sebagai hamba yang berdosa.

Saya Yohanes 1: 8 mengatakan bahawa "jika kita mengatakan bahawa kita tidak mempunyai dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita." Saya Yohanes 1:10 mengatakan, "Jika kita mengatakan bahawa kita tidak berdosa, kita menjadikan Dia sebagai pembohong dan firman-Nya tidak memiliki tempat dalam hidup kita."

Baca Roma bab 7. Dalam Roma 7:14 Paulus menggambarkan dirinya sebagai "terjerat dalam dosa." Dalam ayat 15 dia mengatakan bahawa saya tidak faham apa yang saya lakukan; kerana saya tidak mempraktikkan apa yang saya mahu lakukan, tetapi saya melakukan perkara yang saya benci. " Dalam ayat 17 dia mengatakan masalahnya adalah dosa yang hidup di dalam dirinya. Paul kecewa kerana dia menyatakan perkara ini dua kali dengan kata-kata yang sedikit berbeza. Dalam ayat 18 dia berkata, "Kerana aku tahu bahawa dalam diriku (yang ada dalam daging mayat - kata Paulus untuk sifat lamanya) tidak ada yang baik yang tinggal, kerana kehendak ada bersama saya tetapi bagaimana melakukan apa yang baik saya tidak dapati." Ayat 19 mengatakan "Untuk kebaikan yang saya kehendaki, saya tidak melakukannya, tetapi kejahatan yang tidak akan saya lakukan, yang saya praktikkan." NIV menerjemahkan ayat 19 sebagai "Kerana saya mempunyai keinginan untuk berbuat baik tetapi saya tidak dapat melaksanakannya."

Dalam Roma 7: 21-23 ia sekali lagi menggambarkan konfliknya sebagai undang-undang yang diusahakan oleh anggotanya (merujuk kepada sifat jasadnya), bertentangan dengan hukum fikirannya (merujuk kepada sifat Rohani di dalam diri). Dengan batinnya, dia senang dengan hukum Tuhan tetapi "kejahatan ada di sana bersamaku," dan sifat berdosa adalah "berperang melawan hukum fikirannya dan menjadikannya tahanan dari hukum dosa." Kita semua sebagai orang percaya mengalami konflik ini dan kekecewaan Paulus yang melampau ketika dia berseru dalam ayat 24 "Betapa celaka saya. Siapa yang akan menyelamatkan saya dari mayat ini? " Apa yang Paulus jelaskan adalah konflik yang kita semua hadapi: konflik antara sifat lama (daging) dan Roh Kudus yang tinggal di dalam kita, yang kita lihat dalam Galatia 5:17 Tetapi Paulus juga mengatakan dalam Roma 6: 1 "haruskah kita teruskan dosa yang boleh dilimpahi rahmat. Tuhan melarang. Paulus juga mengatakan bahawa Tuhan menghendaki kita diselamatkan bukan hanya dari hukuman dosa tetapi juga dari kuasa dan penguasaannya dalam kehidupan ini. Seperti yang Paulus katakan dalam Roma 5:17 “Sebab jika, oleh pelanggaran satu orang itu, kematian terjadi melalui satu orang itu, berapa banyak lagi orang-orang yang menerima pemberian anugerah Tuhan yang banyak dan karunia kebenaran akan hidup dalam hidup melalui seorang lelaki, Yesus Kristus. " Dalam I Yohanes 2: 1, Yohanes mengatakan kepada orang-orang percaya bahawa dia menulis kepada mereka supaya mereka TIDAK AKAN DILARANG. Dalam Efesus 4:14 Paulus mengatakan bahawa kita akan membesar sehingga kita tidak akan menjadi bayi lagi (seperti orang Korintus).

Oleh itu, ketika Paulus menangis dalam Roma 7:24 "siapakah yang akan menolong saya?" (dan kami bersamanya), dia memiliki jawaban gembira dalam ayat 25, "AKU TERIMA KASIH TUHAN - MELALUI YESUS KRISTUS TUHAN KAMI." Dia tahu bahawa jawapannya ada dalam Kristus. Kemenangan (penyucian) serta keselamatan datang melalui penyediaan Kristus yang tinggal di dalam kita. Saya takut bahawa banyak orang percaya hanya menerima hidup dalam dosa dengan mengatakan "Saya hanya manusia," tetapi Roma 6 memberi kita rezeki. Kita sekarang mempunyai pilihan dan kita tidak mempunyai alasan untuk terus melakukan dosa.

Sekiranya Saya Diselamatkan, Mengapa Saya Terus Berdosa? (Bahagian 2) (Bahagian Tuhan)

Sekarang kita memahami bahawa kita masih berdosa setelah menjadi anak Tuhan, seperti yang dibuktikan oleh pengalaman kita dan oleh Kitab Suci; apa yang harus kita lakukan mengenainya? Mula-mula saya katakan bahawa proses ini, kerana itulah yang berlaku, hanya berlaku bagi orang yang beriman, mereka yang menaruh harapan hidup mereka yang kekal, bukan dalam perbuatan baik mereka, tetapi dalam pekerjaan siap Kristus (kematian, penguburan dan kebangkitan-Nya bagi kita untuk pengampunan dosa); mereka yang telah dibenarkan oleh Tuhan. Lihat I Korintus 15: 3 & 4 dan Efesus 1: 7. Alasan yang berlaku hanya untuk orang percaya adalah kerana kita tidak dapat melakukan apa-apa sendiri untuk menjadikan diri kita sempurna atau suci. Itu adalah sesuatu yang hanya dapat dilakukan oleh Tuhan, melalui Roh Kudus, dan seperti yang akan kita lihat, hanya orang percaya yang Roh Kudus tinggal di dalamnya. Baca Titus 3: 5 & 6; Efesus 2: 8 & 9; Roma 4: 3 & 22 dan Galatia 3: 6

Kitab Suci mengajar kita bahawa pada masa kita percaya, ada dua perkara yang Tuhan lakukan untuk kita. (Ada banyak, banyak yang lain.) Namun, ini sangat penting agar kita mendapat "kemenangan" atas dosa dalam hidup kita. Pertama: Tuhan meletakkan kita dalam Kristus (sesuatu yang sukar dimengerti, tetapi kita mesti menerima dan percaya), dan kedua Dia datang untuk hidup di dalam kita melalui Roh Kudus-Nya.

Kitab Suci mengatakan dalam I Korintus 1:20 bahawa kita ada di dalam Dia. "Dengan perbuatan-Nya, engkau berada di dalam Kristus yang menjadi bagi kita hikmat dari Tuhan dan kebenaran serta penyucian dan penebusan." Roma 6: 3 mengatakan bahawa kita dibaptis "ke dalam Kristus." Ini bukan mengenai pembaptisan kita di dalam air, tetapi karya Roh Kudus di mana Dia memasukkan kita ke dalam Kristus.

Kitab Suci juga mengajar kita bahawa Roh Kudus datang untuk tinggal di dalam kita. Dalam Yohanes 14: 16 & 17 Yesus memberitahu murid-murid-Nya bahawa Dia akan menghantar Penghibur (Roh Kudus) yang ada bersama mereka dan akan berada di dalamnya, (Dia akan tinggal atau tinggal di dalamnya). Terdapat Kitab Suci lain yang memberitahu kita bahawa Roh Tuhan ada di dalam kita, di setiap orang yang beriman. Baca Yohanes 14 & 15, Kisah 1: 1-8 dan I Korintus 12:13. Yohanes 17:23 mengatakan bahawa Dia ada di hati kita. Sebenarnya Roma 8: 9 mengatakan bahawa jika Roh Tuhan tidak ada di dalam kamu, kamu bukan milik Kristus. Oleh itu, kita mengatakan bahawa kerana ini (yaitu, menjadikan kita suci) adalah karya Roh yang tinggal, hanya orang percaya, mereka yang mempunyai Roh yang berdiam, dapat menjadi bebas atau menang atas dosa mereka.

Seseorang telah mengatakan bahawa Kitab Suci mengandungi: 1) kebenaran yang harus kita percayai (walaupun kita tidak memahaminya sepenuhnya; 2) perintah untuk dipatuhi dan 3) berjanji untuk mempercayai. Fakta-fakta di atas adalah kebenaran yang mesti dipercayai, iaitu bahawa kita ada di dalam Dia dan Dia ada di dalam kita. Ingatlah idea untuk mempercayai dan menaati ini semasa kita meneruskan kajian ini. Saya fikir ia sangat berguna untuk memahaminya. Ada dua bahagian yang perlu kita fahami dalam mengatasi dosa dalam kehidupan seharian kita. Ada bahagian Tuhan dan bahagian kita, iaitu ketaatan. Kita akan melihat dahulu bahagian Tuhan yang berkaitan dengan keberadaan kita dalam Kristus dan Kristus berada di dalam kita. Sebut saja jika anda mau: 1) Ketentuan Tuhan, saya ada di dalam Kristus, dan 2) Kekuasaan Tuhan, Kristus ada di dalam saya.

Inilah yang dibicarakan oleh Paulus ketika dia mengatakan dalam Roma 7: 24-25, "Siapa yang akan membebaskan aku ... Aku bersyukur kepada Tuhan ... melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Perlu diingat proses ini mustahil tanpa pertolongan Tuhan.

 

Jelaslah dari Kitab Suci bahawa keinginan Tuhan untuk kita menjadi suci dan bagi kita untuk mengatasi dosa-dosa kita. Roma 8:29 mengatakan kepada kita bahawa sebagai orang percaya Dia telah "mentakdirkan kita agar sesuai dengan rupa Anak-Nya." Roma 6: 4 mengatakan keinginan-Nya adalah untuk kita "berjalan dalam kehidupan baru." Kolose 1: 8 mengatakan bahawa tujuan pengajaran Paulus adalah "mempersembahkan setiap orang yang sempurna dan lengkap dalam Kristus." Tuhan mengajar kita bahawa dia mahu kita menjadi dewasa (tidak menjadi bayi seperti orang-orang Korintus). Efesus 4:13 mengatakan kita harus "menjadi dewasa dalam pengetahuan dan mencapai ukuran penuh kepenuhan Kristus." Ayat 15 mengatakan bahawa kita akan membesar menjadi Dia. Efesus 4:24 mengatakan kita harus “mengenakan diri yang baru; diciptakan untuk menjadi seperti Tuhan dalam kebenaran dan kekudusan yang sejati. "b Tesalonika 4: 3 menyatakan" Ini adalah kehendak Tuhan, bahkan penyucianmu. " Ayat 7 & 8 mengatakan bahawa Dia "tidak memanggil kita untuk kekotoran, tetapi dalam penyucian." Ayat 8 mengatakan "jika kita menolak ini kita menolak Tuhan yang memberikan Roh Kudus-Nya kepada kita."

(Menghubungkan pemikiran Roh ada dalam diri kita dan kita dapat berubah.) Mendefinisikan kata penyucian boleh menjadi agak rumit tetapi dalam Perjanjian Lama itu bermaksud untuk memisahkan atau mempersembahkan suatu objek atau orang kepada Tuhan untuk penggunaan-Nya, dengan pengorbanan yang dipersembahkan untuk menyucikannya. Jadi untuk tujuan kita di sini kita mengatakan untuk dikuduskan adalah untuk dipisahkan dari Tuhan atau untuk dipersembahkan kepada Tuhan. Kami dikuduskan bagi Dia dengan pengorbanan kematian Kristus di kayu salib. Ini, seperti yang kita katakan, penyucian posisi ketika kita percaya dan Tuhan melihat kita sempurna di dalam Kristus (berpakaian dan ditutupi oleh-Nya dan diperhitungkan dan dinyatakan benar di dalam Dia). Itu progresif ketika kita menjadi sempurna sebagaimana Dia sempurna, ketika kita menjadi menang dalam mengatasi dosa dalam pengalaman seharian kita. Sebarang ayat mengenai penyucian menerangkan atau menjelaskan proses ini. Kita ingin dipersembahkan dan diketepikan kepada Tuhan sebagai disucikan, dibersihkan, suci dan tidak bercela, dsb. Ibrani 10:14 mengatakan "dengan satu pengorbanan Dia telah membuat sempurna buat selama-lamanya mereka yang dikuduskan."

Lebih banyak ayat mengenai perkara ini adalah: I Yohanes 2: 1 mengatakan, "Aku menuliskan perkara-perkara ini kepada kamu agar kamu tidak melakukan dosa." Saya Petrus 2:24 mengatakan, "Kristus menanggung dosa-dosa kita di dalam badan-Nya di atas pohon ... bahawa kita harus hidup dengan kebenaran." Ibrani 9:14 mengatakan kepada kita "Darah Kristus membersihkan kita dari pekerjaan mati untuk melayani Tuhan yang hidup."

Di sini kita tidak hanya memiliki keinginan Tuhan untuk kekudusan kita, tetapi ketentuanNya untuk kemenangan kita: keberadaan kita dalam Dia dan perkongsian dalam kematian-Nya, seperti yang dijelaskan dalam Roma 6: 1-12. 2 Korintus 5:21 menyatakan, "Dia menjadikannya sebagai dosa bagi kita yang tidak mengetahui dosa, sehingga kita boleh dijadikan kebenaran Allah di dalam Dia." Baca juga Filipi 3: 9, Roma 12: 1 & 2 dan Roma 5:17.

Baca Roma 6: 1-12. Di sini kita dapati penjelasan mengenai pekerjaan Tuhan bagi pihak kita atas kemenangan kita atas dosa, iaitu ketentuan-Nya. Roma 6: 1 meneruskan pemikiran pasal lima bahawa Tuhan tidak mahu kita terus melakukan dosa. Ia mengatakan: Apa yang akan kita katakan? Haruskah kita terus dalam dosa, agar rahmat dapat berlimpah? " Ayat 2 mengatakan, "Tuhan melarang. Bagaimana kita, yang mati untuk dosa, hidup lebih lama di dalamnya? " Roma 5:17 berbicara tentang "mereka yang menerima banyak rahmat dan pemberian kebenaran akan memerintah dalam hidup melalui yang satu, Yesus Kristus." Dia mahukan kemenangan buat kita sekarang, dalam kehidupan ini.

Saya ingin menyoroti penjelasan dalam Roma 6 mengenai apa yang kita ada dalam Kristus. Kami telah bercakap mengenai pembaptisan kita ke dalam Kristus. (Ingat ini bukan baptisan air tetapi karya Roh.) Ayat 3 mengajar kita bahawa ini berarti kita "telah dibaptiskan ke dalam kematiannya," yang bermaksud "kita mati bersamanya." Ayat 3-5 mengatakan bahawa kita "dikuburkan bersama dia." Ayat 5 menjelaskan bahawa sejak kita berada di dalam Dia kita bersatu dengan Dia dalam kematian, pengebumian dan kebangkitan-Nya. Ayat 6 mengatakan bahawa kita disalibkan dengan dia sehingga "tubuh dosa dapat dihapuskan, agar kita tidak lagi menjadi hamba dosa." Ini menunjukkan kepada kita bahawa kekuatan dosa telah dilanggar. Nota kaki NIV dan NASB mengatakan ia dapat diterjemahkan "badan dosa mungkin tidak berdaya." Terjemahan lain adalah bahawa "dosa tidak akan menguasai kita."

Ayat 7 mengatakan “dia yang telah mati dibebaskan dari dosa. Atas sebab ini dosa tidak lagi dapat menjadikan kita sebagai hamba. Ayat 11 mengatakan "kita mati untuk melakukan dosa." Ayat 14 mengatakan "dosa tidak akan menguasai kamu." Inilah yang telah disalibkan dengan Kristus bagi kita. Kerana kita mati bersama Kristus kita mati kerana berdosa dengan Kristus. Jelaslah, itu adalah dosa-dosa kita yang Dia mati. Itu adalah dosa-dosa kita yang DIA BUAT. Oleh itu, dosa tidak perlu lagi menguasai kita. Sederhananya, sejak kita berada di dalam Kristus, kita mati bersama-Nya, jadi dosa tidak perlu lagi berkuasa atas kita.

Ayat 11 adalah bahagian kita: perbuatan iman kita. Ayat-ayat sebelumnya adalah fakta yang mesti kita percayai, walaupun sukar difahami. Itu adalah kebenaran yang mesti kita percayai dan bertindak. Ayat 11 menggunakan perkataan "hisab" yang bermaksud "bergantung padanya." Mulai sekarang kita mesti bertindak dalam iman. Dengan "dibesarkan" dengan-Nya dalam petikan Kitab Suci ini berarti kita "hidup bagi Tuhan" dan kita dapat "berjalan dalam kehidupan baru." (Ayat 4, 8 & 16) Kerana Tuhan telah menempatkan Roh-Nya di dalam kita, kita sekarang dapat menjalani kehidupan yang menang. Kolose 2:14 mengatakan "kita mati untuk dunia dan dunia mati bagi kita." Cara lain untuk mengatakan ini adalah dengan mengatakan bahawa Yesus tidak mati hanya untuk membebaskan kita dari hukuman dosa, tetapi juga untuk mematahkan penguasaannya terhadap kita, sehingga Dia dapat menjadikan kita suci dan suci dalam kehidupan kita sekarang.

Dalam Kisah 26:18 Lukas mengutip Yesus sebagai berkata kepada Paulus bahawa Injil akan "mengubah mereka dari kegelapan menjadi terang dan dari kuasa Iblis kepada Tuhan, agar mereka dapat menerima pengampunan dosa dan warisan di antara mereka yang dikuduskan (dikuduskan oleh iman kepada-Ku (Yesus). "

Kita telah melihat di bahagian 1 kajian ini bahawa walaupun Paul memahami, atau lebih tepatnya mengetahui, fakta-fakta ini, kemenangan tidak automatik dan tidak juga bagi kita. Dia tidak dapat membuat kemenangan terjadi dengan usaha sendiri atau berusaha mematuhi undang-undang dan kita juga tidak boleh melakukannya. Kemenangan atas dosa tidak mungkin bagi kita tanpa Kristus.

Inilah sebabnya. Baca Efesus 2: 8-10. Itu memberitahu kita bahawa kita tidak dapat diselamatkan oleh perbuatan kebenaran. Ini kerana, seperti yang dikatakan oleh Roma 6, kita "dijual di bawah dosa." Kita tidak dapat membayar dosa kita atau memperoleh pengampunan. Yesaya 64: 6 memberitahu kita "semua kebenaran kita adalah seperti kain kotor" di mata Tuhan. Roma 8: 8 memberitahu kita bahawa mereka yang "dalam daging tidak dapat menyenangkan Tuhan."

Yohanes 15: 4 menunjukkan kepada kita bahawa kita tidak dapat membuahkan hasil oleh diri kita sendiri dan ayat 5 mengatakan, "tanpa aku (Kristus) kamu tidak dapat melakukan apa-apa." Galatia 2:16 mengatakan "kerana oleh perbuatan Taurat, tidak ada seorang pun yang dibenarkan," dan ayat 21 mengatakan "jika kebenaran datang melalui hukum, Kristus mati tanpa perlu." Ibrani 7:18 mengatakan kepada kita "hukum tidak membuat sesuatu yang sempurna."

Roma 8: 3 & 4 mengatakan, "Untuk apa yang tidak dapat dilakukan oleh hukum, karena dilemahkan oleh sifat berdosa, Allah melakukan dengan mengirimkan Anak-Nya sendiri seperti orang yang berdosa sebagai persembahan dosa. Oleh itu, dia menghukum dosa pada manusia yang berdosa, agar syarat-syarat yang benar dari hukum dapat dipenuhi sepenuhnya dalam diri kita, yang tidak hidup menurut sifat berdosa tetapi menurut Roh. "

Baca Roma 8: 1-15 dan Kolose 3: 1-3. Kita tidak dapat disucikan atau diselamatkan oleh karya-karya baik kita dan kita juga tidak dapat dikuduskan oleh karya-karya hukum. Galatia 3: 3 mengatakan, "adakah kamu menerima Roh oleh karya-karya hukum atau oleh pendengaran iman? Adakah anda begitu bodoh? Setelah bermula dalam Roh, sekarang kamu menjadi sempurna dalam daging? " Oleh itu, kita, seperti Paulus, yang ketika mengetahui hakikat bahawa kita dibebaskan dari dosa oleh kematian Kristus, masih berjuang (lihat Roma 7 lagi) dengan usaha diri, tidak dapat mematuhi hukum dan menghadapi dosa dan kegagalan, dan berseru "Wahai manusia yang celaka, siapa yang akan membebaskan saya!"

Mari kita ulas apa yang menyebabkan kegagalan Paulus: 1) Hukum tidak dapat mengubahnya. 2) Usaha sendiri gagal. 3) Semakin dia mengenal Tuhan dan Hukum, semakin buruk dia kelihatan. (Tugas Taurat adalah membuat kita sangat berdosa, membuat dosa kita jelas. Roma 7: 6,13) Hukum menyatakan dengan jelas bahawa kita memerlukan rahmat dan kuasa Tuhan. Seperti yang dikatakan oleh Yohanes 3: 17-19, semakin dekat dengan cahaya, semakin jelas bahawa kita kotor. 4) Dia akhirnya kecewa dan berkata: "siapa yang akan menyelamatkan saya?" "Tidak ada yang baik dalam diri saya." "Kejahatan ada bersama saya." "Perang ada dalam diri saya." "Saya tidak dapat melaksanakannya." 5) Undang-undang tidak memiliki kekuatan untuk memenuhi tuntutannya sendiri, hanya dihukum. Dia kemudian sampai pada jawabannya, Roma 7:25, “Saya berterima kasih kepada Tuhan, melalui Yesus Kristus, Tuhan kita. Oleh itu, Paulus membawa kita ke bahagian kedua dari ketentuan Tuhan yang memungkinkan penyucian kita dapat dilakukan. Roma 8:20 menyatakan, "Roh kehidupan membebaskan kita dari hukum dosa dan kematian." Kekuatan dan kekuatan untuk mengatasi dosa adalah Kristus DI AS, Roh Kudus di dalam kita. Baca Roma 8: 1-15 sekali lagi.

Terjemahan King New James dari Kolose 1: 27 & 28 mengatakan bahawa adalah tugas Roh Tuhan untuk mempersembahkan kita dengan sempurna. Dikatakan, "Tuhan ingin memberitahukan apa kekayaan kemuliaan misteri ini di antara bangsa-bangsa lain, yaitu Kristus di dalam kamu, harapan kemuliaan." Selanjutnya dikatakan "bahawa kita dapat menghadirkan setiap orang yang sempurna (atau lengkap) dalam Kristus Yesus." Mungkinkah kemuliaan di sini adalah kemuliaan yang kita tidak dapati dalam Roma 3:23? Baca 2 Korintus 3:18 di mana Tuhan mengatakan bahawa Dia ingin mengubah kita menjadi gambar Tuhan dari "kemuliaan ke kemuliaan."

Ingatlah bahawa kita bercakap mengenai Roh yang akan ada dalam diri kita. Dalam Yohanes 14: 16 & 17 Yesus mengatakan bahawa Roh yang bersama mereka akan ada di dalam mereka. Dalam Yohanes 16: 7-11 Yesus mengatakan bahawa Dia harus pergi agar Roh datang untuk tinggal di dalam kita. Dalam Yohanes 14:20 Dia berkata, "pada hari itu kamu akan mengetahui bahawa aku ada di Bapa-Ku dan kamu di dalam Aku, dan aku di dalam kamu," persis apa yang telah kita bicarakan. Ini sebenarnya semua dinubuatkan dalam Perjanjian Lama. Joel 2: 24-29 berbicara tentang Dia meletakkan Roh Kudus di dalam hati kita.

Dalam Kisah 2 (membacanya), ia memberitahu kita ini terjadi pada Hari Pentakosta, setelah kenaikan Yesus ke surga. Dalam Yeremia 31: 33 & 34 (disebut dalam Perjanjian Baru dalam Ibrani 10:10, 14 & 16) Tuhan memenuhi janji lain, iaitu meletakkan hukum-Nya ke dalam hati kita. Dalam Roma 7: 6, itu memberitahu kita bahwa hasil dari janji-janji yang dipenuhi ini adalah kita dapat "melayani Tuhan dengan cara yang baru dan hidup." Sekarang, pada saat kita menjadi percaya kepada Kristus, Roh datang untuk tinggal (hidup) dalam diri kita dan DIA menjadikan Roma 8: 1-15 & 24 menjadi mungkin. Baca juga Roma 6: 4 & 10 dan Ibrani 10: 1, 10, 14.

Pada ketika ini, saya ingin anda membaca dan menghafal Galatia 2:20. Jangan pernah lupa. Ayat ini merangkum semua Paulus mengajar kita tentang pengudusan dalam satu ayat. “Saya disalibkan dengan Kristus, namun saya hidup; namun bukan saya tetapi Kristus tinggal di dalam saya; dan kehidupan yang sekarang saya hidup dalam daging, saya hidup dengan iman kepada Anak Tuhan, yang mengasihi saya dan memberikan dirinya untuk saya. "

Segala sesuatu yang akan kita lakukan yang menyenangkan Tuhan dalam kehidupan Kristian kita dapat disimpulkan dengan ungkapan, "bukan aku; tetapi Kristus. " Kristus tinggal di dalam saya, bukan karya atau perbuatan baik saya. Bacalah ayat-ayat ini yang juga berbicara tentang ketentuan kematian Kristus (untuk menjadikan dosa tidak berdaya) dan karya Roh Tuhan dalam diri kita.

I Petrus 1: 2 2 Tesalonika 2:13 Ibrani 2:13 Efesus 5: 26 & 27 Kolose 3: 1-3

Tuhan, melalui Roh-Nya, memberi kita kekuatan untuk mengatasi, tetapi ia melangkah lebih jauh dari itu. Dia mengubah kita dari dalam, mengubah kita, mengubah kita menjadi gambar Anak-Nya, Kristus. Kita mesti mempercayai Dia untuk melakukannya. Ini adalah proses; dimulakan oleh Tuhan, dilanjutkan oleh Tuhan dan disempurnakan oleh Tuhan.

Berikut adalah senarai janji untuk dipercayai. Inilah Tuhan yang melakukan apa yang tidak dapat kita lakukan, mengubah kita dan menjadikan kita suci seperti Kristus. Filipi 1: 6 “Yakin akan perkara ini; bahawa Dia yang telah memulai pekerjaan yang baik di dalam kamu akan meneruskannya hingga hari Kristus Yesus. "

Efesus 3: 19 & 20 "dipenuhi dengan semua kepenuhan Tuhan ... sesuai dengan kekuatan yang bekerja di dalam kita." Betapa hebatnya, "Tuhan sedang bekerja di dalam kita."

Ibrani 13: 20 & 21 "Sekarang semoga Allah yang damai sejahtera ... membuatmu menyelesaikan dalam setiap pekerjaan baik untuk melakukan kehendak-Nya, mengerjakan dirimu apa yang menyenangkan di mata-Nya, melalui Yesus Kristus." I Petrus 5:10 "Tuhan segala rahmat, yang memanggil kamu ke kemuliaan-Nya yang kekal dalam Kristus, akan Dia sendiri menyempurnakan, mengesahkan, menguatkan dan memantapkan kamu."

I Tesalonika 5: 23 & 24 “Sekarang semoga Allah yang damai sejati-Nya menguduskan kamu sepenuhnya; dan semoga roh dan jiwa dan raga anda terpelihara lengkap tanpa disalahkan atas kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus. Setia adalah Dia yang memanggil anda, Yang juga akan melakukannya. " NASB mengatakan "Dia juga akan mewujudkannya."

Ibrani 12: 2 memberitahu kita untuk 'memusatkan perhatian kita kepada Yesus, pengarang dan penamat iman kita (NASB mengatakan lebih sempurna). " I Korintus 1: 8 & 9 “Tuhan akan mengesahkan kamu sampai akhir, tanpa cela di zaman Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan itu setia, ”I Tesalonika 3: 12 & 13 mengatakan bahawa Tuhan akan“ bertambah ”dan“ tegakkanlah hatimu yang tidak dapat disalahkan semasa kedatangan Tuhan kita Yesus. ”

Saya Yohanes 3: 2 memberitahu kita "kita akan menjadi seperti Dia ketika kita melihat Dia seperti Dia." Tuhan akan menyelesaikannya ketika Yesus kembali atau kita pergi ke syurga ketika kita mati.

Kita telah melihat banyak ayat yang menunjukkan bahawa penyucian adalah suatu proses. Baca Filipi 3: 12-14 yang mengatakan, "Saya belum mencapai, saya juga belum sempurna, tetapi saya berusaha mencapai tujuan panggilan Tuhan yang tinggi dalam Kristus Yesus." Satu ulasan menggunakan perkataan "mengejar." Bukan hanya proses tetapi penyertaan aktif juga terlibat.

Efesus 4: 11-16 memberitahu kita bahawa gereja harus bekerjasama sehingga kita dapat "membesar dalam segala hal menjadi Dia yang menjadi Kepala - Kristus." Kitab Suci juga menggunakan kata tumbuh dalam I Petrus 2: 2, di mana kita membaca ini: "harapkan susu murni dari perkataan itu, agar kamu dapat menumbuhkannya." Berkembang memerlukan masa.

Perjalanan ini juga digambarkan sebagai berjalan kaki. Berjalan adalah cara yang perlahan; satu langkah pada satu masa; satu proses. Saya Yohanes bercakap tentang berjalan di dalam cahaya (iaitu Firman Tuhan). Galatia mengatakan dalam 5:16 untuk berjalan dalam Roh. Kedua-dua berjalan beriringan. Dalam Yohanes 17:17 Yesus berkata, "Sucikanlah mereka melalui kebenaran, firman-Mu adalah kebenaran." Firman Tuhan dan Roh bekerjasama dalam proses ini. Mereka tidak dapat dipisahkan.

Kita mula melihat kata kerja tindakan ketika kita mempelajari topik ini: berjalan, mengejar, keinginan, dan lain-lain. Sekiranya anda kembali ke Roma 6 dan membacanya lagi, anda akan melihat banyak dari mereka: rasa, hadir, hasilkan, jangan hasil. Bukankah ini menunjukkan bahawa ada sesuatu yang mesti kita lakukan; bahawa ada perintah untuk dipatuhi; usaha yang diperlukan dari pihak kami.

Roma 6:12 menyatakan "janganlah dosa berbuat demikian (itu kerana kedudukan kita dalam Kristus dan kuasa Kristus di dalam kita) memerintah dalam tubuh fana kamu." Ayat 13 memerintahkan kita untuk mempersembahkan tubuh kita kepada Tuhan, bukan untuk melakukan dosa. Ini memberitahu kita untuk tidak menjadi "hamba dosa." Ini adalah pilihan kita, perintah kita untuk dipatuhi; senarai 'yang perlu dilakukan' kami. Ingat, kita tidak dapat melakukannya dengan usaha kita sendiri tetapi hanya melalui kuasa-Nya dalam diri kita, tetapi kita mesti melakukannya.

Kita mesti selalu ingat bahawa itu hanya melalui Kristus. I Korintus 15:57 (NKJB) memberi kita janji yang luar biasa ini: "terima kasih kepada Tuhan yang memberi kita kemenangan melalui TUHAN YESUS KRISTUS kita." Jadi, apa yang kita "lakukan" adalah melalui Dia, melalui kuasa Roh yang berfungsi. Filipi 4:13 memberitahu kita bahawa kita "dapat melakukan semua perkara melalui Kristus yang menguatkan kita." Begitulah: HANYA SEBAGAI KITA TIDAK DAPAT MELAKUKAN APA YANG TANPA DIA, KITA DAPAT MELAKUKAN SEMUA PERKARA MELALUI DIA.

Tuhan memberi kita kekuatan untuk “melakukan” apa sahaja yang Dia minta agar kita lakukan. Beberapa orang percaya menyebutnya sebagai kekuatan kebangkitan seperti yang dinyatakan dalam Roma 6: 5 "kita akan menyerupai kebangkitan-Nya." Ayat 11 mengatakan kuasa Tuhan yang membangkitkan Kristus dari antara orang mati membangkitkan kita kepada kebaruan hidup untuk melayani Tuhan dalam kehidupan ini.

Filipi 3: 9-14 juga menyatakan hal ini sebagai "apa yang melalui iman kepada Kristus, kebenaran yang berasal dari Tuhan oleh iman." Jelaslah dari ayat ini bahawa iman kepada Kristus sangat penting. Kita mesti percaya agar dapat diselamatkan. Kita juga harus percaya pada ketentuan Allah untuk penyucian, yaitu. Kematian Kristus untuk kita; iman kepada kuasa Tuhan untuk bekerja di dalam kita oleh Roh; iman bahawa Dia memberi kita kekuatan untuk berubah dan iman kepada Tuhan mengubah kita. Semua ini tidak mungkin berlaku tanpa iman. Ini menghubungkan kita dengan ketentuan & kuasa Tuhan. Tuhan akan menguduskan kita semasa kita mempercayai dan mematuhi. Kita mesti cukup percaya untuk bertindak berdasarkan kebenaran; cukup untuk dipatuhi. Ingat paduan suara pujian:

"Percaya dan taat kerana tidak ada cara lain untuk berbahagia dalam Yesus, tetapi percaya dan patuh."

Ayat-ayat lain yang mengaitkan iman dengan proses ini (diubah oleh kuasa Tuhan): Efesus 1: 19 & 20 "apakah kehebatan kuasa-Nya yang luar biasa terhadap kita yang percaya, sesuai dengan kekuatan kuasa-Nya yang hebat yang Dia bekerja dalam Kristus ketika Dia membangkitkan-Nya dari kematian. "

Efesus 3: 19 & 20 mengatakan "agar kamu dipenuhi dengan semua kepenuhan Kristus. Sekarang kepada Dia yang mampu melakukan yang melebihi dari apa yang kita minta atau fikirkan sesuai dengan kekuatan yang bekerja dalam diri kita." Ibrani 11: 6 mengatakan "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan."

Roma 1:17 mengatakan "orang yang adil akan hidup dengan iman." Ini, saya percaya, tidak hanya merujuk kepada iman awal pada keselamatan, tetapi iman kita dari hari ke hari yang menghubungkan kita dengan semua yang Tuhan sediakan untuk penyucian kita; kehidupan seharian kita dan mematuhi serta berjalan dalam iman.

Lihat juga: Filipi 3: 9; Galatia 3:26, 11; Ibrani 10:38; Galatia 2:20; Roma 3: 20-25; 2 Korintus 5: 7; Efesus 3: 12 & 17

Perlu iman untuk dipatuhi. Ingatlah Galatia 3: 2 & 3 "Adakah kamu menerima Roh melalui karya hukum atau pendengaran iman ... setelah mulai dalam Roh, sekarang kamu menjadi sempurna dalam daging?" Sekiranya anda membaca keseluruhan petikan itu merujuk kepada hidup dengan iman. Kolose 2: 6 mengatakan "oleh kerana anda telah menerima Kristus Yesus (oleh iman) jadi berjalanlah di dalam Dia." Galatia 5:25 mengatakan, "Jika kita hidup dalam Roh, marilah kita juga berjalan di dalam Roh."

Oleh kerana kita mula bercakap mengenai bahagian kita; ketaatan kita; sebagaimana adanya, senarai "yang harus dilakukan" kami, ingat semua yang telah kami pelajari. Tanpa Roh-Nya kita tidak dapat melakukan apa-apa, tetapi dengan Roh-Nya Dia menguatkan kita semasa kita patuh; dan bahawa Tuhanlah yang mengubah kita untuk menjadikan kita suci sebagaimana Kristus itu kudus. Walaupun dalam mematuhinya, semuanya adalah milik Tuhan - Dia bekerja di dalam kita. Itu semua adalah kepercayaan kepada-Nya. Ingatlah ayat ingatan kita, Galatia 2:20. Ini adalah "BUKAN AKU, tetapi Kristus ... Aku hidup dengan iman kepada Anak Allah." Galatia 5:16 mengatakan "berjalanlah dalam Roh dan kamu tidak akan memenuhi nafsu daging."

Jadi kita lihat masih ada kerja yang perlu kita lakukan. Oleh itu, bila atau bagaimana kita sesuai, manfaatkan atau pegang kuasa Tuhan. Saya percaya itu sebanding dengan langkah-langkah kepatuhan kita yang diambil dalam iman. Sekiranya kita duduk dan tidak melakukan apa-apa, tidak ada yang akan berlaku. Baca Yakobus 1: 22-25. Sekiranya kita mengabaikan Firman-Nya (petunjuk-petunjuk-Nya) dan tidak mematuhi, pertumbuhan atau perubahan tidak akan berlaku, iaitu jika kita melihat diri kita di cermin Firman seperti dalam Yakobus dan pergi dan tidak melakukan, kita tetap berdosa dan tidak suci . Ingatlah saya Tesalonika 4: 7 & 8 mengatakan, "Sebab itu dia yang menolak ini bukan menolak manusia, melainkan Tuhan yang memberikan Roh Kudus-Nya kepada kamu."

Bahagian 3 akan menunjukkan kepada kita perkara praktikal yang dapat kita “lakukan” (iaitu menjadi pelaku) dalam kekuatan-Nya. Anda mesti mengambil langkah-langkah iman yang taat ini. Sebut tindakan positif.

Bahagian Kami (Bahagian 3)

Kami telah menetapkan bahawa Tuhan ingin menyesuaikan diri kita dengan gambar Anak-Nya. Tuhan mengatakan bahawa ada sesuatu yang juga mesti kita lakukan. Ia memerlukan ketaatan dari pihak kita.

Tidak ada pengalaman "sihir" yang dapat kita miliki yang langsung mengubah kita. Seperti yang kita katakan, itu adalah proses. Roma 1:17 mengatakan kebenaran Allah dinyatakan dari iman ke iman. 2 Korintus 3:18 menggambarkannya sebagai berubah menjadi gambar Kristus, dari kemuliaan ke kemuliaan. 2 Petrus 1: 3-8 mengatakan bahawa kita harus menambahkan satu kebajikan seperti Kristus kepada yang lain. Yohanes 1:16 menggambarkannya sebagai "rahmat atas kasih karunia."

Kita telah melihat bahawa kita tidak dapat melakukannya dengan usaha sendiri atau berusaha mematuhi undang-undang, tetapi Tuhanlah yang mengubah kita. Kita telah melihat bahawa ia bermula apabila kita dilahirkan kembali dan disempurnakan oleh Tuhan. Tuhan memberikan ketentuan dan kekuatan untuk kemajuan kita dari hari ke hari. Kita telah melihat dalam Roma pasal 6 bahawa kita berada di dalam Kristus, dalam kematian, penguburan dan kebangkitan-Nya. Ayat 5 mengatakan bahawa kekuatan dosa telah tidak berdaya. Kita mati untuk melakukan dosa dan tidak akan berkuasa atas kita.

Kerana Tuhan juga datang untuk hidup di dalam kita, kita mempunyai kuasa-Nya, sehingga kita dapat hidup dengan cara yang menyenangkan-Nya. Kita telah belajar bahawa Tuhan sendiri mengubah kita. Dia berjanji akan menyelesaikan pekerjaan yang Dia mulakan di dalam kita semasa keselamatan.

Ini semua fakta. Roma 6 mengatakan bahawa dengan mempertimbangkan fakta-fakta ini, kita mesti mula bertindak terhadapnya. Perlu iman untuk melakukan ini. Di sinilah bermulanya perjalanan iman atau mempercayai kepatuhan kita. "Perintah untuk dipatuhi" yang pertama adalah iman. Ia mengatakan "memperhitungkan dirimu bahawa sesungguhnya telah mati karena dosa, tetapi hiduplah kepada Tuhan di dalam Kristus Yesus Tuhan kita" Reckon bermaksud mengandalkannya, mempercayainya, menganggapnya benar. Ini adalah tindakan iman dan diikuti oleh perintah lain seperti "rendahkan, jangan biarkan, dan hadir." Iman bergantung pada kekuatan apa artinya mati dalam Kristus dan janji Tuhan untuk bekerja di dalam kita.

Saya gembira Tuhan tidak mengharapkan kita memahami semua ini sepenuhnya, tetapi hanya untuk "bertindak" di atasnya. Iman adalah jalan untuk memanfaatkan atau menghubungkan atau mengambil ketentuan dan kuasa Tuhan.

Kemenangan kita tidak dicapai dengan kekuatan kita untuk mengubah diri kita sendiri, tetapi mungkin sesuai dengan kepatuhan kita yang "setia". Apabila kita "bertindak," Tuhan mengubah kita dan membolehkan kita melakukan apa yang tidak dapat kita lakukan; contohnya mengubah keinginan dan sikap; atau mengubah tabiat berdosa; memberi kita kekuatan untuk "berjalan dalam kehidupan baru." (Roma 6: 4) Dia memberi kita "kekuatan" untuk mencapai tujuan kemenangan. Baca ayat-ayat ini: Filipi 3: 9-13; Galatia 2: 20-3: 3; I Tesalonika 4: 3; I Petrus 2:24; I Korintus 1:30; I Petrus 1: 2; Kolose 3: 1-4 & 3: 11 & 12 & 1:17; Roma 13:14 dan Efesus 4:15.

Ayat-ayat berikut menghubungkan iman dengan tindakan dan penyucian kita. Kolose 2: 6 mengatakan, “Oleh kerana kamu telah menerima Kristus Yesus, maka berjalanlah kamu di dalam Dia. (Kita diselamatkan oleh iman, jadi kita dikuduskan oleh iman.) Semua langkah selanjutnya dalam proses ini (berjalan) bergantung pada dan hanya dapat dicapai atau dicapai dengan iman. Roma 1:17 mengatakan, "kebenaran Allah dinyatakan dari iman ke iman." (Itu berarti satu langkah pada satu waktu.) Kata "berjalan" sering digunakan dari pengalaman kita. Roma 1:17 juga mengatakan, "orang yang adil akan hidup dengan iman." Ini membicarakan tentang kehidupan sehari-hari kita sebanyak atau lebih daripada permulaan keselamatan.

Galatia 2:20 mengatakan, "Aku disalibkan bersama Kristus, namun aku hidup, namun bukan aku tetapi Kristus tinggal di dalam diriku, dan kehidupan yang sekarang aku hidup dalam daging, aku hidup dengan iman kepada Anak Allah yang mengasihi aku dan memberikan dirinya untuk saya."

Roma 6 mengatakan dalam ayat 12 "oleh itu" atau kerana menganggap diri kita sebagai "mati dalam Kristus" kita sekarang harus mematuhi perintah berikutnya. Kita sekarang mempunyai pilihan untuk taat setiap hari dan saat demi saat selagi kita hidup atau sehingga Dia kembali.

Ia bermula dengan pilihan untuk menghasilkan. Dalam Roma 6:12 Versi King James menggunakan kata ini "hasil" ketika ia mengatakan "jangan menyerahkan anggota-anggotamu sebagai alat kejahatan, tetapi menyerahkan dirimu kepada Tuhan." Saya percaya menyerah adalah pilihan untuk melepaskan penguasaan hidup anda kepada Tuhan. Terjemahan lain adalah perkataan "present" atau "offer". Ini adalah pilihan untuk memilih untuk memberi Tuhan kawalan hidup kita dan menawarkan diri kita kepada-Nya. Kami mempersembahkan (mendedikasikan) diri kepada-Nya. (Roma 12: 1 & 2) Seperti pada tanda hasil, Anda memberikan kawalan persimpangan itu kepada yang lain, kita memberikan kawalan kepada Tuhan. Hasil bermaksud membenarkan Dia bekerja dalam diri kita; untuk meminta pertolongan-Nya; untuk menyerah pada kehendak-Nya, bukan kehendak kita. Ini adalah pilihan kita untuk memberikan Roh Kudus kawalan hidup kita dan menyerah kepada-Nya. Ini bukan hanya keputusan satu masa tetapi berterusan, setiap hari, dan dari semasa ke semasa.

Ini digambarkan dalam Efesus 5:18 “Jangan mabuk anggur; yang mana berlebihan; tetapi dipenuhi dengan Roh Kudus.: Ini adalah perbezaan yang disengajakan. Apabila seseorang mabuk dia dikatakan dikawal oleh alkohol (di bawah pengaruh itu). Sebaliknya kita diberitahu untuk dipenuhi dengan Roh.

Kita harus secara sukarela berada di bawah kawalan dan pengaruh Roh. Cara yang paling tepat untuk menerjemahkan kata kerja Yunani tegang adalah "jadilah kamu dipenuhi dengan Roh" yang menandakan pelepasan berterusan dari kawalan kita kepada penguasaan Roh Kudus.

Roma 6:11 mengatakan mempersembahkan anggota tubuhmu kepada Tuhan, bukan untuk melakukan dosa. Ayat 15 & 16 mengatakan bahawa kita harus memperlihatkan diri kita sebagai hamba kepada Tuhan, bukan sebagai hamba dosa. Ada prosedur dalam Perjanjian Lama dengan mana seorang hamba dapat menjadikan dirinya hamba kepada tuannya selama-lamanya. Itu adalah tindakan sukarela. Kita harus melakukan ini kepada Tuhan. Roma 12: 1 & 2 mengatakan, "Oleh itu, saya mendesak anda, saudara-saudara, dengan belas kasihan Tuhan, untuk mempersembahkan tubuh anda suatu pengorbanan yang hidup dan suci, yang dapat diterima oleh Tuhan, yang merupakan ibadah rohani anda. Dan jangan bersikap sesuai dengan dunia ini, tetapi ubahlah dengan pembaharuan fikiran anda, ”Ini nampaknya sukarela juga.

Dalam Perjanjian Lama, orang-orang dan benda-benda dipersembahkan dan dipisahkan untuk Tuhan (dikuduskan) untuk pelayanan-Nya di bait suci dengan pengorbanan dan upacara khusus yang mempersembahkannya kepada Tuhan. Walaupun upacara kita mungkin bersifat peribadi, pengorbanan Kristus telah menguduskan karunia kita. (2 Tawarikh 29: 5-18) Maka, tidakkah kita seharusnya menghadirkan diri kita kepada Tuhan sekali-sekala dan juga setiap hari. Kita tidak boleh menghadirkan diri untuk melakukan dosa pada bila-bila masa. Kita hanya dapat melakukan ini melalui kekuatan Roh Kudus. Bancroft dalam Elemental Theology menunjukkan bahawa ketika sesuatu disucikan kepada Tuhan dalam Perjanjian Lama, Tuhan sering menurunkan api untuk menerima persembahan itu. Mungkin dalam penyucian kita sekarang (memberikan diri kita sebagai hadiah kepada Tuhan sebagai korban hidup) akan menyebabkan Roh bekerja di dalam kita dengan cara yang istimewa untuk memberi kita kuasa atas dosa dan hidup untuk Tuhan. (Api adalah kata yang sering dikaitkan dengan kekuatan Roh Kudus.) Lihat Kisah 1: 1-8 dan 2: 1-4.

Kita harus terus menyerahkan diri kepada Tuhan dan mentaatinya setiap hari, membawa setiap kegagalan yang dinyatakan sesuai dengan kehendak Tuhan. Ini adalah bagaimana kita menjadi dewasa. Untuk memahami apa yang Tuhan mahukan dalam hidup kita dan untuk melihat kegagalan kita, kita mesti mencari Kitab Suci. Kata ringan sering digunakan untuk menggambarkan Alkitab. Alkitab boleh melakukan banyak perkara dan salah satunya adalah menerangi jalan kita dan menyatakan dosa. Mazmur 119: 105 mengatakan, "Firman-Mu adalah pelita di kakiku dan cahaya ke jalanku." Membaca Firman Tuhan adalah sebahagian daripada senarai "yang harus dilakukan" kita.

Firman Tuhan mungkin merupakan perkara terpenting yang Tuhan berikan dalam perjalanan menuju kesucian. 2 Petrus 1: 2 & 3 mengatakan, "Sebagaimana kuasa-Nya telah memberi kita semua hal yang berkaitan dengan kehidupan dan kesalehan melalui pengetahuan yang benar tentang Dia yang telah memanggil kita untuk kemuliaan dan kebajikan." Ia mengatakan bahawa semua yang kita perlukan adalah melalui pengetahuan tentang Yesus dan satu-satunya tempat untuk mendapatkan pengetahuan itu adalah dalam Firman Tuhan.

2 Korintus 3:18 membawanya lebih jauh lagi dengan mengatakan, "Kita semua, dengan wajah yang terbuka, seperti di cermin, kemuliaan Tuhan, sedang berubah menjadi gambar yang sama, dari kemuliaan ke kemuliaan, sama seperti dari Tuhan , semangat." Di sini ia memberi kita sesuatu yang perlu dilakukan. Tuhan dengan Roh-Nya akan mengubah kita, mengubah kita selangkah demi selangkah, jika kita memandang-Nya. James merujuk kepada Kitab Suci sebagai cermin. Oleh itu, kita perlu melihat Dia di satu-satunya tempat yang jelas yang kita dapat, iaitu Alkitab. William Evans dalam "The Great Doctrines of the Bible" mengatakan ini di halaman 66 mengenai ayat ini: "Ketegangan itu menarik di sini: Kita sedang berubah dari satu tahap watak atau kemuliaan ke yang lain."

Penulis pujian "Luangkan Waktu untuk Kudus" pasti memahami hal ini ketika dia menulis: n "Dengan melihat kepada Yesus, Seperti Dia, kamu akan menjadi, Teman-teman dalam tingkah lakumu, rupa-rupanya akan dapat dilihat."

 

Kesimpulannya tentu ini adalah I Yohanes 3: 2 ketika "kita akan menjadi seperti Dia, ketika kita melihat Dia seperti Dia." Walaupun kita tidak memahami bagaimana Tuhan melakukan ini, jika kita taat dengan membaca dan mempelajari Firman Tuhan, Dia akan melakukan bahagian-Nya untuk mengubah, mengubah, menyelesaikan dan menyelesaikan pekerjaan-Nya. 2 Timotius 2:15 (KJV) mengatakan untuk "Belajarlah untuk menunjukkan dirimu disetujui oleh Allah, dengan benar membagi firman kebenaran." NIV dikatakan sebagai "yang betul-betul menangani firman kebenaran."

Biasanya dan secara bergurau dikatakan kadang-kadang bahawa ketika kita meluangkan masa dengan seseorang, kita mulai "kelihatan" seperti mereka, tetapi itu sering berlaku. Kita cenderung meniru orang yang kita habiskan dengan, bertindak dan bercakap seperti mereka. Sebagai contoh, kita mungkin meniru aksen (seperti jika kita berpindah ke daerah baru di negara ini), atau kita mungkin meniru gerak tangan atau tingkah laku lain. Efesus 5: 1 memberitahu kita "Jadilah kamu peniru atau Kristus sebagai anak-anak yang dikasihi." Anak-anak suka meniru atau meniru dan oleh itu kita harus meniru Kristus. Ingatlah bahawa kita melakukan ini dengan meluangkan masa dengan Dia. Kemudian kita akan meniru kehidupan, watak dan nilaiNya; Sikap dan sifatnya yang sangat.

John 15 bercakap mengenai menghabiskan masa dengan Kristus dengan cara yang berbeza. Ia mengatakan bahawa kita harus mematuhi Dia. Bahagian mematuhi adalah meluangkan masa untuk mempelajari Kitab Suci. Baca Yohanes 15: 1-7. Di sini tertulis "Jika kamu tinggal di dalam Aku dan kata-kata-Ku ada di dalam kamu." Kedua-dua perkara ini tidak dapat dipisahkan. Ia bermaksud lebih daripada sekadar membaca sepintas lalu, ini bermaksud membaca, memikirkannya dan mempraktikkannya. Kebalikannya juga berlaku adalah jelas dari ayat "Pergaulan yang buruk merosakkan moral yang baik." (I Korintus 15:33) Oleh itu, pilihlah dengan teliti di mana dan dengan siapa anda menghabiskan masa.

Kolose 3:10 mengatakan bahawa diri yang baru harus "diperbaharui dalam pengetahuan sesuai dengan Penciptanya. Yohanes 17:17 mengatakan, “Sucikanlah mereka dengan kebenaran; kata anda adalah kebenaran. " Di sini dinyatakan keperluan mutlak Firman dalam penyucian kita. Firman secara khusus menunjukkan kepada kita (seperti dalam cermin) di mana kelemahannya dan di mana kita perlu berubah. Yesus juga mengatakan dalam Yohanes 8:32 "Maka kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran akan membebaskan kamu." Roma 7:13 mengatakan, "Tetapi agar dosa diakui sebagai dosa, dosa itu menghasilkan kematian dalam diriku melalui apa yang baik, sehingga melalui perintah itu dosa dapat menjadi sangat dosa." Kita tahu apa yang Tuhan mahukan melalui Firman. Oleh itu, kita mesti mengisi minda kita dengannya. Roma 12: 2 meminta kita untuk "diubah oleh pembaharuan pikiran Anda." Kita perlu berpaling dari memikirkan cara dunia untuk berfikir cara Tuhan. Efesus 4:22 dikatakan "diperbaharui dalam roh fikiran anda." Filipi 2: 5 sys "biarkan pikiran ini ada di dalam kamu yang juga ada dalam Kristus Yesus." Kitab Suci mengungkapkan apa fikiran Kristus. Tidak ada cara lain untuk mempelajari perkara-perkara ini selain untuk memenuhi diri kita dengan Firman.

Kolose 3:16 memberitahu kita untuk "membiarkan Firman Kristus tinggal di dalam kamu dengan kaya." Kolose 3: 2 memberitahu kita untuk "menumpukan perhatian pada hal-hal di atas, bukan pada hal-hal di bumi." Ini lebih daripada sekadar memikirkannya tetapi juga meminta Tuhan memasukkan keinginan-Nya ke dalam hati dan fikiran kita. 2 Korintus 10: 5 menasihati kita, dengan mengatakan, "menjatuhkan khayalan dan setiap hal yang tinggi yang bertentangan dengan pengetahuan tentang Tuhan, dan menjadikan setiap pemikiran menjadi kepatuhan kepada Kristus."

Kitab Suci mengajarkan kepada kita semua yang perlu kita ketahui mengenai Tuhan Bapa, Tuhan Roh dan Tuhan Anak. Ingatlah itu memberitahu kita "semua yang kita perlukan untuk hidup dan kesalehan melalui pengetahuan kita tentang Dia yang memanggil kita." 2 Petrus 1: 3 Tuhan memberitahu kita dalam I Petrus 2: 2 bahawa kita tumbuh sebagai orang Kristian melalui belajar Firman. Ia mengatakan "Sebagai bayi yang baru lahir, harapkan susu tulus dari perkataan itu agar anda dapat menumbuhkannya." NIV menerjemahkannya dengan cara ini, "agar kamu tumbuh dalam keselamatanmu." Ini adalah makanan rohani kita. Efesus 4:14 menunjukkan bahawa Tuhan menghendaki kita menjadi dewasa, bukan bayi. I Korintus 13: 10-12 membincangkan tentang membuang barang-barang kebudak-budakan. Dalam Efesus 4:15 Dia ingin kita "TUMBUH DALAM SEMUA PERKARA DALAMNYA."

Kitab Suci itu kuat. Ibrani 4:12 mengatakan kepada kita, "Firman Tuhan itu hidup dan kuat dan lebih tajam daripada pedang bermata dua, menusuk bahkan hingga pemisahan jiwa dan roh, sendi dan sumsum, dan merupakan penentu pemikiran dan maksud hati. " Tuhan juga mengatakan dalam Yesaya 55:11 bahawa apabila firman-Nya diucapkan atau ditulis atau dengan cara apa pun dikirim ke dunia, ia akan menyelesaikan pekerjaan yang hendak dilakukannya; ia tidak akan kembali terbatal. Seperti yang telah kita lihat, ia akan menghukum dosa dan akan meyakinkan umat Kristus; itu akan membawa mereka ke pengetahuan Kristus yang menyelamatkan.

Roma 1:16 mengatakan Injil adalah "kuasa Tuhan untuk keselamatan setiap orang yang percaya." Korintus mengatakan "pesan salib ... adalah untuk kita yang diselamatkan ... kuasa Tuhan." Dengan cara yang sama ia dapat menyakinkan dan meyakinkan orang yang beriman.

Kita telah melihat bahawa 2 Korintus 3:18 dan Yakobus 1: 22-25 merujuk kepada Firman Tuhan sebagai cermin. Kami melihat ke cermin untuk melihat bagaimana keadaan kami. Saya pernah mengajar kursus Vacation Bible School yang berjudul "Lihat Diri Anda di Cermin Tuhan." Saya juga tahu paduan suara yang menggambarkan Firman sebagai "cermin hidup kita untuk dilihat." Kedua-duanya menyatakan idea yang sama. Apabila kita melihat Firman, membaca dan mempelajarinya sebagaimana mestinya, kita melihat diri kita sendiri. Selalunya akan menunjukkan kepada kita dosa dalam hidup kita atau cara kita gagal. James memberitahu kita apa yang tidak seharusnya kita lakukan ketika melihat diri kita sendiri. "Jika ada orang yang tidak melakukan perbuatan, dia seperti seorang lelaki yang memerhatikan wajahnya yang semula jadi di cermin, kerana dia memerhatikan wajahnya, pergi dan segera melupakan lelaki seperti apa dia." Sama dengan ini adalah ketika kita mengatakan bahawa Firman Tuhan itu ringan. (Baca Yohanes 3: 19-21 dan I Yohanes 1: 1-10.) Yohanes mengatakan kita harus berjalan dalam terang, melihat diri kita seperti yang dinyatakan dalam terang Firman Tuhan. Ini memberitahu kita bahawa ketika terang menampakkan dosa, kita perlu mengakui dosa kita. Itu bermaksud mengakui atau mengakui apa yang telah kita lakukan dan mengakui bahawa itu adalah dosa. Ini tidak bermaksud memohon atau memohon atau melakukan perbuatan baik untuk mendapatkan pengampunan kita daripada Tuhan tetapi hanya bersetuju dengan Tuhan dan mengakui dosa kita.

Terdapat berita baik di sini. Dalam ayat 9 Tuhan mengatakan bahawa jika kita tetapi mengakui dosa kita, "Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa kita," tetapi tidak hanya itu tetapi "untuk membersihkan kita dari segala ketidakadilan." Ini bermaksud Dia membersihkan kita dari dosa yang bahkan tidak kita sedari atau sedari. Sekiranya kita gagal, dan berdosa lagi, kita perlu mengakuinya lagi, sekerap yang diperlukan, sehingga kita menang, dan kita tidak lagi tergoda.

Namun, petikan itu juga memberitahu kita bahawa jika kita tidak mengaku, persekutuan kita dengan Bapa akan putus dan kita akan terus gagal. Sekiranya kita taat, Dia akan mengubah kita, jika kita tidak, kita tidak akan berubah. Pada pendapat saya ini adalah langkah terpenting dalam penyucian. Saya rasa inilah yang kita lakukan ketika Kitab Suci mengatakan untuk menyingkirkan atau mengetepikan dosa, seperti dalam Efesus 4:22. Bancroft dalam Elemental Theology mengatakan tentang 2 Korintus 3:18 "kita sedang berubah dari satu tahap watak atau kemuliaan ke tahap yang lain." Sebahagian daripada proses itu adalah melihat diri kita di cermin Tuhan dan kita harus mengakui kesalahan yang kita lihat. Kami memerlukan banyak usaha untuk menghentikan tabiat buruk kami. Kekuatan untuk berubah datang melalui Yesus Kristus. Kita mesti mempercayai Dia dan meminta Dia kepada bahagian yang tidak dapat kita lakukan.

Ibrani 12: 1 & 2 mengatakan bahawa kita harus 'mengetepikan ... dosa yang dengan mudah menjerat kita ... melihat kepada Yesus pengarang dan penyudah iman kita. " Saya rasa inilah yang Paulus maksudkan ketika dia mengatakan dalam Roma 6:12 untuk tidak membiarkan dosa memerintah kita dan apa yang dimaksudkannya dalam Roma 8: 1-15 tentang membiarkan Roh melakukan pekerjaan-Nya; berjalan dalam Roh atau berjalan dalam cahaya; atau cara lain yang Tuhan menerangkan kerja sama antara kepatuhan kita dan mempercayai pekerjaan Tuhan melalui Roh. Mazmur 119: 11 memberitahu kita untuk menghafal Kitab Suci. Dikatakan "Firman-Mu telah menyembunyikan di dalam hatiku bahawa aku mungkin tidak berdosa terhadapmu." Yohanes 15: 3 mengatakan, "Kamu sudah bersih karena firman yang telah aku sampaikan kepadamu." Firman Tuhan akan mengingatkan kita berdua agar tidak melakukan dosa dan akan menghukum kita ketika kita melakukan dosa.

Terdapat banyak ayat lain untuk menolong kita. Titus 2: 11-14 mengatakan kepada: 1. Menolak kebodohan. 2. Hiduplah saleh di zaman sekarang ini. 3. Dia akan menebus kita dari setiap perbuatan haram. 4. Dia akan menyucikan bagi-Nya orang-orang istimewa-Nya sendiri.

2 Korintus 7: 1 mengatakan untuk membersihkan diri kita. Efesus 4: 17-32 dan Kolose 3: 5-10 menyenaraikan beberapa dosa yang perlu kita hilangkan. Ia menjadi sangat spesifik. Bahagian positif (tindakan kita) terdapat dalam Galatia 5:16 yang memberitahu kita untuk berjalan di dalam Roh. Efesus 4:24 memberitahu kita untuk mengenakan orang baru.

Bahagian kita digambarkan sebagai berjalan di dalam cahaya dan sebagai berjalan di dalam Roh. Empat Injil dan Surat-surat itu penuh dengan tindakan positif yang harus kita lakukan. Ini adalah tindakan yang diperintahkan untuk kita lakukan seperti "cinta," atau "berdoa" atau "mendorong."

Dalam khutbah terbaik yang pernah saya dengar, penceramah mengatakan cinta adalah sesuatu yang anda lakukan; berbanding dengan sesuatu yang anda rasakan. Yesus memberitahu kita dalam Matius 5:44 "Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu." Saya rasa tindakan seperti itu menggambarkan apa yang Tuhan maksudkan ketika Dia memerintahkan kita untuk “berjalan di dalam Roh,” melakukan apa yang Dia memerintahkan kita sementara pada masa yang sama kita mempercayai Dia untuk mengubah sikap batin kita seperti kemarahan atau kebencian.

Saya benar-benar berfikir bahawa jika kita menyibukkan diri dengan melakukan tindakan positif yang diperintahkan Tuhan, kita akan mempunyai masa yang lebih sedikit untuk menghadapi masalah. Ia memberi kesan positif kepada perasaan kita juga. Seperti Galatia 5:16 mengatakan "berjalanlah dengan Roh dan kamu tidak akan melaksanakan keinginan daging." Roma 13:14 mengatakan "kenakanlah Tuhan Yesus Kristus dan janganlah menyediakan daging bagi memenuhi nafsunya."

Aspek lain yang harus dipertimbangkan: Tuhan akan menghukum dan membetulkan anak-anak-Nya jika kita terus mengikuti jalan dosa. Jalan itu membawa kepada kehancuran dalam kehidupan ini, jika kita tidak mengakui dosa kita. Ibrani 12:10 mengatakan Dia menghukum kita "demi keuntungan kita, agar kita menjadi bagian dalam kekudusan-Nya." Ayat 11 mengatakan "sesudah itu ia menghasilkan buah kebenaran yang damai bagi mereka yang dilatih olehnya." Baca Ibrani 12: 5-13. Ayat 6 mengatakan "Untuk siapa Tuhan mengasihi Dia menghukum." Ibrani 10:30 mengatakan, "Tuhan akan menghakimi umat-Nya." Yohanes 15: 1-5 mengatakan bahawa Dia memangkas tanaman merambat sehingga mereka akan menghasilkan lebih banyak buah.

Sekiranya anda berada dalam situasi ini, kembalilah kepada I Yohanes 1: 9, mengakui dan mengaku dosa anda kepada-Nya sekerap yang anda perlukan dan mulakan lagi. Saya Petrus 5:10 mengatakan, "Semoga Tuhan ... setelah kamu menderita sebentar, sempurnakanlah, bangunkan, kuatkan dan selesaikanmu." Disiplin mengajar kita ketabahan dan ketabahan. Namun, ingatlah bahawa pengakuan itu tidak boleh menghilangkan akibatnya. Kolose 3:25 mengatakan, "Dia yang melakukan kesalahan akan dibalas atas apa yang telah dia lakukan, dan tidak ada kesetiaan." I Korintus 11:31 mengatakan, "Tetapi jika kita menilai diri kita sendiri, kita tidak akan dihakimi." Ayat 32 menambah, "Ketika kita dihakimi oleh Tuhan, kita sedang disiplin."

Proses untuk menjadi seperti Kristus akan berterusan selagi kita hidup di badan duniawi kita. Paulus mengatakan dalam Filipi 3: 12-15 bahawa dia belum mencapai, dia juga belum sempurna, tetapi dia akan terus berusaha dan mencapai tujuan. 2 Petrus 3:14 dan 18 mengatakan kita harus “rajin ditemukan oleh-Nya dalam keadaan damai, tanpa cela dan tanpa cela” dan “bertumbuh dalam rahmat dan pengetahuan tentang Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus.”

I Tesalonika 4: 1, 9 & 10 memberitahu kita untuk "semakin banyak" dan "semakin bertambah" cinta kepada orang lain. Terjemahan lain mengatakan untuk "cemerlang lagi." 2 Petrus 1: 1-8 memberitahu kita untuk menambahkan satu kebajikan kepada yang lain. Ibrani 12: 1 & 2 mengatakan bahawa kita harus menjalankan perlumbaan dengan penuh ketahanan. Ibrani 10: 19-25 mendorong kita untuk terus dan tidak pernah berputus asa. Kolose 3: 1-3 mengatakan untuk "memusatkan perhatian kita pada perkara di atas." Ini bermaksud meletakkannya di sana dan menyimpannya di sana.

Ingatlah bahawa Tuhanlah yang melakukan ini semasa kita patuh. Filipi 1: 6 mengatakan, "Dengan yakin akan hal ini, bahawa Dia yang memulai pekerjaan yang baik akan melaksanakannya hingga hari Kristus Yesus." Bancroft dalam Elemental Theology mengatakan pada halaman 223 "Penyucian bermula pada awal keselamatan orang percaya dan bersamaan dengan kehidupannya di bumi dan akan mencapai kemuncak dan kesempurnaannya ketika Kristus kembali." Efesus 4: 11-16 mengatakan bahawa menjadi sebahagian daripada kumpulan orang percaya tempatan akan membantu kita mencapai tujuan ini juga. "Sehingga kita semua datang ... menjadi lelaki yang sempurna ... agar kita tumbuh menjadi dia," dan bahawa tubuh "tumbuh dan membina dirinya dalam cinta, kerana setiap bahagian melakukan kerjanya."

Titus 2: 11 & 12 "Karena kasih karunia Tuhan yang membawa keselamatan telah muncul bagi semua orang, mengajar kita bahawa, dengan menyangkal kebodohan dan nafsu duniawi, kita harus hidup dengan sadar, saleh, dan saleh di zaman sekarang." I Tesalonika 5: 22-24 "Sekarang semoga Allah yang damai sejati-Nya menguduskan kamu sepenuhnya; dan semoga seluruh jiwa, jiwa dan raga anda terpelihara tanpa cela pada kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus. Dia yang memanggilmu setia, yang juga akan melakukannya. "

Adakah Semua Orang Boleh Bercakap Bahasa?

Ini adalah persoalan yang sangat umum yang mana Alkitab mempunyai jawapan yang sangat pasti. Saya cadangkan anda membaca bab I Corinthians 12 melalui bab 14. Anda perlu membaca senarai hadiah dalam Roma 12 dan Ephesians 4. I Peter 4: 10 membayangkan bahawa setiap orang percaya (untuk itu adalah buku yang ditulis) mempunyai karunia rohani. "

Kerana setiap orang telah menerima hadiah istimewa, menggunakannya dalam melayani satu sama lain ... ", NASV. Itulah hadiah bukan satu dalam Khusus, Ini bukan bakat seperti muzik dan sebagainya yang kita dilahirkan. Tetapi hadiah rohani. Efesus berkata dalam 4: 7-8 bahawa Dia memberi kita hadiah dan ayat-ayat 11-16 menyenaraikan beberapa hadiah ini. Bahasa tidak disebutkan di sini.

Tujuan hadiah ini adalah untuk membantu antara satu sama lain. Sepanjang hujung bab 5 mengajar bahawa perkara yang paling penting ialah untuk berjalan dalam cinta seperti pada saya Cor. 13, di mana ia juga bercakap tentang hadiah. Roma 12 menyajikan hadiah dalam konteks pengorbanan, pelayanan dan kerendahan hati dan berbicara tentang karunia rohani sebagai ukuran iman yang diberikan kepada kita atau diberikan kepada kita oleh Tuhan.

Berikut adalah ayat utama yang sangat penting dalam mempertimbangkan apa-apa hadiah. Verse 4 -9 Memberitahu kita bahawa seperti yang kita berikan kepada kita, adalah semua anggota Kristus, tetapi kita berbeza, jadi adalah hadiah kita, dan saya memetik, "Dan kerana kita mempunyai hadiah yang DIFFER sesuai dengan rahmat yang diberikan kepada kita, biarkan masing-masing laksanakannya dengan sewajarnya. "Ia terus menerangkan beberapa hadiah secara khusus dan terus menyatakan betapa pentingnya cinta. Baca dalam konteks untuk melihat bagaimana kita suka, begitu praktikal dan menakjubkan.

Tidak ada sebutan mengenai karunia lidah di sini sama ada. Untuk itu anda perlu pergi ke I Cor, 12-14. Verse 4 mengatakan terdapat pelbagai jenis hadiah. Verse 7,

Sekarang kepada setiap orang diberikan> manifestasi Roh untuk kebaikan bersama. " Dia kemudian mengatakan kepada SATU diberikan hadiah ini dan kepada Yang lain hadiah yang berbeza, Tidak semua sama. Konteks petikan adalah apa yang diajukan oleh soalan anda, sekiranya kita semua bertutur dalam bahasa. Ayat 11 mengatakan, "Tetapi satu dan Roh yang sama mengerjakan semua hal ini, membagikannya kepada setiap orang secara individu seperti yang Dia kehendaki."

Beliau menghubungkannya dengan tubuh manusia dengan banyak contoh untuk menjelaskannya, Verse 18 mengatakan bahawa dia telah meletakkan kita dalam tubuh seperti yang Dia inginkan untuk kebaikan bersama, untuk mengatakan bahawa kita tidak semua tangan, atau mata dll atau kita akan tidak berfungsi dengan baik, jadi dalam tubuh kita perlu mempunyai hadiah yang berlainan untuk berfungsi sebagaimana mestinya dan tumbuh sebagai orang yang beriman. Kemudian Dia menyenaraikan hadiah, demi kepentingannya bukan dengan nilainya kepada orang tetapi dengan keperluan dengan menggunakan kata-kata, pertama, kedua, ketiga dan menyenaraikan yang lain dan berakhir dengan jenis lidah.

Dengan cara penggunaan lidah pertama adalah pada Pentakosta di mana setiap orang mendengar dalam bahasa sendiri. Dia berakhir dengan bertanya soalan retaurikal, anda juga tahu jawapannya. "Semua tidak bercakap dalam bahasa roh, DO mereka." Jawapannya tidak! Saya suka ayat 31, "Sungguh-sungguh (raja James mengatakan, Covet), hadiah yang lebih besar." Kita tidak boleh berbuat demikian jika kita tidak tahu mana yang lebih besar, bolehkah kita. Kemudian wacana LOVE. Kemudian 14: 1 berkata, "PERSUE LOVE YET DESIRE EARNESTLY HIRE SPIRITUAL", SATU YANG DIPERLUKAN. Dia kemudian menerangkan mengapa ramalan lebih baik kerana, ia membina, menggalakkan dan konsol (ayat 3).

Dalam ayat-ayat 18 dan 19 Paulus mengatakan dia lebih suka bercakap mereka bercakap 5 kata-kata nubuatan, itulah yang dia bercakap tentang, daripada sepuluh ribu dalam lidah. Sila baca keseluruhan bab. Ringkasnya, anda mempunyai sekurang-kurangnya satu hadiah rohani, yang diberikan kepada anda oleh Roh ketika anda dilahirkan semula, tetapi anda mungkin bertanya atau mencari orang lain. Anda tidak boleh belajar mereka. Mereka adalah hadiah yang diberikan oleh Roh.

Kenapa bermula di bawah untuk orang lain apabila anda perlu mengingini hadiah terbaik. Seseorang yang saya dengar mengajar tentang hadiah mengatakan bahawa jika anda tidak tahu apa hadiah anda mula berkhidmat dengan cara yang selesa, misalnya mengajar atau memberi, dan ia akan menjadi jelas. Mungkin anda dan mendorong atau menunjukkan belas kasihan atau seorang rasul (berarti mubaligh) atau penginjil.

Adakah Melancap Dosa dan Bagaimana Saya Mengatasi?

Subjek melancap sukar kerana tidak disebutkan dengan cara yang tidak jelas dalam Firman Tuhan. Oleh itu, boleh dikatakan ada keadaan di mana ia bukan dosa. Walau bagaimanapun, kebanyakan orang yang melancap secara teratur pasti terlibat dalam tingkah laku berdosa dalam beberapa cara. Yesus berkata dalam Matius 5:28, "Tetapi saya katakan kepada anda bahawa siapa pun yang memandang seorang wanita dengan penuh nafsu telah melakukan perzinaan dengannya di dalam hatinya." Untuk melihat pornografi dan kemudian melancap kerana keinginan seksual yang disebabkan oleh pornografi itu pasti dosa.

Matius 7: 17 & 18 "Demikian juga, setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, tetapi pohon yang buruk menghasilkan buah yang buruk. Pokok yang baik tidak dapat menghasilkan buah yang buruk, dan pohon yang buruk tidak dapat menghasilkan buah yang baik. " Saya menyedari bahawa dalam konteks ini membicarakan nabi-nabi palsu, tetapi prinsipnya nampaknya berlaku. Anda dapat mengetahui sama ada sesuatu itu baik atau buruk oleh buahnya, akibatnya, ketika melakukannya. Apakah akibat melancap?

Ini memesongkan rancangan Tuhan untuk seks dalam perkahwinan. Seks dalam perkahwinan bukan hanya untuk kelahiran semula, Tuhan merancangnya untuk menjadi pengalaman yang sangat menyenangkan yang akan mengikat suami dan isteri. Apabila seorang lelaki atau wanita mencapai klimaks, sejumlah bahan kimia dilepaskan di otak yang menimbulkan rasa senang, relaks dan kesejahteraan. Salah satunya adalah opiod secara kimia, sangat mirip dengan turunan candu. Bukan hanya menghasilkan sejumlah sensasi yang menyenangkan, tetapi seperti semua opiod, ia juga menghasilkan keinginan yang kuat untuk mengulangi pengalaman. Pada dasarnya, seks adalah ketagihan. Inilah sebabnya mengapa sukar bagi pemangsa seksual untuk menghentikan pemerkosaan atau penganiayaan, mereka menjadi ketagih dengan kegelisahan opiod di otak mereka setiap kali mereka mengulangi tingkah laku berdosa mereka. Akhirnya, menjadi sukar, jika tidak mustahil, bagi mereka untuk benar-benar menikmati pengalaman seksual lain.

Melancap menghasilkan pengeluaran kimia yang sama di otak sebagai seks perkahwinan atau perkosaan atau pencabutan. Ini adalah pengalaman fizikal semata-mata tanpa kepekaan terhadap keperluan emosi yang lain yang sangat penting dalam seks perkahwinan. Orang yang melancap mendapat pembebasan seks tanpa kerja keras membina hubungan penyayang dengan pasangan mereka. Jika mereka melancap selepas menonton pornografi, mereka melihat objek keinginan seksual mereka sebagai sesuatu yang harus digunakan untuk memuaskan hati, bukan sebagai orang sebenar yang dicipta dalam imej Tuhan yang harus diperlakukan dengan hormat. Dan walaupun tidak berlaku dalam setiap kes, melancap boleh menjadi pembetulan cepat untuk keperluan seksual yang tidak memerlukan kerja keras membina hubungan peribadi dengan lawan jenis, dan boleh menjadi lebih diinginkan untuk orang yang melancap daripada seks perkahwinan. Dan sama seperti pemangsa seksual, ia boleh menjadi begitu ketagihan bahawa seks perkahwinan tidak lagi dikehendaki. Melancap juga boleh memudahkan lelaki atau wanita terlibat dalam hubungan seks yang sama di mana pengalaman seks adalah dua orang yang melancap satu sama lain.

Sebagai contoh, Tuhan menciptakan lelaki dan wanita sebagai makhluk seksual yang keperluan seksualnya dipenuhi dalam perkahwinan. Semua hubungan seksual lain di luar perkahwinan jelas dikutuk dalam Kitab Suci, dan walaupun melancap tidak dikutuk dengan jelas, ada kesan negatif yang mencukupi untuk menyebabkan lelaki dan wanita yang ingin menyenangkan Tuhan dan yang ingin mempunyai Tuhan menghormati perkahwinan untuk mengelakkannya.
Soalan seterusnya ialah bagaimana seseorang yang menjadi ketagihan melancap bebas daripadanya. Perlu dikatakan di depan bahawa jika ini adalah kebiasaan lama, sangat sukar untuk dipecahkan. Langkah pertama adalah menjadikan Tuhan di sisi anda dan Roh Kudus bekerja di dalam diri anda untuk mematahkan kebiasaan. Dengan kata lain, anda perlu diselamatkan. Keselamatan datang dari mempercayai Injil. I Korintus 15: 2-4 mengatakan, Dengan Injil ini kamu diselamatkan… Kerana apa yang aku terima aku menyerahkan kepadamu yang paling penting: bahawa Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, bahawa dia dikuburkan, bahawa dia dibangkitkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci. " Anda harus mengakui bahawa anda telah berdosa, katakan kepada Tuhan bahawa anda mempercayai Injil, dan meminta Dia untuk mengampuni anda berdasarkan fakta bahawa Yesus membayar dosa-dosa anda ketika Dia mati di kayu salib. Sekiranya seseorang memahami pesan keselamatan yang dinyatakan dalam Alkitab, dia tahu bahawa meminta Tuhan menyelamatkannya pada dasarnya meminta Tuhan melakukan tiga perkara: untuk menyelamatkannya dari akibat dosa yang kekal (kekekalan di Neraka), untuk menyelamatkannya dari perbudakan melakukan dosa dalam hidup ini, dan membawanya ke syurga ketika dia mati di mana dia akan diselamatkan dari kehadiran dosa.

Diselamatkan dari kekuatan dosa adalah konsep yang sangat penting untuk difahami. Galatia 2:20 dan Roma 6: 1-14, antara lain Kitab Suci, mengajarkan bahawa kita ditempatkan di dalam Kristus ketika kita menerima Dia sebagai Juruselamat kita, dan sebahagian dari itu adalah kita disalibkan bersama-Nya dan bahawa kekuatan dosa untuk mengawal kita rosak. Ini tidak bermaksud kita secara otomatis bebas dari semua kebiasaan berdosa, tetapi sekarang kita memiliki kekuatan untuk melepaskan diri melalui kuasa Roh Kudus yang bekerja di dalam kita. Sekiranya kita terus hidup dalam dosa, itu kerana kita tidak memanfaatkan segala yang Tuhan berikan kepada kita agar kita bebas. 2 Petrus 1: 3 (NIV) mengatakan, "Kekuatan ilahi-Nya telah memberi kita semua yang kita butuhkan untuk kehidupan yang saleh melalui pengetahuan kita tentang dia yang memanggil kita dengan kemuliaan dan kebaikannya sendiri."

Bahagian kritikal dari proses ini diberikan dalam Galatia 5: 16 & 17. Ia mengatakan, “Oleh itu saya katakan, berjalanlah dengan Roh, dan anda tidak akan memuaskan keinginan daging. Sebab daging menginginkan apa yang bertentangan dengan Roh, dan Roh apa yang bertentangan dengan daging. Mereka saling bertentangan, sehingga anda tidak melakukan apa sahaja yang anda mahukan. ” Perhatikan ia tidak mengatakan bahawa daging tidak dapat melakukan apa yang diinginkannya. Juga tidak mengatakan bahawa Roh Kudus tidak dapat melakukan apa yang Dia kehendaki. Ia mengatakan bahawa ANDA tidak dapat melakukan apa sahaja yang anda mahukan. Sebilangan besar orang yang telah menerima Yesus Kristus sebagai Penyelamat mereka mempunyai dosa yang ingin dibebaskan dari. Sebilangan besar dari mereka juga mempunyai dosa-dosa yang mereka tidak sedar atau belum bersedia untuk menyerah. Apa yang tidak dapat anda lakukan setelah menerima Yesus Kristus sebagai Juruselamat anda adalah mengharapkan Roh Kudus memberi anda kekuatan untuk membebaskan diri dari dosa-dosa yang ingin anda lepaskan sambil terus melakukan dosa-dosa yang ingin anda pegang.

Saya meminta seorang lelaki memberitahu saya bahawa dia akan menyerah kepada agama Kristian kerana dia telah bertahun-tahun memohon kepada Tuhan untuk membantunya membebaskan diri daripada ketagihan alkohol. Saya bertanya kepadanya adakah dia masih melakukan hubungan seksual dengan kekasihnya. Ketika dia berkata, "Ya," saya berkata, "Oleh itu, anda memberitahu Roh Kudus untuk meninggalkan anda sendirian ketika anda melakukan dosa dengan cara itu, sambil memintanya untuk memberi anda kekuatan untuk melepaskan diri dari ketagihan anda terhadap alkohol. Itu tidak akan berjaya. " Tuhan kadang-kadang akan membiarkan kita terus terikat dengan satu dosa kerana kita tidak mahu melepaskan dosa yang lain. Sekiranya anda mahukan kuasa Roh Kudus, anda harus mendapatkannya berdasarkan ketentuan Tuhan.

Oleh itu, jika anda melancap secara biasa dan ingin berhenti, dan meminta Yesus Kristus untuk menjadi Juruselamat anda, langkah seterusnya adalah dengan memberitahu Tuhan bahawa anda ingin mematuhi segala yang diberitahu oleh Roh Kudus dan anda terutama ingin Tuhan memberitahu anda dosa-dosa Dia paling mengambil berat dalam hidup anda. Dalam pengalaman saya, Tuhan sering kali lebih mementingkan dosa-dosa yang tidak saya sedari, daripada Dia yang mementingkan dosa-dosa yang saya bimbangkan. Secara praktik, itu bermaksud dengan tulus meminta kepada Tuhan untuk menunjukkan kepada anda dosa yang tidak diakui dalam hidup anda dan kemudian setiap hari memberitahu Roh Kudus bahawa anda akan mematuhi segala yang Dia minta anda lakukan sepanjang hari dan petang. Janji dalam Galatia 5:16 adalah benar, "berjalanlah dengan Roh dan kamu tidak akan memuaskan keinginan daging."

Kemenangan ke atas sesuatu yang berakar umbi sebagai melancap kebiasaan mungkin mengambil masa. Anda boleh tergelincir dan melancap lagi. I John 1: 9 mengatakan bahawa jika anda mengakui kegagalan anda kepada Tuhan Dia akan memaafkan anda dan juga membersihkan anda dari semua kejahatan. Jika anda membuat komitmen untuk mengakui dosa anda dengan segera apabila anda gagal, ia akan menjadi penghalang yang kuat. Semakin dekat dengan kegagalan pengakuan datang, semakin dekat dengan kemenangan. Akhirnya, anda mungkin akan mendapati diri anda mengaku keinginan berdosa kepada Tuhan sebelum anda berdosa dan meminta Tuhan atas pertolongannya untuk taat kepada-Nya. Apabila itu berlaku, anda sangat dekat dengan kemenangan.

Sekiranya anda masih berjuang, ada satu perkara lagi yang sangat membantu. Yakobus 5:16 mengatakan, “Oleh itu, akuilah dosa-dosa kamu satu sama lain dan saling mendoakan agar kamu sembuh. Doa orang yang soleh itu kuat dan berkesan. " Dosa yang sangat peribadi seperti melancap biasanya tidak boleh diakui oleh sekumpulan lelaki dan wanita, tetapi mencari satu orang atau beberapa orang dari jenis kelamin yang sama yang akan membuat anda bertanggungjawab dapat sangat membantu. Mereka harus menjadi orang Kristian yang matang yang sangat peduli terhadap anda dan yang selalu bersedia bertanya kepada anda tentang bagaimana keadaan anda. Mengetahui rakan Kristian akan menatap mata anda dan bertanya adakah anda gagal dalam bidang ini boleh menjadi insentif yang sangat positif untuk melakukan perkara yang betul secara konsisten.

Kemenangan di kawasan ini boleh menjadi sukar tetapi pastinya mungkin. Semoga Tuhan memberkati kamu ketika kamu berusaha mematuhinya.

Adakah Salah Untuk Berkahwin Untuk Mendapatkan Kad Hijau?

Sekiranya anda benar-benar serius dalam mencari kehendak Tuhan dalam situasi ini, saya rasa pertanyaan pertama yang harus dijawab adalah, apakah ada penipuan yang disengaja dalam membuat kontrak untuk mendapatkan visa di tempat pertama. Saya tidak tahu sama ada anda berdiri di hadapan wakil pemerintah kerajaan atau di hadapan menteri Kristian. Saya tidak tahu sama ada anda hanya mengatakan, "Saya ingin menikahi orang ini," tanpa memberikan alasan, atau berjanji "untuk berpegang kepada mereka hanya sehingga kematian berpisah." Sekiranya anda berdiri di hadapan majistret sivil yang tahu apa yang anda lakukan dan mengapa, saya rasa mungkin tidak ada dosa yang terlibat. Tetapi jika anda secara terbuka mengucapkan sumpah kepada Tuhan, itu adalah perkara yang sama sekali berbeza.

Soalan seterusnya yang harus dijawab adalah, adakah anda berdua pengikut Yesus Kristus? Soalan seterusnya selepas itu, adakah kedua-dua belah pihak ingin keluar dari "perkahwinan" atau hanya melakukan satu. Sekiranya anda seorang yang percaya, dan orang lain adalah orang yang tidak percaya, saya percaya nasihat Paulus berdasarkan I Korintus pasal tujuh adalah membiarkan mereka bercerai sekiranya itu yang mereka mahukan. Sekiranya anda berdua adalah orang yang beriman atau jika orang yang tidak beriman tidak mahu pergi, ia akan menjadi lebih rumit. Tuhan berkata sebelum Hawa diciptakan, "Tidak baik lelaki itu sendirian." Paulus mengatakan dalam I Korintus pasal tujuh bahawa kerana daya tarik seks tidak bermoral maka lebih baik lelaki dan wanita berkahwin sehingga keperluan seksual mereka dipenuhi dalam hubungan seksual antara satu sama lain. Jelas sekali perkahwinan yang tidak pernah dilakukan tidak memenuhi keperluan seksual pasangan.

Tanpa mengetahui lebih banyak keadaan, saya merasa mustahil untuk memberi nasihat lagi. Sekiranya anda ingin memberi saya lebih banyak maklumat, saya dengan senang hati akan berusaha memberikan nasihat yang lebih banyak dari Alkitab.

Sebagai jawapan kepada soalan kedua anda mengenai apakah seorang ibu yang belum berkahwin wajib menikahi ayah anaknya, jawapan mudahnya adalah tidak. Kesatuan seksual, bukan konsepsi dan kelahiran anak, yang mengikat lelaki dan wanita bersama-sama. Wanita di sumur itu mempunyai lima orang suami dan lelaki yang dia miliki sekarang bukanlah suaminya, walaupun orang Yunani dan juga Inggeris menunjukkan hubungan seksual. Dalam Kejadian 38 Tamar mengandung dan mempunyai anak kembar oleh Yehuda tetapi tidak ada petunjuk bahawa dia menikahinya atau seharusnya menikahinya. Ayat 26 mengatakan "dia tidak mengenalnya lagi." Walaupun terbaik bagi anak untuk dibesarkan oleh ibu bapa kandungnya, jika bapa kandung tidak sesuai untuk menjadi suami atau ayah, adalah bodoh untuk menikahinya hanya kerana dia adalah bapa kandung seorang anak.

Adakah Ia Salah Mempunyai Hubungan Seksual Di Luar Perkahwinan?

Salah satu perkara yang Alkitab jelaskan ialah bahawa perzinaan, hubungan seks dengan seseorang selain daripada pasangan anda, adalah dosa.

Ibrani 13: 4 berkata, "perkawinan harus dihormati oleh semua dan tempat tidur perkawinan tetap murni, karena Tuhan akan menghukum orang yang berzina dan semua yang tidak bermoral."

Perkataan yang diterjemahkan sebagai "tidak bermoral" bermaksud hubungan seksual selain daripada seorang lelaki dan seorang wanita yang telah berkahwin antara satu sama lain. Ia digunakan dalam I Thessalonians 4: 3-8 "It's kehendak Tuhan bahawa anda harus dikuduskan: bahawa anda harus menghindari cabaran seksual; bahawa setiap daripada kamu harus belajar untuk mengendalikan badannya sendiri dengan cara yang suci dan mulia, bukan dengan nafsu yang ghairah seperti orang kafir, yang tidak mengenal Allah; dan bahawa dalam hal ini tidak ada orang yang harus menyalahkan saudaranya atau memanfaatkannya.

Tuhan akan menghukum orang-orang untuk semua dosa-dosa seperti itu, seperti yang telah kita katakan dan memberi peringatan kepada kamu. Kerana Tuhan tidak memanggil kita untuk menjadi tidak suci, tetapi untuk menjalani kehidupan yang kudus. Oleh itu, orang yang menolak pengajaran ini tidak menolak manusia tetapi Tuhan, yang memberikan Roh Kudus-Nya. "

Adakah Magic dan Witchcraft Salah?

Dunia roh sangat nyata. Syaitan dan roh-roh jahat di bawah penguasaannya selalu berperang melawan orang. Menurut Yohanes 10:10, dia adalah pencuri yang "datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan memusnahkan." Orang yang telah bersekutu dengan Syaitan (ahli sihir, ahli sihir, mereka yang mengamalkan ilmu hitam) dapat mempengaruhi roh jahat sehingga menyebabkan bahaya kepada orang. Terlibat dalam amalan ini dilarang sama sekali. Ulangan 18: 9-12 mengatakan, “Ketika kamu memasuki negeri yang TUHAN, Allahmu berikan, jangan belajar meniru cara-cara yang menjijikkan dari bangsa-bangsa di sana. Janganlah ada yang ditemukan di antara kamu yang mengorbankan anak lelaki atau anak perempuannya di dalam api, yang melakukan khayalan atau sihir, menafsirkan pertanda, terlibat dalam sihir, atau mengeja mantera, atau siapa yang menjadi medium atau rohani atau yang berunding dengan orang mati. Sesiapa yang melakukan perkara-perkara ini dapat membenci TUHAN, dan kerana amalan-amalan yang menjijikkan ini, TUHAN, Allahmu, akan mengusir bangsa-bangsa itu sebelum kamu.

Penting untuk diingat bahawa Syaitan adalah pembohong dan bapa pendusta (Yohanes 8:44) dan banyak yang dikatakan oleh siapa pun yang bersekutu dengannya tidak benar. Penting juga untuk diingat bahawa Setan dibandingkan dengan singa yang menderu dalam I Petrus 5: 8. Hanya singa jantan tua yang tua, tanpa gigi, mengaum. Singa muda menyelinap mangsa mereka dengan senyap mungkin. Tujuan singa menderu adalah untuk menakut-nakutkan mangsa mereka untuk membuat keputusan bodoh. Ibrani 2: 14 & 15 bercakap tentang Syaitan berkuasa atas orang kerana ketakutan, khususnya ketakutan mereka akan kematian.

Kabar baiknya adalah bahwa salah satu keuntungan menjadi Kristen adalah kita dikeluarkan dari kerajaan Setan dan ditempatkan di kerajaan Tuhan di bawah perlindungan Tuhan. Kolose 1: 13 & 14 mengatakan, “Sebab dia telah menyelamatkan kita dari kekuasaan kegelapan dan membawa kita ke dalam kerajaan Anak yang dia cintai, di mana kita memiliki penebusan, pengampunan dosa. Saya Yohanes 5:18 (ESV) berkata, "Kita tahu bahawa setiap orang yang dilahirkan oleh Allah tidak terus melakukan dosa, tetapi dia yang dilahirkan oleh Tuhan melindunginya, dan orang jahat tidak menyentuhnya."

Jadi langkah pertama untuk melindungi diri anda adalah menjadi seorang Kristian. Akui bahawa anda telah melakukan dosa. Roma 3:23 mengatakan, "kerana semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan." Seterusnya mengakui bahawa dosa anda layak mendapat hukuman Tuhan. Roma 6:23 mengatakan, "Kerana upah dosa adalah kematian." Percayalah bahawa Yesus membayar hukuman atas dosa anda ketika Dia mati di kayu salib; percaya Dia dikuburkan dan kemudian bangkit semula. Baca I Korintus 15: 1-4 dan Yohanes 3: 14-16. Akhirnya, mintalah Dia untuk menjadi Penyelamat anda. Roma 10:13 mengatakan, "Setiap orang yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan." Ingatlah, anda meminta Dia untuk melakukan sesuatu untuk anda yang tidak dapat anda lakukan sendiri (Roma 4: 1-8). (Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai apakah anda telah disimpan atau tidak, ada artikel yang sangat baik mengenai "Jaminan Keselamatan" di bahagian Soalan Lazim di laman web PhotosforSouls.

Jadi apa yang boleh dilakukan oleh Syaitan kepada seorang Kristian. Dia dapat menggoda kita (I Tesalonika 3: 5). Dia boleh cuba menakut-nakutkan melakukan perkara-perkara yang salah (I Petrus 5: 8 & 9; Yakobus 4: 7). Dia dapat menyebabkan sesuatu terjadi yang menghalangi kita melakukan apa yang ingin kita lakukan (I Tesalonika 2:18). Dia tidak dapat melakukan apa-apa lagi untuk membahayakan kita tanpa mendapat izin dari Tuhan (Ayub 1: 9-19; 2: 3-8), kecuali kita memilih untuk membuat diri kita rentan terhadap serangan dan rancangannya (Efesus 6: 10-18). Ada beberapa perkara yang dilakukan orang untuk menjadikan diri mereka rentan terhadap syaitan yang menyakiti mereka: menyembah berhala atau terlibat dalam amalan gaib (I Korintus 10: 14-22; Ulangan 18: 9-12); hidup dalam pemberontakan yang berterusan terhadap kehendak Tuhan yang dinyatakan (I Samuel 15:23; 18:10); menahan kemarahan juga disebut secara khusus (Efesus 4:27).

Oleh itu, jika anda seorang Kristian, apa yang harus anda lakukan sekiranya anda menganggap seseorang menggunakan ilmu hitam, sihir atau ilmu sihir terhadap anda. Ingatlah bahawa anda adalah anak Tuhan dan di bawah perlindungan-Nya dan jangan menyerah kepada ketakutan (I Yohanes 4: 4; 5:18). Berdoalah secara teratur, seperti Yesus mengajar kita dalam Matius 6:13, "bebaskan kita dari yang jahat." Teguran dalam Nama Yesus apa-apa pemikiran ketakutan atau kecaman (Roma 8: 1). Patuhi semua yang anda tahu bahawa Tuhan menyuruh anda lakukan dalam Firman-Nya. Melainkan jika anda sebelumnya telah memberikan hak kepada Syaitan untuk terlibat dalam hidup anda, ini sudah cukup.

Sekiranya sebelum ini anda secara peribadi terlibat dalam penyembahan berhala, sihir, sihir atau ilmu hitam atau menjadikan diri anda rentan terhadap serangan syaitan oleh pemberontakan berterusan terhadap apa yang Tuhan suruh kita lakukan dalam Firman-Nya, anda mungkin perlu melakukan lebih banyak lagi. Pertama-tama katakan dengan kuat: "Saya meninggalkan Setan dan semua perbuatannya." Pada masa awal gereja ini adalah syarat biasa bagi orang-orang yang datang untuk dibaptis. Sekiranya anda dapat melakukan ini dengan bebas tanpa merasakan halangan rohani, anda mungkin tidak terikat. Sekiranya tidak dapat, temukan sekumpulan pengikut Alkitab yang mempercayai Yesus, termasuk seorang pastor jika mungkin, dan minta mereka berdoa kepada anda, meminta Tuhan untuk membebaskan anda dari kuasa Setan. Mintalah mereka untuk terus berdoa sehingga mereka merasakan dalam roh mereka bahawa anda telah dibebaskan dari sebarang ikatan rohani. Ingatlah bahawa Iblis dikalahkan di kayu salib (Kolose 2: 13-15). Sebagai orang Kristian, anda termasuk Pencipta alam semesta yang menghendaki anda bebas dari apa sahaja yang cuba dilakukan oleh Syaitan kepada anda.

Adakah Hukuman di Neraka Eternal?

            Ada beberapa perkara yang diajarkan oleh Alkitab yang sangat saya sayangi, seperti betapa Tuhan mengasihi kita. Ada perkara lain yang sebenarnya saya harapkan tidak ada di sana, tetapi kajian Kitab Suci telah meyakinkan saya bahawa, Sekiranya saya benar-benar jujur ​​dalam cara mengendalikan Kitab Suci, saya harus percaya bahawa ini mengajarkan bahawa orang yang hilang akan menderita siksaan kekal di Neraka.

Mereka yang akan mempertanyakan idea siksaan abadi di Neraka akan sering mengatakan bahawa kata-kata yang digunakan untuk menggambarkan jangka masa siksaan itu tidak bermaksud abadi. Dan walaupun ini benar, bahawa orang Yunani pada zaman Perjanjian Baru tidak memiliki dan menggunakan kata yang setara dengan kata kita yang kekal, para penulis Perjanjian Baru menggunakan kata-kata yang ada pada mereka untuk menggambarkan keduanya berapa lama kita akan hidup bersama Tuhan dan berapa lama orang yang tidak fasik akan menderita di Neraka. Matius 25:46 mengatakan, "Maka mereka akan pergi ke hukuman kekal, tetapi orang benar menuju kehidupan kekal." Kata-kata yang sama diterjemahkan kekal digunakan untuk menggambarkan Tuhan dalam Roma 16:26 dan Roh Kudus dalam Ibrani 9:14. 2 Korintus 4: 17 & 18 membantu kita memahami apa sebenarnya makna perkataan Yunani yang diterjemahkan "kekal". Dikatakan, “Untuk masalah ringan dan sesaat, kita mencapai kemuliaan abadi yang jauh melebihi semua itu. Oleh itu, kita memusatkan perhatian kita bukan pada apa yang dilihat, tetapi pada apa yang tidak terlihat, kerana apa yang dilihat itu sementara, tetapi apa yang tidak terlihat adalah kekal. "

Markus 9: 48b "Lebih baik bagimu memasuki hidup yang cacat daripada dengan dua tangan untuk masuk ke neraka, di mana api tidak pernah padam." Jude 13c "Untuk siapa kegelapan paling gelap telah disediakan selama-lamanya." Wahyu 14: 10b & 11 "Mereka akan diseksa dengan belerang yang terbakar di hadapan malaikat suci dan Anak Domba. Dan asap siksaan mereka akan naik selama-lamanya. Tidak akan ada istirahat siang atau malam bagi mereka yang menyembah binatang dan gambarnya, atau bagi sesiapa yang menerima tanda namanya. " Semua petikan ini menunjukkan sesuatu yang tidak berakhir.

Mungkin petunjuk paling kuat bahawa hukuman di Neraka adalah kekal terdapat dalam Wahyu bab 19 & 20. Dalam Wahyu 19:20 kita membaca bahawa binatang dan nabi palsu (kedua-dua manusia) "dilemparkan hidup-hidup ke dalam tasik yang membakar belerang." Setelah itu dikatakan dalam Wahyu 20: 1-6 bahawa Kristus memerintah selama seribu tahun. Selama seribu tahun itu, Setan dikurung di Jurang tetapi Wahyu 20: 7 mengatakan, "Ketika seribu tahun itu berakhir, Setan akan dibebaskan dari penjara." Setelah dia membuat upaya terakhir untuk mengalahkan Tuhan yang kita baca dalam Wahyu 20:10, “Dan syaitan, yang menipu mereka, dilemparkan ke dalam tasik belerang yang terbakar, di mana binatang dan nabi palsu itu dilemparkan. Mereka akan diseksa siang dan malam selama-lamanya. Perkataan "mereka" termasuk binatang dan nabi palsu yang telah ada di sana selama seribu tahun.

Haruskah saya dilahirkan semula?

Ramai orang mempunyai idea yang salah bahawa orang dilahirkan sebagai orang Kristian. Mungkin benar bahawa orang dilahirkan dalam keluarga di mana satu atau lebih orang tua adalah orang yang percaya kepada Kristus, tetapi itu tidak menjadikan seseorang itu Kristian. Anda mungkin dilahirkan di rumah agama tertentu tetapi akhirnya setiap orang mesti memilih apa yang dia percayai.

Yosua 24:15 mengatakan, "pilihlah kamu hari ini yang akan kamu layani." Seseorang tidak dilahirkan sebagai orang Kristian, ini adalah mengenai memilih jalan keselamatan dari dosa, bukan memilih gereja atau agama.

Setiap agama mempunyai tuhannya sendiri, pencipta dunia mereka, atau pemimpin besar yang merupakan guru pusat yang mengajar jalan menuju keabadian. Mereka mungkin serupa atau sama sekali berbeza dengan Tuhan Alkitab. Sebilangan besar orang tertipu memikirkan bahawa semua agama membawa kepada satu tuhan, tetapi disembah dengan pelbagai cara. Dengan pemikiran seperti ini terdapat banyak pencipta atau banyak jalan menuju tuhan. Namun, ketika diperiksa, kebanyakan kumpulan mengaku satu-satunya jalan. Bahkan ramai yang menganggap Yesus adalah seorang guru yang hebat, tetapi Dia jauh lebih daripada itu. Dia adalah Anak tunggal dan satu-satunya Tuhan (Yohanes 3:16).

Alkitab mengatakan bahawa hanya ada satu Tuhan dan satu jalan untuk datang kepada-Nya. Saya Timotius 2: 5 mengatakan, "Ada satu Tuhan dan satu orang tengah antara Tuhan dan manusia, orang Kristus Yesus." Yesus berkata dalam Yohanes 14: 6, "Akulah jalan, kebenaran dan kehidupan, tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, melainkan melalui Aku." Alkitab mengajar bahawa Tuhan Adam, Abraham dan Musa adalah Pencipta, Tuhan dan Penyelamat kita.

Kitab Yesaya mempunyai banyak, banyak rujukan mengenai Tuhan Alkitab sebagai satu-satunya Tuhan dan Pencipta. Sebenarnya itu dinyatakan dalam ayat pertama Alkitab, Kejadian 1: 1, “Pada mulanya Baik menciptakan langit dan bumi. " Yesaya 43: 10 & 11 mengatakan, “supaya kamu dapat mengetahui dan mempercayai aku dan memahami bahawa Akulah Dia. Di hadapan saya tidak ada tuhan yang terbentuk, dan tidak akan ada satu pun selepas saya. Saya, bahkan saya, TUHAN, dan selain saya tidak ada penyelamat. "

Yesaya 54: 5, di mana Tuhan berbicara kepada Israel, mengatakan, "Sebab Pencipta kamu adalah suamimu, Tuhan Yang Mahakuasa adalah nama-Nya - Yang Suci Israel adalah Penebusmu, Dia disebut Tuhan seluruh bumi." Dia adalah Tuhan Yang Maha Kuasa, Pencipta semua Bumi. Hosea 13: 4 mengatakan, "tidak ada Juruselamat selain Aku." Efesus 4: 6 mengatakan ada "satu Tuhan dan Bapa kita semua."

Terdapat banyak lagi ayat-ayat:

Mazmur 95: 6

Yesaya 17: 7

Yesaya 40:25 memanggil-Nya "Tuhan yang kekal, Tuhan, Pencipta ujung bumi."

Yesaya 43: 3 memanggil-Nya, "Tuhan yang Mahakudus dari Israel"

Yesaya 5:13 memanggil-Nya, "Pencipta-Mu"

Yesaya 45: 5,21 & 22 mengatakan ada, "tidak ada Tuhan yang lain."

Lihat juga: Yesaya 44: 8; Markus 12:32; I Korintus 8: 6 dan Yeremia 33: 1-3

Alkitab dengan jelas mengatakan bahawa Dia adalah satu-satunya Tuhan, satu-satunya Pencipta, satu-satunya Penyelamat dan dengan jelas menunjukkan kepada kita Siapa Dia. Jadi apa yang menjadikan Tuhan Alkitab berbeza dan membezakan Dia. Dialah yang mengatakan bahawa iman menyediakan jalan pengampunan dari dosa selain berusaha mendapatkannya dengan kebaikan atau perbuatan baik kita.

Kitab Suci dengan jelas menunjukkan kepada kita bahawa Tuhan yang menciptakan dunia mengasihi seluruh umat manusia, sehinggakan Dia mengutus Anak-Nya yang tunggal untuk menyelamatkan kita, untuk membayar hutang atau hukuman atas dosa-dosa kita. Yohanes 3: 16 & 17 berkata, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya ... bahawa dunia harus diselamatkan melalui Dia." Saya Yohanes 4: 9 & 14 berkata, “Dengan ini kasih Tuhan ditunjukkan dalam diri kita, bahawa Tuhan telah mengutus Putra tunggal-Nya ke dunia agar kita dapat hidup melalui Dia… Bapa mengutus Putra untuk menjadi Penyelamat dunia . " Saya Yohanes 5:16 mengatakan, "Tuhan telah memberi kita hidup yang kekal dan kehidupan ini ada di dalam Anak-Nya." Roma 5: 8 mengatakan, "Tetapi Tuhan memperlihatkan kasih-Nya sendiri kepada kita, kerana ketika kita masih berdosa, Kristus mati bagi kita." Saya Yohanes 2: 2 berkata, “Dia sendiri adalah penebusan (hanya pembayaran) untuk dosa-dosa kita; dan bukan untuk kita sahaja, tetapi juga untuk seluruh dunia. " Pendamaian bermaksud menebus atau membayar hutang dosa kita. Saya Timotius 4:10 mengatakan, Tuhan adalah “Penyelamat dari semua lelaki. "

Jadi bagaimana seseorang sesuai dengan keselamatan ini untuk dirinya sendiri? Bagaimana seseorang menjadi Kristian? Mari kita lihat Yohanes bab tiga di mana Yesus sendiri menerangkan hal ini kepada seorang pemimpin Yahudi, Nikodemus. Dia datang kepada Yesus pada waktu malam dengan pertanyaan dan kesalahpahaman dan Yesus memberinya jawapan, jawapan yang kita semua perlukan, jawapan kepada soalan yang anda ajukan. Yesus memberitahunya bahawa untuk menjadi bagian dari Kerajaan Tuhan, dia perlu dilahirkan kembali. Yesus memberitahu Nikodemus bahawa Dia (Yesus) harus diangkat (berbicara mengenai salib, di mana Dia akan mati untuk membayar dosa kita), yang secara historis akan segera terjadi.

Yesus kemudian memberitahunya bahawa ada satu perkara yang perlu dia lakukan, PERCAYA, percayalah bahawa Tuhan mengutus Dia untuk mati kerana dosa kita; dan ini tidak berlaku hanya untuk Nikodemus, tetapi juga untuk "seluruh dunia," termasuk anda seperti yang dikutip dalam I Yohanes 2: 2. Matius 26:28 mengatakan, "ini adalah perjanjian baru dalam darahku, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Lihat juga I Korintus 15: 1-3, yang mengatakan ini adalah Injil yang, "Dia mati kerana dosa-dosa kita."

Dalam Yohanes 3:16 Dia berkata kepada Nikodemus, memberitahunya apa yang harus dia lakukan, "bahawa barang siapa yang percaya kepada-Nya akan memiliki kehidupan yang kekal." Yohanes 1:12 memberitahu kita bahawa kita menjadi anak-anak Tuhan dan Yohanes 3: 1-21 (baca keseluruhan petikan) memberitahu kita bahawa kita "dilahirkan kembali." Yohanes 1:12 mengatakan demikian, "Sebanyak yang menerima-Nya, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bagi mereka yang percaya kepada nama-Nya."

Yohanes 4:42 mengatakan, "kerana kita telah mendengar untuk diri kita sendiri dan mengetahui bahawa Yang ini memang Penyelamat dunia." Inilah yang mesti kita semua lakukan, percayai. Baca Roma 10: 1-13 yang berakhir dengan mengatakan, "barangsiapa yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan."

Inilah yang diutus oleh Yesus oleh Bapa-Nya dan ketika Dia mati Dia berkata, "Sudah selesai" (Yohanes 19:30). Dia tidak hanya menyelesaikan pekerjaan Tuhan tetapi kata-kata "Sudah selesai" berarti harfiah dalam bahasa Yunani, "Dibayar penuh," kata-kata yang ditulis pada dokumen pembebasan tahanan ketika dia dibebaskan dan itu berarti hukumannya secara sah "dibayar sepenuhnya." Oleh itu, Yesus mengatakan hukuman mati kita untuk dosa (lihat Roma 6:23 yang mengatakan upah atau hukuman dosa adalah kematian) telah dibayar sepenuhnya oleh-Nya.

Kabar baiknya adalah bahawa keselamatan ini gratis bagi seluruh dunia (Yohanes 3:16). Roma 6:23 tidak hanya mengatakan, "upah dosa adalah kematian," tetapi juga mengatakan, "tetapi karunia Tuhan adalah kekal hidup melalui Yesus Kristus, Tuhan kita. " Baca Wahyu 22:17. Ia mengatakan, "Siapa pun yang membiarkannya mengambil air kehidupan dengan bebas." Titus 3: 5 & 6 mengatakan, "bukan dengan perbuatan kebenaran yang telah kita lakukan, tetapi menurut rahmat-Nya, Dia menyelamatkan kita ..." Betapa indahnya keselamatan yang telah Allah berikan.

Seperti yang kita lihat, itu adalah satu-satunya cara. Namun, kita juga harus membaca apa yang Tuhan katakan dalam Yohanes 3: 17 & 18 dan dalam ayat 36. Ibrani 2: 3 mengatakan, "bagaimana kita akan melarikan diri jika kita mengabaikan keselamatan yang begitu besar?" Yohanes 3: 15 & 16 mengatakan mereka yang percaya mempunyai kehidupan yang kekal, tetapi ayat 18 mengatakan, "barangsiapa yang tidak percaya telah dihukum karena dia tidak mempercayai nama satu-satunya Anak Tuhan." Ayat 36 mengatakan, "tetapi barang siapa yang menolak Putra tidak akan melihat hidup, kerana murka Allah tetap ada padanya." Dalam Yohanes 8:24 Yesus berkata, "kecuali jika kamu percaya bahawa Aku adalah Dia, kamu akan mati dalam dosa kamu."

Kenapa ini? Kisah 4:12 memberitahu kita! Ia mengatakan, "Juga tidak ada keselamatan yang lain, kerana tidak ada nama lain di bawah surga yang diberikan di antara manusia dengan mana kita harus diselamatkan." Tidak ada cara lain. Kita perlu melepaskan idea dan tanggapan kita dan menerima jalan Tuhan. Lukas 13: 3-5 mengatakan, "kecuali jika kamu bertobat (yang secara harfiah bermaksud mengubah pikiranmu dalam bahasa Yunani) kamu semua akan binasa." Hukuman bagi semua orang yang tidak percaya dan menerima Dia adalah bahawa mereka akan dihukum selama-lamanya atas perbuatan mereka (dosa-dosa mereka).

Wahyu 20: 11-15 mengatakan, "Kemudian aku melihat takhta putih yang besar dan dia yang duduk di atasnya. Bumi dan langit melarikan diri dari kehadirannya, dan tidak ada tempat untuk mereka. Dan saya melihat orang mati, besar dan kecil, berdiri di hadapan takhta, dan buku-buku dibuka. Buku lain dibuka, iaitu buku kehidupan. Orang mati dinilai berdasarkan apa yang telah mereka lakukan seperti yang tercatat dalam buku-buku. Laut menyerahkan orang mati yang ada di dalamnya, dan kematian dan Hades menyerahkan orang mati yang ada di dalamnya, dan setiap orang dihakimi sesuai dengan apa yang telah dilakukannya. Kemudian kematian dan Hades dilemparkan ke dalam lautan api. Danau api adalah kematian kedua. Sekiranya nama seseorang tidak dijumpai tertulis dalam buku kehidupan, dia akan dilemparkan ke dalam lautan api. ” Wahyu 21: 8 mengatakan, "Tetapi orang-orang yang pengecut, tidak percaya, keji, pembunuh, tidak bermoral secara seksual, mereka yang mempraktikkan seni sihir, penyembah berhala dan semua pendusta - tempat mereka akan berada di tasik yang membakar belerang. Ini adalah kematian kedua. "

Baca Wahyu 22:17 sekali lagi dan juga Yohanes pasal 10. Yohanes 6:37 mengatakan, "Orang yang datang kepada-Ku pasti tidak akan mengusir ..." Yohanes 6:40 mengatakan, "Adalah kehendak Bapa-Mu bahawa setiap orang yang melihat Putra dan percaya kepada-Nya mungkin mempunyai kehidupan yang kekal; dan saya sendiri akan membesarkannya pada hari terakhir. Baca Bilangan 21: 4-9 dan Yohanes 3: 14-16. Sekiranya anda yakin anda akan diselamatkan.

Seperti yang telah kita bahas, seseorang tidak dilahirkan sebagai orang Kristian tetapi memasuki Kerajaan Tuhan adalah tindakan iman, pilihan bagi siapa saja yang ingin mempercayai dan dilahirkan dalam keluarga Tuhan. Saya Yohanes 5: 1 berkata, Sesiapa yang percaya bahawa Yesus adalah Kristus dilahirkan dari Tuhan. " Yesus akan menyelamatkan kita selama-lamanya dan dosa-dosa kita akan diampuni. Baca Galatia 1: 1-8 Ini bukan pendapat saya, tetapi Firman Tuhan. Yesus adalah satu-satunya Penyelamat, satu-satunya jalan menuju Tuhan, satu-satunya jalan untuk mencari pengampunan.

Adakah Yesus Real? Bagaimana saya melarikan diri neraka?

Kami telah menerima dua soalan yang kami rasa berkaitan / atau sangat penting antara satu sama lain sehingga kami akan menyambung atau menghubungkannya secara dalam talian.

Sekiranya Yesus bukan orang yang sebenar maka apa sahaja yang dikatakan atau ditulis mengenai Dia tidak ada gunanya, hanya pendapat dan tidak boleh dipercayai. Maka kita tidak mempunyai Juruselamat dari dosa. Tidak ada tokoh agama lain dalam sejarah, atau iman, yang membuat tuntutan yang Dia lakukan dan menjanjikan pengampunan dosa dan rumah abadi di Syurga dengan Tuhan. Tanpa Dia kita tidak mempunyai harapan untuk syurga.

Sebenarnya, Kitab Suci meramalkan bahawa penipu akan mempertanyakan keberadaan-Nya dan menyangkal bahawa Dia datang dalam daging sebagai orang yang sebenar. 2 Yohanes 7 mengatakan, "banyak penipu telah pergi ke dunia, mereka yang tidak mengakui Yesus Kristus datang dalam daging ... ini adalah penipu dan anti-Kristus." Saya Yohanes 4: 2 & 3 mengatakan, “Setiap roh yang mengakui bahawa Yesus Kristus telah datang dalam daging berasal dari Tuhan, tetapi setiap roh yang tidak mengakui Yesus bukan dari Tuhan. Inilah semangat anti-Kristus, yang telah anda dengar akan datang dan bahkan sekarang sudah ada di dunia. "

Anda lihat, Anak Ilahi Tuhan harus datang sebagai orang yang sebenar, Yesus, untuk menggantikan kita, untuk menyelamatkan kita dengan membayar hukuman dosa, mati untuk kita; kerana Kitab Suci mengatakan, "tanpa menumpahkan darah tidak akan ada pengampunan dosa" (Ibrani 9:22). Imamat 17:11 mengatakan, "Sebab kehidupan daging ada dalam darah." Ibrani 10: 5 mengatakan, "Oleh itu, ketika Kristus datang ke dunia, dia berkata: 'Berkorban dan mempersembahkan kamu tidak menghendaki, melainkan badan awak bersiap untuk saya. ' "Aku Petrus 3:18 mengatakan," Sebab Kristus mati untuk dosa sekali untuk semua, yang benar bagi yang tidak benar, untuk membawa kamu kepada Tuhan. Beliau dibunuh di dalam badan tetapi dihidupkan oleh Roh. " Roma 8: 3 mengatakan, "Untuk apa yang tidak dapat dilakukan oleh hukum karena ia dilemahkan oleh sifat berdosa, Allah melakukan dengan menghantar Anak-Nya sendiri dalam rupa manusia berdosa sebagai korban penghapus dosa. " Lihat juga I Petrus 4: 1 dan I Timotius 3:18. Dia harus menjadi pengganti sebagai seorang.

Jika Yesus tidak nyata, tetapi mitos, maka apa yang Dia ajarkan hanya dibuat, tidak ada realiti dalam agama Kristian, tidak ada Injil dan tidak ada keselamatan.

Bukti sejarah awal menunjukkan kepada kita (atau menguatkan) bahawa Dia adalah nyata dan hanya mereka yang ingin mendiskreditkan ajaran-Nya, terutama Injil, menyatakan bahawa Dia tidak wujud. Tidak ada bukti yang mengatakan bahawa Dia adalah cerita atau khayalan. Bukan hanya Alkitab meramalkan bahawa orang akan mengatakan bahawa Dia tidak nyata, tetapi catatan sejarah memberi kita bukti bahawa kisah Alkitab adalah tepat dan merupakan catatan sejarah sebenar kehidupan-Nya.

Menariknya, hakikat bahawa ia dinyatakan dalam istilah ini, "Dia datang dalam daging," menunjukkan bahawa Dia telah wujud sebelum kelahiranNya.

Sumber saya untuk bukti yang dikemukakan berasal dari bethinking.com dan Wikipedia. Cari di laman web ini untuk membaca bukti secara lengkap. Wikipedia mengenai kesejarah Yesus mengatakan, "Sejarah menunjukkan apakah Yesus Nazaret adalah tokoh sejarah atau tidak" dan "sangat sedikit sarjana yang berpendapat tidak bersejarah dan tidak berjaya kerana banyak bukti yang bertentangan." Ia juga mengatakan, "Dengan sedikit pengecualian, pengkritik seperti itu pada umumnya menyokong sejarah Yesus dan menolak teori mitos Kristus bahawa Yesus tidak pernah ada." Laman web ini memberikan lima sumber dengan rujukan sejarah mengenai Yesus sebagai orang bersejarah yang sebenarnya: Tacitus, Pliny the Younger, Josephus, Lucian dan Babylonm Talmud.

1) Tacitus menulis bahawa Nero menyalahkan orang Kristian kerana pembakaran Rom, menggambarkan Dia sebagai "Christus" yang menderita "penalti melampau semasa pemerintahan Tiberius di tangan Pontius Pilatus."

2) Pliny the Younger merujuk kepada orang Kristian sebagai "menyembah" oleh "sebuah nyanyian kepada Kristus seperti tuhan".

3) Josephus, sejarawan Yahudi abad pertama, merujuk, "James, saudara Yesus yang disebut Kristus." Dia juga menulis rujukan lain untuk Yesus sebagai orang yang sebenarnya, yang "melakukan prestasi mengejutkan," dan "Pilatus ... mengecamnya untuk disalibkan."

4) negeri Lucian, "ibadah orang Kristian seorang lelaki hari ini ... yang memperkenalkan ritus novel mereka dan telah disalibkan pada akaun itu ... dan menyembah orang bijaksana yang disalibkan. "

Yang kelihatan luar biasa bagi saya adalah bahawa orang-orang sejarah abad pertama ini yang mengakui bahawa Dia nyata adalah semua orang yang membenci atau sekurang-kurangnya tidak percaya kepada-Nya, seperti orang Yahudi atau Rom, atau orang-orang yang ragu-ragu. Beritahu saya, mengapa musuh-musuhNya mengakui Dia sebagai orang yang sebenar sekiranya tidak benar.

5) Satu lagi sumber yang luar biasa ialah Talmud Babilonia, tulisan Rabbinis Yahudi. Ini menggambarkan hidup dan mati-Nya sama seperti Kitab Suci. Ia mengatakan bahawa mereka membenci Dia dan mengapa mereka membenci Dia. Di dalamnya mereka mengatakan bahawa mereka menganggap Dia sebagai orang yang mengancam kepercayaan dan aspirasi politik mereka. Mereka mahu orang Yahudi menyalibkan Dia. Talmud mengatakan bahawa Dia "digantung," yang biasa digunakan untuk menggambarkan penyaliban, bahkan dalam Alkitab (Galatia 3:13). Alasan yang diberikan untuk ini adalah "sihir" dan kematiannya terjadi "pada malam Paskah." Ia mengatakan bahawa Dia "mempraktikkan sihir dan menarik Israel untuk murtad." Ini sesuai dengan pengajaran Alkitab dan penerangannya mengenai pandangan Yahudi mengenai Yesus. Sebagai contoh, penyebutan sihir bertepatan dengan Kitab Suci yang menyatakan bahawa para pemimpin Yahudi menuduh Yesus melakukan mukjizat oleh Beelzebul dan berkata, “Dia mengusir setan oleh penguasa setan” (Markus 3: 22). Mereka juga berkata, "Dia menyesatkan banyak orang" (Yohanes 7:12). Mereka mendakwa Dia akan menghancurkan Israel (Yohanes 11: 47 & 48). Semua ini pasti mengesahkan bahawa Dia nyata.

Dia memang datang dan Dia pasti mengubah keadaan. Dia membawa Perjanjian Baru yang dijanjikan (Yeremia 31:38), yang membawa penebusan. Apabila Perjanjian Baru dibuat, yang lama akan hilang. (Baca Ibrani bab 9 & 10.)

Matius 26: 27 & 28 mengatakan, "Dan ketika Dia mengambil cawan dan mengucapkan terima kasih, Dia memberikannya kepada mereka, sambil berkata, 'Minum dari itu, kamu semua; kerana inilah darah-Ku perjanjian yang dicurahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa. ' “Menurut Yohanes 1:11, orang Yahudi menolak Dia.

Cukup menarik, Yesus juga menubuatkan penghancuran bait suci dan Yerusalem dan penyebaran orang Yahudi oleh orang Rom. Kemusnahan kuil itu berlaku pada tahun 70 Masihi. Ketika ini berlaku keseluruhan sistem Perjanjian Lama juga hancur; kuil, para imam memberikan pengorbanan abadi, semuanya.

Jadi Perjanjian Baru yang dijanjikan Tuhan secara harfiah dan historis menggantikan sistem Perjanjian Lama. Bagaimana mungkin agama, jika hanya mitos, berdasarkan orang mitos, dapat menghasilkan agama yang mengubah hidup dan sekarang telah berlangsung selama hampir 2,000 tahun? (Ya, Yesus itu nyata!)

 

 

Apa Kata Alkitab Tentang Masyarakat Tanpa Tunai dan Tanda Binatang?

            Alkitab tidak menggunakan istilah, "masyarakat tanpa tunai", tetapi secara tidak langsung menyiratkannya ketika berbicara tentang Anti-Kristus yang dengan bantuan Nabi Palsu menodai bait suci di Yerusalem semasa Kesengsaraan. Peristiwa ini dinamakan Abomination of Desolation. Tanda Binatang hanya disebut dalam Wahyu 13: 16-18; 14: 9-12 dan 19:20. Jelas jika penguasa memerlukan tanda untuk membeli atau menjual, itu menyiratkan masyarakat akan tanpa tunai. Wahyu 13: 16-18 mengatakan, “Dia menyebabkan semua, baik yang kecil maupun yang besar, baik yang kaya maupun yang miskin, baik yang bebas maupun budak, ditandai di tangan kanan atau dahi, sehingga tidak ada yang dapat membeli atau menjual kecuali dia memiliki tanda, iaitu, nama binatang itu atau bilangan namanya. Ini memerlukan kebijaksanaan, biarkan orang yang mempunyai pengertian menghitung jumlah binatang itu, kerana itu adalah bilangan manusia, dan jumlahnya adalah 666.

The Beast (Anti-Christ) adalah penguasa dunia yang, dengan kekuatan naga (Syaitan - Wahyu 12: 9 & 13: 2) dan pertolongan Nabi Palsu menetapkan dirinya dan menuntut untuk disembah sebagai Tuhan. Peristiwa khusus ini terjadi di tengah-tengah kesusahan ketika dia menghentikan persembahan dan pengorbanan di bait suci. (Baca dengan teliti Daniel 9: 24-27; 11:31 & 12:11; Matius 24:15; Markus 13:14; I Tesalonika 4: 13-5: 11 dan 2 Tesalonika 2: 1-12 dan Wahyu pasal 13. ) Nabi Palsu menuntut agar gambar Binatang itu dibina dan disembah. Peristiwa-peristiwa ini terjadi semasa Kesengsaraan di mana dalam Wahyu 13 kita melihat Anti-Kristus memerlukan tanda-tandanya kepada semua orang agar mereka dapat membeli atau menjual.

Mengambil tanda Binatang akan menjadi pilihan tetapi 2 Tesalonika 2 menunjukkan bahawa mereka yang menolak untuk menerima Yesus sebagai Tuhan dan Penyelamat dari dosa akan dibutakan dan ditipu. Kebanyakan orang yang dilahirkan kembali yakin bahawa Pengangkatan gereja berlaku sebelum ini dan bahawa kita tidak akan menderita murka Tuhan (I Tesalonika 5: 9). Saya rasa ramai orang takut kita tidak sengaja mengambil tanda ini. Firman Tuhan mengatakan dalam 2 Timotius 1: 7, "Tuhan tidak memberi kita semangat ketakutan, melainkan cinta dan kekuatan dan akal sehat." Sebilangan besar petikan mengenai topik ini mengatakan bahawa kita harus mempunyai kebijaksanaan dan pemahaman. Saya berpendapat bahawa kita harus membaca Kitab Suci dan mempelajarinya dengan teliti sehingga kita berpengetahuan mengenai topik ini. Kami sedang dalam proses menjawab soalan lain mengenai perkara ini (Kesengsaraan). Bacalah mereka ketika mereka diposting dan baca laman web lain dengan sumber Evangelis yang terkenal dan baca dan pelajari Kitab Suci ini: Buku-buku Daniel dan Wahyu (Tuhan menjanjikan berkat bagi mereka yang membaca buku terakhir ini), Matius bab 24; Tandakan bab 13; Lukas bab 21; Saya orang Tesalonika, terutama bab 4 & 5; 2 Tesalonika bab 2; Yehezkiel bab 33-39; Yesaya bab 26; Kitab Amos dan Kitab Suci lain mengenai topik ini.

Berhati-hatilah dengan pemujaan yang meramalkan tarikh dan mendakwa bahawa Yesus ada di sini; sebaliknya mencari tanda-tanda Alkitab mengenai kedatangan hari-hari terakhir dan kedatangan Yesus, terutama 2 Tesalonika 2 dan Matius 24. Ada peristiwa yang belum berlaku yang mesti berlaku sebelum Kesengsaraan dapat terjadi: 1). Injil mesti diberitakan kepada semua bangsa (etnos).  2). Akan ada kuil Yahudi baru di Yerusalem yang belum ada, tetapi orang-orang Yahudi sudah siap untuk membinanya. 3). 2 Tesalonika 2 menunjukkan bahawa binatang itu (Anti-Kristus, Manusia Dosa) akan dinyatakan. Kita belum tahu siapa dia. 4). Kitab Suci menyatakan bahawa dia akan muncul dari gabungan 10 bangsa yang terdiri dari bangsa-bangsa yang berakar pada Kerajaan Rom yang lama (Lihat Daniel 2, 7, 9, 11, 12). 5). Dia akan membuat perjanjian dengan banyak pihak (mungkin ini menyangkut Israel). Tidak ada kejadian ini yang berlaku, tetapi semuanya mungkin berlaku dalam masa terdekat. Saya percaya acara-acara ini disusun seumur hidup kita. Israel akan membina kuil; Kesatuan Eropah memang wujud, dan dengan mudah boleh menjadi pendahulu persekutuan; masyarakat tanpa tunai adalah mungkin dan sudah tentu dibincangkan hari ini. Tanda-tanda gempa bumi dan wabak Matthew dan Luke pasti berlaku. Itu juga mengatakan kita harus berwaspada dan siap untuk kedatangan Tuhan.

Cara untuk bersiap sedia adalah dengan mengikuti Tuhan dengan terlebih dahulu mempercayai Injil tentang Anak-Nya dan menerima Dia sebagai Penyelamat anda. Baca I Korintus 15: 1-4 yang mengatakan bahawa kita perlu percaya bahawa Dia mati di kayu salib untuk membayar hutang atas dosa-dosa kita. Matius 26:28 mengatakan, "Ini adalah perjanjian baru dalam darahku yang dicurahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Kita perlu mempercayai dan mengikuti-Nya. 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Dia dapat menepati apa yang telah Aku lakukan kepada-Nya terhadap hari itu." Yudas 24 & 25 mengatakan, "Sekarang kepada-Nya yang dapat menghindarkan kamu dari tersandung, dan membuat kamu berdiri di hadapan kemuliaan-Nya tanpa cela dengan sukacita yang besar, kepada satu-satunya Tuhan Juruselamat kita, melalui Yesus Kristus Tuhan kita, jadilah kemuliaan, keagungan , kekuasaan dan kuasa, sebelum semua masa dan sekarang dan selama-lamanya. Amin. " Kita boleh mempercayai dan berjaga-jaga dan tidak takut. Kita diberi amaran oleh Kitab Suci untuk bersedia. Saya percaya generasi kita sedang menetapkan tahap keadaan untuk memungkinkan Anti-Kristus memperoleh kuasa dan kita perlu memahami Firman Tuhan dan bersedia dengan menerima Pemenang (Wahyu 19: 19-21), Tuhan Yesus Kristus yang dapat memberi kita kemenangan (I Korintus 15:58). Ibrani 2: 3 memperingatkan, "Bagaimana kita akan melarikan diri jika kita mengabaikan keselamatan yang begitu besar."

Baca 2 Tesalonika bab 2. Ayat 10 mengatakan, "Mereka binasa kerana mereka enggan mencintai kebenaran dan jadi diselamatkan." Ibrani 4: 2 mengatakan, “Kerana kita juga telah memberitakan Injil kepada kita seperti yang mereka lakukan; tetapi pesan yang mereka dengar tidak bernilai bagi mereka, kerana mereka yang mendengarnya tidak menggabungkannya dengan iman. " Wahyu 13: 8 mengatakan, "Semua yang tinggal di bumi akan menyembahnya (binatang itu), setiap orang yang namanya belum ditulis dari landasan dunia dalam buku kehidupan Anak Domba yang telah dibunuh." Wahyu 14: 9-11 mengatakan, "Kemudian malaikat lain, yang ketiga, mengikuti mereka, sambil berkata dengan suara yang nyaring," Jika ada yang menyembah binatang dan gambarnya, dan menerima tanda di dahinya atau di tangannya, dia juga akan minum anggur dari murka Tuhan, yang dicampur dengan kekuatan penuh dalam cawan kemarahan-Nya; dan dia akan disiksa dengan api dan belerang di hadapan para malaikat suci dan di hadapan Anak Domba. Dan asap dari azab mereka naik selama-lamanya; mereka tidak memiliki istirahat siang dan malam, mereka yang menyembah binatang dan gambarnya, dan barangsiapa menerima tanda namanya. ' "Bezakan ini dengan janji Tuhan dalam Yohanes 3:36," Barangsiapa yang percaya kepada Anak mempunyai hidup yang kekal, tetapi barangsiapa yang menolak Anak itu tidak akan melihat hidup, kerana murka Tuhan tetap ada padanya. " Ayat 18 mengatakan, “Dia yang percaya kepada-Nya tidak dihakimi; tetapi dia yang tidak percaya telah dihakimi, kerana dia tidak mempercayai nama Tuhan yang Satu dan Anak Tunggal. " Yohanes 1:12 menjanjikan, "Namun bagi semua yang menerima Dia, kepada semua yang percaya pada nama-Nya, Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan." Yohanes 10:28 mengatakan, “Aku memberikan kehidupan kekal kepada mereka, dan mereka tidak akan binasa; dan tidak ada yang akan merampasnya dari tangan-Ku. "

Apa yang dikatakan Alkitab tentang perceraian dan perkahwinan semula?

Subjek perceraian dan / atau perceraian dan perkahwinan semula adalah perkara yang rumit dan kontroversial dan oleh itu saya rasa pendekatan terbaik adalah dengan hanya membaca semua Kitab Suci yang saya rasa mempunyai kaitan dengan topik ini dan melihatnya satu per satu. Kejadian 2:18 mengatakan, "TUHAN Allah berfirman, 'Tidak baik orang itu sendirian." Itulah Kitab Suci yang tidak boleh kita lupakan.

Kejadian 2:24 mengatakan, "Untuk alasan ini seorang lelaki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, dan mereka akan menjadi satu." Perhatikan, ini mendahului kelahiran anak pertama. Dari tafsiran Yesus mengenai petikan ini jelas bahawa yang ideal adalah untuk satu lelaki menikah dengan seorang wanita seumur hidup. Apa-apa pun, satu lelaki yang berkahwin dengan dua wanita, perceraian, dan lain-lain pasti bukan situasi terbaik.

Keluaran 21: 10 & 11 berhubungan dengan wanita yang dibeli sebagai budak. Setelah dia melakukan hubungan seks dengan lelaki itu dia dibeli kerana dia bukan lagi budak, dia adalah isterinya. Ayat 10 & 11 mengatakan "Jika dia mengahwini wanita lain, dia tidak boleh mencabut makanan, pakaian dan hak perkahwinannya yang pertama. Sekiranya dia tidak memberikan tiga perkara ini kepadanya, dia akan bebas, tanpa pembayaran wang. " Sekurang-kurangnya dalam hal hamba wanita, ini memberi hak kepada wanita yang diperlakukan secara tidak adil untuk meninggalkan suaminya.

Ulangan 21: 10-14 berkaitan dengan seorang lelaki yang mengahwini seorang wanita yang ditawan dalam perang. Ayat 14 mengatakan, “Sekiranya kamu tidak senang dengannya, biarkan dia pergi ke mana sahaja yang dia inginkan. Anda tidak boleh menjualnya atau memperlakukannya sebagai budak, kerana anda telah menghinanya. " Keluaran 21 dan Ulangan 21 tampaknya mengatakan bahawa seorang wanita yang tidak mempunyai pilihan untuk menjadi isteri lelaki bebas meninggalkannya jika dia tidak diperlakukan dengan adil.

Keluaran 22: 16-17 mengatakan, "Jika seorang lelaki menggoda perawan yang tidak berjanji untuk menikah dan tidur dengannya, dia harus membayar harga pengantin perempuan, dan dia akan menjadi isterinya. Sekiranya bapanya enggan memberikannya kepadanya, dia tetap harus membayar harga pengantin perempuan untuk anak dara. "

Ulangan 22: 13-21 mengajarkan bahawa jika seorang lelaki menuduh isterinya tidak perawan ketika dia menikahinya dan tuduhan itu terbukti benar, dia akan direjam hingga mati. Sekiranya tuduhan itu didapati palsu, ayat 18 & 19 mengatakan, “para penatua akan mengambil lelaki itu dan menghukumnya. Mereka akan memberinya denda seratus syikal perak dan memberikannya kepada ayah gadis itu, kerana orang ini telah memberikan nama buruk kepada seorang perawan Israel. Dia akan terus menjadi isterinya; dia tidak boleh menceraikannya selama dia hidup. "

Menurut Ulangan 22:22, seorang lelaki yang tidur dengan isteri lelaki lain harus dihukum mati, dan wanita itu juga harus dihukum mati. Tetapi seorang lelaki yang merogol anak dara mempunyai hukuman yang berbeza. Ulangan 22: 28 & 29 mengatakan, "Jika seorang lelaki bertemu dengan seorang perawan yang tidak berjanji untuk menikah dan memperkosanya dan mereka ditemui, dia akan membayar ayah gadis itu lima puluh syikal perak. Dia mesti mengahwini gadis itu, kerana dia telah melanggarnya. Dia tidak boleh menceraikannya selama dia hidup. "

Ulangan 24: 1-4a mengatakan, "Jika seorang lelaki menikahi seorang wanita yang menjadi tidak senang baginya kerana dia menemukan sesuatu yang tidak senonoh tentangnya, dan dia menulis kepadanya surat cerai, memberikannya kepadanya dan mengirimnya dari rumahnya, dan jika setelah dia meninggalkan rumahnya, dia menjadi isteri orang lain, dan suami kedua tidak menyukainya dan menulis surat perakuan perceraian, memberinya dan menghantarnya dari rumahnya, atau jika dia meninggal, maka suaminya yang pertama, yang bercerai dia, tidak dibenarkan menikahinya lagi setelah dia dicemarkan. Itu akan menjijikkan di mata TUHAN. " Petikan ini mungkin merupakan asas bagi orang Farisi bertanya kepada Yesus apakah sah bagi seorang lelaki untuk menceraikan isterinya dengan alasan apa pun.

Dengan menyatukan ketiga-tiga petikan Ulangan, nampaknya seorang lelaki dapat menceraikan isterinya dengan alasan, walaupun apa yang menyebabkan perceraian dibenarkan diperdebatkan. Sekatan terhadap lelaki yang menceraikan isterinya jika dia tidur dengannya sebelum mereka berkahwin atau jika dia memfitnahnya tidak masuk akal jika selalu dianggap salah bagi seorang lelaki untuk menceraikan isterinya.

Dalam Ezra 9: 1 & 2 Ezra mengetahui bahawa banyak orang Yahudi yang telah kembali dari Babilon telah menikahi wanita kafir. Bab 9 yang selebihnya mencatat kesedihannya atas keadaan itu dan doanya kepada Tuhan. Dalam bab 10:11, Ezra mengatakan, "Sekarang berilah pengakuan kepada TUHAN, Allah nenek moyangmu, dan lakukanlah kehendak-Nya. Pisahkan dirimu dari orang-orang di sekitar dan dari isteri-isteri asingmu. " Bab ini diakhiri dengan senarai lelaki yang telah berkahwin dengan wanita asing. Dalam Nehemia 13:23 Nehemia menghadapi situasi yang sama berulang-ulang, dan dia bertindak lebih kuat daripada Ezra.

Malachi bab 2: 10-16 mempunyai banyak pernyataan tentang perkahwinan dan perceraian, tetapi sangat penting untuk dibaca mengikut konteks. Malaki bernubuat baik pada waktu atau tidak lama setelah zaman Ezra dan Nehemia. Itu bererti bahawa apa yang dia katakan tentang perkahwinan mesti dimengerti berdasarkan apa yang Tuhan katakan kepada orang-orang untuk melakukan melalui Ezra dan Nehemia, menceraikan isteri kafir mereka. Mari kita ambil petikan ini satu ayat pada satu masa.

Maleakhi 2:10 “Bukankah kita semua satu Bapa? Bukankah satu Tuhan menciptakan kita? Mengapa kita mencabul perjanjian ayah kita dengan melanggar kepercayaan antara satu sama lain? " Dari cara ayat 15 & 16 menggunakan istilah "putus iman" jelas bahawa Malachi berbicara mengenai lelaki yang menceraikan isteri Yahudi mereka.

Maleakhi 2:11 “Yehuda telah patah iman. Satu hal yang menjijikkan telah dilakukan di Israel dan Yerusalem: Yehuda telah menodai tempat kudus yang disukai TUHAN, dengan menikahi anak perempuan dewa asing. " Ini jelas menunjukkan bahawa lelaki Yahudi telah menceraikan isteri Yahudi mereka untuk menikahi isteri kafir dan terus pergi ke Bait Suci di Yerusalem untuk menyembah. Lihat ayat 13.

Maleakhi 2:12 "Adapun orang yang melakukan ini, siapa pun dia, semoga TUHAN memotongnya dari kemah Yakub - walaupun dia mempersembahkan persembahan kepada TUHAN Yang Mahakuasa." Nehemia 13: 28 & 29 mengatakan, “Salah seorang putra Joida anak Eliashib imam besar adalah menantu kepada Sanballat si Horonite. Dan saya menghalau dia dari saya. Ingatlah mereka, ya Tuhanku, kerana mereka mencemarkan jabatan imam dan perjanjian imamat dan orang Lewi. "

Maleakhi 2: 13 & 14 “Perkara lain yang kamu lakukan: Kamu membanjiri mezbah TUHAN dengan tangisan. Anda menangis dan menangis kerana dia tidak lagi memperhatikan persembahan anda atau menerimanya dengan senang hati dari tangan anda. Anda bertanya, 'Mengapa?' Itu kerana TUHAN bertindak sebagai saksi antara kamu dan isteri masa muda kamu, kerana kamu telah putus setia dengannya, walaupun dia adalah pasanganmu, isteri perjanjian perkawinanmu. " Saya Petrus 3: 7 berkata, "Suami, dengan cara yang sama bertimbang rasa ketika kamu tinggal bersama isteri-isterimu, dan perlakukan mereka dengan hormat sebagai pasangan yang lebih lemah dan sebagai pewaris dengan karunia hidup yang mulia, sehingga tidak ada yang akan menghalangi kamu solat. "

Bahagian pertama ayat 15 sukar diterjemahkan dan terjemahannya berbeza. Terjemahan NIV berbunyi, “Bukankah TUHAN menjadikannya satu? Dalam daging dan roh mereka adalah miliknya. Dan mengapa satu? Kerana Dia mencari keturunan yang saleh. Oleh itu, jaga diri anda dengan semangat, dan jangan putus iman dengan isteri masa muda anda. " Apa yang jelas dalam setiap terjemahan yang saya baca adalah salah satu tujuan perkahwinan adalah melahirkan anak-anak yang saleh. Itulah yang sangat salah apabila lelaki Yahudi menceraikan isteri Yahudi mereka dan berkahwin dengan isteri kafir. Perkahwinan kedua seperti itu tidak akan menghasilkan anak yang saleh. Juga jelas dalam setiap terjemahan bahawa Tuhan menyuruh lelaki Yahudi untuk tidak menceraikan isteri Yahudi mereka sehingga mereka boleh menikahi wanita kafir.

Maleakhi 2:16 "Aku benci perceraian," kata TUHAN, Allah Israel, "dan aku benci seorang lelaki menutup dirinya dengan kekerasan dan juga pakaiannya," kata TUHAN Yang Mahakuasa. Oleh itu, peliharalah semangatmu, dan jangan putus iman. " Sekali lagi, kita perlu ingat ketika kita membaca ayat ini bahawa dalam Kitab Ezra Tuhan memerintahkan lelaki Yahudi yang telah menikahi wanita kafir untuk menceraikan isteri kafir mereka.

Kita sekarang datang ke Perjanjian Baru. Saya akan membuat anggapan bahawa semua yang Yesus dan Paulus katakan tentang perceraian dan perkahwinan semula tidak bertentangan dengan Perjanjian Lama, walaupun mungkin memperbesarnya dan membuat syarat perceraian menjadi lebih ketat.

Matius 5: 31 & 32 "Telah dikatakan, 'Sesiapa yang menceraikan isterinya harus memberinya surat cerai.' Tetapi saya memberitahu anda bahawa sesiapa yang menceraikan isterinya, kecuali ketidaksetiaan perkahwinan, menyebabkan dia menjadi penzina, dan sesiapa yang menikahi wanita yang diceraikan itu berzina. "

Lukas 16:18 "Sesiapa yang menceraikan isterinya dan menikahi wanita lain melakukan zina, dan lelaki yang menikahi wanita yang bercerai itu berzina."

Matius 19: 3-9 Beberapa orang Farisi datang kepadanya untuk mengujinya. Mereka bertanya, "Apakah sah bagi seorang lelaki untuk menceraikan isterinya untuk setiap alasan?" "Belumkah anda membaca," jawabnya, "bahawa pada mulanya Pencipta 'menjadikan mereka lelaki dan perempuan,' dan berkata, 'Atas sebab ini seorang lelaki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, dan dua akan menjadi satu daging '? Jadi mereka bukan lagi dua, tetapi satu. Oleh itu apa yang disatukan oleh Tuhan, janganlah manusia memisahkan. " "Mengapa kemudian," mereka bertanya, "apakah Musa memerintahkan agar seorang lelaki memberikan isterinya surat cerai dan mengirimnya pergi?" Yesus menjawab, “Musa mengizinkan kamu menceraikan isterimu kerana hatimu keras. Tetapi tidak seperti ini sejak awal. Saya memberitahu anda bahawa sesiapa yang menceraikan isterinya, kecuali ketidaksetiaan perkahwinan, dan menikahi wanita lain, dia berzina. "

Markus 10: 2-9 Beberapa orang Farisi datang dan mengujinya dengan bertanya, "Apakah sah seorang lelaki menceraikan isterinya?" "Apa yang diperintahkan Musa kepadamu?" dia membalas. Mereka berkata, "Musa mengizinkan seorang lelaki untuk menulis surat cerai dan mengusirnya." "Kerana hati kamu keras, Musa menuliskan hukum ini kepadamu," jawab Yesus. "Tetapi sejak awal penciptaan, Tuhan 'menjadikan mereka lelaki dan perempuan.' "Atas sebab ini seorang lelaki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, dan keduanya akan menjadi satu." Jadi mereka bukan lagi dua, tetapi satu. Oleh itu apa yang disatukan oleh Tuhan, janganlah manusia berpisah. "

Markus 10: 10-12 Ketika mereka berada di rumah itu lagi, para murid bertanya kepada Yesus mengenai hal ini. Dia menjawab, "Sesiapa yang menceraikan isterinya dan mengahwini wanita lain melakukan zina terhadapnya. Dan jika dia menceraikan suaminya dan menikahi lelaki lain, dia berzina. "

Pertama, beberapa penjelasan. Perkataan Yunani yang diterjemahkan "ketidaksetiaan perkahwinan" dalam NIV paling baik didefinisikan sebagai tindakan seksual antara dua orang selain antara seorang lelaki dan seorang wanita yang berkahwin antara satu sama lain. Ini juga merangkumi kebiasaan. Kedua, kerana dosa yang disebut secara khusus adalah perzinahan, nampaknya Yesus berbicara tentang seseorang yang menceraikan pasangan mereka JUGA mereka boleh berkahwin dengan orang lain. Sebilangan rabi Yahudi mengajarkan bahawa kata yang diterjemahkan "tidak senonoh" dalam terjemahan NIV dari Ulangan 24: 1 bermaksud dosa seksual. Yang lain mengajar bahawa itu boleh membawa maksud hampir semua perkara. Yesus nampaknya mengatakan bahawa apa yang disebutkan dalam Ulangan 24: 1 adalah dosa seksual. Yesus tidak pernah mengatakan bahawa perceraian itu sendiri telah berzina.

I Korintus 7: 1 & 2 "Sekarang untuk perkara yang anda tulis: Adalah baik bagi seorang lelaki untuk tidak berkahwin. Tetapi kerana terdapat banyak maksiat, setiap lelaki harus memiliki isterinya sendiri, dan setiap wanita menjadi suaminya sendiri. " Ini sepertinya sejajar dengan komen asal Tuhan, "Tidak baik lelaki itu sendirian."

I Korintus 7: 7-9 “Saya berharap agar semua orang sama seperti saya. Tetapi setiap orang mempunyai karunia sendiri dari Tuhan; seseorang mempunyai hadiah ini, yang lain mempunyai itu. Sekarang kepada yang belum berkahwin dan janda saya katakan: Adalah baik bagi mereka untuk tetap tidak berkahwin, seperti saya. Tetapi jika mereka tidak dapat mengawal diri mereka harus menikah, kerana lebih baik menikah daripada membakar semangat. " Kesunyian baik jika anda mempunyai karunia rohani untuk itu, tetapi jika tidak, lebih baik anda berkahwin.

I Korintus 7: 10 & 11 “Bagi yang sudah berkahwin, saya memberikan perintah ini (bukan saya, tetapi Tuhan): Seorang isteri tidak boleh berpisah dengan suaminya. Tetapi jika dia melakukannya, dia mesti tetap tidak berkahwin atau tidak akan berdamai dengan suaminya. Dan seorang suami tidak boleh menceraikan isterinya. " Perkahwinan semestinya seumur hidup, tetapi oleh kerana Paulus mengatakan dia mengutip Yesus, pengecualian dosa seksual akan berlaku.

I Korintus 7: 12-16 “Untuk yang lain saya katakan ini (Saya, bukan Tuhan): Sekiranya ada saudara lelaki yang mempunyai isteri yang tidak beriman dan dia bersedia tinggal bersamanya, dia tidak boleh menceraikannya. Dan jika seorang wanita mempunyai suami yang tidak beriman dan dia bersedia tinggal bersamanya, dia tidak boleh menceraikannya ... Tetapi jika orang yang tidak beriman itu pergi, biarkan dia melakukannya. Seorang lelaki atau wanita yang percaya tidak terikat dalam keadaan seperti itu: Tuhan telah memanggil kita untuk hidup dalam kedamaian. Bagaimana anda tahu, isteri, adakah anda akan menyelamatkan suami anda? Atau, bagaimana anda tahu, suami, adakah anda akan menyelamatkan isteri anda? " Pertanyaan yang mungkin diajukan oleh orang-orang Korintus adalah: “Jika dalam Perjanjian Lama seorang lelaki yang telah mengahwini orang kafir diperintahkan untuk menceraikannya, bagaimana dengan orang yang tidak percaya yang menerima Kristus sebagai Penyelamatnya dan pasangan mereka tidak? Perlukah pasangan yang tidak percaya itu diceraikan? ” Paul mengatakan tidak. Tetapi jika mereka pergi, biarkan mereka pergi.

I Korintus 7:24 "Saudara-saudara, setiap orang, yang bertanggung jawab kepada Tuhan, harus tetap berada dalam situasi yang Tuhan memanggilnya." Menabung tidak boleh membawa kepada perubahan status perkahwinan secara langsung.

I Korintus 7: 27 & 28 (NKJV) “Adakah anda terikat dengan seorang isteri? Jangan berusaha untuk dilonggarkan. Adakah anda kehilangan isteri? Jangan mencari isteri. Tetapi walaupun anda berkahwin, anda tidak berdosa; dan jika anak dara berkahwin, dia tidak berdosa. Walaupun begitu, mereka akan menghadapi masalah dalam daging, tetapi saya akan menyelamatkan anda. " Satu-satunya cara saya dapat mengaitkannya dengan ajaran Yesus mengenai perceraian dan perkahwinan semula dan apa yang Paulus katakan dalam ayat 10 & 11 bab ini adalah dengan mempercayai bahawa Yesus berbicara mengenai perceraian pasangan untuk berkahwin dan Paulus bercakap tentang seseorang yang menemui mereka bercerai dan setelah beberapa lama menjadi tertarik pada seseorang yang tidak ada kaitan dengan perceraian mereka sejak awal.

Adakah alasan sah perceraian lain selain daripada dosa seksual dan / atau pasangan suami isteri yang tidak percaya? Dalam Markus 2: 23 & 24 orang Farisi kecewa kerana murid-murid Yesus memetik biji-bijian dan memakannya, dengan cara berfikir orang Farisi, baik menuai dan meratakan biji-bijian pada hari Sabat. Tanggapan Yesus adalah untuk mengingatkan mereka tentang Daud makan roti yang dikuduskan ketika dia melarikan diri dari Saul. Tidak ada pengecualian mengenai siapa yang boleh makan roti yang dikuduskan, namun Yesus nampaknya mengatakan bahawa apa yang Daud lakukan itu betul. Yesus juga sering bertanya kepada orang Farisi ketika ditanya tentang penyembuhan pada hari Sabat tentang penyiraman ternakan mereka atau menarik anak atau binatang keluar dari lubang pada hari Sabat. Sekiranya melanggar hari Sabat atau makan roti yang dikuduskan adalah baik kerana hidup dalam bahaya, saya akan berfikir bahawa meninggalkan pasangan kerana hidup dalam bahaya juga tidak salah.

Bagaimana dengan tingkah laku satu pasangan yang tidak mungkin membesarkan anak-anak yang saleh. Itu adalah alasan perceraian kepada Ezra dan Nehemia tetapi tidak dibahas secara langsung dalam Perjanjian Baru.

Bagaimana dengan seorang lelaki yang ketagihan dengan pornografi yang melakukan zina dalam hatinya secara berkala. (Matius 5:28) Perjanjian Baru tidak membahasnya.

Bagaimana dengan lelaki yang enggan melakukan hubungan seksual yang normal dengan isterinya atau memberinya makanan dan pakaian. Itu ditangani dalam kasus budak dan tawanan dalam Perjanjian Lama, tetapi tidak dibahas dalam Perjanjian Baru.

Inilah yang saya pasti:

Seorang lelaki berkahwin dengan seorang wanita untuk hidup adalah yang ideal.

Tidak salah untuk menceraikan pasangan kerana dosa seksual, tetapi seseorang tidak diperintahkan untuk melakukannya. Sekiranya perdamaian mungkin dilakukan, mengejarnya adalah pilihan yang baik.

Perceraian pasangan untuk apa-apa sebab supaya anda boleh berkahwin dengan orang lain pastinya melibatkan dosa.

Jika pasangan yang tidak percaya meninggalkan, anda tidak bertanggungjawab untuk menyelamatkan perkahwinan.

Sekiranya tinggal dalam perkahwinan meletakkan kehidupan manusia dalam bahaya, sama ada pasangan atau anak-anak, pasangan itu bebas meninggalkan anak-anak.

Sekiranya pasangan itu tidak setia, kemungkinan berlakunya perkahwinan adalah lebih baik sekiranya pasangan yang berdosa menentang pasangan berdosa mereka harus memilih sama ada pasangan mereka atau yang mereka perselisihkan dengan bukan hanya bersabar dengannya.

Menolak hubungan seksual yang normal dengan pasangan anda adalah dosa. (I Korintus 7: 3-5) Sama ada alasan perceraian tidak jelas.

Seorang lelaki yang terlibat dalam pornografi biasanya akan terlibat dalam dosa seksual yang sebenarnya. Walaupun saya tidak dapat membuktikannya secara Kitab Suci, pengalaman telah mengajar mereka yang telah menanganinya lebih daripada saya bahawa memberitahu suami bahawa dia mesti memilih antara isterinya atau pornografi lebih cenderung berakhir dengan perkahwinan yang disembuhkan daripada hanya mengabaikan pornografi dan berharap suami berhenti.

Apa yang Alkitab katakan tentang Nabi dan Ramalan?

Perjanjian Baru berbicara tentang bernubuat dan menggambarkan ramalan sebagai karunia rohani. Seseorang bertanya apakah seseorang bernubuat hari ini adalah ucapannya sama dengan Kitab Suci. Buku General Biblical Introduction memberikan definisi ramalan ini di halaman 18: “Nubuat adalah pesan Tuhan yang diberikan melalui seorang nabi. Itu tidak menyiratkan ramalan; sebenarnya tidak ada kata-kata Ibrani untuk 'ramalan' yang bermaksud ramalan. Seorang nabi adalah orang yang berbicara untuk Tuhan… Pada dasarnya dia adalah seorang pendakwah dan seorang guru… 'menurut pengajaran Alkitab yang seragam.' "

Saya ingin memberi anda Kitab Suci dan pemerhatian untuk membantu anda memahami topik ini. Pertama saya akan mengatakan bahawa jika pernyataan kenabian seseorang adalah Kitab Suci, kita akan mempunyai banyak Kitab Suci baru secara berterusan dan kita harus menyimpulkan bahawa Kitab Suci itu tidak lengkap. Mari kita lihat dan lihat perbezaan yang dijelaskan antara ramalan dalam Perjanjian Lama dan dalam Perjanjian Baru.

Dalam Perjanjian Lama para nabi sering menjadi pemimpin umat Tuhan dan Tuhan menghantar mereka untuk membimbing umat-Nya dan membuka jalan bagi Juruselamat yang akan datang. Tuhan memberi umat-Nya petunjuk khusus untuk mengenal pasti yang asli dari nabi-nabi palsu. Sila baca Ulangan 18: 17-22 dan juga bab 13: 1-11 untuk ujian tersebut. Pertama, jika nabi meramalkan sesuatu, dia harus 100% tepat. Setiap ramalan harus terjadi. Kemudian bab 13 mengatakan bahawa jika Dia menyuruh orang menyembah tuhan apa pun kecuali TUHAN (Yehuwa), dia adalah nabi palsu dan akan direjam hingga mati. Para nabi juga menuliskan apa yang mereka katakan dan apa yang terjadi atas perintah dan arahan Tuhan. Ibrani 1: 1 mengatakan, "Dahulu Allah berbicara kepada nenek moyang kita melalui para nabi pada banyak waktu dan dengan berbagai cara." Tulisan-tulisan ini segera dianggap Kitab Suci - Firman Tuhan. Ketika para nabi berhenti, orang-orang Yahudi menganggap bahawa "koleksi" Kitab Suci telah ditutup, atau selesai.

Begitu juga, Perjanjian Baru sebahagian besarnya ditulis oleh murid asal atau mereka yang dekat dengan mereka. Mereka adalah saksi kehidupan Yesus. Gereja menerima tulisan mereka sebagai Kitab Suci, dan tidak lama setelah Yudas dan Wahyu ditulis, berhenti menerima tulisan lain sebagai Kitab Suci. Sebenarnya, mereka melihat tulisan-tulisan lain yang kemudian bertentangan dengan Kitab Suci dan palsu dengan membandingkannya dengan Kitab Suci, kata-kata yang ditulis oleh para nabi dan rasul seperti yang Petrus katakan dalam I Petrus 3: 1-4, di mana dia memberitahu gereja bagaimana menentukan orang yang mencemooh dan pengajaran yang salah. Dia berkata, "ingatlah kata-kata para nabi dan perintah yang diberikan oleh Tuhan dan Juruselamat kita melalui para rasulmu."

Perjanjian Baru mengatakan dalam I Korintus 14:31 bahawa sekarang setiap orang percaya dapat bernubuat.

Idea yang paling sering diberikan dalam Perjanjian Baru adalah untuk UJIAN semuanya. Yudas 3 mengatakan "iman" adalah "sekali untuk semua disampaikan kepada orang-orang kudus." Kitab Wahyu, yang mengungkapkan masa depan dunia kita, dengan tegas memperingatkan kita dalam bab 22 ayat 18 untuk tidak menambahkan atau mengurangkan apa pun pada kata-kata buku itu. Ini adalah petunjuk yang jelas bahawa Kitab Suci selesai. Tetapi Kitab Suci memberikan peringatan berulang mengenai ajaran sesat dan ajaran palsu seperti yang terlihat dalam 2 Petrus 3: 1-3; 2 Peter bab 2 & 3; Saya Timotius 1: 3 & 4; Yudas 3 & 4 dan Efesus 4:14. Efesus 4: 14 & 15 mengatakan, "Sehingga sekarang kita tidak lagi menjadi anak-anak, dilemparkan ke sana kemari, dan dibawa oleh setiap angin doktrin, oleh sedikit orang, dan kecurangan licik, di mana mereka menunggu untuk menipu. Sebaliknya, dengan mengatakan kebenaran dalam cinta, kita akan tumbuh menjadi dari segala segi badan matang Dia yang menjadi kepala, itulah Kristus. " Tidak ada yang sama dengan Kitab Suci, dan semua yang disebut ramalan harus diuji olehnya. I Tesalonika 5:21 mengatakan, "Uji segalanya, tahan apa yang baik." Saya Yohanes 4: 1 mengatakan, "Kekasih, jangan percaya setiap roh, tetapi uji roh, sama ada mereka berasal dari Tuhan; kerana banyak nabi palsu telah pergi ke dunia. " Kita harus menguji segala sesuatu, setiap nabi, setiap guru dan setiap doktrin. Contoh terbaik bagaimana kita melakukan ini terdapat dalam Kisah 17:11.

Kisah 17:11 memberitahu kita tentang Paulus dan Silas. Mereka pergi ke Berea untuk memberitakan Injil. Kisah mengatakan kepada kita bahawa orang Berea menerima pesan itu dengan bersemangat, dan mereka dipuji dan disebut mulia kerana "mereka mencari Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah apa yang Paulus katakan itu benar." Mereka menguji apa yang dikatakan oleh Rasul Paulus SKRIP.  Itulah kuncinya. Kitab Suci adalah kebenaran. Itulah yang kita gunakan untuk menguji segalanya. Yesus menyebutnya Kebenaran (Yohanes 17:10). Ini adalah satu-satunya cara untuk mengukur apa sahaja, orang atau doktrin, kebenaran berbanding murtad, oleh Kebenaran - Kitab Suci, Firman Tuhan.

Dalam Matius 4: 1-10 Yesus memberi contoh bagaimana mengalahkan godaan Setan, dan juga secara tidak langsung mengajar kita untuk menggunakan Kitab Suci untuk menguji dan menegur ajaran yang salah. Dia menggunakan Firman Tuhan, mengatakan, "Itu tertulis." Bagaimanapun, ini mengharuskan kita mempersiapkan diri dengan pengetahuan yang mendalam tentang Firman Tuhan seperti yang disiratkan oleh Petrus.

Perjanjian Baru berbeza dengan Perjanjian Lama kerana dalam Perjanjian Baru Allah mengutus Roh Kudus untuk tinggal di dalam kita sedangkan dalam Perjanjian Lama Dia sering menemui nabi dan guru hanya untuk jangka waktu tertentu. Kita mempunyai Roh Kudus yang membimbing kita ke arah kebenaran. Dalam perjanjian baru ini Tuhan telah menyelamatkan kita dan memberi kita karunia rohani. Salah satu pemberian ini adalah ramalan. (Lihat I Korintus 12: 1-11, 28-31; Roma 12: 3-8 dan Efesus 4: 11-16.) Tuhan memberikan karunia ini untuk menolong kita bertumbuh dalam kasih karunia sebagai orang percaya. Kita harus menggunakan pemberian ini semampu kita (I Petrus 4: 10 & 11), bukan sebagai Kitab Suci yang berwibawa dan sempurna, tetapi untuk saling mendorong. 2 Petrus 1: 3 mengatakan bahawa Tuhan telah memberi kita semua yang kita perlukan untuk hidup dan kesalehan melalui pengetahuan kita tentang Dia (Yesus). Penulisan Kitab Suci nampaknya telah disampaikan dari para nabi kepada para rasul dan saksi mata yang lain. Ingatlah bahawa di gereja baru ini kita harus menguji segalanya. I Korintus 14:14 & 29-33 mengatakan bahawa "semua boleh bernubuat, tetapi biarkan yang lain menilai." I Korintus 13:19 mengatakan, "kita menubuatkan sebagian" yang, saya percaya, bermaksud kita hanya mempunyai pemahaman separa. Oleh itu, kita menilai segala sesuatu dengan Firman sebagaimana yang dilakukan oleh orang Berea, selalu memerhatikan ajaran yang salah.

Saya rasa adalah bijaksana untuk mengatakan bahawa Tuhan mengajar dan menasihati dan mendorong anak-anakNya untuk mengikuti dan hidup menurut Kitab Suci.

Apa yang dikatakan Alkitab mengenai Masa Akhir?

Terdapat banyak idea yang berbeza di luar sana mengenai apa yang sebenarnya diramalkan oleh Alkitab akan terjadi pada "hari-hari terakhir." Ini akan menjadi ringkasan ringkas mengenai apa yang kita percayai dan mengapa kita mempercayainya. Untuk memahami perbezaan kedudukan di Milenium, Kesengsaraan dan Pengangkatan Gereja, seseorang harus terlebih dahulu memahami beberapa anggapan asas. Segmen agama Kristian yang cukup besar percaya pada apa yang sering disebut "Teologi Penggantian." Ini adalah idea bahawa ketika orang-orang Yahudi menolak Yesus sebagai Mesias mereka, Tuhan pada gilirannya menolak orang-orang Yahudi dan orang-orang Yahudi digantikan oleh Gereja sebagai umat Tuhan. Seseorang yang mempercayai ini akan membaca ramalan Perjanjian Lama tentang Israel dan mengatakan bahawa mereka dipenuhi secara rohani di Gereja. Apabila mereka membaca Kitab Wahyu dan menemui kata-kata "Yahudi" atau "Israel" mereka akan menafsirkan kata-kata ini sebagai Gereja.
Idea ini berkait rapat dengan idea lain. Ramai orang percaya bahawa pernyataan mengenai perkara masa depan semuanya simbolik dan tidak boleh diambil secara harfiah. Beberapa tahun yang lalu saya mendengarkan pita suara di Kitab Wahyu dan guru berulang kali berkata: "Sekiranya akal sehat masuk akal tidak mencari akal lain atau anda akan berakhir dengan omong kosong." Itulah pendekatan yang akan kita ambil dengan ramalan Alkitab. Kata-kata akan diambil untuk menunjukkan apa yang mereka maksudkan kecuali ada sesuatu dalam konteks yang menunjukkan sebaliknya.
Jadi masalah pertama yang harus diselesaikan adalah isu "Teologi Penggantian." Paulus bertanya dalam Roma 11: 1 & 2a “Apakah Allah menolak umat-Nya? Tidak boleh! Saya sendiri seorang Israel, keturunan Abraham, dari suku Benyamin. Tuhan tidak menolak umat-Nya yang telah dia perkirakan. Roma 11: 5 mengatakan, "Begitu juga, pada masa ini ada sisa yang dipilih oleh rahmat." Roma 11: 11 & 12 mengatakan, "Sekali lagi saya bertanya: Apakah mereka tersandung sehingga tidak dapat pulih? Tidak sama sekali! Sebaliknya, karena pelanggaran mereka, keselamatan telah sampai kepada orang bukan Yahudi untuk membuat Israel iri. Tetapi jika pelanggaran mereka bererti kekayaan bagi dunia, dan kerugian mereka bermaksud kekayaan bagi bangsa-bangsa lain, berapa banyak kekayaan yang lebih besar yang akan dimasukkan oleh mereka sepenuhnya! "
Roma 11: 26-29 mengatakan, "Aku tidak ingin kamu tidak mengetahui misteri ini, saudara-saudaraku, sehingga kamu mungkin tidak sombong: Israel mengalami pengerasan sebahagiannya hingga jumlah orang-orang bukan Yahudi masuk , dan dengan cara ini seluruh Israel akan diselamatkan. Seperti tertulis: 'Penyelamat akan datang dari Sion; dia akan menjauhkan diri dari Yakub. Dan ini adalah perjanjian saya dengan mereka ketika saya menghapus dosa-dosa mereka. ' Mengenai Injil, mereka adalah musuh untuk anda; tetapi sejauh pilihan raya, mereka disukai oleh para bapa, kerana pemberian Tuhan dan panggilannya tidak dapat ditarik balik. " Kami percaya janji-janji kepada Israel akan benar-benar ditunaikan kepada Israel dan apabila Perjanjian Baru mengatakan Israel atau Yahudi itu bermaksud apa yang dikatakannya.
Jadi apa yang Alkitab ajarkan tentang Milenium. Kitab Suci yang berkaitan adalah Wahyu 20: 1-7. Perkataan "milenium" berasal dari bahasa Latin dan bermaksud seribu tahun. Perkataan "seribu tahun" terdapat enam kali dalam petikan ini dan kami percaya maksudnya betul-betul. Kami juga percaya bahawa Syaitan akan dikurung di Jurang untuk masa itu agar dia tidak menipu bangsa-bangsa. Oleh kerana ayat keempat mengatakan bahawa orang-orang memerintah bersama Kristus selama seribu tahun, kita percaya bahawa Kristus kembali sebelum Milenium. (Kedatangan Kristus Kedua dijelaskan dalam Wahyu 19: 11-21.) Pada akhir Milenium, Iblis dibebaskan dan mengilhami pemberontakan terakhir terhadap Tuhan yang dikalahkan dan kemudian datang penghakiman orang-orang kafir dan kekekalan dimulai. (Wahyu 20: 7-21: 1)
Jadi apa yang Alkitab ajarkan tentang Kesengsaraan? Satu-satunya petikan yang menjelaskan apa yang memulakannya, berapa lama, apa yang berlaku di tengahnya dan tujuannya adalah Daniel 9: 24-27. Daniel telah berdoa mengenai akhir 70 tahun penawanan yang diramalkan oleh nabi Yeremia. 2 Tawarikh 36:20 memberitahu kita, "Tanah menikmatinya terletak pada hari Sabat; sepanjang kehancuran itu, ia berhenti, hingga tujuh puluh tahun selesai untuk memenuhi firman TUHAN yang diucapkan oleh Yeremia. " Matematik sederhana memberitahu kita bahawa selama 490 tahun, 70 × 7, orang-orang Yahudi tidak memperhatikan tahun sabat, dan oleh itu Tuhan mengeluarkan mereka dari tanah selama 70 tahun untuk memberi tanah itu cuti sabat. Peraturan untuk tahun Sabat ada dalam Imamat 25: 1-7. Hukuman untuk tidak menjaganya ada dalam Imamat 26: 33-35, “Aku akan menyebarkan kamu di antara bangsa-bangsa dan akan menarik pedangku dan mengejarmu. Tanah anda akan terbuang, dan kota-kota anda akan hancur. Maka negeri itu akan menikmati tahun sabatnya sepanjang masa ia terbengkalai dan kamu berada di negara musuhmu; maka tanah akan berehat dan menikmati hari sabatnya. Sepanjang waktu itu sepi, tanah akan memiliki sisa yang tidak dimilikinya selama hari sabat yang Anda tinggal di atasnya. "
Sebagai tindak balas atas doanya sekitar tujuh puluh tujuh tahun dari ketidaksetiaan, Daniel diberitahu dalam Daniel 9:24 (NIV), "Tujuh puluh tujuh orang telah ditentukan agar umat dan kota suci anda menyelesaikan pelanggaran, untuk menghentikan dosa, untuk menebus kejahatan, membawa kebenaran yang abadi, untuk menutup penglihatan dan ramalan dan untuk mengurapi Tempat Yang Maha Suci. " Perhatikan ini ditetapkan untuk umat Daniel dan kota suci Daniel. Kata Ibrani untuk minggu adalah kata "tujuh" dan walaupun paling sering merujuk pada minggu tujuh hari, konteks di sini menunjukkan tujuh puluh "tujuh" tahun. (Ketika Daniel ingin menunjukkan minggu tujuh hari dalam Daniel 10: 2 & 3, teks Ibrani secara harfiah mengatakan "tujuh hari" kedua kali frasa itu berlaku.)
Daniel meramalkan akan ada 69 tujuh, 483 tahun, dari perintah untuk memulihkan dan membangun kembali Yerusalem (Nehemia bab 2) hingga Yang Diurapi (Mesias, Kristus) datang. (Ini digenapi dalam pembaptisan Yesus atau Entri Kemenangan.) Setelah 483 tahun Mesias akan dihukum mati. Setelah Mesias dihukum mati "orang-orang penguasa yang akan datang akan menghancurkan kota dan tempat kudus." Ini berlaku pada tahun 70 Masihi. Dia (penguasa yang akan datang) akan mengesahkan perjanjian dengan "banyak" selama tujuh tahun terakhir. “Di tengah-tengah 'tujuh' dia akan mengakhiri pengorbanan dan persembahan. Dan di bait suci dia akan membuat kekejian yang menyebabkan kehancuran, sampai akhir yang ditentukan dicurahkan kepadanya. " Perhatikan bagaimana semua ini berkaitan dengan orang Yahudi, kota Yerusalem dan kuil di Yerusalem.
Menurut Zakharia 12 dan 14 TUHAN kembali untuk menyelamatkan Yerusalem dan orang-orang Yahudi. Ketika ini terjadi, Zakharia 12:10 berkata, "Dan aku akan mencurahkan semangat dan rahmat kepada keluarga Daud dan penduduk Yerusalem. Mereka akan menatapku, yang telah mereka cucuk, dan mereka akan berdukacita padanya seperti orang yang berkabung untuk satu-satunya anak, dan berdukacita dengan pahit baginya sebagaimana orang berduka untuk anak sulung. " Ini nampaknya ketika "seluruh Israel akan diselamatkan" (Roma 11:26). Kesengsaraan selama tujuh tahun adalah mengenai orang Yahudi.
Terdapat sejumlah alasan untuk mempercayai Pengangkatan gereja yang dijelaskan dalam I Tesalonika 4: 13-18 dan I Korintus 15: 50-54 akan berlaku sebelum Kesengsaraan tujuh tahun. 1). Gereja digambarkan sebagai tempat kediaman Tuhan dalam Efesus 2: 19-22. Wahyu 13: 6 dalam Holman Christian Standard Bible (terjemahan paling harfiah yang dapat saya temukan untuk petikan ini) mengatakan, "Dia mulai berbicara penghujatan terhadap Tuhan: untuk menghujat nama dan tempat tinggal-Nya - mereka yang tinggal di surga." Ini meletakkan gereja di syurga sementara binatang itu ada di bumi.
2). Struktur Kitab Wahyu diberikan dalam bab satu, ayat sembilan belas, "Oleh itu, tulislah apa yang telah anda lihat, apa yang sekarang dan apa yang akan terjadi kemudian." Apa yang dilihat oleh John tercatat dalam bab satu. Kemudian mengikuti surat-surat kepada tujuh gereja yang ketika itu ada, "apa yang sekarang." "Nanti" dalam NIV secara harfiah "setelah hal-hal ini," "meta tauta" dalam bahasa Yunani. "Meta tauta" diterjemahkan "selepas ini" dua kali dalam terjemahan NIV Wahyu 4: 1 dan sepertinya bermaksud perkara-perkara yang terjadi setelah gereja-gereja. Tidak ada sebutan mengenai Gereja di bumi yang menggunakan istilah gereja yang khas selepas itu.
3). Setelah menerangkan tentang Pengangkatan Gereja dalam I Tesalonika 4: 13-18, Paulus berbicara mengenai "Hari Tuhan" yang akan datang dalam I Tesalonika 5: 1-3. Dia mengatakan dalam ayat 3, "Sementara orang-orang mengatakan, 'Kedamaian dan keselamatan,' kehancuran akan menimpa mereka secara tiba-tiba, ketika pekerja menyusahkan seorang wanita hamil, dan mereka tidak akan melarikan diri." Perhatikan kata ganti "mereka" dan "mereka." Ayat 9 mengatakan, “Sebab Tuhan tidak memerintahkan kita untuk menderita murka melainkan untuk menerima keselamatan melalui Tuhan kita Yesus Kristus.
Kesimpulannya, kami percaya Alkitab mengajarkan Pengangkatan Gereja mendahului Kesengsaraan, yang terutama berkaitan dengan orang-orang Yahudi. Kami percaya bahawa Kesengsaraan berlangsung selama tujuh tahun dan berakhir dengan Kedatangan Kristus yang Kedua. Ketika Kristus kembali, Dia kemudian memerintah selama 1,000 tahun, Milenium.

Apa yang dikatakan Alkitab mengenai hari Sabat?

Sabat diperkenalkan dalam Kejadian 2: 2 & 3 “Menjelang hari ketujuh Tuhan telah menyelesaikan pekerjaan yang telah dia lakukan; jadi pada hari ketujuh dia berehat dari semua kerjanya. Kemudian Tuhan memberkati hari ketujuh dan menjadikannya kudus, kerana di atasnya ia beristirahat dari semua pekerjaan penciptaan yang telah dilakukannya. "

Hari Sabat tidak disebutkan lagi sehingga anak-anak Israel keluar dari Mesir. Ulangan 5:15 mengatakan, "Ingatlah bahawa kamu adalah hamba di Mesir dan bahawa TUHAN, Allahmu, membawa kamu keluar dari sana dengan tangan yang kuat dan lengan yang terentang. Oleh itu, TUHAN, Allahmu telah memerintahkan kamu untuk memperhatikan hari Sabat. " Yesus mengatakan dalam Markus 2:27, "Hari Sabat dibuat untuk manusia, bukan manusia untuk hari Sabat." Sebagai hamba orang Mesir, orang Israel jelas tidak memperhatikan hari Sabat. Tuhan memerintahkan mereka untuk berehat satu hari dalam seminggu untuk kebaikan mereka sendiri.

Sekiranya anda melihat Keluaran 16: 1-36 dengan teliti, bab yang mencatat pemberian Sabat Tuhan kepada orang Israel, alasan lain menjadi jelas. Tuhan menggunakan pemberian manna dan pengenalan hari Sabat, seperti yang dinyatakan dalam Keluaran 16: 4c, "Dengan cara ini saya akan menguji mereka dan melihat apakah mereka akan mengikuti petunjuk saya." Orang Israel perlu bertahan di padang pasir dan kemudian menakluki tanah Kanaan. Untuk menaklukkan Kanaan, mereka perlu bergantung kepada Tuhan untuk melakukan apa yang tidak dapat mereka lakukan untuk diri mereka sendiri dan mengikuti arahannya dengan teliti. Melintasi Jordan dan penaklukan Jericho adalah dua contoh pertama ini.

Inilah yang Tuhan mahukan mereka pelajari: Sekiranya anda mempercayai apa yang saya katakan dan melakukan apa yang saya katakan, saya akan memberikan semua yang anda perlukan untuk menakluki negeri itu. Sekiranya anda tidak mempercayai apa yang saya katakan dan melakukan apa yang saya suruh anda lakukan, perkara tidak akan berjalan lancar untuk anda. Tuhan secara supernatural memberi mereka manna enam hari seminggu. Sekiranya mereka berusaha menyelamatkannya dalam semalam pada lima hari pertama, "itu penuh dengan belatung dan mulai berbau" (ayat20). Tetapi pada hari keenam mereka diberitahu untuk mengumpulkan dua kali lebih banyak dan menyimpannya semalaman kerana tidak akan ada pada pagi hari ketujuh. Ketika mereka melakukannya, "itu tidak berbau atau belatung di dalamnya" (ayat24). Kebenaran tentang memelihara hari Sabat dan memasuki tanah Kanaan dihubungkan dalam Ibrani bab 3 & 4.

Orang Yahudi juga diberitahu untuk memelihara Tahun Sabat dan berjanji bahawa jika mereka melakukannya, Tuhan akan menyediakan begitu banyak bagi mereka sehingga mereka tidak memerlukan tanaman tahun ketujuh. Perinciannya terdapat dalam Imamat 25: 1-7. Janji kelimpahan ada dalam Imamat 25: 18-22. Maksudnya sekali lagi: percayalah kepada Tuhan dan lakukan apa yang Dia katakan dan anda akan diberkati. Imbalan untuk mentaati Tuhan dan akibat daripada tidak taat kepada Tuhan dijelaskan dalam Imamat 26: 1-46.

Perjanjian Lama juga mengajarkan bahawa hari Sabat diberikan secara eksklusif kepada Israel. Keluaran 31: 12-17 mengatakan, "Kemudian TUHAN berfirman kepada Musa, 'Katakanlah kepada orang Israel," Kamu harus memperhatikan hari Sabatku. Ini akan menjadi tanda antara saya dan anda untuk generasi yang akan datang, jadi anda mungkin tahu bahawa Akulah TUHAN, yang menjadikan kamu kudus ... Orang Israel harus memperhatikan hari Sabat, merayakannya untuk generasi yang akan datang sebagai perjanjian yang berkekalan. Itu akan menjadi pertanda antara aku dan orang Israel selama-lamanya, kerana dalam enam hari TUHAN menjadikan langit dan bumi, dan pada hari ketujuh dia beristirahat dan disegarkan. "" "

Salah satu sumber utama pertikaian antara pemimpin agama Yahudi dan Yesus ialah Dia menyembuhkan pada hari Sabat. Yohanes 5: 16-18 mengatakan, “Jadi, kerana Yesus melakukan perkara-perkara ini pada hari Sabat, para pemimpin Yahudi mulai menganiaya dia. Dalam pembelaannya, Yesus berkata kepada mereka, 'Bapa saya selalu bekerja hingga hari ini, dan saya juga bekerja.' Atas sebab ini, mereka berusaha lebih banyak untuk membunuhnya; bukan sahaja dia melanggar hari Sabat, tetapi dia bahkan memanggil Tuhan sebagai Bapa sendiri, menjadikan dirinya setara dengan Tuhan. "

Ibrani 4: 8-11 mengatakan, "Sebab jika Yosua memberi mereka istirahat, Tuhan tidak akan berbicara kemudian hari lain. Oleh itu, masih ada waktu rehat Sabat bagi umat Tuhan; bagi siapa sahaja yang memasuki istirahat Tuhan juga beristirahat dari pekerjaan mereka, sama seperti yang dilakukan Tuhan dari pekerjaannya. Oleh itu, marilah kita berusaha sedaya upaya untuk memasuki waktu istirahat itu, sehingga tidak ada yang akan binasa dengan mengikuti teladan ketidakpatuhan mereka. " Tuhan tidak berhenti bekerja (Yohanes 5:17); Dia berhenti bekerja sendiri. (Ibrani 4:10 dalam versi Yunani dan King James memiliki kata sendiri di dalamnya.) Sejak penciptaan, Tuhan bekerja dengan dan melalui manusia, bukan milik-Nya. Memasuki rehat Tuhan membolehkan Tuhan bekerja di dalam dan melalui anda, tidak melakukan perkara anda sendiri. Orang-orang Yahudi gagal memasuki Kanaan (Bilangan bab 13 & 14 dan Ibrani 3: 7-4: 7) kerana mereka gagal mempelajari pelajaran yang Tuhan cuba ajarkan kepada mereka dengan manna dan hari Sabat, bahawa jika mereka akan percaya kepada Tuhan dan melakukan apa yang Dia mengatakan Dia akan menjaga mereka dalam situasi di mana mereka tidak dapat menjaga diri mereka sendiri.

Setiap pertemuan para murid atau pertemuan gereja setelah kebangkitan di mana hari dalam seminggu disebut adalah pada hari Ahad. Yesus bertemu dengan murid-murid, tolak Thomas, “pada petang hari pertama minggu itu” (Yohanes 20:19). Dia bertemu dengan murid-murid termasuk Thomas "seminggu kemudian" (Yohanes 20:28). Roh Kudus diberikan untuk hidup beriman pada Hari Pentakosta (Kisah 2: 1) yang dirayakan pada hari Ahad menurut Imamat 23: 15 & 16. Dalam Kisah 20: 7 kita membaca, "Pada hari pertama dalam seminggu kami berkumpul untuk memecahkan roti." Dan dalam I Korintus 16: 2, Paulus mengatakan kepada orang-orang Korintus, “Pada hari pertama setiap minggu, setiap dari kamu harus menyisihkan sejumlah uang sesuai dengan penghasilanmu, menabung, sehingga ketika aku datang, tidak ada koleksi mesti dibuat. " TIDAK ADA satu penyataan mengenai perjumpaan gereja pada hari Sabat.

Surat itu menjelaskan bahawa memelihara hari Sabat tidak diperlukan. Kolose 2: 16 & 17 mengatakan, “Oleh itu, janganlah ada orang yang menilai kamu dengan apa yang kamu makan atau minum, atau berkenaan dengan festival keagamaan, perayaan Bulan Baru atau hari Sabat. Ini adalah bayangan perkara-perkara yang akan datang; kenyataannya, bagaimanapun, terdapat dalam Kristus. " Paulus menulis dalam Galatia 4: 10 & 11 “Kamu memperhatikan hari-hari dan bulan-bulan yang istimewa dan musim dan tahun! Saya takut untuk anda, entah bagaimana saya telah membuang usaha saya kepada anda. " Bahkan membaca buku Galatia secara santai menjadikan jelas bahawa apa yang ditulis Paulus adalah idea bahawa seseorang mesti menjaga undang-undang Yahudi agar diselamatkan.

Ketika gereja Yerusalem bertemu untuk mempertimbangkan apakah orang-orang percaya bukan Yahudi diharuskan disunat dan mematuhi hukum Yahudi, mereka menulis ini kepada orang-orang percaya bukan Yahudi: “Sepertinya baik bagi Roh Kudus dan bagi kami untuk tidak membebani kamu melangkaui syarat berikut: Anda harus menjauhi makanan yang dikorbankan untuk berhala, dari darah, dari daging binatang yang dicekik dan dari perbuatan tidak bermoral. Anda akan melakukan dengan baik untuk mengelakkan perkara-perkara ini. Selamat tinggal. " Tidak disebutkan mengenai pemeliharaan Sabat.

Nampak jelas dari Kisah 21:20 bahawa orang-orang percaya Yahudi terus memperhatikan hari Sabat, tetapi dari orang Galatia dan Kolose juga nampak jelas bahawa jika orang-orang percaya bukan Yahudi mulai melakukannya, itu menimbulkan persoalan mengenai apakah mereka benar-benar memahami Injil. Oleh itu, dalam gereja yang terdiri daripada orang Yahudi dan orang bukan Yahudi, orang Yahudi memperhatikan hari Sabat dan orang bukan Yahudi tidak. Paulus membahas hal ini dalam Roma 14: 5 & 6 ketika dia berkata, "Satu orang menganggap suatu hari lebih suci daripada yang lain; yang lain menganggap setiap hari sama. Setiap daripada mereka harus yakin sepenuhnya dalam fikiran mereka sendiri. Sesiapa yang menganggap suatu hari istimewa seperti itu, dia akan berbuat demikian kepada Tuhan. " Dia mengikuti ini dengan nasihat dalam ayat 13, "Oleh itu marilah kita berhenti menghakimi satu sama lain."

Nasihat peribadi saya kepada orang Yahudi yang menjadi Kristian agar dia terus memelihara hari Sabat sekurang-kurangnya sejauh yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi dalam komunitinya. Sekiranya tidak, dia membiarkan dirinya terbuka terhadap tuduhan menolak warisan Yahudi dan menjadi orang bukan Yahudi. Sebaliknya, saya akan menasihati seorang Kristian bukan Yahudi untuk berfikir dengan teliti untuk mulai memperhatikan hari Sabat agar dia tidak membuat kesan bahawa menjadi orang Kristian bergantung pada KEDUA menerima Kristus dan mematuhi undang-undang.

Apa yang Berlaku Selepas Kematian?

Untuk menjawab pertanyaan anda, orang-orang yang percaya kepada Yesus Kristus, dalam ketentuan-Nya untuk keselamatan kita pergi ke surga untuk bersama-sama dengan Tuhan dan orang-orang yang tidak percaya akan dihukum kekal. Yohanes 3:36 mengatakan, "Barangsiapa yang percaya kepada Anak mempunyai hidup yang kekal, tetapi barangsiapa yang menolak Anak itu tidak akan melihat hidup, kerana murka Tuhan tetap ada padanya,"

Apabila anda mati jiwa dan roh anda meninggalkan badan anda. Kejadian 35:18 memperlihatkan kepada kita hal ini ketika menceritakan tentang Rachel mati, mengatakan, "ketika jiwanya pergi (kerana dia mati)." Apabila jasad mati, jiwa dan roh pergi tetapi mereka tidak lagi ada. Ini sangat jelas dalam Matius 25:46 apa yang terjadi setelah kematian, ketika, ketika berbicara tentang orang-orang yang tidak benar, ia mengatakan, "ini akan pergi ke dalam hukuman kekal, tetapi orang benar menuju kehidupan kekal."

Paulus, ketika mengajar orang-orang percaya, mengatakan bahawa pada saat kita "tidak ada di dalam badan kita hadir bersama Tuhan" (I Korintus 5: 8). Semasa Yesus dibangkitkan dari kematian, Dia pergi bersama Tuhan Bapa (Yohanes 20:17). Apabila Dia menjanjikan kehidupan yang sama untuk kita, kita tahu bahawa akan ada dan bahawa kita akan bersama-Nya.

Dalam Lukas 16: 22-31 kita melihat kisah orang kaya dan Lazarus. Orang miskin yang benar berada di "Abraham's side" tetapi orang kaya itu pergi ke Hades dan menderita. Dalam ayat 26 kita melihat bahawa ada jurang yang besar yang terpasang di antara mereka sehingga ketika di sana orang yang tidak benar itu tidak dapat menyeberang ke surga. Dalam ayat 28 itu merujuk kepada Hades sebagai tempat penyiksaan.

Dalam Roma 3:23 dikatakan, "semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan." Yehezkiel 18: 4 dan 20 mengatakan, "jiwa (dan perhatikan penggunaan kata jiwa untuk orang) yang berdosa akan mati ... kejahatan orang fasik akan menimpa dirinya." (Kematian dalam pengertian ini dalam Kitab Suci, seperti dalam Wahyu 20: 10,14 & 15, bukan kematian fizikal tetapi pemisahan dari Tuhan selamanya dan hukuman kekal seperti yang terlihat dalam Lukas 16. Roma 6:23 mengatakan, "upah dosa adalah kematian," dan Matius 10:28 mengatakan, "takutlah kepada-Nya yang mampu menghancurkan jiwa dan raga di neraka."

Oleh itu, siapa yang boleh memasuki syurga dan bersama-sama dengan Tuhan selama-lamanya kerana kita semua adalah orang-orang berdosa yang tidak benar. Bagaimana kita dapat diselamatkan atau ditebus dari hukuman mati. Roma 6:23 juga memberikan jawapannya. Tuhan datang untuk menyelamatkan kita, kerana dikatakan, "karunia Tuhan adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Baca I Petrus 1: 1-9. Di sini kita mempunyai Petrus yang membincangkan bagaimana orang-orang percaya telah menerima warisan “yang tidak akan binasa, merosakkan atau memudar - disimpan selama-lamanya di syurga ”(Ayat 4 NIV). Petrus berbicara tentang bagaimana mempercayai Yesus menghasilkan “memperoleh hasil iman, menyelamatkan jiwa anda” (ayat 9). (Lihat juga Matius 26:28.) Filipi 2: 8 & 9 memberitahu kita bahawa setiap orang harus mengakui bahawa Yesus, yang mengaku kesetaraan dengan Tuhan, adalah "Tuhan" dan harus percaya bahawa Dia mati bagi mereka (Yohanes 3:16; Matius 27:50 ).

Yesus berkata dalam Yohanes 14: 6, “Akulah jalan, Kebenaran dan Kehidupan; tidak ada seorang pun yang dapat datang kepada Bapa, kecuali melalui Aku. " Mazmur 2:12 mengatakan, "Ciumlah Anak itu, supaya Dia tidak marah dan kamu akan binasa di jalan."

Banyak petikan dalam Perjanjian Baru menyebutkan iman kita kepada Yesus sebagai "mematuhi kebenaran" atau "mematuhi Injil," yang berarti "percaya kepada Tuhan Yesus." Saya Petrus 1:22 mengatakan, "kamu telah menyucikan jiwa kamu dalam mematuhi kebenaran melalui Roh." Efesus 1:13 mengatakan, “Di dalam Dia kamu juga dipercayai, setelah anda mendengar firman kebenaran, Injil keselamatan anda, di dalam siapa juga, setelah percaya, anda dimeteraikan dengan Roh Kudus janji. " (Baca juga Roma 10:15 dan Ibrani 4: 2.)

Injil (yang bermaksud kabar baik) dinyatakan dalam I Korintus 15: 1-3. Ia mengatakan, "Saudara-saudara, saya menyatakan kepada anda Injil yang saya khabarkan kepada anda, yang juga anda terima ... bahawa Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, dan bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia bangkit kembali pada hari ketiga ..." Yesus berkata dalam Matius 26:28, "Sebab inilah darah-Ku dari perjanjian baru yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Saya Petrus 2:24 (NASB) mengatakan, "Dia sendiri menanggung dosa-dosa kita di dalam badan-Nya sendiri di kayu salib." Saya Timotius 2: 6 mengatakan, "Dia memberikan hidup-Nya sebagai tebusan untuk semua orang." Ayub 33:24 mengatakan, "lepaskan dia dari turun ke lubang, saya telah menemukan tebusan untuknya." (Baca Yesaya 53: 5, 6, 8, 10.)

Yohanes 1:12 memberitahu kita apa yang harus kita lakukan, "tetapi sebanyak yang menerima Dia kepada mereka, Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bahkan bagi mereka yang percaya kepada nama-Nya." Roma 10:13 mengatakan, "Sesiapa yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan." Yohanes 3:16 mengatakan bahawa siapa pun yang percaya kepada-Nya mempunyai "hidup yang kekal." Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan yang kekal dan mereka tidak akan binasa." Dalam Kisah 16:36 pertanyaan diajukan, "Apa yang harus saya lakukan untuk diselamatkan?" dan menjawab, "percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan kamu akan diselamatkan." Yohanes 20:31 mengatakan, "ini ditulis agar kamu percaya bahawa Yesus adalah Kristus dan bahawa mempercayai kamu mungkin hidup dalam nama-Nya."

Kitab Suci menunjukkan bukti bahawa jiwa mereka yang percaya akan berada di Syurga bersama Yesus. Dalam Wahyu 6: 9 dan 20: 4 jiwa para martir yang benar dilihat oleh Yohanes di surga. Kita juga melihat dalam Matius 17: 2 dan Markus 9: 2 di mana Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes dan memimpin mereka ke sebuah gunung tinggi di mana Yesus diubah di hadapan mereka dan Musa dan Elia muncul kepada mereka dan mereka sedang berbicara dengan Yesus. Mereka lebih dari sekadar roh, kerana murid-murid mengenali mereka dan mereka masih hidup. Dalam Filipi 1: 20-25 Paulus menulis, "pergi dan bersama Kristus, kerana itu jauh lebih baik." Ibrani 12:22 berbicara tentang surga ketika mengatakan, “kamu telah datang ke Gunung Sion dan ke kota Tuhan yang hidup, Yerusalem surgawi, kepada segudang malaikat, ke perhimpunan umum dan gereja (nama yang diberikan kepada semua orang percaya dari anak sulung yang masuk surga. "

Efesus 1: 7 mengatakan, "Di dalam Dia kita ada penebusan melalui darah-Nya, pengampunan pelanggaran kita, sesuai dengan kekayaan rahmat-Nya."

Apakah Iman?

Saya fikir orang kadang-kadang mengaitkan atau membingungkan iman dengan perasaan atau menganggap iman mesti sempurna, tanpa keraguan. Cara terbaik untuk memahami iman adalah dengan melihat penggunaan perkataan dalam Kitab Suci dan mempelajarinya.

Kehidupan Kristian kita dimulai dengan iman, jadi tempat yang baik untuk memulai kajian iman adalah Roma 10: 6-17, yang secara jelas menjelaskan bagaimana kehidupan kita di dalam Kristus dimulai. Dalam Kitab Suci ini kita mendengar Firman Tuhan dan mempercayainya dan meminta Tuhan menyelamatkan kita. Saya akan menerangkan dengan lebih lengkap. Dalam ayat 17 mengatakan iman datang dari mendengar fakta-fakta yang diberitakan kepada kita tentang Yesus dalam Firman Tuhan, (Baca I Korintus 15: 1-4); iaitu Injil, kematian Kristus Yesus untuk dosa-dosa kita, penguburan dan kebangkitan-Nya. Iman adalah sesuatu yang kita lakukan sebagai tindak balas kepada pendengaran. Kita sama ada mempercayainya atau menolaknya. Roma 10: 13 & 14 menjelaskan iman apa yang menyelamatkan kita, iman yang cukup untuk meminta atau meminta Tuhan untuk menyelamatkan kita berdasarkan karya penebusan Yesus. Anda memerlukan iman yang cukup untuk meminta Dia menyelamatkan anda dan Dia berjanji untuk melakukannya. Baca Yohanes 3: 14-17, 36.

Yesus juga menceritakan banyak kisah tentang peristiwa-peristiwa nyata untuk menggambarkan iman, seperti dalam Markus 9. Seorang lelaki datang kepada Yesus bersama anaknya yang dirasuk iblis. Bapa bertanya kepada Yesus, "jika kamu dapat melakukan apa-apa ... tolonglah kami," dan Yesus menjawab bahawa jika dia percaya semua perkara mungkin. Lelaki itu menjawab bahawa, "Tuhan saya percaya, bantulah ketidakpercayaan saya." Lelaki itu benar-benar menyatakan imannya yang tidak sempurna, tetapi Yesus menyembuhkan anaknya. Sungguh sempurna contoh kepercayaan kita yang sering tidak sempurna. Adakah di antara kita mempunyai iman atau pemahaman yang sempurna, lengkap?

Kisah 16: 30 & 31 mengatakan kita diselamatkan jika kita hanya percaya kepada Tuhan Yesus Kristus. Tuhan di tempat lain menggunakan kata-kata lain seperti yang kita lihat dalam Roma 10:13, kata-kata seperti "memanggil" atau "meminta" atau "menerima" (Yohanes 1:12), "datang kepada-Nya" (Yohanes 6: 28 & 29) yang mengatakan, "Ini adalah pekerjaan Tuhan yang kamu percayai kepada Dia yang telah Dia kirimkan, 'dan ayat 37 yang mengatakan, "Dia yang datang kepada-Ku pasti aku tidak akan diusir," atau "mengambil" (Wahyu 22:17) atau "melihat" dalam Yohanes 3: 14 & 15 (lihat Nombor 21: 4-9 untuk latar belakang). Semua petikan ini menunjukkan bahawa jika kita memiliki iman yang cukup untuk meminta keselamatan-Nya, kita memiliki iman yang cukup untuk dilahirkan kembali. Saya Yohanes 2:25 berkata, "Dan inilah yang Dia janjikan kepada kita - bahkan kehidupan kekal." Dalam I Yohanes 3:23 dan juga dalam Yohanes 6: 28 & 29 iman adalah perintah. Ia juga disebut "pekerjaan Tuhan," sesuatu yang mesti atau boleh kita lakukan. Sekiranya Tuhan mengatakan atau memerintahkan kita untuk percaya pasti itu adalah pilihan untuk mempercayai apa yang Dia katakan kepada kita, iaitu, Anak-Nya telah mati kerana dosa-dosa kita di tempat kita. Ini adalah permulaan. Janjinya pasti. Dia memberi kita kehidupan yang kekal dan kita dilahirkan semula. Baca Yohanes 3: 16 & 38 dan Yohanes 1:12

I Yohanes 5:13 adalah ayat yang indah dan menarik yang selanjutnya mengatakan, “ini telah ditulis kepada kamu yang percaya kepada Anak Allah, agar kamu tahu bahawa kamu memiliki kehidupan yang kekal, dan kamu mungkin terus percaya Anak Tuhan. " Roma 1: 16 & 17 mengatakan, "orang yang adil akan hidup dengan iman." Terdapat dua aspek di sini: kita "hidup" - menerima kehidupan kekal, dan kita "menjalani" kehidupan seharian kita di sini dan sekarang dengan iman. Menariknya, ia mengatakan "iman kepada iman." Kita menambah iman kepada iman, kita percaya kepada kehidupan kekal dan kita terus percaya setiap hari.

2 Korintus 5: 8 mengatakan, "kerana kita berjalan dengan iman, bukan dengan penglihatan." Kita hidup dengan kepercayaan yang patuh. Alkitab menyebutnya sebagai ketekunan atau ketekunan. Baca Ibrani bab 11. Di sini dikatakan tidak mungkin menyenangkan Tuhan tanpa iman. Iman adalah bukti perkara-perkara ghaib; Tuhan dan ciptaan-Nya dunia. Kami kemudian diberi sejumlah contoh tindakan "iman taat." Kehidupan Kristian adalah jalan yang terus-menerus oleh iman, selangkah demi selangkah, setiap saat, mempercayai Tuhan yang tidak kelihatan dan janji-janji dan ajaran-Nya. I Korintus 15:58 mengatakan, "Jadilah kamu tabah, selalu berlimpah dalam pekerjaan Tuhan."

Iman bukanlah suatu perasaan, tetapi dengan jelas ia adalah sesuatu yang kita pilih untuk melakukan secara berterusan.

Sebenarnya solat juga seperti itu. Tuhan memberitahu kita, bahkan memerintahkan kita, untuk berdoa. Dia bahkan mengajar kita bagaimana berdoa dalam Matius bab 6. Dalam I Yohanes 5:14, ayat di mana Tuhan meyakinkan kita akan kehidupan kekal kita, ayat itu terus memberi jaminan kepada kita bahawa kita dapat memiliki keyakinan bahawa jika kita “meminta sesuatu sesuai atas kehendak-Nya, Dia mendengar kita, ”dan Dia menjawab kita. Oleh itu teruskan berdoa; itu adalah perbuatan iman. Berdoalah, walaupun anda tidak melakukannya berasa seperti Dia mendengar atau nampaknya tidak ada jawapan. Ini adalah contoh bagaimana iman kadang-kadang berlawanan dengan perasaan. Solat adalah salah satu langkah keimanan kita.

Ada contoh iman lain yang tidak disebut dalam Ibrani 11. Anak-anak Israel adalah contoh "tidak percaya." Bani Israel, ketika berada di padang gurun, memilih untuk tidak mempercayai apa yang Tuhan katakan kepada mereka; mereka memilih untuk tidak mempercayai Tuhan yang ghaib dan oleh itu mereka menciptakan "tuhan mereka sendiri" dari emas dan percaya bahawa apa yang mereka buat adalah "tuhan." Betapa bodohnya itu. Baca Roma bab satu.

Kami melakukan perkara yang sama hari ini. Kami mencipta "sistem kepercayaan" kita sendiri untuk menyesuaikan diri kita, yang kita rasa mudah, atau dapat diterima oleh kita, yang memberi kita kepuasan segera, seolah-olah Tuhan ada di sini untuk melayani kita, bukan sebaliknya, atau Dia adalah hamba kita dan bukan kita milikNya, atau kita "tuhan", bukan Dia Tuhan Pencipta. Ingatlah Ibrani mengatakan bahawa iman adalah bukti Tuhan Pencipta yang tidak kelihatan.

Jadi dunia mendefinisikan versi imannya sendiri, kebanyakan masa yang melibatkan apa-apa kecuali Tuhan, Penciptaannya atau Firman-Nya.

Dunia sering mengatakan, "beriman" atau hanya mengatakan "percaya" tanpa memberitahu anda apa untuk memiliki kepercayaan, seolah-olah ia adalah objek dalam dan dari dirinya sendiri, hanya semacam ketiadaan anda memutuskan untuk percaya. Anda percaya pada sesuatu, apa-apa atau apa sahaja, apa sahaja yang membuat anda merasa baik. Itu tidak dapat ditentukan, kerana mereka tidak menentukan maksudnya. Ia diciptakan sendiri, ciptaan manusia, tidak konsisten, membingungkan dan tanpa harapan tidak dapat dicapai.

Seperti yang kita lihat dalam Ibrani 11, iman Alkitab mempunyai tujuan: Kita harus percaya kepada Tuhan dan kita percaya pada Firman-Nya.

Contoh lain, yang baik, adalah kisah mata-mata yang dikirim oleh Musa untuk memeriksa tanah yang Tuhan katakan kepada orang-orang pilihan-Nya yang akan Dia berikan kepada mereka. Ia terdapat dalam Bilangan 13: 1-14: 21. Musa menghantar dua belas orang ke "Tanah Perjanjian." Sepuluh orang kembali dan membawa kembali laporan yang buruk dan tidak menggalakkan menyebabkan orang ramai meragui Tuhan dan janjiNya dan memilih untuk kembali ke Mesir. Dua yang lain, Joshua dan Caleb, memilih, walaupun mereka melihat raksasa di negeri itu, untuk mempercayai Tuhan. Mereka berkata, "Kita harus naik dan mengambil tanah." Mereka memilih, dengan iman, untuk mendorong orang-orang untuk mempercayai Tuhan dan maju seperti yang diperintahkan Tuhan kepada mereka.

Ketika kita percaya dan memulakan hidup kita dengan Kristus, kita menjadi anak Tuhan dan Dia Bapa kita (Yohanes 1:12). Semua janji-janji-Nya menjadi milik kita, seperti Filipi pasal 4, Matius 6: 25-34 dan Roma 8:28.

Seperti halnya Bapa manusia kita, yang kita kenal, kita tidak bimbang tentang perkara-perkara yang dapat dijaga oleh ayah kita kerana kita tahu dia menjaga dan mengasihi kita. Kita mempercayai Tuhan kerana kita mengenal Dia. Baca 2 Petrus 1: 2-7, terutama ayat 2. Ini adalah iman. Ayat-ayat ini mengatakan bahawa rahmat dan kedamaian datang melalui kita pengetahuan Tuhan dan Yesus, Tuhan kita.

Semasa kita belajar tentang Tuhan dan mempercayai Dia, kita bertambah dalam iman kita. Kitab Suci mengajarkan bahawa kita mengenal Dia dengan mempelajari Kitab Suci (2 Petrus 1: 5-7), dan dengan demikian iman kita bertambah ketika kita memahami Bapa Surgawi kita, Siapa Dia dan bagaimana Dia seperti melalui Firman. Namun, kebanyakan orang menginginkan kepercayaan sihir "ajaib"; tetapi iman adalah proses.

2 Petrus 1: 5 mengatakan bahawa kita harus menambah kebajikan kepada iman kita dan kemudian terus menambahnya; proses di mana kita berkembang. Petikan Alkitab ini selanjutnya mengatakan, "rahmat dan kedamaian berlipat ganda kepadamu, dalam pengetahuan tentang Tuhan dan Yesus Kristus, Tuhan kita." Jadi kedamaian juga datang dari mengenal Tuhan Bapa dan Tuhan Anak. Dengan cara ini doa, pengetahuan tentang Tuhan dan Firman serta iman saling bekerjasama. Dalam belajar tentang Dia, Dia adalah Pemberi ketenangan. Mazmur 119: 165 mengatakan, "Damai sejahtera bagi mereka yang mengasihi hukum-Mu, dan tidak ada yang dapat membuat mereka tersandung." Mazmur 55:22 mengatakan, "Beri perhatianmu kepada TUHAN dan Dia akan menolongmu; Dia tidak akan membiarkan orang benar jatuh. " Dengan mempelajari Firman Tuhan, kita menghubungkan diri dengan Dia yang memberi rahmat dan kedamaian.

Kita telah melihat bahawa bagi orang yang percaya, Tuhan mendengar doa kita dan mengabulkannya sesuai dengan kehendak-Nya (I Yohanes 5:14). Ayah yang baik hanya akan memberikan apa yang baik untuk kita. Roma 8:25 mengajar kita bahawa inilah yang Tuhan lakukan untuk kita juga. Baca Matius 7: 7-11.

Saya yakin ini tidak sama dengan permintaan kita dan mendapatkan apa sahaja yang kita mahukan, sepanjang masa; jika tidak, kita akan tumbuh menjadi anak yang manja dan bukannya anak lelaki dan anak perempuan Bapa yang matang. Yakobus 4: 3 mengatakan, "Ketika kamu bertanya, kamu tidak akan menerima, kerana kamu bertanya dengan motif yang salah, kamu dapat menghabiskan apa yang kamu dapatkan untuk kesenanganmu." Kitab Suci juga mengajarkan dalam Yakobus 4: 2 bahawa, "Anda tidak memilikinya, kerana anda tidak meminta kepada Tuhan." Tuhan mahu kita bercakap dengan-Nya, kerana itulah doa. Sebahagian besar doa meminta keperluan kita dan keperluan orang lain. Dengan cara ini kita tahu bahawa Dia telah memberikan jawapannya. Lihat juga I Petrus 5: 7. Oleh itu, jika anda memerlukan ketenangan, mintalah. Percayalah kepada Tuhan untuk memberikannya semasa anda memerlukannya. Tuhan juga mengatakan dalam Mazmur 66:18, "jika saya menganggap kejahatan di dalam hati saya, Tuhan tidak akan mendengarkan saya." Sekiranya kita melakukan dosa, kita mesti mengaku kepada-Nya untuk memperbaikinya. Baca I Yohanes 1: 9 & 10.

Filipi 4: 6 & 7 mengatakan, "jangan khawatir untuk apa-apa, tetapi dalam segala hal dengan doa dan permohonan, dengan ucapan terima kasih, biarkan permintaan Anda diberitahu kepada Tuhan, dan kedamaian Tuhan, yang melampaui semua pengertian akan melindungi hati dan pikiran anda melalui Kristus Yesus. " Di sini sekali lagi doa diikat ke dalam iman dan pengetahuan untuk memberi kita ketenangan.

Orang Filipi kemudian mengatakan untuk memikirkan hal-hal baik dan "melakukan" apa yang anda pelajari, dan, "Tuhan damai akan bersama anda." Yakobus mengatakan untuk menjadi pelayan Firman dan bukan pendengar sahaja (Yakobus 1: 22 & 23). Kedamaian datang dari mengetahui Orang yang anda percayai dan dalam mematuhi Firman-Nya. Oleh kerana doa berbicara kepada Tuhan dan Perjanjian Baru memberitahu kita bahawa orang percaya mempunyai akses penuh ke "takhta rahmat" (Ibrani 4:16), kita dapat berbicara dengan Tuhan tentang segala sesuatu, kerana Dia sudah tahu. Dalam Matius 6: 9-15 dalam Doa Tuhan Dia mengajar kita bagaimana dan apa perkara yang harus kita doakan.

Iman yang sederhana tumbuh ketika dilaksanakan dan "digarap" dalam mematuhi perintah-perintah Tuhan seperti yang dilihat dalam Firman-Nya. Ingatlah 2 Petrus 1: 2-4 mengatakan kedamaian berasal dari pengetahuan tentang Tuhan yang berasal dari Firman Tuhan.

Untuk meringkaskan:

Kedamaian datang dari Tuhan dan pengetahuan tentang Dia.

Kita belajar daripada Dia dalam Firman.

Iman datang dari mendengar Firman Tuhan.

Doa adalah sebahagian dari iman dan proses damai ini.

Ia bukan sekali untuk semua pengalaman, tetapi langkah demi langkah berjalan.

Sekiranya anda belum memulai perjalanan iman ini, saya meminta anda untuk kembali dan membaca 1 Petrus 2:24, Yesaya bab 53, I Korintus 15: 1-4, Roma 10: 1-14, dan Yohanes 3: 16 & 17 dan 36 Kisah 16:31 mengatakan, "Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan kamu akan diselamatkan."

Apakah Sifat dan Perwatakan Tuhan?

Setelah membaca soalan dan komen anda, nampaknya anda memiliki kepercayaan kepada Tuhan dan Anak-Nya, Yesus, tetapi juga memiliki banyak kesalahpahaman. Anda seolah-olah melihat Tuhan hanya melalui pendapat dan pengalaman manusia dan melihat Dia sebagai Seseorang yang harus melakukan apa yang anda mahukan, seolah-olah Dia adalah hamba atau atas permintaan, dan oleh itu anda menilai sifatNya, dan mengatakan bahawa itu "dipertaruhkan."

Biarlah saya katakan jawapan saya akan berdasarkan Alkitab kerana ia adalah satu-satunya sumber yang boleh dipercayai untuk benar-benar memahami siapa Tuhan dan apa yang Dia suka.

Kita tidak dapat 'mencipta' tuhan kita sendiri agar sesuai dengan perintah kita sendiri, sesuai dengan keinginan kita sendiri. Kita tidak boleh bergantung pada buku atau kumpulan agama atau pendapat lain, kita mesti menerima Tuhan yang benar dari satu-satunya sumber yang Dia berikan, Kitab Suci. Sekiranya orang mempersoalkan semua atau sebahagian Kitab Suci, kita hanya tinggal dengan pendapat manusia, yang tidak pernah setuju. Kita hanya mempunyai tuhan yang diciptakan oleh manusia, dewa rekaan. Dia hanya ciptaan kita dan sama sekali bukan Tuhan. Kita mungkin juga membuat dewa kata atau batu atau patung emas seperti yang dilakukan Israel.

Kita mahu mempunyai tuhan yang melakukan apa yang kita mahukan. Tetapi kita tidak dapat mengubah Tuhan dengan tuntutan kita. Kita hanya bertindak seperti kanak-kanak, mempunyai amarah untuk mendapatkan cara kita sendiri. Tidak ada yang kita buat atau hakim yang menentukan siapa Dia dan semua hujah kita tidak mempengaruhi "sifat"-Nya. "Sifat" nya tidak "dipertaruhkan" kerana kita mengatakan demikian. Dia adalah Dia: Tuhan Yang Maha Kuasa, Pencipta kita.

Oleh itu, siapakah Tuhan yang sebenarnya. Terdapat begitu banyak ciri dan sifat yang hanya akan saya sebutkan dan saya tidak akan "bukti teks" semuanya. Sekiranya anda mahu, anda boleh pergi ke sumber yang boleh dipercayai seperti "Bible Hub" atau "Bible Gateway" dalam talian dan melakukan penyelidikan.

Berikut adalah beberapa sifat-sifat-Nya. Tuhan Maha Pencipta, Maha Kuasa, Mahakuasa. Dia suci, Dia adil dan adil dan Hakim yang adil. Dia adalah Bapa kita. Dia terang dan benar. Dia kekal. Dia tidak boleh berbohong. Titus 1: 2 memberitahu kita, “Dengan harapan hidup yang kekal, yang dijanjikan oleh Tuhan, YANG TIDAK BOLEH LAYAN, sejak dulu. Maleakhi 3: 6 mengatakan Dia tidak dapat diganti, "Akulah TUHAN, aku tidak berubah."

TIADA apa yang kita lakukan, tidak ada tindakan, pendapat, pengetahuan, keadaan, atau pertimbangan yang dapat mengubah atau mempengaruhi "sifat"-Nya. Sekiranya kita menyalahkan atau menuduh Dia, Dia tidak akan berubah. Dia sama semalam, hari ini dan selamanya. Berikut adalah beberapa lagi sifat: Dia ada di mana-mana; Dia tahu segala sesuatu (maha mengetahui) masa lalu, masa kini dan masa depan. Dia sempurna dan DIA CINTA (I Yohanes 4: 15-16). Tuhan itu penyayang, baik hati dan penyayang kepada semua orang.

Kita patut perhatikan di sini bahawa semua perkara buruk, bencana dan tragedi yang terjadi, berlaku kerana dosa yang memasuki dunia ketika Adam berdosa (Roma 5: 12). Jadi, apakah sikap kita terhadap Tuhan kita?

Tuhan adalah Pencipta kita. Dia mencipta dunia dan segala yang ada di dalamnya. (Lihat Kejadian 1-3.) Baca Roma 1: 20 & 21. Ini jelas menunjukkan bahawa kerana Dia adalah Pencipta kita dan kerana Dia, Tuhan, bahawa Dia berhak mendapat penghormatan dan pujian dan kemuliaan kita. Ia mengatakan, “Karena sejak penciptaan dunia, sifat-sifat Allah yang tidak dapat dilihat - kekuatan abadi dan sifat ilahi-Nya - telah dilihat dengan jelas, dipahami dari apa yang telah dibuat, sehingga manusia tanpa alasan. Kerana walaupun mereka mengenal Tuhan, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Tuhan, dan tidak bersyukur kepada Tuhan, tetapi pemikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap. "

Kita harus menghormati dan berterima kasih kepada Tuhan kerana Dia adalah Tuhan dan kerana Dia adalah Pencipta kita. Baca juga Roma 1: 28 & 31. Saya melihat sesuatu yang sangat menarik di sini: bahawa apabila kita tidak menghormati Tuhan dan Pencipta kita, kita menjadi "tanpa pengertian."

Memuliakan Tuhan adalah tanggungjawab kita. Matius 6: 9 mengatakan, "Bapa Kita yang di surga dikurniakan Nama-Mu." Ulangan 6: 5 mengatakan, "Engkau harus mengasihi TUHAN dengan segenap hatimu dan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu." Dalam Matius 4:10 di mana Yesus berkata kepada Syaitan, “Jauhlah dariku, Setan! Sebab tertulis: 'Sembahlah TUHAN, Allahmu, dan hanya melayani-Nya.' "

Mazmur 100 mengingatkan kita akan hal ini ketika mengatakan, "melayani Tuhan dengan senang hati," "ketahuilah bahawa Tuhan itu sendiri adalah Tuhan," dan ayat 3, "Dialah yang menjadikan kita dan bukan kita sendiri." Ayat 3 juga mengatakan, "Kami adalah umat-Nya, domba-domba padang rumput-Nya." Ayat 4 mengatakan, "Masuklah pintu-pintu gerbang-Nya dengan ucapan syukur dan mahkamah-Nya dengan pujian." Ayat 5 mengatakan, "Sebab TUHAN itu baik, kasih sayang-Nya kekal dan kesetiaan-Nya kepada semua generasi."

Seperti orang Rom, ini memerintahkan kita untuk mengucapkan terima kasih, pujian, penghormatan dan berkat kepada-Nya! Mazmur 103: 1 mengatakan, "Berkatilah TUHAN, hai jiwaku, dan semua yang ada di dalam diriku memberkati nama kudus-Nya." Mazmur 148: 5 jelas dalam mengatakan, "Biarkan mereka memuji Tuhan kerana Dia memerintahkan dan mereka diciptakan," dan dalam ayat 11 itu memberitahu kita siapa yang harus memuji-Nya, "Semua raja di bumi dan semua orang," dan ayat 13 menambah, "Sebab hanya nama-Nya yang dimuliakan."

Untuk membuat segalanya lebih tegas, Kolose 1:16 mengatakan, "segala sesuatu diciptakan oleh-Nya dan untuk-Nya" dan "Dia ada di hadapan segala sesuatu" dan Wahyu 4:11 menambahkan, "demi keredhaan-Mu, mereka dan diciptakan." Kita diciptakan untuk Tuhan, Dia tidak diciptakan untuk kita, untuk kesenangan kita atau untuk kita mendapatkan apa yang kita mahukan. Dia bukan di sini untuk melayani kita, tetapi kita untuk melayani Dia. Seperti yang dinyatakan dalam Wahyu 4:11, "Kamu layak, Tuhan dan Tuhan kita, untuk menerima kemuliaan dan penghormatan dan pujian, kerana kamu menciptakan segala sesuatu, kerana dengan kehendak-Mu mereka diciptakan dan memiliki mereka." Kita harus menyembah-Nya. Mazmur 2:11 mengatakan kepada, "Sembah TUHAN dengan hormat dan bersukacitalah dengan gemetar." Lihat juga Ulangan 6:13 dan 2 Tawarikh 29: 8.

Anda mengatakan bahawa anda seperti Ayub, bahawa "Tuhan dahulu mengasihi dia." Mari kita perhatikan sifat kasih Tuhan sehingga anda dapat melihat bahawa Dia tidak berhenti mengasihi kita, tidak kira apa yang kita lakukan.

Idea bahawa Tuhan berhenti mengasihi kita dengan alasan "apa pun" adalah umum di antara banyak agama. Sebuah buku doktrin yang saya miliki, "Ajaran-ajaran Besar Alkitab oleh William Evans" dalam membicarakan tentang kasih Tuhan mengatakan, "Kekristenan adalah satu-satunya agama yang menetapkan Yang Mahatinggi sebagai 'Cinta.' Ini menetapkan dewa-dewa agama lain sebagai makhluk yang marah yang memerlukan perbuatan baik kita untuk menenangkan mereka atau memperoleh berkat mereka. "

Kita hanya mempunyai dua titik rujukan mengenai cinta: 1) cinta manusia dan 2) kasih Tuhan seperti yang dinyatakan kepada kita dalam Kitab Suci. Cinta kita cacat oleh dosa. Ia berubah-ubah atau bahkan boleh berhenti sementara kasih Tuhan kekal. Kita bahkan tidak dapat memahami atau memahami cinta Tuhan. Tuhan itu kasih (I Yohanes 4: 8).

Buku, "Elemental Theology" oleh Bancroft, di halaman 61 dalam berbicara tentang cinta mengatakan, "watak orang yang mencintai memberikan watak cinta." Itu bererti bahawa cinta Tuhan itu sempurna kerana Tuhan itu sempurna. (Lihat Matius 5:48.) Tuhan itu suci, jadi kasih-Nya itu suci. Tuhan itu adil, maka kasih-Nya itu adil. Tuhan tidak pernah berubah, jadi cinta-Nya tidak pernah berubah-ubah, gagal atau berhenti. I Korintus 13:11 menggambarkan cinta yang sempurna dengan mengatakan ini, "Cinta tidak pernah gagal." Tuhan sahaja yang memiliki cinta seperti ini. Baca Mazmur 136. Setiap ayat membicarakan kasih sayang Tuhan yang mengatakan kasih sayang-Nya kekal selama-lamanya. Baca Roma 8: 35-39 yang mengatakan, “siapa yang dapat memisahkan kita dari kasih Kristus? Adakah penderitaan atau penderitaan atau penganiayaan atau kelaparan atau ketelanjangan atau bahaya atau pedang? "

Ayat 38 bersambung, “Sebab saya yakin bahawa baik kematian, maupun kehidupan, atau malaikat, atau kerajaan, atau hal-hal yang ada atau perkara yang akan datang, atau kekuatan, atau ketinggian atau kedalaman, atau benda lain yang diciptakan tidak akan dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan. " Tuhan itu cinta, jadi Dia tidak dapat menolong tetapi mengasihi kita.

Tuhan mengasihi semua orang. Matius 5:45 mengatakan, "Dia menyebabkan matahari-Nya terbit dan jatuh pada kejahatan dan kebaikan, dan menurunkan hujan kepada orang benar dan orang tidak benar." Dia memberkati semua orang kerana Dia mengasihi setiap orang. Yakobus 1:17 mengatakan, "Setiap pemberian yang baik dan setiap hadiah yang sempurna berasal dari atas dan turun dari Bapa cahaya dengan siapa tidak ada perubahan dan bayangan berpaling." Mazmur 145: 9 mengatakan, “TUHAN baik bagi semua orang; Dia memiliki belas kasihan terhadap semua yang telah Dia buat. " Yohanes 3:16 mengatakan, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya."

Bagaimana dengan perkara buruk. Tuhan menjanjikan kepada orang yang percaya bahawa, "Segala sesuatu bekerja bersama untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Tuhan (Roma 8:28)". Tuhan mungkin membiarkan perkara-perkara masuk ke dalam hidup kita, tetapi yakinlah bahawa Tuhan telah mengizinkannya hanya untuk alasan yang sangat baik, bukan kerana Tuhan telah memilih atau untuk beberapa alasan untuk mengubah fikiran-Nya dan berhenti mengasihi kita.
Tuhan boleh memilih untuk membenarkan kita menderita akibat dosa tetapi Dia juga boleh memilih untuk memelihara kita daripada mereka, tetapi selalu alasan-Nya datang dari cinta dan tujuannya adalah untuk kebaikan kita.

PERUNTUKAN PENYELAMAT CINTA

Kitab Suci mengatakan bahawa Tuhan membenci dosa. Untuk senarai sebahagian, lihat Amsal 6: 16-19. Tetapi Tuhan tidak membenci orang berdosa (I Timotius 2: 3 & 4). 2 Petrus 3: 9 mengatakan, "Tuhan ... sabar terhadap kamu, tidak ingin kamu binasa, tetapi semua orang bertobat."

Oleh itu, Tuhan menyediakan jalan untuk penebusan kita. Ketika kita berdosa atau tersasar dari Tuhan, Dia tidak pernah meninggalkan kita dan selalu menunggu kita kembali, Dia tidak berhenti mengasihi kita. Tuhan memberi kita kisah tentang anak yang hilang dalam Lukas 15: 11-32 untuk menggambarkan kasih-Nya kepada kita, bahawa ayah yang penyayang bersukacita atas kepulangan puteranya yang lemah lembut. Tidak semua bapa manusia seperti ini tetapi Bapa Syurgawi kita selalu menyambut kita. Yesus berkata dalam Yohanes 6:37, “Semua yang Bapa berikan kepada-Ku akan datang kepada-Ku; dan orang yang datang kepada-Ku, aku tidak akan mengusir. " Yohanes 3:16 mengatakan, "Tuhan begitu mengasihi dunia." Saya Timotius 2: 4 mengatakan bahawa Tuhan "menghendaki semua manusia diselamatkan dan sampai pada pengetahuan tentang kebenaran." Efesus 2: 4 & 5 mengatakan, "Tetapi karena kasihnya yang besar bagi kita, Allah, yang kaya dengan belas kasihan, menjadikan kita hidup bersama Kristus bahkan ketika kita mati dalam pelanggaran - oleh rahmat, kamu telah diselamatkan."

Demonstrasi kasih terbesar di seluruh dunia adalah ketentuan Tuhan untuk keselamatan dan pengampunan kita. Anda perlu membaca Roma bab 4 & 5 di mana banyak rancangan Tuhan dijelaskan. Roma 5: 8 & 9 mengatakan, “Tuhan menunjukkan kasih-Nya kepada kita, kerana semasa kita berdosa, Kristus mati untuk kita. Lebih dari itu, setelah dibenarkan oleh darah-Nya, kita akan diselamatkan dari murka Tuhan melalui Dia. " Saya Yohanes 4: 9 & 10 mengatakan, "Beginilah cara Tuhan memperlihatkan kasih-Nya di antara kita: Dia mengutus Anak-Nya yang Tunggal ke dunia agar kita dapat hidup melalui Dia. Ini adalah cinta: bukan bahawa kita mengasihi Tuhan, tetapi bahawa Dia mengasihi kita dan mengutus Putra-Nya sebagai korban penebusan untuk dosa-dosa kita. "

Yohanes 15:13 mengatakan, "Cinta yang lebih besar tidak ada orang lain daripada ini, bahawa dia menyerahkan hidupnya untuk teman-temannya." I Yohanes 3:16 mengatakan, "Inilah bagaimana kita tahu apa itu cinta: Yesus Kristus menyerahkan nyawa-Nya untuk kita ..." Di sinilah I Yohanes mengatakan bahawa "Tuhan itu Cinta (bab 4, ayat 8). Itulah Dia. Ini adalah bukti utama cinta-Nya.

Kita perlu mempercayai apa yang Tuhan katakan - Dia mengasihi kita. Tidak kira apa yang berlaku kepada kita atau bagaimana keadaan pada masa ini Tuhan meminta kita untuk mempercayai Dia dan kasih-Nya. Daud, yang disebut sebagai "manusia yang menurut hati Allah sendiri," mengatakan dalam Mazmur 52: 8, "Saya percaya akan kasih Allah yang tidak berkesudahan selama-lamanya." Saya Yohanes 4:16 harus menjadi tujuan kita. “Dan kami telah mengenal dan mempercayai kasih yang Tuhan cintai untuk kami. Tuhan itu cinta, dan orang yang tetap cinta tinggal di dalam Tuhan dan Tuhan tetap di dalam-Nya. "

Rancangan Asas Tuhan

Inilah rancangan Tuhan untuk menyelamatkan kita. 1) Kita semua telah berdosa. Roma 3:23 mengatakan, "Semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan." Roma 6:23 mengatakan, "Upah dosa adalah kematian." Yesaya 59: 2 mengatakan, "Dosa-dosa kita telah memisahkan kita dari Tuhan."
2) Tuhan telah menyediakan jalan. Yohanes 3:16 mengatakan, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra Tunggal-Nya ..." Dalam Yohanes 14: 6 Yesus berkata, "Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan; tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, melainkan oleh-Ku. "

I Korintus 15: 1 & 2 "Ini adalah pemberian Keselamatan dari Allah yang percuma, Injil yang saya sampaikan di mana kamu diselamatkan." Ayat 3 mengatakan, "Bahwa Kristus mati kerana dosa-dosa kita," dan ayat 4 berlanjut, "bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga." Matius 26:28 (KJV) mengatakan, "Inilah darah-Ku dari perjanjian baru yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Saya peter 2:24 (NASB) berkata, "Dia sendiri menanggung dosa-dosa kita di dalam badan-Nya di kayu salib."

3) Kita tidak dapat memperoleh keselamatan kita dengan melakukan pekerjaan yang baik. Efesus 2: 8 & 9 mengatakan, "Kerana oleh rahmat kamu diselamatkan melalui iman; dan bukan dari diri anda, itu adalah pemberian Tuhan; bukan hasil kerja, yang tidak boleh dibanggakan oleh seseorang. " Titus 3: 5 mengatakan, "Tetapi ketika kebaikan dan kasih Tuhan Juruselamat kita terhadap manusia muncul, bukan dengan perbuatan kebenaran yang telah kita lakukan, tetapi menurut belas kasihan-Nya Dia menyelamatkan kita ..." 2 Timotius 2: 9 mengatakan, " yang telah menyelamatkan kita dan memanggil kita untuk hidup suci - bukan kerana apa-apa yang telah kita lakukan tetapi kerana tujuan dan rahmat-Nya sendiri. "

4) Bagaimana keselamatan dan pengampunan Allah dijadikan milik anda: Yohanes 3:16 mengatakan, "bahawa barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal." John menggunakan kata percaya 50 kali di dalam buku Yohanes sahaja untuk menerangkan bagaimana menerima karunia percuma dari kehidupan kekal dan pengampunan Tuhan. Roma 6:23 mengatakan, "Kerana upah dosa adalah kematian, tetapi karunia Tuhan adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Roma 10:13 mengatakan, "Setiap orang yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan."

Jaminan Pengampunan

Inilah sebabnya mengapa kita mempunyai jaminan bahawa dosa-dosa kita diampuni. Kehidupan abadi adalah janji untuk "setiap orang yang percaya" dan "Tuhan tidak dapat berbohong." Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan kekal, dan mereka tidak akan binasa." Ingatlah Yohanes 1:12 mengatakan, "Sebanyak yang menerima Dia kepada mereka, Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, kepada mereka yang percaya pada Nama-Nya." Itu adalah kepercayaan berdasarkan "sifat" cinta, kebenaran dan keadilan-Nya.

Sekiranya anda telah datang kepada-Nya dan menerima Kristus anda akan diselamatkan. Yohanes 6:37 mengatakan, "Dia yang datang kepada-Ku tidak akan diusir." Sekiranya anda belum meminta Dia untuk mengampuni anda dan menerima Kristus, anda dapat melakukannya pada masa ini.
Sekiranya anda mempercayai versi lain dari Siapa Yesus dan versi lain dari apa yang telah Dia lakukan untuk anda daripada yang diberikan dalam Kitab Suci, anda perlu "mengubah fikiran" dan menerima Yesus, Anak Tuhan dan Penyelamat dunia . Ingatlah, Dia adalah satu-satunya jalan menuju Tuhan (Yohanes 14: 6).

Ampun

Pengampunan kita adalah bahagian berharga dari keselamatan kita. Maksud pengampunan adalah bahawa dosa-dosa kita dihapus dan Tuhan tidak mengingatnya lagi. Yesaya 38:17 mengatakan, "Kamu telah membuang semua dosa-dosa saya di belakang punggung-Mu." Mazmur 86: 5 mengatakan, "Sebab Engkau Tuhan itu baik, dan siap untuk memaafkan, dan melimpahkan kasih sayang kepada semua orang yang memanggil-Mu." Lihat Roma 10:13. Mazmur 103: 12 mengatakan, "Sejauh timur dari barat, sejauh ini Dia telah menghapus pelanggaran kita dari kita." Yeremia 31:39 mengatakan, "Aku akan mengampuni kesalahan mereka dan dosa mereka tidak akan aku ingat lagi."

Roma 4: 7 & 8 mengatakan, "Berbahagialah orang-orang yang perbuatan haramnya telah diampuni dan dosa-dosanya telah ditutup. Berbahagialah orang yang dosanya tidak akan diperhitungkan oleh Tuhan. " Ini adalah pengampunan. Sekiranya pengampunan anda bukan janji Tuhan maka di manakah anda mendapatkannya, kerana seperti yang telah kita lihat, anda tidak akan dapat memperolehnya.

Kolose 1:14 mengatakan, "Pada siapa kita mempunyai penebusan, bahkan pengampunan dosa." Lihat Kisah 5: 30 & 31; 13:38 dan 26:18. Semua ayat ini membicarakan pengampunan sebagai sebahagian dari keselamatan kita. Kisah 10:43 mengatakan, "Setiap orang yang percaya kepada-Nya menerima pengampunan dosa melalui Nama-Nya." Efesus 1: 7 menyatakan ini juga, "Pada siapa kita memiliki penebusan melalui darah-Nya, pengampunan dosa, sesuai dengan kekayaan rahmat-Nya."

Tidak mungkin Tuhan berbohong. Dia tidak mampu melakukannya. Ia tidak sewenang-wenangnya. Pengampunan adalah berdasarkan janji. Sekiranya kita menerima Kristus kita akan diampuni. Kisah 10:34 mengatakan, "Tuhan tidak menghormati orang." Terjemahan NIV mengatakan, "Tuhan tidak menunjukkan pilih kasih."

Saya mahu anda pergi ke 1 John 1 untuk menunjukkan bagaimana ia terpakai kepada orang percaya yang gagal dan berdosa. Kita adalah anak-anak-Nya dan sebagai bapa manusia kita, atau bapa kepada anak yang hilang, memaafkan, maka Bapa Surgawi kita memaafkan kita dan akan menerima kita lagi, dan sekali lagi.

Kita tahu bahawa dosa memisahkan kita dari Tuhan, jadi dosa memisahkan kita dari Tuhan walaupun kita adalah anak-anak-Nya. Itu tidak memisahkan kita dari kasih-Nya, juga tidak bermaksud kita bukan lagi anak-anak-Nya, tetapi itu memutuskan persekutuan kita dengan-Nya. Anda tidak boleh bergantung pada perasaan di sini. Percaya saja firmanNya bahawa jika anda melakukan perkara yang betul, mengaku, Dia telah mengampuni anda.

Kami seperti kanak-kanak

Mari gunakan teladan manusia. Apabila anak kecil tidak taat dan dihadapkan, dia mungkin menutupinya, atau berbohong atau bersembunyi dari ibu bapanya kerana rasa bersalah. Dia mungkin enggan mengakui kesalahannya. Oleh itu, dia telah memisahkan dirinya dari orang tuanya kerana dia takut mereka akan mengetahui apa yang telah dia lakukan, dan takut mereka akan marah kepadanya atau menghukumnya ketika mereka mengetahui. Kedekatan dan keselesaan anak dengan ibu bapanya rosak. Dia tidak dapat merasakan keselamatan, penerimaan dan cinta yang mereka miliki kepadanya. Anak itu menjadi seperti Adam dan Hawa yang bersembunyi di Taman Eden.

Kita melakukan perkara yang sama dengan Bapa surgawi kita. Apabila kita berdosa, kita merasa bersalah. Kita takut Dia akan menghukum kita, atau Dia mungkin berhenti mencintai kita atau membuang kita. Kami tidak mahu mengakui bahawa kami salah. Persahabatan kita dengan Tuhan putus.

Tuhan tidak meninggalkan kita, Dia telah berjanji tidak akan meninggalkan kita. Lihat Matius 28:20, yang mengatakan, "Dan sesungguhnya aku selalu bersama kamu sampai akhir zaman." Kita bersembunyi dariNya. Kita tidak dapat bersembunyi kerana Dia tahu dan melihat semuanya. Mazmur 139: 7 mengatakan, "Di mana aku dapat pergi dari Roh-Mu? Di mana saya boleh melarikan diri dari kehadiran anda? " Kita seperti Adam ketika kita bersembunyi dari Tuhan. Dia mencari kita, menunggu kita datang kepada-Nya untuk pengampunan, sama seperti ibu bapa hanya ingin anak mengenali dan mengakui ketidaktaatannya. Inilah yang dikehendaki oleh Bapa Surgawi kita. Dia menunggu untuk memaafkan kita. Dia akan selalu membawa kita kembali.

Bapa manusia mungkin tidak lagi mengasihi anak, walaupun jarang berlaku. Dengan Tuhan, seperti yang telah kita lihat, kasih-Nya kepada kita tidak pernah putus, tidak pernah berhenti. Dia mengasihi kita dengan cinta abadi. Ingat Roma 8: 38 & 39. Ingatlah bahawa tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan, kita tidak berhenti menjadi anak-anak-Nya.

Ya, Tuhan membenci dosa dan seperti yang dikatakan oleh Yesaya 59: 2, "dosa-dosa kamu telah berpisah antara kamu dan Tuhanmu, dosa-dosa kamu telah menyembunyikan wajah-Nya dari kamu." Ia mengatakan dalam ayat 1, "lengan TUHAN tidak terlalu pendek untuk diselamatkan, dan telinga-Nya juga tidak kudus untuk didengarkan," tetapi Mazmur 66:18 mengatakan, "Sekiranya saya menganggap kejahatan di dalam hati saya, Tuhan tidak akan mendengarkan saya . "

Saya Yohanes 2: 1 & 2 memberitahu orang percaya, “Anak-anakku yang terkasih, aku menulis ini kepada kamu agar kamu tidak berdosa. Tetapi jika ada yang melakukan dosa, kita mempunyai orang yang berbicara kepada Bapa untuk membela kita - Yesus Kristus, Yang Benar. " Orang yang beriman boleh dan melakukan dosa. Sebenarnya saya Yohanes 1: 8 & 10 mengatakan, "Jika kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita" dan "jika kita mengatakan bahawa kita tidak berdosa, kita menjadikan Dia pendusta, dan firman-Nya adalah bukan pada kita. " Ketika kita melakukan dosa, Tuhan menunjukkan kepada kita jalan kembali dalam ayat 9 yang mengatakan, "Jika kita mengaku (mengakui) dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan."

Kita harus memilih untuk mengakui dosa kita kepada Tuhan, jadi jika kita tidak mengalami pengampunan, itu adalah kesalahan kita, bukan Tuhan. Ini adalah pilihan kita untuk mentaati Tuhan. Janjinya pasti. Dia akan memaafkan kita. Dia tidak boleh berbohong.

Pekerjaan Ayat Perwatakan Tuhan

Mari kita lihat Ayub sejak anda membesarkannya dan melihat apa yang sebenarnya mengajar kita tentang Tuhan dan hubungan kita dengan-Nya. Ramai orang salah faham mengenai buku Ayub, naratif dan konsepnya. Ini mungkin salah satu buku Alkitab yang paling disalahpahami.

Salah satu kesalahpahaman pertama adalah dengan menganggap bahawa penderitaan selalu atau sebahagian besarnya adalah tanda kemarahan Tuhan atas dosa atau dosa yang telah kita lakukan. Jelas itulah yang pasti tiga rakan Ayub, yang akhirnya Allah menegur mereka. (Kita akan membalasnya kemudian.) Yang lain adalah dengan menganggap bahawa kemakmuran atau keberkatan selalu atau biasanya merupakan tanda Tuhan berkenan kepada kita. Keliru. Ini adalah tanggapan manusia, pemikiran yang menganggap kita memperoleh kebaikan Tuhan. Saya bertanya kepada seseorang apa yang menonjol dari buku Ayub dan jawapan mereka adalah, "Kami tidak tahu apa-apa." Tidak ada yang nampak pasti siapa yang menulis Ayub. Kami tidak tahu bahawa Ayub pernah memahami semua yang sedang berlaku. Dia juga tidak memiliki Kitab Suci, seperti kita.

Seseorang tidak dapat memahami kisah ini kecuali seseorang memahami apa yang berlaku antara Tuhan dan Syaitan dan peperangan antara kekuatan atau pengikut kebenaran dan kekuatan kejahatan. Syaitan adalah musuh yang dikalahkan kerana salib Kristus, tetapi anda boleh mengatakan bahawa dia belum ditahan. Terdapat pertempuran yang masih berlaku di dunia ini atas jiwa orang. Tuhan telah memberi kita kitab Ayub dan banyak Kitab Suci lain untuk membantu kita memahami.

Pertama, seperti yang saya nyatakan sebelumnya, semua kejahatan, kesakitan, penyakit dan bencana berpunca dari masuknya dosa ke dunia. Tuhan tidak melakukan atau menciptakan kejahatan, tetapi Dia boleh membiarkan bencana menguji kita. Tidak ada yang datang ke dalam hidup kita tanpa izin-Nya, bahkan pembetulan atau membiarkan kita menanggung akibat dari dosa yang kita lakukan. Ini untuk menjadikan kita lebih kuat.

Tuhan tidak sewenang-wenangnya memutuskan untuk tidak mengasihi kita. Cinta adalah makhlukNya, tetapi Dia juga suci dan adil. Mari lihat tetapannya. Dalam bab 1: 6, “anak-anak Tuhan” menghadirkan diri kepada Tuhan dan Setan datang di antara mereka. "Anak-anak Tuhan" mungkin malaikat, mungkin kumpulan orang-orang yang mengikuti Tuhan dan mereka yang mengikuti Syaitan. Syaitan datang dari berkeliaran di bumi. Ini membuat saya memikirkan I Petrus 5: 8 yang mengatakan, "Musuh musuhmu, syaitan berkeliaran seperti singa yang menderu, mencari seseorang untuk dimakan." Tuhan menunjukkan "hamba-Nya Ayub", dan inilah titik yang sangat penting. Dia mengatakan Ayub adalah hambaNya yang benar, dan tidak bercela, jujur, takut kepada Tuhan dan berpaling dari kejahatan. Perhatikan bahawa Tuhan tidak ada di sini yang menuduh Ayub melakukan dosa. Setan pada dasarnya mengatakan bahawa satu-satunya alasan Ayub mengikuti Tuhan adalah kerana Tuhan telah memberkati dia dan bahawa jika Tuhan mengambil berkat-berkat itu, Ayub akan mengutuk Tuhan. Inilah konfliknya. Oleh itu, Tuhan kemudian membiarkan Syaitan menderita Ayub untuk menguji kasih dan kesetiaannya kepada-Nya. Baca bab 1: 21 & 22. Job lulus ujian ini. Ia mengatakan, "Dalam semua ini Ayub tidak melakukan dosa, atau menyalahkan Tuhan." Dalam bab 2 Setan sekali lagi mencabar Tuhan untuk menguji Ayub. Sekali lagi Tuhan membiarkan Setan menderita Ayub. Ayub menjawab dalam 2:10, "adakah kita akan menerima kebaikan dari Tuhan dan bukan kesukaran." Ia mengatakan dalam 2:10, "Dalam semua ini Ayub tidak berdosa dengan bibirnya."

Perhatikan bahawa Syaitan tidak dapat melakukan apa-apa tanpa izin Tuhan, dan Dia menetapkan hadnya. Perjanjian Baru menunjukkan hal ini dalam Lukas 22:31 yang mengatakan, "Simon, Setan ingin memilikimu." NASB mengatakan demikian, Setan "meminta izin untuk menyaring kamu sebagai gandum." Baca Efesus 6: 11 & 12. Itu memberitahu kita untuk, “Pakai seluruh baju besi atau Tuhan” dan “menentang rancangan syaitan. Kerana perjuangan kita bukan melawan daging dan darah, tetapi melawan penguasa, melawan penguasa, melawan kekuatan dunia gelap ini dan melawan kekuatan rohani kejahatan di alam surgawi. " Jelas. Dalam semua ini Ayub tidak berdosa. Kami dalam pertempuran.

Sekarang kembali kepada I Petrus 5: 8 dan teruskan membaca. Ini pada asasnya menerangkan buku Ayub. Dikatakan, "tetapi tahanlah dia (syaitan), teguhlah dalam imanmu, mengetahui bahawa pengalaman penderitaan yang sama sedang dilalui oleh saudara-saudara kamu yang ada di dunia ini. Setelah kamu menderita sebentar, Tuhan segala rahmat, yang memanggilmu ke kemuliaan-Nya yang kekal di dalam Kristus, akan Dia menyempurnakan, mengesahkan, menguatkan dan memantapkan kamu. " Ini adalah alasan kuat untuk menderita, ditambah dengan fakta bahawa penderitaan adalah sebahagian daripada pertempuran. Sekiranya kita tidak pernah dicuba, kita hanya akan diberi makan bayi dan tidak akan menjadi dewasa. Dalam ujian kita menjadi lebih kuat dan kita melihat pengetahuan kita tentang Tuhan meningkat, kita melihat Siapa Tuhan dengan cara baru dan hubungan kita dengan Dia menjadi lebih kuat.

Dalam Roma 1:17 dikatakan, "orang yang adil akan hidup dengan iman." Ibrani 11: 6 mengatakan, "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan." 2 Korintus 5: 7 mengatakan, "Kita berjalan dengan iman, bukan dengan penglihatan." Kami mungkin tidak memahami perkara ini, tetapi ini adalah kenyataan. Kita mesti mempercayai Tuhan dalam semua ini, dalam penderitaan yang Dia izinkan.

Sejak kejatuhan Syaitan (Baca Yehezkiel 28: 11-19; Yesaya 14: 12-14; Wahyu 12:10.) Konflik ini telah wujud dan Syaitan ingin menjauhkan kita semua dari Tuhan. Setan bahkan berusaha menggoda Yesus untuk tidak mempercayai Bapa-Nya (Matius 4: 1-11). Ia bermula dengan Hawa di kebun. Perhatikan, Syaitan menggoda dia dengan memaksanya untuk mempertanyakan watak Tuhan, kasih dan perhatianNya terhadapnya. Syaitan menyiratkan bahawa Tuhan menjaga sesuatu yang baik darinya dan Dia tidak menyayangi dan tidak adil. Syaitan selalu berusaha untuk mengambil alih kerajaan Tuhan dan memurtadkan umat-Nya terhadap-Nya.

Kita mesti melihat penderitaan dan penderitaan Ayub dalam terang "perang" ini di mana Syaitan selalu berusaha menggoda kita untuk mengubah sisi dan memisahkan kita dari Tuhan. Ingatlah bahawa Tuhan menyatakan Ayub sebagai benar dan tidak bercela. Sejauh ini tidak ada tanda dakwaan dosa terhadap Ayub. Tuhan tidak membiarkan penderitaan ini kerana apa yang telah dilakukan Ayub. Dia tidak menghakimi dia, marah padanya dan tidak berhenti mencintainya.

Sekarang teman-teman Ayub, yang jelas-jelas percaya penderitaan adalah kerana dosa, masukkan gambarnya. Saya hanya dapat merujuk kepada apa yang Tuhan katakan tentang mereka, dan mengatakan berhati-hati untuk tidak menilai orang lain, sebagaimana mereka menilai Ayub. Tuhan menegur mereka. Ayub 42: 7 & 8 mengatakan, "Setelah TUHAN mengatakan hal-hal ini kepada Ayub, dia berkata kepada Elifaz, Teman itu," Aku marah kepada kamu dan kedua temanmu, kerana kamu tidak membicarakan aku tentang apa yang benar seperti hamba-Ku Ayub. . Oleh itu, sekarang ambil tujuh ekor lembu jantan dan tujuh ekor domba jantan dan pergi kepada hamba-Ku Ayub dan korbankanlah korban bakaran untuk kamu sendiri. Hamba-Ku, Ayub akan mendoakanmu, dan aku akan menerima doanya dan tidak memperlakukanmu sesuai dengan kebodohanmu. Anda tidak membicarakan saya tentang apa yang benar, seperti yang dilakukan hamba saya, Ayub. '' '' Tuhan marah kepada mereka atas apa yang telah mereka lakukan, menyuruh mereka mempersembahkan korban kepada Tuhan. Perhatikan bahawa Tuhan membuat mereka pergi ke Ayub dan meminta Ayub untuk mendoakan mereka, kerana mereka tidak mengatakan kebenaran tentang Dia seperti Ayub.

Dalam semua dialog mereka (3: 1-31: 40), Tuhan diam. Anda bertanya tentang Tuhan yang diam kepada anda. Ia sebenarnya tidak mengatakan mengapa Tuhan begitu diam. Kadang-kadang Dia mungkin hanya menunggu kita untuk mempercayai Dia, berjalan dengan iman, atau benar-benar mencari jawapan, mungkin dalam Kitab Suci, atau hanya diam dan memikirkan sesuatu.

Mari kita lihat semula untuk melihat apa yang menjadi Ayub. Ayub telah berjuang dengan kritikan dari rakan-rakannya yang disebut "bertekad" yang bertekad untuk membuktikan bahawa kesukaran itu disebabkan oleh dosa (Ayub 4: 7 & 8). Kita tahu bahawa dalam bab terakhir Tuhan menegur Ayub. Kenapa? Apa yang salah oleh Ayub? Mengapa Tuhan melakukan ini? Seolah-olah iman Ayub belum diuji. Sekarang ia diuji dengan teruk, mungkin lebih banyak daripada kebanyakan kita. Saya percaya bahawa sebahagian daripada ujian ini adalah kecaman dari "rakan-rakannya". Dalam pengalaman dan pengamatan saya, saya berpendapat bahawa penghakiman dan kecaman yang dibuat oleh penganut agama lain adalah suatu percubaan dan penekanan yang hebat. Ingatlah firman Tuhan mengatakan untuk tidak menghakimi (Roma 14:10). Sebaliknya, ini mengajarkan kita untuk “saling mendorong” (Ibrani 3:13).

Walaupun Tuhan akan menilai dosa kita dan itu adalah salah satu kemungkinan sebab penderitaan, itu bukan selalu alasannya, seperti yang disiratkan oleh "teman". Melihat dosa yang nyata adalah satu perkara, dengan anggapan ia adalah perkara lain. Tujuannya adalah pemulihan, bukan meruntuhkan dan mengutuk. Ayub menjadi marah kepada Tuhan dan keheningan-Nya dan mula menyoal Tuhan dan menuntut jawapan. Dia mula membenarkan kemarahannya.

Dalam bab 27: 6 Ayub mengatakan, "Saya akan memelihara kebenaran saya." Kemudian Tuhan mengatakan Ayub melakukan ini dengan menuduh Tuhan (Ayub 40: 8). Dalam bab 29 Ayub meragukan, merujuk kepada berkat Tuhan kepadanya di masa lalu dan mengatakan bahawa Tuhan tidak lagi bersamanya. Seolah-olah dia mengatakan Tuhan dahulu menyayanginya. Ingatlah Matius 28:20 mengatakan ini tidak benar kerana Tuhan memberikan janji ini, "Dan aku selalu bersamamu, hingga akhir zaman." Ibrani 13: 5 mengatakan, "Aku tidak akan pernah meninggalkanmu atau meninggalkanmu." Tuhan tidak pernah meninggalkan Ayub dan akhirnya berbicara kepadanya seperti yang Dia lakukan dengan Adam dan Hawa.

Kita perlu belajar untuk terus berjalan dengan iman - bukan dengan penglihatan (atau perasaan) dan mempercayai janji-janji-Nya, bahkan ketika kita tidak dapat "merasakan" kehadiran-Nya dan belum menerima jawaban atas doa-doa kita. Dalam Ayub 30:20 Ayub berkata, "Ya Tuhan, kamu tidak menjawab saya." Sekarang dia mula mengeluh. Dalam bab 31 Ayub menuduh Tuhan tidak mendengarkannya dan mengatakan dia akan berdebat dan mempertahankan kebenarannya di hadapan Tuhan sekiranya hanya Tuhan yang mendengarkan (Ayub 31:35). Baca Ayub 31: 6. Dalam bab 23: 1-5 Ayub juga mengadu kepada Tuhan, kerana Dia tidak menjawab. Tuhan diam - dia mengatakan Tuhan tidak memberinya alasan untuk apa yang telah Dia lakukan. Tuhan tidak perlu menjawab Ayub atau kita. Kami benar-benar tidak dapat menuntut apa-apa dari Tuhan. Lihat apa yang Tuhan katakan kepada Ayub ketika Tuhan berfirman. Ayub 38: 1 mengatakan, "Siapa ini yang berbicara tanpa pengetahuan?" Ayub 40: 2 (NASB) mengatakan, "Wii pencari kesalahan bersaing dengan Yang Mahakuasa?" Dalam Ayub 40: 1 & 2 (NIV) Tuhan mengatakan bahawa Ayub "bertengkar," "membetulkan" dan "menuduh" Dia. Tuhan membalikkan apa yang dikatakan Ayub, dengan menuntut agar Ayub menjawab pertanyaan-pertanyaan-Nya. Ayat 3 mengatakan, "Saya akan menyoal anda dan anda akan menjawab saya." Dalam bab 40: 8 Tuhan berfirman, “Maukah kamu memperlekehkan keadilanku? Adakah anda akan mengutuk saya untuk membenarkan diri anda? " Siapa yang menuntut apa dan siapa?

Kemudian Tuhan kembali mencabar Ayub dengan kuasa-Nya sebagai Penciptanya, yang tidak ada jawapannya. Tuhan pada dasarnya mengatakan, "Akulah Tuhan, Aku Pencipta, jangan memburukkan siapa Aku. Jangan mempersoalkan cinta-Ku, keadilan-Ku, kerana AKU ALLAH, Pencipta. "
Tuhan tidak mengatakan Ayub dihukum karena dosa masa lalu tetapi Dia berkata, "Jangan tanya saya, kerana saya sendiri adalah Tuhan." Kita tidak berada dalam posisi untuk membuat tuntutan Tuhan. Dia sahaja yang Berdaulat. Ingatlah bahawa Tuhan mahu kita mempercayai Dia. Imanlah yang menggembirakanNya. Ketika Tuhan memberitahu kita bahawa Dia adil dan penyayang, Dia ingin kita mempercayai Dia. Tanggapan Tuhan meninggalkan Ayub tanpa jawapan atau jalan keluar tetapi bertaubat dan beribadah.

Dalam Ayub 42: 3 Ayub disebutkan, "Tentunya saya berbicara tentang hal-hal yang saya tidak mengerti, perkara-perkara yang indah untuk saya ketahui." Dalam Ayub 40: 4 (NIV) Ayub mengatakan, "Saya tidak layak." NASB mengatakan, "Saya tidak penting." Dalam Ayub 40: 5 Ayub mengatakan, "Saya tidak punya jawaban," dan dalam Ayub 42: 5 dia berkata, "Telingaku telah mendengar kamu, tetapi sekarang mataku telah melihat kamu." Dia kemudian berkata, "Saya memandang rendah diri dan bertobat dalam debu dan abu." Dia sekarang mempunyai pemahaman yang lebih besar tentang Tuhan, yang benar.

Tuhan sentiasa bersedia mengampuni pelanggaran kita. Kita semua gagal dan kadang-kadang tidak mempercayai Tuhan. Fikirkan beberapa orang dalam Kitab Suci yang gagal pada suatu saat dalam perjalanan mereka bersama Tuhan, seperti Musa, Abraham, Elia atau Yunus atau yang salah memahami apa yang Tuhan lakukan sebagai Naomi yang menjadi pahit dan bagaimana dengan Petrus, yang menolak Kristus. Adakah Tuhan berhenti mengasihi mereka? Tidak! Dia sabar, sabar dan penyayang dan pemaaf.

Disiplin

Memang benar bahawa Allah membenci dosa, dan seperti bapa manusia kita, Dia akan mendisiplinkan dan membetulkan kita jika kita terus melakukan dosa. Dia mungkin menggunakan keadaan untuk menilai kita, tetapi tujuan-Nya adalah, sebagai orang tua, dan kerana kasih-Nya kepada kita, untuk mengembalikan kita ke persekutuan dengan-Nya. Dia sabar dan sabar dan penyayang dan bersedia untuk memaafkan. Seperti seorang bapa manusia, Dia ingin kita “membesar” dan menjadi orang yang soleh dan dewasa. Sekiranya Dia tidak mendisiplinkan kita, kita akan menjadi anak-anak yang manja dan tidak matang.

Dia mungkin juga membiarkan kita menderita akibat dosa kita, tetapi Dia tidak mengingkari kita atau berhenti mengasihi kita. Sekiranya kita bertindak balas dengan betul dan mengakui dosa kita dan meminta Dia untuk menolong kita berubah, kita akan menjadi lebih seperti Bapa kita. Ibrani 12: 5 mengatakan, "Anakku, janganlah meremehkan (memandang rendah) disiplin Tuhan dan jangan putus asa ketika Dia menegurmu, kerana TUHAN mendisiplin mereka yang Dia cintai, dan menghukum setiap orang yang Dia terima sebagai anak lelaki." Dalam ayat 7 disebutkan, "untuk siapa Tuhan mengasihi Dia disiplin. Sebab apa anak tidak berdisiplin ”dan ayat 9 mengatakan,“ Lebih-lebih lagi kita semua mempunyai bapa manusia yang mendisiplinkan kita dan kita menghormati mereka kerana itu. Berapa banyak lagi yang harus kita tunduk kepada Bapa roh kita dan hidup. " Ayat 10 mengatakan, "Tuhan mendisiplinkan kita untuk kebaikan kita agar kita dapat turut serta dalam kekudusan-Nya."

"Tidak ada disiplin yang kelihatan menyenangkan pada waktu itu, tetapi menyakitkan, namun menghasilkan panen kebenaran dan kedamaian bagi mereka yang telah dilatih olehnya."

Tuhan mendisiplinkan kita untuk menjadikan kita lebih kuat. Walaupun Ayub tidak pernah menafikan Tuhan, dia tidak mempercayai dan menghina Tuhan dan mengatakan bahawa Allah tidak adil, tetapi apabila Tuhan menegurnya, dia bertobat dan mengakui kesalahannya dan Tuhan memulihkannya. Job menjawab dengan betul. Lain-lain seperti Daud dan Petrus gagal tetapi Tuhan mengembalikan mereka juga.

Yesaya 55: 7 mengatakan, "Biarkan orang jahat meninggalkan jalannya dan orang yang tidak benar pemikirannya, dan biarkan dia kembali kepada Tuhan, kerana Dia akan mengasihani dia dan Dia akan banyak (NIV mengatakan dengan bebas) pengampunan."

Sekiranya anda jatuh atau gagal, hanya gunakan 1 John 1: 9 dan mengakui dosa anda seperti yang dilakukan David dan Peter dan seperti yang dilakukan oleh Ayub. Dia akan memaafkan, Dia menjanjikan. Bapa manusia membetulkan anak-anak mereka tetapi mereka boleh membuat kesilapan. Tuhan tidak. Dia semua tahu. Dia sempurna. Dia adil dan adil dan Dia mengasihi kamu.

Mengapa Tuhan Senyap

Anda mengemukakan persoalan mengapa Tuhan diam ketika anda berdoa. Tuhan juga diam ketika menguji Ayub. Tidak ada alasan yang diberikan, tetapi kita hanya dapat memberikan dugaan. Mungkin Dia hanya memerlukan semuanya untuk bermain untuk menunjukkan Setan kebenaran atau mungkin pekerjaan-Nya di hati Ayub belum selesai. Mungkin kita belum bersedia untuk jawapannya. Tuhan adalah satu-satunya yang tahu, kita mesti mempercayai Dia.

Mazmur 66:18 memberikan jawaban lain, dalam petikan mengenai doa, ia mengatakan, "Sekiranya saya menganggap kejahatan di dalam hati saya, Tuhan tidak akan mendengarkan saya." Job melakukan ini. Dia berhenti mempercayai dan mula menyoal. Ini juga boleh berlaku bagi kita.
Ada sebab lain juga. Dia mungkin hanya berusaha membuat anda percaya, berjalan dengan iman, bukan dengan penglihatan, pengalaman atau perasaan. Kesunyiannya memaksa kita untuk mempercayai dan mencari Dia. Ini juga memaksa kita untuk terus berdoa. Kemudian kita belajar bahawa Tuhanlah yang benar-benar memberi kita jawapan, dan mengajar kita untuk bersyukur dan menghargai semua yang Dia lakukan untuk kita. Ini mengajar kita bahawa Dia adalah sumber semua berkat. Ingatlah Yakobus 1:17, “Setiap pemberian yang baik dan sempurna berasal dari atas, turun dari Bapa cahaya surgawi, yang tidak berubah seperti bayangan yang berubah-ubah. "Seperti Job, kita mungkin tidak pernah tahu mengapa. Kita mungkin, seperti Ayub, hanya mengenali Siapa Tuhan, bahawa Dia adalah Pencipta kita, bukan juga milikNya. Dia bukan hamba kita yang kita boleh datang dan menuntut keperluan dan kehendak kita dipenuhi. Dia bahkan tidak perlu memberi kita alasan untuk tindakanNya, walaupun berkali-kali Dia melakukannya. Kita harus menghormati dan menyembah Dia, kerana Dia adalah Tuhan.

Tuhan memang mahu kita datang kepada-Nya, dengan bebas dan berani tetapi dengan hormat dan rendah hati. Dia melihat dan mendengar setiap keperluan dan permintaan sebelum kita bertanya, jadi orang bertanya, "Mengapa bertanya, mengapa berdoa?" Saya rasa kita meminta dan berdoa supaya kita menyedari Dia ada di sana dan Dia nyata dan Dia memang mendengar dan menjawab kita kerana Dia memang mengasihi kita. Dia sangat baik. Seperti kata Roma 8:28, Dia selalu melakukan yang terbaik untuk kita.

Alasan lain untuk tidak mendapat permintaan kita adalah bahwa kita tidak meminta kehendak-Nya dilakukan, atau kita tidak meminta sesuai dengan kehendak tertulis-Nya seperti yang dinyatakan dalam Firman Tuhan. Saya Yohanes 5:14 berkata, "Dan jika kita meminta sesuatu sesuai dengan kehendak-Nya, kita tahu Dia mendengar kita ... kita tahu bahawa kita mempunyai permintaan yang kita minta kepada-Nya." Ingatlah Yesus berdoa, "bukan kehendak-Ku tetapi kehendak-Mu dilakukan." Lihat juga Matius 6:10, Doa Tuhan. Ini mengajarkan kita untuk berdoa, "Engkau akan dilakukan, di bumi seperti di surga."
Lihat Yakobus 4: 2 untuk lebih banyak alasan untuk doa yang tidak dijawab. Ia mengatakan, "Anda tidak mempunyai kerana anda tidak bertanya." Kita tidak bersusah payah untuk berdoa dan bertanya. Ini diteruskan dalam ayat tiga, "Anda bertanya dan tidak menerima kerana anda bertanya dengan motif yang salah (KJV mengatakan bertanya salah) sehingga anda dapat memakannya dengan nafsu sendiri." Ini bererti kita mementingkan diri sendiri. Seseorang mengatakan bahawa kita menggunakan Tuhan sebagai mesin layan diri kita.

Mungkin anda harus mempelajari topik doa dari Kitab Suci sahaja, bukan beberapa buku atau siri idea manusia mengenai doa. Kita tidak dapat memperoleh atau menuntut apa-apa dari Tuhan. Kita hidup di dunia yang mengutamakan diri kita dan kita menganggap Tuhan seperti kita orang lain, kita menuntut mereka mendahulukan kita dan memberikan apa yang kita mahukan. Kita mahu Tuhan melayani kita. Tuhan mahu kita datang kepadaNya dengan permintaan, bukan tuntutan.

Filipi 4: 6 mengatakan, "Jangan khawatir untuk apa-apa, tetapi dalam segala hal dengan doa dan permohonan, dengan ucapan terima kasih, biarkan permintaanmu diberitahu kepada Tuhan." Saya Petrus 5: 6 berkata, "Hati-hatilah dirimu, oleh karena itu, di bawah tangan Tuhan yang kuat, agar Dia dapat mengangkat kamu pada waktunya." Mikha 6: 8 mengatakan, "Dia telah menunjukkan kepadamu wahai manusia, apa yang baik. Dan apa yang dikehendaki TUHAN dari kamu? Untuk bertindak adil dan mengasihi belas kasihan dan berjalan dengan rendah hati dengan Tuhanmu. "

Kesimpulan

Banyak yang perlu dipelajari dari Ayub. Respons pertama Ayub terhadap ujian adalah iman (Ayub 1:21). Kitab Suci mengatakan kita harus “berjalan dengan iman dan bukan dengan penglihatan” (2 Korintus 5: 7). Percayalah keadilan, keadilan dan kasih sayang Tuhan. Sekiranya kita mempersoalkan Tuhan, kita meletakkan diri kita di atas Tuhan, menjadikan diri kita Tuhan. Kita menjadikan diri kita hakim Hakim seluruh bumi. Kita semua mempunyai pertanyaan tetapi kita perlu menghormati Tuhan sebagai Tuhan dan ketika kita gagal seperti Ayub kemudian kita perlu bertobat yang bermaksud "mengubah fikiran kita" seperti yang dilakukan Ayub, mendapatkan perspektif baru tentang Siapa Tuhan - Pencipta Yang Mahakuasa, dan menyembah Dia seperti yang dilakukan oleh Ayub. Kita perlu menyedari bahawa adalah salah untuk menilai Tuhan. "Sifat" Tuhan tidak pernah dipertaruhkan. Anda tidak dapat memutuskan Siapa Tuhan atau apa yang Dia harus lakukan. Anda tidak boleh mengubah Tuhan.

Yakobus 1: 23 & 24 mengatakan Firman Tuhan adalah seperti cermin. Ia mengatakan, "Sesiapa yang mendengarkan perkataan itu tetapi tidak melakukan apa yang dikatakannya seperti orang yang melihat wajahnya di cermin dan, setelah melihat dirinya, pergi dan segera melupakan seperti apa dia." Anda telah mengatakan bahawa Tuhan berhenti mengasihi Ayub dan anda. Sudah jelas bahawa Dia tidak dan Firman Tuhan mengatakan kasih-Nya kekal dan tidak akan gagal. Namun, anda sama seperti Ayub karena anda telah "menggelapkan nasihat-Nya." Saya rasa ini bermaksud anda telah "mendiskreditkan" Dia, kebijaksanaan, tujuan, keadilan, penilaian dan kasih-Nya. Anda, seperti Ayub, "mencari kesalahan" dengan Tuhan.

Lihat diri anda dengan jelas di cermin "Job." Adakah anda yang "bersalah" seperti Ayub? Seperti Ayub, Tuhan selalu bersedia untuk mengampuni jika kita mengakui kesalahan kita (I Yohanes 1: 9). Dia tahu kita adalah manusia. Menyenangkan Tuhan adalah mengenai iman. Dewa yang anda buat dalam fikiran anda tidak nyata, hanya Tuhan dalam Kitab Suci yang nyata.

Ingatlah di awal cerita, Syaitan muncul bersama sekumpulan malaikat yang hebat. Alkitab mengajar bahawa para malaikat belajar tentang Tuhan dari kita (Efesus 3: 10 & 11). Ingat juga bahawa terdapat konflik besar yang sedang berlaku.
Ketika kita "mendiskreditkan Tuhan," ketika kita menyebut Tuhan tidak adil dan tidak adil dan tidak mengasihi, kita memperlekehkan Dia di hadapan semua malaikat. Kita memanggil Tuhan sebagai pembohong. Ingatlah Syaitan, di Taman Eden memperlekehkan Tuhan kepada Hawa, menyiratkan bahawa Dia tidak adil dan tidak adil dan tidak menyayangi. Job akhirnya melakukan perkara yang sama dan begitu juga kita. Kita tidak menghormati Tuhan sebelum dunia dan malaikat. Sebaliknya kita mesti menghormati Dia. Di pihak mana kita berada? Pilihannya adalah milik kita sendiri.

Ayub membuat pilihannya, dia bertobat, yakni berubah pikiran tentang Siapa Tuhan itu, dia mengembangkan pemahaman yang lebih besar tentang Tuhan dan siapa dia berhubungan dengan Tuhan. Dia mengatakan dalam bab 42, ayat 3 dan 5: “sesungguhnya saya berbicara tentang perkara-perkara yang tidak saya fahami, perkara-perkara yang sangat indah untuk saya ketahui… tetapi sekarang mata saya telah melihat anda. Oleh itu, saya memandang rendah diri dan bertaubat dalam debu dan abu. " Ayub menyedari dia telah "bertengkar" dengan Yang Mahakuasa dan itu bukan tempatnya.

Lihatlah akhir cerita. Tuhan menerima pengakuannya dan memulihkannya dan dua kali memberkatinya. Ayub 42: 10 & 12 mengatakan, "Tuhan membuatnya kembali sejahtera dan memberinya dua kali lebih banyak dari sebelumnya ... Tuhan memberkati bagian terakhir dari kehidupan Ayub lebih banyak daripada yang pertama."

Sekiranya kita menuntut Tuhan dan bertengkar dan “berfikir tanpa pengetahuan,” kita juga mesti meminta Tuhan untuk mengampuni kita dan “berjalan dengan rendah hati di hadapan Tuhan” (Mikha 6: 8). Ini bermula dengan kita mengenali Siapa Dia dalam hubungan dengan diri kita sendiri, dan mempercayai kebenaran seperti yang dilakukan Ayub. Sebuah paduan suara yang terkenal berdasarkan Roma 8:28 mengatakan, "Dia melakukan semua perkara untuk kebaikan kita." Kitab Suci mengatakan bahawa penderitaan mempunyai tujuan Ilahi dan jika ingin mendisiplinkan kita, itu adalah untuk kebaikan kita. Saya Yohanes 1: 7 mengatakan untuk "berjalan dalam terang," yang merupakan Firman-Nya yang dinyatakan, Firman Tuhan.

Apakah Perbezaan Antara Yahudi dan Orang Kafir?

Dalam Alkitab, seorang Yahudi adalah keturunan Abraham melalui Ishak dan Yakub. Mereka diberi banyak janji istimewa dan dihakimi dengan berat ketika mereka melakukan dosa. Yesus, dalam kemanusiaan-Nya, adalah Yahudi, begitu juga dengan Dua Belas Rasul. Setiap Kitab dalam Alkitab kecuali Lukas dan Kisah dan kemungkinan Ibrani ditulis oleh seorang Yahudi.

Kejadian 12: 1-3 TUHAN berfirman kepada Abram, "Pergilah dari negeri kamu, orang-orangmu dan keluarga ayahmu ke negeri yang akan Aku tunjukkan kepadamu. Aku akan menjadikan kamu menjadi bangsa yang hebat, dan aku akan memberkati kamu; Saya akan menjadikan nama anda hebat, dan anda akan menjadi berkat. Aku akan memberkati mereka yang memberkati kamu, dan barang siapa yang mengutuk kamu, aku akan mengutuk; dan semua orang di bumi akan diberkati dalam kamu. "

Kejadian 13: 14-17 TUHAN berfirman kepada Abram setelah Lot berpisah dengannya, "Lihatlah dari mana kamu berada, ke utara dan selatan, ke timur dan barat. Semua tanah yang anda lihat akan saya berikan kepada anda dan keturunan anda selamanya. Aku akan menjadikan keturunanmu seperti debu bumi, sehingga jika ada yang dapat menghitung debu, maka keturunanmu dapat dihitung. Pergilah, lalui sepanjang dan seluas tanah, kerana aku memberikannya kepadamu. "
Kejadian 17: 5 “Kamu tidak akan dipanggil Abram lagi; nama anda akan Abraham, kerana saya telah menjadikan anda bapa dari banyak bangsa. "

Ketika berbicara dengan Yakub, Ishak mengatakan dalam Kejadian 27: 29b, "Semoga orang-orang yang mengutuk kamu dikutuk dan mereka yang memberkati kamu diberkati."

Kejadian 35:10 Allah berfirman kepadanya, "Nama kamu adalah Yakub, tetapi kamu tidak akan disebut Yakub lagi; nama anda akan Israel. " Maka dia menamakannya Israel. Dan Tuhan berkata kepadanya, "Akulah Tuhan Yang Mahakuasa; berbuah dan bertambah bilangannya. Bangsa dan komuniti bangsa akan datang dari kamu, dan raja akan menjadi antara keturunanmu. Tanah yang kuberikan kepada Abraham dan Ishak juga aku berikan kepadamu, dan aku akan memberikan tanah ini kepada keturunanmu setelah kamu. "

Nama Yahudi berasal dari suku Yehuda, yang merupakan suku Yahudi yang paling terkenal ketika orang Yahudi kembali ke Tanah Suci setelah penawanan Babilon.

Terdapat perselisihan di antara orang-orang Yahudi hari ini mengenai siapa sebenarnya Yahudi, tetapi jika tiga datuk dan nenek seseorang itu adalah Yahudi atau jika seseorang secara rasmi masuk agama Yahudi, hampir semua orang Yahudi akan mengenali orang itu sebagai orang Yahudi.

Orang bukan Yahudi hanyalah orang yang bukan Yahudi, termasuk keturunan Abraham selain mereka yang melalui Ishak dan Yakub.

Walaupun Tuhan memberikan banyak janji kepada orang-orang Yahudi, keselamatan (pengampunan dosa dan menghabiskan kekekalan dengan Tuhan) bukanlah salah satu daripadanya. Setiap orang Yahudi dan juga orang bukan Yahudi perlu diselamatkan, dengan mengakui bahawa mereka telah berdosa, mempercayai Injil dan menerima Yesus sebagai Penyelamat mereka. I Korintus 15: 2-4 mengatakan, "Dengan Injil ini kamu diselamatkan ... Kerana apa yang aku terima aku menyampaikan kepadamu yang sangat penting: bahawa Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, bahawa dia dikuburkan, bahawa dia dibesarkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci, "

Petrus sedang berbicara dengan sekelompok pemimpin Yahudi ketika dia mengatakan dalam Kisah 4:12: "Keselamatan tidak ditemukan dalam orang lain, kerana tidak ada nama lain di bawah surga yang diberikan kepada umat manusia sehingga kita harus diselamatkan."

Apakah Penghakiman Takhta Putih Besar?

Untuk benar-benar memahami apa itu Pengadilan Takhta Putih yang hebat dan ketika ia berlaku seseorang harus mengetahui sedikit sejarah. Saya suka Alkitab dan sejarah kerana Alkitab adalah sejarah. Alkitab juga mengenai masa depan, Tuhan memberitahu kita masa depan dunia melalui ramalan. Ia nyata. Memang benar. Kita hanya perlu melihat ramalan-ramalan yang telah digenapi untuk melihat bahawa itu benar. Ada ramalan mengenai apa yang akan menjadi masa depan Israel, masa depan mereka yang jauh, dan ramalan tentang Yesus Mesias yang sangat spesifik. Ada ramalan tentang peristiwa yang sudah terjadi, dan peristiwa yang telah terjadi sejak Yesus naik ke surga, dan bahkan peristiwa yang telah terjadi selama hidup kita.

Kitab Suci, di banyak tempat, juga meramalkan peristiwa-peristiwa yang akan terjadi di masa depan, beberapa di antaranya diperluas dalam Kitab Wahyu, atau mengarah pada peristiwa-peristiwa yang dinubuatkan oleh Yohanes dalam Wahyu, beberapa di antaranya telah terjadi. Berikut adalah beberapa Kitab Suci untuk dibaca mengenai kedua nubuatan yang telah dipenuhi dan peristiwa yang akan datang: Yehezkiel bab 38 & 39; Daniel bab 2, 7 & 9; Zakaria bab 12 & 14 dan Roma 11: 26-32, untuk menyebutkan hanya beberapa. Berikut adalah beberapa peristiwa bersejarah yang dinubuatkan dalam Perjanjian Lama atau Baru yang telah berlaku. Sebagai contoh, ada ramalan tentang penyebaran Israel ke Babilon, dan penyebaran di kemudian hari di seluruh dunia. Israel dikumpulkan semula ke Tanah Suci dan Israel sekali lagi menjadi bangsa juga dinubuatkan. Hancurnya Kuil Kedua diramalkan dalam Daniel bab 9. Daniel juga menerangkan tentang Neo-Babylonian, Medo-Persian, Yunani (di bawah Alexander the Great) dan kerajaan Rom dan perbincangan mengenai konfederasi yang terdiri dari negara-negara yang akan datang keluar dari Empayar Rom lama. Dari sini akan muncul Anti-Kristus (Binatang Wahyu), yang melalui kekuatan Iblis (naga) akan memerintah persekutuan ini dan bangkit melawan Tuhan sendiri dan Anak-Nya dan Israel dan mereka yang mengikuti Yesus. Ini membawa kita ke Kitab Wahyu yang menerangkan dan memperluas peristiwa-peristiwa ini dan mengatakan bahawa Tuhan akhirnya akan memusnahkan musuh-musuh-Nya dan menciptakan "langit dan bumi baru" di mana Yesus akan memerintah selama-lamanya bersama mereka yang mengasihi-Nya.

Mari kita mulakan dengan carta: Garis Besar Kronologi Ringkas dari Kitab Wahyu:

1). Kesengsaraan

2). Kedatangan Kristus Kedua yang menuju ke Pertempuran Armagedon

3). Millenium (pemerintahan Kristus selama 1,000 tahun)

4). Syaitan kalah dari Jurang dan pertempuran terakhir di mana Syaitan dikalahkan dan dilemparkan ke Danau Api.

5). Tidak betul dibesarkan.

6). Penghakiman Takhta Putih yang Hebat

7). Langit Baru dan Bumi Baru

Baca 2 Tesalonika bab 2 yang menerangkan tentang Anti-Kristus yang akan bangkit dan menguasai dunia sehingga Tuhan “mengakhiri (dia) dengan kemunculan kedatangan-Nya” (ayat 8). Ayat 4 mengatakan bahawa Anti-Kristus akan mengaku sebagai Tuhan. Wahyu bab 13 dan 17 memberitahu kita lebih banyak mengenai Anti-Kristus (Binatang). 2 Tesalonika mengatakan bahawa Tuhan memberi orang khayalan yang besar "agar mereka dapat dinilai yang tidak mempercayai kebenaran, tetapi senang dalam kejahatan." Anti-Kristus menandatangani perjanjian dengan Israel yang menandakan permulaan tujuh tahun Kesengsaraan (Daniel 9:27).

Inilah peristiwa utama Kitab Wahyu dengan beberapa penjelasan:

1). Kesengsaraan tujuh tahun: (Wahyu 6: 1-19: 10). Tuhan mencurahkan murka-Nya kepada orang-orang fasik yang telah memberontak terhadap-Nya. Tentera bumi berkumpul untuk menghancurkan kota Tuhan dan umat-Nya.

2). Kedatangan Kristus Kedua:

  1. Yesus datang dari syurga dengan pasukan-Nya untuk mengalahkan Binatang (diberi kuasa oleh Syaitan) pada pertempuran Armageddon (Wahyu 19: 11-21).
  2. Kaki Yesus berdiri di Bukit Zaitun (Zakharia 14: 4).
  3. Binatang (Anti-Kristus) dan Palsu palsu dilemparkan ke dalam Tasik Api (Wahyu 19:20).
  4. Kemudian setan dilemparkan ke Abyss selama 1,000 tahun (Wahyu 20: 1-3).

3). Milenium:

  1. Yesus membangkitkan orang mati yang mati syahid semasa Kesengsaraan (Wahyu 20: 4). Ini adalah bagian dari kebangkitan pertama di mana Wahyu 20: 4 & 5 mengatakan, "kematian kedua tidak berkuasa atas mereka."
  2. Mereka memerintah dengan Kristus dalam kerajaanNya di bumi selama 1,000 tahun.

4). Syaitan dibebaskan dari Jurang untuk masa yang singkat untuk pertempuran terakhir.

  1. Dia menipu orang dan mengumpulkan mereka dari seluruh bumi dalam pemberontakan terakhir dan pertempuran melawan Kristus (Wahyu 20: 7 & 8) tetapi
  2. "Api akan turun dari surga dan membinasakan mereka" (Wahyu 20: 9).
  3. Iblis akan dibuang ke dalam Lautan Api untuk disiksa selama-lamanya (Wahyu 20:10).

5). Orang Mati Tidak Benar dibangkitkan

6). Penghakiman Takhta Putih yang Hebat (Wahyu 20: 11-15)

  1. Selepas Syaitan dibuang ke dalam Lautan Api, sisa orang mati dibangkitkan (orang-orang yang tidak percaya kepada Yesus) (Lihat 2 Tesalonika bab 2 dan Wahyu 20: 5 lagi).
  2. Mereka berdiri di hadapan Tuhan di Pengadilan Takhta Putih Besar.
  3. Mereka dihakimi kerana apa yang mereka lakukan dalam kehidupan mereka.
  4. Semua orang yang tidak dijumpai di dalam Kitab Kehidupan dilemparkan ke dalam Tasik Api selama-lamanya (Wahyu 20:15).
  5. Hades dibuang ke dalam Tasik Api (Wahyu 20:14).

7). Keabadian: Langit Baru dan Bumi Baru: Mereka yang percaya kepada Yesus akan bersama Tuhan selama-lamanya.

Banyak perdebatan tepat ketika Pengangkatan Gereja (juga disebut Pengantin Kristus) berlaku, tetapi jika Wahyu bab 19 & 20 adalah kronologi, Perjamuan Pernikahan Anak Domba dan Pengantin perempuannya berlaku sekurang-kurangnya sebelum Armageddon di mana pengikut-pengikut-Nya kelihatan bersama-sama dengan-Nya. Mereka yang telah dibangkitkan dalam "kebangkitan pertama" itu disebut "diberkati" karena mereka telah tidak bahagian dalam murka penghakiman Tuhan yang menyusul (lautan api - yang juga disebut kematian kedua). Lihat Wahyu 20: 11-15, terutama ayat 14.

Untuk memahami peristiwa-peristiwa ini, kita mesti menghubungkan beberapa titik, untuk bercakap, dan melihat beberapa Kitab Suci yang berkaitan. Berbalik kepada Lukas 16: 19-31. Ini adalah kisah "orang kaya" dan Lazarus. Setelah mati mereka pergi ke Sheol (Hades). Kedua-dua kata ini, Sheol dan Hades, bermaksud sama, Sheol dalam bahasa Ibrani dan Hades dalam bahasa Yunani. Makna kata-kata ini secara harfiah adalah "tempat orang mati" yang terdiri dari dua bahagian. Satu, juga dan selalu disebut sebagai Hades, adalah tempat hukuman. Yang lain, disebut sisi Abraham (dada) juga disebut Syurga. Mereka hanyalah tempat sementara orang mati. Hades hanya berlangsung hingga Penghakiman Takhta Putih yang Besar dan Syurga atau sisi Abraham hanya bertahan hingga kebangkitan Kristus, ketika nampaknya mereka yang berada di Firdaus pergi ke Syurga untuk bersama Yesus. Dalam Lukas 23:43, Yesus memberitahu pencuri di kayu salib, yang percaya kepada-Nya, bahawa dia akan bersama-sama dengan-Nya di Firdaus. Hubungan dengan Wahyu 20 adalah bahawa, pada penghakiman, Hades dilemparkan ke dalam "lautan api."

Kitab Suci mengajarkan bahawa semua orang percaya yang mati sejak kebangkitan Kristus akan bersama Tuhan. 2 Korintus 5: 6 mengatakan ketika kita "tidak ada di dalam badan" ... kita akan "hadir bersama Tuhan."

Menurut kisah dalam Lukas 16 terdapat pemisahan antara bahagian-bahagian Hades dan terdapat dua kumpulan orang yang berbeza. 1) Orang kaya bersama orang yang tidak benar, mereka yang akan menanggung kemurkaan Tuhan dan 2) Lazarus bersama orang benar, mereka yang akan bersama Yesus selamanya. Kisah sebenar dua orang sejati ini mengajar kita bahawa setelah kita mati tidak ada cara untuk mengubah tujuan kekal kita; tidak akan kembali; dan dua destinasi abadi. Kita akan ditakdirkan ke syurga atau neraka. Kita akan bersama Yesus seperti pencuri di kayu salib atau dipisahkan dari Tuhan selama-lamanya (Lukas 16:26). I Tesalonika 4: 16 & 17 meyakinkan kita bahawa orang percaya akan bersama Tuhan selama-lamanya. Ia mengatakan, "Sebab Tuhan sendiri akan turun dari surga, dengan perintah yang keras, dengan suara malaikat dan dengan seruan sangkakala Tuhan, dan orang mati di dalam Kristus akan bangkit terlebih dahulu. Selepas itu, kita yang masih hidup dan ditinggalkan akan terperangkap bersama mereka di awan untuk bertemu dengan Tuhan di udara. Oleh itu, kita akan bersama Tuhan selamanya. " Yang tidak adil (tidak adil) akan menghadapi penghakiman. Ibrani 9:27 mengatakan, "orang-orang ditakdirkan untuk mati sekali dan setelah itu menghadapi penghakiman." Jadi itu membawa kita kembali ke Wahyu bab 20 di mana orang-orang yang tidak adil dibangkitkan dari kematian dan ia menggambarkan penghakiman ini sebagai "penghakiman takhta putih yang hebat."

Terdapat is Namun kabar baik, kerana Ibrani 9:28 mengatakan bahawa Yesus, "akan datang untuk membawa keselamatan bagi mereka yang menantikan Dia." Berita buruknya adalah bahawa Wahyu 20:15 juga menyatakan bahawa setelah penghakiman ini mereka yang tidak ditulis dalam "kitab kehidupan" akan dilemparkan ke dalam "lautan api" sementara Wahyu 21:27 mengatakan bahawa yang tertulis dalam "buku hidup "adalah satu-satunya yang boleh memasuki" Yerusalem Baru. " Orang-orang ini akan mempunyai kehidupan yang kekal dan tidak akan binasa (Yohanes 3:16).

Oleh itu, persoalan penting adalah kumpulan mana yang anda berada dan bagaimana anda melepaskan diri dari penghakiman dan menjadi sebahagian daripada orang benar yang namanya tertulis dalam buku kehidupan. Kitab Suci dengan jelas mengajarkan bahawa “semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan” (Roma 3:23). Wahyu 20 dengan jelas mengatakan bahawa mereka yang akan menghakimi akan dinilai berdasarkan perbuatan yang dilakukan dalam kehidupan ini. Alkitab dengan jelas mengatakan bahawa bahkan apa yang disebut "perbuatan baik" kita hancur oleh motif dan keinginan yang salah. Yesaya 64: 6 mengatakan, "semua kebenaran kita (perbuatan baik atau perbuatan soleh) adalah seperti kain kotor" (di hadapan-Nya). Jadi bagaimana mungkin kita dapat diselamatkan dari penghakiman Tuhan?

Wahyu 21: 8, bersama dengan ayat-ayat lain yang menyenaraikan dosa-dosa tertentu, menunjukkan betapa mustahilnya mendapat keselamatan dengan perbuatan kita. Wahyu 21:22 mengatakan, "tidak ada yang tidak murni yang akan masuk ke dalamnya (Yerusalem Baru), juga tidak memalukan atau menipu, melainkan hanya mereka yang namanya tertulis dalam buku kehidupan Anak Domba."

Oleh itu, mari kita lihat apa yang dinyatakan oleh Kitab Suci mengenai mereka yang namanya ditulis dalam "kitab kehidupan" (mereka yang akan berada di surga) dan melihat apa yang Tuhan katakan harus kita lakukan agar nama kita ditulis dalam "buku kehidupan" dan mempunyai kehidupan yang kekal. Keberadaan "buku kehidupan" dimengerti oleh mereka yang percaya kepada Tuhan dalam setiap zaman (usia atau jangka waktu) dalam Kitab Suci. Dalam Perjanjian Lama, Musa membicarakannya seperti yang tercatat dalam Keluaran 32:32, seperti juga Daud (Mazmur 69:28), Yesaya (Yesaya 4: 3) dan Daniel (Daniel 12: 1). Dalam Perjanjian Baru Yesus berkata kepada murid-murid-Nya dalam Lukas 10:20, 'bersukacitalah nama-nama kamu tertulis di surga.'

Paulus membicarakan buku itu dalam Filipi 4: 3 ketika dia berbicara tentang orang percaya bahawa dia tahu siapa rakan sekerjanya "yang namanya ditulis dalam buku kehidupan." Ibrani juga merujuk kepada "orang percaya yang namanya ditulis di surga" (Ibrani 12: 22 & 23). Oleh itu, kita melihat bahawa Kitab Suci berbicara tentang orang-orang percaya berada dalam kitab kehidupan, dan dalam Perjanjian Lama mereka yang mengikuti Tuhan tahu bahawa mereka ada di dalam buku kehidupan. Perjanjian Baru berbicara tentang murid-murid dan mereka yang percaya kepada Yesus sebagai dalam buku kehidupan. Kesimpulan yang harus kita sampaikan adalah bahawa mereka yang percaya kepada Tuhan yang benar dan Putra-Nya, Yesus, ada di dalam "buku kehidupan." Berikut adalah senarai ayat-ayat mengenai "buku kehidupan:" Keluaran 32:32; Filipi 4: 3; Wahyu 3: 5; Wahyu 13: 8; 17: 8; 20: 15 & 20; 21:27 dan Wahyu 22:19.

Oleh itu, Siapa yang boleh menolong kita? Siapa yang dapat menyelamatkan kita dari penghakiman? Kitab Suci menanyakan pertanyaan yang sama ini kepada kita dalam Matius23: 33, "Bagaimana kamu akan lari dari dihukum neraka?" Roma 2: 2 & 3 mengatakan, “Sekarang kita tahu bahawa penghakiman terhadap mereka yang melakukan hal-hal itu berdasarkan kebenaran. Oleh itu, apabila anda hanya manusia yang menghakimi mereka dan melakukan perkara yang sama, adakah anda fikir anda akan terlepas dari penghakiman Tuhan? "

Yesus berkata dalam Yohanes 14: 6 "Akulah jalannya." Ini mengenai mempercayai. Yohanes 3:16 mengatakan bahawa kita mesti percaya kepada Yesus. Yohanes 6:29 mengatakan, "Ini adalah pekerjaan Tuhan, bahawa kamu mempercayai Dia yang Dia telah utus." Titus 3: 4 & 5 mengatakan, "Tetapi ketika kebaikan dan kasih Tuhan Juruselamat kita muncul, Dia menyelamatkan kita, bukan karena hal-hal soleh yang telah kita lakukan, tetapi karena belas kasihan-Nya."

Oleh itu, bagaimana Tuhan, melalui Anak-Nya Yesus, dapat menebus kita? Yohanes 3: 16 & 17 mengatakan, “Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia, Dia memberikan Putra tunggal-Nya, bahawa siapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa, tetapi memiliki kehidupan yang kekal. Sebab Tuhan tidak mengutus Putra-Nya ke dunia untuk menghukum dunia, tetapi bahawa dunia harus diselamatkan oleh-Nya. Lihat juga Yohanes 3:14.

Roma 5: 8 & 9 menyatakan, "Tuhan menunjukkan kasih-Nya kepada kita pada waktu kita masih berdosa, Kristus mati untuk kita," dan kemudian berkata, "kerana kita sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, berapa banyak lagi yang harus kita diselamatkan dari kemurkaan Tuhan melalui Dia. " Ibrani 9: 26 & 27 (membaca keseluruhan petikan) mengatakan, "Dia muncul pada puncak zaman untuk menghapus dosa dengan pengorbanan Dia sendiri ... sehingga Kristus dikorbankan sekali untuk menghapus dosa banyak ..."

2 Korintus 5:21 mengatakan, "Dia menjadikan Dia sebagai dosa bagi kita yang tidak mengetahui dosa, sehingga kita boleh dijadikan kebenaran Allah di dalam Dia." Baca Ibrani 10: 1-14 untuk melihat bagaimana Tuhan menyatakan kita benar, kerana Dia membayar dosa-dosa kita.

Yesus menanggung dosa kita sendiri dan membayar hukuman kita. Baca Yesaya bab 53. Ayat 3 mengatakan, "Tuhan telah meletakkan kepada-Nya kesalahan kita semua," dan ayat 8 mengatakan, "kerana pelanggaran umat-Ku, Dia dihukum." Ayat 10 mengatakan, "Tuhan menjadikan hidup-Nya sebagai persembahan untuk dosa." Ayat 11 mengatakan, "Dia akan menanggung kesalahan mereka." Ayat 12 mengatakan, "Dia mencurahkan hidup-Nya hingga mati." Ini adalah rancangan Tuhan untuk ayat 10 mengatakan, "Adalah kehendak Tuhan untuk menghancurkan Dia."

Ketika Yesus berada di kayu salib, Dia berkata, "Sudah selesai." Perkataan secara harfiah bermaksud "dibayar penuh." Ini adalah istilah undang-undang yang bermaksud hukuman, hukuman yang diperlukan untuk kejahatan atau pelanggaran telah dibayar sepenuhnya, hukuman itu lengkap dan penjenayah dibebaskan. Inilah yang Yesus lakukan untuk kita semasa Dia mati. Hukuman kita adalah hukuman mati dan Dia membayarnya sepenuhnya; Dia mengambil tempat kami. Dia mengambil dosa kita dan Dia membayar hukuman dosa sepenuhnya. Kolose 2: 13 & 14 mengatakan, “Ketika kamu mati dalam dosa-dosa kamu dan dalam penyunatan dagingmu, Tuhan menjadikan kamu hidup dengan Kristus.  Dia memaafkan kami semua dosa kami, setelah membatalkan pertuduhan kami keberhutangan undang-undang, yang menentang kami dan mengecam kami. Dia telah mengambilnya, memaku ke salib. " I Petrus 1: 1-11 mengatakan akhir ini adalah "keselamatan jiwa kita." Yohanes 3:16 memberitahu bahawa untuk diselamatkan, kita perlu percaya bahawa Dia melakukan ini. Baca Yohanes 3: 14-17 sekali lagi. Ini semua tentang mempercayai. Ingatlah bahawa Yohanes 6:29 mengatakan, "Pekerjaan Tuhan adalah ini: untuk mempercayai yang Dia telah kirimkan."

Roma 4: 1-8 mengatakan, “Lalu, apa yang akan kita katakan bahawa Abraham, nenek moyang kita menurut daging, yang ditemui dalam masalah ini? Sekiranya, sebenarnya, Abraham dibenarkan oleh karya, dia mempunyai sesuatu yang boleh dibanggakan - tetapi tidak di hadapan Tuhan. Apa yang dinyatakan oleh Alkitab? 'Abraham mempercayai Tuhan, dan itu dianggap sebagai kebenaran.' Sekarang kepada orang yang bekerja, upah tidak dikreditkan sebagai hadiah tetapi sebagai kewajipan. Namun, bagi orang yang tidak bekerja tetapi mempercayai Tuhan yang membenarkan orang yang tidak fasik, iman mereka dianggap sebagai kebenaran. Daud mengatakan hal yang sama ketika dia berbicara tentang keberkatan orang yang dianugerahkan oleh Allah kebenaran selain daripada pekerjaan: 'Berbahagialah orang-orang yang pelanggaran dilindungi. Berbahagialah orang yang dosanya Tuhan kehendaki tidak pernah mengira mereka.''

I Korintus 6: 9-11 mengatakan, "... tidakkah kamu tahu bahawa orang yang tidak benar tidak akan mewarisi kerajaan Allah." Ini berlanjutan dengan mengatakan, “… dan begitulah sebahagian dari anda; tetapi kamu dicuci, kamu dikuduskan, tetapi kamu dibenarkan dalam nama Tuhan Yesus Kristus dan Roh Tuhan kita. ” Ini berlaku apabila kita percaya. Kitab Suci mengatakan dalam pelbagai ayat bahawa dosa kita ditutupi. Kita dibasuh dan dibersihkan, kita dilihat dalam Kristus dan kebenaran-Nya dan diterima di dalam kekasih (Yesus). Kami dibuat putih seperti salji. Dosa-dosa kita diambil, diampuni dan dibuang ke laut (Mikha 7:19) dan Dia "tidak mengingatnya lagi" (Ibrani 10:17). Semua kerana kita percaya bahawa Dia mengambil tempat kita dalam kematian-Nya untuk kita di kayu salib.

Saya Petrus 2:24 mengatakan, "Siapa yang menanggung dirinya sendiri menanggung dosa-dosa kita di dalam badan-Nya di atas pohon, bahawa kita yang mati kerana dosa harus hidup untuk kebenaran, oleh siapa garis-garis kita disembuhkan." Yohanes 3:36 mengatakan, "Barangsiapa yang percaya kepada Anak mempunyai hidup yang kekal, tetapi siapa pun menolak Anak tidak akan melihat kehidupan, kerana murka Tuhan tetap ada pada-Nya. " I Tesalonika 5: 9-11 mengatakan, "Kita tidak ditunjuk untuk murka tetapi untuk menerima keselamatan melalui Tuhan kita Yesus Kristus ... agar kita dapat hidup bersama-sama dengan-Nya." Saya Tesalonika 1:10 juga mengatakan bahawa "Yesus ... menyelamatkan kita dari murka yang akan datang." Perhatikan perbezaan hasil bagi orang yang beriman. Yohanes 5:24 mengatakan, "Betul-betul aku katakan kepadamu, siapa pun yang mendengar firman-Ku dan percaya Dia yang mengutus aku mempunyai kehidupan yang kekal dan tidak akan dihakimi tetapi telah menyeberang dari kematian ke kehidupan."

Jadi untuk menghindari penghakiman ini (murka abadi Allah) yang Dia perlukan adalah kita percaya dan menerima Anak-Nya Yesus. Yohanes 1:12 mengatakan, "Sebanyak yang menerima Dia kepada mereka, Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan; kepada mereka yang mempercayai Nama-Nya. " Kita akan hidup selama-lamanya bersama-Nya. Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan kekal dan mereka tidak akan binasa;" Baca Yohanes 14: 2-6 yang mengatakan bahawa Yesus sedang menyediakan rumah untuk kita di syurga dan kita akan bersama-sama Dia selama-lamanya di surga. Oleh itu, anda perlu datang kepada-Nya dan percaya kepada-Nya seperti yang dinyatakan dalam Wahyu 22:17, “Dan Roh dan pengantin perempuan berkata, Datanglah. Dan biarkan dia yang mendengar berkata, Datanglah. Dan biarkan dia yang pertama datang. Dan siapa sahaja yang mau, biarkan dia mengambil air kehidupan dengan bebas. "

Kita mempunyai janji Tuhan yang tidak berubah (tidak berubah) yang tidak dapat berbohong (Ibrani 6:18) bahawa jika kita percaya kepada Anak-Nya bahawa kita akan terlepas dari kemurkaan-Nya, mempunyai hidup yang kekal dan tidak akan binasa, dan hidup bersama-Nya selama-lamanya. Bukan hanya ini, tetapi kita mempunyai janji dalam Firman Tuhan bahawa Dia adalah penjaga kita. 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Saya yakin bahawa Dia dapat menepati apa yang telah saya lakukan kepada-Nya terhadap hari itu." Yudas 24 mengatakan bahawa Dia dapat "menjauhkan kamu dari jatuh dan menghadirkan kamu tanpa kesalahan di hadapan-Nya dengan sukacita yang luar biasa." Filipi 1: 6 mengatakan, "dengan yakin akan hal ini, bahawa Dia yang memulai pekerjaan baik di dalam kamu akan meneruskannya hingga hari Kristus Yesus."

 

Apakah Seat Penghakiman Kristus?

Firman Tuhan mempunyai senarai arahan dan nasihat yang tidak habis-habis untuk bagaimana mereka yang mengikuti Juruselamat, Yesus, harus hidup: Kitab Suci yang memberitahu kita apa yang harus dilakukan, seperti, bagaimana kita harus berperilaku, bagaimana kita harus mengasihi sesama dan musuh kita, membantu orang lain atau bagaimana kita harus bercakap dan juga bagaimana kita harus berfikir.

Apabila kehidupan kita di bumi ini selesai, kita (orang-orang dari kita yang percaya kepada-Nya) akan berdiri di hadapan Dia yang mati bagi kita dan semua perkara yang telah kita lakukan akan dinilai. Standard Tuhan sahaja yang akan menentukan nilai setiap pemikiran, perkataan dan perbuatan yang kita lakukan. Yesus mengatakan dalam Matius 5:48, "Oleh itu, jadilah sempurna, kerana Bapa surgawi kamu sempurna."

Adakah karya kita dilakukan untuk diri kita sendiri: untuk kemuliaan, kesenangan atau pengiktirafan atau keuntungan; atau adakah itu dilakukan untuk Tuhan dan yang lain? Adakah yang kita lakukan itu mementingkan diri sendiri atau tidak mementingkan diri sendiri? Penghakiman ini akan berlaku di Kursi Pengadilan Kristus. 2 Korintus 5: 8-10 ditulis kepada orang percaya di gereja di Korintus. Penghakiman ini hanya untuk mereka yang percaya dan akan bersama Tuhan selamanya. Dalam 2 Korintus 5: 9 & 10 dikatakan, “Oleh itu kita menjadikannya tujuan kita untuk menyenangkan Dia. Sebab kita semua harus hadir di hadapan penghakiman Kristus, supaya kita masing-masing dapat menerima apa yang harus kita lakukan untuk perkara-perkara yang dilakukan semasa berada di dalam badan, sama ada baik atau buruk. " Ini adalah penilaian terhadap kerja-kerja dan motif mereka.

Kerusi Penghakiman Kristus di dalam TIDAK mengenai sama ada kita pergi ke syurga. Ini bukan mengenai sama ada kita diselamatkan atau apakah dosa kita diampuni. Kita diampuni dan mempunyai kehidupan yang kekal ketika kita percaya kepada Yesus. Yohanes 3:16 mengatakan, "Sebab Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya, sehingga barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa, tetapi akan memiliki kehidupan yang kekal." Kita diterima dalam Kristus (Efesus 1: 6).

Dalam Perjanjian Lama kita dapati penjelasan mengenai pengorbanan, masing-masing adalah jenis, bayangan, gambaran tentang apa yang akan dilakukan oleh Kristus bagi kita di kayu salib untuk mencapai pendamaian kita. Salah satunya adalah mengenai "kambing hitam." Pelanggar membawa kambing korban dan dia meletakkan tangannya di kepala kambing itu mengaku dosa-dosanya, sehingga memindahkan dosa-dosanya ke kambing untuk ditanggung kambing. Kemudian kambing dibawa ke padang belantara untuk tidak kembali. Ini untuk menggambarkan bahawa Yesus menanggung dosa-dosa kita kepada-Nya ketika Dia mati untuk kita. Dia menjauhkan dosa-dosa kita dari kita selama-lamanya. Ibrani 9:28 mengatakan, "Kristus dikorbankan sekali untuk menghapus dosa banyak orang." Yeremia 31:34 mengatakan, "Aku akan mengampuni kejahatan mereka dan dosa-dosa mereka tidak akan aku ingat lagi."

Roma 5: 9 mengatakan ini, "Karena kita sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, berapa banyak lagi yang akan kita selamatkan dari kemurkaan Allah melalui Dia." Baca Roma bab 4 & 5. Yohanes 5:24 mengatakan bahawa kerana iman kita, Allah telah memberi kita "kehidupan kekal dan kita akan TIDAK dihakimi tetapi telah terlintas (mati) dari kematian hingga hidup. " Lihat juga Roma 2: 5; Roma 4: 6 & 7; Mazmur 32: 1 & 2; Lukas 24:42 dan Kisah 13:38.

Roma 4: 6 & 7 mengutip dari Perjanjian Lama Mazmur 12: 1 & 2 yang mengatakan, “Berbahagialah orang-orang yang pelanggarannya diampuni, yang dosanya ditutup. Berbahagialah orang yang dosanya tidak akan dihitung oleh Tuhan terhadap mereka. " Wahyu 1: 5 mengatakan bahawa Dia "membebaskan kita dari dosa-dosa kita dengan kematian-Nya." Lihat juga I Korintus 6:11; Kolose 1:14 dan Efesus 1: 7.

Jadi penghakiman ini bukan mengenai dosa, tetapi mengenai pekerjaan kita - pekerjaan yang kita lakukan untuk Kristus. Tuhan akan membalas kerja yang kita lakukan untukNya. Penghakiman ini adalah mengenai apakah perbuatan kita (pekerjaan) akan bertahan dalam ujian untuk mendapatkan ganjaran Tuhan.

Segala sesuatu yang Tuhan ajarkan kepada kita "untuk dilakukan", kita bertanggung jawab. Adakah kita mematuhi apa yang kita pelajari adalah kehendak Tuhan atau kita mengabaikan dan mengabaikan apa yang kita tahu. Adakah kita hidup untuk Kristus dan kerajaan-Nya atau untuk diri kita sendiri? Adakah kita hamba yang setia atau malas?

Perbuatan yang akan dihakimi oleh Tuhan terdapat di seluruh Kitab Suci di mana sahaja kita diperintahkan atau didorong untuk melakukan apa sahaja. Ruang dan masa tidak akan membolehkan kita membincangkan semua yang diajarkan oleh Kitab Suci untuk kita lakukan. Hampir setiap surat mempunyai senarai perkara-perkara yang Tuhan menggalakkan kita lakukan untuk Dia.

Setiap orang percaya telah diberi sekurang-kurangnya satu hadiah rohani apabila mereka diselamatkan, seperti mengajar, memberikan, memberi nasihat, membantu, penginjilan dan lain-lain, yang dia diberitahu untuk digunakan untuk membantu gereja dan orang percaya lain serta kerajaanNya.

Kita juga mempunyai kebolehan semula jadi, perkara yang kita mahir, yang kita dilahirkan. Alkitab mengatakan bahawa ini juga diberikan oleh Tuhan kepada kita, kerana di dalam Korintus 4: 7 mengatakan bahawa kita tidak mempunyai apa-apa tidak diberikan kepada kita oleh Tuhan. Kita bertanggung jawab untuk menggunakan semua dan semua perkara ini untuk melayani Tuhan dan kerajaan-Nya dan membawa orang lain kepada-Nya. Yakobus 1:22 memberitahu kita untuk menjadi "pelaku Firman dan bukan pendengar sahaja." Linen halus (jubah putih) yang dipakai oleh orang-orang kudus Wahyu mewakili "tindakan benar orang-orang kudus Tuhan" (Wahyu 19: 8). Ini menunjukkan betapa pentingnya ini bagi Tuhan.

Kitab Suci menjelaskan bahawa Tuhan ingin membalas kita atas apa yang telah kita lakukan. Kisah 10: 4 mengatakan, "Malaikat itu menjawab," Doa dan pemberianmu kepada orang miskin telah datang sebagai persembahan peringatan di hadapan Tuhan. " "Ini membawa kita ke titik bahawa ada hal-hal yang dapat menghalangi kita untuk memperoleh ganjaran, bahkan membatalkan kelayakan perbuatan baik yang telah kita lakukan dan membuat kita kehilangan pahala yang akan kita perolehi.

I Korintus 3: 10-15 memberitahu kita tentang penghakiman karya kita. Ia digambarkan sebagai bangunan. Ayat 10 mengatakan, "setiap orang harus membangun dengan hati-hati." Ayat 11-15 mengatakan, "jika ada yang membangun landasan ini menggunakan emas, perak, batu mahal, kayu, jerami atau jerami, bekerja akan ditunjukkan untuk apa adanya, kerana hari itu akan membawanya ke cahaya. Ia akan terungkap dengan api, dan api akan menguji kualiti kerja setiap orang. Sekiranya apa yang dibinanya bertahan, pembina akan menerima hadiah. Sekiranya terbakar, pembangunnya akan mengalami kerugian tetapi akan diselamatkan - walaupun seseorang melarikan diri dari api. "

Roma 14: 10-12 mengatakan, "kita masing-masing akan memberikan pernyataan diri kita kepada Tuhan." Tuhan tidak menghendaki perbuatan “baik” kita dibakar seperti “kayu, rumput kering dan tunggul.” 2 Yohanes 8 mengatakan, "Hati-hati bahawa kamu tidak kehilangan apa yang telah kita kerjakan, tetapi agar kamu dapat hadiah sepenuhnya." Kitab Suci memberi kita contoh bagaimana kita memperoleh atau kehilangan ganjaran kita. Matius 6: 1-18 menunjukkan kepada kita beberapa bidang di mana kita dapat memperoleh ganjaran, tetapi bercakap secara langsung mengenai apa yang TIDAK harus dilakukan agar kita tidak kehilangannya. Saya akan membacanya beberapa kali. Ini mencakup tiga "perbuatan baik" khusus - tindakan kebenaran - pemberian kepada orang miskin, doa dan puasa. Baca ayat satu. Kesombongan adalah kata kunci di sini: ingin dilihat oleh orang lain, untuk mendapatkan kehormatan dan kemuliaan. Sekiranya kita melakukan pekerjaan untuk "dilihat oleh manusia," itu mengatakan kita "tidak akan mendapat pahala" dari "Bapa" kita, dan kita telah menerima "pahala sepenuhnya". Kita perlu melakukan pekerjaan kita secara "rahsia," maka Dia akan "memberi ganjaran kepada kita secara terbuka" (ayat 4). Sekiranya kita melakukan "kerja baik" kita untuk dilihat, kita sudah mempunyai ganjaran kita. Kitab Suci ini sangat jelas, jika kita melakukan sesuatu untuk keuntungan kita sendiri, untuk tujuan mementingkan diri sendiri atau lebih buruk lagi, untuk menyakiti orang lain atau meletakkan diri kita di atas orang lain maka pahala kita akan hilang.

Masalah lain ialah jika kita membiarkan dosa masuk ke dalam hidup kita, ia akan menghalangi kita. Sekiranya kita gagal melakukan kehendak Tuhan, seperti bersikap baik, atau kita lalai menggunakan karunia dan kemampuan yang Tuhan berikan kepada kita, kita gagal pada-Nya. Kitab Yakobus mengajarkan kepada kita asas-asas ini, seperti Yakobus 1:22 yang mengatakan, "kita harus menjadi pelaku Firman." James juga mengatakan Firman Tuhan seperti cermin. Semasa kita membacanya, kita melihat betapa kita gagal dan tidak memenuhi standard sempurna Tuhan. Kita melihat dosa dan kegagalan kita. Kita bersalah dan kita perlu meminta Tuhan untuk mengampuni dan mengubah kita. James membicarakan bidang kegagalan tertentu seperti kegagalan menolong orang yang memerlukan, ucapan kita, berpihak dan mengasihi saudara kita.

Baca Matius 25: 14-27 untuk melihatnya mengabaikannya apa yang Tuhan percayakan kepada kita untuk digunakan dalam Kerajaan-Nya, baik itu hadiah, kemampuan, wang atau peluang. Kita bertanggungjawab untuk menggunakannya untuk Tuhan. Dalam Matius 25 halangan lain adalah ketakutan. Ketakutan akan kegagalan dapat menjadikan kita “menguburkan” hadiah kita dan tidak menggunakannya. Juga jika kita membandingkan diri kita dengan orang lain yang mempunyai hadiah yang lebih besar, kebencian atau tidak merasa layak dapat menghalangi kita; atau mungkin kita hanya malas. I Korintus 4: 3 mengatakan, "Sekarang, diharuskan agar mereka yang diberi kepercayaan ditemukan setia." Matius 25:25 mengatakan bahawa mereka yang tidak menggunakan pemberian mereka adalah "hamba yang tidak setia dan fasik."

Syaitan, yang selalu menuduh kita di hadapan Tuhan, juga dapat menghalangi kita. Dia sentiasa berusaha untuk menghentikan kita daripada melayani Tuhan. Saya Petrus 5: 8 (KJV) berkata, "Jadilah siuman, waspada, karena musuhmu, Iblis, berkeliaran seperti singa yang menderu, mencari siapa yang mungkin dia makan." Ayat 9 mengatakan, "Tentanglah dia, teguh dalam iman." Lukas 22:31 mengatakan, "Simon, Simon, Setan ingin agar engkau mengayunkanmu sebagai gandum." Dia menggoda kita dan tidak mendorong kita untuk berhenti.

Efesus 6:12 mengatakan, "Kami tidak bertempur melawan daging dan darah, tetapi melawan pemerintahan dan kekuasaan, melawan penguasa kegelapan dunia ini." Kitab Suci ini juga memberi kita alat untuk melawan musuh kita, Syaitan. Baca Matius 4: 1-6 untuk melihat bagaimana Yesus menggunakan Kitab Suci untuk mengalahkan Setan ketika Dia tergoda oleh pembohongan Setan. Kita juga dapat menggunakan Kitab Suci ketika Syaitan menuduh kita supaya kita berdiri teguh dan tidak berhenti. Ini kerana Kitab Suci adalah kebenaran dan kebenaran akan membebaskan kita. Lihat juga Lukas 22: 31 & 32 yang mengatakan bahawa Yesus berdoa untuk Petrus agar imannya tidak akan gagal.

Sebarang halangan ini dapat menjauhkan kita dari layanan setia kepada Tuhan, dan menyebabkan kita kehilangan pahala. Saya rasa sebahagian besar Efesus 6 ada kaitannya dengan mengetahui apa yang Firman Tuhan katakan, terutama mengenai bagaimana menerapkan janji-janji Tuhan untuk kita dan bagaimana menggunakan kebenaran untuk menangkis pembohongan Setan. Yakobus 4: 7 mengatakan, "menentang syaitan dan dia akan melarikan diri dari kamu," tetapi kita mesti menentangnya dengan kebenaran. Yohanes 17:17 mengatakan, “Firman Tuhan adalah kebenaran.” Kita perlu mengetahui kebenaran untuk menggunakannya. Firman Tuhan sangat penting dalam peperangan kita melawan musuh.

Jadi apa yang kita lakukan sekiranya kita berdosa dan gagal Dia sebagai orang yang beriman. Kita semua tahu bahawa kita melakukan dosa dan gagal. Pergi ke I Yohanes 1: 6, 8 & 10 dan 2: 1 & 2. Ini memberitahu kita jika kita mengatakan bahawa kita tidak melakukan dosa kita menipu diri sendiri, dan kita tidak bersekutu dengan Tuhan. I Yohanes 1: 9 mengatakan, "Sekiranya kita mengaku (mengakui) dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan."Tetapi, bagaimana jika kita tidak mengakui dosa kita, jika kita tidak menangani dosa kita, dengan mengakuinya kepada Tuhan, Dia akan mendisiplinkan kita. I Korintus 11:32 mengatakan, "Ketika kita dihakimi dengan cara ini, kita disiplin sehingga kita tidak akan dihukum dengan dunia." Baca Ibrani 12: 1-11 (KJV) yang mengatakan bahawa Dia memarahi "setiap anak yang Dia terima." Ingatlah bahawa kita telah melihat dalam Kitab Suci bahawa kita tidak akan dihakimi, dihukum dan jatuh di bawah kemurkaan akhir Tuhan (Yohanes 5:24; 3:14, 16 & 36), tetapi Bapa kita yang sempurna akan mendisiplinkan kita.

Oleh itu, apa yang harus kita lakukan dan lakukan agar kita tidak terlepas dari mendapat ganjaran kita. Ibrani 12: 1 & 2 mempunyai jawapannya. Ia mengatakan, "Oleh itu ... marilah kita membuang segala yang menghalangi kita dan dosa yang dengan begitu mudah melibatkan kita dan membiarkan kita berlari dengan tekun perlumbaan yang ditandai untuk kita." Matius 6:33 mengatakan, "Carilah dahulu kerajaan Allah." Kita harus bertekad untuk melakukan kebaikan, menjalani rancangan Tuhan untuk kita.

Kami menyebutkan bahawa ketika kita dilahirkan kembali, Tuhan memberikan kepada kita masing-masing hadiah atau hadiah rohani yang dengannya kita dapat melayani-Nya dan membangun gereja, perkara-perkara yang suka dibalas oleh Tuhan. Efesus 4: 7-16 membincangkan bagaimana hadiah kita dapat digunakan. Ayat 11 mengatakan bahawa Kristus “memberikan hadiah kepada umat-Nya: beberapa rasul, beberapa nabi, beberapa penginjil, beberapa pastor dan guru. Ayat 12-16 (NIV) mengatakan, "untuk melengkapkan umat-Nya (KJV orang-orang kudus) untuk kerja perkhidmatan, supaya tubuh Kristus dapat dibangun ... dan menjadi dewasa ... kerana setiap bahagian menjalankan tugasnya. Baca keseluruhan petikan. Baca juga petikan lain mengenai hadiah: I Korintus 12: 4-11 dan Roma 12: 1-31. Ringkasnya, gunakan hadiah yang Tuhan berikan kepada anda. Baca Roma 12: 6-8 sekali lagi.

Mari kita perhatikan beberapa bidang tertentu dalam kehidupan kita, beberapa contoh perkara yang Dia mahu kita lakukan. Kita telah melihat dari Matius 6: 1-12 bahawa berdoa, memberi dan berpuasa adalah antara perkara-perkara yang memperoleh pahala, ketika dilakukan "dengan setia kepada Tuhan." I Korintus 15:58 mengatakan, "Jadilah kamu tabah, tidak bergerak, selalu berlimpah dalam pekerjaan Tuhan, mengetahui bahawa pekerjaanmu tidak sia-sia dalam Tuhan." 2 Timotius 3: 14-16 adalah Kitab Suci yang menghubungkan banyak hal ini kerana ia membincangkan tentang Timotius menggunakan karunia rohani. Ia mengatakan, “Tetapi bagi kamu, teruskan apa yang telah kamu pelajari dan yakinkan, karena kamu mengenal orang-orang dari mana kamu telah mempelajarinya, dan bagaimana sejak kecil kamu mengenal Kitab Suci, yang dapat membuatmu bijak keselamatan, melalui iman kepada Kristus Yesus. Semua Kitab Suci bernafas Tuhan dan berguna (KJV menguntungkan) untuk pengajaran, menegur, membetulkan dan melatih dalam kebenaran, jadi hamba Tuhan mungkin benar-benar dilengkapi untuk kerja yang baik. " Wah !! Timothy harus menggunakan pemberiannya untuk mengajar orang lain melakukan pekerjaan yang baik. Kemudian mereka mengajar orang lain untuk melakukan perkara yang sama. (2 Timotius 2: 2).

Saya Petrus 4:11 mengatakan, “Jika ada yang berbicara, hendaklah dia berbicara sebagai firman Tuhan. Sekiranya ada yang melayani, biarkan dia melakukannya dengan kemampuan yang Tuhan sediakan, bahawa dalam segala hal Tuhan dapat dimuliakan melalui Yesus Kristus. "

Topik yang berkaitan yang ingin kita terus lakukan, yang berkait rapat dengan pengajaran, adalah topik yang terus berkembang dalam pengetahuan kita tentang Firman Tuhan. Timothy tidak dapat mengajar dan memberitakan apa yang tidak dia ketahui. Ketika kita pertama kali “dilahirkan” dalam keluarga Tuhan, kita didesak untuk “menginginkan susu tulus dari perkataan itu agar kita dapat tumbuh” (I Petrus 2: 2). Dalam Yohanes 8:31 Yesus berkata untuk "teruskan firman-Ku." Kami tidak pernah mengatasi keperluan kami untuk belajar dari Firman Tuhan. "

Saya Timotius 4:16 mengatakan, "awasi hidup dan ajaranmu, tabahlah mereka ..." Lihat juga: 2 Petrus bab 1; 2 Timotius 2:15 dan I Yohanes 2:21. Yohanes 8:31 mengatakan, "jika kamu terus mengikuti firman-Ku, maka sesungguhnya kamu adalah murid-Ku." Lihat Filipi 2: 15 & 16. Seperti yang dilakukan Timotius, kita harus terus mengikuti apa yang telah kita pelajari (2 Timotius 3:14). Kami juga terus kembali ke Efesus bab 6 yang terus merujuk kepada apa yang kita ketahui dari Firman tentang iman dan menggunakan Alkitab sebagai perisai dan topi keledar dll., Yang merupakan janji Tuhan dari Perkataan dan digunakan untuk mempertahankan diri dari serangan syaitan.

Dalam 2 Timotius 4: 5, Timotius didesak untuk menggunakan karunia lain dan "melakukan pekerjaan penginjil," yang bermaksud memberitakan dan membagikan Injil, dan "menunaikan semua tugas kementeriannya. " Baik Matius dan Markus mengakhiri dengan memerintahkan kita untuk masuk ke seluruh dunia dan memberitakan Injil. Kisah 1: 8 mengatakan bahawa kita adalah saksi-Nya. Ini adalah tugas utama kita. 2 Korintus 5: 18-19 memberitahu kita bahawa Dia "memberi kita pelayanan pendamaian." Kisah 20:29 mengatakan, "satu-satunya tujuan saya adalah untuk menyelesaikan perlumbaan dan menyelesaikan tugas yang telah diberikan oleh Tuhan Yesus kepada saya - tugas untuk memberikan kesaksian kepada Kabar Baik tentang rahmat Tuhan." Lihat juga Roma 3: 2.

Sekali lagi kita terus kembali ke Efesus 6. Inilah perkataannya berdiri digunakan: idenya adalah "jangan pernah berhenti", "jangan pernah mundur" atau "jangan pernah menyerah." Perkataan ini digunakan tiga kali. Kitab Suci juga menggunakan kata-kata terus, tekun dan menjalankan perlumbaan. Kita harus terus percaya dan mengikuti Juruselamat kita, hingga kami perlumbaan dilakukan (Ibrani 12: 1 & 2). Apabila kita gagal, kita perlu mengakui ketidakpercayaan dan kegagalan kita, bangun dan meminta Tuhan untuk mengekalkan kita. I Korintus 15:58 mengatakan untuk tabah. Kisah 14:22 memberitahu kita bahawa para rasul pergi ke gereja-gereja "menguatkan murid-murid, mendorong mereka untuk terus dalam iman" (NKJV). Dalam NIV dikatakan "benar pada iman."

Kami melihat bagaimana Timothy terus belajar tetapi juga terus dalam apa yang telah dipelajarinya (2 Timotius 3:14). Kita tahu kita diselamatkan oleh iman, tetapi kita juga berjalan dengan iman. Galatia 2:20 mengatakan bahawa kita "hidup setiap hari dengan iman Anak Allah." Saya fikir ada dua aspek hidup dengan iman. 1) Kita diberi hidup (hidup kekal) oleh iman kepada Yesus (Yohanes 3:16). Dalam Yohanes 5:24 kita melihat bahawa ketika kita percaya kita akan mati dari kematian. Lihat Roma 1:17 dan Efesus 2: 8-10. Sekarang kita melihat bahawa semasa kita masih hidup secara fizikal, kita harus menjalani hidup kita secara berterusan dengan beriman kepada-Nya dan semua yang Dia ajarkan kepada kita, mempercayai dan mempercayai dan mentaati-Nya setiap hari: mempercayai rahmat, kasih, kuasa dan kesetiaan-Nya. Kita harus tetap setia; bersambung.

Ini sendiri mempunyai dua bahagian: 1) untuk kekal benar kepada doktrin seperti yang diperintahkan oleh Timotius, yakni tidak tertarik pada ajaran yang salah. Kisah 14:22 mengatakan bahawa mereka mendorong “para murid untuk menjadi benar kepada THE iman. " 2) Kisah 13:42 memberitahu kita bahawa para rasul "membujuk mereka untuk BERTERUSAN dalam rahmat Tuhan." Lihat juga Efesus 4: 1 dan I Timotius 1: 5 dan 4:13. Kitab Suci menggambarkan ini sebagai "berjalan," sebagai "berjalan di dalam Roh" atau "berjalan di dalam terang", sering dalam menghadapi cobaan dan penderitaan. Seperti yang dinyatakan, ini bermaksud tidak berhenti.

Dalam Injil Yohanes 6: 65-70 banyak murid pergi dan berhenti mengikuti Dia dan Yesus berkata kepada Dua Belas, "Adakah kamu juga akan pergi?" Petrus berkata kepada Yesus, "Kepada siapa kita akan pergi, Anda mempunyai kata-kata kehidupan kekal." Inilah sikap yang harus kita miliki untuk mengikuti Yesus. Ini digambarkan dalam Kitab Suci dalam catatan mata-mata yang dikirim untuk memeriksa Tanah Perjanjian Tuhan. Daripada mempercayai janji-janji Tuhan, mereka membawa kembali laporan yang mengecewakan dan hanya Joshua dan Caleb yang mendorong orang-orang untuk maju dan percaya kepada Tuhan. Kerana orang-orang tidak mempercayai Tuhan, mereka yang tidak percaya mati di padang belantara. Ibrani mengatakan ini adalah pelajaran bagi kita untuk mempercayai Tuhan, dan tidak berhenti. Lihat Ibrani 3:12 yang mengatakan, "perhatikanlah saudara-saudaraku, bahawa tidak ada di antara kamu yang mempunyai hati yang penuh dosa dan tidak percaya yang berpaling dari Tuhan yang hidup."

Ketika kita diuji dan dicuba, Tuhan sedang berusaha menjadikan kita kuat dan sabar dan setia. Kita belajar mengatasi cobaan dan panah syaitan. Jangan menjadi seperti orang Ibrani yang gagal mempercayai dan mengikuti Tuhan. I Korintus 4: 1 & 2 mengatakan, "Sekarang diharuskan mereka yang diberi kepercayaan tetap setia."

Satu lagi bidang yang perlu dipertimbangkan adalah solat. Menurut Matius 6, jelas bahawa Tuhan memberi kita pahala atas doa kita. Wahyu 5: 8 mengatakan bahawa doa kita adalah nikmat, itu adalah persembahan kepada Tuhan seperti persembahan dupa dalam Perjanjian Lama. Ayat itu mengatakan, "mereka memegang mangkuk emas penuh dengan kemenyan yang merupakan doa umat Tuhan." Matius 6: 6 mengatakan, "berdoalah kepada Bapamu ... maka Bapamu yang melihat apa yang dilakukan secara rahsia, akan memberi ganjaran kepadamu."

Yesus menceritakan kisah seorang hakim yang tidak adil untuk mengajar kita betapa pentingnya doa - doa yang berterusan - jangan pernah berhenti berdoa (Lukas 18: 1-8). Membacanya. Seorang janda mengganggu hakim keadilan hingga akhirnya dia mengabulkan permintaannya kerana dia diganggu dia berterusan. Tuhan mengasihi kita. Berapa banyak lagi yang akan Dia doakan doa kita. Ayat pertama mengatakan, “Yesus memberitahu perumpamaan ini untuk menunjukkan kepada mereka bahawa mereka harus selalu berdoa dan tidak berputus asa."Bukan hanya Tuhan yang ingin menjawab doa kita, tetapi Dia memberi ganjaran kepada kita kerana berdoa. Hebat!

Efesus 6: 18 & 19, yang telah berulang kali kita bincangkan dalam perbincangan ini, juga merujuk kepada doa. Paulus menyimpulkan surat itu dan mendorong orang-orang percaya untuk berdoa untuk "semua umat Tuhan." Dia juga sangat spesifik bagaimana mendoakan usaha penginjilannya.

Saya Timotius 2: 1 berkata, "Pertama sekali, saya mendesak agar permohonan, doa, syafaat dan ucapan syukur dibuat untuk semua orang." Ayat ketiga mengatakan, "ini baik dan menyenangkan Juruselamat kita, yang ingin semua orang diselamatkan." Kita tidak boleh berhenti berdoa untuk orang tersayang dan rakan yang hilang. Dalam Kolose 4: 2 & 3 Paulus juga membincangkan tentang bagaimana secara khusus berdoa untuk penginjilan. Dikatakan, "Baktikan diri untuk berdoa, berjaga-jaga dan bersyukur."

Kami melihat bagaimana orang Israel berkecil hati satu sama lain. Kita diberitahu untuk saling memberi semangat, jangan saling berkecil hati. Sebenarnya dorongan adalah anugerah rohani. Kita tidak hanya melakukan perkara-perkara ini dan terus melakukannya, kita juga harus mengajar dan mendorong orang lain untuk melakukannya. I Tesalonika 5:11 memerintahkan kita untuk melakukannya, untuk "membangun satu sama lain." Timothy juga disuruh berkhutbah, betul dan menggalakkan yang lain kerana penilaian Tuhan. 2 Timotius 4: 1 & 2 mengatakan, "Di hadapan Tuhan dan Kristus Yesus, yang akan menghakimi orang yang hidup dan yang mati, dan mengingat kemunculan-Nya dan kerajaan-Nya, saya memberi anda pertuduhan ini: Khotbahlah firman itu; bersiaplah pada musim dan di luar musim; betul, tegur dan dorong - dengan kesabaran dan arahan yang teliti. " Lihat juga I Petrus 5: 8 & 9.

Terakhir, tetapi memang harus menjadi yang pertama, kita diperintahkan di seluruh Alkitab untuk saling mengasihi, bahkan musuh kita. I Tesalonika 4:10 mengatakan, "Kamu mengasihi keluarga Tuhan ... namun kami mendesak kamu untuk melakukannya lebih banyak lagi." Filipi 1: 8 mengatakan, "agar kasihmu bertambah banyak." Lihat juga Ibrani 13: 1 dan Yohanes 15: 9 Sangat menarik bahawa Dia mengatakan "lebih." Tidak mungkin ada terlalu banyak cinta.

Ayat-ayat yang mendorong kita untuk bertekun ada di mana-mana dalam Kitab Suci. Pendek kata, kita harus selalu melakukan sesuatu dan terus melakukan sesuatu. Kolose 3:23 (KJV) mengatakan, "Apa sahaja yang dijumpai oleh tanganmu, lakukanlah dengan sepenuh hati (atau dengan sepenuh hati di dalam NIV) seperti kepada Tuhan." Kolose 3:24 bersambung, "Oleh kerana kamu tahu bahawa kamu akan menerima warisan dari Tuhan sebagai hadiah. Tuhanlah yang kamu layani. " 2 Timotius 4: 7 mengatakan, "Saya telah berjuang dengan baik, saya telah menyelesaikan jalannya, saya telah menjaga iman." Adakah anda akan dapat mengatakan ini? I Korintus 9:24 mengatakan, "Oleh itu, larilah kamu sehingga kamu akan memenangkan hadiah." Galatia 5: 7 mengatakan, “Kamu berlumba dengan baik. Siapa yang menyusahkanmu agar kamu tidak mematuhi kebenaran? "

Apakah Makna Kehidupan?

Apa Arti Kehidupan?

Cruden's Concordance mendefinisikan kehidupan sebagai "kewujudan animasi yang dibezakan dari benda mati." Kita semua tahu bila ada sesuatu yang hidup dengan bukti yang dipamerkan. Kita tahu bahawa seseorang atau haiwan berhenti hidup ketika berhenti bernafas, berkomunikasi dan berfungsi. Begitu juga, apabila tumbuhan mati, ia layu dan kering.

Hidup adalah bahagian dari ciptaan Tuhan. Kolose 1: 15 & 16 memberitahu bahawa kita diciptakan oleh Tuhan Yesus Kristus. Kejadian 1: 1 mengatakan, "Pada mulanya Tuhan menciptakan langit dan bumi," dan dalam Kejadian 1:26 mengatakan, "Biarkan us menjadikan manusia menurut kami imej." Kata Ibrani ini untuk Tuhan, “Elohim, " adalah jamak dan bercakap tentang tiga orang Triniti, yang bermaksud bahawa Tuhan Ketuhanan atau Triune menciptakan kehidupan manusia pertama dan seluruh dunia.

Yesus secara khusus disebut dalam Ibrani 1: 1-3. Ia mengatakan bahawa Tuhan "telah berbicara kepada kita oleh Putra-Nya ... melalui siapa Dia juga menjadikan alam semesta." Lihat juga Yohanes 1: 1-3 dan Kolose 1: 15 & 16 di mana ia secara khusus berbicara tentang Yesus Kristus dan mengatakan, "semua perkara diciptakan oleh-Nya." Yohanes 1: 1-3 mengatakan, "Dia membuat semua yang dibuat, dan tanpa Dia tidak ada yang dibuat yang dibuat." Dalam Ayub 33: 4, Ayub mengatakan, "Roh Tuhan telah menjadikan saya, nafas Yang Mahakuasa memberi saya hidup." Kita tahu dengan ayat-ayat ini bahawa Bapa, Anak dan Roh Kudus, yang bekerjasama, menciptakan kita.

Hidup ini datang langsung dari Tuhan. Kejadian 2: 7 mengatakan, "Tuhan membentuk manusia dari debu tanah dan menghembuskan nafas ke dalam lubang hidungnya dan manusia menjadi jiwa yang hidup." Ini unik dari semua yang Dia ciptakan. Kita adalah makhluk hidup dengan nafas Tuhan dalam diri kita. Tidak ada kehidupan kecuali dari Tuhan.

Bahkan dalam pengetahuan kita yang luas namun terhad, kita tidak dapat memahami bagaimana Tuhan dapat melakukan ini, dan mungkin kita tidak akan melakukannya, tetapi lebih sukar untuk mempercayai bahawa penciptaan yang kompleks dan sempurna hanyalah akibat dari beberapa kecelakaan yang aneh.

Apakah kemudian tidak menimbulkan pertanyaan, "Apakah makna hidup?" Saya juga ingin menyebutnya sebagai alasan atau tujuan hidup kita! Mengapa Tuhan mencipta kehidupan manusia? Kolose 1: 15 & 16, yang sebelumnya dipetik sebahagiannya, memberi kita alasan untuk kehidupan kita. Selanjutnya mengatakan bahawa kita "diciptakan untuk Dia." Roma 11:36 mengatakan, "Sebab dari Dia dan melalui Dia dan bagi-Nya segala sesuatu, bagi-Nya kemuliaan selama-lamanya! Amin. " Kita diciptakan untuk Dia, untuk keredhaan-Nya.

Dalam berbicara tentang Tuhan, Wahyu 4:11 mengatakan, "Engkau layak, ya TUHAN untuk menerima kemuliaan dan kehormatan dan kuasa: kerana engkau telah menciptakan segala sesuatu dan untuk keredhaan-Mu semuanya itu dan diciptakan." Bapa juga mengatakan bahawa Dia telah memberikan Putra-Nya, Yesus, peraturan dan ketuanan atas segala sesuatu. Wahyu 5: 12-14 mengatakan Dia memiliki "kekuasaan." Ibrani 2: 5-8 (mengutip Mazmur 8: 4-6) mengatakan Tuhan telah "meletakkan segala sesuatu di bawah kaki-Nya." Ayat 9 mengatakan, "Dalam meletakkan segala sesuatu di bawah kaki-Nya, Tuhan tidak meninggalkan apa-apa yang tidak tunduk kepada-Nya." Bukan hanya Yesus Pencipta kita dan dengan demikian layak untuk memerintah, dan layak mendapat penghormatan dan kuasa tetapi juga kerana Dia mati bagi kita, Tuhan telah memuliakan Dia untuk duduk di atas takhta-Nya dan memerintah atas semua ciptaan (termasuk dunia-Nya).

Zakharia 6:13 mengatakan, "Dia akan berpakaian dengan keagungan, dan akan duduk dan memerintah di atas takhta-Nya." Baca juga Yesaya 53. Yohanes 17: 2 mengatakan, "Engkau telah memberi Dia kuasa atas seluruh umat manusia." Sebagai Tuhan dan Pencipta Dia berhak mendapat penghormatan, pujian dan kesyukuran. Baca Wahyu 4:11 dan 5: 12 & 13. Matius 6: 9 mengatakan, "Bapa kami yang berada di surga, disucikan oleh nama-Mu." Dia layak mendapat layanan dan penghormatan kami. Tuhan menegur Ayub kerana dia tidak menghormati Dia. Dia melakukannya dengan menunjukkan kehebatan ciptaan-Nya, dan Ayub menjawab dengan berkata, "Sekarang mataku telah melihat engkau dan aku bertobat dalam debu dan abu."

Roma 1:21 menunjukkan kepada kita jalan yang salah, dengan bagaimana tingkah laku orang yang tidak benar, sehingga memperlihatkan apa yang diharapkan dari kita. Ia mengatakan, "walaupun mereka mengenal Tuhan mereka tidak menghormati Dia sebagai Tuhan, atau bersyukur." Pengkhotbah 12:14 mengatakan, "kesimpulannya, ketika semua telah didengar adalah: takut kepada Tuhan dan taatilah perintah-perintah-Nya: kerana ini berlaku untuk setiap orang." Ulangan 6: 5 mengatakan (dan ini diulang dalam Kitab Suci berulang-ulang kali), "Dan kamu akan mengasihi TUHAN, Allahmu dengan segenap hatimu, dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu."

Saya akan menentukan makna hidup (dan tujuan kita dalam hidup), sebagai memenuhi ayat-ayat ini. Ini memenuhi kehendak-Nya untuk kita. Mikha 6: 8 merangkumnya dengan cara ini, "Dia telah menunjukkan kepadamu, hai manusia, apa yang baik. Dan apa yang Tuhan kehendaki dari anda? Untuk bertindak adil, mengasihi rahmat dan berjalan dengan rendah hati dengan Tuhanmu. "

Ayat-ayat lain mengatakan ini dengan cara yang sedikit berbeza seperti dalam Matius 6:33, "carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya dan semua perkara ini akan ditambahkan kepadamu," atau Matius 11: 28-30, "Ikutlah kukku kamu dan pelajari Aku, kerana aku lemah lembut dan rendah hati, dan kamu akan mendapat ketenangan bagi jiwa kamu. " Ayat 30 (NASB) mengatakan, "Sebab kuk saya mudah dan beban saya ringan." Ulangan 10: 12 & 13 mengatakan, "Dan sekarang, Israel, apa yang diminta TUHAN, Allahmu dari kamu, tetapi takutlah kepada TUHAN, Allahmu, untuk berjalan dalam kepatuhan kepadanya, untuk mengasihi dia, untuk melayani TUHAN, Allahmu, dengan sepenuh hatimu dan dengan segenap jiwamu, dan untuk mematuhi perintah dan perintah TUHAN yang Aku berikan kepadamu hari ini untuk kebaikanmu. "

Yang mengingatkan bahawa Tuhan tidak berubah-ubah, tidak sewenang-wenang atau subjektif; kerana walaupun dia layak menjadi dan merupakan Penguasa Tertinggi, Dia tidak melakukan apa yang Dia lakukan untuk Dia sendiri. Dia adalah cinta dan semua yang Dia lakukan adalah kerana cinta dan untuk kebaikan kita, walaupun itu adalah hak-Nya untuk memerintah, Tuhan tidak mementingkan diri sendiri. Dia tidak memerintah hanya kerana Dia boleh. Segala sesuatu yang dilakukan oleh Tuhan mempunyai kasih sayang.

Yang lebih penting lagi, walaupun Dia adalah penguasa kita, ia tidak mengatakan bahawa Dia menciptakan kita untuk memerintah kita tetapi apa yang dikatakannya adalah Tuhan mengasihi kita, bahawa Dia senang dengan ciptaan-Nya dan menyenangkan di dalamnya. Mazmur 149: 4 & 5 mengatakan, "Tuhan menggembirakan umat-Nya ... biarkan orang-orang kudus bersukacita dalam penghormatan ini dan bernyanyi untuk sukacita." Yeremia 31: 3 mengatakan, "Aku telah mengasihi kamu dengan kasih yang abadi." Zefanya 3:17 mengatakan, "Tuhan Tuhanmu ada bersamamu, Dia berkuasa menyelamatkan, Dia akan menggembirakanmu, Dia akan menenangkanmu dengan kasih-Nya; Dia akan bersukacita atas kamu dengan nyanyian. "

Amsal 8: 30 & 31 mengatakan, "Saya setiap hari menggembirakan-Nya ... Bersukacita di dunia, bumi-Nya dan menggembirakan saya terhadap anak-anak manusia." Dalam Yohanes 17:13 Yesus dalam doa-Nya untuk kita mengatakan, "Saya masih ada di dunia ini agar mereka dapat memperoleh sukacita saya sepenuhnya di dalamnya." Yohanes 3:16 mengatakan, "Sebab Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya" bagi kita. Tuhan mengasihi Adam, ciptaan-Nya, begitu banyak Dia menjadikannya penguasa seluruh dunia-Nya, atas semua ciptaan-Nya dan menempatkannya di taman yang indah-Nya.

Saya percaya bahawa Bapa sering berjalan dengan Adam di Taman. Kami melihat bahawa Dia datang mencarinya di kebun setelah Adam berdosa, tetapi tidak menemui Adam kerana dia menyembunyikan dirinya. Saya percaya bahawa Tuhan menciptakan manusia untuk persekutuan. Dalam I Yohanes 1: 1-3 dikatakan, "persekutuan kita adalah dengan Bapa dan dengan Anak-Nya."

Dalam Ibrani bab 1 & 2 Yesus disebut sebagai saudara kita. Dia mengatakan, "Saya tidak malu memanggil mereka saudara." Dalam ayat 13 Dia memanggil mereka "anak-anak yang Tuhan berikan kepadaku." Dalam Yohanes 15:15 Dia memanggil kita kawan. Semua ini adalah syarat persahabatan dan hubungan. Dalam Efesus 1: 5 Tuhan berbicara tentang mengadopsi kita "sebagai anak-anak-Nya melalui Yesus Kristus."

Jadi, walaupun Yesus mempunyai keutamaan dan ketuanan atas segala sesuatu (Kolose 1:18), tujuan-Nya untuk memberi kita "hidup" adalah untuk persekutuan dan hubungan keluarga. Saya percaya inilah tujuan atau makna kehidupan yang dinyatakan dalam Kitab Suci.

Ingatlah Mikha 6: 8 mengatakan bahawa kita harus berjalan dengan rendah hati dengan Tuhan kita; dengan rendah hati kerana Dia adalah Tuhan dan Pencipta; tetapi berjalan dengan Dia kerana Dia mengasihi kita. Yosua 24:15 mengatakan, "Pilihlah kamu hari ini yang akan kamu layani." Mengingat ayat ini, izinkan saya mengatakan bahawa sekali Syaitan, malaikat Tuhan melayani Dia, tetapi Syaitan ingin menjadi Tuhan, untuk mengambil alih tempat Tuhan dan bukannya "berjalan dengan rendah hati dengan-Nya." Dia berusaha untuk meninggikan dirinya di atas Tuhan dan dibuang dari surga. Sejak itu dia berusaha menyeret kami bersamanya seperti yang dilakukannya dengan Adam dan Hawa. Mereka mengikutinya dan berdosa; kemudian mereka menyembunyikan diri di taman dan akhirnya Tuhan mengusir mereka dari Taman. (Baca Kejadian 3.)

Kita, seperti Adam, semua telah berdosa (Roma 3:23) dan memberontak terhadap Tuhan dan dosa-dosa kita telah memisahkan kita dari Tuhan dan hubungan kita dan persekutuan dengan Tuhan terputus. Baca Yesaya 59: 2, yang mengatakan, "kejahatanmu telah berpisah antara kamu dan Tuhanmu dan dosa-dosa kamu telah menyembunyikan wajah-Nya dari kamu ..." Kami mati secara rohani.

Seseorang yang saya kenal mendefinisikan makna kehidupan dengan cara ini: “Tuhan menghendaki kita hidup bersama-Nya selama-lamanya dan menjaga hubungan (atau berjalan) dengan Dia di sini dan sekarang (Mikha 6: 8 lagi). Orang Kristiani sering menyebut hubungan kita di sini dan sekarang dengan Tuhan sebagai "jalan kaki" kerana Kitab Suci menggunakan kata "berjalan" untuk menggambarkan bagaimana kita seharusnya hidup. (Saya akan menerangkannya nanti.) Kerana kita telah berdosa dan terpisah dari "kehidupan" ini, kita HARUS memulai atau memulai dengan menerima Anak-Nya sebagai Juruselamat peribadi kita dan pemulihan yang telah Dia berikan dengan mati bagi kita di kayu salib. Mazmur 80: 3 mengatakan, "Tuhan, kembalikan kami dan buatlah wajahmu bersinar pada kami dan kami akan diselamatkan."

Roma 6:23 mengatakan, "Upah (hukuman) dosa adalah kematian, tetapi karunia Tuhan adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Syukurlah, Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia mengutus Putra-Nya sendiri untuk mati bagi kita dan membayar hukuman atas dosa kita sehingga siapa pun yang “percaya kepada-Nya akan memiliki kehidupan yang kekal (Yohanes 3:16). Kematian Yesus memulihkan hubungan kita dengan Bapa. Yesus membayar hukuman mati ini, tetapi kita mesti menerimanya (menerimanya) dan percaya kepada-Nya seperti yang telah kita lihat dalam Yohanes 3:16 dan Yohanes 1:12. Dalam Matius 26:28, Yesus berkata, "Ini adalah perjanjian baru dalam darah saya, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Baca juga I Petrus 2:24; I Korintus 15: 1-4 dan Yesaya bab 53. Yohanes 6:29 mengatakan kepada kita, "Inilah pekerjaan Tuhan yang kamu percayai kepada Dia yang Dia telah utus."

Pada masa itulah kita menjadi anak-anak-Nya (Yohanes 1:12), dan Roh-Nya datang untuk tinggal di dalam kita (Yohanes 3: 3 dan Yohanes 14: 15 & 16) dan kemudian kita mempunyai persekutuan dengan Tuhan yang disebut dalam I Yohanes bab 1 Yohanes 1:12 memberitahu kita bahawa apabila kita menerima dan percaya kepada Yesus kita menjadi anak-anak-Nya. Yohanes 3: 3-8 mengatakan bahawa kita "dilahirkan kembali" dalam keluarga Tuhan. Barulah kita dapat berjalan dengan Tuhan seperti yang dikatakan oleh Mikha. Yesus berkata dalam Yohanes 10:10 (NIV), "Aku telah datang agar mereka dapat hidup, dan memilikinya sepenuhnya." NASB berbunyi, "Saya datang agar mereka dapat hidup, dan memilikinya dengan banyak." Inilah kehidupan dengan semua kegembiraan yang dijanjikan Tuhan. Roma 8:28 melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahawa Tuhan sangat mengasihi kita sehingga Dia "menyebabkan semua perkara bekerja sama untuk kebaikan kita."

Jadi bagaimana kita berjalan dengan Tuhan? Kitab Suci berbicara tentang menjadi satu dengan Bapa sebagaimana Yesus adalah satu dengan Bapa (Yohanes 17: 20-23). Saya rasa Yesus bermaksud demikian juga dalam Yohanes 15 ketika Dia berbicara tentang mematuhi Dia. Ada juga Yohanes 10 yang berbicara tentang kita sebagai domba yang mengikuti Dia, Sang Gembala.

Seperti yang saya katakan, kehidupan ini digambarkan sebagai "berjalan" berulang-ulang, tetapi untuk memahaminya dan melakukannya, kita mesti mempelajari Firman Tuhan. Kitab Suci mengajar kita perkara-perkara yang harus kita lakukan untuk berjalan bersama Tuhan. Ia bermula dengan membaca dan mempelajari Firman Tuhan. Yosua 1: 8 mengatakan, “Simpanlah Buku Hukum ini selalu di bibirmu; renungkanlah siang dan malam, supaya anda berhati-hati melakukan semua yang tertulis di dalamnya. Maka anda akan sejahtera dan berjaya. " Mazmur 1: 1-3 mengatakan, "Berbahagialah orang yang tidak berjalan selangkah dengan orang fasik atau berdiri di jalan orang berdosa mengambil atau duduk bersama-sama dengan orang-orang yang mengejek, tetapi yang senang dengan hukum TUHAN, dan yang bertafakur pada hukumnya siang dan malam. Orang itu seperti pohon yang ditanam oleh aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musim dan daunnya tidak layu - apa pun yang mereka hasilkan. " Apabila kita melakukan perkara-perkara ini kita berjalan dengan Tuhan dan mematuhi Firman-Nya.

Saya akan meletakkan ini dalam bentuk garis besar dengan banyak ayat yang saya harap anda akan baca:

1). Yohanes 15: 1-17: Saya rasa Yesus bermaksud berjalan dengan Dia secara berterusan, hari demi hari dalam hidup ini, ketika Dia mengatakan "patuh" atau "tetap" di dalam Aku. "Tetaplah di dalam Aku dan aku di dalam kamu." Menjadi murid-murid-Nya menunjukkan bahawa Dia adalah Guru kita. Menurut 15:10 itu termasuk mematuhi perintah-Nya. Menurut ayat 7 itu merangkumi firman-Nya tetap ada di dalam kita. Dalam Yohanes 14:23 dikatakan, "Yesus menjawab dan berkata kepadanya," Jika ada yang mengasihi Aku, dia akan menepati Firman-Ku dan Bapa-Ku akan mengasihi-Nya, dan Kami akan datang dan menjadikan tempat tinggal Kami bersamanya "" Ini terdengar seperti menetap kepada saya.

2). Yohanes 17: 3 mengatakan, "Sekarang ini adalah kehidupan yang kekal: agar mereka dapat mengenal kamu, satu-satunya Tuhan yang benar, dan Yesus Kristus, yang Engkau telah kirimkan." Yesus kemudiannya berbicara tentang kesatuan dengan kita sebagaimana Dia dengan Bapa. Dalam Yohanes 10:30 Yesus berkata, "Saya dan Bapa Saya adalah Satu."

3). Yohanes 10: 1-18 mengajarkan kepada kita bahawa kita, domba-domba-Nya, mengikuti Dia, Gembala, dan Dia menjaga kita sebagai "kita masuk dan keluar dan mencari padang rumput." Dalam ayat 14 Yesus berkata, “Akulah Gembala yang Baik; Saya tahu biri-biri saya dan domba saya mengenali saya- ”

BERJAYA DENGAN ALLAH

Bagaimanakah kita sebagai manusia berjalan dengan Tuhan Yang Roh?

  1. Kita boleh berjalan dengan benar. Kitab Suci mengatakan Firman Tuhan adalah kebenaran (Yohanes 17:17), yang bermaksud Alkitab dan apa yang diperintahkannya serta cara pengajarannya, dll. Kebenaran membebaskan kita (Yohanes 8:32). Berjalan di jalan-Nya bermaksud seperti Yakobus 1:22 mengatakan, "Jadilah pelaku Firman dan bukan pendengar sahaja." Ayat-ayat lain untuk dibaca adalah: Mazmur 1: 1-3, Yosua 1: 8; Mazmur 143: 8; Keluaran 16: 4; Imamat 5:33; Ulangan 5:33; Yehezkiel 37:24; 2 Yohanes 6; Mazmur 119: 11, 3; Yohanes 17: 6 & 17; 3 John 3 & 4; I Raja-raja 2: 4 & 3: 6; Mazmur 86: 1, Yesaya 38: 3 dan Maleakhi 2: 6.
  2. Kita boleh berjalan di Cahaya. Berjalan dalam cahaya bermaksud berjalan dalam pengajaran Firman Tuhan (Cahaya juga merujuk kepada Firman itu sendiri); melihat diri anda dalam Firman Tuhan, iaitu, mengenali apa yang anda lakukan atau sedang, dan menyedari apakah itu baik atau buruk seperti yang anda lihat contoh, kisah sejarah atau perintah dan pengajaran yang disampaikan dalam Firman. Firman itu adalah cahaya Tuhan dan dengan itu kita mesti bertindak balas (berjalan) di dalamnya. Sekiranya kita melakukan apa yang sepatutnya, kita perlu berterima kasih kepada Tuhan atas kekuatan-Nya dan meminta Tuhan untuk membolehkan kita terus; tetapi jika kita telah gagal atau telah melakukan dosa, kita perlu mengakuinya kepada Tuhan dan Dia akan mengampuni kita. Ini adalah bagaimana kita berjalan dalam terang (wahyu) Firman Tuhan, kerana Kitab Suci bernafas Tuhan, kata-kata Bapa Surgawi Kita (2 Timotius 3:16). Baca juga I Yohanes 1: 1-10; Mazmur 56:13; Mazmur 84:11; Yesaya 2: 5; Yohanes 8:12; Mazmur 89:15; Roma 6: 4.
  3. Kita boleh berjalan dengan Roh. Roh Kudus tidak pernah bertentangan dengan Firman Tuhan melainkan bekerja melaluinya. Dialah Pengarangnya (2 Petrus 1:21). Untuk lebih lanjut mengenai berjalan dalam Roh lihat Roma 8: 4; Galatia 5:16 dan Roma 8: 9. Hasil berjalan dalam cahaya dan berjalan dalam Roh sangat mirip dalam Kitab Suci.
  4. Kita boleh berjalan seperti Yesus berjalan. Kita harus mengikuti teladanNya, mematuhi ajaranNya dan menjadi seperti Dia (2 Korintus 3:18; Lukas 6:40). Saya Yohanes 2: 6 mengatakan, "Orang yang mengatakan bahawa dia tinggal di dalam Dia harus berjalan dengan cara yang sama seperti Dia berjalan." Berikut adalah beberapa cara penting untuk menjadi seperti Kristus:
  5. Mencintai satu sama lain. Yohanes 15:17: "Ini adalah perintah saya: Saling mengasihi." Filipi 2: 1 & 2 mengatakan, “Oleh itu, jika kamu mempunyai dorongan untuk tidak bersatu dengan Kristus, jika ada penghiburan dari cintanya, jika ada perkongsian bersama dalam Roh, jika ada kelembutan dan belas kasihan, maka selesaikanlah kegembiraanku dengan berpikiran sama , mempunyai cinta yang sama, menjadi satu semangat dan satu fikiran. " Ini berkaitan dengan berjalan di dalam Roh kerana aspek pertama dari buah Roh adalah kasih (Galatia 5:22).
  6. Mengikuti Kristus ketika Dia taat dan diserahkan kepada Bapa (Yohanes 14: 15).
  7. John 17: 4: Dia menyelesaikan kerja yang Tuhan berikan kepada-Nya, ketika Ia mati di kayu salib (John 19: 30).
  8. Ketika Dia berdoa di kebun Dia berkata, "Engkau akan selesai (Matius 26:42).
  9. Yohanes 15:10 mengatakan, "Jika kamu menaati perintah-Ku, kamu akan menaati cintaku, sama seperti aku menaati perintah Bapa-Ku dan menaati kasih-Nya."
  10. Ini membawa saya ke aspek berjalan lain, iaitu menjalani kehidupan orang Kristian - iaitu DOA. Doa termasuk dalam ketaatan, kerana Tuhan memerintahkannya berkali-kali, dan mengikuti teladan Yesus dalam berdoa. Kami menganggap doa sebagai meminta sesuatu. Ia is, tetapi lebih banyak. Saya ingin mendefinisikannya sebagai hanya bercakap dengan atau dengan Tuhan kapan saja, di mana sahaja. Yesus melakukan ini kerana dalam Yohanes 17 kita melihat bahawa Yesus semasa berjalan dan bercakap dengan murid-murid-Nya “mendongak” dan “berdoa” untuk mereka. Ini adalah contoh sempurna "berdoa tanpa henti" (I Tesalonika 5:17), meminta permintaan Tuhan dan berbicara dengan Tuhan SETIAP MASA DAN APA MANA.
  11. Contoh Yesus dan Kitab Suci lain mengajar kita untuk menghabiskan waktu secara terpisah dari yang lain, bersendirian dengan Tuhan dalam doa (Matius 6: 5 & 6). Di sini Yesus juga menjadi teladan kita, kerana Yesus menghabiskan banyak masa bersendirian dalam berdoa. Baca Markus 1:35; Matius 14:23; Markus 6:46; Lukas 11: 1; 5:16; 6:12 dan 9: 18 & 28.
  12. Tuhan memerintahkan kita untuk berdoa. Mematuhi merangkumi doa. Kolose 4: 2 mengatakan, "Beribadatlah untuk berdoa." Dalam Matius 6: 9-13 Yesus mengajar kita bagaimana untuk berdoa dengan memberi kita "Doa Tuhan." Filipi 4: 6 mengatakan, "Jangan khawatir tentang apa pun, tetapi dalam setiap situasi, dengan doa dan permohonan, dengan ucapan terima kasih, kemukakan permintaanmu kepada Tuhan." Paul berulang kali meminta gereja-gereja yang dia mula berdoa untuknya. Lukas 18: 1 mengatakan, "Orang harus selalu berdoa." Kedua-dua 2 Samuel 21: 1 dan I Timotius 5: 5 dalam terjemahan Living Bible berbicara tentang menghabiskan banyak waktu dalam doa. Oleh itu, doa adalah syarat penting untuk berjalan dengan Tuhan. Luangkan waktu dengan Dia dalam doa seperti yang dilakukan Daud dalam Mazmur dan seperti yang dilakukan Yesus.

Seluruh Kitab adalah buku panduan kami untuk hidup dan berjalan dengan Tuhan, tetapi disimpulkan bahawa:

  1. Ketahui Firman: 2 Timotius 2:15 "Belajarlah untuk menunjukkan dirimu disetujui oleh Allah, seorang pekerja yang tidak perlu malu, dengan benar membagi firman kebenaran."
  2. Ikutilah Firman: James 1: 22
  3. Ketahui Dia melalui Kitab Suci (John 17: 17; 2 Peter 1: 3).
  4. Berdoa
  5. Mengaku dosa
  6. Ikut teladan Yesus
  7. Jadilah seperti Yesus

Perkara-perkara ini saya percaya membentuk apa yang dimaksudkan oleh Yesus ketika Yesus berkata untuk menetap di dalam Dia dan ini adalah makna sebenar kehidupan.

Kesimpulan

Hidup tanpa Tuhan sia-sia dan pemberontakan membawa kepada hidup tanpa Dia. Ini membawa kepada hidup tanpa tujuan, dengan kebingungan dan kekecewaan, dan seperti kata Roma 1, hidup "tanpa pengetahuan." Tidak bermakna dan mementingkan diri sendiri. Sekiranya kita berjalan dengan Tuhan kita mempunyai kehidupan dan yang lebih banyak, dengan tujuan dan kasih kekal Allah. Dengan ini timbul hubungan yang penuh kasih dengan Bapa yang penuh kasih yang SELALU memberi kita apa yang baik dan terbaik bagi kita dan Yang menggembirakan dan sukacita dalam mencurahkan rahmat-Nya kepada kita, selama-lamanya.

Apakah Kesengsaraan dan Adakah Kita Di dalamnya?

Kesengsaraan adalah jangka waktu tujuh tahun yang diramalkan dalam Daniel 9: 24-27. Ia mengatakan, “Tujuh puluh tujuh ditentukan untuk umat dan kota Anda (yaitu Israel dan Yerusalem) untuk menyelesaikan pelanggaran, untuk mengakhiri dosa, menebus kejahatan, membawa kebenaran yang abadi, untuk menutup visi dan nubuatan dan untuk mengurapi Tempat Yang Maha Suci. " Selanjutnya dikatakan dalam ayat 26b dan 27, “rakyat penguasa yang akan datang akan menghancurkan kota dan tempat kudus. Akhir akan datang seperti banjir: Perang akan berterusan hingga akhir, dan kehancuran telah ditentukan. Dia akan mengesahkan perjanjian dengan banyak orang untuk satu "tujuh" (7 tahun); di pertengahan tujuh dia akan mengakhiri pengorbanan dan persembahan. Dan di bait suci dia akan membuat kekejian yang menyebabkan kehancuran, sampai akhir yang ditentukan dicurahkan kepadanya. " Daniel 11:31 dan 12:11 menjelaskan penafsiran minggu ketujuh puluh ini sebagai tujuh tahun, separuh terakhir yang pada hari sebenarnya adalah tiga setengah tahun. Yeremia 30: 7 menggambarkan ini sebagai hari kesulitan Yakub yang mengatakan, “Sayangnya, kerana hari itu hebat, sehingga tidak ada yang seperti itu; malah masa kesukaran Yakub; tetapi dia akan diselamatkan daripadanya. " Ini dijelaskan secara terperinci dalam Wahyu bab 6-18 dan merupakan periode tujuh tahun di mana Tuhan akan "mencurahkan" murka-Nya terhadap bangsa-bangsa, terhadap dosa dan terhadap orang-orang yang memberontak terhadap Tuhan, menolak untuk mempercayai dan menyembah Dia dan-Nya Yang Diurapi. I Tesalonika 1: 6-10 mengatakan, "Kamu juga menjadi peniru dari kita dan Tuhan, setelah menerima firman dalam banyak kesengsaraan dengan sukacita Roh Kudus, sehingga kamu menjadi teladan bagi semua orang percaya di Makedonia dan Achaia . Sebab firman TUHAN telah terdengar dari Anda, bukan hanya di Macedonia dan Achaia, tetapi juga di setiap tempat iman anda kepada Tuhan telah maju, sehingga kami tidak perlu mengatakan apa-apa. Kerana mereka sendiri melaporkan tentang kami apa resepsi yang kami lakukan dengan anda, dan bagaimana anda berpaling kepada Tuhan dari berhala untuk melayani Tuhan yang hidup dan benar, dan menunggu Anak-Nya dari surga, yang Dia bangkitkan dari antara orang mati, iaitu Yesus, yang menyelamatkan kita dari murka yang akan datang. "

Kesengsaraan berpusat di sekitar Israel dan Kota Suci Tuhan, Yerusalem. Ia dimulakan dengan penguasa yang muncul dari gabungan sepuluh negara yang berasal dari akar Empayar Rom yang bersejarah di Eropah. Pada mulanya dia akan muncul sebagai pembuat perdamaian dan kemudian bangkit menjadi jahat. Setelah tiga setengah tahun di mana dia memperoleh kekuasaan, dia menodai bait suci di Yerusalem dan menjadikan dirinya sebagai "tuhan" dan menuntut untuk disembah. (Baca Matius pasal 24 & 25; I Tesalonika 4: 13-18; 2 Tesalonika 2: 3-12 dan Wahyu bab 13.) Tuhan menghakimi bangsa-bangsa yang telah memusuhi dan berusaha menghancurkan umat-Nya (Israel). Dia juga menilai penguasa (Anti-Kristus) yang menetapkan dirinya sebagai tuhan. Ketika bangsa-bangsa di dunia berkumpul untuk menghancurkan umat dan Kota-Nya di lembah Armageddon, untuk berperang melawan Tuhan, Yesus akan kembali untuk memusnahkan musuh-musuh-Nya dan menyelamatkan umat-Nya dan Kota. Yesus akan kembali dengan jelas dan dilihat oleh seluruh dunia (Kisah 1: 9-11; Wahyu 1: 7) dan umat-Nya Israel (Zakharia 12: 1-14 dan 14: 1-9).

Apabila Yesus kembali, orang-orang kudus Perjanjian Lama, Gereja dan pasukan malaikat akan datang bersama-Nya untuk menakluki. Ketika sisa-sisa Israel melihat Dia, mereka akan mengenali Dia sebagai Dia yang menindik dan berkabung dan mereka semua akan diselamatkan (Roma 11:26). Kemudian Yesus akan menubuhkan Kerajaan Milenial-Nya dan memerintah dengan umat-Nya selama 1,000 tahun.

ADAKAH KITA DI TRIBULASI?

Tidak, belum, tetapi kita mungkin berada tepat pada waktunya sebelum itu. Seperti yang kita nyatakan sebelumnya, kesengsaraan dimulai ketika Anti-Kristus akan dinyatakan dan membentuk perjanjian dengan Israel (Lihat Daniel 9:27 dan 2 Tesalonika 2). Daniel 7 & 9 mengatakan bahawa dia akan muncul dari kesatuan sepuluh negara dan kemudian mengambil lebih banyak kawalan. Sehingga kini, kumpulan 10 bangsa belum terbentuk.

Alasan lain mengapa kita belum berada dalam kesengsaraan adalah bahawa semasa kesengsaraan itu, pada 3 & 1/2 tahun, Anti-Kristus akan mengotori bait suci di Yerusalem dan menjadikan dirinya sebagai tuhan dan pada masa ini tidak ada kuil di Gunung di Israel, walaupun orang-orang Yahudi bersedia dan bersedia untuk membinanya.

Apa yang kita lihat adalah masa perang dan kerusuhan yang meningkat yang dikatakan Yesus akan berlaku (Lihat Matius 24: 7 & 8; Markus 13: 8; Lukas 21:11). Ini adalah tanda kemurkaan Tuhan yang akan datang. Ayat-ayat ini mengatakan akan terjadi peningkatan perang antara negara dan kumpulan etnik, wabak, gempa bumi dan tanda-tanda lain dari syurga.

Perkara lain yang mesti terjadi adalah bahawa Injil harus diberitakan kepada semua bangsa, bahasa dan bangsa, kerana sebilangan orang ini akan percaya dan akan berada di surga, memuji Tuhan dan Anak Domba (Matius 24:14; Penyingkapan 5: 9 & 10) .

Kita tahu kita dekat kerana Tuhan mengumpulkan umat-Nya yang tersebar, Israel, dari dunia dan mengembalikan mereka ke Israel, Tanah Suci, tidak akan pergi lagi. Amos 9: 11-15 mengatakan, "Aku akan menanamnya di tanah, dan mereka tidak akan ditarik keluar dari tanah yang telah kuberikan kepada mereka."

Kebanyakan orang Kristian yang mendasar percaya bahawa pengangkatan gereja juga akan menjadi yang pertama (lihat I Korintus 15: 50-56; I Tesalonika 4: 13-18 dan 2 Tesalonika 2: 1-12) kerana gereja "tidak ditunjuk untuk murka" , tetapi perkara ini tidak begitu jelas dan boleh menjadi kontroversi. Bagaimanapun Firman Tuhan adakah berkata bahawa para malaikat akan mengumpulkan orang-orang kudus-Nya "dari satu hujung langit ke ujung yang lain" (Matius 24:31), bukan dari satu ujung bumi ke ujung yang lain, dan bahawa mereka akan bergabung dengan pasukan Tuhan, termasuk para malaikat (I Tesalonika 3:13; 2 Tesalonika 1: 7; Wahyu 19:14) untuk datang ke bumi untuk mengalahkan musuh-musuh Israel pada saat kedatangan Tuhan. Kolose 3: 4 mengatakan, "Apabila Kristus, yang hidup kita, dinyatakan, maka kamu juga akan dinyatakan bersama-sama dengan Dia dalam kemuliaan."

Oleh kerana kata nama Yunani diterjemahkan murtad dalam 2 Tesalonika 2: 3 berasal dari kata kerja yang biasanya diterjemahkan untuk berangkat, ayat ini mungkin merujuk kepada pengangkatan dan itu sesuai dengan konteks bab. Baca juga Yesaya 26: 19-21 yang sepertinya menggambarkan kebangkitan dan peristiwa di mana orang-orang ini disembunyikan untuk melepaskan diri dari kemurkaan dan penghakiman Tuhan. Pengangkatan belum berlaku.

BAGAIMANA KITA BOLEH MENGELUARKAN TRIBULASI?

Sebilangan besar penginjil menerima konsep Pengangkatan gereja, tetapi ada kontroversi mengenai kapan ia terjadi. Sekiranya ia terjadi sebelum permulaan kesengsaraan maka hanya orang-orang kafir yang tinggal di bumi setelah Pengangkatan akan memasuki kesengsaraan, saat kemurkaan Tuhan, kerana hanya mereka yang percaya bahawa Yesus mati untuk menyelamatkan kita dari dosa-dosa kita akan diangkat. Sekiranya kita salah mengenai waktu Pengangkatan dan ia berlaku kemudian, selama atau pada akhir masa kesengsaraan tujuh tahun, kita akan ditinggalkan dengan orang lain dan menjalani kesengsaraan, walaupun kebanyakan orang yang mempercayai ini percaya kita akan entah bagaimana dilindungi dari kemurkaan Tuhan pada masa itu.

Anda tidak mahu menentang Tuhan, anda ingin berada di sisi Tuhan, jika tidak, anda tidak hanya akan melalui kesengsaraan tetapi juga menghadapi penghakiman Tuhan dan kemurkaan abadi dan akan dilemparkan ke dalam lautan api bersama iblis dan malaikat-malaikatnya . Wahyu 20: 10-15 mengatakan, "Dan syaitan yang menipu mereka dilemparkan ke dalam lautan api dan belerang, di mana binatang dan nabi palsu itu juga; dan mereka akan diseksa siang dan malam selama-lamanya dan selama-lamanya. Kemudian saya melihat takhta putih yang besar dan Dia yang duduk di atasnya, dari mana kehadirannya bumi dan langit melarikan diri dan tidak ada tempat yang dijumpai bagi mereka. Dan saya melihat orang mati, yang besar dan kecil, berdiri di hadapan takhta, dan buku-buku dibuka, dan buku lain dibuka, yang merupakan buku kehidupan; dan orang mati dihakimi dari perkara-perkara yang tertulis di dalam buku-buku, sesuai dengan perbuatan mereka. Dan laut menyerahkan orang mati yang ada di dalamnya, dan kematian dan Hades menyerahkan orang mati yang ada di dalamnya; dan mereka dihakimi, masing-masing mengikut perbuatan mereka. Kemudian kematian dan Hades dilemparkan ke dalam lautan api. Ini adalah kematian kedua, lautan api. Dan jika nama orang tidak dijumpai tertulis dalam buku kehidupan, dia akan dilemparkan ke dalam lautan api. " (Lihat juga Matius 25:41.)

Seperti yang saya nyatakan, kebanyakan orang Kristian yakin bahawa orang-orang percaya akan diangkat dan tidak memasuki kesengsaraan. I Korintus 15: 51 & 52 berkata, “Lihatlah, aku memberitahu kamu suatu misteri; kita semua tidak akan tidur, tetapi kita semua akan berubah, sekejap sahaja, dalam sekelip mata, pada sangkakala terakhir; kerana sangkakala akan dibunyikan, dan orang mati akan dibangkitkan tidak akan binasa; dan kita akan berubah. " Saya rasa sangat menarik bahawa Kitab Suci mengenai Pengangkatan (I Tesalonika 4: 13-18; 5: 8-10; I Korintus 15:52) mengatakan, "kita akan selamanya bersama Tuhan," dan itu, "kita harus saling menenangkan dengan kata-kata ini. "

Penganut Yahudi menggunakan perumpamaan upacara Perkahwinan Yahudi seperti pada zaman Kristus untuk menggambarkan sudut pandang ini. Ada yang berpendapat bahawa Yesus tidak pernah menggunakannya dan dia telah melakukannya. Dia menggunakan adat perkahwinan beberapa kali untuk menerangkan atau menjelaskan peristiwa seputar Kedatangan Kedua. Wataknya ialah: Pengantin perempuan adalah gereja; pengantin lelaki adalah Kristus; Bapa Pengantin lelaki adalah Tuhan Bapa.

Acara asasnya adalah:

1). The Betrothal: Pengantin lelaki dan pengantin lelaki minum secawan wain bersama-sama dan berjanji untuk tidak minum lagi buah anggur sehingga perkahwinan sebenarnya berlaku. Yesus menggunakan kata-kata yang akan digunakan pengantin lelaki ketika Dia berkata dalam Matius 26:29 “Tetapi aku berkata kepadamu, aku tidak akan meminum buah anggur dari sekarang hingga hari itu ketika aku meminumnya denganmu di Kerajaan Bapa-Ku . " Apabila pengantin perempuan minum dari cawan anggur dan harga pengantin perempuan dibayar oleh pengantin lelaki, itu adalah gambaran pembayaran yang dibuat untuk kita atas dosa-dosa kita dan penerimaan kita terhadap Yesus sebagai Penyelamat kita. Kami adalah pengantin perempuan.

2). Pengantin lelaki pergi untuk membina rumah untuk pengantin perempuannya. Dalam Yohanes 14 Yesus pergi ke surga untuk menyediakan rumah bagi kita. Yohanes 14: 1-3 berkata, “Jangan biarkan hatimu terganggu; percaya kepada Tuhan, percaya juga kepada-Ku. Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal; jika tidak demikian, saya akan memberitahu anda; kerana saya pergi untuk menyediakan tempat untuk anda. Sekiranya saya pergi dan menyediakan tempat untuk anda, saya akan datang lagi dan menerima anda kepada Diri saya, bahawa di mana saya berada, di sana anda mungkin juga, ”(pengangkatan).

3). Bapa memutuskan bila pengantin lelaki akan kembali untuk pengantin perempuan. Matius 24:36 mengatakan, "Tetapi pada hari dan jam itu tidak ada yang tahu, bahkan malaikat-malaikat surga, atau Anak, melainkan Bapa saja." Bapa sahaja tahu bila Yesus akan kembali.

4). Pengantin lelaki datang tanpa diduga untuk pengantin perempuannya yang menunggu, selalunya selama setahun, untuk Dia kembali. Yesus menggegarkan gereja (I Tesalonika 4: 13-18).

5). Pengantin perempuan ditutup selama seminggu di bilik yang disediakan untuknya di rumah Bapa. Gereja itu berada di surga selama tujuh tahun selama Kesengsaraan. Baca Yesaya 26: 19-21.

6). Perjamuan Perkahwinan berlaku di rumah Bapa pada akhir perayaan perkahwinan (Wahyu 19: 7-9). Selepas makan malam perkahwinan, pengantin perempuan muncul dan dipersembahkan kepada semua orang. Yesus kembali ke bumi bersama pengantin-Nya (gereja) dan orang-orang kudus dan malaikat Perjanjian Lama untuk menundukkan musuh-musuh-Nya (Wahyu 19: 11-21).

Ya, Yesus memang menggunakan adat perkahwinan pada zaman-Nya untuk menggambarkan peristiwa-peristiwa terakhir. Kitab Suci merujuk kepada gereja sebagai pengantin Kristus dan Yesus mengatakan bahawa Dia akan menyediakan rumah untuk kita. Yesus juga bercakap tentang kembali ke gereja-Nya dan bahawa kita harus bersedia untuk kedatangan-Nya (Matius 25: 1-13). Seperti yang kita katakan, Dia juga mengatakan hanya Bapa yang tahu kapan Dia akan kembali.

Tidak ada rujukan Perjanjian Baru untuk pengasingan tujuh hari pengantin perempuan, namun ada satu rujukan Perjanjian Lama - ramalan yang sejajar dengan kebangkitan orang-orang yang mati dan kemudian mereka harus "pergi ke kamar atau kamar mereka sehingga kemurkaan Tuhan selesai. . " Baca Yesaya 26: 19-26, yang kelihatannya mengenai pengangkatan gereja sebelum kesengsaraan. Selepas ini anda mengadakan perjamuan perkahwinan dan kemudian orang-orang kudus, para malaikat yang ditebus dan berjuta-juta datang "dari surga" untuk mengalahkan musuh-musuh Yesus (Wahyu 19: 11-22) dan untuk memerintah dan memerintah di bumi (Wahyu 20: 1-6 ).

Bagaimanapun, satu-satunya cara untuk mengelakkan kemurkaan Tuhan adalah percaya kepada Yesus. (Lihat Yohanes 3: 14-18 dan 36. Ayat 36 mengatakan, "Dia yang percaya kepada Anak mempunyai kehidupan yang kekal dan dia yang tidak percaya Anak tidak akan melihat kehidupan; tetapi murka Allah tetap ada padanya.") Kita harus percaya bahawa Yesus membayar denda, hutang dan hukuman atas dosa kita, dengan mati di kayu salib. I Korintus 15: 1-4 mengatakan, “Aku menyatakan Injil… dengan mana kamu juga diselamatkan… Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, dan bahawa Dia dikuburkan, dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci. " Matius 26:28 mengatakan, "Inilah darah-Ku ... yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Saya Petrus 2:24 berkata, "Siapa yang menanggung dirinya sendiri menanggung dosa kita di dalam badan-Nya di kayu salib." (Baca Yesaya 53: 1-12.) Yohanes 20:31 mengatakan, “Tetapi ini ditulis, supaya kamu percaya bahawa Yesus adalah Kristus, Anak Allah; dan bahawa mempercayai anda mungkin mempunyai kehidupan melalui nama-Nya. "

Sekiranya anda datang kepada Yesus, Dia tidak akan memalingkan anda. Yohanes 6:37 mengatakan, "Semua yang Bapa berikan kepada-Ku akan datang kepada-Ku dan orang yang datang kepada-Ku pasti tidak akan diusir." Ayat 39 & 40 mengatakan, "Ini adalah kehendak Dia yang mengutus Aku, bahawa dari semua yang Dia berikan kepada-Ku, aku tidak kehilangan apa-apa, melainkan membangkitkannya pada hari terakhir. Kerana ini adalah kehendak Bapa, agar setiap orang yang melihat Putra dan percaya kepada-Nya akan memperoleh kehidupan yang kekal, dan Aku sendiri akan membangkitkannya pada hari terakhir. " Baca juga Yohanes 10: 28 & 29 yang mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan yang kekal dan mereka tidak akan binasa dan tidak seorang pun akan mencabut mereka dari tangan-Ku ..." Baca juga Roma 8:35 yang mengatakan, "Siapa yang akan memisahkan kita dari cinta kepada Tuhan, akan kesusahan atau kesusahan ... "Dan ayat 38 & 39 mengatakan," bahawa baik kematian, hidup, atau malaikat ... atau perkara yang akan datang .. tidak akan dapat memisahkan kita dari cinta Tuhan. " (Lihat juga I Yohanes 5:13)

Tetapi Tuhan mengatakan dalam Ibrani 2: 3, "Bagaimana kita dapat melarikan diri jika kita mengabaikan keselamatan yang begitu besar." 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Saya yakin bahawa Dia dapat menepati apa yang telah saya lakukan kepada-Nya terhadap hari itu."

 

Apakah Dosa Yang Tidak Dapat Dihantar?

Apabila anda cuba memahami sebahagian daripada Kitab Suci, terdapat beberapa garis panduan untuk diikuti. Belajar dalam konteksnya, dengan kata lain melihat dengan teliti ayat-ayat di sekelilingnya. Anda harus melihatnya berdasarkan sejarah dan latar belakang Biblenya. Alkitab adalah kohesif. Ini adalah satu cerita, kisah yang menakjubkan tentang rencana penebusan Tuhan. Tiada bahagian boleh difahami secara bersendirian. Adalah satu idea yang baik untuk bertanya soalan tentang topik atau topik, seperti, siapa, apa, di mana, bila, mengapa dan bagaimana.

Ketika menyangkut persoalan apakah seseorang telah melakukan dosa yang tidak dapat dimaafkan, latar belakang penting bagi pemahamannya. Yesus memulakan pelayanan pengabaran dan penyembuhan-Nya enam bulan setelah Yohanes Pembaptis memulai tugasnya. Yohanes diutus oleh Tuhan untuk mempersiapkan orang untuk menerima Yesus dan sebagai saksi kepada Siapa Dia. Yohanes 1: 7 "untuk memberi kesaksian kepada Cahaya." Yohanes 1: 14 & 15, 19-36 Tuhan memberitahu Yohanes bahawa dia akan melihat Roh turun dan tinggal pada-Nya. Yohanes 1: 32-34 Yohanes berkata, "dia menyatakan bahwa ini adalah Anak Tuhan." Dia juga berkata tentang Dia, “Lihatlah Anak Domba Tuhan yang mengambil anak dunia. John 1:29 Lihat juga Yohanes 5:33

Para imam dan orang Lewi (para pemimpin agama Yahudi) menyedari John dan Jesus. Para Farisi (kumpulan pemimpin Yahudi yang lain) mula bertanya kepada mereka siapa mereka dan dengan apa kuasa mereka mengajar dan mengajar. Nampaknya mereka mula melihat mereka sebagai ancaman. Mereka bertanya kepada John jika dia adalah Kristus (dia berkata dia tidak) atau "nabi itu." John 1: 21 Ini sangat penting untuk persoalan di tangan. Ungkapan "nabi itu" berasal dari nubuatan yang diberikan kepada Musa dalam Ulangan 18: 15 dan dijelaskan dalam Ulangan 34: 10-12 di mana Tuhan memberitahu Musa bahawa nabi lain akan datang yang akan menjadi seperti dirinya dan memberitakan dan melakukan keajaiban yang besar (a nubuat tentang Kristus). Nubuatan-nubuatan Perjanjian Lama ini dan lain-lain telah diberikan supaya orang akan mengenali Kristus (Mesias) ketika Ia datang.

Oleh itu, Yesus mula memberitakan dan menunjukkan kepada orang-orang bahawa Dia adalah Mesias yang dijanjikan dan membuktikannya dengan keajaiban yang luar biasa. Dia mengaku bahawa Dia mengucapkan firman Tuhan dan bahawa Dia berasal dari Tuhan. (Yohanes bab 1, Ibrani bab 1, Yohanes 3:16, Yohanes 7:16) Dalam Yohanes 12: 49 & 50 Yesus berkata, “Saya (tidak) berbicara tentang kehendak saya sendiri, tetapi Bapa yang mengutus saya memerintahkan saya apa yang harus saya katakan dan bagaimana mengatakannya. " Dengan mengajar dan melakukan mukjizat Yesus memenuhi kedua aspek nubuatan Musa. Yohanes 7:40 Orang Farisi berpengetahuan dalam Kitab Suci Perjanjian Lama; biasa dengan semua ramalan Mesianik ini. Baca Yohanes 5: 36-47 untuk melihat apa yang Yesus katakan mengenai perkara ini. Dalam ayat 46 petikan itu Yesus mengaku sebagai "nabi itu" dengan mengatakan "dia berbicara tentang aku." Baca juga Kisah Para Rasul 3:22 Banyak orang bertanya apakah Dia adalah Kristus atau "Anak Daud." Matius 12:23

Latar belakang dan Kitab Suci mengenai semuanya menghubungkan dengan persoalan dosa yang tidak dapat diampuni. Semua fakta ini terdapat dalam petikan mengenai persoalan ini. Mereka dijumpai dalam Matius 12: 22-37; Markus 3: 20-30 dan Lukas 11: 14-54, terutama ayat 52. Sila baca dengan teliti jika anda ingin memahami masalahnya. Situasinya adalah mengenai Siapa Yesus dan Yang memberi kuasa kepada-Nya untuk melakukan mukjizat. Pada masa ini orang Farisi cemburu kepada-Nya, menguji-Nya, berusaha menjatuhkan Dia dengan pertanyaan dan menolak untuk mengakui siapa Dia dan enggan datang kepada-Nya bahawa mereka mungkin mempunyai kehidupan. Yohanes 5: 36-47 Menurut Matius 12: 14 & 15 bahkan mereka berusaha membunuh-Nya. Lihat juga Yohanes 10:31. Tampaknya orang Farisi mengikuti-Nya (mungkin bergaul dengan orang banyak yang berkumpul untuk mendengar Dia berkhotbah dan melakukan mukjizat) untuk terus mengawasi-Nya.

Pada kesempatan tertentu berkenaan dengan dosa yang tidak dapat diampuni Mark 3: 22 menyatakan bahawa mereka turun dari Yerusalem. Mereka nampak mengikuti Dia ketika dia meninggalkan orang ramai untuk pergi ke tempat lain kerana mereka ingin mencari alasan untuk membunuh Dia. Di sana Yesus mengusir setan dari seorang lelaki dan menyembuhkannya. Di sinilah dosa yang berlaku berlaku. Matius 12: 24 "Ketika orang-orang Farisi mendengarnya, mereka berkata, 'hanya oleh Baalzebub, pangeran setan yang mengusir setan ini." (Baalzebub adalah nama lain untuk Setan.) Ini adalah akhir dari ayat ini dimana Yesus menyimpulkan dengan berkata, "Barangsiapa yang bercakap terhadap Roh Kudus, ia tidak akan diampuninya, tidak di dunia ini maupun di dunia yang akan datang." Ini adalah dosa yang tidak dapat diampuni: "mereka berkata bahwa Dia mempunyai roh najis." Mark 3 : 30 Wacana keseluruhan, yang merangkumi kenyataan tentang dosa yang tidak dapat diampuni, ditujukan kepada orang Farisi. Yesus mengetahui fikiran mereka dan Dia berbicara kepada mereka secara langsung mengenai apa yang mereka katakan. Wacana keseluruhan Yesus dan penghakiman-Nya terhadap mereka didasarkan pada pemikiran dan kata-kata mereka; Dia mula dengan itu dan berakhir dengan itu.

Secara sederhana, dosa yang tidak dapat dimaafkan adalah mempercayai atau mengaitkan keajaiban dan keajaiban Yesus, terutama mengusir setan, kepada roh najis. The Scofield Reference Bible mengatakan dalam catatan di halaman 1013 tentang Markus 3: 29 & 30 bahawa dosa yang tidak dapat dimaafkan adalah "menganggap Setan karya-karya Roh." Roh Kudus terlibat - Dia memberi kuasa kepada Yesus. Yesus berkata dalam Matius 12:28, "Jika aku mengusir setan oleh Roh Tuhan maka kerajaan Tuhan akan datang kepadamu." Dia menyimpulkan dengan mengatakan karenanya (itu kerana anda mengatakan hal-hal ini) "penghujatan terhadap Roh Kudus tidak akan dimaafkan kepada anda." Matius 12:31 Tidak ada penjelasan lain dalam Kitab Suci yang mengatakan apakah penghujatan terhadap Roh Kudus. Ingat latar belakang. Yesus mempunyai kesaksian Yohanes Pembaptis (Yohanes 1: 32-34) bahawa Roh berada di atas Dia. Kata-kata yang digunakan dalam kamus untuk menggambarkan penghujatan adalah menghina, mencerca, menghina dan menunjukkan penghinaan.

Pasti mencemarkan karya Yesus sesuai dengan ini. Kami tidak menyukainya apabila orang lain mendapat penghargaan atas apa yang kami lakukan. Bayangkan anda mengambil karya Roh dan mengkreditkannya kepada Syaitan. Sebilangan besar sarjana mengatakan bahawa dosa ini berlaku ketika Yesus berada di bumi. Alasan di sebalik ini adalah bahawa orang Farisi adalah saksi mata terhadap mukjizat-mukjizat-Nya dan mendengar laporan langsung tentang mereka. Mereka juga dipelajari dalam nubuatan Alkitab dan merupakan pemimpin yang dengan demikian lebih bertanggung jawab karena kedudukan mereka. Mengetahui bahawa Yohanes Pembaptis mengatakan bahawa Dia adalah Mesias dan bahawa Yesus mengatakan karya-karyaNya membuktikan Siapa Dia, mereka tetap menolak untuk percaya. Lebih buruk lagi, dalam Kitab Suci yang membincangkan dosa ini, Yesus tidak hanya berbicara tentang penghujatan mereka, tetapi juga menuduh mereka melakukan kesalahan lain - kesalahan menyebarkan mereka yang menyaksikan penghujatan mereka. Matius 12: 30 & 31 "Dia yang tidak berkumpul dengan saya menyebarkan. Oleh itu, saya memberitahu anda ... sesiapa yang berbicara menentang Roh Kudus tidak akan diampuni. "

Semua perkara ini dihubungkan bersama-sama sehingga menimbulkan kecaman keras Yesus. Meremehkan Roh adalah untuk mendiskreditkan Kristus, sehingga membatalkan pekerjaan-Nya kepada siapa saja yang mendengarkan apa yang dikatakan oleh orang Farisi. Ini membasmi semua ajaran dan keselamatan Kristus dengannya. Yesus mengatakan tentang orang Farisi dalam Lukas 11:23, 51 & 52 bahawa bukan sahaja orang Farisi tidak masuk tetapi mereka menghalang atau menghalang mereka yang masuk. Matius 23:13 "kamu menutup kerajaan surga di muka manusia." Mereka seharusnya menunjukkan jalan kepada orang dan sebaliknya mereka memalingkan mereka. Baca juga Yohanes 5:33, 36, 40; 10: 37 & 38 (sebenarnya keseluruhan bab); 14: 10 & 11; 15: 22-24.

Kesimpulannya, mereka bersalah kerana: mereka tahu; mereka melihat; mereka mempunyai pengetahuan; mereka tidak percaya; mereka menghalang orang lain untuk tidak percaya dan mereka menghujat Roh Kudus. Vincent's Greek Word Studies menambah bahagian penjelasan dari tatabahasa Yunani dengan menunjukkan bahawa dalam Markus 3:30 kata kerja tegang menunjukkan bahawa mereka terus mengatakan atau terus mengatakan "Dia mempunyai roh najis." Bukti menunjukkan bahawa mereka terus mengatakan ini walaupun selepas kebangkitan. Semua bukti menunjukkan bahawa dosa yang tidak dapat diampuni bukanlah satu tindakan yang terpencil, tetapi suatu corak tingkah laku yang berterusan. Mengatakan sebaliknya akan meniadakan kebenaran Alkitab yang sering diulang-ulang bahawa "siapa pun akan datang." Penyingkapan 22:17 Yohanes 3: 14-16 "Sama seperti Musa mengangkat ular di padang gurun, begitu juga Anak Manusia harus diangkat, agar setiap orang yang percaya kepadanya dapat memiliki hidup yang kekal. Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan satu-satunya Putra-Nya, sehingga barangsiapa yang mempercayainya tidak akan binasa melainkan mempunyai hidup yang kekal. " Roma 10:13 "kerana, 'Setiap orang yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan.'"

Tuhan memanggil kita untuk percaya kepada Kristus dan Injil. I Korintus 15: 3 & 4 "Untuk apa yang saya terima, saya sampaikan kepada anda yang sangat penting: bahawa Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, bahawa dia dikuburkan, bahawa dia dibangkitkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci," Sekiranya anda percaya kepada Kristus, pastinya anda tidak mempercayai karya-karyaNya kepada kuasa Setan dan melakukan dosa yang tidak dapat dimaafkan. “Yesus melakukan banyak tanda ajaib lain di hadapan murid-muridnya, yang tidak tercatat dalam buku ini. Tetapi ini ditulis agar anda percaya bahawa Yesus adalah Kristus, Anak Allah, dan bahawa dengan mempercayai anda mungkin hidup dalam nama-Nya. ” Yohanes 20: 30 & 31

Di manakah Roh Kudus Pergi Selepas Saya Mati?

Roh Kudus ada di mana-mana dan terutama ada pada orang-orang yang beriman. Mazmur 139: 7 & 8 mengatakan, "Di mana aku dapat pergi dari Roh-Mu? Di mana saya boleh lari dari kehadiran anda? Sekiranya saya naik ke langit, anda ada di sana: jika saya meletakkan tempat tidur saya di kedalaman, anda ada di sana. " Roh Kudus yang ada di mana-mana hadir tidak akan berubah, walaupun semua orang percaya berada di Syurga.

Roh Kudus juga hidup dalam orang percaya sejak mereka "dilahirkan kembali," atau "dilahirkan dari Roh" (Yohanes 3: 3-8). Menurut pendapat saya, ketika Roh Kudus hidup dalam hidup orang percaya, dia bergabung dengan Roh orang itu dalam hubungan yang sama seperti perkahwinan. I Korintus 6: 16b & 17 "Sebab dikatakan, 'Kedua akan menjadi satu.' Tetapi siapa pun yang bersatu dengan Tuhan, dia bersatu dengan rohnya. " Saya rasa Roh Kudus akan tetap bersatu dengan roh saya walaupun saya mati.

Doktrin mana yang Kebenaran?

Saya percaya jawapan untuk soalan anda ada dalam Kitab Suci. Mengenai doktrin atau ajaran apa pun, satu-satunya cara kita dapat mengetahui apakah yang diajarkan adalah "kebenaran" adalah membandingkannya dengan "kebenaran" - Kitab Suci - Alkitab.

Dalam Kitab Kisah Para Rasul (17: 10-12) dalam Alkitab, kita melihat kisah bagaimana Lukas mendorong gereja awal untuk menangani ajaran. Tuhan mengatakan bahawa semua Kitab Suci diberikan kepada kita untuk arahan kita atau sebagai teladan.

Paul dan Silas telah dihantar ke Berea di mana mereka mula mengajar. Luke memuji orang Berea yang mendengar Paulus mengajar, memanggil mereka mulia kerana, selain menerima Firman, mereka memeriksa ajaran Paulus, mengujinya untuk melihat apakah itu benar. Kisah 17:11 mengatakan mereka melakukan ini dengan "mencari Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah hal-hal ini (mereka sedang diajarkan) demikian." Inilah yang harus kita lakukan dengan setiap perkara yang diajar oleh sesiapa sahaja.

Segala doktrin yang anda dengar atau baca harus diuji. Anda harus mencari dan mempelajari Alkitab untuk ujian apa-apa doktrin. Kisah ini diberikan untuk contoh kita. I Korintus 10: 6 mengatakan bahawa kisah Kitab Suci diberikan kepada kita untuk “contoh bagi kita,” dan 2 Timotius 3:16 mengatakan bahawa semua Kitab Suci adalah untuk “pengajaran” kita. “Para nabi” Perjanjian Baru diarahkan untuk menguji satu sama lain untuk melihat apakah apa yang mereka katakan itu tepat. I Korintus 14:29 mengatakan, "biarkan dua atau tiga nabi berbicara dan membiarkan yang lain menghakimi."

Kitab Suci itu sendiri adalah satu-satunya catatan benar dari firman Tuhan dan oleh itu satu-satunya kebenaran yang harus kita menilai. Oleh itu, kita mesti melakukan seperti yang diperintahkan oleh Tuhan dan menilai segala sesuatu dengan Firman Tuhan. Oleh itu, sibuklah dan mulailah belajar dan mencari Firman Tuhan. Jadikan ini sebagai standard dan kegembiraan anda seperti yang dilakukan Daud dalam Mazmur.

I Tesalonika 5:21 mengatakan, dalam Versi King New James, "uji semua hal: pegang apa yang baik." Yang 21st Versi Century King James menerjemahkan bahagian pertama ayat, "Buktikan semua perkara." Selamat mencuba.

Terdapat beberapa laman web dalam talian yang mungkin sangat membantu semasa anda belajar. Di biblegateway.com anda dapat membaca mana-mana ayat dalam lebih dari 50 terjemahan bahasa Inggeris dan banyak bahasa asing dan juga mencari perkataan apa pun setiap kali terdapat dalam Alkitab dalam terjemahan tersebut. Biblehub.com adalah sumber berharga lain. Kamus Yunani Perjanjian Baru dan Alkitab interlinear (yang mempunyai terjemahan bahasa Inggeris di bawah bahasa Yunani atau Ibrani) juga tersedia dalam talian dan ini juga sangat berguna.

Siapa Tuhan?

Setelah membaca soalan dan komen anda, nampaknya anda memiliki kepercayaan kepada Tuhan dan Anak-Nya, Yesus, tetapi juga memiliki banyak kesalahpahaman. Anda seolah-olah melihat Tuhan hanya melalui pendapat dan pengalaman manusia dan melihat Dia sebagai Seseorang yang harus melakukan apa yang anda mahukan, seolah-olah Dia adalah hamba atau atas permintaan, dan oleh itu anda menilai sifatNya, dan mengatakan bahawa ia "dipertaruhkan."

Biarlah saya katakan jawapan saya akan berdasarkan Alkitab kerana ia adalah satu-satunya sumber yang boleh dipercayai untuk benar-benar memahami siapa Tuhan dan apa yang Dia suka.

Kita tidak dapat 'mencipta' tuhan kita sendiri agar sesuai dengan perintah kita sendiri, sesuai dengan keinginan kita sendiri. Kita tidak boleh bergantung pada buku atau kumpulan agama atau pendapat lain, kita mesti menerima Tuhan yang benar dari satu-satunya sumber yang Dia berikan, Kitab Suci. Sekiranya orang mempersoalkan semua atau sebahagian Kitab Suci, kita hanya tinggal dengan pendapat manusia, yang tidak pernah setuju. Kita hanya mempunyai tuhan yang diciptakan oleh manusia, dewa rekaan. Dia hanya ciptaan kita dan sama sekali bukan Tuhan. Kita mungkin juga membuat dewa kata atau batu atau patung emas seperti yang dilakukan Israel.

Kita mahu mempunyai tuhan yang melakukan apa yang kita mahukan. Tetapi kita tidak dapat mengubah Tuhan dengan tuntutan kita. Kita hanya bertindak seperti kanak-kanak, mempunyai amarah untuk mendapatkan cara kita sendiri. Tidak ada yang kita buat atau hakim yang menentukan siapa Dia dan semua hujah kita tidak mempengaruhi "sifat"-Nya. "Sifat" nya tidak "dipertaruhkan" kerana kita mengatakan demikian. Dia adalah Dia: Tuhan Yang Maha Kuasa, Pencipta kita.

Oleh itu, siapakah Tuhan yang sebenarnya. Terdapat begitu banyak ciri dan sifat yang hanya akan saya sebutkan dan saya tidak akan "bukti teks" semuanya. Sekiranya anda mahu, anda boleh pergi ke sumber yang boleh dipercayai seperti "Bible Hub" atau "Bible Gateway" dalam talian dan melakukan penyelidikan.

Berikut adalah beberapa sifat-sifat-Nya. Tuhan Maha Pencipta, Maha Kuasa, Mahakuasa. Dia suci, Dia adil dan adil dan Hakim yang adil. Dia adalah Bapa kita. Dia terang dan benar. Dia kekal. Dia tidak boleh berbohong. Titus 1: 2 memberitahu kita, “Dengan harapan hidup yang kekal, yang dijanjikan oleh Tuhan, YANG TIDAK BOLEH LAYAN, sejak dulu. Maleakhi 3: 6 mengatakan Dia tidak dapat diganti, "Akulah TUHAN, aku tidak berubah."

TIADA apa yang kita lakukan, tidak ada tindakan, pendapat, pengetahuan, keadaan, atau pertimbangan yang dapat mengubah atau mempengaruhi "sifat"-Nya. Sekiranya kita menyalahkan atau menuduh Dia, Dia tidak akan berubah. Dia sama semalam, hari ini dan selamanya. Berikut adalah beberapa lagi sifat: Dia ada di mana-mana; Dia tahu segala sesuatu (maha mengetahui) masa lalu, masa kini dan masa depan. Dia sempurna dan DIA CINTA (I Yohanes 4: 15-16). Tuhan itu penyayang, baik hati dan penyayang kepada semua orang.

Kita harus perhatikan di sini bahawa semua perkara buruk, bencana dan tragedi yang terjadi, berlaku kerana dosa yang memasuki dunia ketika Adam berdosa (Roma 5:12). Jadi, bagaimana sikap kita terhadap Tuhan kita?

Tuhan adalah Pencipta kita. Dia mencipta dunia dan segala yang ada di dalamnya. (Lihat Kejadian 1-3.) Baca Roma 1: 20 & 21. Ini jelas menunjukkan bahawa kerana Dia adalah Pencipta kita dan kerana Dia, baiklah, Tuhan, bahawa Dia layak mendapat kita menghormati dan pujian dan kemuliaan. Ia mengatakan, “Karena sejak penciptaan dunia, sifat-sifat Allah yang tidak dapat dilihat - Kekuasaan abadi dan ilahi-Nya sifat - telah dilihat dengan jelas, difahami dari apa yang telah dibuat, sehingga lelaki tanpa alasan. Kerana walaupun mereka mengenal Tuhan, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Tuhan, dan tidak bersyukur kepada Tuhan, tetapi pemikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap. "

Kita harus menghormati dan berterima kasih kepada Tuhan kerana Dia adalah Tuhan dan kerana Dia adalah Pencipta kita. Baca juga Roma 1: 28 & 31. Saya melihat sesuatu yang sangat menarik di sini: bahawa apabila kita tidak menghormati Tuhan dan Pencipta kita, kita menjadi "tanpa pengertian."

Memuliakan Tuhan adalah tanggungjawab kita. Matius 6: 9 mengatakan, "Bapa Kita yang di surga dikurniakan Nama-Mu." Ulangan 6: 5 mengatakan, "Engkau harus mengasihi TUHAN dengan segenap hatimu dan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu." Dalam Matius 4:10 di mana Yesus berkata kepada Syaitan, “Jauhlah dariku, Setan! Sebab tertulis: 'Sembahlah TUHAN, Allahmu, dan hanya melayani-Nya.' "

Mazmur 100 mengingatkan kita akan hal ini ketika mengatakan, "melayani Tuhan dengan senang hati," "ketahuilah bahawa Tuhan itu sendiri adalah Tuhan," dan ayat 3, "Dialah yang menjadikan kita dan bukan kita sendiri." Ayat 3 juga mengatakan, “Kita Beliau orang, yang kambing biri-biri of Padang rumputnya. " Ayat 4 mengatakan, "Masuklah pintu-pintu gerbang-Nya dengan ucapan syukur dan mahkamah-Nya dengan pujian." Ayat 5 mengatakan, "Sebab TUHAN itu baik, kasih sayang-Nya kekal dan kesetiaan-Nya kepada semua generasi."

Seperti orang Rom, ini memerintahkan kita untuk mengucapkan terima kasih, pujian, penghormatan dan berkat kepada-Nya! Mazmur 103: 1 mengatakan, "Berkatilah TUHAN, hai jiwaku, dan semua yang ada di dalam diriku memberkati nama kudus-Nya." Mazmur 148: 5 jelas dalam mengatakan, “Biarkan mereka memuji Tuhan untuk Dia memerintahkan dan mereka diciptakan, "dan dalam ayat 11 itu memberitahu kita siapa yang harus memuji-Nya," Semua raja di bumi dan semua bangsa, "dan ayat 13 menambahkan," Sebab hanya nama-Nya yang dimuliakan. "

Untuk menjadikan segalanya lebih tegas, Kolose 1:16 mengatakan, “semua perkara diciptakan oleh-Nya dan untuk dia"Dan" Dia berada di hadapan segala sesuatu "dan Wahyu 4:11 menambahkan," untuk keredhaan-Mu mereka dan diciptakan. " Kita diciptakan untuk Tuhan, Dia tidak diciptakan untuk kita, untuk kesenangan kita atau untuk kita mendapatkan apa yang kita mahukan. Dia bukan di sini untuk melayani kita, tetapi kita untuk melayani Dia. Seperti yang dinyatakan dalam Wahyu 4:11, "Kamu layak, Tuhan dan Tuhan kita, untuk menerima kemuliaan dan penghormatan dan pujian, kerana kamu menciptakan segala sesuatu, kerana dengan kehendak-Mu mereka diciptakan dan memiliki mereka." Kita harus menyembah-Nya. Mazmur 2:11 mengatakan, "Sembah TUHAN dengan hormat dan bersukacitalah dengan gemetar." Lihat juga Ulangan 6:13 dan 2 Tawarikh 29: 8.

Anda mengatakan bahawa anda seperti Ayub, bahawa "Tuhan dahulu mengasihi dia." Mari kita perhatikan sifat kasih Tuhan sehingga anda dapat melihat bahawa Dia tidak berhenti mengasihi kita, tidak kira apa yang kita lakukan.

Idea bahawa Tuhan berhenti mengasihi kita dengan alasan "apa pun" adalah umum di antara banyak agama. Sebuah buku doktrin yang saya miliki, "Ajaran-ajaran Besar Alkitab oleh William Evans" dalam membicarakan tentang kasih Tuhan mengatakan, "Kekristenan adalah satu-satunya agama yang menetapkan Yang Mahatinggi sebagai 'Cinta.' Ini menetapkan dewa-dewa agama lain sebagai makhluk yang marah yang memerlukan perbuatan baik kita untuk menenangkan mereka atau memperoleh berkat mereka. "

Kita hanya mempunyai dua titik rujukan mengenai cinta: 1) cinta manusia dan 2) kasih Tuhan seperti yang dinyatakan kepada kita dalam Kitab Suci. Cinta kita cacat oleh dosa. Ia berubah-ubah atau bahkan boleh berhenti sementara kasih Tuhan kekal. Kita bahkan tidak dapat memahami atau memahami cinta Tuhan. Tuhan itu kasih (I Yohanes 4: 8).

Buku, "Elemental Theology" oleh Bancroft, di halaman 61 dalam berbicara tentang cinta mengatakan, "watak orang yang mencintai memberikan watak cinta." Itu bererti bahawa cinta Tuhan itu sempurna kerana Tuhan itu sempurna. (Lihat Matius 5:48.) Tuhan itu suci, jadi kasih-Nya itu suci. Tuhan itu adil, maka kasih-Nya itu adil. Tuhan tidak pernah berubah, jadi cinta-Nya tidak pernah berubah-ubah, gagal atau berhenti. I Korintus 13:11 menggambarkan cinta yang sempurna dengan mengatakan ini, "Cinta tidak pernah gagal." Tuhan sahaja yang memiliki cinta seperti ini. Baca Mazmur 136. Setiap ayat membicarakan kasih sayang Tuhan yang mengatakan kasih sayang-Nya kekal selama-lamanya. Baca Roma 8: 35-39 yang mengatakan, “siapa yang dapat memisahkan kita dari kasih Kristus? Adakah penderitaan atau penderitaan atau penganiayaan atau kelaparan atau ketelanjangan atau bahaya atau pedang? "

Ayat 38 bersambung, “Sebab saya yakin bahawa baik kematian, maupun kehidupan, atau malaikat, atau kerajaan, atau hal-hal yang ada atau perkara yang akan datang, atau kekuatan, atau ketinggian atau kedalaman, atau benda lain yang diciptakan tidak akan dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan. " Tuhan itu cinta, jadi Dia tidak dapat menolong tetapi mengasihi kita.

Tuhan mengasihi semua orang. Matius 5:45 mengatakan, "Dia menyebabkan matahari-Nya terbit dan jatuh pada kejahatan dan yang baik, dan menurunkan hujan kepada orang benar dan orang tidak benar." Dia memberkati semua orang kerana Dia mengasihi setiap orang. Yakobus 1:17 mengatakan, "Setiap hadiah yang baik dan setiap hadiah yang sempurna berasal dari atas dan turun dari Bapa cahaya dengan siapa tidak ada perubahan dan bayangan berpaling." Mazmur 145: 9 mengatakan, “TUHAN baik bagi semua orang; Dia memiliki belas kasihan terhadap semua yang telah Dia buat. " Yohanes 3:16 mengatakan, "Sebab Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya."

Bagaimana dengan perkara buruk. Tuhan menjanjikan kepada orang yang percaya bahawa, "Segala sesuatu bekerja bersama untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Tuhan (Roma 8:28)". Tuhan mungkin membiarkan perkara-perkara masuk ke dalam hidup kita, tetapi yakinlah bahawa Tuhan telah mengizinkannya hanya untuk alasan yang sangat baik, bukan kerana Tuhan telah memilih atau untuk beberapa alasan untuk mengubah fikiran-Nya dan berhenti mengasihi kita.

Tuhan boleh memilih untuk membenarkan kita menderita akibat dosa tetapi Dia juga boleh memilih untuk memelihara kita daripada mereka, tetapi selalu alasan-Nya datang dari cinta dan tujuannya adalah untuk kebaikan kita.

PERUNTUKAN PENYELAMAT CINTA

Kitab Suci mengatakan bahawa Tuhan membenci dosa. Untuk senarai sebahagian, lihat Amsal 6: 16-19. Tetapi Tuhan tidak membenci orang berdosa (I Timotius 2: 3 & 4). 2 Petrus 3: 9 mengatakan, "Tuhan ... sabar terhadap kamu, tidak ingin kamu binasa, tetapi semua orang bertobat."

Oleh itu, Tuhan menyediakan jalan untuk penebusan kita. Ketika kita berdosa atau tersasar dari Tuhan, Dia tidak pernah meninggalkan kita dan selalu menunggu kita kembali, Dia tidak berhenti mengasihi kita. Tuhan memberi kita kisah tentang anak yang hilang dalam Lukas 15: 11-32 untuk menggambarkan kasih-Nya kepada kita, bahawa ayah yang penyayang bersukacita atas kepulangan puteranya yang lemah lembut. Tidak semua bapa manusia seperti ini tetapi Bapa Syurgawi kita selalu menyambut kita. Yesus berkata dalam Yohanes 6:37, “Semua yang Bapa berikan kepada-Ku akan datang kepada-Ku; dan orang yang datang kepada-Ku, aku tidak akan mengusir. " Yohanes 3:16 mengatakan, "Tuhan begitu mengasihi dunia." Saya Timotius 2: 4 mengatakan bahawa Tuhan “menghendaki semua lelaki untuk diselamatkan dan sampai pada pengetahuan tentang kebenaran. " Efesus 2: 4 & 5 mengatakan, "Tetapi karena kasihnya yang besar kepada kita, Allah, yang kaya dengan belas kasihan, menjadikan kita hidup bersama Kristus bahkan ketika kita mati dalam pelanggaran - oleh rahmat, kamu telah diselamatkan."

Demonstrasi kasih terbesar di seluruh dunia adalah ketentuan Tuhan untuk keselamatan dan pengampunan kita. Anda perlu membaca Roma bab 4 & 5 di mana banyak rancangan Tuhan dijelaskan. Roma 5: 8 & 9 mengatakan, "Tuhan menunjukkan Kasih-Nya kepada kita, ketika kita berdosa, Kristus mati untuk kita. Lebih dari itu, setelah dibenarkan oleh darah-Nya, kita akan diselamatkan dari murka Tuhan melalui Dia. " Saya Yohanes 4: 9 & 10 mengatakan, "Beginilah cara Tuhan memperlihatkan kasih-Nya di antara kita: Dia mengutus Anak-Nya yang Tunggal ke dunia agar kita dapat hidup melalui Dia. Ini adalah cinta: bukan bahawa kita mengasihi Tuhan, tetapi bahawa Dia mengasihi kita dan mengutus Putra-Nya sebagai korban penebusan untuk dosa-dosa kita. "

Yohanes 15:13 mengatakan, "Cinta yang lebih besar tidak ada orang lain daripada ini, bahawa dia menyerahkan hidupnya untuk teman-temannya." I Yohanes 3:16 mengatakan, "Inilah bagaimana kita tahu apa itu cinta: Yesus Kristus menyerahkan nyawa-Nya untuk kita ..." Di sinilah I Yohanes mengatakan bahawa "Tuhan itu Kasih (bab 4, ayat 8). Itulah Dia. Ini adalah bukti utama cinta-Nya.

Kita perlu mempercayai apa yang Tuhan katakan - Dia mengasihi kita. Tidak kira apa yang berlaku kepada kita atau bagaimana keadaan pada masa ini Tuhan meminta kita untuk mempercayai Dia dan kasih-Nya. Daud, yang disebut sebagai "manusia yang menurut hati Allah sendiri," mengatakan dalam Mazmur 52: 8, "Saya percaya akan kasih Allah yang tidak berkesudahan selama-lamanya." Saya Yohanes 4:16 harus menjadi tujuan kita. “Dan kami telah mengenal dan mempercayai kasih yang Tuhan cintai untuk kami. Tuhan itu cinta, dan orang yang tetap cinta tinggal di dalam Tuhan dan Tuhan tetap di dalam-Nya. "

Rancangan Asas Tuhan

Inilah rancangan Tuhan untuk menyelamatkan kita. 1) Kita semua telah berdosa. Roma 3:23 mengatakan, "Semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan." Roma 6:23 mengatakan, "Upah dosa adalah kematian." Yesaya 59: 2 mengatakan, "Dosa-dosa kita telah memisahkan kita dari Tuhan."

2) Tuhan telah menyediakan jalan. Yohanes 3:16 mengatakan, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra Tunggal-Nya ..." Dalam Yohanes 14: 6 Yesus berkata, "Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan; tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, melainkan oleh-Ku. "

I Korintus 15: 1 & 2 "Ini adalah pemberian Keselamatan dari Allah yang percuma, Injil yang saya sampaikan di mana kamu diselamatkan." Ayat 3 mengatakan, "Bahwa Kristus mati kerana dosa-dosa kita," dan ayat 4 berlanjut, "bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga." Matius 26:28 (KJV) mengatakan, "Inilah darah-Ku dari perjanjian baru yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Saya peter 2:24 (NASB) berkata, "Dia sendiri menanggung dosa-dosa kita di dalam badan-Nya di kayu salib."

3) Kita tidak dapat memperoleh keselamatan kita dengan melakukan pekerjaan yang baik. Efesus 2: 8 & 9 mengatakan, "Kerana oleh rahmat kamu diselamatkan melalui iman; dan bukan dari diri anda, itu adalah pemberian Tuhan; bukan hasil karya, yang tidak boleh dibanggakan oleh seseorang. " Titus 3: 5 mengatakan, "Tetapi ketika kebaikan dan kasih Tuhan Juruselamat kita terhadap manusia muncul, bukan dengan perbuatan kebenaran yang telah kita lakukan, tetapi menurut belas kasihan-Nya Dia menyelamatkan kita ..." 2 Timotius 2: 9 mengatakan, " yang telah menyelamatkan kita dan memanggil kita untuk hidup suci - bukan kerana apa-apa yang telah kita lakukan tetapi kerana tujuan dan rahmat-Nya sendiri. "

4) Bagaimana keselamatan dan pengampunan Allah dijadikan milik anda: Yohanes 3:16 mengatakan, "bahawa barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal." John menggunakan kata percaya 50 kali di dalam buku Yohanes sahaja untuk menerangkan bagaimana menerima karunia percuma dari kehidupan kekal dan pengampunan Tuhan. Roma 6:23 mengatakan, "Kerana upah dosa adalah kematian, tetapi karunia Tuhan adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Roma 10:13 mengatakan, "Setiap orang yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan."

Jaminan Pengampunan

Inilah sebabnya mengapa kita mempunyai jaminan bahawa dosa-dosa kita diampuni. Kehidupan abadi adalah janji untuk "setiap orang yang percaya" dan "Tuhan tidak dapat berbohong." Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan kekal, dan mereka tidak akan binasa." Ingatlah Yohanes 1:12 mengatakan, "Sebanyak yang menerima-Nya kepada mereka, Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, kepada mereka yang percaya pada Nama-Nya." Itu adalah kepercayaan berdasarkan "sifat" cinta, kebenaran dan keadilan-Nya.

Sekiranya anda telah datang kepada-Nya dan menerima Kristus anda akan diselamatkan. Yohanes 6:37 mengatakan, "Dia yang datang kepada-Ku tidak akan diusir." Sekiranya anda belum meminta Dia untuk mengampuni anda dan menerima Kristus, anda dapat melakukannya pada masa ini.

Sekiranya anda mempercayai versi lain dari siapa Yesus dan versi lain dari apa yang telah Dia lakukan untuk anda daripada yang diberikan dalam Kitab Suci, anda perlu "mengubah pikiran anda" dan menerima Yesus, Anak Tuhan dan Penyelamat dunia . Ingatlah, Dia adalah satu-satunya jalan menuju Tuhan (Yohanes 14: 6).

Ampun

Pengampunan kita adalah bahagian yang sangat berharga dari keselamatan kita. Maksud pengampunan adalah bahawa dosa-dosa kita dihapus dan Tuhan tidak mengingatnya lagi. Yesaya 38:17 mengatakan, "Kamu telah membuang semua dosa-dosa saya di belakang punggung-Mu." Mazmur 86: 5 mengatakan, "Sebab Engkau Tuhan itu baik, dan siap untuk memaafkan, dan berlimpah kasih kepada semua orang yang memanggil-Mu." Lihat Roma 10:13. Mazmur 103: 12 mengatakan, "Sejauh timur dari barat, sejauh ini Dia telah menghapus pelanggaran kita dari kita." Yeremia 31:39 mengatakan, "Aku akan mengampuni kesalahan mereka dan dosa mereka tidak akan aku ingat lagi."

Roma 4: 7 & 8 mengatakan, "Berbahagialah orang-orang yang perbuatan haramnya telah diampuni dan dosa-dosanya telah ditutup. Berbahagialah orang yang dosanya tidak akan diperhitungkan oleh Tuhan. " Ini adalah pengampunan. Sekiranya pengampunan anda bukan janji Tuhan maka di manakah anda mendapatkannya, kerana seperti yang telah kita lihat, anda tidak akan dapat memperolehnya.

Kolose 1:14 mengatakan, "Pada siapa kita mempunyai penebusan, bahkan pengampunan dosa." Lihat Kisah 5: 30 & 31; 13:38 dan 26:18. Semua ayat ini membicarakan pengampunan sebagai sebahagian dari keselamatan kita. Kisah 10:43 mengatakan, "Setiap orang yang percaya kepada-Nya menerima pengampunan dosa melalui Nama-Nya." Efesus 1: 7 menyatakan ini juga, "Pada siapa kita memiliki penebusan melalui darah-Nya, pengampunan dosa, sesuai dengan kekayaan rahmat-Nya."

Tidak mungkin Tuhan berbohong. Dia tidak mampu melakukannya. Ia tidak sewenang-wenangnya. Pengampunan adalah berdasarkan janji. Sekiranya kita menerima Kristus kita akan diampuni. Kisah 10:34 mengatakan, "Tuhan tidak menghormati orang." Terjemahan NIV mengatakan, "Tuhan tidak menunjukkan pilih kasih."

Saya ingin anda pergi ke 1 Yohanes 1 untuk menunjukkan bagaimana hal itu berlaku bagi orang percaya yang gagal dan berdosa. Kita adalah anak-anak-Nya dan sebagai bapa manusia kita, atau bapa anak yang hilang, mengampuni, sehingga Bapa Surgawi kita mengampuni kita dan akan menerima kita lagi, dan lagi.

Kita tahu bahawa dosa memisahkan kita dari Tuhan, jadi dosa memisahkan kita dari Tuhan walaupun kita adalah anak-anak-Nya. Itu tidak memisahkan kita dari kasih-Nya, juga tidak bermaksud kita bukan lagi anak-anak-Nya, tetapi itu memutuskan persekutuan kita dengan-Nya. Anda tidak boleh bergantung pada perasaan di sini. Percaya saja firmanNya bahawa jika anda melakukan perkara yang betul, mengaku, Dia telah mengampuni anda.

Kami seperti kanak-kanak

Mari gunakan teladan manusia. Apabila anak kecil tidak taat dan dihadapkan, dia mungkin menutupinya, atau berbohong atau bersembunyi dari ibu bapanya kerana rasa bersalah. Dia mungkin enggan mengakui kesalahannya. Oleh itu, dia telah memisahkan dirinya dari orang tuanya kerana dia takut mereka akan mengetahui apa yang telah dia lakukan, dan takut mereka akan marah kepadanya atau menghukumnya ketika mereka mengetahui. Kedekatan dan keselesaan anak dengan ibu bapanya rosak. Dia tidak dapat merasakan keselamatan, penerimaan dan cinta yang mereka miliki kepadanya. Anak itu telah menjadi seperti Adam dan Hawa yang bersembunyi di Taman Eden.

Kita melakukan perkara yang sama dengan Bapa surgawi kita. Apabila kita berdosa, kita merasa bersalah. Kita takut Dia akan menghukum kita, atau Dia mungkin berhenti mencintai kita atau membuang kita. Kami tidak mahu mengakui bahawa kami salah. Persahabatan kita dengan Tuhan putus.

Tuhan tidak meninggalkan kita, Dia telah berjanji tidak akan meninggalkan kita. Lihat Matius 28:20, yang mengatakan, "Dan sesungguhnya aku selalu bersama kamu hingga akhir usia ini." Kita bersembunyi dariNya. Kita tidak dapat bersembunyi kerana Dia tahu dan melihat semuanya. Mazmur 139: 7 mengatakan, “Di mana Aku dapat pergi dari Roh-Mu? Di mana saya boleh melarikan diri dari kehadiran anda? " Kita seperti Adam ketika kita bersembunyi dari Tuhan. Dia mencari kita, menunggu kita datang kepada-Nya untuk pengampunan, sama seperti ibu bapa hanya ingin anak mengenali dan mengakui ketidaktaatannya. Inilah yang dikehendaki oleh Bapa Surgawi kita. Dia menunggu untuk memaafkan kita. Dia akan selalu membawa kita kembali.

Bapa manusia mungkin berhenti mencintai anak, walaupun perkara itu jarang berlaku. Dengan Tuhan, seperti yang telah kita lihat, kasih-Nya untuk kita tidak pernah putus, tidak pernah berhenti. Dia mengasihi kita dengan cinta abadi. Ingat Roma 8: 38 & 39. Ingatlah bahawa tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan, kita tidak berhenti menjadi anak-anak-Nya.

Ya, Tuhan membenci dosa dan seperti yang dikatakan oleh Yesaya 59: 2, "dosa-dosa kamu telah berpisah antara kamu dan Tuhanmu, dosa-dosa kamu telah menyembunyikan wajah-Nya dari kamu." Ia mengatakan dalam ayat 1, "lengan TUHAN tidak terlalu pendek untuk diselamatkan, dan telinga-Nya juga tidak kudus untuk didengar," tetapi Mazmur 66:18 mengatakan, "Sekiranya saya menganggap kejahatan di dalam hati saya, Tuhan tidak akan mendengarkan saya . "

Saya Yohanes 2: 1 & 2 memberitahu orang percaya, “Anak-anakku yang terkasih, aku menulis ini kepada kamu agar kamu tidak berdosa. Tetapi jika ada yang melakukan dosa, kita mempunyai orang yang berbicara kepada Bapa untuk membela kita - Yesus Kristus, Yang Benar. " Orang yang beriman boleh dan melakukan dosa. Sebenarnya saya Yohanes 1: 8 & 10 mengatakan, "Jika kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita" dan "jika kita mengatakan bahawa kita tidak berdosa, kita menjadikan Dia pendusta, dan firman-Nya adalah bukan pada kita. " Ketika kita melakukan dosa, Tuhan menunjukkan kepada kita jalan kembali dalam ayat 9 yang mengatakan, “Sekiranya kita mengaku (mengakui) kita dosa, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan. "

We mesti memilih untuk mengakui dosa kita kepada Tuhan jadi jika kita tidak mengalami pengampunan, itu adalah kesalahan kita, bukan Tuhan. Ini adalah pilihan kita untuk mentaati Tuhan. Janjinya pasti. Dia akan memaafkan kita. Dia tidak boleh berbohong.

Pekerjaan Ayat Perwatakan Tuhan

Mari kita lihat Ayub sejak anda membesarkannya dan melihat apa yang sebenarnya mengajar kita tentang Tuhan dan hubungan kita dengan Dia. Ramai orang salah faham mengenai buku Ayub, naratif dan konsepnya. Ini mungkin salah satu buku Alkitab yang paling disalahpahami.

Salah satu salah tanggapan pertama ialah anggap bahawa penderitaan selalu atau sebahagian besarnya adalah tanda kemarahan Tuhan atas dosa atau dosa yang telah kita lakukan. Jelas itulah yang pasti tiga rakan Ayub, yang akhirnya Allah menegur mereka. (Kita akan membalasnya kemudian.) Yang lain adalah dengan menganggap bahawa kemakmuran atau keberkatan selalu atau biasanya merupakan tanda Tuhan berkenan kepada kita. Keliru. Ini adalah tanggapan manusia, pemikiran yang menganggap kita memperoleh kebaikan Tuhan. Saya bertanya kepada seseorang apa yang menonjol dari buku Ayub dan jawapan mereka adalah, "Kami tidak tahu apa-apa." Tidak ada yang nampak pasti siapa yang menulis Ayub. Kami tidak tahu bahawa Ayub pernah memahami semua yang sedang berlaku. Dia juga tidak memiliki Kitab Suci, seperti kita.

Seseorang tidak dapat memahami kisah ini kecuali seseorang memahami apa yang berlaku antara Tuhan dan Syaitan dan peperangan antara kekuatan atau pengikut kebenaran dan kekuatan kejahatan. Syaitan adalah musuh yang dikalahkan kerana salib Kristus, tetapi anda boleh mengatakan bahawa dia belum ditahan. Terdapat pertempuran yang masih berlaku di dunia ini atas jiwa orang. Tuhan telah memberi kita kitab Ayub dan banyak Kitab Suci lain untuk membantu kita memahami.

Pertama, seperti yang saya nyatakan sebelumnya, semua kejahatan, keperitan, penyakit dan bencana berpunca dari masuknya dosa ke dunia. Tuhan tidak melakukan atau menciptakan kejahatan, tetapi Dia boleh membiarkan bencana menguji kita. Tidak ada yang datang ke dalam hidup kita tanpa izin-Nya, bahkan pembetulan atau membiarkan kita menanggung akibat dari dosa yang kita lakukan. Ini untuk menjadikan kita lebih kuat.

Tuhan tidak sewenang-wenangnya memutuskan untuk tidak mengasihi kita. Cinta adalah makhlukNya, tetapi Dia juga suci dan adil. Mari lihat tetapannya. Dalam bab 1: 6, “anak-anak Tuhan” menghadirkan diri kepada Tuhan dan Setan datang di antara mereka. "Anak-anak Tuhan" mungkin malaikat, mungkin kumpulan orang-orang yang mengikuti Tuhan dan mereka yang mengikuti Syaitan. Syaitan datang dari berkeliaran di bumi. Ini membuat saya memikirkan I Petrus 5: 8 yang mengatakan, "Musuh musuhmu, syaitan berkeliaran seperti singa yang menderu, mencari seseorang untuk dimakan." Tuhan menunjukkan "hamba-Nya Ayub", dan inilah titik yang sangat penting. Dia mengatakan Ayub adalah hambaNya yang benar, dan tidak bercela, jujur, takut kepada Tuhan dan berpaling dari kejahatan. Perhatikan bahawa Tuhan tidak ada di sini yang menuduh Ayub melakukan dosa. Setan pada dasarnya mengatakan bahawa satu-satunya alasan Ayub mengikuti Tuhan adalah kerana Tuhan telah memberkati dia dan bahawa jika Tuhan mengambil berkat itu, Ayub akan mengutuk Tuhan. Inilah konfliknya. Jadi Tuhan kemudian membolehkan Syaitan untuk menyusahkan Ayub untuk menguji kasih dan kesetiaannya kepada-Nya. Baca bab 1: 21 & 22. Job lulus ujian ini. Ia mengatakan, "Dalam semua ini Ayub tidak melakukan dosa, atau menyalahkan Tuhan." Dalam bab 2 Setan sekali lagi mencabar Tuhan untuk menguji Ayub. Sekali lagi Tuhan membiarkan Setan menderita Ayub. Ayub menjawab dalam 2:10, "adakah kita akan menerima kebaikan dari Tuhan dan bukan kesukaran." Ia mengatakan dalam 2:10, "Dalam semua ini Ayub tidak berdosa dengan bibirnya."

Perhatikan bahawa Syaitan tidak dapat melakukan apa-apa tanpa izin Tuhan, dan Dia menetapkan hadnya. Perjanjian Baru menunjukkan hal ini dalam Lukas 22:31 yang mengatakan, "Simon, Setan ingin memilikimu." NASB mengatakan demikian, Setan "meminta izin untuk menyaring kamu sebagai gandum." Baca Efesus 6: 11 & 12. Itu memberitahu kita untuk, “Pakai seluruh baju besi atau Tuhan” dan “menentang rancangan syaitan. Kerana perjuangan kita bukan melawan daging dan darah, tetapi melawan penguasa, melawan penguasa, melawan kekuatan dunia gelap ini dan melawan kekuatan rohani kejahatan di alam surgawi. " Jelas. Dalam semua ini Ayub tidak berdosa. Kami sedang bertempur.

Sekarang kembali kepada I Petrus 5: 8 dan teruskan membaca. Ini pada asasnya menerangkan buku Ayub. Dikatakan, "tetapi tahanlah dia (syaitan), teguhlah dalam imanmu, mengetahui bahawa pengalaman penderitaan yang sama sedang dilalui oleh saudara-saudara kamu yang ada di dunia ini. Setelah kamu menderita sebentar, Tuhan segala rahmat, yang memanggilmu ke kemuliaan-Nya yang kekal di dalam Kristus, akan Dia menyempurnakan, mengesahkan, menguatkan dan memantapkan kamu. " Ini adalah alasan kuat untuk menderita, ditambah dengan fakta bahawa penderitaan adalah sebahagian daripada pertempuran. Sekiranya kita tidak pernah dicuba, kita hanya akan diberi makan bayi dan tidak akan menjadi dewasa. Dalam ujian kita menjadi lebih kuat dan kita melihat pengetahuan kita tentang Tuhan meningkat, kita melihat Siapa Tuhan dengan cara baru dan hubungan kita dengan Dia menjadi lebih kuat.

Dalam Roma 1:17 dikatakan, "orang yang adil akan hidup dengan iman." Ibrani 11: 6 mengatakan, "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan." 2 Korintus 5: 7 mengatakan, "Kita berjalan dengan iman, bukan dengan penglihatan." Kita mungkin tidak memahami perkara ini, tetapi ini adalah kenyataan. Kita harus mempercayai Tuhan dalam semua ini, dalam penderitaan yang Dia izinkan.

Sejak kejatuhan Syaitan (Baca Yehezkiel 28: 11-19; Yesaya 14: 12-14; Wahyu 12:10.) Konflik ini telah wujud dan Syaitan ingin memalingkan kita semua dari Tuhan. Syaitan bahkan berusaha menggoda Yesus untuk tidak mempercayai Bapa-Nya (Matius 4: 1-11). Ia bermula dengan Hawa di kebun. Perhatikan, Syaitan menggoda dia dengan memaksanya untuk mempertanyakan watak Tuhan, kasih dan perhatianNya terhadapnya. Syaitan menyiratkan bahawa Tuhan menjaga sesuatu yang baik darinya dan Dia tidak menyayangi dan tidak adil. Syaitan selalu berusaha untuk mengambil alih kerajaan Tuhan dan memurtadkan umat-Nya terhadap-Nya.

Kita mesti melihat penderitaan dan penderitaan Ayub dalam terang "perang" ini di mana Syaitan selalu berusaha menggoda kita untuk mengubah sisi dan memisahkan kita dari Tuhan. Ingatlah bahawa Tuhan menyatakan Ayub sebagai orang yang benar dan tidak bercela. Sejauh ini tidak ada tanda dakwaan dosa terhadap Ayub. Tuhan tidak membiarkan penderitaan ini kerana apa yang telah dilakukan Ayub. Dia tidak menghakimi dia, marah padanya dan Dia juga tidak berhenti mencintainya.

Sekarang teman-teman Ayub, yang jelas-jelas percaya penderitaan adalah kerana dosa, masukkan gambarnya. Saya hanya dapat merujuk kepada apa yang Tuhan katakan tentang mereka, dan mengatakan berhati-hati untuk tidak menilai orang lain, sebagaimana mereka menilai Ayub. Tuhan menegur mereka. Ayub 42: 7 & 8 mengatakan, "Setelah TUHAN mengatakan hal-hal ini kepada Ayub, dia berkata kepada Elifaz, Teman itu," Aku marah dengan anda dan dua rakan anda, kerana anda tidak membicarakan saya apa yang benar seperti yang dimiliki oleh hamba saya Ayub. Oleh itu, sekarang ambil tujuh ekor lembu jantan dan tujuh ekor domba jantan dan pergi kepada hamba-Ku Ayub dan korbankanlah korban bakaran untuk kamu sendiri. Hamba-Ku, Ayub akan mendoakanmu, dan aku akan menerima doanya dan tidak memperlakukanmu sesuai dengan kebodohanmu. Anda tidak membicarakan saya tentang apa yang benar, seperti yang dilakukan hamba saya, Ayub. '' '' Tuhan marah kepada mereka atas apa yang telah mereka lakukan, menyuruh mereka mempersembahkan korban kepada Tuhan. Perhatikan bahawa Tuhan membuat mereka pergi ke Ayub dan meminta Ayub untuk mendoakan mereka, kerana mereka tidak mengatakan kebenaran tentang Dia seperti Ayub.

Dalam semua dialog mereka (3: 1-31: 40), Tuhan diam. Anda bertanya tentang Tuhan yang diam kepada anda. Ia sebenarnya tidak mengatakan mengapa Tuhan begitu diam. Kadang-kadang Dia mungkin hanya menunggu kita untuk mempercayai-Nya, berjalan dengan iman, atau benar-benar mencari jawapan, mungkin dalam Kitab Suci, atau hanya diam dan memikirkan sesuatu.

Mari kita lihat semula untuk melihat apa yang menjadi Ayub. Ayub telah berjuang dengan kritik dari rakan-rakannya yang disebut "bertekad" untuk membuktikan bahawa kesukaran itu disebabkan oleh dosa (Ayub 4: 7 & 8). Kita tahu bahawa dalam bab terakhir Tuhan menegur Ayub. Kenapa? Apa yang salah oleh Ayub? Mengapa Tuhan melakukan ini? Seolah-olah iman Ayub belum diuji. Sekarang ia diuji dengan teruk, mungkin lebih banyak daripada kebanyakan kita. Saya percaya bahawa sebahagian daripada ujian ini adalah kecaman dari "rakan-rakannya". Dalam pengalaman dan pengamatan saya, saya berpendapat bahawa penghakiman dan kecaman yang dibuat oleh penganut agama lain adalah suatu percubaan dan penekanan yang hebat. Ingatlah firman Tuhan mengatakan untuk tidak menghakimi (Roma 14:10). Sebaliknya, ini mengajarkan kita untuk “saling mendorong” (Ibrani 3:13).

Walaupun Tuhan akan menilai dosa kita dan itu adalah salah satu kemungkinan sebab penderitaan, itu bukan selalu alasannya, seperti yang disiratkan oleh "teman". Melihat dosa yang nyata adalah satu perkara, dengan anggapan ia adalah perkara lain. Tujuannya adalah pemulihan, bukan meruntuhkan dan mengutuk. Ayub menjadi marah kepada Tuhan dan keheningan-Nya dan mula menyoal Tuhan dan menuntut jawapan. Dia mula membenarkan kemarahannya.

Dalam bab 27: 6 Ayub mengatakan, "Saya akan memelihara kebenaran saya." Kemudian Tuhan mengatakan Ayub melakukan ini dengan menuduh Tuhan (Ayub 40: 8). Dalam bab 29 Ayub meragukan, merujuk kepada berkat Tuhan kepadanya di masa lalu dan mengatakan bahawa Tuhan tidak lagi bersamanya. Seolah-olah seolah-olah he mengatakan bahawa Tuhan dahulu mengasihi dia. Ingatlah Matius 28:20 mengatakan bahawa ini tidak benar kerana Tuhan memberikan janji ini, "Dan aku selalu bersamamu, hingga akhir zaman." Ibrani 13: 5 mengatakan, "Aku tidak akan pernah meninggalkanmu atau meninggalkanmu." Tuhan tidak pernah meninggalkan Ayub dan akhirnya berbicara kepadanya seperti yang Dia lakukan dengan Adam dan Hawa.

Kita perlu belajar untuk terus berjalan dengan iman - bukan dengan penglihatan (atau perasaan) dan mempercayai janji-janji-Nya, bahkan ketika kita tidak dapat "merasakan" kehadiran-Nya dan belum menerima jawaban atas doa-doa kita. Dalam Ayub 30:20 Ayub berkata, "Ya Tuhan, kamu tidak menjawab saya." Sekarang dia mula mengeluh. Dalam bab 31 Ayub menuduh Tuhan tidak mendengarkannya dan mengatakan dia akan berdebat dan mempertahankan kebenarannya di hadapan Tuhan sekiranya hanya Tuhan yang mendengarkan (Ayub 31:35). Baca Ayub 31: 6. Dalam bab 23: 1-5 Ayub juga mengadu kepada Tuhan, kerana Dia tidak menjawab. Tuhan diam - dia mengatakan Tuhan tidak memberinya alasan untuk apa yang telah Dia lakukan. Tuhan tidak perlu menjawab Ayub atau kita. Kami benar-benar tidak dapat menuntut apa-apa dari Tuhan. Lihat apa yang Tuhan katakan kepada Ayub ketika Tuhan berfirman. Ayub 38: 1 mengatakan, "Siapa ini yang berbicara tanpa pengetahuan?" Ayub 40: 2 (NASB) mengatakan, "Wii pencari kesalahan bersengketa dengan Yang Mahakuasa?" Dalam Ayub 40: 1 & 2 (NIV) Tuhan mengatakan bahawa Ayub "bertengkar," "membetulkan" dan "menuduh" Dia. Tuhan membalikkan apa yang dikatakan Ayub, dengan menuntut agar Ayub menjawab Beliau soalan. Ayat 3 mengatakan, "Saya akan menyoal anda dan kamu akan menjawab me. " Dalam bab 40: 8 Tuhan berfirman, “Maukah kamu memperlekehkan keadilanku? Adakah anda akan mengutuk saya untuk membenarkan diri anda? " Siapa yang menuntut apa dan siapa?

Kemudian Tuhan kembali mencabar Ayub dengan kuasa-Nya sebagai Penciptanya, yang tidak ada jawapannya. Tuhan pada dasarnya mengatakan, "Akulah Tuhan, Aku Pencipta, jangan memburukkan siapa Aku. Jangan mempersoalkan cinta-Ku, keadilan-Ku, kerana AKU ALLAH, Pencipta. "

Tuhan tidak mengatakan Ayub dihukum karena dosa masa lalu tetapi Dia berkata, "Jangan tanya saya, kerana saya sendiri adalah Tuhan." Kita tidak berada dalam posisi untuk membuat tuntutan Tuhan. Dia sahaja yang Berdaulat. Ingatlah bahawa Tuhan mahu kita mempercayai Dia. Imanlah yang menggembirakanNya. Ketika Tuhan memberitahu kita bahawa Dia adil dan penyayang, Dia ingin kita mempercayai Dia. Tanggapan Tuhan meninggalkan Ayub tanpa jawapan atau jalan keluar tetapi bertaubat dan beribadah.

Dalam Ayub 42: 3 Ayub disebutkan, "Tentunya saya membicarakan hal-hal yang tidak saya fahami, perkara-perkara yang indah untuk saya ketahui." Dalam Ayub 40: 4 (NIV) Ayub mengatakan, "Saya tidak layak." NASB mengatakan, "Saya tidak penting." Dalam Ayub 40: 5 Ayub mengatakan, "Saya tidak punya jawaban," dan dalam Ayub 42: 5 dia berkata, "Telingaku telah mendengar kamu, tetapi sekarang mataku telah melihat kamu." Dia kemudian berkata, "Saya memandang rendah diri dan bertobat dalam debu dan abu." Dia sekarang mempunyai pemahaman yang lebih besar tentang Tuhan, yang benar.

Tuhan sentiasa bersedia mengampuni pelanggaran kita. Kita semua gagal dan kadang-kadang tidak mempercayai Tuhan. Fikirkan beberapa orang dalam Kitab Suci yang gagal pada suatu saat dalam perjalanan mereka bersama Tuhan, seperti Musa, Abraham, Elia atau Yunus atau yang salah memahami apa yang Tuhan lakukan sebagai Naomi yang menjadi pahit dan bagaimana dengan Petrus, yang menolak Kristus. Adakah Tuhan berhenti mengasihi mereka? Tidak! Dia sabar, sabar dan penyayang dan pemaaf.

Disiplin

Memang benar bahawa Allah membenci dosa, dan seperti bapa manusia kita, Dia akan mendisiplinkan dan membetulkan kita jika kita terus melakukan dosa. Dia mungkin menggunakan keadaan untuk menilai kita, tetapi tujuan-Nya adalah, sebagai orang tua, dan karena kasih-Nya kepada kita, untuk mengembalikan kita ke persekutuan dengan-Nya. Dia sabar dan sabar dan penyayang dan bersedia untuk memaafkan. Seperti seorang bapa manusia, Dia ingin kita “membesar” dan menjadi orang yang saleh dan dewasa. Sekiranya Dia tidak mendisiplinkan kita, kita akan menjadi anak-anak yang manja dan tidak matang.

Dia juga mungkin membiarkan kita menderita akibat dosa kita, tetapi Dia tidak mengingkari kita atau berhenti mengasihi kita. Sekiranya kita bertindak balas dengan betul dan mengakui dosa kita dan meminta Dia untuk menolong kita berubah, kita akan menjadi lebih seperti Bapa kita. Ibrani 12: 5 mengatakan, "Anakku, janganlah meremehkan (memandang rendah) disiplin Tuhan dan jangan putus asa ketika Dia menegurmu, kerana Tuhan mendisiplin orang-orang yang Dia cintai, dan menghukum setiap orang yang Dia terima sebagai anak lelaki." Dalam ayat 7 disebutkan, "untuk siapa Tuhan mengasihi Dia disiplin. Untuk apa anak tidak berdisiplin ”dan ayat 9 mengatakan,“ Lebih-lebih lagi kita semua mempunyai bapa manusia yang mendisiplinkan kita dan kita menghormati mereka kerana itu. Berapa banyak lagi yang harus kita tunduk kepada Bapa roh kita dan hidup. " Ayat 10 mengatakan, "Tuhan mendisiplinkan kita untuk kebaikan kita agar kita dapat turut serta dalam kekudusan-Nya."

"Tidak ada disiplin yang kelihatan menyenangkan pada waktu itu, tetapi menyakitkan, namun menghasilkan panen kebenaran dan kedamaian bagi mereka yang telah dilatih olehnya."

Tuhan mendisiplinkan kita untuk menjadikan kita lebih kuat. Walaupun Ayub tidak pernah mengingkari Tuhan, dia tidak percaya dan memperlekehkan Tuhan dan mengatakan bahawa Tuhan itu tidak adil, tetapi ketika Tuhan menegurnya, dia bertobat dan mengakui kesalahannya dan Tuhan memulihkannya. Job menjawab dengan betul. Orang lain seperti Daud dan Petrus juga gagal tetapi Tuhan juga memulihkannya.

Yesaya 55: 7 mengatakan, "Biarkan orang jahat meninggalkan jalannya dan orang yang tidak benar pemikirannya, dan biarkan dia kembali kepada Tuhan, kerana Dia akan mengasihani dia dan Dia akan banyak (NIV mengatakan dengan bebas) pengampunan."

Sekiranya anda pernah jatuh atau gagal, terapkan 1 Yohanes 1: 9 dan akui dosa anda seperti yang dilakukan oleh Daud dan Petrus dan seperti yang dilakukan Ayub. Dia akan mengampuni, Dia berjanji. Bapa manusia membetulkan anak-anak mereka tetapi mereka boleh melakukan kesalahan. Tuhan tidak. Dia semua tahu. Dia sempurna. Dia adil dan adil dan Dia mengasihi anda.

Mengapa Tuhan Senyap

Anda mengemukakan persoalan mengapa Tuhan diam ketika anda berdoa. Tuhan juga diam ketika menguji Ayub. Tidak ada alasan yang diberikan, tetapi kita hanya dapat memberikan dugaan. Mungkin Dia hanya memerlukan semuanya untuk bermain untuk menunjukkan Setan kebenaran atau mungkin pekerjaan-Nya di hati Ayub belum selesai. Mungkin kita belum bersedia untuk jawapannya. Tuhan adalah satu-satunya yang tahu, kita mesti mempercayai Dia.

Mazmur 66:18 memberikan jawaban lain, dalam petikan mengenai doa, ia mengatakan, "Sekiranya saya menganggap kejahatan di dalam hati saya, Tuhan tidak akan mendengarkan saya." Job melakukan ini. Dia berhenti mempercayai dan mula menyoal. Ini juga boleh berlaku bagi kita.

Ada sebab lain juga. Dia mungkin hanya berusaha membuat anda percaya, berjalan dengan iman, bukan dengan penglihatan, pengalaman atau perasaan. Kesunyiannya memaksa kita untuk mempercayai dan mencari Dia. Ini juga memaksa kita untuk terus berdoa. Kemudian kita belajar bahawa Tuhanlah yang benar-benar memberikan jawapan kita, dan mengajar kita untuk bersyukur dan menghargai semua yang Dia lakukan untuk kita. Ini mengajar kita bahawa Dia adalah sumber semua berkat. Ingatlah Yakobus 1:17, “Setiap pemberian yang baik dan sempurna berasal dari atas, turun dari Bapa cahaya surgawi, yang tidak berubah seperti bayangan yang berubah-ubah. "Seperti Job, kita mungkin tidak pernah tahu mengapa. Kita mungkin, seperti Ayub, hanya mengenali Siapa Tuhan, bahawa Dia adalah Pencipta kita, bukan juga milikNya. Dia bukan hamba kita yang dapat kita datangi dan menuntut keperluan dan kehendak kita. Dia bahkan tidak perlu memberi kita alasan untuk tindakanNya, walaupun berkali-kali Dia melakukannya. Kita harus menghormati dan menyembah Dia, kerana Dia adalah Tuhan.

Tuhan mahu kita datang kepada-Nya, dengan bebas dan berani tetapi dengan hormat dan rendah hati. Dia melihat dan mendengar setiap keperluan dan permintaan sebelum kita bertanya, jadi orang bertanya, "Mengapa bertanya, mengapa berdoa?" Saya rasa kita meminta dan berdoa supaya kita menyedari Dia ada di sana dan Dia itu nyata dan Dia tidak dengar dan jawab kami kerana Dia memang mengasihi kita. Dia sangat baik. Seperti kata Roma 8:28, Dia selalu melakukan yang terbaik untuk kita.

Sebab lain kami tidak mendapat permintaan kami adalah kerana kami tidak meminta Beliau akan dilakukan, atau kita tidak meminta menurut kehendak tertulis-Nya seperti yang dinyatakan dalam Firman Tuhan. Saya Yohanes 5:14 berkata, "Dan jika kita meminta sesuatu sesuai dengan kehendak-Nya, kita tahu Dia mendengar kita ... kita tahu bahawa kita mempunyai permintaan yang kita minta kepada-Nya." Ingatlah Yesus berdoa, "bukan kehendak-Ku tetapi kehendak-Mu dilakukan." Lihat juga Matius 6:10, Doa Tuhan. Ini mengajarkan kita untuk berdoa, "Engkau akan dilakukan, di bumi seperti di surga."

Lihat Yakobus 4: 2 untuk lebih banyak alasan untuk doa yang tidak dijawab. Ia mengatakan, "Anda tidak mempunyai kerana anda tidak bertanya." Kita tidak bersusah payah untuk berdoa dan bertanya. Ini diteruskan dalam ayat tiga, "Anda bertanya dan tidak menerima kerana anda bertanya dengan motif yang salah (KJV mengatakan bertanya salah) sehingga anda dapat memakannya dengan nafsu sendiri." Ini bererti kita mementingkan diri sendiri. Seseorang mengatakan bahawa kita menggunakan Tuhan sebagai mesin layan diri kita.

Mungkin anda harus mempelajari topik doa dari Kitab Suci sahaja, bukan beberapa buku atau siri idea manusia mengenai doa. Kita tidak dapat memperoleh atau menuntut apa-apa dari Tuhan. Kita hidup di dunia yang mengutamakan diri kita dan kita menganggap Tuhan seperti kita orang lain, kita menuntut mereka mendahulukan kita dan memberikan apa yang kita mahukan. Kita mahu Tuhan melayani kita. Tuhan mahu kita datang kepadaNya dengan permintaan, bukan tuntutan.

Filipi 4: 6 mengatakan, "Jangan khawatir dengan apa-apa, tetapi dalam segala hal dengan doa dan permohonan, dengan ucapan terima kasih, biarkan permintaanmu diberitahu kepada Tuhan." Saya Petrus 5: 6 berkata, "Hati-hatilah dirimu, oleh karena itu, di bawah tangan Tuhan yang kuat, agar Dia dapat mengangkat kamu pada waktunya." Mikha 6: 8 mengatakan, "Dia telah menunjukkan kepadamu wahai manusia, apa yang baik. Dan apa yang dikehendaki TUHAN dari kamu? Untuk bertindak adil dan mengasihi belas kasihan dan berjalan dengan rendah hati dengan Tuhanmu. "

Kesimpulan

Banyak yang perlu dipelajari dari Ayub. Respons pertama Ayub terhadap ujian adalah iman (Ayub 1:21). Kitab Suci mengatakan kita harus “berjalan dengan iman dan bukan dengan penglihatan” (2 Korintus 5: 7). Percayalah keadilan, keadilan dan kasih sayang Tuhan. Sekiranya kita mempersoalkan Tuhan, kita meletakkan diri kita di atas Tuhan, menjadikan diri kita Tuhan. Kita menjadikan diri kita hakim Hakim seluruh bumi. Kita semua mempunyai pertanyaan tetapi kita perlu menghormati Tuhan sebagai Tuhan dan ketika kita gagal seperti Ayub kemudian kita perlu bertobat yang bermaksud "mengubah fikiran kita" seperti yang dilakukan Ayub, mendapatkan perspektif baru tentang Siapa Tuhan - Pencipta Yang Mahakuasa, dan menyembah Dia seperti yang dilakukan oleh Ayub. Kita perlu menyedari bahawa adalah salah untuk menilai Tuhan. "Sifat" Tuhan tidak pernah dipertaruhkan. Anda tidak dapat memutuskan Siapa Tuhan atau apa yang Dia harus lakukan. Anda tidak boleh mengubah Tuhan.

Yakobus 1: 23 & 24 mengatakan Firman Tuhan seperti cermin. Ia mengatakan, "Sesiapa yang mendengarkan perkataan itu tetapi tidak melakukan apa yang dikatakannya seperti orang yang melihat wajahnya di cermin dan, setelah melihat dirinya, pergi dan segera melupakan seperti apa dia." Anda telah mengatakan bahawa Tuhan berhenti mengasihi Ayub dan anda. Sudah jelas bahawa Dia tidak dan Firman Tuhan mengatakan kasih-Nya kekal dan tidak akan gagal. Namun, anda sama seperti Ayub karena anda telah "menggelapkan nasihat-Nya." Saya rasa ini bermaksud anda telah "mendiskreditkan" Dia, kebijaksanaan, tujuan, keadilan, penilaian dan kasih-Nya. Anda, seperti Ayub, "mencari kesalahan" dengan Tuhan.

Lihat diri anda dengan jelas di cermin "Job." Adakah anda yang "bersalah" seperti Ayub? Seperti Ayub, Tuhan selalu bersedia untuk mengampuni jika kita mengakui kesalahan kita (I Yohanes 1: 9). Dia tahu kita adalah manusia. Menyenangkan Tuhan adalah mengenai iman. Dewa yang anda buat dalam fikiran anda tidak nyata, hanya Tuhan dalam Kitab Suci yang nyata.

Ingatlah di awal cerita, Syaitan muncul bersama sekumpulan malaikat yang hebat. Alkitab mengajar bahawa para malaikat belajar tentang Tuhan dari kita (Efesus 3: 10 & 11). Ingat juga bahawa terdapat konflik besar yang sedang berlaku.

Ketika kita "mendiskreditkan Tuhan," ketika kita menyebut Tuhan tidak adil dan tidak adil dan tidak mengasihi, kita memperlekehkan Dia di hadapan semua malaikat. Kita memanggil Tuhan sebagai pembohong. Ingatlah Syaitan, di Taman Eden memperlekehkan Tuhan kepada Hawa, menyiratkan bahawa Dia tidak adil dan tidak adil dan tidak menyayangi. Job akhirnya melakukan perkara yang sama dan begitu juga kita. Kita tidak menghormati Tuhan sebelum dunia dan malaikat. Sebaliknya kita mesti menghormati Dia. Di pihak mana kita berada? Pilihannya adalah milik kita sendiri.

Ayub membuat pilihannya, dia bertobat, yakni berubah pikiran tentang Siapa Tuhan itu, dia mengembangkan pemahaman yang lebih besar tentang Tuhan dan siapa dia berhubungan dengan Tuhan. Dia mengatakan dalam bab 42, ayat 3 dan 5: “sesungguhnya saya berbicara tentang perkara-perkara yang saya tidak faham, perkara-perkara yang sangat indah untuk saya ketahui… tetapi sekarang mata saya telah melihat anda. Oleh itu, saya memandang rendah diri dan bertaubat dalam debu dan abu. " Ayub menyedari dia telah "bertengkar" dengan Yang Mahakuasa dan itu bukan tempatnya.

Lihatlah akhir cerita. Tuhan menerima pengakuannya dan memulihkannya dan dua kali memberkatinya. Ayub 42: 10 & 12 mengatakan, "Tuhan membuatnya kembali sejahtera dan memberinya dua kali lebih banyak dari yang sebelumnya ... Tuhan memberkati bahagian terakhir kehidupan Ayub lebih banyak daripada yang pertama."

Sekiranya kita menuntut Tuhan dan bertengkar dan “berfikir tanpa pengetahuan,” kita juga mesti meminta Tuhan untuk mengampuni kita dan “berjalan dengan rendah hati di hadapan Tuhan” (Mikha 6: 8). Ini bermula dengan kita mengenali Siapa Dia dalam hubungan dengan diri kita sendiri, dan mempercayai kebenaran seperti yang dilakukan Ayub. Sebuah paduan suara yang terkenal berdasarkan Roma 8:28 mengatakan, "Dia melakukan semua perkara untuk kebaikan kita." Kitab Suci mengatakan bahawa penderitaan mempunyai tujuan Ilahi dan jika ingin mendisiplinkan kita, itu adalah untuk kebaikan kita. Saya Yohanes 1: 7 mengatakan untuk "berjalan dalam terang," yang merupakan Firman-Nya yang dinyatakan, Firman Tuhan.

Mengapa saya tidak dapat memahami firman Tuhan?

Anda bertanya, “Mengapa saya tidak dapat memahami Firman Tuhan? Soalan yang hebat dan jujur. Pertama sekali, anda mesti menjadi orang Kristian, salah seorang anak Tuhan untuk benar-benar memahami Kitab Suci. Itu bererti anda harus percaya bahawa Yesus adalah Juruselamat, yang mati di kayu salib untuk membayar hukuman atas dosa-dosa kita. Roma 3:23 dengan jelas mengatakan bahawa kita semua telah berdosa dan Roma 6:23 mengatakan hukuman atas dosa kita adalah kematian - kematian rohani yang bermaksud kita terpisah dari Tuhan. Baca I Petrus 2:24; Yesaya 53 dan Yohanes 3:16 yang mengatakan, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra Tunggal-Nya (mati di kayu salib di tempat kita) sehingga barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi mempunyai kehidupan yang kekal." Orang yang tidak percaya tidak dapat benar-benar memahami Firman Tuhan, kerana dia belum memiliki Roh Tuhan. Anda lihat, ketika kita menerima atau menerima Kristus, Roh-Nya datang untuk tinggal di dalam hati kita dan satu perkara yang Dia lakukan adalah memerintahkan kita dan menolong kita memahami Firman Tuhan. I Korintus 2:14 mengatakan, "Orang yang tidak mempunyai Roh tidak menerima hal-hal yang berasal dari Roh Tuhan, kerana mereka adalah kebodohan bagi dia, dan dia tidak dapat memahami mereka, kerana mereka secara rohani.

Apabila kita menerima Kristus, Tuhan berkata bahawa kita dilahirkan semula (Yohanes 3: 3-8). Kita menjadi anak-anak-Nya dan seperti semua anak kita memasuki kehidupan baru ini sebagai bayi dan kita perlu membesar. Kita tidak masuk ke dalamnya dengan matang, memahami semua Firman Tuhan. Hebatnya, dalam I Petrus 2: 2 (NKJB) Tuhan berfirman, "ketika bayi yang baru lahir menginginkan susu murni dari perkataan itu agar kamu dapat membesar." Bayi bermula dengan susu dan secara beransur-ansur tumbuh untuk makan daging dan jadi, kita sebagai orang percaya bermula sebagai bayi, tidak memahami segalanya, dan belajar secara beransur-ansur. Kanak-kanak tidak mula mengetahui kalkulus, tetapi dengan penambahan sederhana. Sila baca I Petrus 1: 1-8. Ia mengatakan bahawa kita menambah iman kita. Kita tumbuh dalam sifat dan kematangan melalui pengetahuan kita tentang Yesus melalui Firman. Sebilangan besar pemimpin Kristian mencadangkan memulakan dengan Injil, terutama Mark atau Yohanes. Atau anda boleh mulakan dengan Kejadian, kisah-kisah watak-watak iman yang hebat seperti Musa atau Yusuf atau Abraham dan Sarah.

Saya akan berkongsi pengalaman saya. Saya harap saya menolong anda. Jangan cuba mencari makna mendalam atau mistik dari Kitab Suci tetapi lebih tepatnya mengambilnya secara harfiah, sebagai kisah kehidupan nyata atau sebagai petunjuk, seperti ketika dikatakan mencintai jiran anda atau bahkan musuh anda, atau mengajar kita cara berdoa . Firman Tuhan digambarkan sebagai cahaya untuk membimbing kita. Dalam Yakobus 1:22 dikatakan sebagai pelaku Firman. Baca keseluruhan bab ini untuk mendapatkan idea. Sekiranya Alkitab mengatakan berdoa - berdoalah. Sekiranya dikatakan memberi kepada yang memerlukan, lakukanlah. James dan surat-surat lain sangat praktikal. Mereka memberi kita banyak perkara untuk dipatuhi. Saya John mengatakannya dengan cara ini, "berjalanlah dalam terang." Saya berpendapat bahawa pada awalnya semua orang percaya bahawa pemahaman itu sukar, saya tahu bahawa saya memahami.

Joshua 1: 8 dan Palms 1: 1-6 memberitahu kita untuk meluangkan masa dalam Firman Tuhan dan merenungkannya. Ini hanya bermaksud memikirkannya - jangan melipat tangan kita bersama dan mengumandangkan doa atau sesuatu, tetapi memikirkannya. Ini membawa saya kepada cadangan lain yang saya anggap sangat berguna, belajar topik - dapatkan persetujuan yang baik atau pergi ke dalam talian ke BibleHub atau BibleGateway dan pelajari topik seperti doa atau perkataan atau topik lain seperti keselamatan, atau ajukan soalan dan cari jawapan dengan cara ini.

Inilah sesuatu yang mengubah pemikiran saya dan membuka Kitab Suci untuk saya dengan cara yang sama sekali baru. James 1 juga mengajarkan bahawa Firman Tuhan itu seperti cermin. Ayat 23-25 ​​mengatakan, "Sesiapa yang mendengarkan perkataan itu tetapi tidak melakukan apa yang dikatakannya seperti orang yang melihat wajahnya di cermin dan, setelah melihat dirinya, pergi dan segera melupakan seperti apa dia. Tetapi lelaki yang meneliti hukum yang sempurna yang memberikan kebebasan, dan terus melakukan ini, tidak melupakan apa yang telah didengarnya, tetapi melakukannya - dia akan diberkati dalam apa yang dia lakukan. " Semasa anda membaca Alkitab, lihatlah sebagai cermin ke dalam hati dan jiwa anda. Lihat sendiri, baik atau buruk, dan lakukan sesuatu mengenainya. Saya pernah mengajar kelas Vacation Bible School yang disebut See Yourself in God Firman. Itu membuka mata. Oleh itu, carilah di dalam Firman.

Semasa anda membaca tentang watak atau membaca petikan, tanyakan pada diri sendiri soalan dan bersikap jujur. Kemukakan soalan seperti: Apa yang dilakukan oleh watak ini? Adakah betul atau salah? Bagaimana saya seperti dia? Adakah saya melakukan apa yang dia lakukan? Apa yang perlu saya ubah? Atau tanyakan: Apa yang Tuhan katakan dalam petikan ini? Apa yang boleh saya lakukan dengan lebih baik? Terdapat lebih banyak petunjuk dalam Kitab Suci daripada yang dapat kita penuhi. Petikan ini dikatakan sebagai pelaku. Sibukkan diri melakukan ini. Anda perlu meminta Tuhan untuk mengubah anda. 2 Korintus 3:18 adalah janji. Semasa anda melihat Yesus, anda akan menjadi lebih seperti Dia. Apa sahaja yang anda lihat dalam Kitab Suci, lakukan sesuatu tentangnya. Sekiranya anda gagal, mengaku kepada Tuhan dan minta Dia mengubah anda. Lihat I Yohanes 1: 9. Ini adalah cara anda berkembang.

Semasa anda meningkat anda akan mula memahami semakin banyak. Cukup nikmati dan bergembiralah dengan cahaya yang anda miliki dan berjalanlah di dalamnya (taatlah) dan Tuhan akan menyatakan langkah-langkah berikutnya seperti lampu suluh dalam kegelapan. Ingatlah bahawa Roh Tuhan adalah Guru anda, jadi mintalah Dia untuk menolong anda memahami Kitab Suci dan memberi anda hikmat.

Sekiranya kita mematuhi dan mempelajari dan membaca Firman, kita akan melihat Yesus kerana Dia ada dalam semua Firman, sejak awal penciptaan, hingga janji-janji kedatangan-Nya, hingga pemenuhan janji-janji itu dari Perjanjian Baru, kepada petunjuk-petunjuk-Nya kepada gereja. Saya berjanji kepada anda, atau saya harus mengatakan bahawa Tuhan menjanjikan anda, Dia akan mengubah pemahaman anda dan Dia akan mengubah anda menjadi seperti gambar-Nya - menjadi seperti Dia. Bukankah itu tujuan kita? Juga, pergi ke gereja dan dengar kata di sana.

Inilah peringatan: jangan membaca banyak buku mengenai pendapat Alkitab atau idea manusia tentang Firman, tetapi baca sendiri Firman itu. Izinkan Tuhan mengajar anda. Perkara penting lain adalah menguji semua yang anda dengar atau baca. Dalam Kisah 17:11 orang Bereen dipuji untuk ini. Dikatakan, "Sekarang orang Berea mempunyai sifat yang lebih mulia daripada orang Tesalonika, kerana mereka menerima berita itu dengan penuh semangat dan memeriksa Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah apa yang Paulus katakan itu benar." Mereka bahkan menguji apa yang Paulus katakan, dan satu-satunya ukuran mereka adalah Firman Tuhan, Alkitab. Kita harus selalu menguji semua yang kita baca atau dengar tentang Tuhan, dengan memeriksanya dengan Kitab Suci. Ingat ini adalah proses. Memerlukan masa bertahun-tahun untuk bayi menjadi dewasa.

Mengapa Tuhan Tidak Menjawab Doa Saya, Walaupun Saya Beriman?

Anda telah mengemukakan soalan yang sangat rumit yang tidak mudah dijawab. Hanya Tuhan yang tahu hati dan iman anda. Tidak ada yang dapat menilai iman anda, tidak ada yang selain dari Tuhan.

Apa yang saya tahu ialah terdapat banyak kitab lain mengenai doa dan saya fikir cara terbaik untuk membantu adalah dengan mengatakan bahawa anda harus mencari Kitab Suci dan mengkaji mereka sebanyak mungkin dan meminta Tuhan untuk membantu anda memahaminya.

Sekiranya anda membaca apa yang orang lain katakan mengenai hal ini atau subjek Alkitab lain, ada ayat yang bagus yang harus anda pelajari dan ingat: Kisah 17:10, yang mengatakan, "Sekarang orang Berea mempunyai sifat yang lebih mulia daripada orang Tesalonika, kerana mereka menerima pesan dengan penuh semangat dan memeriksa Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah apa yang Paulus katakan itu benar. "

Ini adalah prinsip yang bagus untuk dipatuhi. Tidak ada orang yang sempurna, hanya Tuhan. Kita tidak boleh hanya menerima atau mempercayai apa yang kita dengar atau baca kerana seseorang adalah pemimpin gereja yang "terkenal" atau orang yang dikenali. Kita harus selalu memeriksa dan membandingkan semua yang kita dengar dengan Firman Tuhan; selalu. Sekiranya bertentangan dengan Firman Tuhan, tolaklah.

Untuk mencari ayat mengenai doa, gunakan kesesuaian atau lihat di laman web seperti Bible Hub atau Bible Gateway. Mula-mula izinkan saya untuk berkongsi beberapa prinsip pelajaran Alkitab yang orang lain telah mengajar saya dan telah menolong saya selama ini.

Jangan hanya mengasingkan satu ayat, seperti ayat tentang "iman" dan "doa", tetapi membandingkannya dengan ayat-ayat lain mengenai topik ini dan semua Kitab Suci secara umum. Kaji juga setiap ayat mengikut konteksnya, iaitu kisah di sekitar ayat tersebut; keadaan dan keadaan sebenar di mana ia dituturkan dan peristiwa itu berlaku. Kemukakan soalan seperti: Siapa yang mengatakannya? Atau dengan siapa mereka bercakap dan mengapa? Terus bertanya seperti: Adakah pelajaran yang perlu dipelajari atau sesuatu yang harus dielakkan. Saya mempelajarinya dengan cara ini: Tanya: Siapa? Apa? Di mana? Bila? Kenapa? Bagaimana?

Bila ada pertanyaan atau masalah, cari Alkitab untuk jawapan anda. Yohanes 17:17 mengatakan, "Firman-Mu adalah kebenaran." 2 Petrus 1: 3 mengatakan, “Kekuasaan ilahi-Nya telah memberi kita semua kita memerlukan kehidupan dan kesalehan melalui pengetahuan kita tentang Dia yang memanggil kita dengan kemuliaan dan kebaikan-Nya sendiri. " Kita adalah orang yang tidak sempurna, bukan Tuhan. Dia tidak pernah gagal, kita boleh gagal. Sekiranya doa kita tidak dijawab, adakah kita yang gagal atau salah faham. Fikirkan tentang Abraham yang berusia 100 tahun ketika Tuhan menjawab doanya untuk seorang anak lelaki dan beberapa janji Tuhan kepadanya tidak ditunaikan sehingga lama setelah dia meninggal. Tetapi Tuhan menjawab, pada waktu yang tepat.

Saya cukup yakin bahawa tidak ada yang mempunyai iman yang sempurna tanpa meragukan setiap masa, dalam setiap keadaan. Bahkan orang-orang yang Tuhan telah berikan karunia iman rohani tidak sempurna atau sempurna. Hanya Tuhan yang sempurna. Kita tidak selalu tahu atau memahami kehendak-Nya, apa yang Dia lakukan atau bahkan apa yang terbaik untuk kita. Dia lakukan. Percayalah padaNya.

Untuk memulakan anda dengan mempelajari doa, saya akan menunjukkan beberapa ayat untuk anda fikirkan. Kemudian mulakan soalan kepada diri sendiri, seperti, Adakah saya mempunyai jenis iman yang Tuhan mahukan? (Ah, lebih banyak soalan, tetapi saya rasa ia sangat membantu.) Adakah saya ragu? Adakah iman yang sempurna diperlukan untuk menerima jawapan dari doa saya? Adakah kelayakan lain untuk doa yang dijawab? Adakah terdapat penghalang untuk solat dijawab?

Masukkan diri anda ke dalam gambar. Saya pernah bekerja untuk seseorang yang mengajarkan cerita dari Alkitab yang berjudul: "Lihat Diri Anda di Cermin Tuhan." Firman Tuhan disebut sebagai cermin dalam Yakobus 1: 22 & 23. Ideanya adalah untuk melihat diri anda dalam apa sahaja yang anda baca dalam Firman. Tanyakan pada diri sendiri: Bagaimana saya sesuai dengan watak ini, baik atau buruk? Adakah saya melakukan perkara-perkara dengan cara Tuhan, atau adakah saya perlu meminta pengampunan dan perubahan?

Sekarang mari kita lihat petikan yang terlintas dalam fikiran ketika anda mengemukakan soalan anda: Markus 9: 14-29. (Silakan baca.) Yesus, bersama dengan Petrus, Yakobus dan Yohanes, kembali dari perubahan untuk bergabung kembali dengan murid-murid lain yang bersama orang ramai yang termasuk pemimpin Yahudi yang disebut Taurat. Ketika orang ramai melihat Yesus, mereka bergegas ke arah Dia. Di antara mereka datang seorang yang mempunyai anak lelaki iblis. Murid-murid tidak dapat mengusir setan itu. Bapa budak itu berkata kepada Yesus, "Sekiranya kamu boleh buat apa-apa, kasihanilah kami dan bantu kami? " Itu tidak terdengar seperti iman yang besar, tetapi cukup untuk meminta pertolongan. Yesus menjawab, "Semua perkara mungkin berlaku jika kamu percaya." Bapa itu berkata, "Saya percaya, kasihanilah saya dalam ketidakpercayaan saya." Yesus, mengetahui orang ramai memerhatikan dan mengasihi mereka semua, mengusir setan dan membesarkan budak itu. Kemudian para murid bertanya kepada-Nya mengapa mereka tidak dapat mengusir setan. Dia berkata, "Jenis ini tidak dapat keluar hanya dengan doa" (mungkin bermaksud doa yang kuat, gigih, bukan satu permintaan singkat). Dalam catatan selari dalam Matius 17:20, Yesus memberitahu para murid itu juga disebabkan oleh ketidakpercayaan mereka. Itu adalah kes khas (Yesus menyebutnya "semacam ini.")

Yesus memenuhi keperluan banyak orang di sini. Anak lelaki itu memerlukan penawar, ayah menginginkan harapan dan orang ramai perlu melihat Siapa Dia dan percaya. Dia juga mengajar murid-murid-Nya mengenai iman, iman kepada-Nya dan doa. Mereka diajar oleh-Nya, disiapkan oleh-Nya untuk tugas khusus, pekerjaan khusus. Mereka sedang dipersiapkan untuk masuk ke “ke seluruh dunia dan memberitakan Injil,” (Markus 16:15), untuk menyatakan kepada dunia siapa Dia, Tuhan Juruselamat yang mati kerana dosa-dosa mereka, yang ditunjukkan oleh tanda dan keajaiban yang sama Dia melaksanakan, tanggungjawab besar yang mereka pilih untuk ditunaikan. (Baca Matius 17: 2; Kisah 1: 8; Kisah 17: 3 dan Kisah 18:28.) Ibrani 2: 3b & 4 mengatakan, “Keselamatan ini, yang pertama kali diumumkan oleh Tuhan, disahkan kepada kita oleh mereka yang mendengarnya . Tuhan juga memberikan kesaksian kepadanya melalui tanda-tanda, keajaiban dan berbagai keajaiban, dan dengan pemberian Roh Kudus yang dibagikan sesuai dengan kehendak-Nya. " Mereka memerlukan iman yang besar untuk melakukan perkara-perkara besar. Baca Kitab Kisah. Ini menunjukkan betapa berjaya mereka.

Mereka tersandung kerana kurangnya kepercayaan semasa proses pembelajaran. Kadang-kadang, seperti dalam Markus 9, mereka gagal karena kurangnya iman, tetapi Yesus bersabar dengan mereka, sama seperti Dia bersama kita. Kita, tidak lebih dari murid-murid, dapat menyalahkan Tuhan ketika doa kita tidak dijawab. Kita harus menjadi seperti mereka dan meminta Tuhan untuk "meningkatkan iman kita."

Dalam situasi ini Yesus memenuhi keperluan banyak orang. Ini sering berlaku ketika kita berdoa dan meminta keperluanNya. Jarang sekali mengenai permintaan kami. Mari kita satukan beberapa perkara ini. Yesus menjawab doa, untuk satu sebab atau kerana banyak alasan. Sebagai contoh, saya yakin ayah dalam Markus 9 tidak tahu apa yang Yesus lakukan dalam kehidupan para murid atau orang banyak. Di sini dalam petikan ini, dan dengan melihat semua Kitab Suci, kita dapat belajar banyak tentang mengapa doa kita tidak dijawab dengan cara yang kita inginkan atau ketika kita menginginkannya. Markus 9 mengajar kita banyak tentang memahami Kitab Suci, doa dan cara-cara Tuhan. Yesus memperlihatkan kepada mereka semua siapa Dia: Tuhan dan Penyelamat mereka yang penuh kasih, dan kuat.

Mari kita lihat lagi para Rasul. Bagaimana mereka tahu siapa Dia, bahawa Dia adalah "Kristus, Anak Tuhan," seperti yang diakui oleh Petrus. Mereka tahu dengan memahami Kitab Suci, semua Kitab Suci. Bagaimana kita tahu Siapa Yesus, jadi kita mempunyai iman untuk mempercayai Dia? Bagaimana kita tahu bahawa Dia adalah Yang Dijanjikan - Mesias. Bagaimana kita mengenali Dia atau bagaimana seseorang mengenali Dia. Bagaimana para murid mengenali Dia sehingga mereka mengabdikan diri untuk menyebarkan Injil tentang Dia. Anda lihat, semuanya sesuai - sebahagian dari rancangan Tuhan.

Salah satu cara mereka mengenali Dia adalah bahawa Tuhan mengumumkan dengan suara dari surga (Matius 3:17) dengan mengatakan, "Inilah Anakku yang dikasihi oleh siapa aku senang." Cara lain adalah nubuatan digenapi (di sini diketahui semua Kitab Suci - kerana ia berkaitan dengan tanda-tanda dan keajaiban).

Tuhan dalam Perjanjian Lama telah mengutus banyak nabi untuk memberitahu kita kapan dan bagaimana Dia akan datang, apa yang akan Dia lakukan dan seperti apa Dia. Pemimpin Yahudi, ahli kitab dan orang Farisi, mengenali ayat-ayat kenabian ini seperti yang dilakukan oleh banyak orang. Salah satu nubuatan ini adalah melalui Musa seperti yang terdapat dalam Ulangan 18: 18 & 19; 34: 10-12 dan Bilangan 12: 6-8, semuanya menunjukkan kepada kita bahawa Mesias akan menjadi seorang nabi seperti Musa yang akan berbicara untuk Tuhan (memberi pesan-Nya) dan melakukan tanda-tanda dan keajaiban yang besar.

Dalam Yohanes 5: 45 & 46 Yesus mengaku sebagai Nabi dan Dia menyokong tuntutan-Nya dengan tanda-tanda dan keajaiban yang Dia lakukan. Dia tidak hanya mengucapkan firman Tuhan, lebih dari itu, Dia disebut Firman (Lihat Yohanes 1 dan Ibrani 1). Ingatlah, para murid dipilih untuk melakukan hal yang sama, menyatakan Siapa Yesus dengan tanda-tanda dan keajaiban dalam Nama-Nya, dan oleh itu, Yesus, dalam Injil, melatih mereka untuk melakukan hal itu, untuk memiliki iman untuk meminta dalam nama-Nya, mengetahui Dia akan melakukannya.

Tuhan mahu iman kita berkembang juga, seperti yang mereka lakukan, sehingga kita dapat memberitahu orang-orang tentang Yesus sehingga mereka akan percaya kepada-Nya. Salah satu cara Dia melakukan ini adalah dengan memberi kita peluang untuk melangkah dalam iman sehingga Dia dapat menunjukkan Beliau kesediaan untuk menunjukkan kepada kita siapa Dia dan memuliakan Bapa dengan jawapan atas doa kita. Dia juga mengajar murid-murid-Nya bahawa kadang-kadang memerlukan doa yang berterusan. Jadi apa yang harus kita pelajari dari ini? Adakah iman yang sempurna tanpa keraguan selalu diperlukan untuk doa yang dijawab? Itu bukan untuk ayah budak lelaki yang dirasuk iblis.

Apa lagi yang diberitahu oleh Kitab Suci mengenai doa? Mari kita perhatikan ayat-ayat lain mengenai doa. Apa syarat lain untuk doa yang dijawab? Apa yang dapat menghalangi doa dimakbulkan?

1). Lihatlah Mazmur 66:18. Ia mengatakan, "Sekiranya saya menganggap dosa di dalam hati saya, Tuhan tidak akan mendengar." Dalam Yesaya 58 Dia mengatakan bahawa Dia tidak akan mendengarkan atau menjawab doa umat-Nya kerana dosa-dosa mereka. Mereka mengabaikan orang miskin dan tidak menjaga satu sama lain. Ayat 9 mengatakan mereka harus berpaling dari dosa mereka (lihat I Yohanes 1: 9), "maka kamu akan memanggil dan aku akan menjawab." Dalam Yesaya 1: 15-16 Tuhan berfirman, "Ketika kamu mengulurkan tanganmu dalam doa, aku akan menyembunyikan mataku dari kamu. Ya walaupun kamu memperbanyakkan doa, aku tidak akan mendengarkannya. Cucilah dirimu, jadikanlah dirimu bersih, hilangkan kejahatan perbuatanmu dari pandanganku. Berhentilah melakukan kejahatan. " Dosa tertentu yang menghalang doa terdapat dalam I Petrus 3: 7. Ini memberitahu lelaki bagaimana mereka harus memperlakukan isteri mereka agar solat mereka tidak terhalang. Saya Yohanes 1: 1-9 memberitahu kita bahawa orang percaya melakukan dosa tetapi berkata, "Jika kita mengaku dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan." Kemudian kita dapat terus berdoa dan Tuhan akan mendengar permintaan kita.

2). Sebab lain mengapa doa tidak dijawab terdapat dalam Yakobus 4: 2 & 3 yang menyatakan, “Anda tidak kerana anda tidak meminta. Anda meminta dan tidak menerima, kerana anda bertanya dengan motif yang salah, sehingga anda dapat menghabiskannya untuk kesenangan anda sendiri. " Versi King James mengatakan nafsu bukannya kesenangan. Dalam konteks ini, orang-orang percaya saling bertengkar untuk mendapatkan kuasa dan keuntungan. Doa tidak boleh hanya untuk mendapatkan sesuatu untuk diri kita sendiri, untuk mendapatkan kekuatan atau sebagai alat untuk mendapatkan keinginan diri kita sendiri. Tuhan mengatakan di sini bahawa Dia tidak mengabulkan permintaan ini.

Jadi apa tujuan untuk berdoa, atau bagaimana kita harus berdoa? Murid-murid menanyakan soalan ini kepada Yesus. Doa Tuhan dalam Matius 6 dan Lukas 11 menjawab soalan ini. Itu adalah corak atau pelajaran untuk berdoa. Kita harus berdoa kepada Bapa. Kita harus meminta agar Dia dimuliakan dan berdoa agar kerajaan-Nya akan datang. Kita harus berdoa agar kehendak-Nya dapat dicapai. Kita harus berdoa agar dijauhkan dari godaan dan dibebaskan dari Yang Jahat. Kita harus meminta pengampunan (dan memaafkan orang lain) dan bahawa Tuhan akan menyediakan untuk kita KELEBIHAN.  Ia mengatakan apa-apa tentang meminta kehendak kita, tetapi Tuhan berkata jika kita mencari Dia terlebih dahulu, Dia akan menambah banyak berkat kepada kita.

3). Halangan lain untuk berdoa adalah keraguan. Ini membawa kami kembali kepada soalan anda. Walaupun Tuhan menjawab doa bagi mereka yang belajar untuk mempercayai, Dia ingin iman kita meningkat. Kita sering menyedari iman kita kurang tetapi ada banyak ayat yang menghubungkan doa yang dijawab dengan iman tanpa keraguan, seperti: Markus 9: 23-25; 11:24; Matius 2:22; 17: 19-21; 21:27; Yakobus 1: 6-8; 5: 13-16 dan Lukas 17: 6. Ingatlah bahawa Yesus mengatakan kepada murid-murid bahawa mereka tidak dapat mengusir setan karena kurangnya iman mereka. Mereka memerlukan kepercayaan seperti ini untuk tugas mereka setelah kenaikan.

Mungkin ada kalanya iman tanpa keraguan diperlukan untuk jawapan. Banyak perkara boleh menyebabkan kita ragu. Adakah kita meragui kemampuan-Nya atau kesediaan-Nya untuk menjawab? Kita dapat meragukan kerana dosa, ia menghilangkan keyakinan kita terhadap kedudukan kita kepada-Nya. Adakah kita fikir Dia tidak lagi menjawab hari ini pada tahun 2019?

Dalam Matius 9:28 Yesus bertanya kepada orang buta itu, “Percayakah kamu dapat untuk membuat ini?" Terdapat tahap kematangan dan iman, tetapi Tuhan mengasihi kita semua. Dalam Matius 8: 1-3 seorang penderita kusta berkata, "Sekiranya engkau rela, engkau dapat membuatku bersih."

Iman yang kuat ini datang dengan mengenal Dia (taat) dan Firman-Nya (Kita akan melihat Yohanes 15 nanti.). Iman, dengan sendirinya, bukanlah objek, tetapi kita tidak dapat menyenangkan Dia tanpa itu. Iman mempunyai objek, Pribadi - Yesus. Ia tidak berdiri sendiri. I Korintus 13: 2 menunjukkan kepada kita bahawa iman bukanlah tujuannya sendiri - Yesus adalah.

Kadang kala Tuhan memberikan karunia iman khusus kepada beberapa anak-anakNya, untuk tujuan atau pelayanan khusus. Kitab Suci mengajarkan bahawa Tuhan memberikan karunia rohani kepada setiap orang percaya ketika dia dilahirkan kembali, hadiah untuk membangun satu sama lain untuk pekerjaan pelayanan dalam menjangkau dunia untuk Kristus. Salah satu pemberian ini adalah iman; iman untuk mempercayai Tuhan akan menjawab permintaan (seperti yang dilakukan oleh para Rasul).

Tujuan pemberian ini mirip dengan tujuan doa seperti yang kita lihat di Mathew 6. Itu untuk kemuliaan Tuhan. Bukan untuk keuntungan mementingkan diri sendiri (untuk mendapatkan sesuatu yang kita inginkan), tetapi untuk memberi manfaat kepada Gereja, tubuh Kristus, untuk mencapai kematangan; untuk menumbuhkan iman dan menunjukkan bahawa Yesus adalah Anak Tuhan. Bukan untuk kesenangan, kebanggaan atau keuntungan. Ini kebanyakan untuk orang lain dan memenuhi keperluan orang lain atau kementerian tertentu.

Semua karunia rohani diberikan oleh Tuhan mengikut budi bicara-Nya, bukan pilihan kita. Hadiah tidak menjadikan kita sempurna, dan juga tidak menjadikan kita rohani. Tidak ada orang yang memiliki semua hadiah itu, dan setiap orang tidak mempunyai satu hadiah tertentu dan hadiah apa pun dapat disalahgunakan. (Baca I Korintus 12; Efesus 4: 11-16 dan Roma 12: 3-11 untuk memahami hadiah.)

Kita harus sangat berhati-hati jika kita diberi hadiah-hadiah ajaib, seperti mukjizat, penyembuhan atau iman, karena kita bisa menjadi sombong dan bangga. Ada yang menggunakan hadiah ini untuk mendapatkan kuasa dan keuntungan. Sekiranya kita dapat melakukan ini, dapatkan apa sahaja yang kita mahukan hanya dengan meminta, dunia akan mengejar kita dan membayar kita untuk berdoa agar mereka mendapat permintaan mereka.

Sebagai contoh, para rasul mungkin mempunyai satu atau lebih hadiah ini. (Lihat Stephen dalam Kisah 7 atau pelayanan Petrus atau Paulus.) Dalam Kisah Para Rasul kita diperlihatkan contoh tentang apa yang tidak boleh dilakukan, kisah Simon si Penyihir. Dia berusaha untuk membeli kuasa Roh Kudus untuk melakukan mukjizat untuk keuntungannya sendiri (Kisah 8: 4-24). Dia ditegur keras oleh para Rasul dan meminta pengampunan kepada Tuhan. Simon cuba menyalahgunakan hadiah rohani. Roma 12: 3 mengatakan, "Kerana melalui kasih karunia yang diberikan kepadaku, aku mengatakan kepada semua orang di antara kamu agar tidak berfikir lebih tinggi tentang dirinya daripada yang seharusnya dia fikirkan; tetapi untuk berfikir agar dapat membuat penilaian yang tepat, kerana Tuhan telah memberikan masing-masing ukuran iman. "

Iman tidak terhad kepada mereka yang mempunyai hadiah istimewa ini. Kita semua dapat mempercayai Tuhan atas doa yang dijawab, tetapi iman semacam ini berasal, seperti dikatakan, dari hubungan dekat dengan Kristus, kerana Dia adalah Orang yang kita percayai.

3). Ini membawa kita kepada syarat lain untuk doa yang dijawab. Yohanes pasal 14 & 15 memberitahu kita bahawa kita harus mematuhi Kristus. (Baca Yohanes 14: 11-14 dan Yohanes 15: 1-15.) Yesus telah mengatakan kepada murid-murid bahawa mereka akan melakukan pekerjaan yang lebih besar daripada yang Dia lakukan, jika mereka meminta sesuatu dalam nama-Nya Dia akan melakukannya. (Perhatikan hubungan antara iman dan Orang Yesus Kristus.)

Dalam Yohanes 15: 1-7 Yesus mengatakan kepada murid-murid bahawa mereka perlu menaati Dia (ayat 7 & 8), “Sekiranya kamu tinggal di dalam Aku dan kata-kata-Ku tetap ada di dalam kamu, tanyakan apa sahaja yang kamu inginkan dan itu akan dilakukan untukmu. Bapaku dimuliakan oleh ini, bahawa kamu menghasilkan banyak buah, dan terbukti menjadi murid-Ku. " Sekiranya kita mematuhi Dia, kita akan menginginkan kehendak-Nya dilakukan dan menginginkan kemuliaan-Nya dan Bapa. Yohanes 14:20 mengatakan, "Kamu akan tahu bahawa aku ada di dalam Bapa dan kamu di dalam Aku dan aku di dalam kamu." Kita akan mempunyai satu fikiran, jadi kita akan meminta apa yang Tuhan mahukan dan Dia akan menjawab.

Menurut Yohanes 14:21 dan 15:10 untuk menaati Dia adalah sebahagian dari mematuhi perintah-perintah-Nya (ketaatan) dan melakukan kehendak-Nya, dan sebagaimana dikatakan, mematuhi Firman-Nya dan memiliki Firman-Nya (Firman Tuhan) tinggal di dalam kita . Ini bermaksud menghabiskan masa dalam Firman (Lihat Mazmur 1 dan Yosua 1) dan melakukannya. Mematuhi adalah untuk terus bersekutu dengan Tuhan (I Yohanes 1: 4-10), berdoa, belajar tentang Yesus dan menjadi pematuhan Firman (Yakobus 1:22). Oleh itu, agar doa dijawab, kita mesti meminta dalam Nama-Nya, melakukan kehendak-Nya dan menaati-Nya, seperti yang dikatakan oleh Yohanes 15: 7 & 8. Jangan mengasingkan ayat-ayat dalam doa, mereka mesti bersama-sama.

Berbalik kepada I Yohanes 3: 21-24. Ia merangkumi prinsip yang sama. "Kekasih jika hati kita tidak menghukum kita, kita mempunyai keyakinan ini di hadapan Tuhan; dan apa sahaja yang kita minta dari Dia kita terima dari-Nya, kerana kita menaati perintah-perintah-Nya dan melakukan perkara-perkara yang menyenangkan di mata-Nya. Dan ini adalah perintah: bahawa kita percaya pada nama Anak-Nya Yesus Kristus dan saling mengasihi, sama seperti Dia memerintahkan kita. Dan orang yang menaati perintah-perintah-Nya mematuhi pada Dia dan Dia dalam dirinya. Dan kita tahu dengan ini bahawa Dia tinggal di dalam kita, oleh Roh yang Dia berikan kepada kita. " Kita mesti patuh menerima. Dalam doa iman, saya rasa anda yakin pada kemampuan Orang Yesus dan Dia akan menjawab kerana anda tahu dan mahukan kehendak-Nya.

Saya Yohanes 5: 14 & 15 mengatakan, “dan inilah keyakinan yang kita miliki di hadapan-Nya, bahawa jika kita meminta sesuatu sesuai dengan kehendak-Nya, Dia akan mendengar kita. Dan jika kita tahu bahawa Dia mendengar kita, dalam apa pun yang kita minta, kita tahu bahawa kita mempunyai permintaan yang kita minta kepada-Nya. " Kita mesti memahami terlebih dahulu kehendak-Nya yang diketahui seperti yang dinyatakan dalam Firman Tuhan. Semakin kita mengetahui Firman Tuhan, semakin banyak kita akan mengenal Tuhan dan kehendak-Nya dan semakin berkesan doa kita. Kita juga harus berjalan dalam Roh dan mempunyai hati yang suci (I Yohanes 1: 4-10).

Sekiranya semua ini kelihatan sukar dan tidak menggalakkan, ingatlah Tuhan memerintahkan dan mendorong kita untuk berdoa. Dia juga mendorong kita untuk terus masuk dan tekun dalam doa. Dia tidak selalu menjawab dengan segera. Ingatlah bahawa dalam Markus 9 para murid diberitahu bahawa mereka tidak dapat mengusir setan itu kerana kurangnya doa. Tuhan tidak mahu kita menyerah pada doa kita kerana kita tidak mendapat jawapan segera. Dia mahu kita gigih dalam solat. Dalam Lukas 18: 1 (NKJV) dikatakan, "Kemudian Dia menyampaikan perumpamaan kepada mereka, bahawa manusia selalu harus berdoa dan tidak kehilangan hati." Bacalah juga I Timotius 2: 8 (KJV) yang mengatakan, "Oleh itu, saya ingin agar orang-orang berdoa di mana-mana, mengangkat tangan suci, tanpa rasa takut atau ragu." Dalam Lukas, Dia memberitahu mereka tentang hakim yang tidak adil dan tidak sabar yang mengabulkan permintaan seorang janda kerana dia gigih dan "mengganggunya". Tuhan mahu kita terus "mengganggu" Dia. Hakim mengabulkan permintaannya kerana dia mengganggunya, tetapi Tuhan menjawab kita kerana Dia mengasihi kita. Tuhan menghendaki kita mengetahui bahawa Dia memakbulkan doa kita. Matius 10:30 mengatakan, "Rambut kepalamu semuanya bernombor. Oleh itu, jangan takut, anda lebih berharga daripada banyak burung pipit. " Percayalah kepadaNya kerana Dia menjaga anda. Dia tahu apa yang kita perlukan dan apa yang baik untuk kita dan bila waktunya tepat (Roma 8:29; Matius 6: 8, 32 & 33 dan Lukas 12:30). Kita tidak tahu atau faham, tetapi Dia mengetahuinya.

Tuhan juga memberitahu kita bahawa kita tidak boleh merasa cemas atau bimbang, kerana Dia mengasihi kita. Filipi 4: 6 mengatakan, "Jangan khawatir dengan apa-apa, tetapi dalam segala hal dengan doa dan permohonan, dengan ucapan terima kasih, sampaikan permintaanmu kepada Tuhan." Kita perlu berdoa dengan kesyukuran.

Pelajaran lain untuk belajar mengenai doa adalah mengikuti teladan Yesus. Yesus sering "pergi sendiri" untuk berdoa. (Lihat Lukas 5:16 dan Markus 1:35.) Ketika Yesus berada di kebun, Dia berdoa kepada Bapa. Kita harus melakukan perkara yang sama. Kita harus menghabiskan masa bersendirian dalam solat. Raja Daud juga banyak berdoa seperti yang dapat kita lihat dari banyak doa-doa-Nya dalam Mazmur.

Kita perlu memahami doa cara Tuhan, mempercayai kasih Tuhan dan bertumbuh dalam iman seperti yang dilakukan oleh para murid dan Abraham (Roma 4: 20 & 21). Efesus 6:18 memberitahu kita untuk berdoa untuk semua orang kudus (orang percaya). Terdapat banyak ayat dan petikan lain mengenai doa, bagaimana berdoa dan apa yang harus didoakan. Saya mendorong anda untuk terus menggunakan alat internet untuk mencari dan mempelajarinya.

Ingatlah "semua perkara mungkin bagi mereka yang percaya." Ingat, iman menggembirakan Tuhan tetapi itu bukan tujuan atau tujuan. Yesus adalah pusatnya.

Mazmur 16: 19-20 mengatakan, “sesungguhnya Allah telah mendengar. Dia telah memperhatikan suara doa saya. Berbahagialah Tuhan yang tidak memalingkan doa saya, atau kasih sayang-Nya dari saya. "

Yakobus 5:17 mengatakan, “Elia adalah seorang yang sama seperti kita. Dia berdoa bersungguh-sungguh bahawa tidak akan hujan, dan tidak hujan di tanah selama tiga setengah tahun. "

Yakobus 5:16 mengatakan, "Doa orang yang soleh itu kuat dan berkesan." Terus berdoa.

Beberapa perkara yang perlu difikirkan mengenai doa:

1). Tuhan sahaja yang dapat menjawab doa.

2). Tuhan mahu kita bercakap denganNya.

3). Tuhan mahu kita bersekutu dengan-Nya dan dimuliakan.

4). Tuhan suka memberi kita perkara-perkara baik tetapi Dia sahaja yang tahu apa yang baik untuk kita.

Yesus melakukan banyak mukjizat untuk orang yang berbeza. Ada yang tidak bertanya, ada yang sangat percaya dan ada yang sangat sedikit (Matius 14: 35 & 36). Iman adalah yang menghubungkan kita dengan Tuhan yang dapat memberikan apa sahaja yang kita perlukan. Apabila kita bertanya dalam Nama Yesus, kita memanggil semua Dia. Kami meminta dengan Nama Tuhan, Anak Tuhan, Pencipta Yang Mahakuasa dari semua yang ada, Yang mengasihi kita dan ingin memberkati kita.

Mengapa Perkara-perkara Buruk Terjadi kepada Orang Baik?

Ini adalah salah satu soalan yang paling biasa diajukan oleh ahli teologi. Sebenarnya setiap orang mengalami perkara-perkara buruk pada satu masa atau yang lain. Orang juga bertanya mengapa perkara baik berlaku untuk orang jahat? Saya rasa bahawa keseluruhan pertanyaan ini "meminta" kita untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan lain yang sangat relevan seperti, "Siapa sebenarnya yang baik?" atau "Mengapa perkara buruk berlaku sama sekali?" atau "Di mana atau kapan 'barang' buruk (penderitaan) bermula atau berasal?"

Dari sudut pandang Tuhan, menurut Kitab Suci, tidak ada orang yang baik atau benar. Pengkhotbah 7:20 mengatakan, "Tidak ada orang benar di bumi, yang terus-menerus melakukan kebaikan dan yang tidak pernah melakukan dosa." Roma 3: 10-12 menggambarkan manusia mengatakan dalam ayat 10, "Tidak ada yang benar," dan dalam ayat 12, "Tidak ada orang yang berbuat baik." (Lihat juga Mazmur 14: 1-3 dan Mazmur 53: 1-3.) Tidak ada yang berdiri di hadapan Tuhan, di dalam dirinya sendiri, sebagai "baik".

Ini tidak bermaksud bahawa orang jahat, atau orang lain dalam hal ini, tidak akan pernah dapat melakukan perbuatan baik. Ini bercakap mengenai tingkah laku berterusan, bukan satu tindakan.

Jadi mengapa Tuhan mengatakan bahawa tidak ada yang "baik" ketika kita melihat orang baik dan buruk dengan "banyak warna kelabu di antara mereka." Di manakah kita harus membuat garis antara siapa yang baik dan siapa yang buruk, dan bagaimana dengan jiwa miskin yang "berada di garis depan."

Tuhan mengatakannya seperti ini dalam Roma 3:23, "kerana semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan," dan dalam Yesaya 64: 6 dikatakan, "semua perbuatan saleh kita seperti pakaian kotor." Perbuatan baik kita dicemari oleh kebanggaan, keuntungan diri, motif tidak murni atau dosa lain. Roma 3:19 mengatakan bahawa seluruh dunia telah "bersalah di hadapan Tuhan." Yakobus 2:10 mengatakan, "Siapa pun yang menyinggung perasaan 1 semua orang bersalah. " Dalam ayat 11 disebutkan "kamu telah menjadi pelanggar hukum."

Jadi bagaimana kita sampai di sini sebagai umat manusia dan bagaimana ia mempengaruhi apa yang berlaku kepada kita. Semuanya bermula dengan dosa Adam dan juga dosa kita, kerana setiap orang berdosa, sama seperti Adam. Mazmur 51: 5 menunjukkan kepada kita bahawa kita dilahirkan dengan sifat berdosa. Dikatakan, "Saya berdosa ketika lahir, berdosa sejak ibu mengandung saya." Roma 5:12 mengatakan kepada kita bahawa, "dosa memasuki dunia melalui satu orang (Adam)." Kemudian dikatakan, "dan kematian melalui dosa." (Roma 6:23 mengatakan, "upah dosa adalah kematian.") Kematian memasuki dunia kerana Tuhan mengucapkan kutukan kepada Adam atas dosanya yang menyebabkan kematian fizikal memasuki dunia (Kejadian 3: 14-19). Kematian fizikal sebenarnya tidak berlaku sekaligus, tetapi prosesnya dimulakan. Oleh itu, penyakit, tragedi dan kematian menimpa kita semua, di mana pun kita berada di "skala kelabu" kita. Ketika kematian memasuki dunia, semua penderitaan menyertainya, semuanya akibat dosa. Oleh itu kita semua menderita, kerana "semua telah berdosa." Untuk mempermudah, Adam berdosa dan kematian dan penderitaan datang semua lelaki kerana semua telah berdosa.

Mazmur 89:48 mengatakan, "apa yang manusia dapat hidup dan tidak dapat melihat kematian, atau menyelamatkan dirinya dari kekuatan kubur." (Baca Roma 8: 18-23.) Kematian berlaku kepada semua orang, bukan hanya pada mereka we merasakan yang buruk, tetapi juga kepada mereka we anggap baik. (Baca Roma bab 3-5 untuk memahami kebenaran Tuhan.)

Walaupun dengan kenyataan ini, dengan kata lain, di sebalik kematian kita yang pantas, Tuhan terus mengirimkan berkat-Nya kepada kita. Tuhan memanggil sebilangan orang baik, walaupun kita semua berdosa. Sebagai contoh, Tuhan mengatakan Ayub benar. Oleh itu, apa yang menentukan seseorang itu buruk atau baik dan benar di mata Tuhan? Tuhan mempunyai rancangan untuk mengampuni dosa-dosa kita dan menjadikan kita benar. Roma 5: 8 mengatakan, "Tuhan menunjukkan kasih-Nya kepada kita dalam hal ini: semasa kita masih berdosa, Kristus mati untuk kita."

Yohanes 3:16 mengatakan, "Tuhan begitu mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya, sehingga siapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki kehidupan yang kekal." (Lihat juga Roma 5: 16-18.) Roma 5: 4 mengatakan kepada kita bahawa, "Abraham mempercayai Tuhan dan itu dikira (dihitung) kepadanya sebagai kebenaran." Abraham adalah diisytiharkan benar oleh iman. Ayat lima mengatakan bahawa jika ada yang beriman seperti Abraham mereka juga dinyatakan benar. Ia tidak diperoleh, tetapi diberikan sebagai hadiah ketika kita mempercayai Putra-Nya yang mati untuk kita. (Roma 3:28)

Roma 4: 22-25 menyatakan, "kata-kata, 'itu dikreditkan kepadanya' bukan untuknya sahaja tetapi juga bagi kita yang mempercayai dia yang membangkitkan Yesus Tuhan kita dari antara orang mati. Roma 3:22 menjelaskan dengan jelas apa yang harus kita percayai mengatakan, “kebenaran ini dari Allah datang melalui iman Yesus Kristus kepada semua orang yang percaya, "kerana (Galatia 3:13)," Kristus menebus kita dari kutukan hukum dengan menjadi kutukan bagi kita kerana tertulis 'terkutuk adalah setiap orang yang digantung di atas pohon.' "(Baca I Korintus 15: 1-4)

Percaya adalah satu-satunya syarat Tuhan agar kita menjadi benar. Apabila kita percaya kita juga diampuni dosa-dosa kita. Roma 4: 7 & 8 mengatakan, "Berbahagialah orang yang dosanya tidak akan pernah diperhitungkan Tuhan kepadanya." Apabila kita yakin kita 'dilahirkan kembali' dalam keluarga Tuhan; kita menjadi anak-anak-Nya. (Lihat Yohanes 1:12.) Yohanes 3 ayat 18 & 36 menunjukkan kepada kita bahawa sementara mereka yang percaya mempunyai kehidupan, mereka yang tidak percaya sudah dihukum.

Tuhan membuktikan bahawa kita akan hidup dengan membangkitkan Kristus. Dia disebut sebagai anak sulung dari kematian. I Korintus 15:20 mengatakan bahawa ketika Kristus kembali, walaupun kita mati, Dia juga akan membangkitkan kita. Ayat 42 mengatakan bahawa badan baru tidak akan binasa.

Jadi apa artinya ini bagi kita, jika kita semua "buruk" di sisi Tuhan dan berhak mendapat hukuman dan kematian, tetapi Tuhan menyatakan mereka "tegak" yang percaya kepada Anak-Nya, apa kesannya terhadap perkara buruk yang terjadi kepada "baik" orang. Tuhan mengirimkan barang-barang yang baik kepada semua orang, (Baca Matius 6:45) tetapi semua manusia menderita dan mati. Mengapa Tuhan membiarkan anak-anak-Nya menderita? Sehingga Tuhan memberikan badan baru kita, kita masih boleh mati secara fizikal dan apa sahaja yang boleh menyebabkannya. I Korintus 15:26 mengatakan, "musuh terakhir yang akan dihancurkan adalah kematian."

Terdapat beberapa sebab mengapa Tuhan mengizinkan ini. Gambaran terbaik adalah dalam Ayub, yang dipanggil Tuhan dengan tegak. Saya telah menyatakan beberapa sebab berikut:

# 1.Ada peperangan antara Tuhan dan Syaitan dan kita terlibat. Kita semua telah menyanyikan "Onward Christian Soldiers," tetapi kita lupa dengan mudah bahawa peperangan itu sangat nyata.

Dalam buku Ayub, Setan pergi kepada Tuhan dan menuduh Ayub, mengatakan bahawa satu-satunya alasan dia mengikuti Tuhan adalah kerana Tuhan memberkati dia dengan kekayaan dan kesihatan. Oleh itu, Tuhan “membiarkan” Setan menguji kesetiaan Ayub dengan penderitaan; tetapi Tuhan meletakkan "lindung nilai" di sekitar Ayub (had yang setan dapat menyebabkan penderitaannya). Syaitan hanya dapat melakukan apa yang diizinkan Tuhan.

Kita melihat dengan ini bahawa Syaitan tidak dapat menyusahkan kita atau menyentuh kita kecuali dengan izin Tuhan dan dalam batasan. Tuhan ialah sentiasa dalam kawalan. Kita juga melihat bahawa pada akhirnya, walaupun Ayub tidak sempurna, menguji alasan Tuhan, dia tidak pernah menolak Tuhan. Dia memberkati dia di luar "semua yang dapat dia minta atau fikirkan."

Mazmur 97: 10b (NIV) mengatakan, "Dia menjaga kehidupan orang-orang yang setia." Roma 8:28 mengatakan, “Kita tahu bahawa Tuhan menyebabkan semua benda untuk bekerjasama untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Tuhan. " Ini adalah janji Tuhan kepada semua orang yang beriman. Dia melakukan dan akan melindungi kita dan Dia selalu mempunyai tujuan. Tidak ada yang rawak dan Dia akan selalu memberkati kita - mewujudkan kebaikan dengannya.

Kami berada dalam konflik dan beberapa penderitaan mungkin disebabkan oleh ini. Dalam konflik ini, Setan berusaha untuk mengecilkan hati atau bahkan menghentikan kita daripada melayani Tuhan. Dia mahu kita tersandung atau berhenti.

Yesus pernah berkata kepada Petrus dalam Lukas 22:31, "Simon, Simon, Setan telah meminta izin untuk menyaring kamu sebagai gandum." Saya Petrus 5: 8 menyatakan, “Musuhmu, iblis berkeliaran seperti singa yang menderu mencari seseorang untuk dimakan. Yakobus 4: 7b mengatakan, "Tahanlah syaitan dan dia akan melarikan diri dari kamu," dan dalam Efesus 6 kita diberitahu untuk "berdiri teguh" dengan memakai baju besi sepenuhnya dari Tuhan.

Dalam semua ujian ini, Tuhan akan mengajar kita untuk menjadi kuat dan berdiri sebagai tentera yang setia; bahawa Tuhan layak mendapat kepercayaan kita. Kita akan melihat kuasa dan pembebasan serta berkat-Nya.

I Korintus 10:11 dan 2 Timotius 3:15 mengajarkan kepada kita bahawa Kitab-Kitab Perjanjian Lama ditulis untuk pengajaran kita dengan benar. Dalam kes Ayub, dia mungkin tidak memahami semua (atau mana-mana) sebab penderitaannya dan kita juga tidak.

# 2. Sebab lain, yang juga dinyatakan dalam kisah Ayub, adalah untuk memuliakan Tuhan. Ketika Tuhan membuktikan Syaitan salah terhadap Ayub, Tuhan dimuliakan. Dalam Yohanes 11: 4 kita melihat ini ketika Yesus berkata, "Penyakit ini tidak sampai mati, tetapi untuk kemuliaan Tuhan, agar Anak Allah dimuliakan." Tuhan sering memilih untuk menyembuhkan kita untuk kemuliaan-Nya, jadi kita mungkin yakin akan kepedulian-Nya bagi kita atau mungkin sebagai saksi kepada Anak-Nya, sehingga orang lain mungkin percaya kepada-Nya.

Mazmur 109: 26 & 27 mengatakan, "selamatkan aku dan biarkan mereka tahu bahawa ini adalah tanganMu; Engkau, Tuhan, telah berjaya. " Baca juga Mazmur 50:15. Ia mengatakan, "Saya akan menyelamatkan anda dan anda akan menghormati saya."

# 3. Sebab lain yang mungkin kita derita adalah kerana ia mengajar kita ketaatan. Ibrani 5: 8 mengatakan, "Kristus belajar kepatuhan dengan hal-hal yang Dia derita." Yohanes memberitahu kita bahawa Yesus selalu melakukan kehendak Bapa tetapi Dia benar-benar mengalaminya sebagai seorang lelaki ketika Dia pergi ke kebun dan berdoa, "Bapa, bukan kehendak-Ku tetapi kehendakmu." Filipi 2: 5-8 menunjukkan kepada kita bahawa Yesus “menjadi patuh kepada kematian, bahkan kematian di kayu salib.” Ini adalah kehendak Bapa.

Kita boleh mengatakan bahawa kita akan mengikuti dan mematuhi - Petrus melakukan itu dan kemudian tersandung dengan menyangkal Yesus - tetapi kita tidak benar-benar taat sehingga kita benar-benar menghadapi ujian (pilihan) dan melakukan perkara yang betul.

Ayub belajar mematuhi ketika dia diuji oleh penderitaan dan menolak untuk “mengutuk Tuhan”, dan tetap setia. Adakah kita akan terus mengikuti Kristus ketika Dia mengizinkan ujian atau adakah kita akan menyerah dan berhenti?

Ketika ajaran Yesus menjadi sukar untuk difahami, banyak murid pergi - berhenti mengikuti Dia. Pada waktu itu Dia berkata kepada Petrus, "apakah kamu juga akan pergi?" Petrus menjawab, "Ke mana saya akan pergi; anda mempunyai kata-kata kehidupan kekal. " Kemudian Petrus menyatakan Yesus sebagai Mesias Tuhan. Dia membuat pilihan. Ini harus menjadi tindak balas kita semasa diuji.

# 4. Penderitaan Kristus juga memungkinkan Dia menjadi Imam Besar dan Penasihat kita yang sempurna, memahami semua cobaan dan kesusahan hidup kita dengan pengalaman sebenarnya sebagai seorang manusia. (Ibrani 7:25) Ini juga berlaku bagi kita. Penderitaan dapat menjadikan kita dewasa dan lengkap dan memungkinkan kita untuk menenangkan dan berdoa (berdoa) untuk orang lain yang menderita seperti yang kita alami. Ini adalah sebahagian daripada menjadikan kita dewasa (2 Timotius 3:15). 2 Korintus 1: 3-11 mengajar kita tentang aspek penderitaan ini. Ia mengatakan, "Tuhan semua penghibur yang menenangkan kita semua kami masalah, supaya kita boleh menghiburkan mereka mana-mana masalah dengan keselesaan yang kita sendiri terima dari Tuhan. " Sekiranya anda membaca keseluruhan petikan ini, anda akan belajar banyak tentang penderitaan, seperti yang anda dapat dari Ayub. 1). Bahawa Tuhan akan menunjukkan keselesaan dan kepedulian-Nya 2). Tuhan akan menunjukkan kepada anda bahawa Dia mampu membebaskan anda. dan 3). Kami belajar mendoakan orang lain. Adakah kita akan berdoa untuk orang lain atau untuk diri kita sendiri sekiranya tidak memerlukan? Dia mahu kita memanggil-Nya, untuk datang kepada-Nya. Ini juga menyebabkan kita saling menolong. Itu membuat kita menjaga orang lain dan menyedari orang lain dalam tubuh Kristus menjaga kita. Ini mengajar kita untuk saling mengasihi, fungsi gereja, tubuh orang percaya Kristus.

# 5. Seperti yang dilihat dalam bab James, penderitaan menolong kita bertahan, menyempurnakan dan menjadikan kita lebih kuat. Ini berlaku bagi Abraham dan Ayub yang mengetahui bahawa mereka dapat menjadi kuat kerana Tuhan menyertai mereka untuk menegakkan mereka. Ulangan 33:27 mengatakan, "Tuhan yang kekal adalah tempat perlindunganmu, dan di bawahnya adalah lengan abadi." Berapa kali Mazmur mengatakan bahawa Tuhan adalah Perisai atau Benteng kita atau Batu atau Pelarian? Sebaik sahaja anda mengalami keselesaan, kedamaian, pembebasan atau penyelamatan-Nya dalam beberapa percubaan secara peribadi, anda tidak akan pernah melupakannya dan apabila anda mengalami percubaan lain, anda lebih kuat atau anda dapat membagikannya dan menolong yang lain.

Ini mengajar kita untuk bergantung pada Tuhan dan bukan diri kita sendiri, untuk memandang kepada-Nya, bukan diri kita sendiri atau orang lain untuk pertolongan kita (2 Korintus 1: 9-11). Kita melihat kelemahan kita dan memandang kepada Tuhan untuk semua keperluan kita.

# 6. Umumnya diasumsikan bahawa kebanyakan penderitaan bagi orang-orang yang beriman adalah penghakiman atau disiplin Tuhan (hukuman) atas beberapa dosa yang telah kita lakukan. Ini adalah benar gereja di Korintus di mana gereja itu penuh dengan orang-orang yang terus melakukan banyak dosa mereka yang dahulu. I Korintus 11:30 menyatakan bahawa Tuhan menghakimi mereka, dengan mengatakan, “banyak yang lemah dan sakit di antara kamu dan banyak tidur (telah mati). Dalam kes-kes yang melampau, Tuhan mungkin mengeluarkan orang yang suka memberontak "dari gambaran" seperti yang kita katakan. Saya percaya ini jarang berlaku dan melampau, tetapi ia berlaku. Orang Ibrani dalam Perjanjian Lama adalah contohnya. Berkali-kali mereka memberontak terhadap Tuhan kerana tidak mempercayai-Nya dan tidak mentaati-Nya, tetapi Dia sabar dan bersabar. Dia menghukum mereka, tetapi menerima kepulangan mereka kepada-Nya dan mengampuni mereka. Hanya setelah ketidaktaatan berulang kali, Dia menghukum mereka dengan keras dengan membiarkan musuh mereka memperbudak mereka dalam kurungan.

Kita harus belajar dari ini. Kadang-kadang penderitaan adalah disiplin Tuhan, tetapi kita telah melihat banyak sebab lain untuk menderita. Sekiranya kita menderita kerana dosa, Tuhan akan mengampuni kita jika kita meminta kepadaNya. Terpulang kepada kita, seperti yang dinyatakan dalam I Korintus 11: 28 & 31, untuk memeriksa diri kita sendiri. Sekiranya kita mencari hati kita dan mendapati kita telah berdosa, I Yohanes 1: 9 mengatakan kita harus "mengakui dosa kita." Janji adalah bahawa Dia akan "mengampuni dosa kita dan membersihkan kita."

Ingatlah bahawa Syaitan adalah "penuduh saudara-saudara" (Wahyu 12:10) dan seperti Ayub dia ingin menuduh kita sehingga dia dapat menyebabkan kita tersandung dan mengingkari Tuhan. (Baca Roma 8: 1.) Jika kita telah mengakui dosa kita, Dia telah mengampuni kita, kecuali kita telah mengulangi dosa kita. Sekiranya kita telah mengulangi dosa kita, kita perlu mengakuinya sekerap yang diperlukan.

Malangnya, ini adalah perkara pertama yang dikatakan oleh penganut agama lain sekiranya seseorang menderita. Kembali kepada Pekerjaan. Ketiga-tiga "kawannya" tanpa henti mengatakan kepada Ayub bahawa dia pasti berdosa atau dia tidak akan menderita. Mereka salah. I Korintus mengatakan dalam bab 11, untuk memeriksa diri anda sendiri. Kita tidak boleh menilai orang lain, kecuali kita menjadi saksi dosa tertentu, maka kita dapat memperbaikinya dalam cinta; kita juga tidak boleh menerimanya sebagai alasan pertama untuk "masalah" bagi diri kita sendiri atau orang lain. Kita boleh terlalu cepat menilai.

Ia juga mengatakan, jika kita sakit, kita dapat meminta para penatua untuk mendoakan kita dan jika kita telah berdosa itu akan dimaafkan (Yakobus 5: 13-15). Mazmur 39:11 mengatakan, "Kamu menegur dan mendisiplinkan manusia atas dosa mereka," dan Mazmur 94:12 mengatakan, "Berbahagialah orang yang kamu mendisiplinkan ya Tuhan, orang yang kamu ajar dari hukummu."

Baca Ibrani 12: 6-17. Dia mendisiplinkan kita kerana kita adalah anak-anak-Nya dan Dia mengasihi kita. Dalam I Petrus 4: 1, 12 & 13 dan I Petrus 2: 19-21 kita melihat bahawa disiplin menyucikan kita dengan proses ini.

# 7. Beberapa bencana alam boleh menjadi penilaian terhadap orang, kumpulan atau bahkan bangsa, seperti yang dilihat dengan orang Mesir dalam Perjanjian Lama. Sering kali kita mendengar kisah-kisah perlindungan Tuhan terhadap-Nya semasa peristiwa-peristiwa ini seperti yang Dia lakukan dengan orang Israel.

# 8. Paulus mengemukakan satu lagi sebab yang mungkin timbul untuk masalah atau kelemahan. Dalam I Korintus 12: 7-10 kita melihat bahawa Tuhan mengizinkan Setan untuk menderita Paulus, "untuk memukulnya," agar dia tidak "meninggikan dirinya sendiri." Tuhan boleh menghantar penderitaan untuk membuat kita rendah hati.

# 9. Sering kali menderita, seperti Ayub atau Paulus, dapat melayani lebih dari satu tujuan. Sekiranya anda membaca lebih lanjut dalam 2 Korintus 12, itu juga berguna untuk mengajar, atau menyebabkan Paulus mengalami rahmat Tuhan. Ayat 9 mengatakan, "Rahmat-Ku cukup untukmu, kekuatanku menjadi sempurna dalam keadaan lemah." Ayat 10 mengatakan, "Demi Kristus, saya senang dengan kelemahan, penghinaan, kesukaran, penganiayaan, kesulitan, kerana ketika saya lemah, maka saya kuat."

# 10. Kitab Suci juga menunjukkan kepada kita bahawa ketika kita menderita, kita turut serta dalam penderitaan Kristus, (Baca Filipi 3:10). Roma 8: 17 & 18 mengajarkan bahawa orang percaya "akan" menderita, turut serta dalam penderitaannya, tetapi mereka yang melakukannya juga akan memerintah dengan Dia. Baca I Petrus 2: 19-22

Cinta Besar Tuhan

Kita tahu bahawa apabila Tuhan membiarkan kita menderita, itu adalah untuk kebaikan kita kerana Dia mengasihi kita (Roma 5: 8). Kita tahu bahawa Dia juga selalu bersama kita sehingga Dia tahu tentang segala yang berlaku dalam hidup kita. Tidak ada kejutan. Baca Matius 28:20; Mazmur 23 dan 2 Korintus 13: 11-14. Ibrani 13: 5 mengatakan, "Dia tidak akan pernah meninggalkan kita atau meninggalkan kita." Mazmur mengatakan bahawa Dia berkeliling di sekitar kita. Lihat juga Mazmur 32:10; 125: 2; 46:11 dan 34: 7. Tuhan tidak hanya berdisiplin, Dia memberkati kita.

Dalam Mazmur jelas bahawa Daud dan Mazmur yang lain tahu bahawa Tuhan mengasihi mereka dan mengepung mereka dengan perlindungan dan penjagaanNya. Mazmur 136 (NIV) menyatakan dalam setiap ayat bahawa kasih-Nya kekal selama-lamanya. Saya mendapati bahawa perkataan ini diterjemahkan cinta di NIV, belas kasihan di KJV dan kasih sayang di NASV. Para sarjana mengatakan tidak ada satu perkataan Inggeris yang menerangkan atau menerjemahkan perkataan Ibrani yang digunakan di sini, atau sekiranya saya tidak mengatakan perkataan yang mencukupi.

Saya sampai pada kesimpulan bahawa tidak ada satu pun kata yang dapat menggambarkan cinta ilahi, jenis kasih yang Tuhan cintai bagi kita. Nampaknya itu adalah cinta yang tidak pantas (karenanya rahmat terjemahan) yang di luar pemahaman manusia, yang tabah, bertahan, tidak putus, mati dan kekal. Yohanes 3:16 mengatakan bahawa sangat besar Dia menyerahkan Anak-Nya untuk mati kerana dosa kita (Baca Roma 5: 8). Dengan kasih yang hebat inilah Dia membetulkan kita sebagai seorang anak yang diperbaiki oleh seorang ayah, tetapi dengan disiplin mana yang Dia ingin memberkati kita. Mazmur 145: 9 mengatakan, "Tuhan itu baik bagi semua orang." Lihat juga Mazmur 37: 13 & 14; 55:28 dan 33: 18 & 19.

Kita cenderung mengaitkan berkat-berkat Tuhan dengan mendapatkan barang-barang yang kita inginkan, seperti kereta atau rumah baru - keinginan hati kita, sering keinginan mementingkan diri sendiri. Matius 6:33 mengatakan Dia menambahkan ini kepada kita jika kita mencari kerajaan-Nya terlebih dahulu. (Lihat juga Mazmur 36: 5.) Sebagian besar waktu kita meminta barang yang tidak baik untuk kita - seperti anak kecil. Mazmur 84:11 mengatakan, “tidak baik sesuatu yang Dia akan menahan dari mereka yang berjalan tegak. "

Dalam pencarian pantas melalui Mazmur, saya menemui banyak cara di mana Tuhan menjaga dan memberkati kita. Terlalu banyak ayat untuk menulis semuanya. Cari beberapa - anda akan diberkati. Dia adalah Kami:

1). Pembekal: Mazmur 104: 14-30 - Dia menyediakan untuk semua penciptaan.

Mazmur 36: 5-10

Matius 6:28 memberitahu kita bahawa Dia menjaga burung dan teratai dan mengatakan bahawa kita lebih penting bagi-Nya daripada ini. Lukas 12 menceritakan tentang burung pipit dan mengatakan setiap rambut di kepala kita diberi nombor. Bagaimana kita boleh meragui cinta-Nya. Mazmur 95: 7 mengatakan, "kita ... adalah kawanan di bawah jagaan-Nya." Yakobus 1:17 memberitahu kita, "setiap hadiah yang baik dan setiap hadiah yang sempurna berasal dari atas."

Filipi 4: 6 dan I Petrus 5: 7 mengatakan bahawa kita tidak seharusnya merasa cemas dengan apa-apa, tetapi kita harus meminta Dia untuk memenuhi keperluan kita kerana Dia menjaga kita. Daud melakukan ini berulang kali seperti yang tercatat dalam Mazmur.

2). Dia adalah kami: Penyelamat, Pelindung, Pembela. Mazmur 40:17 Dia menyelamatkan kita; menolong kita ketika kita dianiaya. Mazmur 91: 5-7, 9 & 10; Mazmur 41: 1 & 2

3). Dia adalah tempat perlindungan, batu dan kubu kita. Mazmur 94:22; 62: 8

4). Dia mempertahankan kita. Mazmur 41: 1

5). Dia adalah Penyembuh kita. Mazmur 41: 3

6). Dia memaafkan kita. I Yohanes 1: 9

7). Dia adalah Penolong dan Penjaga kita. Mazmur 121 (Siapa di antara kita yang tidak mengadu kepada Tuhan atau meminta Dia untuk menolong kita mencari sesuatu yang kita salah tempat - perkara yang sangat kecil - atau memohon kepada-Nya untuk menyembuhkan kita dari penyakit yang dahsyat atau meminta Dia menyelamatkan kita dari beberapa tragedi atau kecelakaan - sangat perkara besar. Dia mengambil berat tentang semuanya.)

8). Dia memberi kita ketenangan. Mazmur 84:11; Mazmur 85: 8

9). Dia memberi kita kekuatan. Mazmur 86:16

10). Dia menyelamatkan dari bencana alam. Mazmur 46: 1-3

11). Dia mengutus Yesus untuk menyelamatkan kita. Mazmur 106: 1; 136: 1; Yeremia 33:11 Kami menyebutkan tindakan kasih-Nya yang terbesar. Roma 5: 8 mengatakan kepada kita bahawa ini adalah bagaimana Dia menunjukkan kasih-Nya kepada kita, kerana Dia melakukan ini semasa kita masih berdosa. (Yohanes 3:16; I Yohanes 3: 1, 16) Dia sangat mengasihi kita dan menjadikan kita anak-anak-Nya. Yohanes 1:12

Terdapat begitu banyak perihal kasih Tuhan dalam Alkitab:

Cintanya lebih tinggi dari langit. Mazmur 103

Tidak ada yang dapat memisahkan kita darinya. Roma 8:35

Ia kekal. Mazmur 136; Yeremia 31: 3

Dalam Yohanes 15: 9 dan 13: 1 Yesus memberitahu kita bagaimana Dia mengasihi muridNya.

Dalam 2 Korintus 13: 11 & 14 Dia disebut "Tuhan Kasih."

Dalam I Yohanes 4: 7 dikatakan, "cinta itu berasal dari Tuhan."

Dalam I Yohanes 4: 8 tertulis "ALLAH ADALAH KASIH."

Sebagai anak-anak kesayangan-Nya, Dia akan membetulkan dan memberkati kita. Dalam Mazmur 97:11 (NIV) mengatakan "Dia memberi kita BERSAMA," dan Mazmur 92: 12 & 13 mengatakan bahawa "orang benar akan berkembang." Mazmur 34: 8 mengatakan, "rasakan dan lihatlah bahawa TUHAN itu baik ... betapa beruntungnya orang yang berlindung kepada-Nya."

Tuhan kadang-kadang mengirimkan berkat dan janji khas untuk tindakan ketaatan tertentu. Mazmur 128 menjelaskan berkat untuk berjalan di jalan-Nya. Dalam sikap gembira (Matius 5: 3-12) Dia memberi penghargaan kepada tingkah laku tertentu. Dalam Mazmur 41: 1-3 Dia memberkati mereka yang menolong orang miskin. Jadi kadang-kadang berkat-Nya bersyarat (Mazmur 112: 4 & 5).

Dalam penderitaan, Tuhan menghendaki kita berseru, meminta pertolongan-Nya seperti yang Daud lakukan. Terdapat korelasi Kitab Suci yang berbeza antara 'bertanya' dan 'menerima.' Daud berseru kepada Tuhan dan menerima pertolongan-Nya, demikian juga dengan kita. Dia mahu kita bertanya supaya kita faham bahawa Dialah yang memberikan jawapan dan kemudian mengucapkan terima kasih kepadaNya. Filipi 4: 6 mengatakan, "Jangan khawatir tentang apa pun, tetapi dalam segala hal, dengan doa dan permohonan, dengan ucapan terima kasih, kemukakan permintaanmu kepada Tuhan."

Mazmur 35: 6 mengatakan, "orang miskin ini menangis dan Tuhan mendengarnya," dan ayat 15 mengatakan, "Telinganya terbuka untuk tangisan mereka," dan "tangisan orang benar dan Tuhan mendengar mereka dan menyelamatkan mereka dari semua mereka masalah. " Mazmur 34: 7 mengatakan, "Saya mencari Tuhan dan Dia menjawab saya." Lihat Mazmur 103: 1 & 2; Mazmur 116: 1-7; Mazmur 34:10; Mazmur 35:10; Mazmur 34: 5; Mazmur 103: 17 dan Mazmur 37:28, 39 & 40. Keinginan Tuhan yang paling besar adalah mendengar dan menjawab tangisan orang-orang yang belum diselamatkan yang percaya dan menerima Anak-Nya sebagai Penyelamat mereka dan memberi mereka kehidupan yang kekal (Mazmur 86: 5).

Kesimpulan

Sebagai kesimpulan, semua orang akan menderita dengan cara tertentu pada suatu waktu dan kerana kita semua telah berdosa maka kita akan terkena sumpahan yang akhirnya membawa kematian fizikal. Mazmur 90:10 mengatakan, "Panjang hari kita adalah tujuh puluh tahun atau delapan puluh jika kita memiliki kekuatan, namun jangka waktu mereka hanyalah masalah dan kesedihan." Inilah realiti. Baca Mazmur 49: 10-15.

Tetapi Tuhan mengasihi kita dan ingin memberkati kita semua. Tuhan menunjukkan berkat-berkat, nikmat, janji dan perlindungan-Nya yang istimewa bagi orang-orang yang benar, kepada orang-orang yang percaya dan mengasihi dan melayani-Nya, tetapi Tuhan menyebabkan berkat-Nya (seperti hujan) jatuh kepada semua orang, "yang adil dan tidak adil" 4:45). Lihat Mazmur 30: 3 & 4; Amsal 11:35 dan Mazmur 106: 4. Sebagaimana kita telah melihat tindakan kasih Tuhan yang paling besar, Karunia dan Berkat-Nya yang terbaik adalah pemberian Anak-Nya, yang Dia hantar untuk mati kerana dosa-dosa kita (I Korintus 15: 1-3). Baca Yohanes 3: 15-18 & 36 dan I Yohanes 3:16 dan Roma 5: 8 sekali lagi.)

Tuhan berjanji untuk mendengar seruan orang-orang benar dan Dia akan mendengar dan menjawab semua orang yang percaya dan menyeru kepada-Nya untuk menyelamatkan mereka. Roma 10:13 mengatakan, "Barang siapa yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan." Saya Timotius 2: 3 & 4 mengatakan bahawa Dia "menghendaki semua manusia diselamatkan dan sampai pada pengetahuan tentang kebenaran." Wahyu 22:17 mengatakan, "Barang siapa yang akan datang," dan Yohanes 6:48 mengatakan bahawa Dia "tidak akan membuang mereka." Dia menjadikan mereka anak-anak-Nya (Yohanes 1:12) dan mereka mendapat nikmat istimewa-Nya (Mazmur 36: 5).

Ringkasnya, jika Tuhan menyelamatkan kita dari segala penyakit atau bahaya, kita tidak akan pernah mati dan kita akan kekal di dunia seperti yang kita kenal selama-lamanya, tetapi Tuhan menjanjikan kita kehidupan baru dan badan baru. Saya tidak fikir kita mahu kekal di dunia seperti yang selamanya. Sebagai orang yang beriman ketika kita mati, kita akan bersama Tuhan selamanya. Segala sesuatu akan baru dan Dia akan menciptakan langit dan bumi yang baru dan sempurna (Wahyu 21: 1, 5). Wahyu 22: 3 mengatakan, "tidak akan ada kutukan lagi," dan Wahyu 21: 4 mengatakan bahawa, "hal-hal pertama telah berlalu." Wahyu 21: 4 juga mengatakan, "Tidak akan ada lagi kematian atau berkabung atau menangis atau kesakitan." Roma 8: 18-25 memberitahu kita bahawa semua ciptaan mengerang dan menderita menunggu hari itu.

Buat masa ini, Tuhan tidak membiarkan sesuatu terjadi kepada kita yang bukan untuk kebaikan kita (Roma 8:28). Tuhan mempunyai alasan untuk apa sahaja yang Dia izinkan, seperti kita mengalami kekuatan dan kekuatan-Nya, atau pembebasan-Nya. Penderitaan akan menyebabkan kita datang kepada-Nya, menyebabkan kita menangis (berdoa) kepada-Nya dan memandang kepada-Nya dan mempercayai-Nya.

Ini semua tentang mengakui Tuhan dan Siapa Dia. Ini semua mengenai kedaulatan dan kemuliaan-Nya. Mereka yang enggan menyembah Tuhan sebagai Tuhan akan jatuh ke dalam dosa (Baca Roma 1: 16-32.). Mereka menjadikan diri mereka tuhan. Ayub harus mengakui Tuhannya sebagai Pencipta dan Berdaulat. Mazmur 95: 6 & 7 mengatakan, "mari kita sujud dalam beribadah, mari kita berlutut di hadapan Tuhan Pencipta kita, kerana Dia adalah Tuhan kita." Mazmur 96: 8 mengatakan, "Sampaikanlah kepada TUHAN kemuliaan karena nama-Nya." Mazmur 55:22 mengatakan, "Beri perhatianmu kepada TUHAN dan Dia akan menolongmu; Dia tidak akan membiarkan orang benar jatuh. "

Mengapa Kami Percaya Penciptaan dan Bumi Muda Daripada Evolusi

            Kami percaya pada Penciptaan kerana Kitab Suci, dan bukan hanya dalam Kejadian bab satu dan dua, mengajarkannya dengan jelas. Ada yang mengatakan bahawa Kitab Suci berwibawa ketika berbicara tentang iman dan moral, tetapi tidak ketika berbicara mengenai sains dan sejarah. Untuk mengatakannya, mereka harus mengabaikan salah satu petikan yang paling jelas mengenai moral, Sepuluh Perintah. Keluaran 20:11 mengatakan, "Sebab dalam enam hari TUHAN menjadikan langit dan bumi, laut, dan semua yang ada di dalamnya, tetapi dia beristirahat pada hari ketujuh. Oleh itu TUHAN memberkati hari Sabat dan menjadikannya kudus. "

Mereka juga harus mengabaikan kata-kata Yesus dalam Matius 19: 4-6. Ia mengatakan, "Belumkah anda membaca," dia menjawab, "bahawa pada awalnya Pencipta 'menjadikan mereka lelaki dan perempuan,' dan berkata, 'Atas sebab ini seorang lelaki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya , dan keduanya akan menjadi satu daging '? Jadi mereka bukan lagi dua, tetapi satu daging. Oleh itu apa yang disatukan oleh Tuhan, janganlah ada yang terpisah. " Yesus secara langsung memetik Kejadian.

Atau pertimbangkan kata-kata Paulus dalam Kisah 17: 24-26. Dia berkata, "Tuhan yang menjadikan dunia dan segala yang ada di dalamnya adalah Tuhan langit dan bumi dan tidak tinggal di kuil-kuil yang dibina oleh tangan manusia ... Dari satu orang dia menjadikan semua bangsa, bahawa mereka harus menghuni seluruh bumi." Paulus juga mengatakan dalam Roma 5:12, "Oleh itu, sama seperti dosa memasuki dunia melalui satu orang, dan kematian melalui dosa, dan dengan cara ini kematian datang kepada semua orang, kerana semua orang berdosa -"

Evolusi merosakkan asas di mana rancangan keselamatan dibina. Itu menjadikan kematian sebagai sarana kemajuan evolusi dibuat, bukan akibat dosa. Dan jika kematian bukan hukuman untuk dosa, maka bagaimana kematian Yesus dapat membayar dosa?

 

Kami percaya pada Penciptaan juga kerana kami percaya fakta sains jelas menyokongnya. Petikan berikut adalah dari ON THE ORIGIN OF SPECIES, Charles Darwin, dicetak semula oleh Harvard University Press, 1964.

Page 95 "Pemilihan semula jadi hanya dapat dilakukan dengan pemeliharaan dan pengumpulan perubahan kecil yang diwariskan secara kecil-kecilan, masing-masing menguntungkan makhluk yang dipelihara."

Page 189 "Jika dapat ditunjukkan daripada organ kompleks yang ada, yang tidak mungkin dibentuk oleh banyak, sedikit perubahan berturut-turut, teori saya akan benar-benar hancur."

Halaman 194 "untuk pemilihan semula jadi hanya dapat bertindak dengan memanfaatkan sedikit variasi berturut-turut; dia tidak pernah boleh melonjak, tetapi harus maju dengan langkah terpendek dan paling lambat. "

Halaman 282 "jumlah hubungan antara dan peralihan, antara semua spesies hidup dan pupus, pasti besar."

"Jika banyak spesies, yang berasal dari genera yang sama, atau keluarga, benar-benar mulai hidup sekaligus, fakta itu akan membawa maut kepada teori keturunan dengan pengubahsuaian lambat melalui pemilihan semula jadi."

Halaman 463 & 464 "mengenai doktrin ini tentang pemusnahan tak terbatas penghubung, antara penduduk dunia yang hidup dan pupus, dan pada setiap periode berturut-turut antara spesies yang pupus dan masih lebih tua, mengapa tidak setiap formasi geologi dibebankan dengan tautan seperti itu? Mengapa setiap koleksi fosil tidak memberikan bukti yang jelas mengenai penggredan dan mutasi bentuk kehidupan? Kami tidak mempunyai bukti seperti itu, dan ini adalah yang paling jelas dan kuat dari sekian banyak bantahan yang mungkin didesak terhadap teori saya… Saya dapat menjawab soalan-soalan ini dan keberatan hanya dengan anggapan bahawa catatan geologi jauh lebih tidak sempurna daripada kebanyakan ahli geologi percaya."

 

Petikan berikut adalah dari GG Simpson, Tempo dan Mode dalam Evolusi, Columbia University Press, New York, 1944

Page 105 “Anggota yang paling awal dan paling primitif dari setiap pesanan sudah memiliki watak ordinal yang asas, dan dalam hal apapun adalah urutan yang hampir berterusan dari satu pesanan ke yang lain yang diketahui. Dalam kebanyakan kes, jeda sangat tajam dan jurangnya sangat besar sehingga asal pesanan itu bersifat spekulatif dan banyak dipertikaikan. "

 

Petikan berikut adalah dari GG Simpson, Makna Evolusi, Yale University Press, New Haven, 1949

Ketiadaan bentuk peralihan secara berkala ini tidak terbatas pada mamalia, tetapi merupakan fenomena yang hampir universal, seperti yang telah lama diperhatikan oleh ahli paleontologi. Ini berlaku untuk hampir semua pesanan dari semua kelas haiwan. "

“Dalam hal ini, kecenderungan kekurangan sistematik dalam catatan sejarah kehidupan. Oleh itu, adalah mungkin untuk mendakwa bahawa peralihan seperti itu tidak direkodkan kerana tidak ada, bahawa perubahan itu bukan melalui peralihan tetapi oleh lompatan evolusi secara tiba-tiba. "

 

Saya menyedari petikan itu agak lama. Petikan berikut adalah dari Evolution: A Theory in Crisis oleh Michael Denton, Bethesda, Maryland, Adler dan Adler, 1986 yang merujuk kepada Hoyle, F. dan Wickramasinghe, C, 1981, Evolution from Space, London, Dent and Sons halaman 24. "Hoyle dan Wickamansinghe ... mengira kemungkinan sel hidup sederhana secara spontan muncul sebagai 1 dari 10 / 40,000 percubaan - kebarangkalian yang sangat kecil ... walaupun seluruh alam semesta terdiri daripada sup organik ... Adakah benar boleh dipercayai bahawa proses rawak dapat dibina kenyataannya, unsur terkecilnya - protein atau gen berfungsi - kompleks di luar apa sahaja yang dihasilkan oleh kecerdasan manusia? "

 

Atau pertimbangkan petikan ini dari Colin Patterson, ahli paleontologi yang bekerja di Muzium Sejarah Nasional Britain dari tahun 1962 hingga 1993, dalam surat peribadi kepada Luther Sunderland. "Gould dan orang-orang Muzium Amerika sukar ditentang ketika mereka mengatakan tidak ada fosil peralihan ... Saya akan meletakkannya di garis - tidak ada satu fosil seperti itu yang boleh dibuat hujah yang kedap." Patterson dipetik oleh Sunderland dalam Darwin's Enigma: Fosil dan Masalah Lain. Luther D Sunderland, San Diego, Master Books, 1988, halaman 89. Gould adalah Stephen J Gould, yang bersama Niles Eldridge, mengembangkan "Teori Keseimbangan Punctuated Evolution" untuk menjelaskan bagaimana evolusi berlaku tanpa meninggalkan bentuk peralihan dalam catatan fosil.

 

Baru-baru ini, Anthony Flew bekerjasama dengan Roy Varghesem keluar pada tahun 2007 dengan buku: Ada Tuhan: Bagaimana Ateis Paling Terkenal di Dunia Mengubah Fikirannya. Flew selama bertahun-tahun mungkin evolusionis yang paling banyak disebut di dunia. Dalam buku itu, Flew mengatakan bahawa kerumitan yang luar biasa dari sel manusia dan terutama DNA yang memaksanya membuat kesimpulan bahawa ada Pencipta.

 

Bukti Penciptaan dan ribuan, bukan berbilion tahun sangat kuat. Tetapi daripada cuba mengemukakan lebih banyak bukti, izinkan saya merujuk anda ke dua laman web di mana anda boleh menemui artikel oleh saintis dengan gelar PhD, atau yang setaraf dengannya, yang sangat percaya pada Penciptaan dan dapat memberikan alasan saintifik untuk kepercayaan itu dengan cara yang menarik. Laman web untuk Institut Penyelidikan Penciptaan adalah www.icr.org. Laman web untuk Creation Ministries International adalah www.creation.com.

Adakah Tuhan akan Mengampuni Dosa Besar?

Kita mempunyai pandangan manusia sendiri mengenai dosa-dosa “besar”, tetapi saya berpendapat bahawa pandangan kita kadang-kadang berbeza dengan pandangan Tuhan. Satu-satunya cara kita mendapat pengampunan dari segala dosa adalah melalui kematian Tuhan Yesus, yang menanggung dosa kita. Kolose 2: 13 & 14 mengatakan, "Dan kamu, kerana mati dalam dosa-dosa kamu dan penyunatan dagingmu, Dia telah mempercepatnya bersama-sama dengan-Nya, setelah mengampuni kamu SEMUA pelanggaran; mencabut tulisan tangan tata cara yang bertentangan dengan kita, dan mengeluarkannya dari jalan, memaku ke salib. " Tidak ada pengampunan dosa tanpa kematian Kristus. Lihat Matius 1:21. Kolose 1:14 mengatakan, “Di dalam siapa kita ada penebusan melalui darah-Nya, bahkan pengampunan dosa. Lihat juga Ibrani 9:22.

Satu-satunya "dosa" yang akan menghukum kita dan menjauhkan kita dari pengampunan Tuhan adalah ketidakpercayaan, menolak dan tidak mempercayai Yesus sebagai Juruselamat kita. Yohanes 3:18 dan 36: “Dia yang percaya kepada-Nya tidak dihukum; tetapi dia yang tidak percaya telah dihukum, karena dia belum mempercayai nama Putra Allah yang tunggal, ”dan ayat 36“ Dia yang tidak percaya kepada Anak, tidak akan melihat kehidupan; tetapi murka Tuhan tetap ada padanya. " Ibrani 4: 2 mengatakan, "Sebab bagi kami Injil diberitakan, begitu juga kepada mereka: tetapi Firman yang diberitakan tidak menguntungkan mereka, tidak bercampur dengan iman kepada mereka yang mendengarnya."

Sekiranya anda seorang yang percaya, Yesus adalah Peguambela kita, selalu berdiri di hadapan Bapa yang memberi syafaat kepada kita dan kita mesti datang kepada Tuhan dan mengakui dosa kita kepada-Nya. Sekiranya kita berdosa, bahkan dosa besar, I Yohanes I: 9 memberitahu kita ini: "Jika kita mengaku dosa-dosa kita, Dia setia dan benar untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan." Dia akan mengampuni kita, tetapi Tuhan mengizinkan kita untuk menanggung akibat dosa kita. Berikut adalah beberapa contoh orang yang berdosa "dengan teruk:"

# 1. DAVID. Berdasarkan standard kami, mungkin David adalah pesalah terhebat. Kita tentu menganggap dosa Daud itu besar. Daud berzina dan kemudian secara tidak sengaja membunuh Uria untuk menutup dosanya. Namun, Tuhan mengampuni dia. Baca Mazmur 51: 1-15, terutama ayat 7 di mana dia berkata, "cuci aku dan aku akan menjadi lebih putih daripada salji." Lihat juga Mazmur 32. Dalam berbicara tentang dirinya, dia mengatakan dalam Mazmur 103: 3, "Siapa yang mengampuni semua kesalahanmu." Mazmur 103: 12 mengatakan, “Sejauh timur dari barat, sejauh ini Dia telah menghapus pelanggaran kita dari kita.

Baca 2 Samuel bab 12 di mana nabi Nathan menghadapi Daud dan Daud berkata, "Saya telah berdosa terhadap TUHAN." Nathan kemudian mengatakan kepadanya dalam ayat 14, "Tuhan juga telah menghapus dosa kamu ..." Ingatlah, bagaimanapun, Tuhan menghukum Daud atas dosa-dosa itu selama hidupnya:

  1. Anaknya mati.
  2. Dia menderita oleh pedang dalam peperangan.
  3. Jahat datang kepadanya dari rumahnya sendiri. Baca 2 Samuel bab 12-18.

# 2. MASJID: Bagi banyak orang, dosa Musa mungkin kelihatan remeh dibandingkan dengan dosa Daud, tetapi bagi Tuhan itu besar. Kehidupannya jelas disebut dalam Kitab Suci, seperti juga dosanya. Pertama, kita mesti memahami "Tanah yang Dijanjikan" - Kanaan. Tuhan sangat marah dengan dosa Musa yang tidak taat, kemarahan Musa terhadap umat Tuhan dan penyataannya yang tidak baik terhadap watak Tuhan dan kurangnya kepercayaan Musa sehingga Dia tidak akan membiarkannya memasuki "Tanah Perjanjian" di Kanaan.

Sebilangan besar orang percaya memahami dan merujuk kepada "Tanah Perjanjian" sebagai gambaran surga, atau kehidupan kekal bersama Kristus. Perkara ini tidak berlaku. Anda mesti membaca Ibrani bab 3 & 4 untuk memahami perkara ini. Ini mengajarkan bahawa itu adalah gambaran istirahat Tuhan bagi umat-Nya - kehidupan iman dan kemenangan dan kehidupan yang melimpah yang Dia rujuk dalam Kitab Suci, dalam kehidupan fizikal kita. Dalam Yohanes 10:10 Yesus berkata, "Aku datang agar mereka dapat hidup dan mereka dapat memperolehnya dengan lebih banyak." Sekiranya itu adalah gambaran surga, mengapa Musa muncul bersama Elia dari surga untuk berdiri bersama Yesus di Gunung Transfigurasi (Matius 17: 1-9)? Musa tidak kehilangan keselamatannya.

Dalam Ibrani bab 3 & 4, penulis merujuk kepada pemberontakan dan ketidakpercayaan Israel di padang gurun dan Tuhan mengatakan bahawa seluruh generasi tidak akan memasuki tempat rehat-Nya, "Tanah yang Dijanjikan" (Ibrani 3:11). Dia menghukum orang-orang yang mengikuti sepuluh mata-mata yang mengembalikan laporan buruk tanah itu dan mengecilkan hati orang-orang daripada mempercayai Tuhan. Ibrani 3: 18 & 19 mengatakan bahawa mereka tidak dapat memasuki istirahat-Nya kerana tidak percaya. Ayat 12 & 13 mengatakan bahawa kita harus mendorong, tidak berkecil hati, orang lain untuk mempercayai Tuhan.

Kanaan adalah tanah yang dijanjikan kepada Abraham (Kejadian 12:17). "Tanah yang Dijanjikan" adalah tanah "susu dan madu" (kelimpahan), yang akan memberi mereka kehidupan yang dipenuhi dengan semua yang mereka perlukan untuk kehidupan yang memuaskan: kedamaian dan kesejahteraan dalam kehidupan jasmani ini. Ini adalah gambaran kehidupan yang berlimpah yang Yesus berikan kepada mereka yang mempercayai-Nya selama hidup mereka di bumi, iaitu selebihnya dari Tuhan yang disebut dalam Ibrani atau 2 Petrus 1: 3, semua yang kita perlukan (dalam hidup ini) untuk “ hidup dan ketuhanan. " Ini adalah ketenangan dan kedamaian dari semua usaha dan perjuangan kita dan berehat dalam semua kasih sayang dan ketentuan Tuhan untuk kita.

Inilah bagaimana Musa gagal menyenangkan Tuhan. Dia berhenti mempercayai dan melakukan sesuatu dengan cara sendiri. Baca Ulangan 32: 48-52. Ayat 51 mengatakan, "Ini kerana kamu berdua beriman dengan saya di hadapan orang Israel di perairan Meribah Kadesh di Gurun Zin dan kerana anda tidak menegakkan kekudusan saya di kalangan orang Israel." Oleh itu, apakah dosa yang menyebabkan dia dihukum dengan kehilangan barang yang dia habiskan untuk bekerja di bumi - memasuki tanah Kanaan yang indah dan berbuah di bumi? Untuk memahami perkara ini, Baca Keluaran 17: 1-6. Bilangan 20: 2-13; Ulangan 32: 48-52 dan bab 33 dan Bilangan 33:14, 36 & 37.

Musa adalah pemimpin bani Israel setelah mereka diselamatkan dari Mesir dan mereka melalui padang pasir. Terdapat sedikit dan di beberapa tempat tidak ada air. Musa dituntut untuk mengikuti arahan Tuhan; Tuhan ingin mengajar umat-Nya untuk mempercayai-Nya. Menurut Nombor bab 33, ada 2 peristiwa di mana Tuhan melakukan keajaiban untuk memberi mereka air dari Batu. Ingatlah ini, ini mengenai "Rock". Dalam Ulangan 32: 3 & 4 (tetapi baca seluruh bab), bagian dari Nyanyian Musa, pengisytiharan ini dibuat tidak hanya kepada Israel tetapi juga ke "bumi" (untuk semua orang), mengenai kebesaran dan kemuliaan Tuhan. Ini adalah pekerjaan Musa ketika dia memimpin Israel. Musa berkata, "Aku akan menyatakan Nama Tuhan. Oh, puji kebesaran Tuhan kita! DIA ADALAH THE ROCK, karya-karyanya adalah sempurna, dan semua Jalannya adil, Tuhan yang setia yang tidak melakukan kesalahan, benar dan adil adalah Dia. " Tugasnya adalah untuk mewakili Tuhan: agung, benar, setia, baik dan suci, bagi umat-Nya.

Inilah yang berlaku. Peristiwa pertama mengenai "Batu" terjadi seperti yang dilihat dalam Bilangan bab 33:14 dan Keluaran 17: 1-6 di Rephidim. Israel menggerutu terhadap Musa kerana tidak ada air. Tuhan menyuruh Musa mengambil tongkatnya dan pergi ke batu di mana Tuhan akan berdiri di hadapannya. Dia menyuruh Musa memukul batu itu. Musa melakukan ini dan air keluar dari Batu untuk orang-orang.

Peristiwa kedua (sekarang ingat, Musa diharapkan mengikuti petunjuk Tuhan), kemudian di Kadesh (Bilangan 33: 36 & 37). Di sini petunjuk Tuhan berbeza. Lihat Bilangan 20: 2-13. Sekali lagi, orang Israel menggerutu terhadap Musa kerana tidak ada air; sekali lagi Musa pergi kepada Tuhan untuk mendapatkan arahan. Tuhan menyuruhnya mengambil tongkat itu, tetapi berkata, "kumpulkan perhimpunan bersama" dan "bercakap ke batu di depan mata mereka. " Sebaliknya, Musa menjadi kasar dengan orang-orang. Ia mengatakan, "Kemudian Musa mengangkat tangannya dan memukul batu itu dua kali dengan tongkatnya." Oleh itu, dia tidak mematuhi perintah langsung dari Tuhan untuk “bercakap ke Batu. " Sekarang kita tahu bahawa dalam tentera, jika anda berada di bawah pemimpin, anda tidak melanggar perintah langsung walaupun anda tidak memahami sepenuhnya. Anda mematuhinya. Tuhan kemudian memberitahu Musa pelanggarannya dan akibatnya dalam ayat 12: "Tetapi Tuhan berfirman kepada Musa dan Harun, 'Kerana kamu tidak amanah dalam diri saya cukup untuk menghormati Saya sebagai suci di mata orang Israel, anda TIDAK akan membawa orang-orang ini ke dalam tanah Saya memberi mereka. ' Dua dosa disebutkan: ketidakpercayaan (kepada Tuhan dan perintah-Nya) dan tidak menghiraukan-Nya, dan tidak menghormati Tuhan di hadapan umat Tuhan, yang menjadi perintahnya. Tuhan mengatakan dalam Ibrani 11: 6 bahawa tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan. Tuhan menghendaki Musa memberi contoh iman ini kepada Israel. Kegagalan ini akan memilukan sebagai pemimpin dalam bentuk apa pun, seperti dalam tentera. Kepimpinan mempunyai tanggungjawab yang besar. Sekiranya kita menginginkan kepemimpinan untuk mendapatkan pengiktirafan dan kedudukan, diletakkan di atas landasan, atau untuk mendapatkan kekuasaan, kita mencarinya dengan semua alasan yang salah. Markus 10: 41-45 memberi kita "peraturan" kepemimpinan: tidak seorang pun harus menjadi bos. Yesus berbicara tentang penguasa duniawi, mengatakan penguasa mereka "Tuhan atas mereka" (ayat 42), dan kemudian berkata, "Namun demikian tidak akan berlaku di antara kamu; tetapi sesiapa yang ingin menjadi hebat di antara kamu akan menjadi hamba-Mu ... kerana Anak Manusia tidak datang untuk dilayan, melainkan untuk melayani ... "Lukas 12:48 mengatakan," Dari setiap orang yang telah dipercayakan banyak, akan lebih banyak kehendak diminta. " Kita diberitahu dalam I Petrus 5: 3 bahwa para pemimpin tidak boleh "memimpinnya atas orang-orang yang dipercayakan kepada kamu, tetapi menjadi contoh kepada kawanan."

Sekiranya peranan kepemimpinan Musa, yang mengarahkan mereka untuk memahami Tuhan dan kemuliaan dan kekudusan-Nya tidak cukup, dan ketidaktaatan kepada Tuhan yang begitu besar itu tidak cukup untuk membenarkan hukumannya, maka lihat juga Mazmur 106: 32 & 33 yang menyatakan kemarahannya ketika ia mengatakan bahawa Israel menyebabkan dia "mengucapkan kata-kata terburu-buru," menyebabkan dia kehilangan sabar.

Selain itu, mari kita lihat batu. Kita telah melihat bahawa Musa mengenali Tuhan sebagai "Batu." Sepanjang Perjanjian Lama, dan Perjanjian Baru, Tuhan disebut sebagai Batu. Lihat 2 Samuel 22:47; Mazmur 89:26; Mazmur 18:46 dan Mazmur 62: 7. The Rock adalah subjek utama dalam Nyanyian Musa (Ulangan bab 32). Dalam ayat 4 Tuhan adalah Batu. Dalam ayat 15 mereka menolak Batu, Penyelamat mereka. Dalam ayat 18, mereka meninggalkan Batu. Dalam ayat 30, Tuhan disebut Batu mereka. Dalam ayat 31 dikatakan, "batu mereka tidak seperti Batu kita" - dan musuh-musuh Israel mengetahuinya. Dalam ayat 37 & 38 kita membaca, "Di mana tuhan-tuhan mereka, batu tempat mereka berlindung?" The Rock lebih unggul, dibandingkan dengan semua tuhan lain.

Lihatlah I Korintus 10: 4. Ia berbicara mengenai kisah Perjanjian Lama tentang Israel dan batu. Ia mengatakan dengan jelas, “mereka semua minum minuman rohani yang sama kerana mereka minum dari batu rohani; dan batu itu adalah Kristus. " Dalam Perjanjian Lama Tuhan disebut sebagai Batu Keselamatan (Kristus). Tidak jelas sejauh mana Musa memahami bahawa Penyelamat masa depan adalah THE Rock yang we tahu sebagai kenyataan, namun jelas bahawa dia mengenali Tuhan sebagai Batu kerana dia mengatakan beberapa kali dalam Nyanyian Musa dalam Ulangan 32: 4, "Dia adalah ROCK" dan memahami Dia pergi bersama mereka dan Dia adalah Batu Keselamatan . Tidak jelas apakah dia memahami semua kepentingannya tetapi walaupun dia tidak mementingkan untuk dia dan kita semua sebagai umat Tuhan untuk dipatuhi walaupun kita tidak memahami semuanya; untuk "mempercayai dan mematuhi."

Ada juga yang menganggapnya lebih jauh dari itu karena Batu itu dimaksudkan sebagai tipe Kristus, dan Dia dipukul dan diremukkan kerana kejahatan kita, Yesaya 53: 5 & 8, "Kerana pelanggaran umat-Ku Dia diserang," dan "Engkau akan menjadikan jiwanya sebagai persembahan untuk dosa. " Kesalahan itu berlaku kerana dia memusnahkan dan memutarbelitkan jenisnya dengan memukul Batu dua kali. Ibrani dengan jelas mengajar kita bahawa Kristus menderita "sekali selama-lamanya ”atas dosa kita. Baca Ibrani 7: 22-10: 18. Perhatikan ayat 10:10 dan 10:12. Mereka mengatakan, "Kami telah dikuduskan melalui tubuh Kristus sekali untuk semua," dan "Dia telah mempersembahkan satu pengorbanan untuk dosa sepanjang masa, duduk di sebelah kanan Tuhan." Sekiranya Musa memukul Batu itu adalah gambaran kematian-Nya, jelaslah Batu yang dipukulnya dua kali memutarbelitkan gambaran bahawa Kristus perlu mati hanya sekali untuk membayar dosa kita, sepanjang masa. Apa yang difahami oleh Musa mungkin tidak jelas tetapi inilah yang jelas:

1). Musa berdosa dengan tidak mematuhi perintah Tuhan, dia mengambil barang-barang ke tangannya sendiri.

2). Tuhan tidak senang dan berduka.

3). Bilangan 20:12 mengatakan bahawa dia tidak mempercayai Tuhan dan secara terbuka memperlekehkan kekudusan-Nya

sebelum Israel.

4). Tuhan mengatakan bahawa Musa tidak akan dibenarkan memasuki Kanaan.

5). Dia muncul bersama Yesus di Gunung Transfigurasi dan Tuhan mengatakan dia setia dalam Ibrani 3: 2.

Menyalahartikan dan tidak menghormati Tuhan adalah dosa yang serius dan menyedihkan, tetapi Tuhan mengampunkannya.

Mari tinggalkan Musa dan perhatikan beberapa contoh Perjanjian Baru mengenai dosa "besar". Mari lihat Paul. Dia menggelarkan dirinya sebagai pendosa terbesar. Saya Timotius 1: 12-15 mengatakan, "Ini adalah pepatah yang setia dan pantas menerima semua, bahawa Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang-orang berdosa, yang aku adalah ketua." 2 Petrus 3: 9 mengatakan bahawa Tuhan tidak mahu ada yang binasa. Paul adalah teladan yang baik. Sebagai pemimpin Israel, dan berpengetahuan dalam Kitab Suci, dia seharusnya mengerti siapa Yesus, tetapi dia menolak Dia, dan sangat menganiaya orang-orang yang percaya kepada Yesus dan merupakan aksesori untuk rajam Stefanus. Walaupun demikian, Yesus menampakkan diri kepada Paulus secara pribadi, untuk menyatakan diri-Nya kepada Paulus untuk menyelamatkannya. Baca Kisah 8: 1-4 dan Kisah Para Rasul bab 9. Dikatakan ia "membuat kekacauan terhadap gereja" dan memaksa lelaki dan wanita ke penjara, dan menyetujui pembunuhan banyak orang; namun Tuhan menyelamatkannya dan dia menjadi guru yang hebat, menulis lebih banyak buku Perjanjian Baru daripada penulis lain. Dia adalah kisah tentang orang yang tidak percaya yang melakukan dosa besar, tetapi Tuhan membawanya ke iman. Namun Roma pasal 7 juga memberitahu kita bahawa dia berjuang dengan dosa sebagai orang percaya, tetapi Tuhan memberinya kemenangan (Roma 7: 24-28). Saya ingin menyebutkan juga Peter. Yesus memanggilnya untuk mengikuti Dia sendiri dan menjadi murid dan dia mengaku siapa Yesus (Lihat Markus 8:29; Matius 16: 15-17.) Namun Petrus yang bersemangat menolak Yesus tiga kali (Matius 26: 31-36 & 69-75 ). Peter, menyedari kegagalannya, keluar dan menangis. Kemudian, setelah kebangkitan, Yesus mencari dia dan berkata kepadanya tiga kali, "Beri makan domba-domba-Ku (domba-domba)," (Yohanes 21: 15-17). Petrus melakukan hal itu, mengajar dan berkhotbah (lihat Kitab Kisah Para Rasul) dan menulis I & 2 Petrus dan memberikan nyawanya untuk Kristus.

Kita melihat dari contoh-contoh ini bahawa Tuhan akan menyelamatkan siapa saja (Wahyu 22:17), tetapi Dia juga mengampuni dosa umat-Nya, bahkan yang besar (I Yohanes 1: 9). Ibrani 9:12 mengatakan, "... dengan darah-Nya sendiri Dia masuk sekali ke tempat kudus, setelah memperoleh penebusan abadi bagi kita." Ibrani 7: 24 & 25 mengatakan, "kerana Dia terus berlanjutan ... Oleh itu, Dia dapat menyelamatkan mereka kepada yang paling jauh yang datang kepada Tuhan oleh-Nya, melihat Dia pernah hidup untuk membuat syafaat bagi mereka."

Tetapi, kita juga belajar bahawa itu adalah "perkara yang menakutkan untuk jatuh ke tangan Tuhan yang hidup" (Ibrani 10:31). Dalam I Yohanes 2: 1 Tuhan berfirman, "Aku menulis ini kepadamu supaya kamu tidak berdosa." Tuhan mahu kita suci. Kita tidak boleh main-main dan berfikir bahawa kita boleh terus melakukan dosa kerana kita dapat diampuni, kerana Tuhan boleh dan sering menuntut kita untuk menghadapi hukuman atau akibat-Nya dalam kehidupan ini. Anda dapat membaca tentang Saul dan banyak dosanya dalam I Samuel. Tuhan mengambil kerajaan dan nyawanya darinya. Baca I Samuel bab 28-31 dan Mazmur 103: 9-12.

Jangan sesekali menganggap dosa. Walaupun Tuhan mengampuni anda, Dia dapat dan sering akan menjatuhkan hukuman atau akibat dalam hidup ini, untuk kebaikan kita sendiri. Dia pasti melakukan itu dengan Musa, Daud dan Saul. Kami belajar melalui pembetulan. Sama seperti ibu bapa manusia untuk anak mereka, Tuhan menegur dan membetulkan kita untuk kebaikan kita. Baca Ibrani 12: 4-11, terutama ayat keenam yang mengatakan, "UNTUK MEREKA YANG TUHAN MENYUKAI DISIPLIN, DAN DIA MENGGANTI SETIAP ANAK YANG DIA terima." Baca semua pasal Ibrani bab 10. Baca juga jawaban untuk pertanyaan, "Adakah Tuhan akan mengampuni saya jika saya terus melakukan dosa?"

Adakah Tuhan akan Mengampuni Saya Jika Saya Terus Berdosa?

Tuhan telah menyediakan pengampunan untuk kita semua. Tuhan mengutus Anak-Nya, Yesus, untuk membayar hukuman atas dosa-dosa kita dengan kematian-Nya di kayu salib. Roma 6:23 mengatakan, "Kerana upah dosa adalah kematian, tetapi pemberian Tuhan adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Apabila orang-orang yang tidak percaya menerima Kristus dan percaya bahawa Dia membayar dosa-dosa mereka, mereka akan diampuni untuk Semua dosa mereka. Kolose 2:13 mengatakan, "Dia mengampuni semua dosa kita." Mazmur 103: 3 mengatakan bahawa Tuhan "mengampuni semua kesalahanmu." (Lihat Efesus 1: 7; Matius 1:21; Kisah 13:38; 26:18 dan Ibrani 9: 2.) Saya Yohanes 2:12 berkata, "Dosa-dosa kamu telah diampuni atas nama-Nya." Mazmur 103: 12 mengatakan, "Sejauh timur dari barat, sejauh ini Dia telah menghapus pelanggaran kita dari kita." Kematian Kristus tidak hanya memberi kita pengampunan dosa, tetapi juga janji KEHIDUPAN LAMA. Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan yang kekal, dan mereka tidak akan binasa." Yohanes 3:16 (NASB) mengatakan, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia, bahawa Dia memberikan Putra tunggal-Nya, bahawa siapa pun yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa, tetapi mempunyai kehidupan yang kekal. "

Kehidupan kekal bermula apabila anda menerima Yesus. Ia kekal, tidak berakhir. Yohanes 20:31 mengatakan, "Ini ditulis kepada kamu agar kamu percaya bahawa Yesus adalah Kristus, Anak Tuhan, dan bahawa mempercayai kamu mungkin hidup melalui Nama-Nya." Lagi dalam I Yohanes 5:13, Tuhan berfirman kepada kita, "Perkara-perkara ini telah Aku tuliskan kepada kamu yang mempercayai Nama Anak Allah supaya kamu tahu bahawa kamu memiliki kehidupan yang kekal." Kita mempunyai ini sebagai janji dari Tuhan yang setia, yang tidak dapat berbohong, dijanjikan sebelum dunia bermula (lihat Titus 1: 2.). Perhatikan juga ayat-ayat ini: Roma 8: 25-39 yang mengatakan, "tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan," dan Roma 8: 1 yang menyatakan, "Oleh itu sekarang tidak ada penghukuman kepada mereka yang ada di dalam Kristus Yesus." Hukuman ini dibayar sepenuhnya oleh Kristus, untuk selama-lamanya. Ibrani 9:26 mengatakan, "Tetapi Dia telah muncul sekali untuk akhir zaman untuk menghilangkan dosa dengan pengorbanan-Nya." Ibrani 10:10 mengatakan, "Dan dengan kehendak itu, kita telah dikuduskan melalui pengorbanan jasad Yesus Kristus untuk selamanya." I Tesalonika 5:10 memberitahu kita bahawa kita akan hidup bersama-sama dengan-Nya dan I Tesalonika 4:17 mengatakan, "begitu juga kita akan bersama Tuhan." Kita juga tahu bahawa 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Saya tahu siapa yang telah saya percayai, dan saya yakin bahawa Dia dapat menepati apa yang telah saya lakukan kepada-Nya terhadap hari itu."

Jadi apa yang berlaku ketika kita melakukan dosa lagi, kerana jika kita benar, kita tahu bahawa orang yang beriman, mereka yang diselamatkan, boleh dan masih melakukan dosa. Dalam Kitab Suci, dalam I Yohanes 1: 8-10, ini sangat jelas. Ia mengatakan, "Jika kita mengatakan bahawa kita tidak mempunyai dosa, kita menipu diri sendiri," dan, "jika kita mengatakan bahawa kita tidak berdosa kita menjadikan Dia pendusta dan firman-Nya tidak ada di dalam kita." Ayat 1: 3 dan 2: 1 jelas bahawa Dia berbicara dengan anak-anak-Nya (Yohanes 1: 12 & 13), orang-orang percaya, bukan yang belum diselamatkan, dan bahawa Dia berbicara tentang persekutuan dengan-Nya, bukan keselamatan. Baca 1 Yohanes 1: 1-2: 1.

Kematiannya memaafkan bahawa kita diselamatkan selama-lamanya, tetapi, ketika kita berdosa, dan kita semua melakukannya, kita melihat dengan ayat-ayat ini bahawa persekutuan kita dengan Bapa telah rosak. Jadi apa yang kita buat? Puji Tuhan, Tuhan telah menyediakan untuk ini juga, cara untuk memulihkan persekutuan kita. Kita tahu bahawa setelah Yesus mati untuk kita, Dia juga bangkit dari antara orang mati dan masih hidup. Dia adalah cara kita untuk bersekutu. Saya Yohanes 2: 1b mengatakan, "... jika ada yang berdosa, kita mempunyai pendukung dengan Bapa, Yesus Kristus orang benar." Baca juga ayat 2 yang mengatakan bahawa ini adalah kerana kematian-Nya; bahawa Dia adalah pengampunan kita, pembayaran adil kita untuk dosa. Ibrani 7:25 mengatakan, "Oleh sebab itu Dia dapat menyelamatkan mereka semaksimal mungkin, yang datang kepada Tuhan oleh-Nya, melihat Dia pernah hidup untuk membuat syafaat bagi kita." Dia memberi syafaat bagi pihak kita di hadapan Bapa (Yesaya 53:12).

Kabar baik sampai kepada kita dalam I Yohanes 1: 9 di mana ia mengatakan, "Jika kita mengaku dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan." Ingatlah - ini adalah janji Tuhan yang tidak dapat berdusta (Titus 1: 2). (Lihat juga Mazmur 32: 1 & 2, yang mengatakan bahawa Daud mengakui dosanya kepada Tuhan, yang dimaksudkan dengan pengakuan.) Oleh itu, jawapan bagi pertanyaan anda adalah bahawa, ya, Tuhan akan mengampuni kita jika kita mengakui dosa kita kepada Tuhan, seperti yang dilakukan oleh David.

Langkah ini untuk mengakui dosa kita kepada Tuhan perlu dilakukan sesering yang diperlukan, setelah kita mengetahui kesalahan kita, sesering kita melakukan dosa. Ini termasuk pemikiran buruk yang kita tinggali, dosa-dosa kegagalan untuk melakukan perkara yang betul, dan juga tindakan. Kita tidak boleh lari dari Tuhan dan bersembunyi seperti yang dilakukan Adam dan Hawa di kebun (Kejadian 3:15). Kita telah melihat bahawa janji untuk membersihkan kita dari dosa harian datang hanya kerana pengorbanan Tuhan kita Yesus Kristus dan bagi mereka yang dilahirkan kembali dalam keluarga Tuhan (Yohanes 1: 12 & 13).

Terdapat banyak contoh orang yang berdosa dan gagal. Ingatlah Roma 3:23 mengatakan, "kerana semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan." Tuhan juga menunjukkan kasih, rahmat dan pengampunan-Nya untuk semua orang ini. Baca tentang Elia dalam Yakobus 5: 17-20. Firman Tuhan mengajar kita bahawa Tuhan tidak mendengar kita ketika kita berdoa jika kita menganggap kejahatan di dalam hati dan kehidupan kita. Yesaya 59: 2 mengatakan, "Dosa-dosa kamu menyembunyikan wajah-Nya dari kamu, sehingga Dia tidak akan mendengar." Namun di sini kita mempunyai Elia, yang digambarkan sebagai "orang yang memiliki hasrat seperti kita" (dengan dosa dan kegagalan). Di suatu tempat, Tuhan pasti telah memaafkannya, kerana Tuhan pasti memakbulkan doanya.

Lihatlah nenek moyang iman kita - Abraham, Ishak dan Yakub. Tidak ada yang sempurna, semuanya berdosa, tetapi Tuhan mengampuni mereka. Mereka membentuk bangsa Tuhan, umat Tuhan dan Tuhan memberitahu Abraham bahawa keturunannya akan memberkati seluruh dunia. Semua adalah orang-orang yang berdosa dan gagal seperti kita, tetapi yang datang kepada Tuhan untuk pengampunan dan Tuhan memberkati mereka.

Bangsa Israel, sebagai sebuah kelompok, keras kepala dan berdosa, terus memberontak terhadap Tuhan, namun Dia tidak pernah membuang mereka. Ya, mereka sering dihukum, tetapi Tuhan selalu bersedia untuk mengampuni mereka ketika mereka meminta pengampunan kepada-Nya. Dia dan sudah lama berusaha untuk memaafkan berulang kali. Lihat Yesaya 33:24; 40: 2; Yeremia 36: 3; Mazmur 85: 2 dan Bilangan 14:19 yang mengatakan, "Maafkan aku, aku memohon kepada-Mu, kesalahan orang-orang ini, sesuai dengan kebesaran rahmat-Mu, dan sebagaimana Engkau telah mengampuni orang-orang ini, dari Mesir hingga sekarang." Lihat Mazmur 106: 7 & 8 juga.

Kami telah berbicara mengenai Daud yang berzina dan membunuh, tetapi dia mengakui dosanya kepada Tuhan dan diampuni. Dia dihukum dengan teruk oleh kematian anaknya tetapi tahu bahawa dia akan melihat anak itu di Surga (Mazmur 51; 2 Samuel 12: 15-23). Bahkan Musa tidak mentaati Tuhan dan Tuhan menghukumnya dengan melarangnya masuk ke Kanaan, negeri yang dijanjikan kepada Israel, tetapi dia diampuni. Dia muncul bersama Elia dari syurga di gunung perubahan, dan bersama Yesus. Kedua-dua Musa dan Daud disebutkan dengan orang-orang yang setia dalam Ibrani 11:32.

Kita mempunyai gambaran pengampunan yang menarik dalam Matius 18. Para murid bertanya kepada Yesus berapa kali mereka harus memaafkan dan Yesus berkata "70 kali 7." Iaitu, "kali yang tidak dapat dihitung." Sekiranya Tuhan mengatakan kita harus mengampuni 70 kali 7, kita pasti tidak dapat mengatasi kasih dan pengampunan-Nya. Dia akan memaafkan lebih dari 70 kali 7 jika kita bertanya. Kita mempunyai janji-Nya yang tidak dapat diubah untuk mengampuni kita. Kita hanya perlu mengakui dosa kita kepadaNya. David berjaya. Dia berkata kepada Tuhan, "Melawan-Mu, Engkau hanya melakukan dosa dan melakukan kejahatan ini di tempatmu" (Mazmur 51: 4).

Yesaya 55: 7 mengatakan, “Biarkan orang jahat meninggalkan jalannya dan orang jahat memikirkannya. Biarkan dia berpaling kepada Tuhan, dan Dia akan mengasihani-Nya dan kepada Tuhan kita kerana Dia akan dengan bebas mengampuni. " 2 Tawarikh 7:14 mengatakan ini: "Sekiranya umat-Ku, yang dipanggil dengan Nama-Ku akan merendahkan diri mereka dan berdoa dan mencari wajah-Ku dan berpaling dari jalan-jalan jahat mereka, maka apakah aku akan mendengar dari surga dan akan mengampuni dosa mereka dan menyembuhkan tanah mereka . "

Keinginan Tuhan adalah untuk hidup melalui kita untuk menjadikan kemenangan atas dosa dan kesalehan mungkin. 2 Korintus 5:21 mengatakan, “Dia menjadikan Dia sebagai dosa bagi kita, yang tidak mengetahui dosa; agar kita dijadikan kebenaran Allah di dalam Dia. " Baca juga: I Petrus 2:25; I Korintus 1: 30 & 31; Efesus 2: 8-10; Filipi 3: 9; I Timotius 6: 11 & 12 dan 2 Timotius 2:22. Ingatlah, ketika anda terus melakukan dosa persekutuan anda dengan Bapa telah putus dan anda harus mengakui kesalahan anda dan kembali kepada Bapa dan meminta Dia untuk mengubah anda. Ingat, anda tidak boleh mengubah diri anda (Yohanes 15: 5). Lihat juga Roma 4: 7 dan Mazmur 32: 1. Apabila anda melakukan ini, persekutuan anda dipulihkan (Baca I Yohanes 1: 6-10 dan Ibrani 10).

Mari kita perhatikan Paulus yang menyebut dirinya sebagai orang yang paling berdosa (I Timotius 1:15). Dia menderita melalui masalah dosa sama seperti kita; dia terus berdosa dan memberitahu kita tentang hal itu dalam Roma pasal 7. Mungkin dia menanyakan soalan yang sama kepada dirinya sendiri. Paulus menggambarkan keadaan hidup dengan sifat berdosa dalam Roma 7: 14 & 15. Dia mengatakan itu adalah "dosa yang tinggal di dalam saya" (ayat 17), dan ayat 19 mengatakan, "kebaikan yang saya mahukan, saya tidak melakukannya dan saya mempraktikkan kejahatan yang tidak saya kehendaki." Pada akhirnya dia berkata, “siapa yang akan membebaskan aku?”, Dan kemudian dia belajar jawabannya, “Terima kasih Tuhan melalui Yesus Kristus, Tuhan kami” (ayat 24 & 25).

Tuhan tidak mahu kita hidup sedemikian rupa sehingga kita mengaku dan diampuni atas dosa yang sama berulang-ulang kali. Tuhan mahu kita mengatasi dosa kita, menjadi seperti Kristus, melakukan kebaikan. Tuhan menghendaki kita menjadi sempurna sebagaimana Dia sempurna (Matius 5:48). Saya Yohanes 2: 1 berkata, "Anak-anakku, aku menuliskan hal-hal ini kepadamu agar kamu tidak berdosa ..." Dia ingin kita berhenti berdosa dan Dia ingin mengubah kita. Tuhan menghendaki kita hidup untuk Dia, untuk menjadi kudus (I Petrus 1:15).

Walaupun kemenangan bermula dengan mengakui dosa kita (I Yohanes 1: 9), kita seperti Paulus tidak dapat mengubah diri kita sendiri. Yohanes 15: 5 mengatakan, "Tanpa Aku, kamu tidak dapat melakukan apa-apa." Kita mesti mengetahui dan memahami Kitab Suci untuk memahami bagaimana mengubah kehidupan kita. Apabila kita menjadi orang percaya, Kristus datang untuk hidup di dalam kita melalui Roh Kudus. Galatia 2:20 mengatakan, "Saya telah disalibkan bersama Kristus, dan bukan lagi saya yang hidup, tetapi Kristus tinggal di dalam saya; dan kehidupan yang sekarang saya hidup dalam daging saya hidup dengan iman kepada Anak Allah, yang mengasihi saya, dan memberikan Dia sendiri untuk saya. "

Seperti kata Roma 7:18, kemenangan atas dosa dan perubahan nyata dalam hidup kita datang "melalui Yesus Kristus." I Korintus 15:58 mengatakan ini dengan kata-kata yang sama, Tuhan memberi kita kemenangan "melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Galatia 2:20 mengatakan, "Bukan aku, tetapi Kristus." Kami mempunyai ungkapan untuk kemenangan di Sekolah Alkitab yang saya hadiri, "Bukan Saya tetapi Kristus," yang bermaksud, Dia mencapai kemenangan, bukan saya dalam usaha diri saya sendiri. Kami belajar bagaimana ini dilakukan oleh Kitab Suci lain, terutama dalam Roma 6 & 7. Roma 6:13 menunjukkan kepada kita bagaimana melakukan ini. Kita harus berserah kepada Roh Kudus dan meminta Dia untuk mengubah kita. Tanda hasil bermaksud membenarkan (membiarkan) orang lain mempunyai hak jalan. Kita harus membiarkan (membiarkan) Roh Kudus memiliki "hak jalan" dalam hidup kita, hak untuk hidup dan melalui kita. Kita harus "membiarkan" Yesus mengubah kita. Roma 12: 1 mengatakannya dengan cara ini: "Sampaikanlah tubuhmu sebagai korban yang hidup" kepada-Nya. Kemudian Dia akan hidup melalui kita. Kemudian HE akan mengubah kita.

Jangan tertipu, jika anda terus melakukan dosa itu akan mempengaruhi hidup anda, dengan kehilangan berkat Tuhan dan ia juga boleh mengakibatkan hukuman atau kematian dalam hidup ini kerana, walaupun Tuhan mengampuni anda (yang Dia kehendaki), Dia boleh menghukum kamu sebagaimana Dia dan Musa dan Daud. Dia mungkin membiarkan anda menanggung akibat dosa anda, untuk kebaikan anda sendiri. Ingatlah, Dia adil dan soleh. Dia menghukum Raja Saul. Dia mengambilnya kerajaan dan beliau kehidupan. Tuhan tidak akan membiarkan anda melepaskan diri dari dosa. Ibrani 10: 26-39 adalah petikan Kitab Suci yang sukar, tetapi satu poin di dalamnya sangat jelas: Jika kita terus melakukan dosa dengan sengaja setelah diselamatkan, kita menginjak-injak darah Kristus yang mana kita diampuni sekali untuk semua dan kita boleh mengharapkan hukuman kerana kita tidak menghormati pengorbanan Kristus untuk kita. Tuhan menghukum umat-Nya dalam Perjanjian Lama ketika mereka berdosa dan Dia akan menghukum mereka yang telah menerima Kristus yang sengaja terus melakukan dosa. Ibrani bab 10 mengatakan hukuman ini boleh sangat berat. Ibrani 10: 29-31 mengatakan, "Menurutmu, betapa lebih parahnya seseorang yang harus dihukum yang telah menginjak-injak Anak Allah di bawah kaki, yang memperlakukan sebagai sesuatu yang tidak suci darah perjanjian yang menguduskan mereka, dan yang telah menghina Semangat rahmat? Kerana kita tahu Dia yang berfirman, 'Adalah milikku untuk membalas dendam; Saya akan membalas, 'dan sekali lagi,' Tuhan akan mengadili umat-Nya. ' Adalah sesuatu yang mengerikan untuk jatuh ke tangan Tuhan yang masih hidup. " Baca I Yohanes 3: 2-10 yang menunjukkan kepada kita bahawa mereka yang adalah Tuhan tidak terus-menerus melakukan dosa. Sekiranya seseorang terus melakukan dosa dengan sengaja dan mengikut cara mereka sendiri, mereka harus "menguji diri" untuk melihat apakah iman mereka benar-benar tulen. 2 Korintus 13: 5 mengatakan, “Uji diri kamu untuk melihat apakah kamu beriman; periksa sendiri! Atau adakah anda tidak menyedari hal ini tentang diri anda sendiri, bahawa Yesus Kristus ada di dalam anda - kecuali jika anda gagal dalam ujian? "

2 Korintus 11: 4 menunjukkan ada banyak "injil palsu" yang sama sekali bukan Injil. Hanya ada SATU Injil yang benar, Injil Yesus Kristus, dan yang sama sekali terpisah dari pekerjaan baik kita. Baca Roma 3: 21-4: 8; 11: 6; 2 Timotius 1: 9; Titus 3: 4-6; Filipi 3: 9 dan Galatia 2:16, yang mengatakan, “(Kami) tahu bahawa seseorang tidak dibenarkan oleh karya-karya hukum, tetapi oleh iman kepada Yesus Kristus. Oleh itu, kita juga telah menaruh iman kita kepada Kristus Yesus agar kita dibenarkan oleh iman kepada Kristus dan bukan oleh karya-karya hukum Taurat., Kerana oleh karya-karya hukum tidak ada yang dibenarkan. " Yesus berkata dalam Yohanes 14: 6, “Akulah jalan dan kebenaran dan kehidupan. Tidak ada yang datang kepada Bapa kecuali melalui Aku. " Saya Timotius 2: 5 mengatakan, "Sebab ada satu Tuhan dan satu orang tengah antara Tuhan dan manusia, orang Kristus Yesus." Sekiranya anda berusaha melepaskan diri dari melakukan dosa, dengan sengaja terus melakukan dosa, anda mungkin telah mempercayai beberapa Injil palsu (Injil lain, 2 Korintus 11: 4) berdasarkan beberapa bentuk tingkah laku manusia atau perbuatan baik, bukannya Injil yang sebenarnya (I Korintus 15: 1-4) yang melalui Yesus Kristus, Tuhan kita. Baca Yesaya 64: 6 yang mengatakan perbuatan baik kita hanyalah "kain kotor" di mata Tuhan. Roma 6:23 mengatakan, "Kerana upah dosa adalah kematian, tetapi karunia Tuhan adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." 2 Korintus 11: 4 mengatakan, "Sebab jika seseorang datang dan menyatakan Yesus yang lain daripada yang kita nyatakan, atau jika kamu menerima semangat yang berbeza dari yang kamu terima, atau jika kamu menerima Injil yang lain dari yang kamu terima, kamu meletakkan cukup dengan itu. " Baca I Yohanes 4: 1-3; Saya Petrus 5:12; Efesus 1:13 dan Markus 13:22. Baca lagi Ibrani bab 10 dan juga bab 12. Sekiranya anda seorang yang percaya, Ibrani 12 memberitahu kita bahawa Tuhan akan menegur dan mendisiplinkan anak-anak-Nya dan Ibrani 10: 26-31 adalah peringatan bahawa "Tuhan akan menghakimi umat-Nya."

Adakah anda benar-benar mempercayai Injil yang sebenarnya? Tuhan akan mengubah mereka yang merupakan anak-anak-Nya. Baca 1 Yohanes 5: 11-13. Sekiranya iman anda kepada-Nya dan bukan perbuatan baik anda sendiri, anda adalah milikNya selama-lamanya dan anda diampuni. Baca I Yohanes 5: 18-20 dan Yohanes 15: 1-8

Semua perkara ini bekerjasama untuk mengatasi dosa kita dan membawa kita menuju kemenangan melalui Dia. Yudas 24 berkata, "Sekarang kepada-Nya yang dapat menghindarkan kamu dari jatuh dan mempersembahkanmu tanpa kesalahan di hadapan hadirat kemuliaan-Nya dengan sukacita yang luar biasa." 2 Korintus 15: 57 & 58 mengatakan, “Tetapi terima kasih kepada Tuhan yang memberi kita kemenangan melalui Tuhan kita Yesus Kristus. Oleh itu, saudara-saudaraku yang dikasihi, bersikap tabah, tidak bergerak, selalu berlimpah dalam pekerjaan Tuhan, mengetahui bahawa di dalam Tuhan pekerjaanmu tidak sia-sia. " Bacalah Mazmur 51 dan Mazmur 32, terutama ayat 5 yang mengatakan, “Kemudian aku mengakui dosa-dosaku kepadamu dan tidak menutupi kesalahanku. Saya berkata, 'Saya akan mengakui pelanggaran saya kepada TUHAN.' Dan kamu memaafkan kesalahan dosa saya. "

Adakah Orang Akan Diselamatkan Semasa Kesengsaraan?

Anda mesti membaca dan memahami beberapa Kitab Suci dengan teliti untuk mendapatkan jawapan kepada soalan ini. Mereka adalah: I Tesalonika 5: 1-11; 2 Tesalonika bab 2 dan Wahyu pasal 7. Dalam Tesalonika Pertama dan Kedua Paulus menulis kepada orang-orang percaya (mereka yang telah menerima Yesus sebagai Penyelamat mereka) untuk menghibur dan meyakinkan mereka bahawa mereka tidak berada dalam Kesengsaraan dan bahawa mereka tidak akan ditinggalkan setelah Pengangkatan, kerana I Tesalonika 5: 9 & 10 memberitahu kita bahawa kita ditakdirkan untuk diselamatkan dan hidup bersama-Nya dan kita TIDAK ditakdirkan untuk murka Tuhan. Dalam 2 Tesalonika 2: 1-17 dia mengatakan kepada mereka bahawa mereka tidak akan "ditinggalkan" dan bahawa Anti-Kristus, yang akan menjadikan dirinya penguasa dunia dan membuat perjanjian dengan Israel, belum terungkap. Perjanjiannya dengan Israel menandakan permulaan Kesengsaraan ("hari Tuhan"). Petikan ini memberikan peringatan yang memberitahu kita bahawa Yesus akan datang secara tiba-tiba dan tanpa disangka-sangka dan akan mengangkut anak-anak-Nya - orang-orang yang beriman. Mereka yang telah mendengar Injil dan “menolak untuk mengasihi kebenaran”, mereka yang menolak Yesus, “agar dapat diselamatkan”, akan ditipu oleh Syaitan selama Kesengsaraan (ayat 10 & 11) dan “Tuhan akan mengirimkan mereka khayalan yang kuat, supaya mereka percaya apa yang salah, agar semua dikutuk siapa tidak mempercayai kebenaran tetapi bersenang-senang dalam ketidakadilan ”(terus menikmati kenikmatan dosa). Oleh itu, jangan berfikir bahawa anda boleh menangguhkan menerima Yesus dan melakukannya semasa Kesengsaraan.

Wahyu memberi kita beberapa ayat yang tampaknya menunjukkan bahawa banyak orang akan diselamatkan semasa Kesengsaraan kerana mereka akan berada di surga bersukacita di hadapan takhta Tuhan, beberapa dari setiap suku, lidah, orang dan bangsa. Ia tidak menyatakan dengan tepat siapa mereka; mungkin mereka adalah orang yang tidak pernah mendengar Injil sebelumnya. Kami mempunyai pandangan yang lebih jelas tentang siapa mereka: mereka yang menolak Dia dan mereka yang mengambil tanda binatang itu. Banyak, jika tidak, kebanyakan orang suci dari kesusahan akan mati syahid.

Berikut adalah senarai ayat dari Wahyu yang menunjukkan bahawa orang akan diselamatkan pada masa itu:

Wahyu 7: 14

"Inilah mereka yang keluar dari kesengsaraan besar; mereka telah mencuci jubah mereka dan menjadikannya putih dalam darah Anak Domba. ”

Wahyu 20: 4

Dan saya melihat jiwa-jiwa mereka yang telah dipenggal kepala kerana kesaksian mereka tentang Yesus dan kerana firman Tuhan dan mereka yang tidak menyembah binatang atau gambarnya; dan tidak menerima tanda di dahi dan di tangan mereka dan mereka hidup dan memerintah bersama Kristus seribu tahun.

Wahyu 14: 13

Kemudian saya mendengar suara dari surga berkata, "Tulislah ini: Berbahagialah orang mati yang mati di dalam Tuhan mulai sekarang."

"Ya, "kata Roh," mereka akan berehat dari kerja mereka, kerana perbuatan mereka akan mengikutinya. "

Sebabnya adalah kerana mereka enggan mengikuti Anti-Kristus dan enggan mengambil tanda. Wahyu menjelaskan dengan jelas bahawa SIAPA yang menerima tanda atau bilangan binatang di dahi atau tangannya akan dilemparkan ke dalam lautan api pada penghakiman terakhir, bersama dengan binatang itu dan nabi palsu dan akhirnya Iblis sendiri. Wahyu 14: 9-11 mengatakan, "Kemudian malaikat lain, yang ketiga, mengikuti mereka, sambil berkata dengan suara yang nyaring," Jika ada yang menyembah binatang dan gambarnya, dan menerima tanda di dahinya atau di tangannya, dia juga akan minum anggur murka Tuhan, yang dicampur dengan kekuatan penuh dalam cawan kemarahannya; dan dia akan disiksa dengan api dan belerang di hadapan malaikat-malaikat suci dan di hadapan Anak Domba. Dan asap dari azab mereka naik selama-lamanya; mereka tidak memiliki istirahat siang dan malam, mereka yang menyembah binatang dan gambarnya, dan barangsiapa menerima tanda namanya. ' ”(Lihat juga Wahyu 15: 2; 16: 2; 18:20 dan 20: 11-15.) Mereka tidak akan dapat diselamatkan. Inilah satu-satunya perkara, iaitu mengambil tanda binatang semasa kesengsaraan, yang akan menjauhkan anda dari penebusan dan keselamatan.

Ada dua kali di mana Tuhan menggunakan ungkapan "dari setiap lidah, suku, orang dan bangsa" untuk merujuk kepada orang yang diselamatkan: Wahyu 5: 8 & 9 dan Wahyu bab 7. Wahyu 5: 8 & 9 berbicara tentang zaman kita sekarang dan pemberitaan Injil dan janji bahawa beberapa dari setiap etnik ini akan diselamatkan dan akan menyembah Tuhan di syurga. Inilah orang-orang kudus yang diselamatkan sebelum Kesengsaraan. (Lihat Matius 24:14; Markus 13:10; Lukas 24:47 dan Wahyu 1: 4-6.) Dalam Wahyu bab 7, Tuhan berbicara tentang orang-orang kudus dari setiap "lidah, suku, orang dan bangsa" yang diselamatkan "dari ", Iaitu, semasa Kesengsaraan. Wahyu 14: 6 berbicara mengenai malaikat yang memberitakan Injil. Gambar para syuhada yang disajikan dalam Wahyu 20: 4 dengan jelas menunjukkan banyak orang diselamatkan semasa Kesengsaraan.

Sekiranya anda seorang yang beriman, I Tesalonika 5: 8-11 mengatakan untuk dihibur, harap keselamatan yang dijanjikan Tuhan dan jangan terguncang. Sekarang kata "harapan" dalam Kitab Suci tidak berarti apa yang dilakukannya dalam bahasa Inggeris seperti dalam "Saya harap sesuatu akan terjadi." Kami HARAPAN dalam Kitab Suci adalah "pastinya, sesuatu yang Tuhan katakan dan janjikan akan berlaku. Janji-janji ini dituturkan oleh Tuhan yang Setia yang tidak dapat berbohong. Titus 1: 2 mengatakan, "Dengan harapan hidup kekal, yang Tuhan, yang tidak dapat berbohong, dijanjikan sebelum zaman bermula. " Ayat 9 dari I Tesalonika 5 menjanjikan bahawa orang-orang percaya akan "hidup bersama-sama dengan-Nya selama-lamanya," dan, seperti yang telah kita lihat, ayat 9 mengatakan kita "tidak ditunjuk untuk murka melainkan untuk memperoleh keselamatan oleh Tuhan kita Yesus Kristus." Kami percaya, seperti juga kebanyakan orang Kristian evangelis, bahawa Pengangkatan mendahului Kesengsaraan berdasarkan 2 Tesalonika 2: 1 & 2 yang mengatakan bahawa kita akan berkumpul kepada Dia dan I Tesalonika 5: 9 yang mengatakan, "Kami tidak ditunjuk untuk murka."

Sekiranya anda tidak beriman dan menolak Yesus sehingga anda dapat terus melakukan dosa, diberi amaran, anda tidak akan mendapat peluang kedua dalam Kesengsaraan. Anda akan ditipu oleh Syaitan. Anda akan hilang selamanya. "Harapan pasti" kita ada dalam Injil. Baca Yohanes 3: 14-36; 5:24; 20:31; 2 Petrus 2:24 dan I Korintus 15: 1-4, yang memberikan Injil Kristus, dan percaya. Terimalah Dia. Yohanes 1: 12 & 13 mengatakan, "Tetapi bagi semua orang yang menerima Dia, kepada mereka yang percaya kepada nama-Nya, Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan - anak-anak yang dilahirkan bukan keturunan semula jadi, atau keputusan manusia atau kehendak suami, tetapi dilahirkan oleh Tuhan. " Anda boleh membaca lebih lanjut mengenai ini di laman web ini di "Cara Diselamatkan" atau bertanya lebih banyak soalan. Yang paling penting adalah mempercayai. Jangan tunggu; jangan berlengah - kerana Yesus akan kembali secara tiba-tiba dan tanpa disangka-sangka dan anda akan hilang selama-lamanya.

Sekiranya anda percaya, "terhibur" dan "berdiri tegak" (I Tesalonika 4:18 dan 5:23 dan 2 Tesalonika bab 2) dan jangan takut. I Korintus 15:58 mengatakan, "Oleh itu, saudara-saudaraku yang dikasihi, bersikap tabah, tidak bergerak, selalu berlimpah dalam pekerjaan Tuhan, mengetahui bahawa pekerjaanmu tidak sia-sia dalam Tuhan."

Akankah Kami Dihakati Segera Setelah Kami Mati?

Petikan terbaik untuk menjawab soalan anda berasal dari Lukas 16: 18-31. Penghakiman adalah segera, tetapi tidak muktamad atau lengkap setelah kita mati. Sekiranya kita percaya kepada Yesus, roh dan jiwa kita akan berada di surga bersama Yesus. (2 Korintus 5: 8-10 mengatakan, "untuk tidak hadir dari tubuh adalah hadir bersama Tuhan.) Orang-orang yang tidak percaya akan berada di Hades hingga penghakiman terakhir, dan kemudian pergi ke Danau Api. (Penyingkapan 20: 11-15) Orang-orang percaya akan dihakimi atas perbuatan mereka yang telah mereka lakukan untuk Tuhan, tetapi bukan karena dosa. (I Korintus 3: 10-15) Kita tidak akan dihukum karena dosa kerana kita diampuni dalam Kristus. Orang yang tidak beriman akan dihakimi atas dosa-dosa mereka. (Wahyu 20:15; 22:14; 21:27)

Dalam Yohanes 3: 5,15.16.17.18 dan 36 Yesus mengatakan bahawa orang-orang yang percaya bahawa Dia mati untuk mereka mempunyai kehidupan yang kekal dan orang-orang yang tidak percaya telah dikutuk sudah. Saya Korintus 15: 1-4 berkata, "Yesus telah mati untuk dosa kita ... bahawa Dia dikuburkan dan Dia dibangkitkan pada hari ketiga." Kisah 16: 31 berkata, "Percayalah kepada Tuhan Yesus, dan kamu akan diselamatkan. "2 Timothy 1: 12 berkata," Saya yakin bahawa Dia mampu menyimpan apa yang telah saya lakukan kepadaNya terhadap hari itu. "

Akankah Kita Ingat Kehidupan Sebelum Kita Mati?

Untuk menjawab persoalan mengingat kehidupan “masa lalu”, itu bergantung pada maksud anda dengan soalan itu.

1). Sekiranya anda merujuk kepada penjelmaan semula, Alkitab tidak mengajarkannya. Tidak ada sebutan untuk kembali dalam bentuk lain atau sebagai orang lain dalam Kitab Suci. Ibrani 9:27 mengatakan bahawa, "Itu ditetapkan untuk manusia sekali untuk mati dan selepas ini penghakiman. "

2). Sekiranya anda bertanya adakah kita akan mengingati kehidupan kita setelah kita mati, kita akan teringat akan semua perbuatan kita ketika kita dinilai untuk apa yang kita lakukan selama hidup kita.

Tuhan tahu semua - masa lalu, masa kini dan masa depan dan Tuhan akan menghakimi orang-orang yang tidak percaya atas perbuatan dosa mereka dan mereka akan menerima hukuman yang kekal dan orang-orang yang beriman akan mendapat ganjaran atas perbuatan mereka yang dilakukan untuk kerajaan Tuhan. (Baca Yohanes bab 3 dan Matius 12: 36 & 37.) Tuhan mengingati segalanya.

Mengingat bahawa setiap gelombang suara ada di luar sana dan menganggap sekarang kita memiliki "awan" untuk menyimpan ingatan kita, sains hampir tidak dapat memahami apa yang Tuhan dapat lakukan. Tidak ada perkataan atau perbuatan yang tidak dapat dikesan oleh Tuhan.

Soalan Berkaitan:

Adakah Bayi Pergi Ke Syurga?

"... Saya akan pergi kepadanya, tetapi dia tidak akan kembali kepada saya." ~ 2 Samuel 12: 23b

Bayi yang berharga saya ... Hati saya yang sakit datang untuk memegang anda, anda adalah harta hati saya! Anda memegang jari anda di sekeliling saya dengan ketat tidak mahu berangkat. Saya mencuri pipi kamu dengan lembut. Mata anda kelihatan hangat ke saya. Kehidupan nafasmu tergelincir, seolah-olah sebelum waktunya.

Kemanisanmu menyentuh hati ramai. Kehadiran anda masih berlarutan. Saya akan memegang anda sekali lagi di syurga tetapi kini anda berada di lengan Yesus.

Mata saya melirik ke arah langit dengan air mata mengalir di wajah saya. "Jagalah bayi saya yang berharga sehingga saya dapat melihat wajahnya."

Cinta Tuhan seolah-olah mencengkeram saya sebagai kedamaian mengisi hati saya. Saya hampir dapat mendengar paduan suara malaikat memainkan harps malaikat mereka!

Beritahu ibu untuk saya Yesus saya terlindung dari pelbagai ribut. Itulah rahmat Tuhan atas orang yang tidak bersalah yang Dia menerima saya ke dalam tangan-Nya.

Kerana saya berada di bawah sayap perlindungan-Nya. Saya telah sampai ke Tanah yang Dijanjikan! Yesus suka kanak-kanak kecil untuk itu adalah kerajaan syurga.

Kerana Tuhan berdaulat dalam keselamatan-Nya, Dia memilih siapa yang Dia kehendaki. Dia menerima orang-orang yang mati sebagai bayi yang tidak mempunyai merit sendiri.

Tidak ada kesedihan di sini, atau kesedihan ... ketawa panas mengisi udara! Ada banyak malaikat, mama, bayi ada di mana-mana!

Anak-anak Allah semua mengelilinginya, Dia meletakkan mereka di lutut-Nya. Setiap satu daripada mereka adalah berharga untuk kerajaan syurga adalah milik mereka.

Kematian seorang kanak-kanak adalah menyayat hati, kesedihan yang paling menyakitkan yang akan kita tanggung. Anda berada di bawah sayap Tuhan, mama yang dikasihi, anda berada dalam penjagaan kasih sayang-Nya.

Cintanya turun dari ketinggian surga untuk menjangkau tangan-Nya untuk memegang saya. "Saya akan memegang anda di syurga, bayi berharga saya apabila Tuhan memanggil saya pulang ke rumah!"

Bibir anda akan memanggil saya ibu, ia akan menjadi muzik kepada telinga saya! Saya akan mempunyai pemimpi impian saya ... apabila saya akan memegang anda begitu dekat.

Yesus berkata, "... Hantarkan anak-anak kecil untuk datang kepada-Ku, dan janganlah mereka melarangnya; sebab itu adalah kerajaan Allah." ~ Mark 10: 14b

"Hari ini adalah Hari Kehamilan dan Kehilangan Bayi. Hari ini, hatiku berasa seperti telah berkali-kali berkali-kali bukan sahaja pemikiran bayi kami malaikat, Ryley, tetapi juga pemikiran keponakan malaikat dan anak saudara saya, dan bayi malaikat saya.

Hati saya pecah, dan saya harap saya dapat memahami mengapa Allah mengambil bayi-bayi kita tidak lama lagi.

Tetapi saya juga diingatkan pada ayat yang saya baca beberapa saat lalu yang telah membantu saya: Pengkhotbah 4: 3 "Tetapi lebih baik daripada kedua-duanya adalah orang yang tidak pernah dilahirkan, yang tidak melihat kejahatan yang dilakukan di bawah matahari. "(NIV) Walaupun kita tidak dapat menahan Ryley, Tuhan memegang bayi kita di tangannya dan menjaga Ryley, sementara kita di Bumi menjaga bayi kita dalam perjalanan. Siapa yang mungkin menjadi penjaga yang lebih baik untuk Ryley kita daripada orang yang menjaga kita? "

"Suatu tahun lalu, pada April 6th, 2017, kami kehilangan salah satu daripada bayi kami. Kami telah mengetahui bahawa kami hamil selama beberapa minggu kemudian, dan saya mengalami serangan panik hampir setiap hari. Tetapi pagi itu, ia lebih buruk daripada yang pernah berlaku sebelumnya. Saya tidak dapat berfungsi sama sekali. Saya tidak dapat bersedia untuk bekerja. Saya bangun, dan saya hanya tahu ada sesuatu yang salah. Saya tahu sesuatu yang tidak sesuai dengan kehamilan. Saya membuat temujanji dengan doktor saya, dan mereka mengarahkan ujian darah dan ultrasound. Ultrabunyi tidak akan selama beberapa minggu, tetapi mereka meyakinkan saya bahawa semuanya akan baik-baik saja. Kerja darah saya kembali dengan segala yang baik-baik saja, selain mempunyai tahap Vitamin D yang sangat rendah.

Saya berumur lapan minggu ketika kami mempunyai ultrasound. Mereka mula menunjukkan kepada kita bahawa kita mempunyai satu bayi yang sihat. Dan kemudian mereka memberitahu kami bahawa kami telah kehilangan bayi di sekitar 6 minggu, yang pada hari yang sama saya bangun dan tidak dapat berfungsi. Saya tahu dengan serta-merta bahawa kami telah kehilangan bayi kami pada hari itu.

Saya tidak dapat membantu tetapi bertanya-tanya mengapa Allah telah mengambil bayi kita. Tetapi pada tahun berikutnya, saya menyedari mengapa. Pada tahun lepas, saya telah mendengar dan mengetahui ramai wanita lain yang telah kehilangan bayi mereka. Dan kesakitan yang telah dilalui oleh Tuhan telah membantu saya untuk berjalan dengan wanita-wanita ini dan membantu mereka dengan kesakitan mereka. Setiap kali saya mendengar satu, saya merasakan sakit dan kesakitan saya sendiri sekali lagi.

Dan sekarang, bayi kami yang sihat adalah bulan 4. Saya dapat merapatkan budak berharga saya setiap malam. Ada kalanya saya tidak dapat membantu tetapi tertanya-tanya apa yang akan menjadi seperti jika saya dapat mempunyai anak kembar. Tetapi sekarang, saya hanya bersyukur kerana anak lelaki saya.

Kadang kala kita terluka, kita tidak faham mengapa Tuhan melakukan perkara-perkara yang Dia lakukan. Kita tidak nampak gambaran penuhnya. Tetapi, kadang-kadang setahun, kadang-kadang beberapa tahun, pada masa akan datang, kita mula melihat mengapa Tuhan telah membawa kita melalui kesakitan ini. Kebanyakan masa, jadi kita boleh berhubung dengan orang ramai. Ini supaya kita boleh berjalan di samping orang-orang yang mengalami kesakitan yang sama yang kita lakukan, dan membantu mereka melalui kesakitan mereka.

Sudah setahun, dan walaupun terkadang kesedihan saya kuat, Tuhan saya lebih kuat, dan sekarang saya mengerti mengapa Dia mengambil malaikat kita. Saya dapati satu ayat yang telah membantu saya melalui beberapa hari yang lebih sukar. Pengkhotbah 4: 3: "Tetapi yang paling bertuah adalah mereka yang belum dilahirkan. Kerana mereka tidak melihat segala kejahatan yang dilakukan di bawah matahari. "(NLT). Bayi malaikat kami dipegang oleh Tuhan yang hebat dan berkuasa kami. Ryley tidak akan tahu rasa sakit hati, atau perasaan sedih. Ryley akan mengetahui kebahagiaan, dan akan mengetahui perasaan yang dipegang oleh Penyelamat kita. Pemikiran itu adalah yang membantu saya pada ulang tahun ini. Ryley kami berada di Syurga, dan bermain dengan semua bayi malaikat lain. Suatu hari, saya akan dapat menahan Ryley. Tetapi sekarang, saya tahu bahawa Ryley selamat di tangan Juruselamat kita, dan tidak boleh dirugikan. "

Adakah Tuhan Suka Aku?

Saya bertanya kepada Yesus, "Berapa banyak kamu mencintai saya?" Dia berkata, "Ini banyak" dan merentangkan tangan-Nya dan mati. Meninggal untuk saya, seorang yang berdosa! Dia mati untuk awak juga.

***

Malam sebelum kematian saya, anda berada dalam fikiran saya. Bagaimana saya mahu mempunyai hubungan dengan anda, untuk menghabiskan kekekalan dengan anda di syurga. Namun, dosa telah memisahkan kamu daripada Aku dan Bapa-Ku. Pengorbanan darah tidak bersalah diperlukan untuk pembayaran dosa-dosa anda.

Jam sudah tiba ketika aku hendak meletakkan hidupku untukmu. Dengan berat hati saya pergi ke taman untuk berdoa. Dalam penderitaan jiwa saya berpeluh, seperti darah jatuh seperti saya berseru kepada Tuhan ... "... Bapa-Ku, jika mungkin, biarkan cawan ini lenyap dari saya: namun tidak seperti yang saya kehendaki, tetapi seperti yang anda kehendaki. "~ Matthew 26: 39

Semasa saya berada di taman, tentera-tentera datang untuk menangkap saya walaupun saya tidak bersalah atas apa-apa jenayah. Mereka membawa saya ke hadapan dewan Pilatus. Saya berdiri di hadapan Penuduh saya. Kemudian Pilatus mengambil Aku dan mencampakkan Aku. Lacerations memotong mendalam ke belakang saya kerana saya mengambil pemukul untuk anda. Kemudian tentera melucuti saya, dan meletakkan janggut kirmizi pada Me. Mereka memakai mahkota duri di atas kepalaku. Darah mengalir ke wajah saya ... tidak ada kecantikan yang anda mahu Saya.

Kemudian para prajurit mengejek Aku, sambil berkata, "Salam, Raja orang Yahudi! Mereka membawa Aku ke hadapan orang ramai yang bersorak-sorai, sambil berseru, "Salibkan Dia. Salibkan Dia. "Saya berdiri di sana dengan senyap, berdarah, memar dan dipukul. Terjebak karena pelanggaranmu, memarimu karena kejahatanmu. Diampuni dan ditolak lelaki.

Pilat berusaha untuk melepaskan saya tetapi memberi tekanan kepada orang ramai. "Ambillah Dia dan salibkan dia, sebab aku tidak ada kesalahan baginya", katanya kepada mereka. Kemudian dia menyerahkan saya untuk disalibkan.

Anda berada dalam fikiran saya apabila saya membawa salib saya ke atas bukit yang menyeberang ke Golgota. Saya jatuh di bawah beratnya. Itulah cintaku kepada kamu, dan untuk melakukan kehendak Bapa-Ku yang memberi kekuatan kepada saya untuk menanggung beban yang berat. Di sana, saya melahirkan kesedihan anda dan saya membawa kesedihan anda meletakkan Kehidupan saya untuk dosa manusia.

Para askar mengejek memberikan pukulan berat palu yang memacu kuku ke tangan dan kakiku. Cinta mengucapkan dosa-dosa anda kepada salib, tidak boleh ditangani lagi. Mereka mengangkat Aku dan meninggalkan Aku untuk mati. Namun, mereka tidak mengambil nyawa saya. Saya rela memberikannya.

Langit menjadi hitam. Malah matahari berhenti bersinar. Tubuh saya dilukis dengan rasa sakit yang mengerikan mengambil berat dosa anda dan melahirkan hukuman itu supaya murka Tuhan dapat dipenuhi.

Apabila semua perkara telah dicapai. Saya telah melakukan Roh-Ku ke dalam tangan Bapa-Ku, dan menghembuskan perkataan-Ku yang terakhir, "Sudah selesai." Saya menundukkan kepalaku dan menyerahkan hantu.

I Love you ... Yesus.

"Cinta yang lebih besar tidak ada seorang pun daripada ini, bahawa seorang lelaki meletakkan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya." ~ John 15: 13

Bagaimana saya boleh melarikan diri neraka?

Jiwa yang dihormati,

Hari ini jalan mungkin kelihatan curam, dan anda rasa bersendirian. Seseorang yang anda percayai telah mengecewakan anda. Tuhan melihat air mata anda. Dia merasakan kesakitan anda. Dia merindui untuk menghibur anda, kerana Dia adalah seorang kawan yang lebih dekat daripada seorang saudara.

Tuhan sangat mengasihi anda sehingga Dia menghantar Anak-Nya yang tunggal, Yesus, untuk mati di tempat anda. Dia akan memaafkan kamu atas segala dosa yang telah kamu lakukan, jika kamu sanggup meninggalkan dosa kamu dan berpaling daripadanya.

Mungkin anda merasakan, "Dia tidak akan mengampuni dosa saya kerana mereka terlalu besar. Anda tidak tahu dosa-dosa yang telah saya lakukan, saya tersesat terlalu jauh dari cintanya. "

Saya faham pemikiran kamu, jiwa sayang. Saya juga merasakan tidak layak dan tidak patut dari cintanya. Saya berdiri di kaki salib memohon belas kasihan, tetapi itu adalah rahmat Tuhan kita.

Kitab Suci berkata, "... Saya tidak datang untuk memanggil orang benar, tetapi orang berdosa untuk bertobat." ~ Mark 2: 17b

Jiwa, termasuk anda dan saya.

Tidak kira sejauh jauh ke dalam lubang yang telah jatuh, rahmat Tuhan lebih besar lagi. Jiwa-jiwa yang sedih yang kotor, Dia datang untuk menyelamatkan. Dia akan menjangkau tangan-Nya untuk memegang kamu.

Dengan hati kamu tunduk, katakanlah kepada Tuhan:

"Saya seorang yang berdosa. Saya pernah berdosa sepanjang hidup saya. Ampun aku, Tuan. "

Mungkin anda seperti orang berdosa yang jatuh. Dia datang kepada Yesus, mengetahui Dia adalah Dia yang dapat menyelamatkannya. Dengan air mata yang mengalir di wajahnya, dia mula membasuh kaki-Nya dengan air mata, dan menghapuskan rambutnya. Dia berkata, "Dosa-dosanya, yang banyak, diampuni ..." Jiwa, bolehkah Dia mengatakan bahawa kamu malam ini?

Anda mungkin mempunyai air mata yang mengalir di wajah anda apabila anda berkaitan dengannya. Mungkin anda telah melihat pornografi dan anda berasa malu, atau anda telah melakukan zina dan anda mahu diampuni. "Ampunkan aku dari hadapan-Mu. Ampunilah aku atas kejahatan yang telah kulakukan. "Kamu bersalah kerana dia, tetapi Yesus yang sama yang telah memaafkannya juga akan memaafkan kamu pada malam ini.

Suatu hari anda akan berdiri di hadapan Tuhan, telus di hadapan-Nya. Buku-buku dalam hidup anda akan terbuka untuk dihakimi. Setiap pemikiran ... setiap kata ... setiap motif hatimu akan dinyatakan dalam cahaya yang menerangi-Nya. Apa yang akan kamu katakan di hadapan-Nya? Katakanlah kepada Tuhan: "Saya telah membuat kekacauan dalam hidup saya, saya mahu diampuni." Tuhan melihat hati anda, jiwa yang dikasihi. Pasti, anda membuat pilihan yang salah, tetapi Dia masih mencintai anda!

Mungkin anda berfikir tentang memberikan hidup anda kepada Kristus, tetapi meletakkannya untuk satu sebab atau yang lain. "Hari ini jika kamu mendengar suara-Nya, janganlah kamu kuatkan hati kamu." ~ Ibrani 4: 7b

Bagaimana Saya Mengatasi Kemurungan?

Oh, malam gelap jiwa, ketika kita menggantung kecapi kami pada willows dan mencari keselesaan hanya di Tuhan!

Pengasingan adalah sedih. Siapakah di antara kita yang tidak menyedihkan kehilangan orang yang disayangi, atau merasakan kesedihannya yang telah menangis di tangan masing-masing tidak lagi untuk menikmati kawan-kawan dan sahabat penyayang selama-lamanya, untuk membantu kita melalui kesusahan hidup?

Ramai yang melalui lembah ketika membaca ini. Anda boleh mengaitkan, kehilangan teman anda sendiri dan kini mengalami sakit hati pemisahan, tertanya-tanya bagaimana anda akan menghadapi masa kesepian yang akan datang.

Kami merasakan ketidakmampuan kehilangan dalam hati kita, apabila seseorang yang dicintai diambil dari kita.

Diambil daripada anda untuk masa yang singkat di hadapan, bukan di hati ... Kami rindu untuk syurga dan menjangka perjumpaan orang yang kita sayangi seperti yang kita inginkan untuk tempat yang lebih baik.

Orang biasa begitu menghiburkan. Ia tidak mudah dilepaskan. Kerana mereka adalah tongkat tongkat yang memegang kami, tempat-tempat yang memberi kami keselesaan, lawatan yang memberikan kami kegembiraan. Kami berpegang pada apa yang berharga sehingga ia sering diambil dari kami dengan penderitaan jiwa yang mendalam.

Kadang-kadang kesedihan membasuh kita seperti gelombang lautan yang melanda jiwa kita. Kami melindungi diri kita dari kesakitannya, mencari perlindungan di bawah sayap Tuhan.

Kita akan kehilangan diri kita dalam lembah kesedihan jika bukan kerana tangan Gembala kita untuk membimbing kita melalui malam-malam yang panjang dan kesepian. Dalam malam gelap jiwa Dia adalah Penghibur kita, Kehadiran yang Mencintai yang berkongsi kesakitan dan penderitaan kita.

Dengan setiap lusuh yang jatuh, kesedihan itu menghantarkan kami pulang ke syurga, di mana tidak ada kematian, juga kesedihan, atau air mata akan jatuh. Teriak boleh bertahan untuk malam, tetapi kegembiraan akan datang pada waktu pagi. Dia membawa kami dalam kesakitan yang mendalam.

Melalui mata yang mengalir kami menjangkakan reuni kami yang gembira apabila kita bersama dengan orang yang kita sayangi di dalam Tuhan.

Pada masa-masa kesengsaraan jiwa anda akan mengalihkan anda ke air mata, tetapi bersungguh-sungguh, kami belum pulang. Rasa hati anda hanya akan memperdalam hubungan anda dengan Tuhan. Itu tidak akan mungkin jika anda tidak berjalan melalui lembah kesedihan.

"Berbahagialah orang yang berduka, kerana mereka akan dihibur." ~ Matius 5: 4

Semoga Tuhan memberkati anda dan memelihara anda sepanjang hari hidup anda, sehingga anda berada di hadapan Tuhan di surga.

Bagaimana saya boleh pulih dari ketagihan lucah?

Jiwa yang dikasihi,

Biarkan saya bercakap dengan hati anda untuk seketika .. Saya tidak di sini untuk mengutuk anda, atau untuk mengadili di mana anda berada. Saya faham betapa mudahnya untuk ditangkap di web pornografi.

Godaan ada di mana-mana. Ini satu isu yang kita hadapi. Harian kita tertarik dengan apa yang kita lihat di televisyen, di dalam filem, atau di internet.

Ia mungkin kelihatan seperti perkara kecil untuk melihat apa yang menyenangkan mata. Masalahnya, kelihatan bertukar menjadi nafsu, dan nafsu adalah keinginan yang tidak pernah puas.

"Tetapi setiap orang dicobai, apabila ia ditarik dari hawa nafsunya, dan tertarik. Kemudian apabila nafsu mengandung, ia membawa dosa, dan dosa, apabila ia selesai, mengeluarkan kematian. "~ James 1: 14-15

Seringkali inilah yang menarik jiwa ke dalam web pornografi.

Kitab Suci menangani masalah umum ini ...

"Tetapi saya katakan kepada anda, bahawa sesiapa yang memandang seorang wanita dengan nafsu setelahnya, telah melakukan perzinahan dengannya sudah ada dalam hatinya."

"Dan jika mata kananmu menyinggung engkau, lemparkannya dan lemparkanlah itu dari padamu; sesungguhnya sungguh baik bagi kamu, bahawa salah satu dari anggota kamu akan binasa, dan tidak seluruh tubuhmu dilemparkan ke dalam neraka." ~ Matthew 5: 28-29

Syaitan tahu godaan kita. Dia menggunakan imej yang indah dan pemikiran yang menggoda untuk menarik kita ke dalam webnya. Kami menjadi tertarik. Kepentingan kita membawa kita ke jalan yang seolah-olah tidak berbahaya, sehingga menjadi kubu kuat dalam hidup kita.

Setan melihat perjuangan kita. Dia ketawa pada kami dengan gentar! "Kamu juga menjadi lemah seperti kita? Tuhan tidak dapat sampai kepada kamu sekarang, jiwamu jauh dari jangkauan-Nya. "

Banyak yang mati dalam kesilapannya, yang lain mempersoalkan iman mereka kepada Tuhan. "Sudahkah saya mengembara jauh dari rahmatNya? Adakah tangannya akan sampai kepada saya sekarang? "

Momen terlucut adalah ketika kita kesepian, kita tertarik dengan pemikiran kita sendiri. Kami bermain-main dengan godaan ketika kami hendak melarikan diri. "Apa bahaya yang akan dilakukannya?" Kata kami dengan yakin.

Momen-momen keseronokannya adalah terang-terangan, kerana kesepian ditetapkan kerana telah ditipu. Tidak kira sejauh jauh ke dalam lubang yang telah jatuh, rahmat Tuhan lebih besar lagi. Dia berdosa untuk menyelamatkan, Dia akan menjangkau tangan-Nya untuk memegang kamu.

Bagaimana saya Berhenti Menonton Lucah?

Jiwa yang dikasihi,

Biarkan saya bercakap dengan hati anda untuk seketika .. Saya tidak di sini untuk mengutuk anda, atau untuk mengadili di mana anda berada. Saya faham betapa mudahnya untuk ditangkap di web pornografi.

Godaan ada di mana-mana. Ini satu isu yang kita hadapi. Harian kita tertarik dengan apa yang kita lihat di televisyen, di dalam filem, atau di internet.

Ia mungkin kelihatan seperti perkara kecil untuk melihat apa yang menyenangkan mata. Masalahnya, kelihatan bertukar menjadi nafsu, dan nafsu adalah keinginan yang tidak pernah puas.

"Tetapi setiap orang dicobai, apabila ia ditarik dari hawa nafsunya, dan tertarik. Kemudian apabila nafsu mengandung, ia membawa dosa, dan dosa, apabila ia selesai, mengeluarkan kematian. "~ James 1: 14-15

Seringkali inilah yang menarik jiwa ke dalam web pornografi.

Kitab Suci menangani masalah umum ini ...

"Tetapi saya katakan kepada anda, bahawa sesiapa yang memandang seorang wanita dengan nafsu setelahnya, telah melakukan perzinahan dengannya sudah ada dalam hatinya."

"Dan jika mata kananmu menyinggung engkau, lemparkannya dan lemparkanlah itu dari padamu; sesungguhnya sungguh baik bagi kamu, bahawa salah satu dari anggota kamu akan binasa, dan tidak seluruh tubuhmu dilemparkan ke dalam neraka." ~ Matthew 5: 28-29

Syaitan tahu godaan kita. Dia menggunakan imej yang indah dan pemikiran yang menggoda untuk menarik kita ke dalam webnya. Kami menjadi tertarik. Kepentingan kita membawa kita ke jalan yang seolah-olah tidak berbahaya, sehingga menjadi kubu kuat dalam hidup kita.

Setan melihat perjuangan kita. Dia ketawa pada kami dengan gentar! "Kamu juga menjadi lemah seperti kita? Tuhan tidak dapat sampai kepada kamu sekarang, jiwamu jauh dari jangkauan-Nya. "

Banyak yang mati dalam kesilapannya, yang lain mempersoalkan iman mereka kepada Tuhan. "Sudahkah saya mengembara jauh dari rahmatNya? Adakah tangannya akan sampai kepada saya sekarang? "

Momen terlucut adalah ketika kita kesepian, kita tertarik dengan pemikiran kita sendiri. Kami bermain-main dengan godaan ketika kami hendak melarikan diri. "Apa bahaya yang akan dilakukannya?" Kata kami dengan yakin.

Momen-momen keseronokannya adalah terang-terangan, kerana kesepian ditetapkan kerana telah ditipu. Tidak kira sejauh jauh ke dalam lubang yang telah jatuh, rahmat Tuhan lebih besar lagi. Dia berdosa untuk menyelamatkan, Dia akan menjangkau tangan-Nya untuk memegang kamu.

Bagaimana Adakah Tuhan Terungkap Dalam Alam?

(Surat kepada abang ipar yang menyedihkan dalam kehilangan isterinya)

Hello,

Surat ini sudah lama berakhir. Saya ingin menulis kepada anda sejak fajar meninggal dunia supaya anda tahu apa yang saya percayai tentang Tuhan dan Syurga. Saya mempunyai masa yang sukar untuk menerangkan perkara secara langsung jadi kadang-kadang lebih mudah untuk meletakkan pemikiran saya di atas kertas.

Saya pasti percaya kepada Tuhan. Dia adalah Allah Bapa, Anak (Yesus) dan Roh Kudus. Dia adalah satu dan sama, sama seperti telur mempunyai bahagian 3, shell, putih dan kuning (bahagian 3 tetapi masih telur 1). Seseorang mempunyai tubuh, jiwa (personaliti) dan Roh (Bahagian yang boleh bertindak balas kepada Tuhan). Kita tidak dapat melihat jiwa atau roh, tetapi ia masih merupakan sebahagian daripada kita.

Saya sentiasa teruja dengan alam semulajadi. Alkitab memberitahu kita banyak perkara menarik tentang alam semula jadi untuk membantu kita untuk lebih memahami Alkitab. Saya harap anda mempunyai Bible King James. Jika anda tidak, anda boleh mendapatkannya hampir di mana-mana sahaja. Ia hampir berbunyi seperti Shakespeare apabila anda membacanya tetapi semakin banyak yang anda lakukan lebih banyak anda akan terbiasa dengannya.

Salah satu ayat kegemaran saya di dalam Alkitab adalah Roma 1: 20 "Sebab barang-barang yang tidak dapat dilihatnya dari penciptaan dunia jelas terlihat, dipahami oleh hal-hal yang dibuat, bahkan kuasa abadi dan Ketuhanan; supaya mereka tanpa alasan "kerana ayat tersebut memberitahu kita bahawa dengan memerhati Penciptaan kita tidak dapat membantu tetapi tahu ada Tuhan.

Saya tidak boleh mendapatkan lebih dari keindahan web labah-labah. Mereka sangat sempurna. Web adalah berbeza mengikut spesies mereka dan sama cantiknya. Hakikat bahawa labah-labah itu tahu cukup untuk memutar benangnya di sekeliling serangga lain atau melumpuhkannya dengan racunnya sendiri sehingga memberi makan sendiri sangat mengagumkan. Tiada siapa yang pernah mengajar mereka bagaimana. Tuhan hanya meletakkan naluri itu di dalamnya.

Hanya berfikir tentang bunga-bunga yang indah Allah dicipta dan wangi mereka yang mereka berikan. Ada pelbagai macam! Saya tahu bahawa orang telah tampil dengan jenis baru selama bertahun-tahun tetapi mereka berasal dari benih yang mula-mula diletakkan di sini oleh Tuhan.

Fikirkan pokok dan peringkat yang berlainan. Mereka mewakili peringkat kehidupan seseorang. Benih (ketika kita masih bayi), Daun hijau (pertumbuhan seperti yang kita pelajari). Perubahan warna (seperti yang kita telah mencapai kematangan) dan daun yang jatuh (ketika kita mati). Ini tidak semestinya berakhir. Wahyu 22: 14 memberitahu kita bahawa Tuhan adalah Pohon Kehidupan dan jika kita menerima Dia dan percaya kepadaNya kita akan hidup dengan Dia selamanya. "Berbahagialah mereka yang melakukan perintah-perintah-Nya, supaya mereka berhak mendapat pohon kehidupan, dan masuk melalui pintu-pintu gerbang ke kota."

Saya suka contoh acorn. Acorn dikebumikan di tanah. Ia kehilangan shell dan menjadi pokok yang indah. Acorn sudah hilang dan di dalamnya terdapat pokok yang baru. Apabila kita mati, mayat-mayat kita diletakkan di dalam tanah tetapi Tuhan akan memberi kita badan-badan baru kita, yang lebih besar daripada yang kita dahulu sebagai pokok ek yang lebih besar daripada cendawan.

Matahari di langit adalah gambaran besar Tuhan kerana semua tahu bahawa matahari selalu berada di sini dari awal dan kami percaya bahawa ia akan berada di sini sampai akhir zaman. Walaupun terdapat hanya satu matahari, kita tahu ia mencapai setiap bahagian dunia dan memberikan bumi apa yang diperlukan untuk bertahan hidup, bahkan ke bahagian paling jauh dari bumi. Hanya sama ada hanya satu Tuhan. Tidak kira siapa kita atau di mana kita hidup atau betapa tidak pentingnya kita fikir kita, Dia peduli kepada kita Peter 5: 7 berkata, "Melemparkan semua penjagaan anda kepadanya; kerana dia mengasuh awak. "

Saya suka Matius 6: 25 & 26. Tuhan memberitahu kita seperti burung-burung yang dijaga oleh-Nya, kita tidak perlu risau kerana Dia juga akan menjaga kita.

Salah satu perkara kegemaran saya ialah pelangi. Apabila kita melihat lengkungan penuh, ia sempurna berbentuk dan warna-warna yang begitu jelas. Tiada seorang pun yang boleh membuat apa-apa perkara yang indah. Ia hanya boleh dibuat oleh Tuhan.

Kejadian 1, seluruh bab menceritakan tentang ciptaan-Nya. Kita juga akan melihat beberapa ciptaan Tuhan untuk mengajar kita bagaimana untuk menjadi. Amsal 6: 6 memberitahu kita untuk melihat semut untuk menunjukkan kepada kita bahawa kita sedang sibuk. "Pergilah ke semut, engkau orang yang licik; pertimbangkan jalannya, dan bijak. "Mereka tidak ada sesiapa pun untuk mengajar mereka untuk bekerja, tetapi mereka tahu bagaimana untuk mengumpul makanan dan menjaga diri mereka, seperti hampir setiap haiwan boleh lakukan.

Salah satu contoh kehidupan setelah mati yang terlintas di benak adalah benih kebun. Sekiranya anda meletakkan benih di telapak tangan atau meletakkannya di atas meja, ia akan selalu menjadi biji. Sebaik sahaja anda memasukkan benih itu ke dalam tanah dan menyiramnya, cengkerang lama akan tertinggal dan tumbuh menjadi tanaman hidup baru. Apabila kita menanam benih, kita memiliki kepercayaan bahawa ia akan hidup. Kami mempunyai harapan bahawa ia akan berkembang. " Sekarang iman adalah hakikat perkara yang diharapkan, bukti perkara yang tidak dilihat. Ibrani 11: 1 & 3 - 2 ayat ini mempunyai definisi iman yang baik dengan menggunakan ciptaan Tuhan.

Biji lobak merah mengagumkan saya. Ia hampir kira-kira saiz bijian lada. Melihatnya nampaknya hampir mustahil ia boleh menjadi lobak merah. Dan kemudian warna juga cantik. "Sebab dengan Allah tidak ada mustahil". Lukas 1: 37

Rama-rama adalah makhluk lain yang menarik. Warna dan reka bentuk dan peringkat yang menjadi satu adalah luar biasa. Saya tahu kita akan melihat Fajar lagi dan dia akan sihat dan tidak akan berumur. Kita akan melihat banyak orang yang tersayang yang tertidur di Yesus sebelum kita dan kita tidak akan terlepas dari mereka lagi. Jika kita dilahirkan hanya untuk mati, ia tidak akan masuk akal. Roma 8: 18 berkata, "Kerana saya menganggap bahawa penderitaan masa sekarang ini tidak layak untuk dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan dalam diri kita." Alkitab adalah satu Kitab yang telah ada untuk generasi dan generasi dan masih membaca oleh orang di seluruh dunia walaupun hari ini. Ibrani 13: 8 berkata, "Yesus Kristus adalah hari yang sama, dan hari ini, dan selama-lamanya".

John 3: 16 adalah ayat yang sangat popular untuk menjelaskan jalan menuju keselamatan. "Demi Allah begitu mengasihi dunia, bahawa Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal". Allah menghantar AnakNya (Yesus) ke bumi untuk dilahirkan sebagai bayi dan menjadi manusia seperti kita, tanpa dosa, dan mati di kayu salib sebagai korban untuk dosa-dosa kita. Kita semua adalah orang berdosa dan sepatutnya mati. Tetapi Tuhan telah memberi belas kasihan kepada kita dan mengutus Anak-Nya untuk mengambil hukuman bagi kita. Dia mati dan bangkit semula, sama seperti benih mati dan kehidupan baru muncul. Kita akan mati satu hari tetapi jika kita percaya kepada Tuhan dan meminta kepada-Nya untuk mengampuni dosa-dosa kita Dia akan membawa kita hidup baru suatu hari dengan tubuh yang tidak akan mati atau jatuh sakit. Bukankah itu indah!

Saya mempunyai kedamaian di hati saya tentang prospek kematian kerana saya tahu Dia akan membangkitkan saya semula dengan kehidupan yang kekal abadi.

Saya akan menghantar anda Kitab Tuhan yang sebenar. Bukti dan Janji dan kertas pada Rama-Rama berharap ia akan membuat perkara yang jelas untuk anda. Saya pasti anda tahu peringkat rama-rama itu tetapi ia juga akan membantu anda melihat aspek Spiritual itu juga.

Saya boleh meneruskan dengan pelbagai perkara tentang alam semula jadi dan bagaimana ia berkaitan dengan cara yang rohani.

Sekiranya anda membaca Alkitab, janganlah berkecil hati untuk mencuba semua itu. Ia bukan satu cerita yang berterusan panjang- Terdapat Buku 66 dalam Alkitab, ditulis oleh beberapa orang yang berbeza yang diilhamkan oleh Tuhan. Setiap kali anda melihat tulisan dalam cetakan merah, mereka adalah kata-kata yang ditulis oleh Yesus sendiri.

Saya harap ini membantu anda. Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan engkau akan diselamatkan. Kisah 16: 31. Tolong percaya hari ini dan jangan lepaskan hari ini kerana tiada siapa yang tahu jika ada esok sama seperti Subuh. Syukurlah dia percaya.

Ia sentiasa baik untuk bercakap dengan anda. Cinta, kakak awak, Robin

Kajian Alkitabiah Berkaitan: Kerja 38-41

Adakah Tuhan Tergesa-gesa?

Saya bertanya kepada Yesus, "Berapa banyak kamu mencintai saya?" Dia berkata, "Ini banyak" dan merentangkan tangan-Nya dan mati. Meninggal untuk saya, seorang yang berdosa! Dia mati untuk awak juga.

***

Malam sebelum kematian saya, anda berada dalam fikiran saya. Bagaimana saya mahu mempunyai hubungan dengan anda, untuk menghabiskan kekekalan dengan anda di syurga. Namun, dosa telah memisahkan kamu daripada Aku dan Bapa-Ku. Pengorbanan darah tidak bersalah diperlukan untuk pembayaran dosa-dosa anda.

Jam sudah tiba ketika aku hendak meletakkan hidupku untukmu. Dengan berat hati saya pergi ke taman untuk berdoa. Dalam penderitaan jiwa saya berpeluh, seperti darah jatuh seperti saya berseru kepada Tuhan ... "... Bapa-Ku, jika mungkin, biarkan cawan ini lenyap dari saya: namun tidak seperti yang saya kehendaki, tetapi seperti yang anda kehendaki. "~ Matthew 26: 39

Semasa saya berada di taman, tentera-tentera datang untuk menangkap saya walaupun saya tidak bersalah atas apa-apa jenayah. Mereka membawa saya ke hadapan dewan Pilatus. Saya berdiri di hadapan Penuduh saya. Kemudian Pilatus mengambil Aku dan mencampakkan Aku. Lacerations memotong mendalam ke belakang saya kerana saya mengambil pemukul untuk anda. Kemudian tentera melucuti saya, dan meletakkan janggut kirmizi pada Me. Mereka memakai mahkota duri di atas kepalaku. Darah mengalir ke wajah saya ... tidak ada kecantikan yang anda mahu Saya.

Kemudian para prajurit mengejek Aku, sambil berkata, "Salam, Raja orang Yahudi! Mereka membawa Aku ke hadapan orang ramai yang bersorak-sorai, sambil berseru, "Salibkan Dia. Salibkan Dia. "Saya berdiri di sana dengan senyap, berdarah, memar dan dipukul. Terjebak karena pelanggaranmu, memarimu karena kejahatanmu. Diampuni dan ditolak lelaki.

Pilat berusaha untuk melepaskan saya tetapi memberi tekanan kepada orang ramai. "Ambillah Dia dan salibkan dia, sebab aku tidak ada kesalahan baginya", katanya kepada mereka. Kemudian dia menyerahkan saya untuk disalibkan.

Anda berada dalam fikiran saya apabila saya membawa salib saya ke atas bukit yang menyeberang ke Golgota. Saya jatuh di bawah beratnya. Itulah cintaku kepada kamu, dan untuk melakukan kehendak Bapa-Ku yang memberi kekuatan kepada saya untuk menanggung beban yang berat. Di sana, saya melahirkan kesedihan anda dan saya membawa kesedihan anda meletakkan Kehidupan saya untuk dosa manusia.

Para askar mengejek memberikan pukulan berat palu yang memacu kuku ke tangan dan kakiku. Cinta mengucapkan dosa-dosa anda kepada salib, tidak boleh ditangani lagi. Mereka mengangkat Aku dan meninggalkan Aku untuk mati. Namun, mereka tidak mengambil nyawa saya. Saya rela memberikannya.

Langit menjadi hitam. Malah matahari berhenti bersinar. Tubuh saya dilukis dengan rasa sakit yang mengerikan mengambil berat dosa anda dan melahirkan hukuman itu supaya murka Tuhan dapat dipenuhi.

Apabila semua perkara telah dicapai. Saya telah melakukan Roh-Ku ke dalam tangan Bapa-Ku, dan menghembuskan perkataan-Ku yang terakhir, "Sudah selesai." Saya menundukkan kepalaku dan menyerahkan hantu.

I Love you ... Yesus.

"Cinta yang lebih besar tidak ada seorang pun daripada ini, bahawa seorang lelaki meletakkan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya." ~ John 15: 13

Adakah Hell A Tempat Suka?

"Dan di dalam neraka ia mengangkat matanya, sedang dalam kesengsaraan, dan melihat Abraham jauh, dan Lazarus di pangkuannya. Dan dia berseru dan berkata, Bapa Abraham, kasihanilah aku, dan kirim Lazarus, supaya dia dapat mencelupkan jarinya ke dalam air, dan menyejukkan lidahku; kerana saya diseksa api ini. ~ Lukas 16: 23-24

Kemudian dia berkata, maka aku mohon kepadamu bapa, bahwa engkau akan menyuruhnya ke rumah ayahku, sebab aku mempunyai lima saudara laki-laki; supaya dia memberi kesaksian kepada mereka, supaya mereka juga tidak akan masuk ke tempat penyiksaan ini. "~ Luke 16: 27-28

Malam ini, semasa membaca surat ini, seorang ibu, bapa, kakak, saudara atau sahabat seseorang akan tersesat untuk selama-lamanya hanya untuk memenuhi keputusan mereka di neraka.

Bayangkan menerima surat seperti ini dari salah seorang yang tersayang. Ditulis oleh seorang pemuda kepada Tuhannya yang takut kepada ibu. Dia mati dan pergi ke neraka ... janganlah dikatakan kepadamu!

Surat dari Neraka

Ibu,

Saya menulis kepada anda dari tempat yang paling dahsyat yang pernah saya lihat, dan lebih dahsyat daripada yang anda bayangkan. Ia adalah BLACK di sini, jadi SANGAT bahawa saya tidak dapat melihat semua jiwa yang saya terus-menerus bertembung. Saya hanya tahu bahawa mereka adalah orang seperti saya dari darah yang mengalir SCREAMS. Suara saya hilang dari saya sendiri yang menjerit ketika saya mengalami kesakitan dan penderitaan. Saya tidak boleh menangis untuk bantuan lagi, dan ia tidak digunakan lagi, tidak ada orang di sini yang mempunyai belas kasihan sama sekali untuk nasib saya.

Kesakitan dan penderitaan di tempat ini tidak dapat ditanggung. Ia begitu memakan setiap pemikiran saya, saya tidak dapat mengetahui sama ada terdapat sebarang sensasi lain yang datang kepada saya. Kesakitan sangat parah, ia tidak pernah berhenti siang atau malam. Perubahan hari tidak muncul kerana kegelapan. Apa yang mungkin tidak lebih dari minit atau bahkan saat ini kelihatan seperti banyak tahun yang tidak berkesudahan. Pemikiran penderitaan ini berterusan tanpa akhir adalah lebih daripada yang saya dapat menanggung. Fikiran saya berputar dengan lebih banyak lagi dengan setiap saat berlalu. Saya rasa seperti orang gila, saya tidak boleh berfikir dengan jelas di bawah beban kekeliruan ini. Saya takut saya kehilangan fikiran saya.

FEAR sama buruknya dengan rasa sakit, mungkin lebih teruk lagi. Saya tidak melihat bagaimana keadaan saya mungkin lebih teruk daripada ini, tetapi saya sentiasa takut bahawa MIGHT itu akan berada di mana-mana.

Mulut saya kering, dan hanya akan menjadi lebih. Ia sangat kering sehingga lidah saya berpaut ke bumbung mulut saya. Saya masih ingat bahawa pengkhotbah lama mengatakan bahawa itulah yang ditanggung oleh Yesus Kristus ketika ia digantung di salib yang kasar. Tidak ada kelegaan, tidak seperti satu setitik air untuk menyejukkan lidah saya yang bengkak.

Untuk menambah kesengsaraan ke tempat penyiksaan ini, saya tahu bahawa saya patut berada di sini. Saya sedang dihukum dengan adil kerana perbuatan saya. Hukuman, kesakitan, penderitaan tidak lebih buruk daripada yang adil, tetapi mengakui bahawa sekarang tidak akan meredakan penderitaan yang terbakar selama-lamanya dalam jiwa celaka saya. Saya membenci diri saya kerana melakukan dosa untuk memperoleh nasib yang dahsyat, saya benci setan yang menipu saya supaya saya akan berakhir di tempat ini. Dan sekalipun saya tahu itu adalah kejahatan yang tidak terkatakan untuk memikirkan perkara sedemikian, saya benci kepada Tuhan yang mengutus Anak satu-satunya untuk melepaskan saya siksaan ini. Saya tidak boleh menyalahkan Kristus yang menderita dan berdarah dan mati untuk saya, tetapi saya benci dia juga. Saya tidak dapat mengawal perasaan saya yang saya tahu menjadi jahat, celaka dan jahat. Saya lebih jahat dan jahat sekarang daripada yang pernah saya ada di dunia saya. Oh, jika saya hanya mendengar.

Mana-mana siksaan bumi akan jauh lebih baik daripada ini. Untuk meninggal dunia akibat kematian akibat kanser yang perlahan; Mati di bangunan terbakar sebagai mangsa serangan pengganas 9-11. Malah dipaku ke salib setelah dipukuli tanpa belas kasihan seperti Anak Tuhan; Tetapi untuk memilih ini, saya tidak mempunyai kuasa. Saya tidak mempunyai pilihan itu.

Saya kini memahami bahawa siksaan dan penderitaan ini adalah apa yang dilahirkan oleh Yesus untuk saya. Saya percaya bahawa dia menderita, berdarah dan mati untuk membayar dosa saya, tetapi penderitaannya tidak kekal. Selepas tiga hari dia muncul dalam kemenangan ke atas kubur. Oh, saya percaya, tapi sayang, sudah terlambat. Sebagai lagu jemputan lama mengatakan bahawa saya ingat mendengar banyak kali, saya "Satu Hari Terlalu Terlalu".

Kami adalah ALL orang yang percaya di tempat yang dahsyat ini, tetapi iman kita berjumlah NO. Sudah terlambat. Pintu ditutup. Pokok itu telah jatuh, dan di sini hendaklah ia berbaring. Dalam neraka. Selamanya hilang. Tiada Harapan, Tiada Keselesaan, Tiada Damai, Tiada Kegembiraan.

Tidak akan ada apa-apa penghujung penderitaan saya. Saya masih ingat bahawa pengkhotbah lama ketika dia membaca "Dan asap siksaan mereka naik untuk selamanya dan tidak ada rehat siang atau malam"

Dan itu mungkin perkara paling buruk tentang tempat yang dahsyat ini. SAYA INGAT. Saya masih ingat perkhidmatan gereja. Saya masih ingat undangan. Saya selalu fikir mereka sangat ketara, begitu bodoh, jadi tidak berguna. Ia seolah-olah saya terlalu "sukar" untuk perkara-perkara seperti itu. Saya melihat semuanya berbeza sekarang, Mama, tetapi perubahan hati saya tidak penting pada ketika ini.

Saya telah hidup seperti orang bodoh, saya berpura-pura seperti orang bodoh, saya mati seperti bodoh, dan sekarang saya mesti menderita siksaan dan penderitaan orang bodoh.

Oh, ibu, betapa saya terasa begitu banyak keselesaan rumah. Tidak sekali lagi saya akan tahu pelukan lembut anda di dahi saya. Tiada lagi sarapan panas atau makanan yang dimasak di rumah. Tidak sekali lagi saya akan merasakan kehangatan perapian pada malam musim sejuk yang sejuk. Kini api meletupkan bukan sahaja tubuh yang musnah ini dilanda kesakitan melampaui perbandingan, tetapi api kemurkaan Tuhan Yang Maha Kuasa memakan diri saya yang sangat dalam dengan penderitaan yang tidak dapat dijelaskan dengan tepat dalam mana-mana bahasa fana.

Saya suka berjalan-jalan melalui padang rumput hijau yang subur di musim bunga dan melihat bunga-bunga yang indah, berhenti untuk mengambil wangian wangi manis mereka. Sebaliknya saya meletak jawatan kepada bau belerang, belerang, dan panas yang sangat kuat sehingga semua deria lain hanya gagal saya.

Oh, Ibu, sebagai seorang remaja, saya selalu membenci untuk mendengar suara membingungkan dan merengek bayi kecil di gereja, dan juga di rumah kami. Saya fikir mereka begitu menyusahkan saya, seperti kerengsaan. Bagaimana saya hanya sekadar melihat seketika salah satu wajah kecil yang tidak bersalah itu. Tetapi tidak ada bayi di Neraka, Ibu.

Tidak ada Bible di Neraka, ibu yang paling sayang. Satu-satunya kitab suci di dalam tembok hangus yang terkutuk adalah orang-orang yang berdering di telingaku jam sejam, saat selepas momen yang menyedihkan. Mereka tidak memberikan keselesaan sama sekali, dan hanya mengingatkan saya betapa bodohnya saya.

Sekiranya tidak kerana kesia-siaan mereka Ibu, anda mungkin bersukacita untuk mengetahui bahawa terdapat pertemuan doa yang tidak pernah berakhir di sini di Neraka. Tidak kira, tidak ada Roh Kudus untuk memberi syafaat bagi pihak kita. Doa-doa begitu kosong, jadi mati. Mereka berjumlah tidak lebih daripada menangis untuk rahmat yang kita semua tahu tidak akan pernah dijawab.

Tolong beri amaran kepada ibu saya. Saya adalah yang sulung, dan fikir saya terpaksa "sejuk". Tolong katakan kepada mereka bahawa tiada seorang pun di Neraka yang sejuk. Tolong beri amaran kepada semua sahabat saya, bahkan musuh saya, supaya mereka juga datang ke tempat penyiksaan ini.

Seperti yang dahsyat kerana tempat ini, Ibu, saya melihat bahawa ia bukan destinasi akhir saya. Seperti Syaitan ketawa di kita semua di sini, dan apabila banyak orang menyertai kita terus-menerus dalam pesta kesengsaraan ini, kita sentiasa diingatkan bahawa suatu hari nanti, kita semua akan dipanggil secara individu untuk hadir di hadapan Takhta Penghakiman Allah Yang Maha Kuasa.

Tuhan akan menunjukkan kepada kita nasib kekal kita yang tertulis di dalam buku-buku di samping segala perbuatan jahat kita. Kami tidak akan mempunyai pertahanan, tidak ada alasan, dan tidak ada apa-apa kecuali untuk mengakui keadilan penghukuman kami di hadapan hakim tertinggi di seluruh bumi. Segera sebelum dibuang ke destinasi akhir kita azab, Lake of Fire, kita harus melihat wajahnya yang rela menderita azab neraka sehingga kita dapat diselamatkan dari mereka. Ketika kita berdiri di sana di hadapannya yang suci untuk mendengar ucapan penghinaan kita, kamu akan berada di sana Ibu untuk melihat semuanya.

Tolong maafkan saya kerana menggantungkan kepalaku dengan malu, kerana saya tahu saya tidak akan dapat melihat muka anda. Anda sudah dapat disesuaikan dengan imej Juruselamat, dan saya tahu ia akan lebih daripada yang saya dapat berdiri.

Saya ingin meninggalkan tempat ini dan menyertai anda dan banyak lagi yang saya tahu selama beberapa tahun saya di bumi. Tetapi saya tahu itu tidak akan mungkin. Oleh kerana saya tahu saya tidak dapat melepaskan diri dari azab yang terkutuk, saya berkata dengan air mata, dengan kesedihan dan keputusasaan yang mendalam yang tidak dapat digambarkan sepenuhnya, saya tidak mahu melihat sesiapa pun lagi. Tolong jangan menyertai saya di sini.

Adakah neraka Real?

"Dan di dalam neraka ia mengangkat matanya, sedang dalam kesengsaraan, dan melihat Abraham jauh, dan Lazarus di pangkuannya. Dan dia berseru dan berkata, Bapa Abraham, kasihanilah aku, dan kirim Lazarus, supaya dia dapat mencelupkan jarinya ke dalam air, dan menyejukkan lidahku; kerana saya diseksa api ini. ~ Lukas 16: 23-24

Kemudian dia berkata, maka aku mohon kepadamu bapa, bahwa engkau akan menyuruhnya ke rumah ayahku, sebab aku mempunyai lima saudara laki-laki; supaya dia memberi kesaksian kepada mereka, supaya mereka juga tidak akan masuk ke tempat penyiksaan ini. "~ Luke 16: 27-28

Malam ini, semasa membaca surat ini, seorang ibu, bapa, kakak, saudara atau sahabat seseorang akan tersesat untuk selama-lamanya hanya untuk memenuhi keputusan mereka di neraka.

Bayangkan menerima surat seperti ini dari salah seorang yang tersayang. Ditulis oleh seorang pemuda kepada Tuhannya yang takut kepada ibu. Dia mati dan pergi ke neraka ... janganlah dikatakan kepadamu!

Surat dari Neraka

Ibu,

Saya menulis kepada anda dari tempat yang paling dahsyat yang pernah saya lihat, dan lebih dahsyat daripada yang anda bayangkan. Ia adalah BLACK di sini, jadi SANGAT bahawa saya tidak dapat melihat semua jiwa yang saya terus-menerus bertembung. Saya hanya tahu bahawa mereka adalah orang seperti saya dari darah yang mengalir SCREAMS. Suara saya hilang dari saya sendiri yang menjerit ketika saya mengalami kesakitan dan penderitaan. Saya tidak boleh menangis untuk bantuan lagi, dan ia tidak digunakan lagi, tidak ada orang di sini yang mempunyai belas kasihan sama sekali untuk nasib saya.

Kesakitan dan penderitaan di tempat ini tidak dapat ditanggung. Ia begitu memakan setiap pemikiran saya, saya tidak dapat mengetahui sama ada terdapat sebarang sensasi lain yang datang kepada saya. Kesakitan sangat parah, ia tidak pernah berhenti siang atau malam. Perubahan hari tidak muncul kerana kegelapan. Apa yang mungkin tidak lebih dari minit atau bahkan saat ini kelihatan seperti banyak tahun yang tidak berkesudahan. Pemikiran penderitaan ini berterusan tanpa akhir adalah lebih daripada yang saya dapat menanggung. Fikiran saya berputar dengan lebih banyak lagi dengan setiap saat berlalu. Saya rasa seperti orang gila, saya tidak boleh berfikir dengan jelas di bawah beban kekeliruan ini. Saya takut saya kehilangan fikiran saya.

FEAR sama buruknya dengan rasa sakit, mungkin lebih teruk lagi. Saya tidak melihat bagaimana keadaan saya mungkin lebih teruk daripada ini, tetapi saya sentiasa takut bahawa MIGHT itu akan berada di mana-mana.

Mulut saya kering, dan hanya akan menjadi lebih. Ia sangat kering sehingga lidah saya berpaut ke bumbung mulut saya. Saya masih ingat bahawa pengkhotbah lama mengatakan bahawa itulah yang ditanggung oleh Yesus Kristus ketika ia digantung di salib yang kasar. Tidak ada kelegaan, tidak seperti satu setitik air untuk menyejukkan lidah saya yang bengkak.

Untuk menambah kesengsaraan ke tempat penyiksaan ini, saya tahu bahawa saya patut berada di sini. Saya sedang dihukum dengan adil kerana perbuatan saya. Hukuman, kesakitan, penderitaan tidak lebih buruk daripada yang adil, tetapi mengakui bahawa sekarang tidak akan meredakan penderitaan yang terbakar selama-lamanya dalam jiwa celaka saya. Saya membenci diri saya kerana melakukan dosa untuk memperoleh nasib yang dahsyat, saya benci setan yang menipu saya supaya saya akan berakhir di tempat ini. Dan sekalipun saya tahu itu adalah kejahatan yang tidak terkatakan untuk memikirkan perkara sedemikian, saya benci kepada Tuhan yang mengutus Anak satu-satunya untuk melepaskan saya siksaan ini. Saya tidak boleh menyalahkan Kristus yang menderita dan berdarah dan mati untuk saya, tetapi saya benci dia juga. Saya tidak dapat mengawal perasaan saya yang saya tahu menjadi jahat, celaka dan jahat. Saya lebih jahat dan jahat sekarang daripada yang pernah saya ada di dunia saya. Oh, jika saya hanya mendengar.

Mana-mana siksaan bumi akan jauh lebih baik daripada ini. Untuk meninggal dunia akibat kematian akibat kanser yang perlahan; Mati di bangunan terbakar sebagai mangsa serangan pengganas 9-11. Malah dipaku ke salib setelah dipukuli tanpa belas kasihan seperti Anak Tuhan; Tetapi untuk memilih ini, saya tidak mempunyai kuasa. Saya tidak mempunyai pilihan itu.

Saya kini memahami bahawa siksaan dan penderitaan ini adalah apa yang dilahirkan oleh Yesus untuk saya. Saya percaya bahawa dia menderita, berdarah dan mati untuk membayar dosa saya, tetapi penderitaannya tidak kekal. Selepas tiga hari dia muncul dalam kemenangan ke atas kubur. Oh, saya percaya, tapi sayang, sudah terlambat. Sebagai lagu jemputan lama mengatakan bahawa saya ingat mendengar banyak kali, saya "Satu Hari Terlalu Terlalu".

Kami adalah ALL orang yang percaya di tempat yang dahsyat ini, tetapi iman kita berjumlah NO. Sudah terlambat. Pintu ditutup. Pokok itu telah jatuh, dan di sini hendaklah ia berbaring. Dalam neraka. Selamanya hilang. Tiada Harapan, Tiada Keselesaan, Tiada Damai, Tiada Kegembiraan.

Tidak akan ada apa-apa penghujung penderitaan saya. Saya masih ingat bahawa pengkhotbah lama ketika dia membaca "Dan asap siksaan mereka naik untuk selamanya dan tidak ada rehat siang atau malam"

Dan itu mungkin perkara paling buruk tentang tempat yang dahsyat ini. SAYA INGAT. Saya masih ingat perkhidmatan gereja. Saya masih ingat undangan. Saya selalu fikir mereka sangat ketara, begitu bodoh, jadi tidak berguna. Ia seolah-olah saya terlalu "sukar" untuk perkara-perkara seperti itu. Saya melihat semuanya berbeza sekarang, Mama, tetapi perubahan hati saya tidak penting pada ketika ini.

Saya telah hidup seperti orang bodoh, saya berpura-pura seperti orang bodoh, saya mati seperti bodoh, dan sekarang saya mesti menderita siksaan dan penderitaan orang bodoh.

Oh, ibu, betapa saya terasa begitu banyak keselesaan rumah. Tidak sekali lagi saya akan tahu pelukan lembut anda di dahi saya. Tiada lagi sarapan panas atau makanan yang dimasak di rumah. Tidak sekali lagi saya akan merasakan kehangatan perapian pada malam musim sejuk yang sejuk. Kini api meletupkan bukan sahaja tubuh yang musnah ini dilanda kesakitan melampaui perbandingan, tetapi api kemurkaan Tuhan Yang Maha Kuasa memakan diri saya yang sangat dalam dengan penderitaan yang tidak dapat dijelaskan dengan tepat dalam mana-mana bahasa fana.

Saya suka berjalan-jalan melalui padang rumput hijau yang subur di musim bunga dan melihat bunga-bunga yang indah, berhenti untuk mengambil wangian wangi manis mereka. Sebaliknya saya meletak jawatan kepada bau belerang, belerang, dan panas yang sangat kuat sehingga semua deria lain hanya gagal saya.

Oh, Ibu, sebagai seorang remaja, saya selalu membenci untuk mendengar suara membingungkan dan merengek bayi kecil di gereja, dan juga di rumah kami. Saya fikir mereka begitu menyusahkan saya, seperti kerengsaan. Bagaimana saya hanya sekadar melihat seketika salah satu wajah kecil yang tidak bersalah itu. Tetapi tidak ada bayi di Neraka, Ibu.

Tidak ada Bible di Neraka, ibu yang paling sayang. Satu-satunya kitab suci di dalam tembok hangus yang terkutuk adalah orang-orang yang berdering di telingaku jam sejam, saat selepas momen yang menyedihkan. Mereka tidak memberikan keselesaan sama sekali, dan hanya mengingatkan saya betapa bodohnya saya.

Sekiranya tidak kerana kesia-siaan mereka Ibu, anda mungkin bersukacita untuk mengetahui bahawa terdapat pertemuan doa yang tidak pernah berakhir di sini di Neraka. Tidak kira, tidak ada Roh Kudus untuk memberi syafaat bagi pihak kita. Doa-doa begitu kosong, jadi mati. Mereka berjumlah tidak lebih daripada menangis untuk rahmat yang kita semua tahu tidak akan pernah dijawab.

Tolong beri amaran kepada ibu saya. Saya adalah yang sulung, dan fikir saya terpaksa "sejuk". Tolong katakan kepada mereka bahawa tiada seorang pun di Neraka yang sejuk. Tolong beri amaran kepada semua sahabat saya, bahkan musuh saya, supaya mereka juga datang ke tempat penyiksaan ini.

Seperti yang dahsyat kerana tempat ini, Ibu, saya melihat bahawa ia bukan destinasi akhir saya. Seperti Syaitan ketawa di kita semua di sini, dan apabila banyak orang menyertai kita terus-menerus dalam pesta kesengsaraan ini, kita sentiasa diingatkan bahawa suatu hari nanti, kita semua akan dipanggil secara individu untuk hadir di hadapan Takhta Penghakiman Allah Yang Maha Kuasa.

Tuhan akan menunjukkan kepada kita nasib kekal kita yang tertulis di dalam buku-buku di samping segala perbuatan jahat kita. Kami tidak akan mempunyai pertahanan, tidak ada alasan, dan tidak ada apa-apa kecuali untuk mengakui keadilan penghukuman kami di hadapan hakim tertinggi di seluruh bumi. Segera sebelum dibuang ke destinasi akhir kita azab, Lake of Fire, kita harus melihat wajahnya yang rela menderita azab neraka sehingga kita dapat diselamatkan dari mereka. Ketika kita berdiri di sana di hadapannya yang suci untuk mendengar ucapan penghinaan kita, kamu akan berada di sana Ibu untuk melihat semuanya.

Tolong maafkan saya kerana menggantungkan kepalaku dengan malu, kerana saya tahu saya tidak akan dapat melihat muka anda. Anda sudah dapat disesuaikan dengan imej Juruselamat, dan saya tahu ia akan lebih daripada yang saya dapat berdiri.

Saya ingin meninggalkan tempat ini dan menyertai anda dan banyak lagi yang saya tahu selama beberapa tahun saya di bumi. Tetapi saya tahu itu tidak akan mungkin. Oleh kerana saya tahu saya tidak dapat melepaskan diri dari azab yang terkutuk, saya berkata dengan air mata, dengan kesedihan dan keputusasaan yang mendalam yang tidak dapat digambarkan sepenuhnya, saya tidak mahu melihat sesiapa pun lagi. Tolong jangan menyertai saya di sini.

Adakah Ia Salah bagi Orang Kristian untuk Merasakan Depresi?

Oh, malam gelap jiwa, ketika kita menggantung kecapi kami pada willows dan mencari keselesaan hanya di Tuhan!

Pengasingan adalah sedih. Siapakah di antara kita yang tidak menyedihkan kehilangan orang yang disayangi, atau merasakan kesedihannya yang telah menangis di tangan masing-masing tidak lagi untuk menikmati kawan-kawan dan sahabat penyayang selama-lamanya, untuk membantu kita melalui kesusahan hidup?

Ramai yang melalui lembah ketika membaca ini. Anda boleh mengaitkan, kehilangan teman anda sendiri dan kini mengalami sakit hati pemisahan, tertanya-tanya bagaimana anda akan menghadapi masa kesepian yang akan datang.

Kami merasakan ketidakmampuan kehilangan dalam hati kita, apabila seseorang yang dicintai diambil dari kita.

Diambil daripada anda untuk masa yang singkat di hadapan, bukan di hati ... Kami rindu untuk syurga dan menjangka perjumpaan orang yang kita sayangi seperti yang kita inginkan untuk tempat yang lebih baik.

Orang biasa begitu menghiburkan. Ia tidak mudah dilepaskan. Kerana mereka adalah tongkat tongkat yang memegang kami, tempat-tempat yang memberi kami keselesaan, lawatan yang memberikan kami kegembiraan. Kami berpegang pada apa yang berharga sehingga ia sering diambil dari kami dengan penderitaan jiwa yang mendalam.

Kadang-kadang kesedihan membasuh kita seperti gelombang lautan yang melanda jiwa kita. Kami melindungi diri kita dari kesakitannya, mencari perlindungan di bawah sayap Tuhan.

Kita akan kehilangan diri kita dalam lembah kesedihan jika bukan kerana tangan Gembala kita untuk membimbing kita melalui malam-malam yang panjang dan kesepian. Dalam malam gelap jiwa Dia adalah Penghibur kita, Kehadiran yang Mencintai yang berkongsi kesakitan dan penderitaan kita.

Dengan setiap lusuh yang jatuh, kesedihan itu menghantarkan kami pulang ke syurga, di mana tidak ada kematian, juga kesedihan, atau air mata akan jatuh. Teriak boleh bertahan untuk malam, tetapi kegembiraan akan datang pada waktu pagi. Dia membawa kami dalam kesakitan yang mendalam.

Melalui mata yang mengalir kami menjangkakan reuni kami yang gembira apabila kita bersama dengan orang yang kita sayangi di dalam Tuhan.

Pada masa-masa kesengsaraan jiwa anda akan mengalihkan anda ke air mata, tetapi bersungguh-sungguh, kami belum pulang. Rasa hati anda hanya akan memperdalam hubungan anda dengan Tuhan. Itu tidak akan mungkin jika anda tidak berjalan melalui lembah kesedihan.

"Berbahagialah orang yang berduka, kerana mereka akan dihibur." ~ Matius 5: 4

Semoga Tuhan memberkati anda dan memelihara anda sepanjang hari hidup anda, sehingga anda berada di hadapan Tuhan di surga.

Adakah terdapat Kehidupan Selepas Kematian?

Setiap hari beribu-ribu orang akan mengambil nafas akhir dan tergelincir ke dalam keabadian, sama ada ke syurga atau neraka. Walaupun kita tidak pernah tahu nama mereka, realiti kematian berlaku setiap hari.

Apa yang berlaku selepas anda mati?

Sebaik sahaja anda mati, jiwa anda buat sementara waktu meninggalkan badan anda untuk menanti Kebangkitan.

Mereka yang meletakkan iman mereka kepada Kristus akan dibawa oleh malaikat ke hadapan Tuhan. Mereka kini dihiburkan. Tidak hadir dari tubuh dan hadir bersama Tuhan.

Sementara itu, orang-orang kafir menunggu di Hades untuk Penghakiman terakhir.

"Dan di dalam neraka dia mengangkat matanya, sedang dalam kesengsaraan ... Dan dia menangis dan berkata, Bapa Abraham, kasihanilah aku, dan hantar Lazarus, supaya dia dapat mencelupkan jarinya ke dalam air, dan menyejukkan lidahku; kerana saya diseksa api ini. "~ Luke 16: 23a-24

"Kemudian debu akan kembali ke bumi seperti yang ada: dan roh akan kembali kepada Allah yang memberikannya." ~ Ecclesiastes 12: 7

Walaupun, kami bersedih atas kehilangan orang yang kita sayangi, kami sedih, tetapi bukan sebagai orang yang tidak mempunyai harapan. "Sebab jika kami percaya bahawa Yesus telah mati dan bangkit semula, demikian juga mereka yang tidur di dalam Yesus akan dibawa Allah bersama-sama dengan Dia. Kemudian kita yang hidup dan tetap akan ditangkap bersama-sama dengan mereka di awan, untuk bertemu dengan Tuhan di udara: demikianlah kita akan bersama dengan Tuhan. Oleh itu, selesaikan satu sama lain dengan kata-kata ini. "~ 1 Tesalonika 4: 14, 17-18

Sementara tubuh orang yang tidak percaya itu tetap berehat, siapakah yang dapat mengerti penderitaan yang sedang dia alami ?! Semangatnya menjerit! "Neraka dari bawah dipindahkan untuk bertemu denganmu pada kedatanganmu ..." ~ Isaiah 14: 9a

Tidak bersedia untuk bertemu dengan Tuhan!

Walaupun dia menangis dalam siksaannya, doanya tidak memberikan keselesaan apa pun, kerana jurang yang besar tetap di mana tidak ada yang dapat melewati sisi lain. Dia sendiri tersisa dalam kesengsaraannya. Sentiasa dalam ingatannya. Semangat harapan selamanya dihapuskan untuk melihat orang yang tersayang.

Sebaliknya, yang berharga di sisi Tuhan adalah kematian orang-orang kudus-Nya. Diampuni oleh malaikat ke hadapan Tuhan, mereka kini dihiburkan. Percubaan dan penderitaan mereka telah berlalu. Walaupun kehadiran mereka akan terlewat, mereka mempunyai harapan untuk melihat mereka yang tersayang.

Adakah Terdapat Perkahwinan di Syurga?

"Tetapi saya tidak ingin kamu menjadi jahil, saudara-saudara, mengenai mereka yang sedang tidur, supaya kamu tidak berdukacita, sama seperti orang lain yang tidak mempunyai harapan. Kerana jika kita percaya bahawa Yesus mati dan bangkit semula, demikian juga mereka yang tidur di dalam Yesus akan dibawa Tuhan bersama Dia.

Sebab Tuhan sendiri akan turun dari surga dengan sorak, dengan suara malaikat, dan dengan sangkakala Allah: dan yang mati di dalam Kristus akan bangkit terlebih dahulu:

Kemudian kita yang hidup dan tetap akan ditangkap bersama-sama dengan mereka di awan untuk bertemu Tuhan di udara: dan demikianlah kita akan bersama dengan Tuhan. Oleh itu, selesaikan satu sama lain dengan kata-kata ini. "~ 1 Tesalonika 4: 13-14, 16-18

Ramai orang bertanya-tanya apabila mereka berpaling dari kubur orang tersayang mereka, "Adakah kita tahu orang yang kita sayangi di syurga"? "Adakah kita akan melihat wajah mereka lagi"?

Tuhan memahami kesedihan anda. Dia membawa kesedihan kita ... Kerana Dia menangis di kubur kawan Lazarus yang sayangnya walaupun Dia tahu Dia akan membangkitkannya dalam beberapa saat.

Di sana Ia berbicara dengan nyaman kepada teman-teman tercinta-Nya.

"Saya adalah kebangkitan dan kehidupan: dia yang percaya kepada-Ku, walaupun dia telah mati, namun ia akan hidup." ~ John 11: 25

Sekarang, kita sedih bagi mereka yang tertidur dalam Yesus, tetapi bukan sebagai orang yang tidak mempunyai harapan. Sebab dalam kebangkitan, Tuhan akan membawa bersama-sama Dia yang tidur di dalam Yesus. Persahabatan kami adalah yang berkekalan. Ia berterusan selama-lamanya.

"Karena dalam kebangkitan mereka tidak berkahwin, dan tidak juga diberikan dalam perkawinan, tetapi seperti malaikat-malaikat Allah di surga." ~ Matius 22: 30

Walaupun perkahwinan duniawi kita tidak dapat dikekalkan di syurga, hubungan kita akan menjadi murni dan sihat. Kerana itu hanyalah sebuah potret yang menjayakan tujuannya sehingga orang percaya dalam Kristus akan berkahwin dengan Tuhan.

"Dan aku Yohanes melihat kota kudus, Yerusalem Baru, turun dari Allah dari surga, yang dipersiapkan sebagai pengantin perempuan yang dihiasi untuk suaminya.

Dan aku mendengar suara yang dahsyat dari langit berkata, "Lihatlah, Kemah Suci Allah ada bersama manusia, dan Ia akan tinggal bersama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya, dan Allah sendiri akan bersama mereka dan menjadi Allah mereka.

Dan Allah akan menghapus semua air mata dari mata mereka; dan tidak akan ada lagi kematian, kesedihan, atau menangis, dan tidak akan ada lagi kesakitan: karena perkara-perkara terdahulu akan berlalu. "~ Wahyu 21: 2

Sekarang Bahawa Saya Diselamatkan, Apa Seterusnya?

Sekarang anda telah percaya Injil: bahawa Kristus mati untuk dosa-dosa anda menurut Kitab Suci, dimakamkan dan dinaikkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci (1 Korintus 15: 3-4) dan telah meminta Yesus Kristus untuk memaafkan anda dosa, apa yang harus anda lakukan seterusnya?

Perkara pertama yang perlu anda lakukan adalah mendapatkan Bible jika anda tidak mempunyai satu. Terdapat beberapa terjemahan yang tepat dan mudah difahami moden.

Kemudian mengembangkan rancangan sistematik untuk membaca Alkitab. Anda tidak akan memulakan mana-mana buku lain di tengah dan kemudian melompat dari tempat ke tempat, jadi jangan lakukan dengan Alkitab.

Alkitab adalah koleksi buku 66. Empat daripada mereka, yang disebut Injil, menceritakan tentang kehidupan Yesus. Saya akan menggalakkan anda untuk membaca kesemua mereka dalam perintah ini, Mark, Luke, Matthew dan John dan kemudian membaca seluruh Perjanjian Baru.

Perkara kedua yang perlu anda lakukan adalah untuk memulakan berdoa secara teratur. Berdoalah hanya bercakap dengan Tuhan, dan semasa anda perlu menghormati, anda tidak perlu menggunakan bahasa istimewa.

Doa Tuhan di Matius 6: 9-13 adalah corak yang baik untuk berdoa. Terima kasih atas apa yang telah dilakukannya untuk anda. Diterima kepada-Nya apabila anda berdosa dan meminta kepada-Nya untuk memaafkan anda. (Dia berjanji bahawa Dia akan.) Dan mintalah kepada Allah apa yang anda perlukan.

Perkara ketiga yang perlu anda lakukan adalah mencari gereja yang baik. Jemaat-jemaat yang baik mengajar bahawa seluruh Alkitab adalah Firman Allah, bercakap tentang mengapa Yesus mati di salib, dan penuh dengan orang-orang baik yang kehidupannya diubah oleh hubungan mereka dengan Tuhan.

Bukti yang paling jelas bahawa seseorang dalam hubungan hidup yang berubah dengan Yesus Kristus adalah bagaimana mereka memperlakukan orang. Yesus berkata, "Dengan ini semua orang akan tahu bahawa kamu adalah pengikut-Ku, jika kamu saling mengasihi." - John 13: 35

Sekiranya gereja itu mempunyai pengajian Bible atau kelas Sekolah Minggu untuk orang Kristian baru, cubalah menghadiri Terdapat banyak perkara menarik untuk belajar apabila anda mengenal Tuhan dengan lebih baik. Tuhan mempunyai rancangan untuk kamu.

Yesus berkata, "Saya telah datang supaya mereka dapat hidup, dan memilikinya dengan penuh." Allah "telah memberikan kita segala yang kita perlukan untuk kehidupan dan keagamaan melalui pengetahuan kita tentang Dia. yang memanggil kita dengan kemuliaan dan kebaikan-Nya sendiri. "2 Peter 1: 3

Semasa anda membaca Bible anda, berdoa dan terlibat dalam gereja yang baik, Tuhan akan mula mengubah hidup anda dengan cara yang anda tidak pernah bermimpi adalah mungkin dan mengisi anda dengan cinta dan kegembiraan, keamanan dan tujuan sebenar.

Semoga Tuhan memberkati anda semasa anda mengikuti Dia.

Bukti Kebangkitan Melalui Alam

(Surat kepada abang ipar yang menyedihkan dalam kehilangan isterinya)

Hello,

Surat ini sudah lama berakhir. Saya ingin menulis kepada anda sejak fajar meninggal dunia supaya anda tahu apa yang saya percayai tentang Tuhan dan Syurga. Saya mempunyai masa yang sukar untuk menerangkan perkara secara langsung jadi kadang-kadang lebih mudah untuk meletakkan pemikiran saya di atas kertas.

Saya pasti percaya kepada Tuhan. Dia adalah Allah Bapa, Anak (Yesus) dan Roh Kudus. Dia adalah satu dan sama, sama seperti telur mempunyai bahagian 3, shell, putih dan kuning (bahagian 3 tetapi masih telur 1). Seseorang mempunyai tubuh, jiwa (personaliti) dan Roh (Bahagian yang boleh bertindak balas kepada Tuhan). Kita tidak dapat melihat jiwa atau roh, tetapi ia masih merupakan sebahagian daripada kita.

Saya sentiasa teruja dengan alam semulajadi. Alkitab memberitahu kita banyak perkara menarik tentang alam semula jadi untuk membantu kita untuk lebih memahami Alkitab. Saya harap anda mempunyai Bible King James. Jika anda tidak, anda boleh mendapatkannya hampir di mana-mana sahaja. Ia hampir berbunyi seperti Shakespeare apabila anda membacanya tetapi semakin banyak yang anda lakukan lebih banyak anda akan terbiasa dengannya.

Salah satu ayat kegemaran saya di dalam Alkitab adalah Roma 1: 20 "Sebab barang-barang yang tidak dapat dilihatnya dari penciptaan dunia jelas terlihat, dipahami oleh hal-hal yang dibuat, bahkan kuasa abadi dan Ketuhanan; supaya mereka tanpa alasan "kerana ayat tersebut memberitahu kita bahawa dengan memerhati Penciptaan kita tidak dapat membantu tetapi tahu ada Tuhan.

Saya tidak boleh mendapatkan lebih dari keindahan web labah-labah. Mereka sangat sempurna. Web adalah berbeza mengikut spesies mereka dan sama cantiknya. Hakikat bahawa labah-labah itu tahu cukup untuk memutar benangnya di sekeliling serangga lain atau melumpuhkannya dengan racunnya sendiri sehingga memberi makan sendiri sangat mengagumkan. Tiada siapa yang pernah mengajar mereka bagaimana. Tuhan hanya meletakkan naluri itu di dalamnya.

Hanya berfikir tentang bunga-bunga yang indah Allah dicipta dan wangi mereka yang mereka berikan. Ada pelbagai macam! Saya tahu bahawa orang telah tampil dengan jenis baru selama bertahun-tahun tetapi mereka berasal dari benih yang mula-mula diletakkan di sini oleh Tuhan.

Fikirkan pokok dan peringkat yang berlainan. Mereka mewakili peringkat kehidupan seseorang. Benih (ketika kita masih bayi), Daun hijau (pertumbuhan seperti yang kita pelajari). Perubahan warna (seperti yang kita telah mencapai kematangan) dan daun yang jatuh (ketika kita mati). Ini tidak semestinya berakhir. Wahyu 22: 14 memberitahu kita bahawa Tuhan adalah Pohon Kehidupan dan jika kita menerima Dia dan percaya kepadaNya kita akan hidup dengan Dia selamanya. "Berbahagialah mereka yang melakukan perintah-perintah-Nya, supaya mereka berhak mendapat pohon kehidupan, dan masuk melalui pintu-pintu gerbang ke kota."

Saya suka contoh acorn. Acorn dikebumikan di tanah. Ia kehilangan shell dan menjadi pokok yang indah. Acorn sudah hilang dan di dalamnya terdapat pokok yang baru. Apabila kita mati, mayat-mayat kita diletakkan di dalam tanah tetapi Tuhan akan memberi kita badan-badan baru kita, yang lebih besar daripada yang kita dahulu sebagai pokok ek yang lebih besar daripada cendawan.

Matahari di langit adalah gambaran besar Tuhan kerana semua tahu bahawa matahari selalu berada di sini dari awal dan kami percaya bahawa ia akan berada di sini sampai akhir zaman. Walaupun terdapat hanya satu matahari, kita tahu ia mencapai setiap bahagian dunia dan memberikan bumi apa yang diperlukan untuk bertahan hidup, bahkan ke bahagian paling jauh dari bumi. Hanya sama ada hanya satu Tuhan. Tidak kira siapa kita atau di mana kita hidup atau betapa tidak pentingnya kita fikir kita, Dia peduli kepada kita Peter 5: 7 berkata, "Melemparkan semua penjagaan anda kepadanya; kerana dia mengasuh awak. "

Saya suka Matius 6: 25 & 26. Tuhan memberitahu kita seperti burung-burung yang dijaga oleh-Nya, kita tidak perlu risau kerana Dia juga akan menjaga kita.

Salah satu perkara kegemaran saya ialah pelangi. Apabila kita melihat lengkungan penuh, ia sempurna berbentuk dan warna-warna yang begitu jelas. Tiada seorang pun yang boleh membuat apa-apa perkara yang indah. Ia hanya boleh dibuat oleh Tuhan.

Kejadian 1, seluruh bab menceritakan tentang ciptaan-Nya. Kita juga akan melihat beberapa ciptaan Tuhan untuk mengajar kita bagaimana untuk menjadi. Amsal 6: 6 memberitahu kita untuk melihat semut untuk menunjukkan kepada kita bahawa kita sedang sibuk. "Pergilah ke semut, engkau orang yang licik; pertimbangkan jalannya, dan bijak. "Mereka tidak ada sesiapa pun untuk mengajar mereka untuk bekerja, tetapi mereka tahu bagaimana untuk mengumpul makanan dan menjaga diri mereka, seperti hampir setiap haiwan boleh lakukan.

Salah satu contoh kehidupan setelah mati yang terlintas di benak adalah benih kebun. Sekiranya anda meletakkan benih di telapak tangan atau meletakkannya di atas meja, ia akan selalu menjadi biji. Sebaik sahaja anda memasukkan benih itu ke dalam tanah dan menyiramnya, cengkerang lama akan tertinggal dan tumbuh menjadi tanaman hidup baru. Apabila kita menanam benih, kita memiliki kepercayaan bahawa ia akan hidup. Kami mempunyai harapan bahawa ia akan berkembang. " Sekarang iman adalah hakikat perkara yang diharapkan, bukti perkara yang tidak dilihat. Ibrani 11: 1 & 3 - 2 ayat ini mempunyai definisi iman yang baik dengan menggunakan ciptaan Tuhan.

Biji lobak merah mengagumkan saya. Ia hampir kira-kira saiz bijian lada. Melihatnya nampaknya hampir mustahil ia boleh menjadi lobak merah. Dan kemudian warna juga cantik. "Sebab dengan Allah tidak ada mustahil". Lukas 1: 37

Rama-rama adalah makhluk lain yang menarik. Warna dan reka bentuk dan peringkat yang menjadi satu adalah luar biasa. Saya tahu kita akan melihat Fajar lagi dan dia akan sihat dan tidak akan berumur. Kita akan melihat banyak orang yang tersayang yang tertidur di Yesus sebelum kita dan kita tidak akan terlepas dari mereka lagi. Jika kita dilahirkan hanya untuk mati, ia tidak akan masuk akal. Roma 8: 18 berkata, "Kerana saya menganggap bahawa penderitaan masa sekarang ini tidak layak untuk dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan dalam diri kita." Alkitab adalah satu Kitab yang telah ada untuk generasi dan generasi dan masih membaca oleh orang di seluruh dunia walaupun hari ini. Ibrani 13: 8 berkata, "Yesus Kristus adalah hari yang sama, dan hari ini, dan selama-lamanya".

John 3: 16 adalah ayat yang sangat popular untuk menjelaskan jalan menuju keselamatan. "Demi Allah begitu mengasihi dunia, bahawa Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal". Allah menghantar AnakNya (Yesus) ke bumi untuk dilahirkan sebagai bayi dan menjadi manusia seperti kita, tanpa dosa, dan mati di kayu salib sebagai korban untuk dosa-dosa kita. Kita semua adalah orang berdosa dan sepatutnya mati. Tetapi Tuhan telah memberi belas kasihan kepada kita dan mengutus Anak-Nya untuk mengambil hukuman bagi kita. Dia mati dan bangkit semula, sama seperti benih mati dan kehidupan baru muncul. Kita akan mati satu hari tetapi jika kita percaya kepada Tuhan dan meminta kepada-Nya untuk mengampuni dosa-dosa kita Dia akan membawa kita hidup baru suatu hari dengan tubuh yang tidak akan mati atau jatuh sakit. Bukankah itu indah!

Saya mempunyai kedamaian di hati saya tentang prospek kematian kerana saya tahu Dia akan membangkitkan saya semula dengan kehidupan yang kekal abadi.

Saya akan menghantar anda Kitab Tuhan yang sebenar. Bukti dan Janji dan kertas pada Rama-Rama berharap ia akan membuat perkara yang jelas untuk anda. Saya pasti anda tahu peringkat rama-rama itu tetapi ia juga akan membantu anda melihat aspek Spiritual itu juga.

Saya boleh meneruskan dengan pelbagai perkara tentang alam semula jadi dan bagaimana ia berkaitan dengan cara yang rohani.

Sekiranya anda membaca Alkitab, janganlah berkecil hati untuk mencuba semua itu. Ia bukan satu cerita yang berterusan panjang- Terdapat Buku 66 dalam Alkitab, ditulis oleh beberapa orang yang berbeza yang diilhamkan oleh Tuhan. Setiap kali anda melihat tulisan dalam cetakan merah, mereka adalah kata-kata yang ditulis oleh Yesus sendiri.

Saya harap ini membantu anda. Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan engkau akan diselamatkan. Kisah 16: 31. Tolong percaya hari ini dan jangan lepaskan hari ini kerana tiada siapa yang tahu jika ada esok sama seperti Subuh. Syukurlah dia percaya.

Ia sentiasa baik untuk bercakap dengan anda. Cinta, kakak awak, Robin

Kajian Alkitabiah Berkaitan: Kerja 38-41

Apakah Hubungan Kita di Syurga Seperti?

"Tetapi saya tidak ingin kamu menjadi jahil, saudara-saudara, mengenai mereka yang sedang tidur, supaya kamu tidak berdukacita, sama seperti orang lain yang tidak mempunyai harapan. Kerana jika kita percaya bahawa Yesus mati dan bangkit semula, demikian juga mereka yang tidur di dalam Yesus akan dibawa Tuhan bersama Dia.

Sebab Tuhan sendiri akan turun dari surga dengan sorak, dengan suara malaikat, dan dengan sangkakala Allah: dan yang mati di dalam Kristus akan bangkit terlebih dahulu:

Kemudian kita yang hidup dan tetap akan ditangkap bersama-sama dengan mereka di awan untuk bertemu Tuhan di udara: dan demikianlah kita akan bersama dengan Tuhan. Oleh itu, selesaikan satu sama lain dengan kata-kata ini. "~ 1 Tesalonika 4: 13-14, 16-18

Ramai orang bertanya-tanya apabila mereka berpaling dari kubur orang tersayang mereka, "Adakah kita tahu orang yang kita sayangi di syurga"? "Adakah kita akan melihat wajah mereka lagi"?

Tuhan memahami kesedihan anda. Dia membawa kesedihan kita ... Kerana Dia menangis di kubur kawan Lazarus yang sayangnya walaupun Dia tahu Dia akan membangkitkannya dalam beberapa saat.

Di sana Ia berbicara dengan nyaman kepada teman-teman tercinta-Nya.

"Saya adalah kebangkitan dan kehidupan: dia yang percaya kepada-Ku, walaupun dia telah mati, namun ia akan hidup." ~ John 11: 25

Sekarang, kita sedih bagi mereka yang tertidur dalam Yesus, tetapi bukan sebagai orang yang tidak mempunyai harapan. Sebab dalam kebangkitan, Tuhan akan membawa bersama-sama Dia yang tidur di dalam Yesus. Persahabatan kami adalah yang berkekalan. Ia berterusan selama-lamanya.

"Karena dalam kebangkitan mereka tidak berkahwin, dan tidak juga diberikan dalam perkawinan, tetapi seperti malaikat-malaikat Allah di surga." ~ Matius 22: 30

Walaupun perkahwinan duniawi kita tidak dapat dikekalkan di syurga, hubungan kita akan menjadi murni dan sihat. Kerana itu hanyalah sebuah potret yang menjayakan tujuannya sehingga orang percaya dalam Kristus akan berkahwin dengan Tuhan.

"Dan aku Yohanes melihat kota kudus, Yerusalem Baru, turun dari Allah dari surga, yang dipersiapkan sebagai pengantin perempuan yang dihiasi untuk suaminya.

Dan aku mendengar suara yang dahsyat dari langit berkata, "Lihatlah, Kemah Suci Allah ada bersama manusia, dan Ia akan tinggal bersama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya, dan Allah sendiri akan bersama mereka dan menjadi Allah mereka.

Dan Allah akan menghapus semua air mata dari mata mereka; dan tidak akan ada lagi kematian, kesedihan, atau menangis, dan tidak akan ada lagi kesakitan: karena perkara-perkara terdahulu akan berlalu. "~ Wahyu 21: 2

Apakah Kesan Menonton Pornografi?

Jiwa yang dikasihi,

Biarkan saya bercakap dengan hati anda untuk seketika .. Saya tidak di sini untuk mengutuk anda, atau untuk mengadili di mana anda berada. Saya faham betapa mudahnya untuk ditangkap di web pornografi.

Godaan ada di mana-mana. Ini satu isu yang kita hadapi. Harian kita tertarik dengan apa yang kita lihat di televisyen, di dalam filem, atau di internet.

Ia mungkin kelihatan seperti perkara kecil untuk melihat apa yang menyenangkan mata. Masalahnya, kelihatan bertukar menjadi nafsu, dan nafsu adalah keinginan yang tidak pernah puas.

"Tetapi setiap orang dicobai, apabila ia ditarik dari hawa nafsunya, dan tertarik. Kemudian apabila nafsu mengandung, ia membawa dosa, dan dosa, apabila ia selesai, mengeluarkan kematian. "~ James 1: 14-15

Seringkali inilah yang menarik jiwa ke dalam web pornografi.

Kitab Suci menangani masalah umum ini ...

"Tetapi saya katakan kepada anda, bahawa sesiapa yang memandang seorang wanita dengan nafsu setelahnya, telah melakukan perzinahan dengannya sudah ada dalam hatinya."

"Dan jika mata kananmu menyinggung engkau, lemparkannya dan lemparkanlah itu dari padamu; sesungguhnya sungguh baik bagi kamu, bahawa salah satu dari anggota kamu akan binasa, dan tidak seluruh tubuhmu dilemparkan ke dalam neraka." ~ Matthew 5: 28-29

Syaitan tahu godaan kita. Dia menggunakan imej yang indah dan pemikiran yang menggoda untuk menarik kita ke dalam webnya. Kami menjadi tertarik. Kepentingan kita membawa kita ke jalan yang seolah-olah tidak berbahaya, sehingga menjadi kubu kuat dalam hidup kita.

Setan melihat perjuangan kita. Dia ketawa pada kami dengan gentar! "Kamu juga menjadi lemah seperti kita? Tuhan tidak dapat sampai kepada kamu sekarang, jiwamu jauh dari jangkauan-Nya. "

Banyak yang mati dalam kesilapannya, yang lain mempersoalkan iman mereka kepada Tuhan. "Sudahkah saya mengembara jauh dari rahmatNya? Adakah tangannya akan sampai kepada saya sekarang? "

Momen terlucut adalah ketika kita kesepian, kita tertarik dengan pemikiran kita sendiri. Kami bermain-main dengan godaan ketika kami hendak melarikan diri. "Apa bahaya yang akan dilakukannya?" Kata kami dengan yakin.

Momen-momen keseronokannya adalah terang-terangan, kerana kesepian ditetapkan kerana telah ditipu. Tidak kira sejauh jauh ke dalam lubang yang telah jatuh, rahmat Tuhan lebih besar lagi. Dia berdosa untuk menyelamatkan, Dia akan menjangkau tangan-Nya untuk memegang kamu.

Apa yang Berlaku Selepas Kematian?

Setiap hari beribu-ribu orang akan mengambil nafas akhir dan tergelincir ke dalam keabadian, sama ada ke syurga atau neraka. Walaupun kita tidak pernah tahu nama mereka, realiti kematian berlaku setiap hari.

Apa yang berlaku selepas anda mati?

Sebaik sahaja anda mati, jiwa anda buat sementara waktu meninggalkan badan anda untuk menanti Kebangkitan.

Mereka yang meletakkan iman mereka kepada Kristus akan dibawa oleh malaikat ke hadapan Tuhan. Mereka kini dihiburkan. Tidak hadir dari tubuh dan hadir bersama Tuhan.

Sementara itu, orang-orang kafir menunggu di Hades untuk Penghakiman terakhir.

"Dan di dalam neraka dia mengangkat matanya, sedang dalam kesengsaraan ... Dan dia menangis dan berkata, Bapa Abraham, kasihanilah aku, dan hantar Lazarus, supaya dia dapat mencelupkan jarinya ke dalam air, dan menyejukkan lidahku; kerana saya diseksa api ini. "~ Luke 16: 23a-24

"Kemudian debu akan kembali ke bumi seperti yang ada: dan roh akan kembali kepada Allah yang memberikannya." ~ Ecclesiastes 12: 7

Walaupun, kami bersedih atas kehilangan orang yang kita sayangi, kami sedih, tetapi bukan sebagai orang yang tidak mempunyai harapan. "Sebab jika kami percaya bahawa Yesus telah mati dan bangkit semula, demikian juga mereka yang tidur di dalam Yesus akan dibawa Allah bersama-sama dengan Dia. Kemudian kita yang hidup dan tetap akan ditangkap bersama-sama dengan mereka di awan, untuk bertemu dengan Tuhan di udara: demikianlah kita akan bersama dengan Tuhan. Oleh itu, selesaikan satu sama lain dengan kata-kata ini. "~ 1 Tesalonika 4: 14, 17-18

Sementara tubuh orang yang tidak percaya itu tetap berehat, siapakah yang dapat mengerti penderitaan yang sedang dia alami ?! Semangatnya menjerit! "Neraka dari bawah dipindahkan untuk bertemu denganmu pada kedatanganmu ..." ~ Isaiah 14: 9a

Tidak bersedia untuk bertemu dengan Tuhan!

Walaupun dia menangis dalam siksaannya, doanya tidak memberikan keselesaan apa pun, kerana jurang yang besar tetap di mana tidak ada yang dapat melewati sisi lain. Dia sendiri tersisa dalam kesengsaraannya. Sentiasa dalam ingatannya. Semangat harapan selamanya dihapuskan untuk melihat orang yang tersayang.

Sebaliknya, yang berharga di sisi Tuhan adalah kematian orang-orang kudus-Nya. Diampuni oleh malaikat ke hadapan Tuhan, mereka kini dihiburkan. Percubaan dan penderitaan mereka telah berlalu. Walaupun kehadiran mereka akan terlewat, mereka mempunyai harapan untuk melihat mereka yang tersayang.

Apa yang Berlaku kepada Bayi Saya?

"... Saya akan pergi kepadanya, tetapi dia tidak akan kembali kepada saya." ~ 2 Samuel 12: 23b

Bayi yang berharga saya ... Hati saya yang sakit datang untuk memegang anda, anda adalah harta hati saya! Anda memegang jari anda di sekeliling saya dengan ketat tidak mahu berangkat. Saya mencuri pipi kamu dengan lembut. Mata anda kelihatan hangat ke saya. Kehidupan nafasmu tergelincir, seolah-olah sebelum waktunya.

Kemanisanmu menyentuh hati ramai. Kehadiran anda masih berlarutan. Saya akan memegang anda sekali lagi di syurga tetapi kini anda berada di lengan Yesus.

Mata saya melirik ke arah langit dengan air mata mengalir di wajah saya. "Jagalah bayi saya yang berharga sehingga saya dapat melihat wajahnya."

Cinta Tuhan seolah-olah mencengkeram saya sebagai kedamaian mengisi hati saya. Saya hampir dapat mendengar paduan suara malaikat memainkan harps malaikat mereka!

Beritahu ibu untuk saya Yesus saya terlindung dari pelbagai ribut. Itulah rahmat Tuhan atas orang yang tidak bersalah yang Dia menerima saya ke dalam tangan-Nya.

Kerana saya berada di bawah sayap perlindungan-Nya. Saya telah sampai ke Tanah yang Dijanjikan! Yesus suka kanak-kanak kecil untuk itu adalah kerajaan syurga.

Kerana Tuhan berdaulat dalam keselamatan-Nya, Dia memilih siapa yang Dia kehendaki. Dia menerima orang-orang yang mati sebagai bayi yang tidak mempunyai merit sendiri.

Tidak ada kesedihan di sini, atau kesedihan ... ketawa panas mengisi udara! Ada banyak malaikat, mama, bayi ada di mana-mana!

Anak-anak Allah semua mengelilinginya, Dia meletakkan mereka di lutut-Nya. Setiap satu daripada mereka adalah berharga untuk kerajaan syurga adalah milik mereka.

Kematian seorang kanak-kanak adalah menyayat hati, kesedihan yang paling menyakitkan yang akan kita tanggung. Anda berada di bawah sayap Tuhan, mama yang dikasihi, anda berada dalam penjagaan kasih sayang-Nya.

Cintanya turun dari ketinggian surga untuk menjangkau tangan-Nya untuk memegang saya. "Saya akan memegang anda di syurga, bayi berharga saya apabila Tuhan memanggil saya pulang ke rumah!"

Bibir anda akan memanggil saya ibu, ia akan menjadi muzik kepada telinga saya! Saya akan mempunyai pemimpi impian saya ... apabila saya akan memegang anda begitu dekat.

Yesus berkata, "... Hantarkan anak-anak kecil untuk datang kepada-Ku, dan janganlah mereka melarangnya; sebab itu adalah kerajaan Allah." ~ Mark 10: 14b

"Hari ini adalah Hari Kehamilan dan Kehilangan Bayi. Hari ini, hatiku berasa seperti telah berkali-kali berkali-kali bukan sahaja pemikiran bayi kami malaikat, Ryley, tetapi juga pemikiran keponakan malaikat dan anak saudara saya, dan bayi malaikat saya.

Hati saya pecah, dan saya harap saya dapat memahami mengapa Allah mengambil bayi-bayi kita tidak lama lagi.

Tetapi saya juga diingatkan pada ayat yang saya baca beberapa saat lalu yang telah membantu saya: Pengkhotbah 4: 3 "Tetapi lebih baik daripada kedua-duanya adalah orang yang tidak pernah dilahirkan, yang tidak melihat kejahatan yang dilakukan di bawah matahari. "(NIV) Walaupun kita tidak dapat menahan Ryley, Tuhan memegang bayi kita di tangannya dan menjaga Ryley, sementara kita di Bumi menjaga bayi kita dalam perjalanan. Siapa yang mungkin menjadi penjaga yang lebih baik untuk Ryley kita daripada orang yang menjaga kita? "

"Suatu tahun lalu, pada April 6th, 2017, kami kehilangan salah satu daripada bayi kami. Kami telah mengetahui bahawa kami hamil selama beberapa minggu kemudian, dan saya mengalami serangan panik hampir setiap hari. Tetapi pagi itu, ia lebih buruk daripada yang pernah berlaku sebelumnya. Saya tidak dapat berfungsi sama sekali. Saya tidak dapat bersedia untuk bekerja. Saya bangun, dan saya hanya tahu ada sesuatu yang salah. Saya tahu sesuatu yang tidak sesuai dengan kehamilan. Saya membuat temujanji dengan doktor saya, dan mereka mengarahkan ujian darah dan ultrasound. Ultrabunyi tidak akan selama beberapa minggu, tetapi mereka meyakinkan saya bahawa semuanya akan baik-baik saja. Kerja darah saya kembali dengan segala yang baik-baik saja, selain mempunyai tahap Vitamin D yang sangat rendah.

Saya berumur lapan minggu ketika kami mempunyai ultrasound. Mereka mula menunjukkan kepada kita bahawa kita mempunyai satu bayi yang sihat. Dan kemudian mereka memberitahu kami bahawa kami telah kehilangan bayi di sekitar 6 minggu, yang pada hari yang sama saya bangun dan tidak dapat berfungsi. Saya tahu dengan serta-merta bahawa kami telah kehilangan bayi kami pada hari itu.

Saya tidak dapat membantu tetapi bertanya-tanya mengapa Allah telah mengambil bayi kita. Tetapi pada tahun berikutnya, saya menyedari mengapa. Pada tahun lepas, saya telah mendengar dan mengetahui ramai wanita lain yang telah kehilangan bayi mereka. Dan kesakitan yang telah dilalui oleh Tuhan telah membantu saya untuk berjalan dengan wanita-wanita ini dan membantu mereka dengan kesakitan mereka. Setiap kali saya mendengar satu, saya merasakan sakit dan kesakitan saya sendiri sekali lagi.

Dan sekarang, bayi kami yang sihat adalah bulan 4. Saya dapat merapatkan budak berharga saya setiap malam. Ada kalanya saya tidak dapat membantu tetapi tertanya-tanya apa yang akan menjadi seperti jika saya dapat mempunyai anak kembar. Tetapi sekarang, saya hanya bersyukur kerana anak lelaki saya.

Kadang kala kita terluka, kita tidak faham mengapa Tuhan melakukan perkara-perkara yang Dia lakukan. Kita tidak nampak gambaran penuhnya. Tetapi, kadang-kadang setahun, kadang-kadang beberapa tahun, pada masa akan datang, kita mula melihat mengapa Tuhan telah membawa kita melalui kesakitan ini. Kebanyakan masa, jadi kita boleh berhubung dengan orang ramai. Ini supaya kita boleh berjalan di samping orang-orang yang mengalami kesakitan yang sama yang kita lakukan, dan membantu mereka melalui kesakitan mereka.

Sudah setahun, dan walaupun terkadang kesedihan saya kuat, Tuhan saya lebih kuat, dan sekarang saya mengerti mengapa Dia mengambil malaikat kita. Saya dapati satu ayat yang telah membantu saya melalui beberapa hari yang lebih sukar. Pengkhotbah 4: 3: "Tetapi yang paling bertuah adalah mereka yang belum dilahirkan. Kerana mereka tidak melihat segala kejahatan yang dilakukan di bawah matahari. "(NLT). Bayi malaikat kami dipegang oleh Tuhan yang hebat dan berkuasa kami. Ryley tidak akan tahu rasa sakit hati, atau perasaan sedih. Ryley akan mengetahui kebahagiaan, dan akan mengetahui perasaan yang dipegang oleh Penyelamat kita. Pemikiran itu adalah yang membantu saya pada ulang tahun ini. Ryley kami berada di Syurga, dan bermain dengan semua bayi malaikat lain. Suatu hari, saya akan dapat menahan Ryley. Tetapi sekarang, saya tahu bahawa Ryley selamat di tangan Juruselamat kita, dan tidak boleh dirugikan. "

Apakah Syurga Seperti?

Malaikat-malaikat datang dan membawa aku ke hadapan Allah, mama yang sayang. Mereka membawa saya seperti awak ketika saya tidur. Saya terjaga ke dalam tangan Yesus, Dia yang memberikan nyawaNya untuk saya!

Ia sangat cantik di sini, mama; begitu indah seperti yang anda selalu kata! Sungai tulen air kehidupan, jelas sebagai kristal, keluar dari takhta Tuhan.

Jadi terharu dengan cintanya saya, mama sayang! Bayangkan kegembiraan saya melihat Yesus berhadapan muka! Senyumannya - begitu hangat ... Mukanya - sangat berseri ... "Selamat datang ke rumah anak saya!" Dia dengan lembut berkata.

Oh, jangan sedih untuk saya, mama. Saya boleh berlari dan melompat menari dan menyanyi! Saya rasa sangat ringan di kakiku seperti saya bermimpi, mama! Kadang-kadang saya tertawa ketika saya menari di hadapan malaikat. Kutukan maut telah hilang sengatannya.

Oh, jangan menangis untuk saya jadi, mama. Titisan air mata anda jatuh seperti hujan musim panas. Kematian adalah kesedihan dengan perpisahannya. Menangis untuk sementara waktu, tetapi tidak seperti orang yang menangis dengan sia-sia.

Walaupun Tuhan memanggil saya ke rumah begitu awal, dengan begitu banyak mimpi, begitu banyak lagu yang tidak langsung, saya akan berada di dalam hatimu, dalam kenangan yang kamu sukai. Momen yang kami ada akan membawa anda melalui.

Oh ingat, mama, ketika tidur, saya merangkak di tempat tidur anda? Anda akan menceritakan kisah-kisah tentang Yesus dan kasih-Nya kepada kita.

Saya melihat wajah anda dan berkata, seperti yang anda baca kepada saya oleh cahaya lilin. "Adakah malaikat-malaikat datang membawa saya pulang, mama?" Kamu terkejut sambil menggosok rambut saya. "Ya, malaikat kecil saya, tetapi awak perlu menunggu. Percayalah Dia sebagai Juruselamatmu, dan darah-Nya yang telah ditumpahkan untukmu. "

Pada lutut berlutut anda berdoa untuk saya, air mata merosakkan pipi anda. "Adakah itu mama lusuh?" Saya bertanya dengan lembut. Anda berpaling dari saya. Satu kelegaan lembut melarikan diri bibir anda ... mengumpul fikiran anda bersama-sama ... "Ya, malaikat kecil saya, air mata di dalam hati saya air doa saya." Kata anda perlahan, mencium saya selamat malam.

Saya masih ingat pada malam-malam itu, mama ~ cerita-cerita anda yang berharga. Ketawa Mama yang terselip di hatiku. Dalam kegelapan yang membanting pintu ayah menggema mabuknya pada malam itu. Melalui dinding tipis saya dapat mendengar anda menangis. Seorang malaikat menangis, mama saya. "Berhati-hatilah mama ..." Saya bertanya kepada Tuhan dengan lembut, menyiram doa saya dengan air mata.

Malam itu apabila anda berdoa untuk saya, saya berlutut. Lampu bulan menari di lantai kayu ketika saya meminta Tuhan untuk menyelamatkan saya. Walaupun saya tidak tahu apa yang perlu diucapkan pada mulanya, saya masih ingat apa yang anda katakan. Berdoalah dari hati anda, anak sayang, anda berkata dengan lembut beralih ke pintu untuk pergi.

"Kepada Yesus, saya seorang yang berdosa. Saya minta maaf atas dosa saya. Saya minta maaf mereka sangat bermakna kepada kamu ketika mereka memaku kamu ke pokok itu. Masuklah ke dalam hati saya, Tuhan Yesus, dan sekiranya malaikat datang, bawa saya ke syurga dengan Engkau. Dan Yesus, saya mendengar mama menangis. Tonton dia semasa dia tidur. Ampunilah ayah kerana begitu bermakna, seperti Engkau telah mengampuni saya. Dalam nama Yesus. Amen. "

Yesus datang ke dalam hidup saya malam itu, mama sayang! Dalam kegelapan saya dapat merasakan anda tersenyum. Bells berbunyi untuk saya di syurga! Nama saya ditulis dalam Buku Kehidupan.

Jadi jangan menangis untuk saya, mama sayang. Saya di sini di syurga kerana awak. Yesus memerlukan anda sekarang, kerana ada saudara-saudaraku. Terdapat lebih banyak kerja di bumi untuk anda lakukan.

Pada suatu hari apabila kerja anda selesai, malaikat akan datang untuk membawa anda. Selamat masuk ke tangan Yesus, Dia yang mengasihi dan mati untuk kamu.

Apakah Neraka Seperti?

"Dan di dalam neraka ia mengangkat matanya, sedang dalam kesengsaraan, dan melihat Abraham jauh, dan Lazarus di pangkuannya. Dan dia berseru dan berkata, Bapa Abraham, kasihanilah aku, dan kirim Lazarus, supaya dia dapat mencelupkan jarinya ke dalam air, dan menyejukkan lidahku; kerana saya diseksa api ini. ~ Lukas 16: 23-24

Kemudian dia berkata, maka aku mohon kepadamu bapa, bahwa engkau akan menyuruhnya ke rumah ayahku, sebab aku mempunyai lima saudara laki-laki; supaya dia memberi kesaksian kepada mereka, supaya mereka juga tidak akan masuk ke tempat penyiksaan ini. "~ Luke 16: 27-28

Malam ini, semasa membaca surat ini, seorang ibu, bapa, kakak, saudara atau sahabat seseorang akan tersesat untuk selama-lamanya hanya untuk memenuhi keputusan mereka di neraka.

Bayangkan menerima surat seperti ini dari salah seorang yang tersayang. Ditulis oleh seorang pemuda kepada Tuhannya yang takut kepada ibu. Dia mati dan pergi ke neraka ... janganlah dikatakan kepadamu!

Surat dari Neraka

Ibu,

Saya menulis kepada anda dari tempat yang paling dahsyat yang pernah saya lihat, dan lebih dahsyat daripada yang anda bayangkan. Ia adalah BLACK di sini, jadi SANGAT bahawa saya tidak dapat melihat semua jiwa yang saya terus-menerus bertembung. Saya hanya tahu bahawa mereka adalah orang seperti saya dari darah yang mengalir SCREAMS. Suara saya hilang dari saya sendiri yang menjerit ketika saya mengalami kesakitan dan penderitaan. Saya tidak boleh menangis untuk bantuan lagi, dan ia tidak digunakan lagi, tidak ada orang di sini yang mempunyai belas kasihan sama sekali untuk nasib saya.

Kesakitan dan penderitaan di tempat ini tidak dapat ditanggung. Ia begitu memakan setiap pemikiran saya, saya tidak dapat mengetahui sama ada terdapat sebarang sensasi lain yang datang kepada saya. Kesakitan sangat parah, ia tidak pernah berhenti siang atau malam. Perubahan hari tidak muncul kerana kegelapan. Apa yang mungkin tidak lebih dari minit atau bahkan saat ini kelihatan seperti banyak tahun yang tidak berkesudahan. Pemikiran penderitaan ini berterusan tanpa akhir adalah lebih daripada yang saya dapat menanggung. Fikiran saya berputar dengan lebih banyak lagi dengan setiap saat berlalu. Saya rasa seperti orang gila, saya tidak boleh berfikir dengan jelas di bawah beban kekeliruan ini. Saya takut saya kehilangan fikiran saya.

FEAR sama buruknya dengan rasa sakit, mungkin lebih teruk lagi. Saya tidak melihat bagaimana keadaan saya mungkin lebih teruk daripada ini, tetapi saya sentiasa takut bahawa MIGHT itu akan berada di mana-mana.

Mulut saya kering, dan hanya akan menjadi lebih. Ia sangat kering sehingga lidah saya berpaut ke bumbung mulut saya. Saya masih ingat bahawa pengkhotbah lama mengatakan bahawa itulah yang ditanggung oleh Yesus Kristus ketika ia digantung di salib yang kasar. Tidak ada kelegaan, tidak seperti satu setitik air untuk menyejukkan lidah saya yang bengkak.

Untuk menambah kesengsaraan ke tempat penyiksaan ini, saya tahu bahawa saya patut berada di sini. Saya sedang dihukum dengan adil kerana perbuatan saya. Hukuman, kesakitan, penderitaan tidak lebih buruk daripada yang adil, tetapi mengakui bahawa sekarang tidak akan meredakan penderitaan yang terbakar selama-lamanya dalam jiwa celaka saya. Saya membenci diri saya kerana melakukan dosa untuk memperoleh nasib yang dahsyat, saya benci setan yang menipu saya supaya saya akan berakhir di tempat ini. Dan sekalipun saya tahu itu adalah kejahatan yang tidak terkatakan untuk memikirkan perkara sedemikian, saya benci kepada Tuhan yang mengutus Anak satu-satunya untuk melepaskan saya siksaan ini. Saya tidak boleh menyalahkan Kristus yang menderita dan berdarah dan mati untuk saya, tetapi saya benci dia juga. Saya tidak dapat mengawal perasaan saya yang saya tahu menjadi jahat, celaka dan jahat. Saya lebih jahat dan jahat sekarang daripada yang pernah saya ada di dunia saya. Oh, jika saya hanya mendengar.

Mana-mana siksaan bumi akan jauh lebih baik daripada ini. Untuk meninggal dunia akibat kematian akibat kanser yang perlahan; Mati di bangunan terbakar sebagai mangsa serangan pengganas 9-11. Malah dipaku ke salib setelah dipukuli tanpa belas kasihan seperti Anak Tuhan; Tetapi untuk memilih ini, saya tidak mempunyai kuasa. Saya tidak mempunyai pilihan itu.

Saya kini memahami bahawa siksaan dan penderitaan ini adalah apa yang dilahirkan oleh Yesus untuk saya. Saya percaya bahawa dia menderita, berdarah dan mati untuk membayar dosa saya, tetapi penderitaannya tidak kekal. Selepas tiga hari dia muncul dalam kemenangan ke atas kubur. Oh, saya percaya, tapi sayang, sudah terlambat. Sebagai lagu jemputan lama mengatakan bahawa saya ingat mendengar banyak kali, saya "Satu Hari Terlalu Terlalu".

Kami adalah ALL orang yang percaya di tempat yang dahsyat ini, tetapi iman kita berjumlah NO. Sudah terlambat. Pintu ditutup. Pokok itu telah jatuh, dan di sini hendaklah ia berbaring. Dalam neraka. Selamanya hilang. Tiada Harapan, Tiada Keselesaan, Tiada Damai, Tiada Kegembiraan.

Tidak akan ada apa-apa penghujung penderitaan saya. Saya masih ingat bahawa pengkhotbah lama ketika dia membaca "Dan asap siksaan mereka naik untuk selamanya dan tidak ada rehat siang atau malam"

Dan itu mungkin perkara paling buruk tentang tempat yang dahsyat ini. SAYA INGAT. Saya masih ingat perkhidmatan gereja. Saya masih ingat undangan. Saya selalu fikir mereka sangat ketara, begitu bodoh, jadi tidak berguna. Ia seolah-olah saya terlalu "sukar" untuk perkara-perkara seperti itu. Saya melihat semuanya berbeza sekarang, Mama, tetapi perubahan hati saya tidak penting pada ketika ini.

Saya telah hidup seperti orang bodoh, saya berpura-pura seperti orang bodoh, saya mati seperti bodoh, dan sekarang saya mesti menderita siksaan dan penderitaan orang bodoh.

Oh, ibu, betapa saya terasa begitu banyak keselesaan rumah. Tidak sekali lagi saya akan tahu pelukan lembut anda di dahi saya. Tiada lagi sarapan panas atau makanan yang dimasak di rumah. Tidak sekali lagi saya akan merasakan kehangatan perapian pada malam musim sejuk yang sejuk. Kini api meletupkan bukan sahaja tubuh yang musnah ini dilanda kesakitan melampaui perbandingan, tetapi api kemurkaan Tuhan Yang Maha Kuasa memakan diri saya yang sangat dalam dengan penderitaan yang tidak dapat dijelaskan dengan tepat dalam mana-mana bahasa fana.

Saya suka berjalan-jalan melalui padang rumput hijau yang subur di musim bunga dan melihat bunga-bunga yang indah, berhenti untuk mengambil wangian wangi manis mereka. Sebaliknya saya meletak jawatan kepada bau belerang, belerang, dan panas yang sangat kuat sehingga semua deria lain hanya gagal saya.

Oh, Ibu, sebagai seorang remaja, saya selalu membenci untuk mendengar suara membingungkan dan merengek bayi kecil di gereja, dan juga di rumah kami. Saya fikir mereka begitu menyusahkan saya, seperti kerengsaan. Bagaimana saya hanya sekadar melihat seketika salah satu wajah kecil yang tidak bersalah itu. Tetapi tidak ada bayi di Neraka, Ibu.

Tidak ada Bible di Neraka, ibu yang paling sayang. Satu-satunya kitab suci di dalam tembok hangus yang terkutuk adalah orang-orang yang berdering di telingaku jam sejam, saat selepas momen yang menyedihkan. Mereka tidak memberikan keselesaan sama sekali, dan hanya mengingatkan saya betapa bodohnya saya.

Sekiranya tidak kerana kesia-siaan mereka Ibu, anda mungkin bersukacita untuk mengetahui bahawa terdapat pertemuan doa yang tidak pernah berakhir di sini di Neraka. Tidak kira, tidak ada Roh Kudus untuk memberi syafaat bagi pihak kita. Doa-doa begitu kosong, jadi mati. Mereka berjumlah tidak lebih daripada menangis untuk rahmat yang kita semua tahu tidak akan pernah dijawab.

Tolong beri amaran kepada ibu saya. Saya adalah yang sulung, dan fikir saya terpaksa "sejuk". Tolong katakan kepada mereka bahawa tiada seorang pun di Neraka yang sejuk. Tolong beri amaran kepada semua sahabat saya, bahkan musuh saya, supaya mereka juga datang ke tempat penyiksaan ini.

Seperti yang dahsyat kerana tempat ini, Ibu, saya melihat bahawa ia bukan destinasi akhir saya. Seperti Syaitan ketawa di kita semua di sini, dan apabila banyak orang menyertai kita terus-menerus dalam pesta kesengsaraan ini, kita sentiasa diingatkan bahawa suatu hari nanti, kita semua akan dipanggil secara individu untuk hadir di hadapan Takhta Penghakiman Allah Yang Maha Kuasa.

Tuhan akan menunjukkan kepada kita nasib kekal kita yang tertulis di dalam buku-buku di samping segala perbuatan jahat kita. Kami tidak akan mempunyai pertahanan, tidak ada alasan, dan tidak ada apa-apa kecuali untuk mengakui keadilan penghukuman kami di hadapan hakim tertinggi di seluruh bumi. Segera sebelum dibuang ke destinasi akhir kita azab, Lake of Fire, kita harus melihat wajahnya yang rela menderita azab neraka sehingga kita dapat diselamatkan dari mereka. Ketika kita berdiri di sana di hadapannya yang suci untuk mendengar ucapan penghinaan kita, kamu akan berada di sana Ibu untuk melihat semuanya.

Tolong maafkan saya kerana menggantungkan kepalaku dengan malu, kerana saya tahu saya tidak akan dapat melihat muka anda. Anda sudah dapat disesuaikan dengan imej Juruselamat, dan saya tahu ia akan lebih daripada yang saya dapat berdiri.

Saya ingin meninggalkan tempat ini dan menyertai anda dan banyak lagi yang saya tahu selama beberapa tahun saya di bumi. Tetapi saya tahu itu tidak akan mungkin. Oleh kerana saya tahu saya tidak dapat melepaskan diri dari azab yang terkutuk, saya berkata dengan air mata, dengan kesedihan dan keputusasaan yang mendalam yang tidak dapat digambarkan sepenuhnya, saya tidak mahu melihat sesiapa pun lagi. Tolong jangan menyertai saya di sini.

Di manakah orang pergi apabila mereka mati?

Setiap hari beribu-ribu orang akan mengambil nafas akhir dan tergelincir ke dalam keabadian, sama ada ke syurga atau neraka. Walaupun kita tidak pernah tahu nama mereka, realiti kematian berlaku setiap hari.

Apa yang berlaku selepas anda mati?

Sebaik sahaja anda mati, jiwa anda buat sementara waktu meninggalkan badan anda untuk menanti Kebangkitan.

Mereka yang meletakkan iman mereka kepada Kristus akan dibawa oleh malaikat ke hadapan Tuhan. Mereka kini dihiburkan. Tidak hadir dari tubuh dan hadir bersama Tuhan.

Sementara itu, orang-orang kafir menunggu di Hades untuk Penghakiman terakhir.

"Dan di dalam neraka dia mengangkat matanya, sedang dalam kesengsaraan ... Dan dia menangis dan berkata, Bapa Abraham, kasihanilah aku, dan hantar Lazarus, supaya dia dapat mencelupkan jarinya ke dalam air, dan menyejukkan lidahku; kerana saya diseksa api ini. "~ Luke 16: 23a-24

"Kemudian debu akan kembali ke bumi seperti yang ada: dan roh akan kembali kepada Allah yang memberikannya." ~ Ecclesiastes 12: 7

Walaupun, kami bersedih atas kehilangan orang yang kita sayangi, kami sedih, tetapi bukan sebagai orang yang tidak mempunyai harapan. "Sebab jika kami percaya bahawa Yesus telah mati dan bangkit semula, demikian juga mereka yang tidur di dalam Yesus akan dibawa Allah bersama-sama dengan Dia. Kemudian kita yang hidup dan tetap akan ditangkap bersama-sama dengan mereka di awan, untuk bertemu dengan Tuhan di udara: demikianlah kita akan bersama dengan Tuhan. Oleh itu, selesaikan satu sama lain dengan kata-kata ini. "~ 1 Tesalonika 4: 14, 17-18

Sementara tubuh orang yang tidak percaya itu tetap berehat, siapakah yang dapat mengerti penderitaan yang sedang dia alami ?! Semangatnya menjerit! "Neraka dari bawah dipindahkan untuk bertemu denganmu pada kedatanganmu ..." ~ Isaiah 14: 9a

Tidak bersedia untuk bertemu dengan Tuhan!

Walaupun dia menangis dalam siksaannya, doanya tidak memberikan keselesaan apa pun, kerana jurang yang besar tetap di mana tidak ada yang dapat melewati sisi lain. Dia sendiri tersisa dalam kesengsaraannya. Sentiasa dalam ingatannya. Semangat harapan selamanya dihapuskan untuk melihat orang yang tersayang.

Sebaliknya, yang berharga di sisi Tuhan adalah kematian orang-orang kudus-Nya. Diampuni oleh malaikat ke hadapan Tuhan, mereka kini dihiburkan. Percubaan dan penderitaan mereka telah berlalu. Walaupun kehadiran mereka akan terlewat, mereka mempunyai harapan untuk melihat mereka yang tersayang.

Kenapa Tuhan Membenarkan Orang Menderita?

"Sekarang tidak ada siksaan bagi masa kini yang seolah-olah menjadi gembira, tetapi menyedihkan ... Bagi siapa yang dikasihi Tuhan, dia menindas, dan menyerang setiap anak yang ia terima." ~ Ibrani 12: 11a, 12: 6

***

Relau penderitaan! Bagaimana ia menyakitkan dan membawa kita kesakitan. Di sinilah Tuhan melatih kita untuk berperang. Di sana kita belajar berdoa.

Di sinilah Tuhan bersatu dengan kita dan mendedahkan kepada kita siapa kita sebenarnya. Ia ada di mana Dia menanggalkan keselesaan kita dan membakar dosa dalam kehidupan kita.

Di sana, dalam relau, kita membasuh bantal kita dengan air mata ketika dalam kesengsaraan jiwa kita berseru kepada-Nya, "Oh Tuhan, jika mungkin, lepaskan cawan ini dari saya: namun tidaklah kehendak saya tetapi kehendakmu dilakukan. "

Di sinilah Dia menggunakan kegagalan kita untuk mempersiapkan kita untuk pekerjaanNya. Ia ada di dalam relau, ketika kita tidak mempunyai apa-apa tawaran, ketika kita tidak mempunyai lagu di malam hari.

Di sinilah kita berasa seperti hidup kita berakhir apabila setiap benda yang kita nikmati diambil dari kita. Oleh itu, kita mula sedar bahawa kita berada di bawah sayap Tuhan. Dia akan menjaga kita.

Di sinilah kita sering gagal mengakui kerja-kerja Tuhan yang tersembunyi di zaman kita yang paling mandul. Ia berada di dalam relau, bahawa tiada air mata yang sia-sia tetapi memenuhi tujuan-Nya dalam kehidupan kita.

Ia berada di sana bahawa Dia menenun benang hitam ke dalam permaidani hidup kita. Di sinilah Dia menyatakan bahawa semua perkara bekerja bersama untuk kebaikan kepada mereka yang mengasihi Dia.

Ia ada di sana bahawa kita menjadi nyata dengan Tuhan, apabila semua kata dikatakan dan dilakukan. "Walaupun Dia membunuh saya, namun saya akan mempercayai dia." Ia adalah apabila kita jatuh cinta dengan kehidupan ini, dan hidup dalam cahaya keabadian yang akan datang.

Di sinilah Dia mendedahkan kedalaman cinta yang Dia miliki untuk kita, "Sebab saya menganggap bahawa penderitaan masa sekarang ini tidak layak untuk dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan dalam diri kita." ~ Roma 8: 18

Di sana, di dalam relau, kita menyedari "Untuk penderitaan ringan kita, yang seketika seketika, kita membuat berat badan yang jauh lebih tinggi dan kekal dalam kemuliaan." ~ 2 Corinthians 4: 17

Di sinilah kita jatuh cinta kepada Yesus dan menghargai kedalaman rumah kita yang kekal, mengetahui bahawa penderitaan masa lalu kita tidak akan menyebabkan kita kesakitan, tetapi lebih suka meningkatkan kemuliaan-Nya.

Ia adalah apabila kita keluar dari relau yang musim bunga mula berbunga. Selepas Dia mengurangkan kita untuk menangis kita menawarkan solat cair yang menyentuh hati Tuhan.

Di sinilah kita menumpahkan air mata dari syafaat yang tidak akan dilupakan oleh Tuhan. "Dia yang pergi dan menangis, yang membawa benih yang berharga, pasti akan datang lagi dengan sukacita, membawa berkas-berkasnya dengan dia." ~ Mazmur 126: 6

"... tetapi kami juga bersorak dalam kesengsaraan juga: mengetahui bahawa kesengsaraan itu menghasilkan kesabaran; dan kesabaran, pengalaman; dan pengalaman, harapan. "~ Roma 5: 3-4

Kenapa Yesus Die?

Saya bertanya kepada Yesus, "Berapa banyak kamu mencintai saya?" Dia berkata, "Ini banyak" dan merentangkan tangan-Nya dan mati. Meninggal untuk saya, seorang yang berdosa! Dia mati untuk awak juga.

***

Malam sebelum kematian saya, anda berada dalam fikiran saya. Bagaimana saya mahu mempunyai hubungan dengan anda, untuk menghabiskan kekekalan dengan anda di syurga. Namun, dosa telah memisahkan kamu daripada Aku dan Bapa-Ku. Pengorbanan darah tidak bersalah diperlukan untuk pembayaran dosa-dosa anda.

Jam sudah tiba ketika aku hendak meletakkan hidupku untukmu. Dengan berat hati saya pergi ke taman untuk berdoa. Dalam penderitaan jiwa saya berpeluh, seperti darah jatuh seperti saya berseru kepada Tuhan ... "... Bapa-Ku, jika mungkin, biarkan cawan ini lenyap dari saya: namun tidak seperti yang saya kehendaki, tetapi seperti yang anda kehendaki. "~ Matthew 26: 39

Semasa saya berada di taman, tentera-tentera datang untuk menangkap saya walaupun saya tidak bersalah atas apa-apa jenayah. Mereka membawa saya ke hadapan dewan Pilatus. Saya berdiri di hadapan Penuduh saya. Kemudian Pilatus mengambil Aku dan mencampakkan Aku. Lacerations memotong mendalam ke belakang saya kerana saya mengambil pemukul untuk anda. Kemudian tentera melucuti saya, dan meletakkan janggut kirmizi pada Me. Mereka memakai mahkota duri di atas kepalaku. Darah mengalir ke wajah saya ... tidak ada kecantikan yang anda mahu Saya.

Kemudian para prajurit mengejek Aku, sambil berkata, "Salam, Raja orang Yahudi! Mereka membawa Aku ke hadapan orang ramai yang bersorak-sorai, sambil berseru, "Salibkan Dia. Salibkan Dia. "Saya berdiri di sana dengan senyap, berdarah, memar dan dipukul. Terjebak karena pelanggaranmu, memarimu karena kejahatanmu. Diampuni dan ditolak lelaki.

Pilat berusaha untuk melepaskan saya tetapi memberi tekanan kepada orang ramai. "Ambillah Dia dan salibkan dia, sebab aku tidak ada kesalahan baginya", katanya kepada mereka. Kemudian dia menyerahkan saya untuk disalibkan.

Anda berada dalam fikiran saya apabila saya membawa salib saya ke atas bukit yang menyeberang ke Golgota. Saya jatuh di bawah beratnya. Itulah cintaku kepada kamu, dan untuk melakukan kehendak Bapa-Ku yang memberi kekuatan kepada saya untuk menanggung beban yang berat. Di sana, saya melahirkan kesedihan anda dan saya membawa kesedihan anda meletakkan Kehidupan saya untuk dosa manusia.

Para askar mengejek memberikan pukulan berat palu yang memacu kuku ke tangan dan kakiku. Cinta mengucapkan dosa-dosa anda kepada salib, tidak boleh ditangani lagi. Mereka mengangkat Aku dan meninggalkan Aku untuk mati. Namun, mereka tidak mengambil nyawa saya. Saya rela memberikannya.

Langit menjadi hitam. Malah matahari berhenti bersinar. Tubuh saya dilukis dengan rasa sakit yang mengerikan mengambil berat dosa anda dan melahirkan hukuman itu supaya murka Tuhan dapat dipenuhi.

Apabila semua perkara telah dicapai. Saya telah melakukan Roh-Ku ke dalam tangan Bapa-Ku, dan menghembuskan perkataan-Ku yang terakhir, "Sudah selesai." Saya menundukkan kepalaku dan menyerahkan hantu.

I Love you ... Yesus.

"Cinta yang lebih besar tidak ada seorang pun daripada ini, bahawa seorang lelaki meletakkan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya." ~ John 15: 13

Adakah Tuhan Mengampuni Aku Dengan Perzinaan?

Jiwa yang dihormati,

Hari ini jalan mungkin kelihatan curam, dan anda rasa bersendirian. Seseorang yang anda percayai telah mengecewakan anda. Tuhan melihat air mata anda. Dia merasakan kesakitan anda. Dia merindui untuk menghibur anda, kerana Dia adalah seorang kawan yang lebih dekat daripada seorang saudara.

Tuhan sangat mengasihi anda sehingga Dia menghantar Anak-Nya yang tunggal, Yesus, untuk mati di tempat anda. Dia akan memaafkan kamu atas segala dosa yang telah kamu lakukan, jika kamu sanggup meninggalkan dosa kamu dan berpaling daripadanya.

Mungkin anda merasakan, "Dia tidak akan mengampuni dosa saya kerana mereka terlalu besar. Anda tidak tahu dosa-dosa yang telah saya lakukan, saya tersesat terlalu jauh dari cintanya. "

Saya faham pemikiran kamu, jiwa sayang. Saya juga merasakan tidak layak dan tidak patut dari cintanya. Saya berdiri di kaki salib memohon belas kasihan, tetapi itu adalah rahmat Tuhan kita.

Kitab Suci berkata, "... Saya tidak datang untuk memanggil orang benar, tetapi orang berdosa untuk bertobat." ~ Mark 2: 17b

Jiwa, termasuk anda dan saya.

Tidak kira sejauh jauh ke dalam lubang yang telah jatuh, rahmat Tuhan lebih besar lagi. Jiwa-jiwa yang sedih yang kotor, Dia datang untuk menyelamatkan. Dia akan menjangkau tangan-Nya untuk memegang kamu.

Dengan hati kamu tunduk, katakanlah kepada Tuhan:

"Saya seorang yang berdosa. Saya pernah berdosa sepanjang hidup saya. Ampun aku, Tuan. "

Mungkin anda seperti orang berdosa yang jatuh. Dia datang kepada Yesus, mengetahui Dia adalah Dia yang dapat menyelamatkannya. Dengan air mata yang mengalir di wajahnya, dia mula membasuh kaki-Nya dengan air mata, dan menghapuskan rambutnya. Dia berkata, "Dosa-dosanya, yang banyak, diampuni ..." Jiwa, bolehkah Dia mengatakan bahawa kamu malam ini?

Anda mungkin mempunyai air mata yang mengalir di wajah anda apabila anda berkaitan dengannya. Mungkin anda telah melihat pornografi dan anda berasa malu, atau anda telah melakukan zina dan anda mahu diampuni. "Ampunkan aku dari hadapan-Mu. Ampunilah aku atas kejahatan yang telah kulakukan. "Kamu bersalah kerana dia, tetapi Yesus yang sama yang telah memaafkannya juga akan memaafkan kamu pada malam ini.

Suatu hari anda akan berdiri di hadapan Tuhan, telus di hadapan-Nya. Buku-buku dalam hidup anda akan terbuka untuk dihakimi. Setiap pemikiran ... setiap kata ... setiap motif hatimu akan dinyatakan dalam cahaya yang menerangi-Nya. Apa yang akan kamu katakan di hadapan-Nya? Katakanlah kepada Tuhan: "Saya telah membuat kekacauan dalam hidup saya, saya mahu diampuni." Tuhan melihat hati anda, jiwa yang dikasihi. Pasti, anda membuat pilihan yang salah, tetapi Dia masih mencintai anda!

Mungkin anda berfikir tentang memberikan hidup anda kepada Kristus, tetapi meletakkannya untuk satu sebab atau yang lain. "Hari ini jika kamu mendengar suara-Nya, janganlah kamu kuatkan hati kamu." ~ Ibrani 4: 7b

Adakah Kita Tahu Satu Di Langit?

Siapakah di antara kita yang tidak menangis di kubur orang yang disayangi, atau meratapi kehilangan mereka dengan begitu banyak soalan yang tidak dijawab? Adakah kita tahu orang yang kita sayangi di syurga? Adakah kita akan melihat wajah mereka lagi?

Kematian sedih dengan perpisahannya, sukar bagi mereka yang kita tinggalkan. Mereka yang suka sangat sering berduka sedih, merasakan sakit hati kerusi kosong mereka.

Namun, kita sedih bagi mereka yang tertidur dalam Yesus, tetapi bukan sebagai orang yang tidak mempunyai harapan. Kitab Suci ditenun dengan kesenangan yang tidak hanya kita kenal dengan orang yang kita sayangi di syurga, tetapi kita juga akan bersama-sama dengan mereka.

Walaupun kita berduka cita kehilangan orang yang kita sayangi, kita akan mempunyai keabadian dengan orang-orang di dalam Tuhan. Suara suara yang terkenal akan memanggil nama anda. Begitu juga dengan Tuhan.

Bagaimana pula dengan orang yang kita cintai yang mungkin mati tanpa Yesus? Adakah anda akan melihat wajah mereka lagi? Siapa tahu bahawa mereka tidak percaya kepada Yesus pada saat-saat terakhir mereka? Kita mungkin tidak pernah tahu bahagian surga ini.

"Sebab saya menganggap bahawa penderitaan masa kini ini tidak layak dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan dalam diri kita. ~ Roma 8: 18

"Sebab Tuhan sendiri akan turun dari sorga dengan sorak, dengan suara malaikat, dan dengan sangkakala Allah: dan yang mati di dalam Kristus akan bangkit terlebih dahulu:

Kemudian kita yang hidup dan tetap akan ditangkap bersama-sama dengan mereka di awan untuk bertemu Tuhan di udara: dan demikianlah kita akan bersama dengan Tuhan. Oleh itu, selesaikan satu sama lain dengan kata-kata ini. "~ 1 Thessalonians 4: 16-18

Jiwa yang dihormati,  

Adakah anda mempunyai jaminan bahawa jika anda mati hari ini anda akan berada di hadapan Tuhan di syurga? Kematian untuk orang percaya hanyalah pintu yang membuka kehidupan kekal.

Mereka yang tertidur dalam Yesus akan disatukan dengan orang yang tersayang di syurga. Mereka yang telah kamu letakkan di kubur dengan air mata, anda akan bertemu lagi dengan kegembiraan! Oh, untuk melihat senyuman mereka dan merasakan sentuhan mereka ... tidak pernah berpisah lagi!

Namun, jika anda tidak percaya kepada Tuhan, anda akan pergi ke neraka. Tidak ada cara yang menyenangkan untuk mengatakannya.

Kitab Suci berkata, "Kerana semua telah berdosa, dan tercabut kemuliaan Allah." ~ Roma 3: 23

 "Sekiranya engkau mengaku dengan mulutmu Tuhan Yesus dan percaya kepada hatimu bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, engkau akan diselamatkan." ~ Roma 10: 9

 Jangan tidur tanpa Yesus sehingga anda mendapat tempat di syurga.

 Malam ini, jika anda ingin menerima hadiah kehidupan kekal, mula-mula anda harus percaya kepada Tuhan. Anda harus meminta dosamu untuk diampuni dan bertawakkal kepada Tuhan. Untuk menjadi orang percaya di dalam Tuhan, minta hidup yang kekal. Hanya ada satu jalan ke syurga, dan itu melalui Tuhan Yesus. Itulah rencana keselamatan Allah yang indah.

 Anda boleh memulakan hubungan peribadi dengan Dia dengan berdoa dari hati anda doa seperti berikut:

 "Ya Tuhan, saya seorang yang berdosa. Saya pernah berdosa sepanjang hidup saya. Ampunilah aku, Tuhan. Saya menerima Yesus sebagai Penyelamat saya. Saya percaya kepada-Nya sebagai Tuhanku. Terima kasih kerana menyelamatkan saya. Dalam nama Yesus, Amen. "

 Jika anda tidak pernah menerima Tuhan Yesus sebagai Penyelamat peribadi anda, tetapi telah menerima Dia hari ini setelah membaca undangan ini, sila beritahu kami. Kami ingin mendengar daripada anda. Nama pertama anda cukup.

Hari ini, saya berdamai dengan Tuhan ...

Cara Mulakan Hidup Baru Anda Dengan Tuhan ...

Klik Pada "GodLife" Di bawah

pemuridan

Perlu berbincang? Mempunyai soalan?

Jika anda ingin menghubungi kami untuk bimbingan rohani, atau untuk penjagaan susulan, jangan ragu untuk menulis kepada kami di photosforsouls@yahoo.com.

Kami menghargai doa anda dan berharap dapat bertemu dengan anda selama-lamanya!

 

Klik di sini untuk "Damai Bersama Tuhan"