Surat dari Neraka

Pi-Yun Yu Zhegenjichengবাংলা简体 中文EnglishFilipinaFrançaisहिन्दी日本语한국어Bahasa MelayuPortuguêsਪੰਜਾਬੀRusiaEspañolతెలుగుTiếng Việt

"Dan di dalam neraka ia mengangkat matanya, sedang dalam kesengsaraan, dan melihat Abraham jauh, dan Lazarus di pangkuannya. Dan dia berseru dan berkata, Bapa Abraham, kasihanilah aku, dan kirim Lazarus, supaya dia dapat mencelupkan jarinya ke dalam air, dan menyejukkan lidahku; kerana saya diseksa api ini. ~ Lukas 16: 23-24

Kemudian dia berkata, maka aku mohon kepadamu bapa, bahwa engkau akan menyuruhnya ke rumah ayahku, sebab aku mempunyai lima saudara laki-laki; supaya dia memberi kesaksian kepada mereka, supaya mereka juga tidak akan masuk ke tempat penyiksaan ini. "~ Luke 16: 27-28

Malam ini, semasa membaca surat ini, seorang ibu, bapa, kakak, saudara atau sahabat seseorang akan tersesat untuk selama-lamanya hanya untuk memenuhi keputusan mereka di neraka.

Bayangkan menerima surat seperti ini dari salah seorang yang tersayang. Ditulis oleh seorang pemuda kepada Tuhannya yang takut kepada ibu. Dia mati dan pergi ke neraka ... janganlah dikatakan kepadamu!

Surat dari Neraka

Ibu,

Saya menulis kepada anda dari tempat yang paling dahsyat yang pernah saya lihat, dan lebih dahsyat daripada yang anda bayangkan. Ia adalah BLACK di sini, jadi SANGAT bahawa saya tidak dapat melihat semua jiwa yang saya terus-menerus bertembung. Saya hanya tahu bahawa mereka adalah orang seperti saya dari darah yang mengalir SCREAMS. Suara saya hilang dari saya sendiri yang menjerit ketika saya mengalami kesakitan dan penderitaan. Saya tidak boleh menangis untuk bantuan lagi, dan ia tidak digunakan lagi, tidak ada orang di sini yang mempunyai belas kasihan sama sekali untuk nasib saya.

Kesakitan dan penderitaan di tempat ini tidak dapat ditanggung. Ia begitu memakan setiap pemikiran saya, saya tidak dapat mengetahui sama ada terdapat sebarang sensasi lain yang datang kepada saya. Kesakitan sangat parah, ia tidak pernah berhenti siang atau malam. Perubahan hari tidak muncul kerana kegelapan. Apa yang mungkin tidak lebih dari minit atau bahkan saat ini kelihatan seperti banyak tahun yang tidak berkesudahan. Pemikiran penderitaan ini berterusan tanpa akhir adalah lebih daripada yang saya dapat menanggung. Fikiran saya berputar dengan lebih banyak lagi dengan setiap saat berlalu. Saya rasa seperti orang gila, saya tidak boleh berfikir dengan jelas di bawah beban kekeliruan ini. Saya takut saya kehilangan fikiran saya.

FEAR sama buruknya dengan rasa sakit, mungkin lebih teruk lagi. Saya tidak melihat bagaimana keadaan saya mungkin lebih teruk daripada ini, tetapi saya sentiasa takut bahawa MIGHT itu akan berada di mana-mana.

Mulut saya kering, dan hanya akan menjadi lebih. Ia sangat kering sehingga lidah saya berpaut ke bumbung mulut saya. Saya masih ingat bahawa pengkhotbah lama mengatakan bahawa itulah yang ditanggung oleh Yesus Kristus ketika ia digantung di salib yang kasar. Tidak ada kelegaan, tidak seperti satu setitik air untuk menyejukkan lidah saya yang bengkak.

Untuk menambah kesengsaraan ke tempat penyiksaan ini, saya tahu bahawa saya patut berada di sini. Saya sedang dihukum dengan adil kerana perbuatan saya. Hukuman, kesakitan, penderitaan tidak lebih buruk daripada yang adil, tetapi mengakui bahawa sekarang tidak akan meredakan penderitaan yang terbakar selama-lamanya dalam jiwa celaka saya. Saya membenci diri saya kerana melakukan dosa untuk memperoleh nasib yang dahsyat, saya benci setan yang menipu saya supaya saya akan berakhir di tempat ini. Dan sekalipun saya tahu itu adalah kejahatan yang tidak terkatakan untuk memikirkan perkara sedemikian, saya benci kepada Tuhan yang mengutus Anak satu-satunya untuk melepaskan saya siksaan ini. Saya tidak boleh menyalahkan Kristus yang menderita dan berdarah dan mati untuk saya, tetapi saya benci dia juga. Saya tidak dapat mengawal perasaan saya yang saya tahu menjadi jahat, celaka dan jahat. Saya lebih jahat dan jahat sekarang daripada yang pernah saya ada di dunia saya. Oh, jika saya hanya mendengar.

Mana-mana siksaan bumi akan jauh lebih baik daripada ini. Untuk meninggal dunia akibat kematian akibat kanser yang perlahan; Mati di bangunan terbakar sebagai mangsa serangan pengganas 9-11. Malah dipaku ke salib setelah dipukuli tanpa belas kasihan seperti Anak Tuhan; Tetapi untuk memilih ini, saya tidak mempunyai kuasa. Saya tidak mempunyai pilihan itu.

Saya kini memahami bahawa siksaan dan penderitaan ini adalah apa yang dilahirkan oleh Yesus untuk saya. Saya percaya bahawa dia menderita, berdarah dan mati untuk membayar dosa saya, tetapi penderitaannya tidak kekal. Selepas tiga hari dia muncul dalam kemenangan ke atas kubur. Oh, saya percaya, tapi sayang, sudah terlambat. Sebagai lagu jemputan lama mengatakan bahawa saya ingat mendengar banyak kali, saya "Satu Hari Terlalu Terlalu".

Kami adalah ALL orang yang percaya di tempat yang dahsyat ini, tetapi iman kita berjumlah NO. Sudah terlambat. Pintu ditutup. Pokok itu telah jatuh, dan di sini hendaklah ia berbaring. Dalam neraka. Selamanya hilang. Tiada Harapan, Tiada Keselesaan, Tiada Damai, Tiada Kegembiraan.

Tidak akan ada apa-apa penghujung penderitaan saya. Saya masih ingat bahawa pengkhotbah lama ketika dia membaca "Dan asap siksaan mereka naik untuk selamanya dan tidak ada rehat siang atau malam"

Dan itu mungkin perkara paling buruk tentang tempat yang dahsyat ini. SAYA INGAT. Saya masih ingat perkhidmatan gereja. Saya masih ingat undangan. Saya selalu fikir mereka sangat ketara, begitu bodoh, jadi tidak berguna. Ia seolah-olah saya terlalu "sukar" untuk perkara-perkara seperti itu. Saya melihat semuanya berbeza sekarang, Mama, tetapi perubahan hati saya tidak penting pada ketika ini.

Saya telah hidup seperti orang bodoh, saya berpura-pura seperti orang bodoh, saya mati seperti bodoh, dan sekarang saya mesti menderita siksaan dan penderitaan orang bodoh.

Oh, ibu, betapa saya terasa begitu banyak keselesaan rumah. Tidak sekali lagi saya akan tahu pelukan lembut anda di dahi saya. Tiada lagi sarapan panas atau makanan yang dimasak di rumah. Tidak sekali lagi saya akan merasakan kehangatan perapian pada malam musim sejuk yang sejuk. Kini api meletupkan bukan sahaja tubuh yang musnah ini dilanda kesakitan melampaui perbandingan, tetapi api kemurkaan Tuhan Yang Maha Kuasa memakan diri saya yang sangat dalam dengan penderitaan yang tidak dapat dijelaskan dengan tepat dalam mana-mana bahasa fana.

Saya suka berjalan-jalan melalui padang rumput hijau yang subur di musim bunga dan melihat bunga-bunga yang indah, berhenti untuk mengambil wangian wangi manis mereka. Sebaliknya saya meletak jawatan kepada bau belerang, belerang, dan panas yang sangat kuat sehingga semua deria lain hanya gagal saya.

Oh, Ibu, sebagai seorang remaja, saya selalu membenci untuk mendengar suara membingungkan dan merengek bayi kecil di gereja, dan juga di rumah kami. Saya fikir mereka begitu menyusahkan saya, seperti kerengsaan. Bagaimana saya hanya sekadar melihat seketika salah satu wajah kecil yang tidak bersalah itu. Tetapi tidak ada bayi di Neraka, Ibu.

Tidak ada Bible di Neraka, ibu yang paling sayang. Satu-satunya kitab suci di dalam tembok hangus yang terkutuk adalah orang-orang yang berdering di telingaku jam sejam, saat selepas momen yang menyedihkan. Mereka tidak memberikan keselesaan sama sekali, dan hanya mengingatkan saya betapa bodohnya saya.

Sekiranya tidak kerana kesia-siaan mereka Ibu, anda mungkin bersukacita untuk mengetahui bahawa terdapat pertemuan doa yang tidak pernah berakhir di sini di Neraka. Tidak kira, tidak ada Roh Kudus untuk memberi syafaat bagi pihak kita. Doa-doa begitu kosong, jadi mati. Mereka berjumlah tidak lebih daripada menangis untuk rahmat yang kita semua tahu tidak akan pernah dijawab.

Tolong beri amaran kepada ibu saya. Saya adalah yang sulung, dan fikir saya terpaksa "sejuk". Tolong katakan kepada mereka bahawa tiada seorang pun di Neraka yang sejuk. Tolong beri amaran kepada semua sahabat saya, bahkan musuh saya, supaya mereka juga datang ke tempat penyiksaan ini.

Seperti yang dahsyat kerana tempat ini, Ibu, saya melihat bahawa ia bukan destinasi akhir saya. Seperti Syaitan ketawa di kita semua di sini, dan apabila banyak orang menyertai kita terus-menerus dalam pesta kesengsaraan ini, kita sentiasa diingatkan bahawa suatu hari nanti, kita semua akan dipanggil secara individu untuk hadir di hadapan Takhta Penghakiman Allah Yang Maha Kuasa.

Tuhan akan menunjukkan kepada kita nasib kekal kita yang tertulis di dalam buku-buku di samping segala perbuatan jahat kita. Kami tidak akan mempunyai pertahanan, tidak ada alasan, dan tidak ada apa-apa kecuali untuk mengakui keadilan penghukuman kami di hadapan hakim tertinggi di seluruh bumi. Segera sebelum dibuang ke destinasi akhir kita azab, Lake of Fire, kita harus melihat wajahnya yang rela menderita azab neraka sehingga kita dapat diselamatkan dari mereka. Ketika kita berdiri di sana di hadapannya yang suci untuk mendengar ucapan penghinaan kita, kamu akan berada di sana Ibu untuk melihat semuanya.

Tolong maafkan saya kerana menggantungkan kepalaku dengan malu, kerana saya tahu saya tidak akan dapat melihat muka anda. Anda sudah dapat disesuaikan dengan imej Juruselamat, dan saya tahu ia akan lebih daripada yang saya dapat berdiri.

Saya ingin meninggalkan tempat ini dan menyertai anda dan banyak lagi yang saya tahu selama beberapa tahun saya di bumi. Tetapi saya tahu itu tidak akan mungkin. Oleh kerana saya tahu saya tidak dapat melepaskan diri dari azab yang terkutuk, saya berkata dengan air mata, dengan kesedihan dan keputusasaan yang mendalam yang tidak dapat digambarkan sepenuhnya, saya tidak mahu melihat sesiapa pun lagi. Tolong jangan menyertai saya di sini.

Dalam kesedihan abadi, Anak / Daughter anda, Dihukum dan Hilang Selamanya

Jiwa yang dikasihi,

Ini tidak perlu nasib anda. Hakikat bahawa anda membaca ini mengatakan bahawa ada saatnya untuk menerima Tuhan Yesus sebagai Juruselamat anda.

Namun, jika anda tidak percaya kepada Tuhan, anda akan pergi ke neraka. Tidak ada cara yang menyenangkan untuk mengatakannya.

Kitab Suci berkata, "Kerana semua telah berdosa, dan tercabut kemuliaan Allah." ~ Roma 3: 23

"Sekiranya engkau mengaku dengan mulutmu Tuhan Yesus dan percaya kepada hatimu bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, engkau akan diselamatkan." ~ Roma 10: 9

Jangan tidur tanpa Yesus sehingga anda mendapat tempat di syurga.

Malam ini, jika anda ingin menerima hadiah kehidupan kekal, mula-mula anda harus percaya kepada Tuhan. Anda harus meminta dosamu untuk diampuni dan bertawakkal kepada Tuhan. Untuk menjadi orang percaya di dalam Tuhan, minta hidup yang kekal. Hanya ada satu jalan ke syurga, dan itu melalui Tuhan Yesus. Itulah rencana keselamatan Allah yang indah.

Anda boleh memulakan hubungan peribadi dengan Dia dengan berdoa dari hati anda doa seperti berikut:

"Ya Tuhan, saya seorang yang berdosa. Saya pernah berdosa sepanjang hidup saya. Ampunilah aku, Tuhan. Saya menerima Yesus sebagai Penyelamat saya. Saya percaya kepada-Nya sebagai Tuhanku. Terima kasih kerana menyelamatkan saya. Dalam nama Yesus, Amen. "

Jika anda tidak pernah menerima Tuhan Yesus sebagai Penyelamat peribadi anda, tetapi telah menerima Dia hari ini setelah membaca undangan ini, sila beritahu kami. Kami ingin mendengar daripada anda. Nama pertama anda cukup.

Hari ini, saya berdamai dengan Tuhan ...

Cara Mulakan Hidup Baru Anda Dengan Tuhan ...

Klik Pada "GodLife" Di bawah

pemuridan

Perlu berbincang? Mempunyai soalan?

Jika anda ingin menghubungi kami untuk bimbingan rohani, atau untuk penjagaan susulan, jangan ragu untuk menulis kepada kami di photosforsouls@yahoo.com.

Kami menghargai doa anda dan berharap dapat bertemu dengan anda selama-lamanya!

Klik di sini untuk "Damai Dengan Tuhan"