Surat Cinta Dari Yesus

 

AfrikaansShqipአማርኛالعربيةՀայերենAzərbaycan diliEuskaraБеларуская моваবাংলাBosanskiБългарскиCatalàCebuanoChichewa简体中文繁體中文CorsuHrvatskiČeština‎DanskNederlandsEnglishEsperantoEestiFilipinoSuomiFrançaisFryskGalegoქართულიDeutschΕλληνικάગુજરાતીKreyol ayisyenHarshen HausaŌlelo Hawaiʻiעִבְרִיתहिन्दीHmongMagyarÍslenskaIgboBahasa IndonesiaGaeligeItaliano日本語Basa Jawaಕನ್ನಡҚазақ тіліភាសាខ្មែរ한국어كوردی‎КыргызчаພາສາລາວLatinLatviešu valodaLietuvių kalbaLëtzebuergeschМакедонски јазикMalagasyBahasa MelayuമലയാളംMalteseTe Reo MāoriमराठीМонголဗမာစာनेपालीNorsk bokmålپښتوفارسیPolskiPortuguêsਪੰਜਾਬੀRomânăРусскийSamoanGàidhligСрпски језикSesothoShonaسنڌيසිංහලSlovenčinaSlovenščinaAfsoomaaliEspañolBasa SundaKiswahiliSvenskaТоҷикӣதமிழ்తెలుగుไทยTürkçeУкраїнськаاردوO‘zbekchaTiếng ViệtCymraegisiXhosaיידישYorùbáZulu

Saya bertanya kepada Yesus, "Berapa banyak kamu mencintai saya?" Dia berkata, "Ini banyak" dan merentangkan tangan-Nya dan mati. Meninggal untuk saya, seorang yang berdosa! Dia mati untuk awak juga.

***

Malam sebelum kematian saya, anda berada dalam fikiran saya. Bagaimana saya mahu mempunyai hubungan dengan anda, untuk menghabiskan kekekalan dengan anda di syurga. Namun, dosa telah memisahkan kamu daripada Aku dan Bapa-Ku. Pengorbanan darah tidak bersalah diperlukan untuk pembayaran dosa-dosa anda.

Jam sudah tiba ketika aku hendak meletakkan hidupku untukmu. Dengan berat hati saya pergi ke taman untuk berdoa. Dalam penderitaan jiwa saya berpeluh, seperti darah jatuh seperti saya berseru kepada Tuhan ... "... Bapa-Ku, jika mungkin, biarkan cawan ini lenyap dari saya: namun tidak seperti yang saya kehendaki, tetapi seperti yang anda kehendaki. "~ Matthew 26: 39

Semasa saya berada di taman, tentera-tentera datang untuk menangkap saya walaupun saya tidak bersalah atas apa-apa jenayah. Mereka membawa saya ke hadapan dewan Pilatus. Saya berdiri di hadapan Penuduh saya. Kemudian Pilatus mengambil Aku dan mencampakkan Aku. Lacerations memotong mendalam ke belakang saya kerana saya mengambil pemukul untuk anda. Kemudian tentera melucuti saya, dan meletakkan janggut kirmizi pada Me. Mereka memakai mahkota duri di atas kepalaku. Darah mengalir ke wajah saya ... tidak ada kecantikan yang anda mahu Saya.

Kemudian para prajurit mengejek Aku, sambil berkata, "Salam, Raja orang Yahudi! Mereka membawa Aku ke hadapan orang ramai yang bersorak-sorai, sambil berseru, "Salibkan Dia. Salibkan Dia. "Saya berdiri di sana dengan senyap, berdarah, memar dan dipukul. Terjebak karena pelanggaranmu, memarimu karena kejahatanmu. Diampuni dan ditolak lelaki.

Pilat berusaha untuk melepaskan saya tetapi memberi tekanan kepada orang ramai. "Ambillah Dia dan salibkan dia, sebab aku tidak ada kesalahan baginya", katanya kepada mereka. Kemudian dia menyerahkan saya untuk disalibkan.

Anda berada dalam fikiran saya apabila saya membawa salib saya ke atas bukit yang menyeberang ke Golgota. Saya jatuh di bawah beratnya. Itulah cintaku kepada kamu, dan untuk melakukan kehendak Bapa-Ku yang memberi kekuatan kepada saya untuk menanggung beban yang berat. Di sana, saya melahirkan kesedihan anda dan saya membawa kesedihan anda meletakkan Kehidupan saya untuk dosa manusia.

Para askar mengejek memberikan pukulan berat palu yang memacu kuku ke tangan dan kakiku. Cinta mengucapkan dosa-dosa anda kepada salib, tidak boleh ditangani lagi. Mereka mengangkat Aku dan meninggalkan Aku untuk mati. Namun, mereka tidak mengambil nyawa saya. Saya rela memberikannya.

Langit menjadi hitam. Malah matahari berhenti bersinar. Tubuh saya dilukis dengan rasa sakit yang mengerikan mengambil berat dosa anda dan melahirkan hukuman itu supaya murka Tuhan dapat dipenuhi.

Apabila semua perkara selesai. Saya menyerahkan semangat-Ku ke tangan Bapa-Ku, dan menghembuskan kata-kata terakhir-Ku, "Sudah selesai." Saya menundukkan kepala dan memberi naik hantu.

I Love you ... Yesus.

"Cinta yang lebih besar tidak ada seorang pun daripada ini, bahawa seorang lelaki meletakkan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya." ~ John 15: 13

Jiwa yang dihormati,

Tuhan mengasihi anda! Apa lagi yang boleh Dia lakukan untuk membuktikan cintanya kepada anda kerana telah memberikan setiap satu darah dari darahnya untuk membayar dosa-dosa anda? Dia ingin memaafkan kamu kerana setiap dosa yang pernah kamu lakukan. Dia merindui untuk mempunyai hubungan peribadi dengan anda dan menghabiskan kekekalan dengan anda di syurga.

Namun, jika anda tidak percaya kepada Tuhan anda akan masuk neraka. Tidak ada cara yang menyenangkan untuk mengatakannya.

Kitab Suci mengatakan, “Sebab semua orang telah berdosa dan bersamasaya kekurangan kemuliaan Tuhan. ~ Roma 3:23

Jiwa, termasuk anda dan saya.

Hanya apabila kita menyedari betapa dahsyatnya dosa kita terhadap Tuhan dan merasakan kesedihan yang mendalam di dalam hati kita, kita dapat berpaling dari dosa yang pernah kita cintai dan menerima Tuhan Yesus sebagai Juruselamat kita.

"Bahwa jika engkau mengaku dengan mulutmu, Tuhan Yesus dan percaya pada hatimu bahawa Tuhan telah membesarkannyaRom orang mati, engkau akan diselamatkan. " ~ Roma 10: 9

Jangan tidur tanpa Yesus sehingga anda mendapat tempat di syurga.

Malam ini, jika anda ingin menerima hadiah kehidupan kekal, mula-mula anda harus percaya kepada Tuhan. Anda harus meminta dosamu untuk diampuni dan bertawakkal kepada Tuhan. Untuk menjadi orang percaya di dalam Tuhan, minta hidup yang kekal. Hanya ada satu jalan ke syurga, dan itu melalui Tuhan Yesus. Itulah rencana keselamatan Allah yang indah.

Anda boleh memulakan hubungan peribadi dengan Dia dengan berdoa dari hati anda doa seperti berikut:

 "Ya Tuhan, saya seorang yang berdosa. Saya pernah berdosa sepanjang hidup saya. Ampunilah aku, Tuhan. Saya menerima Yesus sebagai Penyelamat saya. Saya percaya kepada-Nya sebagai Tuhanku. Terima kasih kerana menyelamatkan saya. Dalam nama Yesus, Amen. "

Jika anda tidak pernah menerima Tuhan Yesus sebagai Penyelamat peribadi anda, tetapi telah menerima Dia hari ini setelah membaca undangan ini, sila beritahu kami. Kami ingin mendengar daripada anda. Nama pertama anda cukup.

Hari ini, saya berdamai dengan Tuhan ...

Cara Mulakan Hidup Baru Anda Dengan Tuhan ...

Klik Pada "GodLife" Di bawah

pemuridan

Bagaimana saya boleh mendapatkan lebih dekat kepada Tuhan?
Firman Tuhan mengatakan, "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan" (Ibrani 11: 6). Untuk mempunyai hubungan dengan Tuhan, seseorang harus datang kepada Tuhan dengan iman melalui Anak-Nya, Yesus Kristus. Kita mesti percaya kepada Yesus sebagai Juruselamat kita, yang disuruh oleh Allah untuk mati, untuk membayar hukuman atas dosa-dosa kita. Kita semua berdosa (Roma 3:23). Kedua-dua I Yohanes 2: 2 dan 4:10 membicarakan bahawa Yesus adalah pertolongan (yang bermaksud hanya pembayaran) untuk dosa-dosa kita. Saya Yohanes 4:10 mengatakan, "Dia (Tuhan) mengasihi kita dan mengutus Anak-Nya untuk menjadi penebus dosa." Dalam Yohanes 14: 6 Yesus berkata, "Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan; tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa melainkan oleh-Ku. " I Korintus 15: 3 & 4 memberitahu kita kabar baik… "Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci dan bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci." Inilah Injil yang mesti kita percayai dan mesti kita terima. Yohanes 1:12 mengatakan, "Sebanyak yang menerima Dia, mereka memberi Dia hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, bahkan bagi mereka yang percaya kepada nama-Nya." Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan yang kekal dan mereka tidak akan binasa."

Jadi hubungan kita dengan Tuhan hanya dapat dimulai dengan iman, dengan menjadi anak Tuhan melalui Yesus Kristus. Kita bukan sahaja menjadi anak-Nya, tetapi Dia menghantar Roh Kudus-Nya untuk tinggal di dalam kita (Yohanes 14: 16 & 17). Kolose 1:27 mengatakan, "Kristus di dalam kamu, harapan kemuliaan."

Yesus juga menyebut kita sebagai saudara-saudaranya. Dia tentu saja ingin kita mengetahui bahawa hubungan kita dengan-Nya adalah keluarga, tetapi Dia ingin kita menjadi keluarga dekat, bukan hanya keluarga yang bernama, tetapi keluarga yang dekat. Wahyu 3:20 menggambarkan kita menjadi orang Kristian sebagai memasuki hubungan persekutuan. Ia mengatakan, "Saya berdiri di pintu dan mengetuk; jika ada yang mendengar suaraku dan membuka pintu, aku akan masuk, dan makan bersamanya, dan dia bersama-Ku. "

Yohanes pasal 3: 1-16 mengatakan bahawa ketika kita menjadi seorang Kristian kita “dilahirkan kembali” sebagai bayi yang baru lahir dalam keluarganya. Sebagai anak barunya, dan sama seperti ketika manusia dilahirkan, kita sebagai bayi Kristian mesti tumbuh dalam hubungan kita dengan Dia. Semasa bayi membesar, dia semakin banyak belajar mengenai ibu bapanya dan semakin dekat dengan ibu bapanya.

Ini adalah bagaimana bagi orang Kristian, dalam hubungan kita dengan Bapa Surgawi kita. Semasa kita belajar tentang Dia dan berkembang hubungan kita menjadi semakin erat. Kitab Suci banyak membincangkan pertumbuhan dan kematangan, dan ia mengajar kita bagaimana melakukan ini. Ini adalah proses, bukan peristiwa sekali, sehingga istilahnya berkembang. Ia juga disebut patuh.

1). Pertama, saya rasa, kita mesti bermula dengan keputusan. Kita harus memutuskan untuk tunduk kepada Tuhan, untuk berkomitmen untuk mengikuti-Nya. Ini adalah tindakan kehendak kita untuk tunduk pada kehendak Tuhan jika kita ingin dekat dengan-Nya, tetapi itu bukan hanya satu kali, tetapi merupakan komitmen yang berterusan (berterusan). Yakobus 4: 7 mengatakan, "tunduklah pada Tuhan." Roma 12: 1 mengatakan, "Oleh itu, saya memohon kepada anda, dengan belas kasihan Tuhan, untuk mempersembahkan jasad anda sebagai korban yang hidup, suci, yang dapat diterima oleh Tuhan, yang merupakan pelayanan anda yang wajar." Ini mesti dimulakan dengan pilihan satu kali tetapi ia juga pilihan dari semasa ke semasa seperti dalam hubungan apa pun.

2). Kedua, dan saya fikir sangat penting, adalah bahawa kita perlu membaca dan mempelajari Firman Tuhan. Saya Petrus 2: 2 mengatakan, "Ketika bayi yang baru lahir menginginkan susu tulus dari perkataan itu agar kamu dapat menumbuhkannya." Yosua 1: 8 mengatakan, “Jangan biarkan buku hukum ini keluar dari mulutmu, renungkanlah siang dan malam…” (Baca juga Mazmur 1: 2.) Ibrani 5: 11-14 (NIV) memberitahu kita bahawa kita mesti melampaui usia bayi dan menjadi matang dengan "penggunaan berterusan" Firman Tuhan.

Ini tidak bermaksud membaca beberapa buku mengenai Firman, yang biasanya merupakan pendapat seseorang, tidak kira seberapa pintar mereka, tetapi membaca dan mempelajari Alkitab itu sendiri. Kisah 17:11 berbicara tentang orang Berea yang mengatakan, “mereka menerima berita itu dengan penuh semangat dan memeriksa Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah Paul kata itu benar. " Kita perlu menguji semua yang dikatakan oleh Firman Tuhan dan tidak hanya mengambil kata-kata seseorang kerana "kepercayaan" mereka. Kita perlu mempercayai Roh Kudus dalam diri kita untuk mengajar kita dan benar-benar mencari Firman. 2 Timotius 2:15 mengatakan, "Belajarlah untuk memperlihatkan dirimu disetujui oleh Allah, seorang pekerja yang tidak perlu malu, membagi dengan benar (NIV menangani dengan benar) firman kebenaran." 2 Timotius 3: 16 & 17 mengatakan, "Semua Kitab Suci diberikan oleh ilham dari Tuhan dan bermanfaat untuk doktrin, untuk teguran, untuk pembetulan, untuk pengajaran dalam kebenaran, agar manusia Tuhan itu lengkap (matang) ..."

Pengajian dan pertumbuhan ini dilakukan setiap hari dan tidak akan berakhir sehinggalah kita bersama Dia di surga, kerana pengetahuan kita tentang "Dia" membawa kita menjadi lebih seperti Dia (2 Korintus 3:18). Menjadi dekat dengan Tuhan memerlukan jalan iman setiap hari. Ia bukan perasaan. Tidak ada "perbaikan cepat" yang kita alami yang memberi kita persekutuan dekat dengan Tuhan. Kitab Suci mengajarkan bahawa kita berjalan dengan Tuhan dengan iman, bukan dengan penglihatan. Namun, saya percaya bahawa ketika kita secara konsisten berjalan dengan iman, Tuhan membuat Dia dikenali oleh kita dengan cara yang tidak dijangka dan berharga.

Baca 2 Petrus 1: 1-5. Ini memberitahu kita bahawa kita berkembang dengan perwatakan ketika kita menghabiskan masa dalam Firman Tuhan. Di sini dikatakan bahawa kita harus menambah kebaikan iman, kemudian pengetahuan, pengendalian diri, ketekunan, kesalehan, kebaikan dan kasih persaudaraan. Dengan meluangkan masa untuk mempelajari Firman dan mematuhinya kita menambah atau membina watak dalam kehidupan kita. Yesaya 28: 10 & 13 memberitahu kita bahawa kita belajar ajaran demi ajaran, baris demi baris. Kami tidak mengetahuinya sekaligus. Yohanes 1:16 mengatakan "rahmat atas kasih karunia." Kita tidak belajar sekaligus sebagai orang Kristian dalam kehidupan rohani kita selain bayi membesar sekaligus. Ingatlah bahawa ini adalah proses, berkembang, jalan iman, bukan peristiwa. Seperti yang saya sebutkan, ini disebut juga mematuhi Yohanes bab 15, mematuhi Dia dan dalam Firman-Nya. Yohanes 15: 7 berkata, "Jika kamu tinggal di dalam Aku, dan firman-Ku ada di dalam kamu, tanyakan apa sahaja yang kamu inginkan, dan itu akan dilakukan untukmu."

3). Kitab I John bercakap mengenai hubungan, persekutuan kita dengan Tuhan. Persahabatan dengan orang lain boleh putus atau terganggu dengan berdosa terhadap mereka dan ini juga berlaku untuk hubungan kita dengan Tuhan. Saya Yohanes 1: 3 mengatakan, "Persekutuan kita adalah dengan Bapa dan dengan Anak-Nya Yesus Kristus." Ayat 6 mengatakan, "Jika kita mengaku memiliki persekutuan dengan-Nya, tetapi berjalan dalam kegelapan (dosa), kita berbohong dan tidak hidup dengan kebenaran." Ayat 7 mengatakan, "Sekiranya kita berjalan dalam terang ... kita mempunyai persahabatan satu sama lain ..." Dalam ayat 9 kita melihat bahawa jika dosa mengganggu persekutuan kita, kita hanya perlu mengakui dosa kita kepada-Nya. Ia mengatakan, "Jika kita mengakui dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan." Sila baca keseluruhan bab ini.

Kita tidak kehilangan hubungan kita sebagai anak-Nya, tetapi kita harus menjaga persekutuan kita dengan Tuhan dengan mengaku dosa dan dosa setiap kali kita gagal, sekerap yang diperlukan. Kita juga harus membiarkan Roh Kudus memberi kita kemenangan atas dosa-dosa yang cenderung kita ulangi; sebarang dosa.

4). Kita bukan sahaja mesti membaca dan mempelajari Firman Tuhan tetapi juga harus mematuhinya, yang saya sebutkan. Yakobus 1: 22-24 (NIV) menyatakan, “Jangan hanya mendengarkan Firman dan menipu diri sendiri. Lakukan apa yang tertulis. Sesiapa yang mendengarkan Firman, tetapi tidak melakukan apa yang dikatakannya seperti orang yang melihat wajahnya di cermin dan setelah melihat dirinya pergi, dia akan segera lupa seperti apa dia. " Ayat 25 mengatakan, "Tetapi orang yang meneliti hukum yang sempurna yang memberikan kebebasan dan terus melakukan ini, tidak melupakan apa yang telah dia dengar, tetapi melakukannya - dia akan diberkati dalam apa yang dia lakukan." Ini serupa dengan Yosua 1: 7-9 dan Mazmur 1: 1-3. Baca juga Lukas 6: 46-49.

5). Bahagian lain dari ini adalah bahawa kita perlu menjadi sebahagian dari gereja tempatan, di mana kita dapat mendengar dan mempelajari Firman Tuhan dan mempunyai persekutuan dengan orang percaya yang lain. Ini adalah cara di mana kita dibantu untuk berkembang. Ini kerana setiap orang percaya diberi hadiah istimewa dari Roh Kudus, sebagai bagian dari gereja, juga disebut "tubuh Kristus." Pemberian ini disenaraikan dalam pelbagai petikan dalam Kitab Suci seperti Efesus 4: 7-12, I Korintus 12: 6-11, 28 dan Roma 12: 1-8. Tujuan pemberian ini adalah untuk “membangun tubuh (gereja) untuk pekerjaan pelayanan (Efesus 4:12). Gereja akan menolong kita untuk bertumbuh dan pada gilirannya kita dapat menolong orang-orang percaya yang lain untuk membesar dan menjadi dewasa dan melayani di kerajaan Tuhan dan memimpin orang lain kepada Kristus. Ibrani 10:25 mengatakan kita tidak boleh meninggalkan perhimpunan kita bersama, seperti kebiasaan beberapa orang, tetapi saling mendorong satu sama lain.

6). Perkara lain yang harus kita lakukan ialah berdoa - berdoa untuk keperluan kita dan keperluan orang percaya lain dan untuk yang belum selamat. Baca Matius 6: 1-10. Filipi 4: 6 mengatakan, "biarkan permintaanmu diberitahu kepada Tuhan."

7). Tambahkan kepada ini bahawa kita seharusnya, sebagai bagian dari ketaatan, saling mengasihi (Baca I Korintus 13 dan I Yohanes) dan melakukan pekerjaan yang baik. Karya-karya yang baik tidak dapat menyelamatkan kita, tetapi seseorang tidak dapat membaca Kitab Suci tanpa menentukan bahawa kita harus melakukan perbuatan baik dan bersikap baik kepada orang lain. Galatia 5:13 mengatakan, "oleh kasih saling melayani." Tuhan mengatakan bahawa kita diciptakan untuk melakukan pekerjaan yang baik. Efesus 2:10 mengatakan, "Sebab kita adalah karya-karya-Nya, yang diciptakan dalam Kristus Yesus untuk karya-karya baik, yang Tuhan siapkan terlebih dahulu untuk kita lakukan."

Semua perkara ini bekerjasama, untuk mendekatkan kita dengan Tuhan dan menjadikan kita lebih seperti Kristus. Kita menjadi lebih matang diri kita sendiri dan begitu juga dengan penganut agama lain. Mereka membantu kita untuk berkembang. Baca 2 Petrus 1 sekali lagi. Akhir untuk mendekatkan diri dengan Tuhan dilatih dan matang serta saling mencintai. Dalam melakukan perkara-perkara ini kita adalah murid-murid dan murid-murid-Nya ketika dewasa seperti Tuan mereka (Lukas 6:40).

Bagaimana Saya Mendengar Dari Tuhan?
Salah satu pertanyaan yang paling membingungkan bagi orang-orang Kristian baru dan bahkan banyak yang telah lama menjadi Kristian adalah "Bagaimana saya dapat mendengar daripada Tuhan?" Dengan kata lain, bagaimana saya tahu jika pemikiran yang masuk ke dalam fikiran saya berasal dari Tuhan, dari syaitan, dari diri saya sendiri atau sesuatu yang saya dengar di suatu tempat yang hanya tertancap dalam fikiran saya? Terdapat banyak contoh Tuhan yang berbicara kepada orang-orang di dalam Alkitab, tetapi ada juga banyak peringatan tentang mengikuti nabi-nabi palsu yang mendakwa Tuhan berbicara kepada mereka ketika Tuhan mengatakan dengan pasti bahawa Dia tidak. Jadi bagaimana kita tahu?

Isu pertama dan paling mendasar adalah bahawa Tuhan adalah Pengarang Kitab Suci yang utama dan Dia tidak pernah bertentangan dengan Diri-Nya. 2 Timotius 3: 16 & 17 mengatakan, "Semua Kitab Suci bernafas Tuhan dan berguna untuk mengajar, menegur, memperbaiki dan melatih kebenaran, sehingga hamba Allah dapat dilengkapi dengan baik untuk setiap pekerjaan yang baik." Oleh itu, setiap pemikiran yang masuk ke dalam fikiran anda harus terlebih dahulu diteliti berdasarkan persetujuannya dengan Kitab Suci. Seorang askar yang telah menulis perintah dari komandannya dan tidak mematuhinya kerana dia fikir dia mendengar seseorang mengatakan kepadanya sesuatu yang berbeza akan berada dalam masalah serius. Jadi, langkah pertama untuk mendengar dari Tuhan adalah mempelajari Kitab Suci untuk melihat apa yang mereka katakan dalam setiap masalah. Sungguh mengagumkan berapa banyak masalah yang dibahas dalam Alkitab, dan membaca Alkitab setiap hari dan mempelajari apa yang dikatakannya ketika suatu isu muncul adalah langkah pertama yang jelas untuk mengetahui apa yang Tuhan katakan.

Mungkin perkara kedua yang harus diperhatikan adalah: "Apa yang diberitahu oleh hati nurani saya?" Roma 2: 14 & 15 mengatakan, "(Memang, ketika bangsa bukan Yahudi, yang tidak memiliki hukum, melakukan hal-hal yang disyaratkan oleh undang-undang, mereka adalah undang-undang untuk diri mereka sendiri, walaupun mereka tidak memiliki hukum. Mereka menunjukkan bahawa syarat undang-undang tertulis di hati mereka, hati nurani mereka juga memberi kesaksian, dan pemikiran mereka kadang-kadang menuduh mereka dan pada masa lain bahkan membela mereka.) "Sekarang itu tidak bermaksud bahawa hati nurani kita selalu benar. Paulus berbicara mengenai hati nurani yang lemah dalam Roma 14 dan hati nurani yang lemah dalam I Timotius 4: 2. Tetapi dia mengatakan dalam I Timotius 1: 5, "Tujuan perintah ini adalah cinta, yang berasal dari hati yang murni dan hati nurani yang baik dan iman yang tulus." Dia mengatakan dalam Kisah 23:16, "Oleh itu, saya selalu berusaha agar hati nurani saya tetap bersih di hadapan Tuhan dan manusia." Dia menulis surat kepada Timotius dalam I Timotius 1: 18 & 19 “Timotius, anakku, aku memberikan perintah ini sesuai dengan nubuatan yang pernah dibuat tentangmu, sehingga dengan mengingatnya, kamu dapat berperang dengan baik, berpegang pada iman dan hati nurani yang baik, yang telah ditolak oleh beberapa orang dan telah mengalami bangkai kapal sehubungan dengan iman. " Sekiranya hati nurani anda memberitahu anda bahawa ada sesuatu yang salah, maka itu mungkin salah, sekurang-kurangnya untuk anda. Perasaan bersalah, yang timbul dari hati nurani kita, adalah salah satu cara Tuhan berbicara kepada kita dan mengabaikan hati nurani kita adalah, dalam kebanyakan kasus, memilih untuk tidak mendengarkan Tuhan. (Untuk maklumat lebih lanjut mengenai topik ini, baca semua Roma 14 dan I Korintus 8 dan I Korintus 10: 14-33.)

Perkara ketiga yang harus dipertimbangkan adalah: "Apa yang saya minta kepada Tuhan untuk memberitahu saya?" Sebagai seorang remaja, saya sering didorong untuk meminta Tuhan menunjukkan kehendak-Nya untuk hidup saya. Saya agak terkejut kemudian mengetahui bahawa Tuhan tidak pernah menyuruh kita berdoa agar Dia menunjukkan kehendak-Nya. Apa yang kita didorong untuk berdoa adalah kebijaksanaan. Yakobus 1: 5 berjanji, "Jika ada di antara kamu yang tidak memiliki kebijaksanaan, kamu harus bertanya kepada Tuhan, yang memberi murah hati kepada semua tanpa menemukan kesalahan, dan itu akan diberikan kepadamu." Efesus 5: 15-17 mengatakan, “Jadi, berhati-hatilah, bagaimana kamu hidup - tidak bijaksana tetapi bijak, memanfaatkan setiap kesempatan, kerana hari-hari itu jahat. Oleh itu, janganlah bodoh, tetapi fahamilah kehendak Tuhan. ” Tuhan berjanji akan memberi kita hikmat jika kita meminta, dan jika kita melakukan perkara yang bijaksana, kita melakukan kehendak Tuhan.

Amsal 1: 1-7 mengatakan, “Peribahasa Salomo putra Daud, raja Israel: untuk memperoleh hikmat dan pengajaran; untuk memahami kata-kata wawasan; kerana menerima arahan dalam tingkah laku yang berhemah, melakukan apa yang betul dan adil dan adil; kerana memberi kehati-hatian kepada mereka yang sederhana, pengetahuan dan kebijaksanaan kepada orang muda - biarkan orang bijak mendengar dan menambah pembelajaran mereka, dan biarkan orang yang arif mendapatkan bimbingan - untuk memahami peribahasa dan perumpamaan, ucapan dan teka-teki orang bijak. Takut akan TUHAN adalah permulaan pengetahuan, tetapi orang bodoh membenci kebijaksanaan dan pengajaran. " Tujuan Kitab Peribahasa adalah untuk memberi kita hikmat. Ini adalah salah satu tempat terbaik untuk dikunjungi ketika anda bertanya kepada Tuhan apa yang harus dilakukan dalam apa jua keadaan.

Satu lagi perkara yang paling membantu saya dalam belajar mendengar apa yang Tuhan katakan kepada saya adalah mempelajari perbezaan antara rasa bersalah dan kecaman. Ketika kita berdosa, Tuhan, biasanya berbicara melalui hati nurani kita, membuat kita merasa bersalah. Ketika kita mengaku dosa kita kepada Tuhan, Tuhan menghilangkan perasaan bersalah, menolong kita mengubah dan memulihkan persekutuan. Saya Yohanes 1: 5-10 mengatakan, “Inilah pesan yang telah kita dengar dari dia dan menyatakan kepada kamu: Tuhan itu terang; di dalamnya tidak ada kegelapan sama sekali. Sekiranya kita mengaku bersekutu dengannya dan berjalan dalam kegelapan, kita berbohong dan tidak menghayati kebenaran. Tetapi jika kita berjalan dalam terang, seperti dia dalam terang, kita memiliki persahabatan antara satu sama lain, dan darah Yesus, Putra-Nya, menyucikan kita dari segala dosa. Sekiranya kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita. Sekiranya kita mengaku dosa-dosa kita, dia setia dan adil dan akan mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan. Sekiranya kita mendakwa kita tidak berdosa, kita membuatnya menjadi pembohong dan perkataannya tidak ada dalam diri kita. " Untuk mendengar daripada Tuhan, kita harus jujur ​​dengan Tuhan dan mengakui dosa kita ketika ia berlaku. Sekiranya kita telah berdosa dan tidak mengaku dosa kita, kita tidak bersekutu dengan Tuhan, dan mendengar Dia akan sukar jika tidak mustahil. Untuk mengulangi: rasa bersalah itu spesifik dan ketika kita mengakuinya kepada Tuhan, Tuhan mengampuni kita dan persekutuan kita dengan Tuhan dipulihkan.

Mengutuk adalah sesuatu yang lain sepenuhnya. Paulus menanyakan dan menjawab sebuah pertanyaan dalam Roma 8:34, “Siapakah orang yang mengutuk? Tiada sesiapa. Kristus Yesus yang mati - lebih dari itu, yang dihidupkan kembali - berada di sebelah kanan Tuhan dan juga memberi syafaat kepada kita. " Dia memulai bab 8, setelah berbicara tentang kegagalannya yang menyedihkan ketika dia berusaha menyenangkan Tuhan dengan mematuhi hukum, dengan mengatakan, "Oleh itu, sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang berada dalam Kristus Yesus." Rasa bersalah itu spesifik, kecaman tidak jelas dan umum. Ia mengatakan hal-hal seperti, "Anda selalu mengacaukan," atau, "Anda tidak akan pernah menjadi apa-apa," atau, "Anda sangat kacau Tuhan tidak akan dapat menggunakan anda." Ketika kita mengaku dosa yang membuat kita merasa bersalah kepada Tuhan, rasa bersalah hilang dan kita merasakan kegembiraan pengampunan. Apabila kita "mengaku" perasaan mengutuk kita kepada Tuhan, mereka hanya menjadi lebih kuat. "Mengaku" perasaan mengutuk kita kepada Tuhan sebenarnya hanya setuju dengan apa yang dikatakan oleh syaitan kepada kita tentang kita. Rasa bersalah perlu diakui. Penghukuman mesti ditolak jika kita ingin mengetahui apa yang sebenarnya Tuhan katakan kepada kita.

Sudah tentu, perkara pertama yang Tuhan katakan kepada kita adalah apa yang Yesus katakan kepada Nikodemus: "Kamu mesti dilahirkan kembali" (Yohanes 3: 7). Sehingga kita telah mengakui bahawa kita telah berdosa terhadap Tuhan, mengatakan kepada Tuhan bahawa kita percaya Yesus membayar dosa-dosa kita ketika Dia mati di kayu salib, dan dikuburkan dan kemudian bangkit semula, dan telah meminta Tuhan untuk masuk ke dalam hidup kita sebagai Penyelamat kita, Tuhan adalah tidak berkewajiban untuk berbicara kepada kami mengenai perkara lain selain keperluan kita untuk diselamatkan, dan kemungkinan besar Dia tidak akan melakukannya. Sekiranya kita telah menerima Yesus sebagai Juruselamat kita, maka kita perlu memeriksa semua yang kita rasa Tuhan katakan kepada kita dengan Kitab Suci, mendengarkan hati nurani kita, meminta kebijaksanaan dalam semua situasi dan mengaku dosa dan menolak kecaman. Mengetahui apa yang Tuhan katakan kepada kita mungkin kadang-kadang sukar, tetapi melakukan keempat perkara ini pasti akan membantu mempermudah mendengar suara-Nya.

Bagaimana Saya Mengetahui bahawa Tuhan Bersama Saya?
Untuk menjawab persoalan ini, Alkitab dengan jelas mengajarkan bahawa Tuhan ada di mana-mana, jadi Dia selalu bersama kita. Dia ada di mana-mana. Dia melihat semua dan mendengar semua. Mazmur 139 mengatakan bahawa kita tidak dapat lari dari hadirat-Nya. Saya sarankan membaca seluruh Mazmur ini yang mengatakan dalam ayat 7, "ke mana saya dapat pergi dari hadirat-Mu?" Jawapannya tidak ada, kerana Dia ada di mana-mana.

2 Tawarikh 6:18 dan I Raja-raja 8:27 dan Kisah 17: 24-28 menunjukkan kepada kita bahawa Salomo, yang membangun bait suci untuk Tuhan yang berjanji untuk tinggal di dalamnya, menyedari bahawa Tuhan tidak dapat dibendung di tempat tertentu. Paulus mengatakannya dalam Kisah Para Rasul ketika dia berkata, "Tuhan langit dan bumi tidak tinggal di kuil-kuil yang dibuat dengan tangan." Yeremia 23: 23 & 24 mengatakan, "Dia memenuhi langit dan bumi." Efesus 1:23 mengatakan bahawa Dia mengisi "semuanya."

Namun bagi orang yang beriman, mereka yang telah memilih untuk menerima dan mempercayai Putra-Nya (lihat Yohanes 3:16 dan Yohanes 1:12), Dia berjanji untuk bersama kita dengan cara yang lebih istimewa lagi seperti Bapa, Sahabat kita, Pelindung kita dan Penyedia. Matius 28:20 mengatakan, "Sesungguhnya, aku selalu bersamamu, hingga akhir zaman."

Ini adalah janji tanpa syarat, kita tidak boleh atau tidak menyebabkannya berlaku. Ini adalah kenyataan kerana Tuhan mengatakannya.

Ia juga mengatakan bahawa di mana dua atau tiga (orang percaya) berkumpul, "ada saya di tengah-tengah mereka." (Matius 18:20 KJV) Kita tidak memanggil, mengemis atau meminta kehadiran-Nya. Dia mengatakan bahawa Dia bersama kita, jadi Dia juga. Itu adalah janji, kebenaran, fakta. Kita hanya perlu mempercayainya dan bergantung padanya. Walaupun Tuhan tidak terbatas pada sebuah bangunan, Dia bersama kita dengan cara yang sangat istimewa, sama ada kita merasakannya atau tidak. Sungguh indah janji.

Bagi orang percaya, Dia bersama kita dengan cara yang sangat istimewa. Yohanes bab satu mengatakan bahawa Tuhan akan memberi kita karunia Roh-Nya. Dalam Kisah pasal 1 & 2 dan Yohanes 14:17, Tuhan memberitahu kita bahawa ketika Yesus mati, bangkit dari kematian dan naik ke Bapa, Dia akan menghantar Roh Kudus untuk tinggal di dalam hati kita. Dalam Yohanes 14:17 Dia berkata, "Roh kebenaran ... yang tinggal bersama kamu, dan akan ada di dalam kamu." I Korintus 6:19 mengatakan, “jasamu adalah bait Roh Kudus in anda, yang anda miliki dari Tuhan… ”Jadi bagi orang percaya, Tuhan Roh tinggal di dalam kita.

Kita melihat bahawa Tuhan berkata kepada Yosua dalam Yosua 1: 5, dan itu diulang dalam Ibrani 13: 5, "Aku tidak akan pernah meninggalkanmu atau meninggalkanmu." Kira. Roma 8: 38 & 39 memberitahu kita bahawa tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan, yang ada dalam Kristus.

Walaupun Tuhan selalu bersama kita, itu tidak berarti Dia akan selalu mendengarkan kita. Yesaya 59: 2 mengatakan bahawa dosa akan memisahkan kita dari Tuhan dalam arti bahawa Dia tidak akan mendengar (mendengarkan) kita, tetapi kerana Dia selalu dengan kita, Dia akan sentiasa dengarkan kami jika kami mengakui (mengaku) ​​dosa kami, dan akan mengampuni dosa kami. Itu janji. (I Yohanes 1: 9; 2 Tawarikh 7:14)

Juga jika anda tidak percaya, kehadiran Tuhan adalah penting kerana Dia melihat semua orang dan kerana Dia "tidak rela ada yang binasa." (2 Petrus 3: 9) Dia akan selalu mendengar tangisan orang-orang yang percaya dan memanggil-Nya untuk menjadi Juruselamat mereka, mempercayai Injil. (I Korintus 15: 1-3) "Sebab barang siapa yang akan memanggil nama Tuhan akan diselamatkan." (Roma 10:13) Yohanes 6:37 mengatakan bahawa Dia tidak akan memalingkan siapa pun, dan barang siapa yang akan datang. (Wahyu 22:17; Yohanes 1:12)

Siapa Tuhan?
Setelah membaca soalan dan komen anda, nampaknya anda memiliki kepercayaan kepada Tuhan dan Anak-Nya, Yesus, tetapi juga memiliki banyak kesalahpahaman. Anda seolah-olah melihat Tuhan hanya melalui pendapat dan pengalaman manusia dan melihat Dia sebagai Seseorang yang harus melakukan apa yang anda mahukan, seolah-olah Dia adalah hamba atau atas permintaan, dan oleh itu anda menilai sifatNya, dan mengatakan bahawa ia "dipertaruhkan."

Biarlah saya katakan jawapan saya akan berdasarkan Alkitab kerana ia adalah satu-satunya sumber yang boleh dipercayai untuk benar-benar memahami siapa Tuhan dan apa yang Dia suka.

Kita tidak dapat 'mencipta' tuhan kita sendiri agar sesuai dengan perintah kita sendiri, sesuai dengan keinginan kita sendiri. Kita tidak boleh bergantung pada buku atau kumpulan agama atau pendapat lain, kita mesti menerima Tuhan yang benar dari satu-satunya sumber yang Dia berikan, Kitab Suci. Sekiranya orang mempersoalkan semua atau sebahagian Kitab Suci, kita hanya tinggal dengan pendapat manusia, yang tidak pernah setuju. Kita hanya mempunyai tuhan yang diciptakan oleh manusia, dewa rekaan. Dia hanya ciptaan kita dan sama sekali bukan Tuhan. Kita mungkin juga membuat dewa kata atau batu atau patung emas seperti yang dilakukan Israel.

Kita mahu mempunyai tuhan yang melakukan apa yang kita mahukan. Tetapi kita tidak dapat mengubah Tuhan dengan tuntutan kita. Kita hanya bertindak seperti kanak-kanak, mempunyai amarah untuk mendapatkan cara kita sendiri. Tidak ada yang kita buat atau hakim yang menentukan siapa Dia dan semua hujah kita tidak mempengaruhi "sifat"-Nya. "Sifat" nya tidak "dipertaruhkan" kerana kita mengatakan demikian. Dia adalah Dia: Tuhan Yang Maha Kuasa, Pencipta kita.

Oleh itu, siapakah Tuhan yang sebenarnya. Terdapat begitu banyak ciri dan sifat yang hanya akan saya sebutkan dan saya tidak akan "bukti teks" semuanya. Sekiranya anda mahu, anda boleh pergi ke sumber yang boleh dipercayai seperti "Bible Hub" atau "Bible Gateway" dalam talian dan melakukan penyelidikan.

Berikut adalah beberapa sifat-sifat-Nya. Tuhan Maha Pencipta, Maha Kuasa, Mahakuasa. Dia suci, Dia adil dan adil dan Hakim yang adil. Dia adalah Bapa kita. Dia terang dan benar. Dia kekal. Dia tidak boleh berbohong. Titus 1: 2 memberitahu kita, “Dengan harapan hidup yang kekal, yang dijanjikan oleh Tuhan, YANG TIDAK BOLEH LAYAN, sejak dulu. Maleakhi 3: 6 mengatakan Dia tidak dapat diganti, "Akulah TUHAN, aku tidak berubah."

TIADA apa yang kita lakukan, tidak ada tindakan, pendapat, pengetahuan, keadaan, atau pertimbangan yang dapat mengubah atau mempengaruhi "sifat"-Nya. Sekiranya kita menyalahkan atau menuduh Dia, Dia tidak akan berubah. Dia sama semalam, hari ini dan selamanya. Berikut adalah beberapa lagi sifat: Dia ada di mana-mana; Dia tahu segala sesuatu (maha mengetahui) masa lalu, masa kini dan masa depan. Dia sempurna dan DIA CINTA (I Yohanes 4: 15-16). Tuhan itu penyayang, baik hati dan penyayang kepada semua orang.

Kita harus perhatikan di sini bahawa semua perkara buruk, bencana dan tragedi yang terjadi, berlaku kerana dosa yang memasuki dunia ketika Adam berdosa (Roma 5:12). Jadi, bagaimana sikap kita terhadap Tuhan kita?

Tuhan adalah Pencipta kita. Dia mencipta dunia dan segala yang ada di dalamnya. (Lihat Kejadian 1-3.) Baca Roma 1: 20 & 21. Ini jelas menunjukkan bahawa kerana Dia adalah Pencipta kita dan kerana Dia, baiklah, Tuhan, bahawa Dia layak mendapat kita menghormati dan pujian dan kemuliaan. Ia mengatakan, “Karena sejak penciptaan dunia, sifat-sifat Allah yang tidak dapat dilihat - Kekuasaan abadi dan ilahi-Nya sifat - telah dilihat dengan jelas, difahami dari apa yang telah dibuat, sehingga lelaki tanpa alasan. Kerana walaupun mereka mengenal Tuhan, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Tuhan, dan tidak bersyukur kepada Tuhan, tetapi pemikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap. "

Kita harus menghormati dan berterima kasih kepada Tuhan kerana Dia adalah Tuhan dan kerana Dia adalah Pencipta kita. Baca juga Roma 1: 28 & 31. Saya melihat sesuatu yang sangat menarik di sini: bahawa apabila kita tidak menghormati Tuhan dan Pencipta kita, kita menjadi "tanpa pengertian."

Memuliakan Tuhan adalah tanggungjawab kita. Matius 6: 9 mengatakan, "Bapa kita yang di surga dikurniakan Nama-Mu." Ulangan 6: 5 mengatakan, "Engkau harus mengasihi TUHAN dengan segenap hatimu dan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu." Dalam Matius 4:10 di mana Yesus berkata kepada Syaitan, “Jauhlah dariku, Setan! Sebab tertulis: 'Sembahlah TUHAN, Allahmu, dan hanya melayani-Nya.' "

Mazmur 100 mengingatkan kita akan hal ini ketika mengatakan, "melayani Tuhan dengan senang hati," "ketahuilah bahawa Tuhan itu sendiri adalah Tuhan," dan ayat 3, "Dialah yang menjadikan kita dan bukan kita sendiri." Ayat 3 juga mengatakan, “Kita Beliau orang, yang kambing biri-biri of Padang rumputnya. " Ayat 4 mengatakan, "Masuklah pintu-pintu gerbang-Nya dengan ucapan syukur dan mahkamah-Nya dengan pujian." Ayat 5 mengatakan, "Sebab TUHAN itu baik, kasih sayang-Nya kekal dan kesetiaan-Nya kepada semua generasi."

Seperti orang Rom, ini memerintahkan kita untuk mengucapkan terima kasih, pujian, penghormatan dan berkat kepada-Nya! Mazmur 103: 1 mengatakan, "Berkatilah TUHAN, hai jiwaku, dan semua yang ada di dalam diriku memberkati nama kudus-Nya." Mazmur 148: 5 jelas dalam mengatakan, “Biarkan mereka memuji Tuhan untuk Dia memerintahkan dan mereka diciptakan, "dan dalam ayat 11 itu memberitahu kita siapa yang harus memuji-Nya," Semua raja di bumi dan semua bangsa, "dan ayat 13 menambahkan," Sebab hanya nama-Nya yang dimuliakan. "

Untuk menjadikan segalanya lebih tegas, Kolose 1:16 mengatakan, “semua perkara diciptakan oleh-Nya dan untuk dia"Dan" Dia berada di hadapan segala sesuatu "dan Wahyu 4:11 menambahkan," untuk keredhaan-Mu mereka dan diciptakan. " Kita diciptakan untuk Tuhan, Dia tidak diciptakan untuk kita, untuk kesenangan kita atau untuk kita mendapatkan apa yang kita mahukan. Dia bukan di sini untuk melayani kita, tetapi kita untuk melayani Dia. Seperti yang dinyatakan dalam Wahyu 4:11, "Kamu layak, Tuhan dan Tuhan kita, untuk menerima kemuliaan dan penghormatan dan pujian, kerana kamu menciptakan segala sesuatu, kerana dengan kehendak-Mu mereka diciptakan dan memiliki mereka." Kita harus menyembah-Nya. Mazmur 2:11 mengatakan, "Sembah TUHAN dengan hormat dan bersukacitalah dengan gemetar." Lihat juga Ulangan 6:13 dan 2 Tawarikh 29: 8.

Anda mengatakan bahawa anda seperti Ayub, bahawa "Tuhan dahulu mengasihi dia." Mari kita perhatikan sifat kasih Tuhan sehingga anda dapat melihat bahawa Dia tidak berhenti mengasihi kita, tidak kira apa yang kita lakukan.

Idea bahawa Tuhan berhenti mengasihi kita dengan alasan "apa pun" adalah umum di antara banyak agama. Sebuah buku doktrin yang saya miliki, "Ajaran-ajaran Besar Alkitab oleh William Evans" dalam membicarakan tentang kasih Tuhan mengatakan, "Kekristenan adalah satu-satunya agama yang menetapkan Yang Mahatinggi sebagai 'Cinta.' Ini menetapkan dewa-dewa agama lain sebagai makhluk yang marah yang memerlukan perbuatan baik kita untuk menenangkan mereka atau memperoleh berkat mereka. "

Kita hanya mempunyai dua titik rujukan mengenai cinta: 1) cinta manusia dan 2) kasih Tuhan seperti yang dinyatakan kepada kita dalam Kitab Suci. Cinta kita cacat oleh dosa. Ia berubah-ubah atau bahkan boleh berhenti sementara kasih Tuhan kekal. Kita bahkan tidak dapat memahami atau memahami cinta Tuhan. Tuhan itu kasih (I Yohanes 4: 8).

Buku, "Elemental Theology" oleh Bancroft, di halaman 61 dalam berbicara tentang cinta mengatakan, "watak orang yang mencintai memberikan watak cinta." Itu bererti bahawa cinta Tuhan itu sempurna kerana Tuhan itu sempurna. (Lihat Matius 5:48.) Tuhan itu suci, jadi kasih-Nya itu suci. Tuhan itu adil, maka kasih-Nya itu adil. Tuhan tidak pernah berubah, jadi cinta-Nya tidak pernah berubah-ubah, gagal atau berhenti. I Korintus 13:11 menggambarkan cinta yang sempurna dengan mengatakan ini, "Cinta tidak pernah gagal." Tuhan sahaja yang memiliki cinta seperti ini. Baca Mazmur 136. Setiap ayat membicarakan kasih sayang Tuhan yang mengatakan kasih sayang-Nya kekal selama-lamanya. Baca Roma 8: 35-39 yang mengatakan, “siapa yang dapat memisahkan kita dari kasih Kristus? Adakah penderitaan atau penderitaan atau penganiayaan atau kelaparan atau ketelanjangan atau bahaya atau pedang? "

Ayat 38 bersambung, “Sebab saya yakin bahawa baik kematian, maupun kehidupan, atau malaikat, atau kerajaan, atau hal-hal yang ada atau perkara yang akan datang, atau kekuatan, atau ketinggian atau kedalaman, atau benda lain yang diciptakan tidak akan dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan. " Tuhan itu cinta, jadi Dia tidak dapat menolong tetapi mengasihi kita.

Tuhan mengasihi semua orang. Matius 5:45 mengatakan, "Dia menyebabkan matahari-Nya terbit dan jatuh pada kejahatan dan yang baik, dan menurunkan hujan kepada orang benar dan orang tidak benar." Dia memberkati semua orang kerana Dia mengasihi setiap orang. Yakobus 1:17 mengatakan, "Setiap hadiah yang baik dan setiap hadiah yang sempurna berasal dari atas dan turun dari Bapa cahaya dengan siapa tidak ada perubahan dan bayangan berpaling." Mazmur 145: 9 mengatakan, “TUHAN baik bagi semua orang; Dia memiliki belas kasihan terhadap semua yang telah Dia buat. " Yohanes 3:16 mengatakan, "Sebab Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya."

Bagaimana dengan perkara buruk. Tuhan menjanjikan kepada orang yang percaya bahawa, "Segala sesuatu bekerja bersama untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Tuhan (Roma 8:28)". Tuhan mungkin membiarkan perkara-perkara masuk ke dalam hidup kita, tetapi yakinlah bahawa Tuhan telah mengizinkannya hanya untuk alasan yang sangat baik, bukan kerana Tuhan telah memilih atau untuk beberapa alasan untuk mengubah fikiran-Nya dan berhenti mengasihi kita.

Tuhan boleh memilih untuk membenarkan kita menderita akibat dosa tetapi Dia juga boleh memilih untuk memelihara kita daripada mereka, tetapi selalu alasan-Nya datang dari cinta dan tujuannya adalah untuk kebaikan kita.

PERUNTUKAN PENYELAMAT CINTA

Kitab Suci mengatakan bahawa Tuhan membenci dosa. Untuk senarai sebahagian, lihat Amsal 6: 16-19. Tetapi Tuhan tidak membenci orang berdosa (I Timotius 2: 3 & 4). 2 Petrus 3: 9 mengatakan, "Tuhan ... sabar terhadap kamu, tidak ingin kamu binasa, tetapi semua orang bertobat."

Oleh itu, Tuhan menyediakan jalan untuk penebusan kita. Ketika kita berdosa atau tersasar dari Tuhan, Dia tidak pernah meninggalkan kita dan selalu menunggu kita kembali, Dia tidak berhenti mengasihi kita. Tuhan memberi kita kisah tentang anak yang hilang dalam Lukas 15: 11-32 untuk menggambarkan kasih-Nya kepada kita, bahawa ayah yang penyayang bersukacita atas kepulangan puteranya yang lemah lembut. Tidak semua bapa manusia seperti ini tetapi Bapa Syurgawi kita selalu menyambut kita. Yesus berkata dalam Yohanes 6:37, “Semua yang Bapa berikan kepada-Ku akan datang kepada-Ku; dan orang yang datang kepada-Ku, aku tidak akan mengusir. " Yohanes 3:16 mengatakan, "Tuhan begitu mengasihi dunia." Saya Timotius 2: 4 mengatakan bahawa Tuhan “menghendaki semua lelaki untuk diselamatkan dan sampai pada pengetahuan tentang kebenaran. " Efesus 2: 4 & 5 mengatakan, "Tetapi karena kasihnya yang besar kepada kita, Allah, yang kaya dengan belas kasihan, menjadikan kita hidup bersama Kristus bahkan ketika kita mati dalam pelanggaran - oleh rahmat, kamu telah diselamatkan."

Demonstrasi kasih terbesar di seluruh dunia adalah ketentuan Tuhan untuk keselamatan dan pengampunan kita. Anda perlu membaca Roma bab 4 & 5 di mana banyak rancangan Tuhan dijelaskan. Roma 5: 8 & 9 mengatakan, "Tuhan menunjukkan Kasih-Nya kepada kita, ketika kita berdosa, Kristus mati untuk kita. Lebih dari itu, setelah dibenarkan oleh darah-Nya, kita akan diselamatkan dari murka Tuhan melalui Dia. " Saya Yohanes 4: 9 & 10 mengatakan, "Beginilah cara Tuhan memperlihatkan kasih-Nya di antara kita: Dia mengutus Anak-Nya yang Tunggal ke dunia agar kita dapat hidup melalui Dia. Ini adalah cinta: bukan bahawa kita mengasihi Tuhan, tetapi bahawa Dia mengasihi kita dan mengutus Putra-Nya sebagai korban penebusan untuk dosa-dosa kita. "

Yohanes 15:13 mengatakan, "Cinta yang lebih besar tidak ada orang lain daripada ini, bahawa dia menyerahkan hidupnya untuk teman-temannya." I Yohanes 3:16 mengatakan, "Inilah bagaimana kita tahu apa itu cinta: Yesus Kristus menyerahkan nyawa-Nya untuk kita ..." Di sinilah I Yohanes mengatakan bahawa "Tuhan itu Kasih (bab 4, ayat 8). Itulah Dia. Ini adalah bukti utama cinta-Nya.

Kita perlu mempercayai apa yang Tuhan katakan - Dia mengasihi kita. Tidak kira apa yang berlaku kepada kita atau bagaimana keadaan pada masa ini Tuhan meminta kita untuk mempercayai Dia dan kasih-Nya. Daud, yang disebut sebagai "manusia yang menurut hati Allah sendiri," mengatakan dalam Mazmur 52: 8, "Saya percaya akan kasih Allah yang tidak berkesudahan selama-lamanya." Saya Yohanes 4:16 harus menjadi tujuan kita. “Dan kami telah mengenal dan mempercayai kasih yang Tuhan cintai untuk kami. Tuhan itu cinta, dan orang yang tetap cinta tinggal di dalam Tuhan dan Tuhan tetap di dalam-Nya. "

Rancangan Asas Tuhan

Inilah rancangan Tuhan untuk menyelamatkan kita. 1) Kita semua telah berdosa. Roma 3:23 mengatakan, "Semua orang telah berdosa dan tidak mendapat kemuliaan Tuhan." Roma 6:23 mengatakan, "Upah dosa adalah kematian." Yesaya 59: 2 mengatakan, "Dosa-dosa kita telah memisahkan kita dari Tuhan."

2) Tuhan telah menyediakan jalan. Yohanes 3:16 mengatakan, "Kerana Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga Dia memberikan Putra Tunggal-Nya ..." Dalam Yohanes 14: 6 Yesus berkata, "Akulah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan; tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, melainkan oleh-Ku. "

I Korintus 15: 1 & 2 "Ini adalah pemberian Keselamatan dari Allah yang percuma, Injil yang saya sampaikan di mana kamu diselamatkan." Ayat 3 mengatakan, "Bahwa Kristus mati kerana dosa-dosa kita," dan ayat 4 berlanjut, "bahawa Dia dikuburkan dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga." Matius 26:28 (KJV) mengatakan, "Inilah darah-Ku dari perjanjian baru yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Saya peter 2:24 (NASB) berkata, "Dia sendiri menanggung dosa-dosa kita di dalam badan-Nya di kayu salib."

3) Kita tidak dapat memperoleh keselamatan kita dengan melakukan pekerjaan yang baik. Efesus 2: 8 & 9 mengatakan, "Kerana oleh rahmat kamu diselamatkan melalui iman; dan bukan dari diri anda, itu adalah pemberian Tuhan; bukan hasil karya, yang tidak boleh dibanggakan oleh seseorang. " Titus 3: 5 mengatakan, "Tetapi ketika kebaikan dan kasih Tuhan Juruselamat kita terhadap manusia muncul, bukan dengan perbuatan kebenaran yang telah kita lakukan, tetapi menurut belas kasihan-Nya Dia menyelamatkan kita ..." 2 Timotius 2: 9 mengatakan, " yang telah menyelamatkan kita dan memanggil kita untuk hidup suci - bukan kerana apa-apa yang telah kita lakukan tetapi kerana tujuan dan rahmat-Nya sendiri. "

4) Bagaimana keselamatan dan pengampunan Allah dijadikan milik anda: Yohanes 3:16 mengatakan, "bahawa barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal." John menggunakan kata percaya 50 kali di dalam buku Yohanes sahaja untuk menerangkan bagaimana menerima karunia percuma dari kehidupan kekal dan pengampunan Tuhan. Roma 6:23 mengatakan, "Kerana upah dosa adalah kematian, tetapi karunia Tuhan adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita." Roma 10:13 mengatakan, "Setiap orang yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan."

Jaminan Pengampunan

Inilah sebabnya mengapa kita mempunyai jaminan bahawa dosa-dosa kita diampuni. Kehidupan abadi adalah janji untuk "setiap orang yang percaya" dan "Tuhan tidak dapat berbohong." Yohanes 10:28 mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan kekal, dan mereka tidak akan binasa." Ingatlah Yohanes 1:12 mengatakan, "Sebanyak yang menerima-Nya kepada mereka, Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan, kepada mereka yang percaya pada Nama-Nya." Itu adalah kepercayaan berdasarkan "sifat" cinta, kebenaran dan keadilan-Nya.

Sekiranya anda telah datang kepada-Nya dan menerima Kristus anda akan diselamatkan. Yohanes 6:37 mengatakan, "Dia yang datang kepada-Ku tidak akan diusir." Sekiranya anda belum meminta Dia untuk mengampuni anda dan menerima Kristus, anda dapat melakukannya pada masa ini.

Sekiranya anda mempercayai versi lain dari siapa Yesus dan versi lain dari apa yang telah Dia lakukan untuk anda daripada yang diberikan dalam Kitab Suci, anda perlu "mengubah pikiran anda" dan menerima Yesus, Anak Tuhan dan Penyelamat dunia . Ingatlah, Dia adalah satu-satunya jalan menuju Tuhan (Yohanes 14: 6).

Ampun

Pengampunan kita adalah bahagian yang sangat berharga dari keselamatan kita. Maksud pengampunan adalah bahawa dosa-dosa kita dihapus dan Tuhan tidak mengingatnya lagi. Yesaya 38:17 mengatakan, "Kamu telah membuang semua dosa-dosa saya di belakang punggung-Mu." Mazmur 86: 5 mengatakan, "Sebab Engkau Tuhan itu baik, dan siap untuk memaafkan, dan berlimpah kasih kepada semua orang yang memanggil-Mu." Lihat Roma 10:13. Mazmur 103: 12 mengatakan, "Sejauh timur dari barat, sejauh ini Dia telah menghapus pelanggaran kita dari kita." Yeremia 31:39 mengatakan, "Aku akan mengampuni kesalahan mereka dan dosa mereka tidak akan aku ingat lagi."

Roma 4: 7 & 8 mengatakan, "Berbahagialah orang-orang yang perbuatan haramnya telah diampuni dan dosa-dosanya telah ditutup. Berbahagialah orang yang dosanya tidak akan diperhitungkan oleh Tuhan. " Ini adalah pengampunan. Sekiranya pengampunan anda bukan janji Tuhan maka di manakah anda mendapatkannya, kerana seperti yang telah kita lihat, anda tidak akan dapat memperolehnya.

Kolose 1:14 mengatakan, "Pada siapa kita mempunyai penebusan, bahkan pengampunan dosa." Lihat Kisah 5: 30 & 31; 13:38 dan 26:18. Semua ayat ini membicarakan pengampunan sebagai sebahagian dari keselamatan kita. Kisah 10:43 mengatakan, "Setiap orang yang percaya kepada-Nya menerima pengampunan dosa melalui Nama-Nya." Efesus 1: 7 menyatakan ini juga, "Pada siapa kita memiliki penebusan melalui darah-Nya, pengampunan dosa, sesuai dengan kekayaan rahmat-Nya."

Tidak mungkin Tuhan berbohong. Dia tidak mampu melakukannya. Ia tidak sewenang-wenangnya. Pengampunan adalah berdasarkan janji. Sekiranya kita menerima Kristus kita akan diampuni. Kisah 10:34 mengatakan, "Tuhan tidak menghormati orang." Terjemahan NIV mengatakan, "Tuhan tidak menunjukkan pilih kasih."

Saya ingin anda pergi ke 1 Yohanes 1 untuk menunjukkan bagaimana hal itu berlaku bagi orang percaya yang gagal dan berdosa. Kita adalah anak-anak-Nya dan sebagai bapa manusia kita, atau bapa anak yang hilang, mengampuni, sehingga Bapa Surgawi kita mengampuni kita dan akan menerima kita lagi, dan lagi.

Kita tahu bahawa dosa memisahkan kita dari Tuhan, jadi dosa memisahkan kita dari Tuhan walaupun kita adalah anak-anak-Nya. Itu tidak memisahkan kita dari kasih-Nya, juga tidak bermaksud kita bukan lagi anak-anak-Nya, tetapi itu memutuskan persekutuan kita dengan-Nya. Anda tidak boleh bergantung pada perasaan di sini. Percaya saja firmanNya bahawa jika anda melakukan perkara yang betul, mengaku, Dia telah mengampuni anda.

Kami seperti kanak-kanak

Mari gunakan teladan manusia. Apabila anak kecil tidak taat dan dihadapkan, dia mungkin menutupinya, atau berbohong atau bersembunyi dari ibu bapanya kerana rasa bersalah. Dia mungkin enggan mengakui kesalahannya. Oleh itu, dia telah memisahkan dirinya dari orang tuanya kerana dia takut mereka akan mengetahui apa yang telah dia lakukan, dan takut mereka akan marah kepadanya atau menghukumnya ketika mereka mengetahui. Kedekatan dan keselesaan anak dengan ibu bapanya rosak. Dia tidak dapat merasakan keselamatan, penerimaan dan cinta yang mereka miliki kepadanya. Anak itu telah menjadi seperti Adam dan Hawa yang bersembunyi di Taman Eden.

Kita melakukan perkara yang sama dengan Bapa surgawi kita. Apabila kita berdosa, kita merasa bersalah. Kita takut Dia akan menghukum kita, atau Dia mungkin berhenti mencintai kita atau membuang kita. Kami tidak mahu mengakui bahawa kami salah. Persahabatan kita dengan Tuhan putus.

Tuhan tidak meninggalkan kita, Dia telah berjanji tidak akan meninggalkan kita. Lihat Matius 28:20, yang mengatakan, "Dan sesungguhnya aku selalu bersama kamu hingga akhir usia ini." Kita bersembunyi dariNya. Kita tidak dapat bersembunyi kerana Dia tahu dan melihat semuanya. Mazmur 139: 7 mengatakan, “Di mana Aku dapat pergi dari Roh-Mu? Di mana saya boleh melarikan diri dari kehadiran anda? " Kita seperti Adam ketika kita bersembunyi dari Tuhan. Dia mencari kita, menunggu kita datang kepada-Nya untuk pengampunan, sama seperti ibu bapa hanya ingin anak mengenali dan mengakui ketidaktaatannya. Inilah yang dikehendaki oleh Bapa Surgawi kita. Dia menunggu untuk memaafkan kita. Dia akan selalu membawa kita kembali.

Bapa manusia mungkin berhenti mencintai anak, walaupun perkara itu jarang berlaku. Dengan Tuhan, seperti yang telah kita lihat, kasih-Nya untuk kita tidak pernah putus, tidak pernah berhenti. Dia mengasihi kita dengan cinta abadi. Ingat Roma 8: 38 & 39. Ingatlah bahawa tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan, kita tidak berhenti menjadi anak-anak-Nya.

Ya, Tuhan membenci dosa dan seperti yang dikatakan oleh Yesaya 59: 2, "dosa-dosa kamu telah berpisah antara kamu dan Tuhanmu, dosa-dosa kamu telah menyembunyikan wajah-Nya dari kamu." Ia mengatakan dalam ayat 1, "lengan TUHAN tidak terlalu pendek untuk diselamatkan, dan telinga-Nya juga tidak kudus untuk didengar," tetapi Mazmur 66:18 mengatakan, "Sekiranya saya menganggap kejahatan di dalam hati saya, Tuhan tidak akan mendengarkan saya . "

Saya Yohanes 2: 1 & 2 memberitahu orang percaya, “Anak-anakku yang terkasih, aku menulis ini kepada kamu agar kamu tidak berdosa. Tetapi jika ada yang melakukan dosa, kita mempunyai orang yang berbicara kepada Bapa untuk membela kita - Yesus Kristus, Yang Benar. " Orang yang beriman boleh dan melakukan dosa. Sebenarnya saya Yohanes 1: 8 & 10 mengatakan, "Jika kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri sendiri dan kebenaran tidak ada dalam diri kita" dan "jika kita mengatakan bahawa kita tidak berdosa, kita menjadikan Dia pendusta, dan firman-Nya adalah bukan pada kita. " Ketika kita melakukan dosa, Tuhan menunjukkan kepada kita jalan kembali dalam ayat 9 yang mengatakan, “Sekiranya kita mengaku (mengakui) kita dosa, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan membersihkan kita dari segala kejahatan. "

We mesti memilih untuk mengakui dosa kita kepada Tuhan jadi jika kita tidak mengalami pengampunan, itu adalah kesalahan kita, bukan Tuhan. Ini adalah pilihan kita untuk mentaati Tuhan. Janjinya pasti. Dia akan memaafkan kita. Dia tidak boleh berbohong.

Pekerjaan Ayat Perwatakan Tuhan

Mari kita lihat Ayub sejak anda membesarkannya dan melihat apa yang sebenarnya mengajar kita tentang Tuhan dan hubungan kita dengan Dia. Ramai orang salah faham mengenai buku Ayub, naratif dan konsepnya. Ini mungkin salah satu buku Alkitab yang paling disalahpahami.

Salah satu salah tanggapan pertama ialah anggap bahawa penderitaan selalu atau sebahagian besarnya adalah tanda kemarahan Tuhan atas dosa atau dosa yang telah kita lakukan. Jelas itulah yang pasti tiga rakan Ayub, yang akhirnya Allah menegur mereka. (Kita akan membalasnya kemudian.) Yang lain adalah dengan menganggap bahawa kemakmuran atau keberkatan selalu atau biasanya merupakan tanda Tuhan berkenan kepada kita. Keliru. Ini adalah tanggapan manusia, pemikiran yang menganggap kita memperoleh kebaikan Tuhan. Saya bertanya kepada seseorang apa yang menonjol dari buku Ayub dan jawapan mereka adalah, "Kami tidak tahu apa-apa." Tidak ada yang nampak pasti siapa yang menulis Ayub. Kami tidak tahu bahawa Ayub pernah memahami semua yang sedang berlaku. Dia juga tidak memiliki Kitab Suci, seperti kita.

Seseorang tidak dapat memahami kisah ini kecuali seseorang memahami apa yang berlaku antara Tuhan dan Syaitan dan peperangan antara kekuatan atau pengikut kebenaran dan kekuatan kejahatan. Syaitan adalah musuh yang dikalahkan kerana salib Kristus, tetapi anda boleh mengatakan bahawa dia belum ditahan. Terdapat pertempuran yang masih berlaku di dunia ini atas jiwa orang. Tuhan telah memberi kita kitab Ayub dan banyak Kitab Suci lain untuk membantu kita memahami.

Pertama, seperti yang saya nyatakan sebelumnya, semua kejahatan, keperitan, penyakit dan bencana berpunca dari masuknya dosa ke dunia. Tuhan tidak melakukan atau menciptakan kejahatan, tetapi Dia boleh membiarkan bencana menguji kita. Tidak ada yang datang ke dalam hidup kita tanpa izin-Nya, bahkan pembetulan atau membiarkan kita menanggung akibat dari dosa yang kita lakukan. Ini untuk menjadikan kita lebih kuat.

Tuhan tidak sewenang-wenangnya memutuskan untuk tidak mengasihi kita. Cinta adalah makhlukNya, tetapi Dia juga suci dan adil. Mari lihat tetapannya. Dalam bab 1: 6, “anak-anak Tuhan” menghadirkan diri kepada Tuhan dan Setan datang di antara mereka. "Anak-anak Tuhan" mungkin malaikat, mungkin kumpulan orang-orang yang mengikuti Tuhan dan mereka yang mengikuti Syaitan. Syaitan datang dari berkeliaran di bumi. Ini membuat saya memikirkan I Petrus 5: 8 yang mengatakan, "Musuh musuhmu, syaitan berkeliaran seperti singa yang menderu, mencari seseorang untuk dimakan." Tuhan menunjukkan "hamba-Nya Ayub", dan inilah titik yang sangat penting. Dia mengatakan Ayub adalah hambaNya yang benar, dan tidak bercela, jujur, takut kepada Tuhan dan berpaling dari kejahatan. Perhatikan bahawa Tuhan tidak ada di sini yang menuduh Ayub melakukan dosa. Setan pada dasarnya mengatakan bahawa satu-satunya alasan Ayub mengikuti Tuhan adalah kerana Tuhan telah memberkati dia dan bahawa jika Tuhan mengambil berkat itu, Ayub akan mengutuk Tuhan. Inilah konfliknya. Jadi Tuhan kemudian membolehkan Syaitan untuk menyusahkan Ayub untuk menguji kasih dan kesetiaannya kepada-Nya. Baca bab 1: 21 & 22. Job lulus ujian ini. Ia mengatakan, "Dalam semua ini Ayub tidak melakukan dosa, atau menyalahkan Tuhan." Dalam bab 2 Setan sekali lagi mencabar Tuhan untuk menguji Ayub. Sekali lagi Tuhan membiarkan Setan menderita Ayub. Ayub menjawab dalam 2:10, "adakah kita akan menerima kebaikan dari Tuhan dan bukan kesukaran." Ia mengatakan dalam 2:10, "Dalam semua ini Ayub tidak berdosa dengan bibirnya."

Perhatikan bahawa Syaitan tidak dapat melakukan apa-apa tanpa izin Tuhan, dan Dia menetapkan hadnya. Perjanjian Baru menunjukkan hal ini dalam Lukas 22:31 yang mengatakan, "Simon, Setan ingin memilikimu." NASB mengatakan demikian, Setan "meminta izin untuk menyaring kamu sebagai gandum." Baca Efesus 6: 11 & 12. Itu memberitahu kita untuk, “Pakai seluruh baju besi atau Tuhan” dan “menentang rancangan syaitan. Kerana perjuangan kita bukan melawan daging dan darah, tetapi melawan penguasa, melawan penguasa, melawan kekuatan dunia gelap ini dan melawan kekuatan rohani kejahatan di alam surgawi. " Jelas. Dalam semua ini Ayub tidak berdosa. Kami sedang bertempur.

Sekarang kembali kepada I Petrus 5: 8 dan teruskan membaca. Ini pada asasnya menerangkan buku Ayub. Dikatakan, "tetapi tahanlah dia (syaitan), teguhlah dalam imanmu, mengetahui bahawa pengalaman penderitaan yang sama sedang dilalui oleh saudara-saudara kamu yang ada di dunia ini. Setelah kamu menderita sebentar, Tuhan segala rahmat, yang memanggilmu ke kemuliaan-Nya yang kekal di dalam Kristus, akan Dia menyempurnakan, mengesahkan, menguatkan dan memantapkan kamu. " Ini adalah alasan kuat untuk menderita, ditambah dengan fakta bahawa penderitaan adalah sebahagian daripada pertempuran. Sekiranya kita tidak pernah dicuba, kita hanya akan diberi makan bayi dan tidak akan menjadi dewasa. Dalam ujian kita menjadi lebih kuat dan kita melihat pengetahuan kita tentang Tuhan meningkat, kita melihat Siapa Tuhan dengan cara baru dan hubungan kita dengan Dia menjadi lebih kuat.

Dalam Roma 1:17 dikatakan, "orang yang adil akan hidup dengan iman." Ibrani 11: 6 mengatakan, "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan." 2 Korintus 5: 7 mengatakan, "Kita berjalan dengan iman, bukan dengan penglihatan." Kita mungkin tidak memahami perkara ini, tetapi ini adalah kenyataan. Kita harus mempercayai Tuhan dalam semua ini, dalam penderitaan yang Dia izinkan.

Sejak kejatuhan Syaitan (Baca Yehezkiel 28: 11-19; Yesaya 14: 12-14; Wahyu 12:10.) Konflik ini telah wujud dan Syaitan ingin memalingkan kita semua dari Tuhan. Syaitan bahkan berusaha menggoda Yesus untuk tidak mempercayai Bapa-Nya (Matius 4: 1-11). Ia bermula dengan Hawa di kebun. Perhatikan, Syaitan menggoda dia dengan memaksanya untuk mempertanyakan watak Tuhan, kasih dan perhatianNya terhadapnya. Syaitan menyiratkan bahawa Tuhan menjaga sesuatu yang baik darinya dan Dia tidak menyayangi dan tidak adil. Syaitan selalu berusaha untuk mengambil alih kerajaan Tuhan dan memurtadkan umat-Nya terhadap-Nya.

Kita mesti melihat penderitaan dan penderitaan Ayub dalam terang "perang" ini di mana Syaitan selalu berusaha menggoda kita untuk mengubah sisi dan memisahkan kita dari Tuhan. Ingatlah bahawa Tuhan menyatakan Ayub sebagai orang yang benar dan tidak bercela. Sejauh ini tidak ada tanda dakwaan dosa terhadap Ayub. Tuhan tidak membiarkan penderitaan ini kerana apa yang telah dilakukan Ayub. Dia tidak menghakimi dia, marah padanya dan Dia juga tidak berhenti mencintainya.

Sekarang teman-teman Ayub, yang jelas-jelas percaya penderitaan adalah kerana dosa, masukkan gambarnya. Saya hanya dapat merujuk kepada apa yang Tuhan katakan tentang mereka, dan mengatakan berhati-hati untuk tidak menilai orang lain, sebagaimana mereka menilai Ayub. Tuhan menegur mereka. Ayub 42: 7 & 8 mengatakan, "Setelah TUHAN mengatakan hal-hal ini kepada Ayub, dia berkata kepada Elifaz, Teman itu," Aku marah dengan anda dan dua rakan anda, kerana anda tidak membicarakan saya apa yang benar seperti yang dimiliki oleh hamba saya Ayub. Oleh itu, sekarang ambil tujuh ekor lembu jantan dan tujuh ekor domba jantan dan pergi kepada hamba-Ku Ayub dan korbankanlah korban bakaran untuk dirimu sendiri. Hamba-Ku, Ayub akan mendoakanmu, dan aku akan menerima doanya dan tidak memperlakukanmu sesuai dengan kebodohanmu. Anda tidak membicarakan saya tentang apa yang benar, seperti yang dilakukan hamba saya, Ayub. '' '' Tuhan marah kepada mereka atas apa yang telah mereka lakukan, menyuruh mereka mempersembahkan korban kepada Tuhan. Perhatikan bahawa Tuhan membuat mereka pergi ke Ayub dan meminta Ayub untuk mendoakan mereka, kerana mereka tidak mengatakan kebenaran tentang Dia sebagaimana Ayub.

Dalam semua dialog mereka (3: 1-31: 40), Tuhan diam. Anda bertanya tentang Tuhan yang diam kepada anda. Ia sebenarnya tidak mengatakan mengapa Tuhan begitu diam. Kadang-kadang Dia mungkin hanya menunggu kita untuk mempercayai-Nya, berjalan dengan iman, atau benar-benar mencari jawapan, mungkin dalam Kitab Suci, atau hanya diam dan memikirkan sesuatu.

Mari kita lihat semula untuk melihat apa yang menjadi Ayub. Ayub telah berjuang dengan kritik dari rakan-rakannya yang disebut "bertekad" untuk membuktikan bahawa kesukaran itu disebabkan oleh dosa (Ayub 4: 7 & 8). Kita tahu bahawa dalam bab terakhir Tuhan menegur Ayub. Kenapa? Apa yang salah oleh Ayub? Mengapa Tuhan melakukan ini? Seolah-olah iman Ayub belum diuji. Sekarang ia diuji dengan teruk, mungkin lebih banyak daripada kebanyakan kita. Saya percaya bahawa sebahagian daripada ujian ini adalah kecaman dari "rakan-rakannya". Dalam pengalaman dan pengamatan saya, saya berpendapat bahawa penghakiman dan kecaman yang dibuat oleh penganut agama lain adalah suatu percubaan dan penekanan yang hebat. Ingatlah firman Tuhan mengatakan untuk tidak menghakimi (Roma 14:10). Sebaliknya, ini mengajarkan kita untuk “saling mendorong” (Ibrani 3:13).

Walaupun Tuhan akan menilai dosa kita dan itu adalah salah satu kemungkinan sebab penderitaan, itu bukan selalu alasannya, seperti yang disiratkan oleh "teman". Melihat dosa yang nyata adalah satu perkara, dengan anggapan ia adalah perkara lain. Tujuannya adalah pemulihan, bukan meruntuhkan dan mengutuk. Ayub menjadi marah kepada Tuhan dan keheningan-Nya dan mula menyoal Tuhan dan menuntut jawapan. Dia mula membenarkan kemarahannya.

Dalam bab 27: 6 Ayub mengatakan, "Saya akan memelihara kebenaran saya." Kemudian Tuhan mengatakan Ayub melakukan ini dengan menuduh Tuhan (Ayub 40: 8). Dalam bab 29 Ayub meragukan, merujuk kepada berkat Tuhan kepadanya di masa lalu dan mengatakan bahawa Tuhan tidak lagi bersamanya. Seolah-olah seolah-olah he mengatakan bahawa Tuhan dahulu mengasihi dia. Ingatlah Matius 28:20 mengatakan bahawa ini tidak benar kerana Tuhan memberikan janji ini, "Dan aku selalu bersamamu, hingga akhir zaman." Ibrani 13: 5 mengatakan, "Aku tidak akan pernah meninggalkanmu atau meninggalkanmu." Tuhan tidak pernah meninggalkan Ayub dan akhirnya berbicara kepadanya seperti yang Dia lakukan dengan Adam dan Hawa.

Kita perlu belajar untuk terus berjalan dengan iman - bukan dengan penglihatan (atau perasaan) dan mempercayai janji-janji-Nya, bahkan ketika kita tidak dapat "merasakan" kehadiran-Nya dan belum menerima jawaban atas doa-doa kita. Dalam Ayub 30:20 Ayub berkata, "Ya Tuhan, kamu tidak menjawab saya." Sekarang dia mula mengeluh. Dalam bab 31 Ayub menuduh Tuhan tidak mendengarkannya dan mengatakan dia akan berdebat dan mempertahankan kebenarannya di hadapan Tuhan sekiranya hanya Tuhan yang mendengarkan (Ayub 31:35). Baca Ayub 31: 6. Dalam bab 23: 1-5 Ayub juga mengadu kepada Tuhan, kerana Dia tidak menjawab. Tuhan diam - dia mengatakan Tuhan tidak memberinya alasan untuk apa yang telah Dia lakukan. Tuhan tidak perlu menjawab Ayub atau kita. Kami benar-benar tidak dapat menuntut apa-apa dari Tuhan. Lihat apa yang Tuhan katakan kepada Ayub ketika Tuhan berfirman. Ayub 38: 1 mengatakan, "Siapa ini yang berbicara tanpa pengetahuan?" Ayub 40: 2 (NASB) mengatakan, "Wii pencari kesalahan bersengketa dengan Yang Mahakuasa?" Dalam Ayub 40: 1 & 2 (NIV) Tuhan mengatakan bahawa Ayub "bertengkar," "membetulkan" dan "menuduh" Dia. Tuhan membalikkan apa yang dikatakan Ayub, dengan menuntut agar Ayub menjawab Beliau soalan. Ayat 3 mengatakan, "Saya akan menyoal anda dan kamu akan menjawab me. " Dalam bab 40: 8 Tuhan berfirman, “Maukah kamu memperlekehkan keadilanku? Adakah anda akan mengutuk saya untuk membenarkan diri anda? " Siapa yang menuntut apa dan siapa?

Kemudian Tuhan kembali mencabar Ayub dengan kuasa-Nya sebagai Penciptanya, yang tidak ada jawapannya. Tuhan pada dasarnya mengatakan, "Akulah Tuhan, Aku Pencipta, jangan memburukkan siapa Aku. Jangan mempersoalkan cinta-Ku, keadilan-Ku, kerana AKU ALLAH, Pencipta. "

Tuhan tidak mengatakan Ayub dihukum karena dosa masa lalu tetapi Dia berkata, "Jangan tanya saya, kerana saya sendiri adalah Tuhan." Kita tidak berada dalam posisi untuk membuat tuntutan Tuhan. Dia sahaja yang Berdaulat. Ingatlah bahawa Tuhan mahu kita mempercayai Dia. Imanlah yang menggembirakanNya. Ketika Tuhan memberitahu kita bahawa Dia adil dan penyayang, Dia ingin kita mempercayai Dia. Tanggapan Tuhan meninggalkan Ayub tanpa jawapan atau jalan keluar tetapi bertaubat dan beribadah.

Dalam Ayub 42: 3 Ayub disebutkan, "Tentunya saya membicarakan hal-hal yang tidak saya fahami, perkara-perkara yang indah untuk saya ketahui." Dalam Ayub 40: 4 (NIV) Ayub mengatakan, "Saya tidak layak." NASB mengatakan, "Saya tidak penting." Dalam Ayub 40: 5 Ayub mengatakan, "Saya tidak punya jawaban," dan dalam Ayub 42: 5 dia berkata, "Telingaku telah mendengar kamu, tetapi sekarang mataku telah melihat kamu." Dia kemudian berkata, "Saya memandang rendah diri dan bertobat dalam debu dan abu." Dia sekarang mempunyai pemahaman yang lebih besar tentang Tuhan, yang benar.

Tuhan sentiasa bersedia mengampuni pelanggaran kita. Kita semua gagal dan kadang-kadang tidak mempercayai Tuhan. Fikirkan beberapa orang dalam Kitab Suci yang gagal pada suatu saat dalam perjalanan mereka bersama Tuhan, seperti Musa, Abraham, Elia atau Yunus atau yang salah memahami apa yang Tuhan lakukan sebagai Naomi yang menjadi pahit dan bagaimana dengan Petrus, yang menolak Kristus. Adakah Tuhan berhenti mengasihi mereka? Tidak! Dia sabar, sabar dan penyayang dan pemaaf.

Disiplin

Memang benar bahawa Allah membenci dosa, dan seperti bapa manusia kita, Dia akan mendisiplinkan dan membetulkan kita jika kita terus melakukan dosa. Dia mungkin menggunakan keadaan untuk menilai kita, tetapi tujuan-Nya adalah, sebagai orang tua, dan karena kasih-Nya kepada kita, untuk mengembalikan kita ke persekutuan dengan-Nya. Dia sabar dan sabar dan penyayang dan bersedia untuk memaafkan. Seperti seorang bapa manusia, Dia ingin kita “membesar” dan menjadi orang yang saleh dan dewasa. Sekiranya Dia tidak mendisiplinkan kita, kita akan menjadi anak-anak yang manja dan tidak matang.

Dia juga mungkin membiarkan kita menderita akibat dosa kita, tetapi Dia tidak mengingkari kita atau berhenti mengasihi kita. Sekiranya kita bertindak balas dengan betul dan mengakui dosa kita dan meminta Dia untuk menolong kita berubah, kita akan menjadi lebih seperti Bapa kita. Ibrani 12: 5 mengatakan, "Anakku, janganlah meremehkan (memandang rendah) disiplin Tuhan dan jangan putus asa ketika Dia menegurmu, kerana Tuhan mendisiplin orang-orang yang Dia cintai, dan menghukum setiap orang yang Dia terima sebagai anak lelaki." Dalam ayat 7 disebutkan, "untuk siapa Tuhan mengasihi Dia disiplin. Untuk apa anak tidak berdisiplin ”dan ayat 9 mengatakan,“ Lebih-lebih lagi kita semua mempunyai bapa manusia yang mendisiplinkan kita dan kita menghormati mereka kerana itu. Berapa banyak lagi yang harus kita tunduk kepada Bapa roh kita dan hidup. " Ayat 10 mengatakan, "Tuhan mendisiplinkan kita untuk kebaikan kita agar kita dapat turut serta dalam kekudusan-Nya."

"Tidak ada disiplin yang kelihatan menyenangkan pada waktu itu, tetapi menyakitkan, namun menghasilkan panen kebenaran dan kedamaian bagi mereka yang telah dilatih olehnya."

Tuhan mendisiplinkan kita untuk menjadikan kita lebih kuat. Walaupun Ayub tidak pernah mengingkari Tuhan, dia tidak percaya dan memperlekehkan Tuhan dan mengatakan bahawa Tuhan itu tidak adil, tetapi ketika Tuhan menegurnya, dia bertobat dan mengakui kesalahannya dan Tuhan memulihkannya. Job menjawab dengan betul. Orang lain seperti Daud dan Petrus juga gagal tetapi Tuhan juga memulihkannya.

Yesaya 55: 7 mengatakan, "Biarkan orang jahat meninggalkan jalannya dan orang yang tidak benar pemikirannya, dan biarkan dia kembali kepada Tuhan, kerana Dia akan mengasihani dia dan Dia akan banyak (NIV mengatakan dengan bebas) pengampunan."

Sekiranya anda pernah jatuh atau gagal, terapkan 1 Yohanes 1: 9 dan akui dosa anda seperti yang dilakukan oleh Daud dan Petrus dan seperti yang dilakukan Ayub. Dia akan mengampuni, Dia berjanji. Bapa manusia membetulkan anak-anak mereka tetapi mereka boleh melakukan kesalahan. Tuhan tidak. Dia semua tahu. Dia sempurna. Dia adil dan adil dan Dia mengasihi anda.

Mengapa Tuhan Senyap

Anda mengemukakan persoalan mengapa Tuhan diam ketika anda berdoa. Tuhan juga diam ketika menguji Ayub. Tidak ada alasan yang diberikan, tetapi kita hanya dapat memberikan dugaan. Mungkin Dia hanya memerlukan semuanya untuk bermain untuk menunjukkan Setan kebenaran atau mungkin pekerjaan-Nya di hati Ayub belum selesai. Mungkin kita belum bersedia untuk jawapannya. Tuhan adalah satu-satunya yang tahu, kita mesti mempercayai Dia.

Mazmur 66:18 memberikan jawaban lain, dalam petikan mengenai doa, ia mengatakan, "Sekiranya saya menganggap kejahatan di dalam hati saya, Tuhan tidak akan mendengarkan saya." Job melakukan ini. Dia berhenti mempercayai dan mula menyoal. Ini juga boleh berlaku bagi kita.

Ada sebab lain juga. Dia mungkin hanya berusaha membuat anda percaya, berjalan dengan iman, bukan dengan penglihatan, pengalaman atau perasaan. Kesunyiannya memaksa kita untuk mempercayai dan mencari Dia. Ini juga memaksa kita untuk terus berdoa. Kemudian kita belajar bahawa Tuhanlah yang benar-benar memberikan jawapan kita, dan mengajar kita untuk bersyukur dan menghargai semua yang Dia lakukan untuk kita. Ini mengajar kita bahawa Dia adalah sumber semua berkat. Ingatlah Yakobus 1:17, “Setiap pemberian yang baik dan sempurna berasal dari atas, turun dari Bapa cahaya surgawi, yang tidak berubah seperti bayangan yang berubah-ubah. "Seperti Job, kita mungkin tidak pernah tahu mengapa. Kita mungkin, seperti Ayub, hanya mengenali Siapa Tuhan, bahawa Dia adalah Pencipta kita, bukan juga milikNya. Dia bukan hamba kita yang dapat kita datangi dan menuntut keperluan dan kehendak kita. Dia bahkan tidak perlu memberi kita alasan untuk tindakanNya, walaupun berkali-kali Dia melakukannya. Kita harus menghormati dan menyembah Dia, kerana Dia adalah Tuhan.

Tuhan mahu kita datang kepada-Nya, dengan bebas dan berani tetapi dengan hormat dan rendah hati. Dia melihat dan mendengar setiap keperluan dan permintaan sebelum kita bertanya, jadi orang bertanya, "Mengapa bertanya, mengapa berdoa?" Saya rasa kita meminta dan berdoa supaya kita menyedari Dia ada di sana dan Dia itu nyata dan Dia tidak dengar dan jawab kami kerana Dia memang mengasihi kita. Dia sangat baik. Seperti kata Roma 8:28, Dia selalu melakukan yang terbaik untuk kita.

Sebab lain kami tidak mendapat permintaan kami adalah kerana kami tidak meminta Beliau akan dilakukan, atau kita tidak meminta menurut kehendak tertulis-Nya seperti yang dinyatakan dalam Firman Tuhan. Saya Yohanes 5:14 berkata, "Dan jika kita meminta sesuatu sesuai dengan kehendak-Nya, kita tahu Dia mendengar kita ... kita tahu bahawa kita mempunyai permintaan yang kita minta kepada-Nya." Ingatlah Yesus berdoa, "bukan kehendak-Ku tetapi kehendak-Mu dilakukan." Lihat juga Matius 6:10, Doa Tuhan. Ini mengajarkan kita untuk berdoa, "Engkau akan dilakukan, di bumi seperti di surga."

Lihat Yakobus 4: 2 untuk lebih banyak alasan untuk doa yang tidak dijawab. Ia mengatakan, "Anda tidak mempunyai kerana anda tidak bertanya." Kita tidak bersusah payah untuk berdoa dan bertanya. Ini diteruskan dalam ayat tiga, "Anda bertanya dan tidak menerima kerana anda bertanya dengan motif yang salah (KJV mengatakan bertanya salah) sehingga anda dapat memakannya dengan nafsu sendiri." Ini bererti kita mementingkan diri sendiri. Seseorang mengatakan bahawa kita menggunakan Tuhan sebagai mesin layan diri kita.

Mungkin anda harus mempelajari topik doa dari Kitab Suci sahaja, bukan beberapa buku atau siri idea manusia mengenai doa. Kita tidak dapat memperoleh atau menuntut apa-apa dari Tuhan. Kita hidup di dunia yang mengutamakan diri kita dan kita menganggap Tuhan seperti kita orang lain, kita menuntut mereka mendahulukan kita dan memberikan apa yang kita mahukan. Kita mahu Tuhan melayani kita. Tuhan mahu kita datang kepadaNya dengan permintaan, bukan tuntutan.

Filipi 4: 6 mengatakan, "Jangan khawatir dengan apa-apa, tetapi dalam segala hal dengan doa dan permohonan, dengan ucapan terima kasih, biarkan permintaanmu diberitahu kepada Tuhan." Saya Petrus 5: 6 berkata, "Hati-hatilah dirimu, oleh karena itu, di bawah tangan Tuhan yang kuat, agar Dia dapat mengangkat kamu pada waktunya." Mikha 6: 8 mengatakan, "Dia telah menunjukkan kepadamu wahai manusia, apa yang baik. Dan apa yang dikehendaki TUHAN dari kamu? Untuk bertindak adil dan mengasihi belas kasihan dan berjalan dengan rendah hati dengan Tuhanmu. "

Kesimpulan

Banyak yang perlu dipelajari dari Ayub. Respons pertama Ayub terhadap ujian adalah iman (Ayub 1:21). Kitab Suci mengatakan kita harus “berjalan dengan iman dan bukan dengan penglihatan” (2 Korintus 5: 7). Percayalah keadilan, keadilan dan kasih sayang Tuhan. Sekiranya kita mempersoalkan Tuhan, kita meletakkan diri kita di atas Tuhan, menjadikan diri kita Tuhan. Kita menjadikan diri kita hakim Hakim seluruh bumi. Kita semua mempunyai pertanyaan tetapi kita perlu menghormati Tuhan sebagai Tuhan dan ketika kita gagal seperti Ayub kemudian kita perlu bertobat yang bermaksud "mengubah fikiran kita" seperti yang dilakukan Ayub, mendapatkan perspektif baru tentang Siapa Tuhan - Pencipta Yang Mahakuasa, dan menyembah Dia seperti yang dilakukan oleh Ayub. Kita perlu menyedari bahawa adalah salah untuk menilai Tuhan. "Sifat" Tuhan tidak pernah dipertaruhkan. Anda tidak dapat memutuskan Siapa Tuhan atau apa yang Dia harus lakukan. Anda tidak boleh mengubah Tuhan.

Yakobus 1: 23 & 24 mengatakan Firman Tuhan seperti cermin. Ia mengatakan, "Sesiapa yang mendengarkan perkataan itu tetapi tidak melakukan apa yang dikatakannya seperti orang yang melihat wajahnya di cermin dan, setelah melihat dirinya, pergi dan segera melupakan seperti apa dia." Anda telah mengatakan bahawa Tuhan berhenti mengasihi Ayub dan anda. Sudah jelas bahawa Dia tidak dan Firman Tuhan mengatakan kasih-Nya kekal dan tidak akan gagal. Namun, anda sama seperti Ayub karena anda telah "menggelapkan nasihat-Nya." Saya rasa ini bermaksud anda telah "mendiskreditkan" Dia, kebijaksanaan, tujuan, keadilan, penilaian dan kasih-Nya. Anda, seperti Ayub, "mencari kesalahan" dengan Tuhan.

Lihat diri anda dengan jelas di cermin "Job." Adakah anda yang "bersalah" seperti Ayub? Seperti Ayub, Tuhan selalu bersedia untuk mengampuni jika kita mengakui kesalahan kita (I Yohanes 1: 9). Dia tahu kita adalah manusia. Menyenangkan Tuhan adalah mengenai iman. Dewa yang anda buat dalam fikiran anda tidak nyata, hanya Tuhan dalam Kitab Suci yang nyata.

Ingatlah di awal cerita, Syaitan muncul bersama sekumpulan malaikat yang hebat. Alkitab mengajar bahawa para malaikat belajar tentang Tuhan dari kita (Efesus 3: 10 & 11). Ingat juga bahawa terdapat konflik besar yang sedang berlaku.

Ketika kita "mendiskreditkan Tuhan," ketika kita menyebut Tuhan tidak adil dan tidak adil dan tidak mengasihi, kita memperlekehkan Dia di hadapan semua malaikat. Kita memanggil Tuhan sebagai pembohong. Ingatlah Syaitan, di Taman Eden memperlekehkan Tuhan kepada Hawa, menyiratkan bahawa Dia tidak adil dan tidak adil dan tidak menyayangi. Job akhirnya melakukan perkara yang sama dan begitu juga kita. Kita tidak menghormati Tuhan sebelum dunia dan malaikat. Sebaliknya kita mesti menghormati Dia. Di pihak mana kita berada? Pilihannya adalah milik kita sendiri.

Ayub membuat pilihannya, dia bertobat, yakni berubah pikiran tentang Siapa Tuhan itu, dia mengembangkan pemahaman yang lebih besar tentang Tuhan dan siapa dia berhubungan dengan Tuhan. Dia mengatakan dalam bab 42, ayat 3 dan 5: “sesungguhnya saya berbicara tentang perkara-perkara yang saya tidak faham, perkara-perkara yang sangat indah untuk saya ketahui… tetapi sekarang mata saya telah melihat anda. Oleh itu, saya memandang rendah diri dan bertaubat dalam debu dan abu. " Ayub menyedari dia telah "bertengkar" dengan Yang Mahakuasa dan itu bukan tempatnya.

Lihatlah akhir cerita. Tuhan menerima pengakuannya dan memulihkannya dan dua kali memberkatinya. Ayub 42: 10 & 12 mengatakan, "Tuhan membuatnya kembali sejahtera dan memberinya dua kali lebih banyak dari yang sebelumnya ... Tuhan memberkati bahagian terakhir kehidupan Ayub lebih banyak daripada yang pertama."

Sekiranya kita menuntut Tuhan dan bertengkar dan “berfikir tanpa pengetahuan,” kita juga mesti meminta Tuhan untuk mengampuni kita dan “berjalan dengan rendah hati di hadapan Tuhan” (Mikha 6: 8). Ini bermula dengan kita mengenali Siapa Dia dalam hubungan dengan diri kita sendiri, dan mempercayai kebenaran seperti yang dilakukan Ayub. Sebuah paduan suara yang terkenal berdasarkan Roma 8:28 mengatakan, "Dia melakukan semua perkara untuk kebaikan kita." Kitab Suci mengatakan bahawa penderitaan mempunyai tujuan Ilahi dan jika ingin mendisiplinkan kita, itu adalah untuk kebaikan kita. Saya Yohanes 1: 7 mengatakan untuk "berjalan dalam terang," yang merupakan Firman-Nya yang dinyatakan, Firman Tuhan.

Perlu berbincang? Mempunyai soalan?

Jika anda ingin menghubungi kami untuk bimbingan rohani, atau untuk penjagaan susulan, jangan ragu untuk menulis kepada kami di photosforsouls@yahoo.com.

Kami menghargai doa anda dan berharap dapat bertemu dengan anda selama-lamanya!

 

Klik di sini untuk "Damai Bersama Tuhan"