Zaman Akhir

 

AfrikaansShqipአማርኛالعربيةՀայերենAzərbaycan diliEuskaraБеларуская моваবাংলাBosanskiБългарскиCatalàCebuanoChichewa简体中文繁體中文CorsuHrvatskiČeština‎DanskNederlandsEnglishEsperantoEestiFilipinoSuomiFrançaisFryskGalegoქართულიDeutschΕλληνικάગુજરાતીKreyol ayisyenHarshen HausaŌlelo Hawaiʻiעִבְרִיתहिन्दीHmongMagyarÍslenskaIgboBahasa IndonesiaGaeligeItaliano日本語Basa Jawaಕನ್ನಡҚазақ тіліភាសាខ្មែរ한국어كوردی‎КыргызчаພາສາລາວLatinLatviešu valodaLietuvių kalbaLëtzebuergeschМакедонски јазикMalagasyBahasa MelayuമലയാളംMalteseTe Reo MāoriमराठीМонголဗမာစာनेपालीNorsk bokmålپښتوفارسیPolskiPortuguêsਪੰਜਾਬੀRomânăРусскийSamoanGàidhligСрпски језикSesothoShonaسنڌيසිංහලSlovenčinaSlovenščinaAfsoomaaliEspañolBasa SundaKiswahiliSvenskaТоҷикӣதமிழ்తెలుగుไทยTürkçeУкраїнськаاردوO‘zbekchaTiếng ViệtCymraegisiXhosaיידישYorùbáZulu

Kemudian murid-murid itu berkata kepada-Nya, “… Beritahu kami, kapan perkara-perkara ini akan terjadi? dan apakah tanda kedatanganmu, dan akhir dunia?

Dan Yesus menjawab dan berkata kepada mereka, "Janganlah memperhatikan kamu." Kerana banyak orang akan datang dalam nama saya, mengatakan, Akulah Kristus; dan akan menipu banyak orang. Dan kamu akan mendengar perang dan khabar angin tentang peperangan, melihat bahawa kamu tidak akan terganggu kerana semua perkara ini mesti terjadi, tetapi akhirnya belum tiba.

Sebab bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan: dan akan ada kelaparan, dan wabah, dan gempa bumi, di berbagai tempat. Semua ini adalah permulaan penderitaan. " ~ Matius 24: 3b-8

"Dan banyak nabi palsu akan bangkit, dan akan menipu banyak orang. Dan kerana kejahatan akan melimpah, kasih banyak orang akan menjadi sejuk. Tetapi dia yang akan bertahan hingga akhir, yang sama akan diselamatkan.

Dan Injil kerajaan akan diberitakan di seluruh dunia untuk menjadi saksi kepada semua bangsa; dan akhirnya akan tiba akhirnya. " ~ Matius 24: 11-14

"Tetapi pada hari dan waktu itu tidak ada seorangpun yang tahu, tidak, bukan malaikat surga, melainkan Bapa-Ku sahaja.

Tetapi seperti zaman Nuh, demikian juga kedatangan Anak Manusia. Seperti pada hari-hari sebelum banjir mereka makan dan minum, berkahwin dan mengahwini, sampai hari Nuh masuk ke dalam bahtera, dan tidak tahu sampai banjir datang, dan membawa mereka semua pergi; begitu juga kedatangan Anak manusia. " ~ Matius 24: 36-39

Oleh itu, hendaklah kamu juga bersiap sedia: kerana pada waktu yang kamu tidak fikir Anak Manusia akan datang. “~ Matius 24:44

t18_500x375.jpg (41875 bait) 

Oh jiwa, adakah anda sudah bersedia? Adakah anda bersedia untuk bertemu dengan Tuhan pada kedatangan-Nya? Orang yang tidak beriman mesti menjalankan aktiviti normal mereka. Mereka tidak akan mendengar peringatan-Nya. Mereka akan dihanyutkan seperti pada zaman Nuh. Api akan membakar bumi, dan semua yang ada di dalamnya.

Tuhan akan datang sebagai pencuri pada waktu malam. Bahkan malaikat di syurga tidak mengetahui waktunya. Hari Keselamatan akan ditutup selama-lamanya. Banyak yang akan ditolak masuk kerana nama mereka tidak ditulis dalam buku kehidupan.

Ya ampun, perhatikanlah amaran khidmatNya! Setiap hari, berdasarkan berita, ia adalah perkara lama yang sama, cerita lain. Perang dan khabar angin perang. Gempa meningkat dalam frekuensi dan intensiti mereka. Hari Tuhan semakin hampir. Injil diberitakan di tempat-tempat terpencil melalui internet. Tuhan berada di ambang kedatangan-Nya.

Tanda-tanda kedatangannya semakin hampir. Tuhan akan membakar bumi. Dia akan menjadikan langit baru dan bumi baru. Orang-orang fasik akan dibakar, mereka yang tidak percaya kepada Tuhan.

Kitab Suci mengatakan, "Masuklah kamu di pintu selat: kerana lebar adalah pintu gerbang, dan luas adalah jalan, yang menuju kehancuran, dan ada banyak yang masuk ke dalamnya: Kerana selat adalah pintu gerbang, dan sempit adalah jalan , yang membawa kepada kehidupan, dan hanya sedikit yang dapat menemuinya. " ~ Matius 7: 13-14

Jiwa yang dihormati,  

Adakah anda mempunyai jaminan bahawa jika anda mati hari ini anda akan berada di hadapan Tuhan di syurga? Kematian untuk orang percaya hanyalah pintu yang membuka kehidupan kekal.

Mereka yang tertidur dalam Yesus akan disatukan dengan orang yang tersayang di syurga. Mereka yang telah kamu letakkan di kubur dengan air mata, anda akan bertemu lagi dengan kegembiraan! Oh, untuk melihat senyuman mereka dan merasakan sentuhan mereka ... tidak pernah berpisah lagi!

Namun, jika anda tidak percaya kepada Tuhan, anda akan pergi ke neraka. Tidak ada cara yang menyenangkan untuk mengatakannya.

Kitab Suci berkata, "Kerana semua telah berdosa, dan tercabut kemuliaan Allah." ~ Roma 3: 23

 "Sekiranya engkau mengaku dengan mulutmu Tuhan Yesus dan percaya kepada hatimu bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, engkau akan diselamatkan." ~ Roma 10: 9

 Jangan tidur tanpa Yesus sehingga anda mendapat tempat di syurga.

 Malam ini, jika anda ingin menerima hadiah kehidupan kekal, mula-mula anda harus percaya kepada Tuhan. Anda harus meminta dosamu untuk diampuni dan bertawakkal kepada Tuhan. Untuk menjadi orang percaya di dalam Tuhan, minta hidup yang kekal. Hanya ada satu jalan ke syurga, dan itu melalui Tuhan Yesus. Itulah rencana keselamatan Allah yang indah.

 Anda boleh memulakan hubungan peribadi dengan Dia dengan berdoa dari hati anda doa seperti berikut:

 "Ya Tuhan, saya seorang yang berdosa. Saya pernah berdosa sepanjang hidup saya. Ampunilah aku, Tuhan. Saya menerima Yesus sebagai Penyelamat saya. Saya percaya kepada-Nya sebagai Tuhanku. Terima kasih kerana menyelamatkan saya. Dalam nama Yesus, Amen. "

 Jika anda tidak pernah menerima Tuhan Yesus sebagai Penyelamat peribadi anda, tetapi telah menerima Dia hari ini setelah membaca undangan ini, sila beritahu kami. Kami ingin mendengar daripada anda. Nama pertama anda cukup.

Hari ini, saya berdamai dengan Tuhan ...

Cara Mulakan Hidup Baru Anda Dengan Tuhan ...

Klik Pada "GodLife" Di bawah

pemuridan

 

Apa Kata Alkitab Tentang Masyarakat Tanpa Tunai dan Tanda Binatang?
Alkitab tidak menggunakan istilah, "masyarakat tanpa tunai", tetapi secara tidak langsung menyiratkannya ketika berbicara tentang Anti-Kristus yang dengan bantuan Nabi Palsu menodai bait suci di Yerusalem semasa Kesengsaraan. Peristiwa ini dinamakan Abomination of Desolation. Tanda Binatang hanya disebut dalam Wahyu 13: 16-18; 14: 9-12 dan 19:20. Jelas jika penguasa memerlukan tanda untuk membeli atau menjual, itu menyiratkan masyarakat akan tanpa tunai. Wahyu 13: 16-18 mengatakan, “Dia menyebabkan semua, baik yang kecil maupun yang besar, baik yang kaya maupun yang miskin, baik yang bebas maupun budak, ditandai di tangan kanan atau dahi, sehingga tidak ada yang dapat membeli atau menjual kecuali dia memiliki tanda, iaitu, nama binatang itu atau bilangan namanya. Ini memerlukan kebijaksanaan, biarkan orang yang mempunyai pengertian menghitung jumlah binatang itu, kerana itu adalah bilangan manusia, dan jumlahnya adalah 666.

The Beast (Anti-Christ) adalah penguasa dunia yang, dengan kekuatan naga (Syaitan - Wahyu 12: 9 & 13: 2) dan pertolongan Nabi Palsu menetapkan dirinya dan menuntut untuk disembah sebagai Tuhan. Peristiwa khusus ini terjadi di tengah-tengah kesusahan ketika dia menghentikan persembahan dan pengorbanan di bait suci. (Baca dengan teliti Daniel 9: 24-27; 11:31 & 12:11; Matius 24:15; Markus 13:14; I Tesalonika 4: 13-5: 11 dan 2 Tesalonika 2: 1-12 dan Wahyu pasal 13. ) Nabi Palsu menuntut agar gambar Binatang itu dibina dan disembah. Peristiwa-peristiwa ini terjadi semasa Kesengsaraan di mana dalam Wahyu 13 kita melihat Anti-Kristus memerlukan tanda-tandanya kepada semua orang agar mereka dapat membeli atau menjual.

Mengambil tanda Binatang akan menjadi pilihan tetapi 2 Tesalonika 2 menunjukkan bahawa mereka yang menolak untuk menerima Yesus sebagai Tuhan dan Penyelamat dari dosa akan dibutakan dan ditipu. Kebanyakan orang yang dilahirkan kembali yakin bahawa Pengangkatan gereja berlaku sebelum ini dan bahawa kita tidak akan menderita murka Tuhan (I Tesalonika 5: 9). Saya rasa ramai orang takut kita tidak sengaja mengambil tanda ini. Firman Tuhan mengatakan dalam 2 Timotius 1: 7, "Tuhan tidak memberi kita semangat ketakutan, melainkan cinta dan kekuatan dan akal sehat." Sebilangan besar petikan mengenai topik ini mengatakan bahawa kita harus mempunyai kebijaksanaan dan pemahaman. Saya berpendapat bahawa kita harus membaca Kitab Suci dan mempelajarinya dengan teliti sehingga kita berpengetahuan mengenai topik ini. Kami sedang dalam proses menjawab soalan lain mengenai perkara ini (Kesengsaraan). Bacalah mereka ketika mereka diposting dan baca laman web lain dengan sumber Evangelis yang terkenal dan baca dan pelajari Kitab Suci ini: Buku-buku Daniel dan Wahyu (Tuhan menjanjikan berkat bagi mereka yang membaca buku terakhir ini), Matius bab 24; Tandakan bab 13; Lukas bab 21; Saya orang Tesalonika, terutama bab 4 & 5; 2 Tesalonika bab 2; Yehezkiel bab 33-39; Yesaya bab 26; Kitab Amos dan Kitab Suci lain mengenai topik ini.

Berhati-hatilah dengan pemujaan yang meramalkan tarikh dan mendakwa bahawa Yesus ada di sini; sebaliknya mencari tanda-tanda Alkitab mengenai kedatangan hari-hari terakhir dan kedatangan Yesus, terutama 2 Tesalonika 2 dan Matius 24. Ada peristiwa yang belum berlaku yang mesti berlaku sebelum Kesengsaraan dapat terjadi: 1). Injil mesti diberitakan kepada semua bangsa (etnos).  2). Akan ada kuil Yahudi baru di Yerusalem yang belum ada, tetapi orang-orang Yahudi sudah siap untuk membinanya. 3). 2 Tesalonika 2 menunjukkan bahawa binatang itu (Anti-Kristus, Manusia Dosa) akan dinyatakan. Kita belum tahu siapa dia. 4). Kitab Suci menyatakan bahawa dia akan muncul dari gabungan 10 bangsa yang terdiri dari bangsa-bangsa yang berakar pada Kerajaan Rom yang lama (Lihat Daniel 2, 7, 9, 11, 12). 5). Dia akan membuat perjanjian dengan banyak pihak (mungkin ini menyangkut Israel). Tidak ada kejadian ini yang berlaku, tetapi semuanya mungkin berlaku dalam masa terdekat. Saya percaya acara-acara ini disusun seumur hidup kita. Israel akan membina kuil; Kesatuan Eropah memang wujud, dan dengan mudah boleh menjadi pendahulu persekutuan; masyarakat tanpa tunai adalah mungkin dan sudah tentu dibincangkan hari ini. Tanda-tanda gempa bumi dan wabak Matthew dan Luke pasti berlaku. Itu juga mengatakan kita harus berwaspada dan siap untuk kedatangan Tuhan.

Cara untuk bersiap sedia adalah dengan mengikuti Tuhan dengan terlebih dahulu mempercayai Injil tentang Anak-Nya dan menerima Dia sebagai Penyelamat anda. Baca I Korintus 15: 1-4 yang mengatakan bahawa kita perlu percaya bahawa Dia mati di kayu salib untuk membayar hutang atas dosa-dosa kita. Matius 26:28 mengatakan, "Ini adalah perjanjian baru dalam darahku yang dicurahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Kita perlu mempercayai dan mengikuti-Nya. 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Dia dapat menepati apa yang telah Aku lakukan kepada-Nya terhadap hari itu." Yudas 24 & 25 mengatakan, "Sekarang kepada-Nya yang dapat menghindarkan kamu dari tersandung, dan membuat kamu berdiri di hadapan kemuliaan-Nya tanpa cela dengan sukacita yang besar, kepada satu-satunya Tuhan Juruselamat kita, melalui Yesus Kristus Tuhan kita, jadilah kemuliaan, keagungan , kekuasaan dan kuasa, sebelum semua masa dan sekarang dan selama-lamanya. Amin. " Kita boleh mempercayai dan berjaga-jaga dan tidak takut. Kita diberi amaran oleh Kitab Suci untuk bersedia. Saya percaya generasi kita sedang menetapkan tahap keadaan untuk memungkinkan Anti-Kristus memperoleh kuasa dan kita perlu memahami Firman Tuhan dan bersedia dengan menerima Pemenang (Wahyu 19: 19-21), Tuhan Yesus Kristus yang dapat memberi kita kemenangan (I Korintus 15:58). Ibrani 2: 3 memperingatkan, "Bagaimana kita akan melarikan diri jika kita mengabaikan keselamatan yang begitu besar."

Baca 2 Tesalonika bab 2. Ayat 10 mengatakan, "Mereka binasa kerana mereka enggan mencintai kebenaran dan jadi diselamatkan." Ibrani 4: 2 mengatakan, “Kerana kita juga telah memberitakan Injil kepada kita seperti yang mereka lakukan; tetapi pesan yang mereka dengar tidak bernilai bagi mereka, kerana mereka yang mendengarnya tidak menggabungkannya dengan iman. " Wahyu 13: 8 mengatakan, "Semua yang tinggal di bumi akan menyembahnya (binatang itu), setiap orang yang namanya belum ditulis dari landasan dunia dalam buku kehidupan Anak Domba yang telah dibunuh." Wahyu 14: 9-11 mengatakan, "Kemudian malaikat lain, yang ketiga, mengikuti mereka, sambil berkata dengan suara yang nyaring," Jika ada yang menyembah binatang dan gambarnya, dan menerima tanda di dahinya atau di tangannya, dia juga akan minum anggur dari murka Tuhan, yang dicampur dengan kekuatan penuh dalam cawan kemarahan-Nya; dan dia akan disiksa dengan api dan belerang di hadapan para malaikat suci dan di hadapan Anak Domba. Dan asap dari azab mereka naik selama-lamanya; mereka tidak memiliki istirahat siang dan malam, mereka yang menyembah binatang dan gambarnya, dan barangsiapa menerima tanda namanya. ' "Bezakan ini dengan janji Tuhan dalam Yohanes 3:36," Barangsiapa yang percaya kepada Anak mempunyai hidup yang kekal, tetapi barangsiapa yang menolak Anak itu tidak akan melihat hidup, kerana murka Tuhan tetap ada padanya. " Ayat 18 mengatakan, “Dia yang percaya kepada-Nya tidak dihakimi; tetapi dia yang tidak percaya telah dihakimi, kerana dia tidak mempercayai nama Tuhan yang Satu dan Anak Tunggal. " Yohanes 1:12 menjanjikan, "Namun bagi semua yang menerima Dia, kepada semua yang percaya pada nama-Nya, Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan." Yohanes 10:28 mengatakan, “Aku memberikan kehidupan kekal kepada mereka, dan mereka tidak akan binasa; dan tidak ada yang akan merampasnya dari tangan-Ku. "

Apa yang Alkitab katakan tentang Nabi dan Ramalan?
Perjanjian Baru berbicara tentang bernubuat dan menggambarkan ramalan sebagai karunia rohani. Seseorang bertanya apakah seseorang bernubuat hari ini adalah ucapannya sama dengan Kitab Suci. Buku General Biblical Introduction memberikan definisi ramalan ini di halaman 18: “Nubuat adalah pesan Tuhan yang diberikan melalui seorang nabi. Itu tidak menyiratkan ramalan; sebenarnya tidak ada kata-kata Ibrani untuk 'ramalan' yang bermaksud ramalan. Seorang nabi adalah orang yang berbicara untuk Tuhan… Pada dasarnya dia adalah seorang pendakwah dan seorang guru… 'menurut pengajaran Alkitab yang seragam.' "

Saya ingin memberi anda Kitab Suci dan pemerhatian untuk membantu anda memahami topik ini. Pertama saya akan mengatakan bahawa jika pernyataan kenabian seseorang adalah Kitab Suci, kita akan mempunyai banyak Kitab Suci baru secara berterusan dan kita harus menyimpulkan bahawa Kitab Suci itu tidak lengkap. Mari kita lihat dan lihat perbezaan yang dijelaskan antara ramalan dalam Perjanjian Lama dan dalam Perjanjian Baru.

Dalam Perjanjian Lama para nabi sering menjadi pemimpin umat Tuhan dan Tuhan menghantar mereka untuk membimbing umat-Nya dan membuka jalan bagi Juruselamat yang akan datang. Tuhan memberi umat-Nya petunjuk khusus untuk mengenal pasti yang asli dari nabi-nabi palsu. Sila baca Ulangan 18: 17-22 dan juga bab 13: 1-11 untuk ujian tersebut. Pertama, jika nabi meramalkan sesuatu, dia harus 100% tepat. Setiap ramalan harus terjadi. Kemudian bab 13 mengatakan bahawa jika Dia menyuruh orang menyembah tuhan apa pun kecuali TUHAN (Yehuwa), dia adalah nabi palsu dan akan direjam hingga mati. Para nabi juga menuliskan apa yang mereka katakan dan apa yang terjadi atas perintah dan arahan Tuhan. Ibrani 1: 1 mengatakan, "Dahulu Allah berbicara kepada nenek moyang kita melalui para nabi pada banyak waktu dan dengan berbagai cara." Tulisan-tulisan ini segera dianggap Kitab Suci - Firman Tuhan. Ketika para nabi berhenti, orang-orang Yahudi menganggap bahawa "koleksi" Kitab Suci telah ditutup, atau selesai.

Begitu juga, Perjanjian Baru sebahagian besarnya ditulis oleh murid asal atau mereka yang dekat dengan mereka. Mereka adalah saksi kehidupan Yesus. Gereja menerima tulisan mereka sebagai Kitab Suci, dan tidak lama setelah Yudas dan Wahyu ditulis, berhenti menerima tulisan lain sebagai Kitab Suci. Sebenarnya, mereka melihat tulisan-tulisan lain yang kemudian bertentangan dengan Kitab Suci dan palsu dengan membandingkannya dengan Kitab Suci, kata-kata yang ditulis oleh para nabi dan rasul seperti yang Petrus katakan dalam I Petrus 3: 1-4, di mana dia memberitahu gereja bagaimana menentukan orang yang mencemooh dan pengajaran yang salah. Dia berkata, "ingatlah kata-kata para nabi dan perintah yang diberikan oleh Tuhan dan Juruselamat kita melalui para rasulmu."

Perjanjian Baru mengatakan dalam I Korintus 14:31 bahawa sekarang setiap orang percaya dapat bernubuat.

Idea yang paling sering diberikan dalam Perjanjian Baru adalah untuk UJIAN semuanya. Yudas 3 mengatakan "iman" adalah "sekali untuk semua disampaikan kepada orang-orang kudus." Kitab Wahyu, yang mengungkapkan masa depan dunia kita, dengan tegas memperingatkan kita dalam bab 22 ayat 18 untuk tidak menambahkan atau mengurangkan apa pun pada kata-kata buku itu. Ini adalah petunjuk yang jelas bahawa Kitab Suci selesai. Tetapi Kitab Suci memberikan peringatan berulang mengenai ajaran sesat dan ajaran palsu seperti yang terlihat dalam 2 Petrus 3: 1-3; 2 Peter bab 2 & 3; Saya Timotius 1: 3 & 4; Yudas 3 & 4 dan Efesus 4:14. Efesus 4: 14 & 15 mengatakan, "Sehingga sekarang kita tidak lagi menjadi anak-anak, dilemparkan ke sana kemari, dan dibawa oleh setiap angin doktrin, oleh sedikit orang, dan kecurangan licik, di mana mereka menunggu untuk menipu. Sebaliknya, dengan mengatakan kebenaran dalam cinta, kita akan tumbuh menjadi dari segala segi badan matang Dia yang menjadi kepala, itulah Kristus. " Tidak ada yang sama dengan Kitab Suci, dan semua yang disebut ramalan harus diuji olehnya. I Tesalonika 5:21 mengatakan, "Uji segalanya, tahan apa yang baik." Saya Yohanes 4: 1 mengatakan, "Kekasih, jangan percaya setiap roh, tetapi uji roh, sama ada mereka berasal dari Tuhan; kerana banyak nabi palsu telah pergi ke dunia. " Kita harus menguji segala sesuatu, setiap nabi, setiap guru dan setiap doktrin. Contoh terbaik bagaimana kita melakukan ini terdapat dalam Kisah 17:11.

Kisah 17:11 memberitahu kita tentang Paulus dan Silas. Mereka pergi ke Berea untuk memberitakan Injil. Kisah mengatakan kepada kita bahawa orang Berea menerima pesan itu dengan bersemangat, dan mereka dipuji dan disebut mulia kerana "mereka mencari Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah apa yang Paulus katakan itu benar." Mereka menguji apa yang dikatakan oleh Rasul Paulus SKRIP.  Itulah kuncinya. Kitab Suci adalah kebenaran. Itulah yang kita gunakan untuk menguji segalanya. Yesus menyebutnya Kebenaran (Yohanes 17:10). Ini adalah satu-satunya cara untuk mengukur apa sahaja, orang atau doktrin, kebenaran berbanding murtad, oleh Kebenaran - Kitab Suci, Firman Tuhan.

Dalam Matius 4: 1-10 Yesus memberi contoh bagaimana mengalahkan godaan Setan, dan juga secara tidak langsung mengajar kita untuk menggunakan Kitab Suci untuk menguji dan menegur ajaran yang salah. Dia menggunakan Firman Tuhan, mengatakan, "Itu tertulis." Bagaimanapun, ini mengharuskan kita mempersiapkan diri dengan pengetahuan yang mendalam tentang Firman Tuhan seperti yang disiratkan oleh Petrus.

Perjanjian Baru berbeza dengan Perjanjian Lama kerana dalam Perjanjian Baru Allah mengutus Roh Kudus untuk tinggal di dalam kita sedangkan dalam Perjanjian Lama Dia sering menemui nabi dan guru hanya untuk jangka waktu tertentu. Kita mempunyai Roh Kudus yang membimbing kita ke arah kebenaran. Dalam perjanjian baru ini Tuhan telah menyelamatkan kita dan memberi kita karunia rohani. Salah satu pemberian ini adalah ramalan. (Lihat I Korintus 12: 1-11, 28-31; Roma 12: 3-8 dan Efesus 4: 11-16.) Tuhan memberikan karunia ini untuk menolong kita bertumbuh dalam kasih karunia sebagai orang percaya. Kita harus menggunakan pemberian ini semampu kita (I Petrus 4: 10 & 11), bukan sebagai Kitab Suci yang berwibawa dan sempurna, tetapi untuk saling mendorong. 2 Petrus 1: 3 mengatakan bahawa Tuhan telah memberi kita semua yang kita perlukan untuk hidup dan kesalehan melalui pengetahuan kita tentang Dia (Yesus). Penulisan Kitab Suci nampaknya telah disampaikan dari para nabi kepada para rasul dan saksi mata yang lain. Ingatlah bahawa di gereja baru ini kita harus menguji segalanya. I Korintus 14:14 & 29-33 mengatakan bahawa "semua boleh bernubuat, tetapi biarkan yang lain menilai." I Korintus 13:19 mengatakan, "kita menubuatkan sebagian" yang, saya percaya, bermaksud kita hanya mempunyai pemahaman separa. Oleh itu, kita menilai segala sesuatu dengan Firman sebagaimana yang dilakukan oleh orang Berea, selalu memerhatikan ajaran yang salah.

Saya rasa adalah bijaksana untuk mengatakan bahawa Tuhan mengajar dan menasihati dan mendorong anak-anakNya untuk mengikuti dan hidup menurut Kitab Suci.

Apa yang dikatakan Alkitab mengenai Masa Akhir?
Terdapat banyak idea yang berbeza di luar sana mengenai apa yang sebenarnya diramalkan oleh Alkitab akan terjadi pada "hari-hari terakhir." Ini akan menjadi ringkasan ringkas mengenai apa yang kita percayai dan mengapa kita mempercayainya. Untuk memahami perbezaan kedudukan di Milenium, Kesengsaraan dan Pengangkatan Gereja, seseorang harus terlebih dahulu memahami beberapa anggapan asas. Segmen agama Kristian yang cukup besar percaya pada apa yang sering disebut sebagai "Teologi Penggantian." Ini adalah idea bahawa ketika orang-orang Yahudi menolak Yesus sebagai Mesias mereka, Tuhan seterusnya menolak orang-orang Yahudi dan orang-orang Yahudi digantikan oleh Gereja sebagai umat Tuhan. Seseorang yang mempercayai ini akan membaca ramalan Perjanjian Lama tentang Israel dan mengatakan bahawa mereka dipenuhi secara rohani di Gereja. Apabila mereka membaca Kitab Wahyu dan menemui kata-kata "Yahudi" atau "Israel" mereka akan menafsirkan kata-kata ini sebagai Gereja.

Idea ini berkait rapat dengan idea lain. Ramai orang percaya bahawa pernyataan mengenai perkara masa depan semuanya simbolik dan tidak boleh diambil secara harfiah. Beberapa tahun yang lalu saya mendengarkan pita audio di Kitab Wahyu dan guru berulang kali berkata: "Jika akal sehat masuk akal tidak mencari akal lain atau anda akan berakhir dengan omong kosong." Itulah pendekatan yang akan kita ambil dengan ramalan Alkitab. Kata-kata akan diambil untuk memberi maksud yang tepat apa yang biasanya mereka maksudkan kecuali ada sesuatu dalam konteks yang menunjukkan sebaliknya.

Jadi masalah pertama yang harus diselesaikan adalah isu "Teologi Penggantian." Paulus bertanya dalam Roma 11: 1 & 2a “Apakah Tuhan menolak umat-Nya? Tidak boleh! Saya adalah orang Israel sendiri, keturunan Abraham, dari suku Benyamin. Tuhan tidak menolak umat-Nya yang telah dia perkirakan. " Roma 11: 5 mengatakan, "Begitu juga, pada masa ini ada sisa yang dipilih oleh rahmat." Roma 11: 11 & 12 mengatakan, "Sekali lagi saya bertanya: Apakah mereka tersandung sehingga tidak dapat pulih? Tidak sama sekali! Sebaliknya, karena pelanggaran mereka, keselamatan telah sampai kepada orang bukan Yahudi untuk membuat Israel iri. Tetapi jika pelanggaran mereka bererti kekayaan bagi dunia, dan kerugian mereka bermaksud kekayaan bagi bangsa-bangsa lain, berapa banyak kekayaan yang lebih besar yang akan dimasukkan oleh mereka sepenuhnya! "

Roma 11: 26-29 mengatakan, "Aku tidak ingin kamu tidak mengetahui misteri ini, saudara-saudaraku, sehingga kamu mungkin tidak sombong: Israel mengalami pengerasan sebahagiannya hingga jumlah orang-orang bukan Yahudi masuk , dan dengan cara ini seluruh Israel akan diselamatkan. Seperti tertulis: 'Penyelamat akan datang dari Sion; dia akan memalingkan ketakwaan dari Yakub. Dan ini adalah perjanjian saya dengan mereka ketika saya menghapus dosa-dosa mereka. ' Mengenai Injil, mereka adalah musuh untuk anda; tetapi dalam hal pemilihan, mereka disukai oleh para bapa, kerana pemberian Tuhan dan panggilannya tidak dapat ditarik balik. " Kami percaya janji-janji kepada Israel akan benar-benar ditunaikan kepada Israel dan apabila Perjanjian Baru mengatakan Israel atau Yahudi itu bermaksud apa yang dikatakannya.

Jadi apa yang Alkitab ajarkan tentang Milenium. Kitab Suci yang relevan adalah Wahyu 20: 1-7. Perkataan "milenium" berasal dari bahasa Latin dan bermaksud seribu tahun. Perkataan "seribu tahun" terdapat enam kali dalam petikan ini dan kami percaya maksudnya betul-betul. Kami juga percaya bahawa Syaitan akan dikurung di Jurang untuk masa itu agar dia tidak menipu bangsa-bangsa. Oleh kerana ayat keempat mengatakan bahawa orang-orang memerintah bersama Kristus selama seribu tahun, kita percaya Kristus kembali sebelum Milenium. (Kedatangan Kristus Kedua dijelaskan dalam Wahyu 19: 11-21.) Pada akhir Milenium, Iblis dibebaskan dan mengilhami pemberontakan terakhir terhadap Tuhan yang dikalahkan dan kemudian datang penghakiman orang-orang kafir dan kekekalan dimulai. (Wahyu 20: 7-21: 1)

Jadi apa yang Alkitab ajarkan tentang Kesengsaraan? Satu-satunya petikan yang menerangkan apa yang memulakannya, berapa lama, apa yang berlaku di tengahnya dan tujuannya adalah Daniel 9: 24-27. Daniel telah berdoa mengenai akhir 70 tahun penawanan yang diramalkan oleh nabi Yeremia. 2 Tawarikh 36:20 memberitahu kita, "Tanah menikmatinya terletak pada hari Sabat; sepanjang kehancuran itu, ia berhenti, hingga tujuh puluh tahun selesai untuk memenuhi firman TUHAN yang diucapkan oleh Yeremia. " Matematik sederhana memberitahu kita bahawa selama 490 tahun, 70 × 7, orang-orang Yahudi tidak memperhatikan tahun sabat, dan oleh itu Tuhan mengeluarkan mereka dari negeri itu selama 70 tahun untuk memberi tanah itu cuti sabat. Peraturan untuk tahun Sabat ada dalam Imamat 25: 1-7. Hukuman untuk tidak menjaganya ada dalam Imamat 26: 33-35, “Aku akan menyebarkan kamu di antara bangsa-bangsa dan akan menarik pedangku dan mengejarmu. Tanah anda akan terbuang, dan kota-kota anda akan hancur. Maka negeri itu akan menikmati tahun sabatnya sepanjang masa ia terbengkalai dan anda berada di negara musuh anda; maka tanah akan berehat dan menikmati hari sabatnya. Sepanjang waktu itu sepi, tanah akan memiliki sisa yang tidak dimilikinya selama hari-hari sabat yang Anda tinggal di atasnya. "

Sebagai tindak balas atas doanya sekitar tujuh puluh tujuh tahun dari ketidaksetiaan, Daniel diberitahu dalam Daniel 9:24 (NIV), "Tujuh puluh tujuh orang telah ditentukan agar umat dan kota suci anda menyelesaikan pelanggaran, untuk menghentikan dosa, untuk menebus kejahatan, membawa kebenaran yang abadi, untuk menutup penglihatan dan ramalan dan untuk mengurapi Tempat Yang Maha Suci. " Perhatikan ini ditetapkan untuk umat Daniel dan kota suci Daniel. Kata Ibrani untuk minggu adalah kata "tujuh" dan walaupun paling sering merujuk pada minggu tujuh hari, konteks di sini menunjukkan tujuh puluh "tujuh" tahun. (Ketika Daniel ingin menunjukkan minggu tujuh hari dalam Daniel 10: 2 & 3, teks Ibrani secara harfiah mengatakan "tujuh hari" kedua kali frasa itu berlaku.)

Daniel meramalkan akan ada 69 tujuh, 483 tahun, dari perintah untuk memulihkan dan membangun kembali Yerusalem (Nehemia bab 2) hingga Yang Diurapi (Mesias, Kristus) datang. (Ini digenapi baik dalam pembaptisan Yesus atau Entri Kemenangan.) Setelah 483 tahun Mesias akan dihukum mati. Setelah Mesias dihukum mati "orang-orang penguasa yang akan datang akan menghancurkan kota dan tempat kudus." Ini berlaku pada tahun 70 Masihi. Dia (penguasa yang akan datang) akan mengesahkan perjanjian dengan "banyak" selama tujuh tahun terakhir. “Di tengah-tengah 'tujuh' dia akan mengakhiri pengorbanan dan persembahan. Dan di bait suci dia akan membuat kekejian yang menyebabkan kehancuran, sampai akhir yang ditentukan dicurahkan kepadanya. " Perhatikan bagaimana semua ini berkaitan dengan orang Yahudi, kota Yerusalem dan kuil di Yerusalem.

Menurut Zakharia 12 dan 14 TUHAN kembali menyelamatkan Yerusalem dan orang-orang Yahudi. Ketika ini terjadi, Zakharia 12:10 berkata, "Dan aku akan mencurahkan semangat dan rahmat kepada keluarga Daud dan penduduk Yerusalem. Mereka akan menatapku, yang telah mereka cucuk, dan mereka akan meratapnya seperti orang yang berkabung untuk satu-satunya anak, dan bersedih pahit baginya seperti orang yang bersedih untuk anak sulung. " Ini nampaknya ketika "seluruh Israel akan diselamatkan" (Roma 11:26). Kesengsaraan selama tujuh tahun terutama mengenai orang Yahudi.

Terdapat sejumlah alasan untuk mempercayai Pengangkatan gereja yang dijelaskan dalam I Tesalonika 4: 13-18 dan I Korintus 15: 50-54 akan berlaku sebelum Kesengsaraan tujuh tahun. 1). Gereja digambarkan sebagai tempat kediaman Tuhan dalam Efesus 2: 19-22. Wahyu 13: 6 dalam Holman Christian Standard Bible (terjemahan paling harfiah yang dapat saya temukan untuk petikan ini) mengatakan, "Dia mulai berbicara penghujatan terhadap Tuhan: untuk menghujat nama dan tempat tinggal-Nya - mereka yang tinggal di surga." Ini meletakkan gereja di syurga sementara binatang itu ada di bumi.

2). Struktur Kitab Wahyu diberikan dalam bab satu, ayat sembilan belas, "Oleh itu, tulislah apa yang telah anda lihat, apa yang sekarang dan apa yang akan terjadi kemudian." Apa yang dilihat oleh John tercatat dalam bab satu. Kemudian mengikuti surat-surat kepada tujuh gereja yang ketika itu ada, "apa yang sekarang." "Nanti" dalam NIV secara harfiah "setelah hal-hal ini," "meta tauta" dalam bahasa Yunani. "Meta tauta" diterjemahkan "selepas ini" dua kali dalam terjemahan NIV Wahyu 4: 1 dan sepertinya bermaksud perkara-perkara yang terjadi setelah gereja-gereja. Tidak ada sebutan mengenai Gereja di bumi yang menggunakan istilah gereja yang khas selepas itu.

3). Setelah menerangkan tentang Pengangkatan Gereja dalam I Tesalonika 4: 13-18, Paulus berbicara mengenai "Hari Tuhan" yang akan datang dalam I Tesalonika 5: 1-3. Dia mengatakan dalam ayat 3, "Sementara orang-orang mengatakan, 'Kedamaian dan keselamatan,' kehancuran akan menimpa mereka secara tiba-tiba, ketika pekerja menyusahkan seorang wanita hamil, dan mereka tidak akan melarikan diri." Perhatikan kata ganti "mereka" dan "mereka." Ayat 9 mengatakan, “Sebab Tuhan tidak memerintahkan kita untuk menderita murka melainkan untuk menerima keselamatan melalui Tuhan kita Yesus Kristus.

Kesimpulannya, kami percaya Alkitab mengajarkan Pengangkatan Gereja mendahului Kesengsaraan, yang terutama berkaitan dengan orang-orang Yahudi. Kami percaya bahawa Kesengsaraan berlangsung selama tujuh tahun dan berakhir dengan Kedatangan Kristus yang Kedua. Ketika Kristus kembali, Dia kemudian memerintah selama 1,000 tahun, Milenium.

Apakah Kesengsaraan dan Adakah Kita Di dalamnya?
Kesengsaraan adalah jangka waktu tujuh tahun yang diramalkan dalam Daniel 9: 24-27. Ia mengatakan, “Tujuh puluh tujuh ditentukan untuk umat dan kota Anda (yaitu Israel dan Yerusalem) untuk menyelesaikan pelanggaran, untuk mengakhiri dosa, menebus kejahatan, membawa kebenaran yang abadi, untuk menutup visi dan nubuatan dan untuk mengurapi Tempat Yang Maha Suci. " Selanjutnya dikatakan dalam ayat 26b dan 27, “rakyat penguasa yang akan datang akan menghancurkan kota dan tempat kudus. Akhir akan datang seperti banjir: Perang akan berterusan hingga akhir, dan kehancuran telah ditentukan. Dia akan mengesahkan perjanjian dengan banyak orang untuk satu "tujuh" (7 tahun); di pertengahan tujuh dia akan mengakhiri pengorbanan dan persembahan. Dan di bait suci dia akan membuat kekejian yang menyebabkan kehancuran, sampai akhir yang ditentukan dicurahkan kepadanya. " Daniel 11:31 dan 12:11 menjelaskan penafsiran minggu ketujuh puluh ini sebagai tujuh tahun, separuh terakhir yang pada hari sebenarnya adalah tiga setengah tahun. Yeremia 30: 7 menggambarkan ini sebagai hari kesulitan Yakub yang mengatakan, “Sayangnya, kerana hari itu hebat, sehingga tidak ada yang seperti itu; malah masa kesukaran Yakub; tetapi dia akan diselamatkan daripadanya. " Ini dijelaskan secara terperinci dalam Wahyu bab 6-18 dan merupakan periode tujuh tahun di mana Tuhan akan "mencurahkan" murka-Nya terhadap bangsa-bangsa, terhadap dosa dan terhadap orang-orang yang memberontak terhadap Tuhan, menolak untuk mempercayai dan menyembah Dia dan-Nya Yang Diurapi. I Tesalonika 1: 6-10 mengatakan, "Kamu juga menjadi peniru dari kita dan Tuhan, setelah menerima firman dalam banyak kesengsaraan dengan sukacita Roh Kudus, sehingga kamu menjadi teladan bagi semua orang percaya di Makedonia dan Achaia . Sebab firman TUHAN telah terdengar dari Anda, bukan hanya di Macedonia dan Achaia, tetapi juga di setiap tempat iman anda kepada Tuhan telah maju, sehingga kami tidak perlu mengatakan apa-apa. Kerana mereka sendiri melaporkan tentang kami apa resepsi yang kami lakukan dengan anda, dan bagaimana anda berpaling kepada Tuhan dari berhala untuk melayani Tuhan yang hidup dan benar, dan menunggu Anak-Nya dari surga, yang Dia bangkitkan dari antara orang mati, iaitu Yesus, yang menyelamatkan kita dari murka yang akan datang. "

Kesengsaraan berpusat di sekitar Israel dan Kota Suci Tuhan, Yerusalem. Ia dimulakan dengan penguasa yang muncul dari gabungan sepuluh negara yang berasal dari akar Empayar Rom yang bersejarah di Eropah. Pada mulanya dia akan muncul sebagai pembuat perdamaian dan kemudian bangkit menjadi jahat. Setelah tiga setengah tahun di mana dia memperoleh kekuasaan, dia menodai bait suci di Yerusalem dan menjadikan dirinya sebagai "tuhan" dan menuntut untuk disembah. (Baca Matius pasal 24 & 25; I Tesalonika 4: 13-18; 2 Tesalonika 2: 3-12 dan Wahyu bab 13.) Tuhan menghakimi bangsa-bangsa yang telah memusuhi dan berusaha menghancurkan umat-Nya (Israel). Dia juga menilai penguasa (Anti-Kristus) yang menetapkan dirinya sebagai tuhan. Ketika bangsa-bangsa di dunia berkumpul untuk menghancurkan umat dan Kota-Nya di lembah Armageddon, untuk berperang melawan Tuhan, Yesus akan kembali untuk memusnahkan musuh-musuh-Nya dan menyelamatkan umat-Nya dan Kota. Yesus akan kembali dengan jelas dan dilihat oleh seluruh dunia (Kisah 1: 9-11; Wahyu 1: 7) dan umat-Nya Israel (Zakharia 12: 1-14 dan 14: 1-9).

Apabila Yesus kembali, orang-orang kudus Perjanjian Lama, Gereja dan pasukan malaikat akan datang bersama-Nya untuk menakluki. Ketika sisa-sisa Israel melihat Dia, mereka akan mengenali Dia sebagai Dia yang menindik dan berkabung dan mereka semua akan diselamatkan (Roma 11:26). Kemudian Yesus akan menubuhkan Kerajaan Milenial-Nya dan memerintah dengan umat-Nya selama 1,000 tahun.

ADAKAH KITA DI TRIBULASI?

Tidak, belum, tetapi kita mungkin berada tepat pada waktunya sebelum itu. Seperti yang kita nyatakan sebelumnya, kesengsaraan dimulai ketika Anti-Kristus akan dinyatakan dan membentuk perjanjian dengan Israel (Lihat Daniel 9:27 dan 2 Tesalonika 2). Daniel 7 & 9 mengatakan bahawa dia akan muncul dari kesatuan sepuluh negara dan kemudian mengambil lebih banyak kawalan. Sehingga kini, kumpulan 10 bangsa belum terbentuk.

Alasan lain mengapa kita belum berada dalam kesengsaraan adalah bahawa semasa kesengsaraan itu, pada 3 & 1/2 tahun, Anti-Kristus akan mengotori bait suci di Yerusalem dan menjadikan dirinya sebagai tuhan dan pada masa ini tidak ada kuil di Gunung di Israel, walaupun orang-orang Yahudi bersedia dan bersedia untuk membinanya.

Apa yang kita lihat adalah masa perang dan kerusuhan yang meningkat yang dikatakan Yesus akan berlaku (Lihat Matius 24: 7 & 8; Markus 13: 8; Lukas 21:11). Ini adalah tanda kemurkaan Tuhan yang akan datang. Ayat-ayat ini mengatakan akan terjadi peningkatan perang antara negara dan kumpulan etnik, wabak, gempa bumi dan tanda-tanda lain dari syurga.

Perkara lain yang mesti terjadi adalah bahawa Injil harus diberitakan kepada semua bangsa, bahasa dan bangsa, kerana sebilangan orang ini akan percaya dan akan berada di surga, memuji Tuhan dan Anak Domba (Matius 24:14; Penyingkapan 5: 9 & 10) .

Kita tahu kita dekat kerana Tuhan mengumpulkan umat-Nya yang tersebar, Israel, dari dunia dan mengembalikan mereka ke Israel, Tanah Suci, tidak akan pergi lagi. Amos 9: 11-15 mengatakan, "Aku akan menanamnya di tanah, dan mereka tidak akan ditarik keluar dari tanah yang telah kuberikan kepada mereka."

Kebanyakan orang Kristian yang mendasar percaya bahawa pengangkatan gereja juga akan menjadi yang pertama (lihat I Korintus 15: 50-56; I Tesalonika 4: 13-18 dan 2 Tesalonika 2: 1-12) kerana gereja "tidak ditunjuk untuk murka" , tetapi perkara ini tidak begitu jelas dan boleh menjadi kontroversi. Bagaimanapun Firman Tuhan adakah berkata bahawa para malaikat akan mengumpulkan orang-orang kudus-Nya "dari satu hujung langit ke ujung yang lain" (Matius 24:31), bukan dari satu ujung bumi ke ujung yang lain, dan bahawa mereka akan bergabung dengan pasukan Tuhan, termasuk para malaikat (I Tesalonika 3:13; 2 Tesalonika 1: 7; Wahyu 19:14) untuk datang ke bumi untuk mengalahkan musuh-musuh Israel pada saat kedatangan Tuhan. Kolose 3: 4 mengatakan, "Apabila Kristus, yang hidup kita, dinyatakan, maka kamu juga akan dinyatakan bersama-sama dengan Dia dalam kemuliaan."

Oleh kerana kata nama Yunani diterjemahkan murtad dalam 2 Tesalonika 2: 3 berasal dari kata kerja yang biasanya diterjemahkan untuk berangkat, ayat ini mungkin merujuk kepada pengangkatan dan itu sesuai dengan konteks bab. Baca juga Yesaya 26: 19-21 yang sepertinya menggambarkan kebangkitan dan peristiwa di mana orang-orang ini disembunyikan untuk melepaskan diri dari kemurkaan dan penghakiman Tuhan. Pengangkatan belum berlaku.

BAGAIMANA KITA BOLEH MENGELUARKAN TRIBULASI?

Sebilangan besar penginjil menerima konsep Pengangkatan gereja, tetapi ada kontroversi mengenai kapan ia terjadi. Sekiranya ia terjadi sebelum permulaan kesengsaraan maka hanya orang-orang kafir yang tinggal di bumi setelah Pengangkatan akan memasuki kesengsaraan, saat kemurkaan Tuhan, kerana hanya mereka yang percaya bahawa Yesus mati untuk menyelamatkan kita dari dosa-dosa kita akan diangkat. Sekiranya kita salah mengenai waktu Pengangkatan dan ia berlaku kemudian, selama atau pada akhir masa kesengsaraan tujuh tahun, kita akan ditinggalkan dengan orang lain dan menjalani kesengsaraan, walaupun kebanyakan orang yang mempercayai ini percaya kita akan entah bagaimana dilindungi dari kemurkaan Tuhan pada masa itu.

Anda tidak mahu menentang Tuhan, anda ingin berada di sisi Tuhan, jika tidak, anda tidak hanya akan melalui kesengsaraan tetapi juga menghadapi penghakiman Tuhan dan kemurkaan abadi dan akan dilemparkan ke dalam lautan api bersama iblis dan malaikat-malaikatnya . Wahyu 20: 10-15 mengatakan, "Dan syaitan yang menipu mereka dilemparkan ke dalam lautan api dan belerang, di mana binatang dan nabi palsu itu juga; dan mereka akan diseksa siang dan malam selama-lamanya dan selama-lamanya. Kemudian saya melihat takhta putih yang besar dan Dia yang duduk di atasnya, dari mana kehadirannya bumi dan langit melarikan diri dan tidak ada tempat yang dijumpai bagi mereka. Dan saya melihat orang mati, yang besar dan kecil, berdiri di hadapan takhta, dan buku-buku dibuka, dan buku lain dibuka, yang merupakan buku kehidupan; dan orang mati dihakimi dari perkara-perkara yang tertulis di dalam buku-buku, sesuai dengan perbuatan mereka. Dan laut menyerahkan orang mati yang ada di dalamnya, dan kematian dan Hades menyerahkan orang mati yang ada di dalamnya; dan mereka dihakimi, masing-masing mengikut perbuatan mereka. Kemudian kematian dan Hades dilemparkan ke dalam lautan api. Ini adalah kematian kedua, lautan api. Dan jika nama orang tidak dijumpai tertulis dalam buku kehidupan, dia akan dilemparkan ke dalam lautan api. " (Lihat juga Matius 25:41.)

Seperti yang saya nyatakan, kebanyakan orang Kristian yakin bahawa orang-orang percaya akan diangkat dan tidak memasuki kesengsaraan. I Korintus 15: 51 & 52 berkata, “Lihatlah, aku memberitahu kamu suatu misteri; kita semua tidak akan tidur, tetapi kita semua akan berubah, sekejap sahaja, dalam sekelip mata, pada sangkakala terakhir; kerana sangkakala akan dibunyikan, dan orang mati akan dibangkitkan tidak akan binasa; dan kita akan berubah. " Saya rasa sangat menarik bahawa Kitab Suci mengenai Pengangkatan (I Tesalonika 4: 13-18; 5: 8-10; I Korintus 15:52) mengatakan, "kita akan selamanya bersama Tuhan," dan itu, "kita harus saling menenangkan dengan kata-kata ini. "

Penganut Yahudi menggunakan perumpamaan upacara Perkahwinan Yahudi seperti pada zaman Kristus untuk menggambarkan sudut pandang ini. Ada yang berpendapat bahawa Yesus tidak pernah menggunakannya dan dia telah melakukannya. Dia menggunakan adat perkahwinan beberapa kali untuk menerangkan atau menjelaskan peristiwa seputar Kedatangan Kedua. Wataknya ialah: Pengantin perempuan adalah gereja; pengantin lelaki adalah Kristus; Bapa Pengantin lelaki adalah Tuhan Bapa.

Acara asasnya adalah:

1). The Betrothal: Pengantin lelaki dan pengantin lelaki minum secawan wain bersama-sama dan berjanji untuk tidak minum lagi buah anggur sehingga perkahwinan sebenarnya berlaku. Yesus menggunakan kata-kata yang akan digunakan pengantin lelaki ketika Dia berkata dalam Matius 26:29 “Tetapi aku berkata kepadamu, aku tidak akan meminum buah anggur dari sekarang hingga hari itu ketika aku meminumnya denganmu di Kerajaan Bapa-Ku . " Apabila pengantin perempuan minum dari cawan anggur dan harga pengantin perempuan dibayar oleh pengantin lelaki, itu adalah gambaran pembayaran yang dibuat untuk kita atas dosa-dosa kita dan penerimaan kita terhadap Yesus sebagai Penyelamat kita. Kami adalah pengantin perempuan.

2). Pengantin lelaki pergi untuk membina rumah untuk pengantin perempuannya. Dalam Yohanes 14 Yesus pergi ke surga untuk menyediakan rumah bagi kita. Yohanes 14: 1-3 berkata, “Jangan biarkan hatimu terganggu; percaya kepada Tuhan, percaya juga kepada-Ku. Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal; jika tidak demikian, saya akan memberitahu anda; kerana saya pergi untuk menyediakan tempat untuk anda. Sekiranya saya pergi dan menyediakan tempat untuk anda, saya akan datang lagi dan menerima anda kepada Diri saya, bahawa di mana saya berada, di sana anda mungkin juga, ”(pengangkatan).

3). Bapa memutuskan bila pengantin lelaki akan kembali untuk pengantin perempuan. Matius 24:36 mengatakan, "Tetapi pada hari dan jam itu tidak ada yang tahu, bahkan malaikat-malaikat surga, atau Anak, melainkan Bapa saja." Bapa sahaja tahu bila Yesus akan kembali.

4). Pengantin lelaki datang tanpa diduga untuk pengantin perempuannya yang menunggu, selalunya selama setahun, untuk Dia kembali. Yesus menggegarkan gereja (I Tesalonika 4: 13-18).

5). Pengantin perempuan ditutup selama seminggu di bilik yang disediakan untuknya di rumah Bapa. Gereja itu berada di surga selama tujuh tahun selama Kesengsaraan. Baca Yesaya 26: 19-21.

6). Perjamuan Perkahwinan berlaku di rumah Bapa pada akhir perayaan perkahwinan (Wahyu 19: 7-9). Selepas makan malam perkahwinan, pengantin perempuan muncul dan dipersembahkan kepada semua orang. Yesus kembali ke bumi bersama pengantin-Nya (gereja) dan orang-orang kudus dan malaikat Perjanjian Lama untuk menundukkan musuh-musuh-Nya (Wahyu 19: 11-21).

Ya, Yesus memang menggunakan adat perkahwinan pada zaman-Nya untuk menggambarkan peristiwa-peristiwa terakhir. Kitab Suci merujuk kepada gereja sebagai pengantin Kristus dan Yesus mengatakan bahawa Dia akan menyediakan rumah untuk kita. Yesus juga bercakap tentang kembali ke gereja-Nya dan bahawa kita harus bersedia untuk kedatangan-Nya (Matius 25: 1-13). Seperti yang kita katakan, Dia juga mengatakan hanya Bapa yang tahu kapan Dia akan kembali.

Tidak ada rujukan Perjanjian Baru untuk pengasingan tujuh hari pengantin perempuan, namun ada satu rujukan Perjanjian Lama - ramalan yang sejajar dengan kebangkitan orang-orang yang mati dan kemudian mereka harus "pergi ke kamar atau kamar mereka sehingga kemurkaan Tuhan selesai. . " Baca Yesaya 26: 19-26, yang kelihatannya mengenai pengangkatan gereja sebelum kesengsaraan. Selepas ini anda mengadakan perjamuan perkahwinan dan kemudian orang-orang kudus, para malaikat yang ditebus dan berjuta-juta datang "dari surga" untuk mengalahkan musuh-musuh Yesus (Wahyu 19: 11-22) dan untuk memerintah dan memerintah di bumi (Wahyu 20: 1-6 ).

Bagaimanapun, satu-satunya cara untuk mengelakkan kemurkaan Tuhan adalah percaya kepada Yesus. (Lihat Yohanes 3: 14-18 dan 36. Ayat 36 mengatakan, "Dia yang percaya kepada Anak mempunyai kehidupan yang kekal dan dia yang tidak percaya Anak tidak akan melihat kehidupan; tetapi murka Allah tetap ada padanya.") Kita harus percaya bahawa Yesus membayar denda, hutang dan hukuman atas dosa kita, dengan mati di kayu salib. I Korintus 15: 1-4 mengatakan, “Aku menyatakan Injil… dengan mana kamu juga diselamatkan… Kristus mati kerana dosa-dosa kita menurut Kitab Suci, dan bahawa Dia dikuburkan, dan bahawa Dia dibangkitkan pada hari ketiga menurut Kitab Suci. " Matius 26:28 mengatakan, "Inilah darah-Ku ... yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Saya Petrus 2:24 berkata, "Siapa yang menanggung dirinya sendiri menanggung dosa kita di dalam badan-Nya di kayu salib." (Baca Yesaya 53: 1-12.) Yohanes 20:31 mengatakan, “Tetapi ini ditulis, supaya kamu percaya bahawa Yesus adalah Kristus, Anak Allah; dan bahawa mempercayai anda mungkin mempunyai kehidupan melalui nama-Nya. "

Sekiranya anda datang kepada Yesus, Dia tidak akan memalingkan anda. Yohanes 6:37 mengatakan, "Semua yang Bapa berikan kepada-Ku akan datang kepada-Ku dan orang yang datang kepada-Ku pasti tidak akan diusir." Ayat 39 & 40 mengatakan, "Ini adalah kehendak Dia yang mengutus Aku, bahawa dari semua yang Dia berikan kepada-Ku, aku tidak kehilangan apa-apa, melainkan membangkitkannya pada hari terakhir. Kerana ini adalah kehendak Bapa, agar setiap orang yang melihat Putra dan percaya kepada-Nya akan memperoleh kehidupan yang kekal, dan Aku sendiri akan membangkitkannya pada hari terakhir. " Baca juga Yohanes 10: 28 & 29 yang mengatakan, "Aku memberikan kepada mereka kehidupan yang kekal dan mereka tidak akan binasa dan tidak seorang pun akan mencabut mereka dari tangan-Ku ..." Baca juga Roma 8:35 yang mengatakan, "Siapa yang akan memisahkan kita dari cinta kepada Tuhan, akan kesusahan atau kesusahan ... "Dan ayat 38 & 39 mengatakan," bahawa baik kematian, hidup, atau malaikat ... atau perkara yang akan datang .. tidak akan dapat memisahkan kita dari cinta Tuhan. " (Lihat juga I Yohanes 5:13)

Tetapi Tuhan mengatakan dalam Ibrani 2: 3, "Bagaimana kita dapat melarikan diri jika kita mengabaikan keselamatan yang begitu besar." 2 Timotius 1:12 mengatakan, "Saya yakin bahawa Dia dapat menepati apa yang telah saya lakukan kepada-Nya terhadap hari itu."

Adakah Orang Akan Diselamatkan Semasa Kesengsaraan?
Anda mesti membaca dan memahami beberapa Kitab Suci dengan teliti untuk mendapatkan jawapan kepada soalan ini. Mereka adalah: I Tesalonika 5: 1-11; 2 Tesalonika bab 2 dan Wahyu pasal 7. Dalam Tesalonika Pertama dan Kedua Paulus menulis kepada orang-orang percaya (mereka yang telah menerima Yesus sebagai Penyelamat mereka) untuk menghibur dan meyakinkan mereka bahawa mereka tidak berada dalam Kesengsaraan dan bahawa mereka tidak akan ditinggalkan setelah Pengangkatan, kerana I Tesalonika 5: 9 & 10 memberitahu kita bahawa kita ditakdirkan untuk diselamatkan dan hidup bersama-Nya dan kita TIDAK ditakdirkan untuk murka Tuhan. Dalam 2 Tesalonika 2: 1-17 dia mengatakan kepada mereka bahawa mereka tidak akan "ditinggalkan" dan bahawa Anti-Kristus, yang akan menjadikan dirinya penguasa dunia dan membuat perjanjian dengan Israel, belum terungkap. Perjanjiannya dengan Israel menandakan permulaan Kesengsaraan ("hari Tuhan"). Petikan ini memberikan peringatan yang memberitahu kita bahawa Yesus akan datang secara tiba-tiba dan tanpa disangka-sangka dan akan mengangkut anak-anak-Nya - orang-orang yang beriman. Mereka yang telah mendengar Injil dan “menolak untuk mengasihi kebenaran”, mereka yang menolak Yesus, “agar dapat diselamatkan”, akan ditipu oleh Syaitan selama Kesengsaraan (ayat 10 & 11) dan “Tuhan akan mengirimkan mereka khayalan yang kuat, supaya mereka percaya apa yang salah, agar semua dikutuk siapa tidak mempercayai kebenaran tetapi bersenang-senang dalam ketidakadilan ”(terus menikmati kenikmatan dosa). Oleh itu, jangan berfikir bahawa anda boleh menangguhkan menerima Yesus dan melakukannya semasa Kesengsaraan.

Wahyu memberi kita beberapa ayat yang tampaknya menunjukkan bahawa banyak orang akan diselamatkan semasa Kesengsaraan kerana mereka akan berada di surga bersukacita di hadapan takhta Tuhan, beberapa dari setiap suku, lidah, orang dan bangsa. Ia tidak menyatakan dengan tepat siapa mereka; mungkin mereka adalah orang yang tidak pernah mendengar Injil sebelumnya. Kami mempunyai pandangan yang lebih jelas tentang siapa mereka: mereka yang menolak Dia dan mereka yang mengambil tanda binatang itu. Banyak, jika tidak, kebanyakan orang suci dari kesusahan akan mati syahid.

Berikut adalah senarai ayat dari Wahyu yang menunjukkan bahawa orang akan diselamatkan pada masa itu:

Wahyu 7: 14

“Inilah mereka yang keluar dari kesengsaraan besar; mereka telah membasuh jubah mereka dan menjadikannya putih dalam darah Anak Domba. ”

Wahyu 20: 4

Dan saya melihat jiwa-jiwa mereka yang telah dipenggal kepala kerana kesaksian mereka tentang Yesus dan kerana firman Tuhan dan mereka yang tidak menyembah binatang atau gambarnya; dan tidak menerima tanda di dahi dan di tangan mereka dan mereka hidup dan memerintah bersama Kristus seribu tahun.

Wahyu 14: 13

Kemudian saya mendengar suara dari surga berkata, "Tulislah ini: Berbahagialah orang mati yang mati di dalam Tuhan mulai sekarang."

"Ya," kata Roh, "mereka akan berehat dari pekerjaan mereka, kerana perbuatan mereka akan mengikutinya."

Sebabnya adalah kerana mereka enggan mengikuti Anti-Kristus dan enggan mengambil tanda. Wahyu menjelaskan dengan jelas bahawa SIAPA yang menerima tanda atau bilangan binatang di dahi atau tangannya akan dilemparkan ke dalam lautan api pada penghakiman terakhir, bersama dengan binatang itu dan nabi palsu dan akhirnya Iblis sendiri. Wahyu 14: 9-11 mengatakan, "Kemudian malaikat lain, yang ketiga, mengikuti mereka, sambil berkata dengan suara yang nyaring," Jika ada yang menyembah binatang dan gambarnya, dan menerima tanda di dahinya atau di tangannya, dia juga akan minum anggur murka Tuhan, yang dicampur dengan kekuatan penuh dalam cawan kemarahannya; dan dia akan disiksa dengan api dan belerang di hadapan malaikat-malaikat suci dan di hadapan Anak Domba. Dan asap dari azab mereka naik selama-lamanya; mereka tidak memiliki istirahat siang dan malam, mereka yang menyembah binatang dan gambarnya, dan barangsiapa menerima tanda namanya. ' ”(Lihat juga Wahyu 15: 2; 16: 2; 18:20 dan 20: 11-15.) Mereka tidak akan dapat diselamatkan. Inilah satu-satunya perkara, iaitu mengambil tanda binatang semasa kesengsaraan, yang akan menjauhkan anda dari penebusan dan keselamatan.

Ada dua kali di mana Tuhan menggunakan ungkapan "dari setiap lidah, suku, orang dan bangsa" untuk merujuk kepada orang yang diselamatkan: Wahyu 5: 8 & 9 dan Wahyu bab 7. Wahyu 5: 8 & 9 berbicara tentang zaman kita sekarang dan pemberitaan Injil dan janji bahawa beberapa dari setiap etnik ini akan diselamatkan dan akan menyembah Tuhan di syurga. Inilah orang-orang kudus yang diselamatkan sebelum Kesengsaraan. (Lihat Matius 24:14; Markus 13:10; Lukas 24:47 dan Wahyu 1: 4-6.) Dalam Wahyu bab 7, Tuhan berbicara tentang orang-orang kudus dari setiap "lidah, suku, orang dan bangsa" yang diselamatkan "dari ", Iaitu, semasa Kesengsaraan. Wahyu 14: 6 berbicara mengenai malaikat yang memberitakan Injil. Gambar para syuhada yang disajikan dalam Wahyu 20: 4 dengan jelas menunjukkan banyak orang diselamatkan semasa Kesengsaraan.

Sekiranya anda seorang yang beriman, I Tesalonika 5: 8-11 mengatakan untuk dihibur, harap keselamatan yang dijanjikan Tuhan dan jangan terguncang. Sekarang kata "harapan" dalam Kitab Suci tidak berarti apa yang dilakukannya dalam bahasa Inggeris seperti dalam "Saya harap sesuatu akan terjadi." Kami HARAPAN dalam Kitab Suci adalah "pastinya, sesuatu yang Tuhan katakan dan janjikan akan berlaku. Janji-janji ini dituturkan oleh Tuhan yang Setia yang tidak dapat berbohong. Titus 1: 2 mengatakan, "Dengan harapan hidup kekal, yang Tuhan, yang tidak dapat berbohong, dijanjikan sebelum zaman bermula. " Ayat 9 dari I Tesalonika 5 menjanjikan bahawa orang-orang percaya akan "hidup bersama-sama dengan-Nya selama-lamanya," dan, seperti yang telah kita lihat, ayat 9 mengatakan kita "tidak ditunjuk untuk murka melainkan untuk memperoleh keselamatan oleh Tuhan kita Yesus Kristus." Kami percaya, seperti juga kebanyakan orang Kristian evangelis, bahawa Pengangkatan mendahului Kesengsaraan berdasarkan 2 Tesalonika 2: 1 & 2 yang mengatakan bahawa kita akan berkumpul kepada Dia dan I Tesalonika 5: 9 yang mengatakan, "Kami tidak ditunjuk untuk murka."

Sekiranya anda tidak beriman dan menolak Yesus sehingga anda dapat terus melakukan dosa, diberi amaran, anda tidak akan mendapat peluang kedua dalam Kesengsaraan. Anda akan ditipu oleh Syaitan. Anda akan hilang selamanya. "Harapan pasti" kita ada dalam Injil. Baca Yohanes 3: 14-36; 5:24; 20:31; 2 Petrus 2:24 dan I Korintus 15: 1-4, yang memberikan Injil Kristus, dan percaya. Terimalah Dia. Yohanes 1: 12 & 13 mengatakan, "Tetapi bagi semua orang yang menerima Dia, kepada mereka yang percaya kepada nama-Nya, Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Tuhan - anak-anak yang dilahirkan bukan keturunan semula jadi, atau keputusan manusia atau kehendak suami, tetapi dilahirkan oleh Tuhan. " Anda boleh membaca lebih lanjut mengenai ini di laman web ini di "Cara Diselamatkan" atau bertanya lebih banyak soalan. Yang paling penting adalah mempercayai. Jangan tunggu; jangan berlengah - kerana Yesus akan kembali secara tiba-tiba dan tanpa disangka-sangka dan anda akan hilang selama-lamanya.

Sekiranya anda percaya, "terhibur" dan "berdiri tegak" (I Tesalonika 4:18 dan 5:23 dan 2 Tesalonika bab 2) dan jangan takut. I Korintus 15:58 mengatakan, "Oleh itu, saudara-saudaraku yang dikasihi, bersikap tabah, tidak bergerak, selalu berlimpah dalam pekerjaan Tuhan, mengetahui bahawa pekerjaanmu tidak sia-sia dalam Tuhan."

Perlu berbincang? Mempunyai soalan?

Jika anda ingin menghubungi kami untuk bimbingan rohani, atau untuk penjagaan susulan, jangan ragu untuk menulis kepada kami di photosforsouls@yahoo.com.

Kami menghargai doa anda dan berharap dapat bertemu dengan anda selama-lamanya!

 

Klik di sini untuk "Damai Bersama Tuhan"